Tentang yoga

15468757489_407343ab05_k

Mohon jangan ditiru pose yoga amatir cenderung keseleo.

Gw pertama kali nyoba yoga tahun 2004, nyaris 12 tahun yang lalu. Dan boleh dibilang yoga ini lebih banyak manfaatnya daripada mudaratnya.
Pertama nyobain sih iseng doang. Biasa deh anak muda umur 20-an, kalo ada sesuatu yang baru harus yang pertama, walopun belum era sosial media. Masih mencari jati diri, minat dan bakat #alaguruBP.
Waktu itu di Bandung belum banyak studio yoga, dan entah kenapa gw, Nia, Widi dan Deni iseng dateng ke studio yoga Ananda Marga di Dago Bengkok. Studionya adem, dengan halaman belakang menghadap ke sungai kecil, kental dengan nuansa pedesaan. Tadinya gw kira cuma olahraga doang, ternyata yoga di Ananda Marga belajar pose-pose yang diulang-ulang sampai kita bisa yoga secara mandiri. Oh ya, yoga menurut Ananda Marga adalah keseluruhan gaya hidup. Kita diajarin meditasi, pernapasan, mantra, puasa, diet dan lain-lain. Kegiatan melipat-lipat tubuhnya sendiri sebenernya namanya ashanas, tapi publik cenderung menamakan yoga. Ashanas ini bertujuan membangun core tubuh agar bisa meditasi lebih lama. Tentu saja beserta manfaat plus plus, seperti memijat organ tubuh bagian dalam, menenangkan pikiran, dan lain-lain. Di tulisan ini yoga yang dimaksud ya si ashanas atau semacam senam itu.
Kata Ricky dan Jojo, instruktur pada masanya, sebaiknya yoga ini sedikit-sedikit tapi tiap pagi, bukan hanya seminggu sekali. Okeh, mari kita tes terus.
Ga kerasa sebulan gw yoga sekitar 15 menit tiap pagi, dan seminggu dua kali dateng ke studio Ananda Marga untuk belajar pose-pose baru dan meditasi. Dan… gw jatuh cinta sama yoga ini. Yang paling bikin motivasi sih pipi tembem agak kempes dan banyak yang bilang muka gw berseri-seri semacam bermandikan cahaya Ilahi.
Udah gitu masih agak rajin yoga walaupun geng yoga awal berguguran satu persatu. Lalu karena berbagai hal gw berenti yoga sama sekali.

Pada taun yang sama gw patah hati. Ya kan semua juga pernah, ga usah terkekeh-kekeh gitu deh. Setelah cukup lama rewel, akhirnya gw yoga aja lagi. Sebenernya sih alesannya mau nganterin cowok cakep yang berminat yoga, terus baliknya dia janji nganterin pulang dan nurunin gw di depan cowok blengsek yang bikin patah hati dan teman-temannya. Jadi belagak laku gitu deh. Haha..
Tapi yoga ini mujarobat, setelah empat kali yoga (intermediate ditambah sesi meditasi panjang), di satu malam gw pulang dan merasa senang. Kalo udah lama sedih terus senang itu aneh deh rasanya, hatinya kayak berkembang gimana gitu.
Setelah itu gw pindah-pindah, tapi selalu mencari kesempatan yoga. Ga di setiap kota ada studio yoga, tapi gw sebenernya bisa yoga sendiri kalo cuma pose-pose aja sih. Kalo pingin sedikit aerobik paling gw suryanamaskar berulang-ulang. Sempet bercita-cita jadi guru yoga, dan gw ngajar yoga ke teman-teman dekat. Tapi gw takut murid gw keseleo, jadi gw berenti.

Pertama kali gw pindah ke New York, gw langsung berasa di surga karena studio yoga ada di setiap pengkolan! Kebeneran ada studio Yoga Mang’oh di sebelah apartemen gw di midtown. Gw rajin bgt yoga, minimal seminggu sekali. Gw juga nyoba berbagai kelas pilates, power yoga, dll. Di Mang’oh inilah gw ketemu Andrew Barret, instruktur yoga favorit gw. Dia baik minta ampun, dan di setiap kelas yoga dia bener-bener memperhatikan muridnya. Di NY kebanyakan guru yoga cuman ngasih instruksi aja, kadang-kadang demo contoh tapi jarang ngebenerin pose masing-masing murid. Andrew ini beneran manggil tiap murid dan datengin satu-satu kalo posenya salah. Sesi yoga bersama Andrew biasanya posenya lebih sedikit, tapi dijamin pegel besoknya. Karena seperti itulah kalo kita yoga dengan pose yang benar, mengaktifkan otot-otot yang sebelumnya pendiam. Gw pernah ikut sesi core yoga Andrew, yang mana cuma downward dog, warrior 1 dan warrior 2 diulang-ulang, tapi capek bgt.
Lalu kejadian lagi patah hati. Gw udah paham bahwa yoga adalah koentji, maka selesai nangis2, gw langsung dateng ke kelasnya Andrew. Selama yoga gw merasa mendingan dan langsung ketiduran di sesi meditasi :| Ya maap.

362295730_423603407c_b

Tiap liat kolam lotus langsung pingin lotus pose.

Abis itu gw yoga melulu sampe kalo di kelas sering jadi contoh. Anaknya seneng pamer gitu deh XD. Di suatu hari gw nanya ke Andrew, kalo gw pingin naik ke jenjang yang lebih tinggi walopun ga tau apa. Tadinya gw mempertimbangkan ikutan kelas lanjut atau pelatihan guru yoga, tapi Andrew lalu menjelaskan kembali bahwa yoga ga cuma ashanas, ada latihan pernafasan, bersikap baik, lain-lain dan meditasi. Di hari minggu yang dingin itu, tiba-tiba aja tercetus gw pingin belajar meditasi.

Dan seperti sudah diduga, level selanjutnya adalah meditasi. Nanti ada cerita sendiri kalo sempet.

Gw masih sering yoga (ashanas). Tapi gw udah ga terobsesi berbagai pose aneh-aneh atau berlama-lama warrior two. Yoga sendiri buat gw bukan olahraga kompetisi, tapi lebih ke dialog dengan badan sendiri. Setelah mencoba berbagai type yoga, dari mulai hatha, vinyasa, bikram sampe berbagai yoga di gym, gw kayaknya lebih suka hatha yoga. Yang belum kesampean itu ikutan heavy metal yoga. Emang deh ada-ada aja orang New York.

Iklan

15 thoughts on “Tentang yoga

  1. Aaaak! Pengen nyoba Yoga sebelum artis artis pada upload foto angkat sana sini di IG nya, tapi malu banget mau masuk ke kelas yoga sendirian (anaknya gak PD-an takut diliatin padahal gak ada yang peduli) – studio Yoga Ananda Marga kayaknya adem banget ya :’) pengen

    • Iya Ananda Marga cocok banget buat pemula, sayangnya udah ga ada. Tapi instrukturnya Jojo, masih aktif ngajar yoga dan meditasi sana-sini.
      Ayo coba yoga Tash, ga kok ga ada yang ngeliatin. Pastikan aja kuku kaki dikutek rapih, hihihi…

  2. Aku belum klik sama yoga ini, baru dua kali coba sih… tapi kedua sesi itu bikin aku malah uring-uringan udahannya. Gak jelas malah puyeng dan gak zen. Pengen mencoba lagi tapi ngumpulin niat dulu.

    • Harus pelan-pelan kali ya. Aku pertama yoga cuma dua pose, 2x 8 detik udah aja. Kebayang sih pusing, soalnya tubuh yang ga biasa dilipat dan dibolak-balik pasti kaget :)

  3. Dit, aku pertama kali yoga tahun 2002, itu jaman lagi TA, kuliah ngga ada, nganggur-nganggur ga jelas. Tempatnya di deket RSHS, lupa gw nama jalannya, tapi di rumah gitu, yang ngajar cewek orang India, mereka sedang dalam misi mengenalkan Yoga di seluruh dunia, makanya para guru berkeliling dan mengajar dimana – mana. Mencoba dan langsung jatuh cinta, dan ini kelas Yoga terbaik sampai saat ini yang pernah kucoba. Lupa deh namanya apa, ntar coba kuingat-ingat.

    Sayang kudu berenti tahun 2003 waktu kerja di Jkt, sempet ikut Yoga di gym kantor tapi ga suka, tapi karena ga ada pilihan lain tetep ikutan sih, pas pindah ke Bpn ga nemu Yoga, akhirnya ikut Body Language alias BL yang gurunya umur 65 tahun tapi masih slim dan cantik, beban kan buat kita sebagai murid haha.

    Pindah lagi ke Jkt akhirnya balik Yoga lagi di gym kantor, sampe akhirnya kita manggil guru dari Iyengar, oke nih, berlanjut pas di KL ikut Iyengar, tapi sekarang dah cuti 2 tahun hiks. Yoga seminggu sekali aja sama si Cici, nonton youtube.

    Sempet punya cita-cita juga jadi guru Yoga (makanya ikutan Iyengar di KL ini dari basic), masih sih..kayanya harus mulai Yoga lagi deh.

    Terimakasih sudah mengingatkan Dit, dan maap ini komen kepanjangan wkwk

    • Wah May lebih veteran lagi ternyataaa… Hihihi. Ternyata awal 2000 itu penyebaran yoga intensif ya, beneran berhasil sampe sekarang yoga jadi terkenal banget.
      Syukurlah kalo post ini jadi pengingat kebaikan #bagaikandakwah
      Gapapa May panjang, jadi tau pengalaman yoga orang-orang. Bisa juga di copy paste buat blog sendiri ;)

  4. Sebaliknya, aku belajar meditasi dulu baru ikutan yoga. Tapi semenjak punggung bermasalah jadi pisah dengan yoga deh. Gak boleh macam-macam, tapi meditasi jalan terus.

    Aku sampai sekarang masih gak habis pikir gimana bisa duduk diam, bernapas dan mengosongkan pikiran bisa menguras energi luar biasa.

  5. Beib, foto kaos merah itu foto kapan, kuruuuuuusss dan oh aku makin jatuh cinta sama kamuuuuu. Tapi kalo yoga kita memang berbeda arah dan tujuan. Ya gak papalah ya beib yang penting Jalesveva Jaya Mahe!! Yihhhaaa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s