Apartemen baru (bag. 2)

Akhirnyaaa!!! Nemu juga apartemen yg gw suka dan pas di kantong. Dengan bantuan Pa Peter broker terkeren, maka resmilah apartemen ini akan dihuni untuk setahun ke depan. Mungkin lebih :)
Ga jatuh cinta pada pandangan pertama juga sama apartemen ini. Entah kenapa ada yang ganjel. Padahal lay-out-nya oke, lantainya kayu dan bermandikan sinar matahari. Pas Jesse liat gw manyun, akhirnya gw jujur “Gw ga suka warna dindingnya.”

20572636335_f2bdf206d4_o

Foto apartemen saat masih di pasaran

Warna ini selalu jadi faktor penting dalam hidup gw. Ga hanya menyangkut baju dan asesoris, semua yg gw beli haruslah sesuai warnanya. Termasuk mebel, alat elektronik, peralatan dapur dan apartemen juga dong. Apakah gw pernah ga jadi beli barang yg gw butuh karena ga suka warnanya? Sering. Apakah gw pernah beli barang yg gw ga butuh karena gw kesengsem sama warnanya? Jelas dong. Segitu akutnya gw sama milih2 warna.
Apalagi ini soal apartemen.

Jesse menyarankan untuk ngecat apartemen aja sesuai mau gw, tapi gw lalu manyun pas ngecek biaya tukang cat buat ruang tengah + dapur adalah $450 belum termasuk cat-nya. Eh ternyata maksud Jesse adalah ngecat sendiri. Eh apa? Ya hayuk dooongg… Langsung berbinar-binar dan semangat. Di satu wiken, gw dari pagi udah beraktivitas di toko hardware. Widih, siapa ini yg hobinya ke toko hardware? Gw hepi banget pulang dengan dua galon cat, berbagai roll, plastik, berbagai kuas dan painter tape. Sebelum Jesse datang, karena tentunya dia harus banget tidur sampe siang di akhir pekan, gw udah sibuk persiapan sana-sini layaknya tukang cat profesional.
Oh ya, ternyata selain gw kurang sreg sama warna dinding, pengalaman ngecat sendiri ini membuat gw nemuin banyak detil yang ganggu. Contohnya stop kontak yang bukannya dicoplok saat proses ngecat malah dicat, sudut-sudut yang cat-nya kurang rata, sampe yang paling wekwew adalah dinding di belakang kulkas ga dicat dooonggg… Langsunglah gw bertekad jadi tukang cat paling sempurna tanpa cacat yg pernah ada di dunia pertukangan. Tsah.

Beginilah contoh hasil kerja tukang cet yang slordeh

Beginilah contoh hasil kerja tukang cet yang slordeh

Tapi ternyata jadi tukang cat itu ga mudah ya sodara-sodara. Apalagi kalo pendek kayak gw. Semua bagian langit-langit dan tembok bagian atas jadi bagian Jesse. Selama seminggu kita ngecat itu dia sakit punggunglah. Terus akibat perfeksionisnya tukang cat mungil ini, butuh waktu seminggu ajalah buat nyelesein ngecat ruang tengah dan dapur. Udah gitu yaaa kuas yang mahal itu ngaruh banget. Pertama beli kuas standar seharga $1, bulunya rontok, yang ada pas ngecat malah sibuk bersih2in bulu ini. Bulu sintetis ya ini, kita ga mau beli cat bulu binatang, baik yang halal maupun haram. Sudahlah, berhentilah menzalimi hewan babi. Babi juga sama seperti makhluk lainnya di bumi ini, mencoba bertahan #melebarsusi

Sepanjang ngecat itu gw misuh-misuh aja akibat perbuatan jahanam tukang cat sebelumnya. Terutama tentang betapa slordehnya dia. *btw slordeh itu padanan kata bhs Indonesia-nya apa ya?* Gw mempertanyakan, kenapa sih ngecat aja ga becus? Ya emang sih, yang ngecat itu super building *super juga apa ya bahasa Indonesia-nya? Pokoknya ini abang-abang yang kita panggil kalo ada apa-apa sama apartemen* bukan tukang cat profesional. Tapi profesi super ini gw rasa lebih dekat dengan dunia pulas memulas daripada suster misalnya. Beberapa orang mungkin memang diberkati bakat mengecat *ngacung*, dan ada yg megang kuas aja gemeteran. Tapi kalo udah dibayar ga murah untuk ngerjainnya, ya kerjain dong sebaik mungkin. Dimana letak profesionalitasnya?

19926996038_4414c56b43_o

Jadi begitulah. Ngecet apartemen ini membuat gw rada mikir. Udah bukan gosip kalo gw itu tipe perfeksionis tapi kebanyakan tidur siang :P Kecerewetan gw waktu ngecat mungkin salah satu manifestasinya. Halah. Mungkin juga ini sih gw aja yang punya indra berlebihan di bidang visual. Tapi yang jelas gw sempet bikin coret-coretan di buku catatan gw: perfeksionis + persisten = profesional. Kalo buat gw mungkin rumusnya jadi begini: perfeksionis + persisten + kurang tidur = profesional. Karena selama seminggu ngecet apartemen, ngantuk meluluuu. Rasanya jalan aja males.

Terlepas dari capek luar biasa dan pikiran sedikit mumet mencoba berbagai jenis cat dan mempertanyakan profesionalitas bebagai pihak, gw sangat suka ngecet. Mungkin karena sebagian besar waktu gw dihabiskan di depan komputer ya. Jadi begitu sibuk beraktivitas fisik rasanya hepi gitu. Oh ya, #funfactngecet: gw kira tangan gw akan pegel mampus sehabis ngecet, ternyata yang paling nyut-nyutan adalah kaki karena kan aktif mondar-mandir, berikut mencoba berbagai posisi ngecet sudut-sudut sulit. Tapi selain itu, puas rasanya liat apartemen warna putih blas laksana MoMa. Apakah, sudah saatnya alih profesi? Heh, nanti dulu deh, butuh latihan skot jam yang banyak biar kakinya kuat ;)

Apartemen baru hasil karya bersama

Apartemen baru hasil karya bersama

Iklan

15 thoughts on “Apartemen baru (bag. 2)

  1. Dit, keren euy, gw suka banget dinding bata merah nya. Asik juga ya bisa ngecat sendiri, disini rada susah kalau mau ganti-ganti warna dinding, ownernya pada bawel. Kita juga lagi mau pindahan apartemen, nyari – nyari yang disuka dan belum ketemu juga :))

    enjoy the new home ya

    • Makasih May. Itu dinding bata merahnya beneran fireplace yang akan sangat berguna saat musim dingin tiba ;) Sebenernya peraturan owner, kalo kita rubah warna dindingnya, nanti pas pindah harus dikembalikan lagi. Tapi kita sepakat lebih baik repot ngecet dua kali daripada sepanjang tahun misuh-misuh ga suka warna dinding. Hehe.
      Good luck with the apartment search! Aku tau banget deh riweuhnya *pukpuk* Ganbatte!!

  2. Ping balik: Menuju haji maBlur | Langit, laut dan Doraemon

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s