Marah-marah abis nonton ceramah psikologi.

Disclaimer: Ditulis dalam keadaan mabuk murah di suatu hari sepi setelah nonton ceramah parenting Ibu Elly Risman idola keluarga muda masa kini.

Emang ya, masih jauh perjuangan bangsa Indonesia untuk jadi bangsa maju dengan tingkat kesejahteraan tinggi, kalo kaum konservatif terus nakut-nakutin dan bikin isu ini itu biar gampang mengatur masyarakat. Mengalihkan isu dan bukannya mengedukasi, memberikan sangsi bukannya membimbing.
Bullshit lah kalo lu ga setuju dengan kesetaraan gender, mana bisa lu sekolah. Siapa yang kemarin ngerayain hari Kartini?
Gini loh, kita ini udah cukup maju sehingga para perempuan bisa sekolah dan bukannya jadi istri dan produksi bayi-bayi aja. Perempuan bisa belajar, bisa mengamalkan ilmunya. Udah kemajuan perempuan bisa memilih mau bekerja atau diam di rumah. Nah, kalo kembali lagi perempuan harus selalu diam di rumah dan ngurus anak, capek kali Kartini dirayain tiap tahun.
Gw setuju sih pola pengasuhan yang kurang waktu berkualitas bareng anak itu ga baik. Tapi apakah itu salah wanita yang sekarang berpendidikan tinggi? Menurut gw itu mah masalah manajemen waktu dan pembagian peran orang tua. Jadi jangan salahkan perempuan. Gw ga pernah setuju dengan kalimat: Sudah fitrahnya perempuan menjadi ibu. Fitrah setiap orang manusia itu jadi orang yang baik dan mempergunakan intelejensianya untuk kemaslahatan umat. Terserah umat itu anaknya, bapaknya, warga sekelurahan atau dirinya sendiri.

Kalo kayak gini ujung-ujungnya pasti gw ngomong: Udahlah, perempuan tinggal ngangkang aja, beres kan?

Iklan

18 thoughts on “Marah-marah abis nonton ceramah psikologi.

  1. Ya setuju. Sebenernya terserah sih wanita mau milih kerja atau tinggal dirumah. Bkn berarti yg satu lbh baik dari yg lain. Nyokap gw dulu kerja. Setelah adek gw lahir dia berenti kerja, krn mau ngurus anak2. Abis itu dia nyesel krn setelah anak2nya mandiri dia merasa gak hepi. Cmn jadi istri si siapa, atau jadi ibunya anak2. Kehilangan jati diri. Jadi sampe skrg nyokap selalu nyuruh anak2nya yg dua2nya cewe utk terus berkarya. Adanya keasikan kerja malah lupa bikin anak ๐Ÿ˜‚

    • Iya, ini bukan battle SAHM versus WM yaaa… Ini kapan majunya kita di bidang kesetaraan gender, kalo sesama gender aja berantem, hihihi.
      Intinya adalah memberikan kesempatan pada perempuan untuk belajar dan berkarya terlepas dari statusnya sebagai ibu, istri atau punya pacar banyak ;)

      • Kalau mnrt aku sih gak usah ambil pusing org ngomong apa. Cari komunitas yg emang mendukung keputusan kita. Kalo yg nyinyir itu biasanya yg gak hepi dgn kehidupannya. Bener tho? Heheehe

  2. Mabuk murahnya sama dengan ngomel nggak mabukku… :D :D

    Selalu salah kaprah, kalau memperjuangkan kesetaraan gender dibilang feminis yang getir terhadap kehidupan percintaan karena nggak kunjung kawin. Duh!
    Sederhananya mah, kesetaraan gender itu sama juga berarti laki-laki yang suka memasak boleh bermain-main di dapur sesuka hati tanpa dicap banci.

  3. Org yang sama pernah ceramah soal pola asuh penyebab lgbt… Sukses bikin aku ngomel2 juga. Asli isinya ngga penting, salah satunya ada yg bilang “hilang peran ayah”… Omggg bisa ngomel2 sejam aku ngebahas poin itu sendiri. ๐Ÿ˜‚ *inhale exhale* *cheers*

    • Iya, kayaknya kita nonton ceramah 30 menit yang sama deh. Bikin PANAS yaaa… Hmm, marah-marah berikutnya aku mau pake tema itu ah, hilang peran ayah. Mana peran ayah di nyuci piring, laundry dan masak-memasak, manaaa…

  4. Dit, mabuk sambil nulis itu menyenangkan juga ya. Raw gitu keluarnya ((raww)). Gue juga ngerasain sih kalau denger-denger seminar, ceramah bahkan yang ceunah psikolog soal peranan orang tua teh bias gender sekali. Apa-apa yang disalahin Ibunya. Yha. Ibu pinter salah, ibu kurang pinter juga salah. Maunya apa nyet? *lho jadi emosi. Peranan bapak piye?

    • Haha, keluarnya RAWR gitu ya.. Ibu-ibu kalo di ranjang juga bisa RAWR loohh.. *apasih*
      Gw juga sering ngerasa perempuan mau-mau aja gitu di-kurang-pintar-kan :(

  5. Gw pernah ikutan seminarnya, dan dia ini mngkin bisa dibilang menyuarakan isi hati perempuan-perempuan indonesia yang g pernah bisa menyuarakan isi hatinya Dit. Terutama ibu yg tinggal di rumah dan perlu pengakuan jati diri kalo mereka ‘sesuatu’ dibandingkan teman-temannya yang bekerja. Sayangnya cara dia menyudutkan..sisi yg lain. Ttg peran bapak, ada kayaknya tulisan lain yg judulnya , Negeri tanpa Ayah , kalo g salah, yg sempet bikin temen-temen single parent merasa panas…
    Kadang menurut gw ada aja benernya ngomongnya si penceramah, yang bikin panas itu yg ngeshare sambil menunjuk jari ke orang lain… *trus gw nulis panjang disini bukan nulis sendiri* ๐Ÿ˜๐Ÿ˜

    • Makasih Winda udah ngingetin, gw kadang lupa sih sama ibu yang tinggal di rumah :) Karena menurut gw semua ibu sama mulia di perannya sebagai ibu.
      Mungkin cita-cita utopia gw adalah keluarga seimbang antara ibu dan bapak, ga ada pembagian tugas ala gender. Susah ya kalo kiblatnya Scandinavia ;)
      Ya, gw juga liat ceramah beliau yg lain beberapa ada benarnya, cuman yang 30 menit itu tuh, kontroversial karena dia nyudutin: kesetaraan gender, UN dan orientasi seksual yang mana pendapat dia berseberangan banget sama gw.

      • Co2 harus liat contoh yg bener juga sih Dit kalo mau liat gimana kesetaraan gender di rumah. Kalo g karena merantau, ga liat supervisornya (yang mukanya mirip Adam Levine) yg anter jemput anak-nyiapin makan malem-doing dishes and laundry, kali Al juga ga kepikiran ttg berbagi peran di rumah. Kalo g ada yg memaksa kadang emang kesetaraan jadi g ada juga…

  6. Spot on Dit! Aku dari rundingan sama suami kapan mau punya anak udah sepakat kita kalo jadi orang tua ya bagi-bagi tugas. Logis sih menurutku jaman sekarang bapak juga ingin terlibat mengasuh anak.

    Memang miris berhadapan dengan orang yang mikir ngapain perempuan sekolah tinggi-tinggi kalo kodratnya jadi ibu, ngurus anak. Karena itu aku pendukung kesetaraan gender biar perempuan bisa memilih tanpa merasa bersalah.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s