Apartemen baru (bag. 3 – tamat)

beautifulmess

Not so beautiful mess

Apartemen baru siaplah sudah, dicat manis lalu gw hubungi Handy Cleaners untuk bersih-bersih, ngepel seluruh lantai dan menyulap kamar mandi jadi mengkilap. Tibalah waktunya, pindahan!
Ngebayanginnya aja udah senewen sendiri. Gw ga packing banyak-banyak sih, soalnya sebagian besar barang ada di gudang. Tapi waktu buka pintu gudang langsung pening kepala.
Singkat cerita, di suatu hari minggu bereslah semua barang pindah ke apartemen baru, tentunya dengan bantuan Bubble Wrap Mover yang sigap dan cekatan. Mas-masnya juga baik hati, gw dibolehin ikut naik truk. Senang :) Karena jadwal pindahan agak molor, maka semua baru selesai sekitar jam 10 malam. Dan kepeningan pun mulai meningkat melihat tumpukan kardus di ruang tengah. Baiklah, yang lain gimana nanti, gw langsung beresin tempat tidur. Tapi seprainya di kerdus yang mana iniii? Arrgghh..

Udah bukan rahasia, gw itu orangnya nyusuh alias suka nyimpenin barang-barang ga penting. Liat aja deretan mocha pot, french press dan coffee maker elektronik, padahal sehari-harinya beli kopi di luar. Terus kenapa ini ada timbunan sudip? Lalu buku-buku ini mau diapain ya, rak bukunya belum dipasang. Proses membongkar barang dan memindahkan di tempat yang semestinya ini bikin stres banget deh. Banyak banget barangnyaaa. Argh. Apalagi gw masih harus kerja dan pada dasarnya lebih suka menghabiskan wiken untuk tidur.
Gw udah paham banget, gw itu ga punya bakat beres-beres dan bersih-bersih, lebih cenderung ngeberantakkin macem-macem. Akhirnya gw memutuskan cari bantuan dengan berguru pada ahlinya yaitu Marie Kondo, salah satu yang termasuk di daftar 100 people majalah Time tahun 2014 (Jokowi dan Pope Francis ada di daftar yang sama di tahun 2013). Ga sampe ikutan kursusnya sih, konon ada daftar tunggu selama tiga bulan. Cukuplah gw baca bukunya yang selalu nongkrong di rak best-seller toko buku dan mencoba mempraktekkan sambil sekalian beres-beres.

Cukup mencerahkan juga teknik Spark Joy ini. Intinya sih, saat kita beres-beres, kita hanya menyimpan barang-brang yang kita suka banget, dan sisanya lebih baik didonasikan atau dibuang. Salah satu caranya dengan menggenggam atau menyentuh tiap barang dan kita bisa rasain sendiri apakah kita hepi? Kondo juga menulis bagaimana menyimpan barang-barang yang sudah kita sortir itu dengan efisien. Kalo mau tahu lebih lanjut, dianjurkan baca bukunya atau baca artikel ini. Cukup ringkas dan membahas buku secara keseluruhan.
Gw sendiri merasa belum afdol mengaplikasikannya, tapi orang kan beda-beda yah. Berikut adalah pengalaman gw selama beberes apartemen dan ikutan program spark joy:

Peebs bantuin milih-milih buku

Peebs bantuin milih-milih buku

  1. Gw membuang/mendonasikan banyak sekali baju dan buku. Intinya kalo gw ga suka baju atau buku tersebut, maka ga berhak disimpan/dipakai. Baju gw udah lumayan berkurang karena gw kan ikutan proyek 333, tapi masih ada dua tas besar baju yang gw simpan dan ga pernah gw pake. Untuk buku lebih mudah, karena semenjak punya kindle, gw ga banyak punya buku lagi. Sebagian besar buku gw adalah buku2 desain grafis dan coffee table book. Sisa paperback masih ada sih, tapi kalo dijejerin, ga lebih dari dua meter panjangnya, semua adalah buku favorit yang akan gw baca atau baca ulang.
  2. Gw juga membuang banyak sekali toiletries dan perabotan lenong alias make-up. Karena sadar bahwa gw ga hobi pake make-up, dan berbagai botol kecil-kecil dari hotel juga ga pernah gw pake. Gw simpen sih sekitar lima biji, tapi udah itu aja. Gw juga membuang lotion yang sebenernya ga gw suka baunya, shampoo yang kurang oke buat rambut ngembang dan lain-lain. Pokoknya cuman nyimpen yg gw suka aja.
  3. Di apartemen baru gw punya meja kerja sendiri (hore!) dan kali ini gw tambahin rak supaya barang2nya agak teratur dengan akses mudah. Gw punya satu rak khusus untuk origami, yay! Beresin meja belajar ini cukup susah loh, karena kita seringkali ketemu barang2 yang punya nilai sentimentil tinggi atau nilai guna tinggi tapi malesin liatnya seperti sertifikat dst.

    Rak khusus berkreasi origami

    Rak khusus berkreasi origami

  4. Satu yang gw suka waktu beres2 meja kerja adalah gw dengan tega membuang semua petunjuk alat2 elektronik gw. Padahal gw cukup hobi baca manual. Haha! Tapi manual seperti ini ga ada gunanya disimpan kalo udah dibaca, bikin sumpek. Karena seringnya ketelingsut, dan pas dibutuhkan kita malah ga tau dimana nyimpennya. Jaman sekarang era internet, dengan mudah kita tinggal google dan dapet deh si manual. Lebih cepet daripada bongkar2 arsip.

    Kolesi kaos garis-garis yang digulung (agak) rapi

    Kolesi kaos garis-garis yang digulung (agak) rapi

  5. Teknik menyimpan baju Marie Kondo juga cukup jitu buat gw. Apa yang bisa dilipat haruslah digulung dan sisanya digantung. Susun gulungan baju secara vertikal seperti mengatur bunga mawar (naooonnn deuih), jadi waktu kita mau nyari baju semua ujung baju terlihat. Teknik menggulung baju ini terbukti hemat tempat dan ga bikin kusut, terutama buat kaos. Teknik standar melipat dan menumpuk baju kurang berguna, karena biasanya kita cuma melihat baju yang paling atas, lalu baju yang di bawah biasanya kusut karena keberatan.
  6. Gw juga dengan tega membuang hadiah yang selama ini menuh2in tempat tapi sebenernya gw ga terlalu suka. Sadis. Kata Kondo, semua barang itu ada tujuannya dan biarlah dia pergi ke tempat baru untuk tujuan yang lebih mulia. Jadi syal hadiah teman kantor yang warnanya kurang sreg itu sudah membuat kita bahagia saat kita menerimanya. Selanjutnya, biarlah ia berpetualang lagi
  7. Saat kita pulang ke rumah, Kondo menyarankan untuk membongkar isi tas dan menyimpan di tempat yang semestinya. Nah, untuk yang ini gw nyerah deh. Karena biasanya pas nyampe rumah gw langsung taro tas, ganti baju (kadang malah bajunya dibiarin berantakan di lantai) trus goler-goler. Maapkeun, pemalas.

Gw cukup puas dengan dua minggu yang menguras energi beresin puluhan kerdus dan barang-barang yang berlebihan. Gw juga sadar bahwa gw bukan Marie Kondo yang cenderung obsesif sama kerapihan, gw sama sekali ga berbakat beres-beres jadi kadang apartemen ya berantakan juga. Tapi seenggaknya lebih gampang kalo nyari sesuatu, dan gw punya tempat-tempat pas untuk beraktiivitas. Masih banyak pe-er dalam beberes ini tapi gw optimis karena terbukti kalo jalan-jalan gw bisa packing cepet banget dan gw mulai origami lagi.

Rasanya si apartemen Boerum Hill ini akan sangat menyenangkan :)

apartemendanpeebs

Iklan

13 thoughts on “Apartemen baru (bag. 3 – tamat)

    • Justru bagian sortir barang sebaiknya sebelum pindah, May. Jadi pas pindahan ga banyak angkut2 barang. Kmaren itu aku ga sempet sebelum pindahan. Untuk furnitur juga disarankan untuk jual/donasi/buang furnitur yang kita ga suka. Furniturnya belum tentu cocok di tempat baru, dan kadang lebih murah beli baru daripada mindahin furnitur.

      Goodluck ya buat pencarian apartemen :)

    • Ya gpp sih kalo emang mudah diakses dan ada tempatnya. Mungkin kalo yg tinggal di apartemen ga punya kemewahan ini ya, storage-nya terbatas. Aku sih lebih mending print manual baru. Kerdus apalagi, dalam jangka waktu sebulan biasanya udah aku buang, karena biasanya setelah sebulan baru ketauan apakah mau dibalikkin atau dijual lagi.

      Tapi kembali lagi ke prinsip Marie Kondo, simpanlah barang2 yang bikin kita hepi :)

  1. sukaaaaaaak. tipsnya bermanfaat bgt. paling berat adalah tips nomer 6. mau ngumpulin niatan tega2an buat buang yang sekiranya ga begitu berguna dan sejenisnya *langsung puter lagu penyemangat & mulai beberes*

  2. Haduh kamu keren banget deh Dit udah bisa nyeleksi barang-barang lo! penyakit gw juga nyimpen barang yang padahal belum tentu (gak bakal) dipakek lagi… *btw gw inget barang2 di enschede! hahahha

    • Kepaksa neng. Apartemen kecil dan perasaan enak bgt klo udah ngebuang2in barang.
      Haha, iya apa coba di Enschede kamar kecil begitu dan gw punya meja warna merah menuh2in aja. Gw pusing kepala pindahan Enschede – Bandung – Jakarta – New York dan tiga kali pindah di New York, jadi ya udah deh. Sikat aja semua, hihi.

  3. Ping balik: Winter Clean Out | three of us

    • Horeee… Bagus bgt ini dicicil beresinnya. Aku dulu semua tumplek blek masuk kardus, ngapain coba mindahin sampah. Baca geura bukunya May, tipis kok ga nyampe 100 halaman.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s