Apartemen baru (bag. 1)

19113429429_2cf0b20fb7_o

Musim panas telah tiba! Horeeee!!!
Tapi ga disangka-sangka kesibukan musim panas ini berkisar di: apartemen baru!
Cukup bikin stress karena berburunya banyak drama, dimulai mellow ninggalin East Village, bingung nentuin mau tinggal dimana sampe eneq liat apartemen bagus-tapi-mahal dan murah-tapi-bapuk.
Drama pertama adalah nentuin di daerah mana mau tinggal. Gw termasuk orang yang maunya tinggal di daerah okeh. Ga harus selalu paling hip, tapi gw pingin tinggal di tempat yang gw suka. Buat gw, dosa terbesar adalah tidak memanifestasikan cinta ke tempat tinggal kita. Aih. Ya ngerti sih, kadang pilihan ga banyak. Tapi karena sekarang gw punya pilihan, maka wajib hukumnya buat gw nyari tempat yg gw suka, baik apartemen maupun lokasinya. Gw ga keberatan bayar agak mahal, asal gw suka daerahnya. Toh pada akhirnya gw ingin terlibat dengan komunitas disana dan dengan senang hati memakmurkan ekonomi setempat. Gitu loh.

Akhirnya nemuin juga daerah impian, dengan kriteria masih bisa naik sepeda ke kantor dan deket stasiun subway, Brooklyn tapi bukan Williamsburg dan banyak bar restoran-nya. Bye bye Dumbo karena terlalu penuh wisatawan, bye bye Brooklyn Heights karena terlalu kekeluargaan dan helo Boerum Hill dan Cobble Hill! Asli, sebelumnya ga kepikiran pingin tinggal di daerah ini, main-main aja belum pernah. Tapi waktu pertama liat apartemen di daerah sini langsung suka karena penduduknya beragam, banyak jalan-jalan manis giung dengan stoops, pohon yang gomplok dan banyak bar-nya! Berlabuhlah hati ini.

Bye bye Dumbo, ga jadi tempat pulang kamu ya, hanya numpang lewat :)

Bye bye Dumbo, ga jadi tempat pulang kamu ya, hanya numpang lewat :)

Abis itu mulai intens nyari di daerah sini dan gw bersyukur banget nemuin broker keren yang staff di kantornya cuman dua orang, dan dia beneran bantuin kita nyari apartemen sekaligus perbaikin aplikasi. Nemuin Pak Peter ini bagaikan ketemu malaikat di tengah setan-setan jahanam #lebay. Udah bukan gosip kalo pasar properti di NY itu dibikin ribet sama kehadiran broker. Broker yang seharusnya berfungsi menjembatani tuan tanah dan calon penghuni, bisa berubah jadi sosok jahat yang memanipulasi kedua belah pihak. Udah gitu bayarannya ga murah lagi, bisa lebih dari harga sewa apartemen sebulan. Ya ada sih apartemen yang ga pake broker, dan masih ada orang baik di NY ini (selalu) semacam Stephanie yang bikin Listing Project. Tapi namanya bisnis yah, broker kadang memonopoli properti tertentu, jadi siapapun yg mau nyewa harus lewat dia. Makanya walau berat hati, gw ya menghubungi broker juga.
Broker juga cocok-cocokan ya. Sebelumnya gw kerja sama broker baik dan menyenangkan, namanya Douglas. Liat apartemen bareng dia jadi agak ringan, karena gw tau dia manusiawi, cuman ngasih liat apartemen yg dia tau kita bakal suka. Karena ada beberapa broker lainnya yang semacam jual dudut *haha istilah ini udah lama ga denger. Yang penting kejual, peduli amat konsumennya puas atau ga. Praktek macam gini bikin gw heran, bok ini apartemen gitu loh. Bukan beli ikan asin yang klo ga suka gampanglah, lupain aja.

Fiuwh, dua bulan yang amat melelahkan. Pulang ke rumah dengan hasil nihil, manyun terus masih harus bolak-balik liat internet nyari apartemen. Tapi ya, kalo dipikir-pikir lagi, berburu apartemen ini membuat gw berkunjung ke berbagai belahan New York yang ga pernah terpikirkan sebelumnya. Biasanya kalo udah liat apartemen, gw selalu jalan-jalan di sekitarnya dan kalo bisa nyobain bar-nya. Bar life buat gw penting banget, karena ini mencerminkan orang-orang apa yg akan gw temui saat gw mabuk entar. Hahaha… Gara-gara aktivitas ini gw jadi tahu ada daerah namanya Vinegar Hill di antara Dumbo dan Fort Greene. Vinegar Hill ini isinya kebanyakan gudang, tapi ada apartemen modern juga karena dia kan deket Dumbo. Udah gitu gw juga betah banget menyusuri jalan-jalan di Brooklyn Heights dan Cobble Hill. Penuh dengan apartemen tua, brownstone building dan pohon-pohon teduh, atmosfirnya Eropa banget. Gw juga nongkrong berkali-kali di Washington Square Park, taman menyenangkan yang sering terlupakan, kecuali lagi nongkrong di daerah West Village. Masih mimpi bisa tinggal di West Village, apartemennya mahal-mahal banget. Tapi ya sekarang sih mimpinya bisa tinggal di Boerum Hill aja deh.

Nemu seni di ruang terbuka begini. Dimana ini coba? #quiz

Nemu seni di ruang terbuka begini. Dimana ini coba? #quiz

Gila ya, New York ini orang baiknya bejubel dan ga abis-abis ditelusuri :)

Iklan

4 thoughts on “Apartemen baru (bag. 1)

  1. waaa apartemen baru! udah lama ngga ke sini, biasanya muncul di inbox-ku kalo ada post baru. ternyata karena inbox sempat penuh, aku bersih2in trus abis tu smua e-mail dari wordpress masuk ke spam. senengnya banyak apdetan dari blogger favorit. Kapan yaaa bisa ke new york haha.

    • Makasih Nad! Tapi blog yang ini tone-nya ga bisa menyek-menyek, kenapa ya.. Hihi. Iya semoga bisa ngerasain New York atau kita bisa ketemuan dimana pun deh. Amiiinn.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s