Kembali ke Bali

Dalam rangkaian #mudik2016 gw menyelipkan agenda mampir ke Bali. Karena semua orang suka Bali, dan gw ga kepikiran dimana lagi gw bisa rileks di tepi pantai aka menikmati hotel-hotel keren sebelum kita perjalanan ke Komodo. Gw sih udah pasti hepi dengan trip ke Komodo, tapi sebelumnya mari kita santai-santai sejenak di hotel yang mumpuni. Mulailah dengan browsing2 hotel yang mengakibatkan sakit kepala karena banyak banget ya bok hotel keren di Bali. Dari yang 30ribu semalem ala ala Poppy’s sampe yang 9 juta semalem.
Karena plin plan dan menyesuaikan dengan pasang surutnya liburan, akhirnya kita stay di tiga hotel yang berbeda.

Alila Seminyak

alila

Ga punya instagram boyfie, jadi foto-foto terbatas kualitasnya.

Hotel keluarga, arsitektur cantik tapi koktailnya kagak nendang
Cita-cita gw nih, kalo ke Bali bareng pacar pingin nginep di hotel Alila. Akhirnya dapet satu kamar dengan harga terjangkau. Udah ga usah ditanya, Alila ini arsitekturnya juwara. Lobby terbuka dengan pemandangan langsung ke kolam dan pantai. Minuman dan cemilan pembukanya seger banget. Kamarnya mewah dan luas dengan detil minimalis bikin gemes. Gw paling terkesan sama konsep kamar mandinya yang terbuka, walaupun Jesse ngomel-ngomel karena toiletnya cuman dibatasi kaca sedikit burem. Gw sangat suka Alila ga repot-repot nyediain lemari baju dengan rak-rak, karena dari pengalaman gw, siapa juga yang liburan sempet nyusun baju di rak. Yang penting itu ada area luas buat ngeberantakin tas, tapi cukup tertutup sehingga ga keliatan awur-awuran.
Mungkin karena sebelumnya kami nginep di villa, maka Alila ini kebanting dari segi privasi dan hiburan. Setelah seharian jalan-jalan, gw sama Jesse pingin nyantai-nyantai aja di pinggir kolam renang. Sepanjang siang area kolam renang sungguhlah rame, terutama sama anak-anak yang lari-larian. Mungkin buat pasangan yang ga terbiasa anak kecil jejeritan (baca: bule yang biasa di New York), Alila jadi venue yang kurang pas. Setelah jam 7, kita nyantai di tepi infinity pool tapi ternyata udah tutup. Salut sih sama servisnya, 15 menit sebelum tutup masih dilayani pesen macem-macem, tapi abis itu infinity pool-nya gelap aja. Sementara itu di kolam renang bawah ada penyanyi akustik dengan sound system membahana sampe kedengeran ke kamar hotel. Kita ga terlalu suka karena volume yang berlebihan. Udahlah, hibur aja yang makan malem di restoran, ga usah bikin pekak seantero hotel.
Kita sempet pesen 4 gelas spicy martini atas antisipasi infinity pool services yang tutup. Setelah beres minum, eh sadar sesadar-sadarnya padahal minumnya cepet-cepet. Hal ini membuat gw berkesimpulan:
Alila Seminyak lebih cocok buat liburan keluarga. Mungkin karena letaknya di sebelah Potato Head, jadi yang berjiwa muda silahkan pindah ke venue sebelah. Apakah akan tinggal di Alila lagi? Kayaknya enggak, harganya agak kemahalan dan gw udah tau mau nginep dimana di Seminyak :) Recommended buat keluarga, soal ambience sih masih asikan W Hotel.

La Joya Biu-Biu

biu-biu

Kamar yang luas kayak lapangan futsal, perabotan yang quirky dan ngamen gratis.

Ramah lingkungan dan spa dengan pemandangan paling keren sedunia.
Hari terakhir kita nginep di daerah Balangan karena pingin jalan-jalan ke GWK atau Pura Uluwatu. Buat budget jauh di bawah dua hotel lainnya, sebenernya La Joya Biu-Biu menggiurkan banget. Letaknya agak jauh di ujung sih dan emang gw ga mau jalan-jalan kemana-mana selain dua tempat di atas.
Semua kamar di La Joya Biu-Biu ramah lingkungan dan modelnya bungalow beratap sirap. Gw sengaja pilih kamar yang ngadep laut walopun kehalang halaman sama kolam renang. Gw suka sekali sama kamar ini, luas maksimal dan ada beranda kecilnya, cocok buat gw yang suka duduk-duduk di luar, ga kena AC. Setengah kamar itu jendela, antara bersimbah cahaya matahari dan minim privasi.
Ada dua kolam renang di hotel ini ditambah satu pantai terpencil. Gw juga suka sekali dengan pantai rahasianya, kecil sih. Mungkin kalo lagi high season bakal terlalu penuh. Selama nginep disana, gw cuman berenang di kolam dekat restoran aja, karena kolam infinity pool 3 tingkat yang pas di depan kamar selalu penuh sama anak kecil yang cemplang-cemplung sepanjang hari.
Restorannya agak mahal tapi ya ga bikin bangkrut-bangkrut amat. Yang bikin kita hepi adalah maknyusnya pinacolada! Setelah kecewa dengan martini Alila, hotel with decent cocktails are a must for our trip.
Yang gw suka lagi, di hotel ini berkeliaran anjing, kucing, ayam dan ratusan burung.
Tentu saja kalo dibandingin Alila, fasilitasnya kalah jauh, namanya juga hotel bintang 3. Ga ada 24 jam room service, ga ada gym dan ga ada penitipan anak. Tapi buat gw yang pemalesan, kebutuhan primer liburan sudah terpenuhi yaitu: kolam renang, pantai, kick-ass cocktails dan tempat teduh buat baca buku sambil memandang laut. Udah deh, gw hepi.
Satu yang patut dicoba di La Joya, spa-nya juara. Pemandangannya instagramable banget, dan gw sukaaaa sekali dipijet sambil memandang lautan lepas dan mendengarkan suara ombak. Gw ambil paket pijet + lulur 330ribu. Mayan banget kaaann.. Buat orang yang ga pernah spa, seperti biasa abis pijet dan berbagai daki berguguran gw merasa lahir kembali. Setengah jam kemudian masuk angin :P

biu-biu2

Gw hepi banget ada dua anjing yang mondar-mandir di Biu-Biu. Spa-nya di ujung atas kanan.

Chandrasti Villa

villa1

Pagi-pagi dari deck pemandangannya kayak gini. Syahdu.

Laaaafffffff

Gw booking via ini karena ga dapet kamar di Alila, dan harganya mayan masuk akal. Ga disangka, villa ini jadi tempat favorit selama liburan kmaren. Letaknya agak nyempil, karena harus masuk dari pantai Batu Belig, sampe supir taksi kebingungan. Tapi gw pede kan ada google map toh :P
Suasananya sepi banget, dan begitu check in kita terkaget-kaget karena villa-nya luas, ada private pool, teras dan semua furniture-nya bagus-bagus, ala-ala mid century modern. Villa 1 bedroom ini lega bener, ada kamar tidur, kamar mandi yang keterlaluan besar, dapur lengkap dengan perangkat masak dan ruang tengah. Setelah petugasnya selesai ngejelasin ini itu, kita taro koper dsb, Jesse langsung nyebur ke kolam. Kita hepi banget sama villa ini. Emang sih ga ada fasilitas restoran, gym, penitipan anak, room service 24 jam, dll. Tapi kan yang penting: kolam renang pribadi!
Gw emang rada kampung deh, ga tau bisa booking villa berikut private pool di Bali :D Maklum, paling cuman setaun sekali ke Bali #humblebrag #dihujanitatapansilet
Eniwei, walaupun hotel ga menyediakan restoran, tapi ada restoran lebih merakyat di depan hotel dan harganya mayan masuk akal. Bisa pesen bir juga dari resto itu. Dan kalo mau sedikit keramaian, W hotel tinggal di menclok ke sebelah.
Dan soal privasi ini beneran, selama ini disana gw ga pernah amprokan sama tamu lainnya. Dari halaman villa kita keliatan sih atap villa sebelah, tapi cuman itu aja. Jesse bahagia bukan main, dan gw asal dia hepi, gw tinggal tidur aja biar bikin gw lebih hepi lagi.
Emang sih, wi-fi-nya bangsak banget, tapi peduli amat deh, gw liburan buat bengong kok. Handuk-handuknya terlihat tua, dan di beberapa spot nampak lembab. Kayaknya hal ini banyak disoroti pelancong mancanegara. Tapi buat gw yang tau gimana repotnya ngurus bangunan di cuaca tropis, ini masih termaafkanlah. Ga parah-parah banget kok. Maklum anaknya tumbuh di rumah yang rajin kebanjiran.
Staff-nya juga ramah-ramah dan manis-manis. Kita hepi banget karena villa yang kece dan privasi terjamin, tapi bisa juga jalan-jalan sepanjang pantai yang mayan sepi. Apakah kita akan kembali lagi? Jangan tanya deh, tiap hari kita ngayal bisa sewa villa itu buat tiga bulan. Gw sih pingin bertahun-tahun, tapi Jesse kagak kuat panas dan lembabnya Bali, jadi cuman bisa ngayal buat tiga bulan :D

villa2

Yang akan selalu dirindukan.

Apakah hotel favoritmu di Bali?

Iklan

9 thoughts on “Kembali ke Bali

  1. pas banget deh Dit

    minggu depan kita rencana ke Bali, liburan tak terjadwal gara-gara dapat voucher hotel gratis satu malam, lumayan kan

    malam kedua area Kintamani, dan gw lagi nyari hotel untuk malam terakhir, kayanya pas nih si La Joya Biu Biu, secara si Cici banci pijat

  2. Ping balik: Day 9: Main salju! | Langit, laut dan Doraemon

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s