Biztip

Setiap kali mudik, urusan titipan ini selalu bikin gw pusing. Maka dari itu gw berniat nulis buat blog, semacam pesan buat diri sendiri dan semoga jadi pembelajaran buat yang suka titap-titip. Ga semua orang ngerti lipstik ya, Sis.
Pengalaman mudik terakhir ini membuat gw kena batunya soal titipan. Biasanya sebisa mungkin gw ladeni untuk beragam titipan, kecuali kalo nitip matras yoga dan stroller bayi, udah jelas ga muat. Mudik kmaren, temen deket gw kirim pesen apakah gw bisa dititipi, dan karena gw mau banget bawain pesenan dia, gw main iya-iya aja.
Ternyata sodaranya lah yang menghubungi gw, tau-tau barang sudah dipesan secara online. Sambil nunggu, dia tanya2 apakah gw masih bisa dititipi barang lain, tapi gw waktu itu lagi sakit dan lagi ada event kantor, jadi ga bisa merespon cepat. Barangnya datang di hari terakhir sebelum gw berangkat. Itu pun harus gw ambil ke kantor pos karena pas barangnya datang gw sedang tidak di rumah. Dan jengjreng, barangnya handuk dan pelampung busa aja dong. Ringan sih ringan, tapi dua pelampung dan handuk itu udah menuhin setengah koper gw. Gw sempet bertanya-tanya dan googling juga, kenapa juga harus beli pelampung dan handuk di US? Apakah karena yang ini ada gambar kepitingnya? Yang dijual di Borma emang gambar Frozen sih, mungkin ga sesuai dengan tema musim panas 2016.
Gw marah-marah sejenak, ga ngerti kenapa barang-barang beginian harus eksis di dunia ini dan bagaimana masukkinnya ke koper? Gw sebisa mungkin selalu travel light, satu ransel, satu handbag buat di cabin dan satu koper masuk bagasi. Permasalahan lainnya, mudik kmaren temen adik gw juga titip duplo dan gw beli train set buat sepupu gw. Mainan anak kenapa ga ada yang ringkes ya? Mainan stiker aja ga puas gitu?
Sampai di Indonesia gw biasanya pindah-pindah kota, maklumlah kapan lagi ngebolang murmer :P Liburan kmaren gw ke Jakarta, Bandung, Denpasar dan boat trip ke Komodo. Kadang gw ngerasa, liburan itu banyakan ngurus ini-itu, kapan gw rileksnya ya.
Untung ada adik gw yang selalu sigap bantuin booking ini itu dan kirim ini itu. Gw cabut ke New York dan nunggu aja kapan adik gw sempet ngirim barangnya. Eh taunya mbak yang pesen butuh cepet. Padahal adik gw juga kerjanya dines luar kota dan ga nungguin barang itu di Jkt tiap hari. Ya maap kalo ga bisa buru-buru kirim.

Saat gw nge-draft tulisan ini, baru juga sebulan pulkam dan belum tau kapan pulkam lagi, udah ada yang nitip sepatu karena lagi didiskon dan minta disimpenin dulu. Apartemen di New York itu terkenal sempit, dan ga banyak tempat buat nyimpen barang. Gw sendiri walopun punya storage yang cukup, tapi aktif buang-buangin barang. Nitip barang untuk itungan lebih dari sebulan, sekecil apapun menyita tempat di apartemen dan pikiran gw.

Hari ini gw merasa masygul karena urusan titipan ini bikin repot banyak orang dan gw orangnya cenderung ga enakan, padahal udah kesel banget. Gw juga orangnya ga telaten ke kantor pos dan kurang bisa empati sama konsumsi make-up dan fesyen. Mungkin udah saatnya gw bilang enggak dan gw harap orang Indonesia khususnya pikir panjang sebelum mengajukan titipan.

  1. Gw ga akan menerima titipan dari pihak ketiga. Pakdenya temen, temennya tante atau apapun, lebih baik ga gw iya-in. Gw ga ada ikatan langsung dengan mereka, jadi gw cenderung sebodo sama titipan itu.
  2. Gw hanya menerima titipan yang dikirim langsung ke apartemen gw, jadi gw ga usah pergi-pergi ke luar buat belanja. Gw di New York kerja full time dan gw cenderung males pergi ke tempat-tempat perbelanjaan.
  3. Barang titipan sebaiknya diinfokan dulu ke gw, baik berat maupun ukuran.
  4. Harus janjian di muka bagaimana transaksi di Indonesia nanti. Gw biasanya pindah-pindah antara Bandung dan Jakarta, dan udah dua kali mudik gw keliling sampe ke Bali, dll. Di Jakarta gw ga ada rumah dimana selalu ada orang yang jagain. Bokap dan adik gw sering dines keluar kota. Kalo di Bandung masih mending soalnya rumah ada yang jaga. Jadi harap maklum kalo transaksi di Jkt biasanya jadi masalah berikutnya.
  5. Gw mudik ke Indonesia itu mau liburan, dan selama dua minggu gw males ngurusin tetek bengek pertitipan. Lebih penting ketemu keluarga dan teman. Udah cukup ribet ngatur janji dengan berbagai teman dalam rentang waktu yang sempit, ngatur janji titipan tambah ribet lagi.
  6. Gw juga punya kebiasaan untuk matiin hp saat liburan kecuali untuk janjian ketemu temen dan sodara. Jadi jangan coba-coba nelpon gw untuk ngurusin titipan. Gw sebenernya emang ga suka berada dalam keadaan gampang ditelpon kecuali untuk urusan urgent dan janjian.
  7. Jangan pernah mengira titipan kalian adalah satu2nya. Dari mudik ke mudik biasanya gw bawa minimal 5 titipan. Paling seneng sih waktu gw mudik seberes misi di Myanmar, no titipan blassss :)
  8. Hanya menerima titipan minimal dua bulan menjelang jadwal pulang. Ada dong yang minta dibeliin sepatu karena lagi diskon, disimpenin dulu.

Ya maap kalo gw ga bisa memenuhi keinginan kalian punya barang lucu-lucu dari luar negri dengan carbon print maksimal. Gw udah berusaha jadi orang baik, tapi gw sungguh ga setuju dengan kebiasaan titip-titip untuk barang-barang yang sifatnya tersier. Dan mungkin inilah saatnya gw mulai advokasi pilihan gw ini. Alaaahh Diiittt, gayamuuu :P

UPDATE: Dan gw ga sendiri loh, mbak Lorraine juga udah pernah cerita soal ini.

Eh tapi kalo ada yang mau ke NY dan ga keberatan, gw mau ya nitip buku Raden Mandasia ;)

Iklan

35 thoughts on “Biztip

  1. Wah Dita, kamu sabar banget ya menerima ladenan titipan ini. Aku yg baca aja emosi sendiri, lha wong titipannya ga kira2 gitu. Kalau aku sih selalu jadi tukang titip kalau ada yang ke Belanda dan ngabarin aku dan menawarkan jasa titipan. Tapi jenis titipanku cuma satu : buku berbahasa Indonesia. Ga pernah yg namanya titip diluar buku. Apalagi makanan, karena di Belanda ini kan bahan makanan Indonesia sudah lengkap. Kalau ada kenalan atau teman yg pulang ke Indonesia, trus mereka nawari mau titip apa? Tetep : buku haha. Ya ga banyak sih nitipnya, maksimal 3 sampai 4 buku. Aku transfer uang ketika buku2 titipanku sudah didapatkan. Aku juga beberapa kali pakai jasa Bistip, kalau buku bacaan sudah mulai menipis.

  2. Samaaa Dit dan kami, aku dan Matt org yg gak enak bilang enggak. Ini mau pulang satu koper besar isinya 30 kamera trap pesanan temen si Matt padahal Matt sendiri butuh kamera trap 15 biji. Ada jg yg pesen matras yoga Lulu Lemon karena murah disini. Trus kosmetik jg banyak bgt yg order ini itu. Matt ngamuk2 karena tiap mesti nyari kita mesti bayar parkir hihi. Haduh soal titip2an ini emosi lah karena kita sendiri hanya bawa 2 koper besar dan 1 koper kecil utk traveling.

    • Ah sama banget aku pernah ketitipan matras lulu lemon, ganti sama mama lemon aja deh. Kalo barang yang emang susah dicari di Indonesia gpp lah ya, semacam berbagai kosmetik gitu kan ada juga kali #agenmustikaratu

  3. Urusan titip2an ini memang kadang bikin senewen, setiap dari US dulu selalu kelebihan bagasi, padahal kita bertiga kan, jadi minimal 8-9 koper yang dibawa , kaya pindahan šŸ˜…. Untungnya di KL ga ada yang menarik, jarang yang titip jadinya

    • Wah aku kirim tiketnya deh tapi besok *semakin ga membantu* Makasih Winda, Raden Mandasia en route to New York karena ada temen yang mau kesini. Nanti kita sharing pengalaman membaca yaaa ;)

  4. Dita, I.FEEL.YOU. Sama Dit pengalaman kita dan aku teges ngga mau dititip orang lagi. Pernah tulis pos tentang ini juga. Apa daya liburan kemarin ada yang titip ke Belanda. Malesin.

    Btw, ditunggu cerita liburan di pulau Komodonya.

    • Iya mbak, aku juga bolak-balik baca post itu #caritemen. Aku refer di post-ku yaaa… Aku beneran deh mau mulai advokasi soal kegiatan titip-menitip ini sebelum lebih banyak lagi korban :D
      Nanti ya aku pajang foto2 peperahuan di Komodo, seruuu.

  5. AKu pernah dititipin yogamat lulu lemon juga, kalau aku lihat2 juga yang mau nitip siapa, kalau segambreng yah males juga yaa.. lebih malas nyampe Jakarta, minta dianterin, bukannya diambil.. ini yang lebih bikin gregetan.. Aku gak suka aja barang titipan dirumah berhari2, hahaha..

  6. neneeeng yaaa ampuuuun hahahaha.. euleuh saha neeng yang tega nitip pelampuuung? gw ampe ngakak gugulingan. Tapi bener banget neng temen gw di sini juga ada yang pernah nulis di blognya ttg pertitipan inih.. haha emang rusuh yaaaa

    • Hahaha… Iya gw juga kaget neng, baru kali itu. Mungkin pelampung khusus kali ya, entahlah. Ribet banget neng pertitipan ini, apalagi kalo yang mudiknya bentar gedubrakan kayak gw. Yang ada ga enak sana sini terus setress sendiri :D

  7. Ditaaaaaa, postinganmu bikin ngakakkk… setelah libur sebulan lebih ga buka blog akibat masalah di laptop akhirnya postinganmu membawaku kembali….
    Maaf ya, responku ngakak waktu baca postingan tentang titipan ini. Susah emang kalok nggak enakan, tapi yahhhh haduhh itu nitip kok yang volumenya gede yak.. mana ga bisa nolak orang mo nitip2.. duhhh.

    Ngerti banget perjalanan jauh mudik itu kayak apa, males banget dititip-titipin. Bener banget janjian buat ngasih titipan aja bisa bikin rencana pribadi terkalahkan. Kayak mudiknya deket, kalok mudiknya jauh dan jarang-jarang, lhaaaa rugi bangettttttt. hehehe..

    Kalok pengalamanku, habis posting check in di erpot eh ada yang kirim pesan di FB. Ada yang minta dikirimin postcard. Walaupun remeh ya, benda tipis ga perlu dibawa masuk koper, tapiiiihhh… butuh effort buat bisa ngirim kartu pos. Belum lagi itu perjalanan bisnis yang bukan cuma duduk diam trus bisa nyuri waktu keluar belanja-belanji… mo dinner aja boro-boro bisa keluar kamar karena pasti ngerjain PR buat meeting besoknya. Dipikir liburan kali ya saban travelling.. belum lagi harus nyari kantor pos buat ngirim kartu posnya.. sekali minta langsung kutolak dengan penjelasan panjang lebar trus jadinya putus hubungan, penjelasan nggak di balas. ah, ya sudahlah. pertemanan yang memang sebetulnya baru ketemu sekali itu berakhir gara-gara permintaan kartu pos yang kutolak.

    Mudik lagi kapan dit? Hehe, semoga beneran bisa nolak yahhh… :D

    • Noy, padahal gw nulisnya sambil ngedumel loh. Syukurlah ujung2nya jadi komedi :P
      Nah itu lagi kartupos, emang sih kesannya simpel ya beli kartupos, beli perangko, terus posin deh. Padahal kan butuh waktu juga nyari kantor pos, apalagi kantor pos seringnya buka jam kantor dan kadang gw baru ada waktu setelah jam kantor.
      Terus gw suka sewot sendiri, ini dia yang koleksi kartupos kok gw yang report sih. Hanya DEMI CAP POS LUAR NEGRI. Gw kan ga kenal2 deket amat, nulisnya juga kadang setengah hati :D
      Noy, kalo lo mo nitip apapun gw bawain kok, janji deh. Asal ga Stand Mixer nya Kitchen Aid yah ;)

      • Aihhhh, kok tau sih pengen banget Stand Mixer-nya Kitchen Aid warna Merahhhh…. hahahhaha….
        Duh geli sama “DEMI CAP POS LUAR NEGRI” …. hahaha… bener, yang koleksi siapa, yang repot siapa.. padahal mending punya penpal beneran yah, bisa sahabatan sekaligus dapet cap pos luar negri… hehe

  8. Asliiii aku tuh pengen nulis tentang ini juga tapi masi mikir2. Kemarin ini urusan pertitipan sempet bikin berantem kecil sama si R, gara2 temen aku nitip baju anak kecil disney ke R, suruh beli online sendiri sih, R tinggal terima dateng aja ke rumahnya. Nah, barangnya dibilang kecil taunya pas dateng guedeee alias yg dateng itu kostum :O Terus ya gitu deh lumayan kejepit kan akunya di tengah.. sighhh… besok2 aku musti “tega” nolak nih :|

    • Iya Christ, dulu aku mau-mau aja bantuin. Tapi sekarang kalo ga kenalan langsung malah ujung-ujungnya serba ga enak sana-sini, mendingan ga deh. Aku rasa semakin banyak yang bilang enggak, semakin sedikit yang bakal titip menitip untuk urusan yang ga terlalu penting. Kostum, waduh.

  9. Punten dita, didi antara ngakak sama sedih bacanya.
    Bener banget tuh urusan titip menitip.
    Pengen juga didi bikin posting dengan topik yang satu ini

    In get banget waktu traveling ke eropa dititipin buat was bahn makanan Dari Indonesia kurang lebih beratnya hampir 40 kilo neng. Sedih hati sarinem. Syukurnya yang nitip keluarga dekt sendiri jadilah didi hooh hooh aja. Satu lagi Ada pengalaman yang nitip mimta dibeliin make up dengan nominal yang fantastis yah walaupun yakin pasti diganti belinya jugakan kita kudu nyolek suami dulu. Akhirnya nggak jadi nitip Karena waktu mepet terus mau online takut ngak keburu sampe rumah barang titipannya. Jadi mulai dari pengalaman itu kalo didi ditanya kapan pulang Dan yang nanya bukan keluarga didi selalu jawab belum tau. Daripada ngerepotin didi sendiri.

    • Waks, 40kg!?!??!?! Aku ngebayangin ngangkutnya aja udah keringetan duluan :D
      Soal kosmetik ini juga ya, aku heran deh, kurang apa sih agen kosmetik di Indonesia?
      No worries about typo, selalu dimaklumi :)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s