Buku akhir-akhir ini – kwartal ketiga 2016

Entah kenapa, buku-buku menarik yang gw baca seringkali muncul setelah bulan September. Walaupun tahun ini belum berakhir, dan gw yakin masih banyak buku menarik yang akan gw baca, ada beberapa yang ga sabar pingin gw bagi.

Yang paling tebel: 1Q84

1q84Hari ini gw masih 90% aja dong. Argh. Lagian siapa suruh baca 1Q84.
Gw suka Murakami, karena kalo abis baca bukunya sering berpikir dan merasa ntah apa-apalah. Itu, ditambah gw kangen menamatkan buku setebal bantal dan karena taun ini kemampuan membaca sudah meningkat, maka gw membulatkan tekad baca 1Q84. Oh iya, gw bikin art/design piece terinspirasi kalimat di buku ini.
400 halaman pertama gw kebut nyaris dalam 3 minggu, 400 halaman berikutnya mau muntah, dan 100 halaman terakhirnya mohon doa restu dan semangat ya permirsa.
Gw suka konflik dan nuansa di novel ini, tapi di tengah-tengah buku udah bosen baca deskripsi detail tentang segala hal. Awalnya gw suka banget karakter Tengo dan Aomame, unik dan badass dalam dunianya masing-masing. Tapi setelah lewat 400 halaman tadi, gw bosen karena Murakami mengulang-ngulang bahwa keduanya soliter dan hidup teratur tanpa banyak interaksi dengan orang lain. Gw sungguh muak dengan karakter-karakter Murakami yang anti-sosial. Ini 4 dari tokoh utama 1Q84 begitu loh. Apa karena kebanyakan orang Jepang begitu ya? Mandiri?
Mungkin karena gw pun ga terlalu percaya cinta sejati atau cinta mati atau apalah, gw merasa kisah cinta di 1Q84 ini terlalu mendayu-dayu. 20 tahun bukan waktu yang sebentar, seseorang pasti berubah di rentang waktu selama itu. Tapi ya mungkin juga kalo soliter teuing, jarang berinteraksi dengan orang lain, fantasinyanya emang terbatas.
Di beberapa titik gw merasa pingin dorong Aomame atau Tengo biar cepet bergerak. Hedeh, lama amat sih mikirnya. Kayaknya 1Q84 ini cuma bisa gw rekomendasikan ke fans Murakami aja.
Demi tekad awal mangkhatamkan buku bantal, gw merasa harus menamatkan buku ini. Doakan ya teman-teman.

Yang paling bikin senyum-senyum sendiri: Hairstyles of the Damned.

29173700930_2e51d055fe_zAi cinta kali sama Joe Meno. Buku ini dituturkan dari kacamata Bryan, awalnya metalhead yang naksir si punk girl, Gretchen. Ga ada yang istimewa dari keseluruhan cerita selain serunya nakal-nakal anak SMA, bikin-bikin mix tape, mengartikan lirik-lirik playlist, naksir-naksiran, dll. Tapi di beberapa halaman gw terdiam dan merasa, anjis sama banget sama perasaan gw pas SMA. Dari semua mua buku tentang masa SMA yang pernah gw baca, buku inilah yang bikin gw beneran berdamai dengan masa SMA gw. Adegan terakhirnya waktu pesta Halloween bikin gw trenyuh. Makasih ya, Joe Meno.

Yang paling seru: Raden Mandasia si Pencuri Daging Sapi.

radenmandasiaTapir. Buku ini keren banget. Cerita petualangannya bikin hanyut, tokoh-tokohnya unik dan yang paling gw suka: bahasa Indonesia-nya bikin jatuh cinta. Ada kata rungsing, cindai, cadik dan depa depa di buku ini. Ga kebayang sebelumnya bakal baca cerita dengan kata-kata lawas itu bertebaran, tapi terasa enak aja.
Sepintas bagian balas dendamnya mirip kisah Sidney Sheldon. Dari yang terinjak-injak, lalu roda kehidupan berputar hingga berhasil bikin musuh kesakitan. Tapi porsinya cukup aja, karena petualangannya bikin larut dengan tebaran humor di sana sini. Makasih ya Om, Yusi. Makasih ya Bikka dan Dodo yang menghadirkan buku ini di NY :*

Iklan

9 thoughts on “Buku akhir-akhir ini – kwartal ketiga 2016

  1. Ada 4 buku Murakami yang gue baca. Gue inget jumlahnya tapi asli gue kagak inget judulnya ataupun ceritanya. Gak suka boooow. Benci banget sama tokoh2nya yang ansos, melankolis, lonely. Dunia berasa gelap kalo baca Murakmi.

    Dulu itu gue bacanya karena kayanya SEMUA ORANG suka Murakami. Kan eke panik belon baca satu pun, jadi berasa kurang “deep”. Jadi gue bacalah supaya bisa ikutan bilang “Murakami? Aaahh…..beautiful stories” sambil mendesah halus dan mata menatap nanar. In a way, tulisan doi memang indah, melankolik dan puitis tapi sumpeh bikin gue bosen. Sekarang inget ceritanya aja pun kagak.

    • Tadinya gw kira gw suka Murakami, tapi setelah 1Q84, kayaknya enggak deh. Bener banget, gw baca Kafka on the Shore cukup cepat karena penasaran tapi sampe skrg pun gw ga gitu ngeh selain keanehan2 yg terjadi. Dan kadang setelah beres tuh malah merasa “Eh gimana? Yang tadi itu maksudnya apa ya?”

  2. Ping balik: Agenda tahun baru | Langit, laut dan Doraemon

  3. Ping balik: Day 7: A book to read – 300 Things I Hope | Langit, laut dan Doraemon

  4. Ping balik: Playlist ciamik dari buku | Langit, laut dan Doraemon

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s