Idul Fitri

Selamat Idul Fitri!!
Semoga Ramadhan-nya mencerahkan, dan Eid-nya memeriahkan. Mohon maaf lahir batin dan semoga kita lahir jadi pribadi yg senantiasa lebih baik dan lebih hepi :)

Linimasa sosial media penuh dengan foto-foto keluarga, makanan dan macet-macetan. Menghangatkan hati betapa kita itu sangat kekeluargaan yaaa…
Di New York sendiri, hari-hari bergulir seperti biasa. Yah, mau mudik kemana juga, jauh uy :( Kantor sih libur ya, tapi terus lebarannya maju aja gituuu. Walhasil saya sholat Eid lalu ngantor deh. Sungguh bagaikan hari-hari pada umumnya.

Sedikit cerita soal sholat Eid. Beberapa sholat Eid Fitri dan Idul Adha sebelumnya seringnya di mesjid, sehingga mengurangi kesan-kesan hari raya. Maklum bo, dari kecil udah kebiasaan sholat Eid rame-rame beralaskan koran atau plastik di balik sajadah. Pake acara ngetek tempat segala soalnya klo ga penuuuhhh… Nah tahun ini karena harus ngantor dll, jadi diputuskan sholat di mesjid dekat rumah saja. Oh ya, apartemen saya walopun kanan kiri bar dan ga usah tanyalah rate maksiatnya namanya juga tempat hip di NY yah, tapi ada mesjid deket banget, satu blok saja. Trus dalam radius 3 blok ada gereja sama sinagoge juga. Ada tempat belajar dharma juga. Pokoknya sagala aya.
Eh, maaf distrek. Jadi Eid kali ini sholat dilaksanakan di lapangan basket sebelah mesjid. Hore, berasa banget ya sholat Eid-nya karena sholat outdoor #oposeh. Lucu deh, lapangan basket yang menurut saya muralnya keren banget itu, dihias-hias pake pita-pita dan balon-balon. Seselesainya sholat Eid, anak-anak kecil boleh ambil balonnya. Nggg, ini sholat Eid atau pesta ulang tahun ya?

Saya skip acara ke KJRI kali ini karena harus beresin kerjaan dan pingin cepet2 pulang aja sih sebenarnya.

Eid tahun lalu itu sebenernya jadi satu momen penting dalam hidup saya, yaitu pembuktian bahwa saya bisa masak. Haha. Dari yang tadinya masak sekedarnya, pas Eid taun lalu saya nekad menjamu makan malam, menunya ketupat, kari ayam, sambel goreng ati dan es teler kurang perawan. Makan malam yang cukup sukses, walaupun cuman berempat, tapi kami makan dengan lahap dan ngobrol dengan intim. Senang. Mirip-mirip thanksgiving gitu deh.

Semenjak itu, saya keranjingan masak-masak dan bikin berbagai acara makan-makan. Saya suka mencoba berbagai resep, terutama makanan Indonesia. Simpel sih sebenernya, kalo bikin makanan Indonesia selalu dipuji enak sama para bule-bule, secara mereka kan ga tau aslinya kayak gimana :P

Lebaran kembali datang taun ini, dan saya yang tadinya males2an merayakan karena gagal puasa pol di bulan Ramadhan, akhirnya pingin juga bikin Eid dinner. Langsung pilih-pilih menu yang lebaran banget. Mengingat kapasitas terbatas, juga ga punya kursi memadai buat makan malam ala ala keluarga sakinah, jadi saya hanya mengundang 8 orang saja. Menu tentunya lebaran Indonesia banget, ketupat, kari ayam, opor ayam, rendang dan es cendol perawan. Belanja dan masak sehari penuh diselingi makan eskrim karena bosen di dapur melulu.

Oh ya, taun ini menu yang baru dicoba adalah rendang. Yap, saya memang udah resmi ga vegetarian, jadi dengan senang hati menyajikan masakan legendaris ini. Malam sebelumnya udah semangat belanja daging dan bahan2 rendang minus daun kunyit. Daun kunyit kayak apa ya bentuknya, ga kebayang, karena dia ga setenar daun basil di New York. Gimana kalo diganti daun muda aja… Ngikkk…
Berhubung ga punya slow pressure cooker, jadinya rendang manual. Maklum kita kan koki shift malem, jam 11 malem baru mulai masak, itu pun diselingi utek2an hengpon baru melulu :P Jam 3 rendang anteng di atas kompor dan saat itu juga saya baru sadar, ini kan harus diudek-udek ya biar santannya ga pecah. Ronda deh jadinya. Sambil ketiduran sana-sini tapi demi rendang nendang bambang saya bolak balik nyatronin dapur. Untung deket :P Apartemen pun sukses bau lebaran!

Besoknya masih dilanjut belanja berikutnya dan masak yang lain-lain. Wih kayaknya lebaran ini termasuk agenda masak paling hardcore taun ini deh. Seselesainya masak langsung kapok ga mau masak lagi buat setaun ke depan. Bertekad mau jajan aja terosss.

Tamu pun berdatangan dan kita lalu makan malem di rooftop. Adem bener suasananya, makan enak, angin sepoi-sepoi dan obrolan yang mengalir lancar. Topiknya pun Indonesia banget, apalagi coba kalo bukan soal pilpres kemarin dan hantu-hantu khas Indonesia. Haha…
Semoga semua menikmati lebaran-nya ya. Dalam hati saya hepi sekali, saya suka lebaran yg ‘intimate’ begini. Makan enak, bisa ngobrol lepas sama orang2 terdekat, dan ga ada yg ceceletukan ‘kapan?’ Kapan rendangnya mateng maksudnya?

Entahlah, saya bukan lagi fens kumpul keluarga rame-rame. Saya suka makan malam di meja panjang bagaikan di banyak adegan akhir episode Parenthood. Rasanya itu saja cukup untuk merayakan hari raya, mengucapkan selamat kepada yang merayang, setelah itu mari kita berdoa masih ada umur untuk menjelang Ramadhan berikutnya.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s