Mudik dan pertanyaan maut “Kapan nikah?”

#mudik2016 kemarin membuat saya sedikit berani menghadapi tante-tante jahanam dengan rentetan pertanyaan “Kapan nikah” dan bonus 2jt kalo udah keluar “Gemukan yah?”
Tentu saja jawaban paling gampang, netral dan tanpa kontroversi adalah “Doain aja ya.”
Mereka kira saya minta didoain supaya cepat-cepat nikah, atau mungkin itu doa titipan Mama saya ya? Tapi hari ini saya jadi berpikir, betapa indahnya kalo doain ajalah anak ini hepi-hepi syalala.

Mungkin tante-tante itu kalo mau ngobrolin lebih panjang sambil mimik-mimik wine atau bir, baru deh dapet jawaban panjangnya.

Usia saya udah lewat 35. Emang bener ya, kalo udah lewat 35 itu saya lebih bisa sabar ngadepin tante-tante jahanam. Lebih kumaha aink tapi ya ga harus pahit juga.
Urusan pernikahan juga dulu sering berseliweran di benak, sekarang lebih santai kayak di pantai.
Sampai sekarang saya masih ga tau apakah pingin nikah atau ga. Antara pingin biar cepet beres segala tekanan keluarga, tetangga dan lain-lain, tapi juga ga terlalu pingin karena ga mau mainstream. Alasan yang tepat kan? #failed
Dulu saya punya alesan di bawah pengaruh Disney, mau nikah kalo sama orang yg tepat. Sekarang mah saya entah kenapa males menemukan orang yang tepat. Nah loh. Saya mau jadi orang yang tepat itu aja deh. Ahzeeeg.
Emang sih sekarang udah ada pacar, tapi terus terang nikah ga pernah kami agendakan. Bukan berarti ga mau, tapi lebih kepada ga kesusu. Aih. Mungkin karena tinggal di New York jadi kita santei aja. Jam biologis yang terus berdetak, ah sudahlah. Rejeki, jodoh dan anak udah ada yang ngatur, yekan?
Dari dulu saya memang ga pernah yakin banget sama lembaga pernikahan. Biasa aja, cenderung meremehkan. Mungkin karena itu juga beberapa hubungan lalu kandas. Setelah mantap beberapa tahun bareng, terus berbagai pihak mulai menyerang “Kapan?” “Kapan?” “Kapan?”, akhirnya saya malah males. Udah, putus aja biar ga ada yang nanya-nanya lagi. Makanya, ga usah nanya-nanya deh, ga tau kan malah bikin anak orang patah hati?
Tapi ya udah lah ya. Sepulang liburan kemarin saya dalam keadaan damai dan bahagia. Ternyata bisa ya bawa pacar ketemu keluarga, dan kita ngobrol hepi-hepi. Sebenarnya ini juga terinspirasi waktu si pacar ngajak saya pertama kali liburan Thanksgiving bareng keluarganya. Katanya, ini ga ada maksud apa-apa, ga ada tekanan, ga ada ekspetasi apapun selain pingin saya ada disana dan bisa menikmati suasana Thanksgiving bareng-bareng.
Makanya, akhirnya saya berani ngajak dia mudik. Terlepas dari berbagai pertanyaan, saya cuman pingin kita ketemu keluarga, mengenal Indonesia dan liburan bareng. Itu aja sih.
Baru kali ini saya pacaran dengan sedikit sekali ekspetasi, dan rasanya sangat ringan. Kami melangkah pelan-pelan, dan berharap ga ada yang mendorong dari belakang karena udah pas nih pace-nya ;) Makanya tante-tante banyak tanya bisa dihadapi dengan senyum. Terlepas doa apa yang mereka panjatkan, saya sendiri berdoa semoga kita saling mendoakan akan baik-baik saja dengan pilihan-pilihan hidup yang sekarang dan nanti.

Iklan

16 thoughts on “Mudik dan pertanyaan maut “Kapan nikah?”

  1. Klo tante2 saya gak brani nanya gt soalnya si mama yg defensif “suka2 dia donk mau nikah kapan! Mau nikah ato gak kan bukan urusan kita jugak!” *tepuk tangan buat mama* (seneng dibelain mama sendiri hakakak) tp emg ya knp kok pada sukanya nanya hal yang mnrt saya sangat personal gt. Hmmf!

  2. Hahahaha… paham banget ini soal: udah lebih dari 35 dan bisa santai ngadepin pertanyaan kapan kawin.
    Rasanya, dulu waktu 25-28 an malah marah kalau ditanyain kapan kawin, merasa: apa siiih… Tapi gitu lewat 30, mulai santai… dan lewat 35, malah cekikikan kalau ditanya. Ya emang udah terbiasa juga dah… hahaha
    Apapun itu, semoga selalu bahagia dan nyante kayak di pante ya, Dit… Amin

    • Iya, kerasa banget bedanya. Udah lewat umur 35 kalo ditanya bisa terkekeh sambil senyum simpul “I’ve been to the moon and back.” *terus dilempar sputnik
      Tapi semoga yang nanya2 itu berubah tabiatnya yaaa… ;)

  3. Pertanyaan hidup ga akan pernah selesai ya. Dulu dikejar2 kawin. selesai kawin dikejar2 punya anak. Duh, mau nafas sejenak aja susah bener yak *haha curcol :))) Kalau jauh gini mau pulang takut diteror. Ga pulang tapi kangen. Serba salah :)))

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s