Sedihnya kembali ke tanah air

depresiGw mengamati banyak sekali teman-teman gw yang pergi kuliah sekitar setaun dua taun atau lebih di luar negeri, lalu pas balik ke Indonesia bukannya hepi makan bubur ayam tiap hari, malah depresi.
Dan gw salah satunya.

Masa-masa kuliah di Belanda amatlah sangat menyenangkan buat gw. Segala naik turun susah senang di kota kecil Enschede itu seru banget dinamikanya. Waktu pertama kali nyampe di Belanda gw sama sekali ga gegar budaya. Ga peduli bahwa gw ga bisa masak, kedinginan dan jauh dari keluarga. Gw beneran mandiri, supel dan berdedikasi. Semua-mua yang terjadi di Belanda sangatlah manis, penuh kejutan, sarat pembelajaran.
Lalu ujian terberatnya adalah saat kembali ke Indonesia, tepatnya Bandung.
Ga langsung sedih sih. Sebulan pertama euphoria ketemu keluarga, temen, bisa makan gulai nangka, dll. Gw masih inget banget, hari kedua kembali ke Bandung, gw dibanguinin adik gw, terus diajak ke tempat yoghurt Sour Sally di BSM. Walopun bokek, tapi seneng banget deh jalan-jalan sama adik gw, Wita (adik sepupu) sama tante gw. Terus ketemu berbagai teman dan cerita-cerita juga seru.
Sebulan sesudah itu gw merasa aneh sekali. Ada yang ga beres dengan otak gw, cara pandang gw dan perasaan gw. Emang saat itu gw ga langsung kerja sih, mungkin itu ya salahnya gw. Ga langsung melibatkan diri dengan kesibukan yang berarti. Tapi ya cari kerja juga ga gampang kali ya. Gw udah lama banget ga ngelamar kerjaan setelah dua tahun belakangan kebanyakan ngelamar beasiswa. Gw juga masih pingin santai-santai, ga harus masuk kantor cepet-cepet.
Tapi gw terus-terusan kangen Belanda, kangen kamar gw yang kecil sempit di dorm, kangen temen-temen berwarna-warni, kangen keketawaan pas coffee break bahkan gw kangen stressnya ngerjain thesis. Gw rindu sekali pergi ke bar, minum bir sampe ngantuk dan ketemu orang asing random. Gw kangen salju, kangen goler-goler di taman, dan kangen semua yang udah ga ada. Sungguh ga baik, tapi gw ga bisa boong atas perasaan gw.
Gw juga ga pernah betah tinggal lama-lama di rumah nyokap gw, soalnya suka ditanya-tanya, mau kemana? Kok belum pulang? Gw emang dari dulu ga suka diintilin begitu. I’m fine, Mom. Don’t worry about me too much. Apalagi gw sangat-sangat suka kelayapan malem-malem yang mana di mata nyokap gw, no no no, anak gadis ga bagus begitu.
Semua itu, ditambah urusan percintaan, yang kalo sekarang dipikir-pikir, hedeh deramaahhh banget sih Dit. *lalu menelurkan tulisan menyek-menyek di blog banyak banget*

gorengan

Bahkan gorengan fiesta tak mampu mengobati luka hati ini.

4 bulan kemudian gw dapet kerjaan lepas yang walopun cukup sibuk tapi ga bikin gw bahagia juga. Kayaknya gw memang punya pride and joy di kerjaan, jadi saat gw ga punya titel mentereng di kartu nama, beneran jadi ga pede. Kerjaan freelance ini bisa dikerjain kapan aja, dan gw memilih untuk menulis di sepertiga akhir malam. Gw jadi kalong, ga harus berhadapan sama orang lain di siang hari. Gw juga ga ngerti, padahal yang gw temui juga cuma orang rumah sama segelintir temen di Bandung, tapi gw ga bisa santai.
Lalu gw dapet kerja rada mendingan dan pindah ke Jakarta. Sebenernya gw ga pingin pindah ke Jakarta, ada mantan disana *eh?* Dulu waktu pertama kali gw tinggal di Jakarta, gw stress mampus, dan gw ga tau apakah gw bisa menyesuaikan tinggal di Jakarta kedua kalinya dengan keadaan seperti ini. Tapi udah dapet kerja, ya hayuklah, mari kita menyibukkan diri daripada mikirin hati yang berdarah-darah.
Awal-awal di Jakarta gw tertatih-tatih. Sibuk kerja dan menjalin kehidupan sosial baru, walopun ga banyak juga. Gw masih pegang setengah kerjaan freelance gw di Jkt, jadi kadang hari gw diisi dengan kerja lebih dari 12 jam.
Ga disangka gw sembuh cukup cepat di Jakarta. Ya ada titik gw masih kangen dan sedih, tapi kamar kos yang seadanya seolah jadi tempat gw bebas apa adanya. Gw bisa nangis semaleman atau tidur seenaknya. Bebaskeun weh.
Selain itu, gw punya temen deket yang gw sayang banget sampe sekarang dan kalo gw atau dia sedih, kita ngebir aja sambil ngobrol ga jelas, dan gw akan selalu inget masa-masa ini. Gw mulai rutin lari pagi di Monas tiap wiken. Gw punya geng cewek-cewek berbagai umur dan ukuran yang selalu jadi kesayangan. Banyak kegiatan di Jakarta yang bikin gw perlahan-lahan bisa senyum dengan iklash.
Dapet cowok baru? Tentu tidak. Hahaha… Selama setaun ini urusan percintaan bapuk banget deh. Andaikan jaman itu ada tinder, hihihi…
Walopun gw perlahan-lahan membaik di Jakarta, tapi teuteup loh gw merasa ada yang kurang. Ga tau apa. Butuh tatih tayang mungkin ya. Kangen Belanda dan mantan kayaknya udah sedikit. Karena kerjaan perlahan-lahan surut sibuknya, gw iseng-iseng ikutan 30 Memesong, selama 30 hari gw nulis tentang lagu dengan berbagai tema. Yang tentu saja hanya dituntaskan sampai hari ke-15 #gagalkomitmen. Tapi pas sekarang gw baca lagi ke-15 tulisan itu, semuanya tentang kehidupan gw di Belanda. Wow. Gw baru sadar bahwa gw masih kangen sangat akan Belanda dan segala yang terjadi disana. Gw bersyukur banget ada katarsis untuk menuliskan itu semua tanpa harus minjem kuping seseorang sampe budek dicurhatin, Belanda lagi, Belanda lagi.

statsweide

Masih sedikit kangen pemandangan ini looohh…

Satu setengah tahun dari kepulangan gw dari Belanda, gw lalu tiba-tiba tersadar kalo gw suka banget hidup gw di Jakarta. Yang walopun hanya berbasis kamar kost (ber AC loh! penting!) di Kebon Sirih, kerjaan gitu-gitu aja dan ga punya pacar, tapi gw kok ya bisa senyum tiap hari. Jakarta buat gw sangatlah adem, karena gw punya AC di kamar. Ga ding. Entahlah, gw punya soft spot sama Jakarta karena walopun kata orang kotanya keras, tapi gw selalu punya temen asik yang gw sayang di kota ini.
Rasa kosong di hati yang dulu selalu menghantui, jarang gw rasain lagi. Berakibat kurang bagus yaitu gw jarang nulis di blog, hihi. Tapi langkah terasa ringan, dan gw lebih semangat menyongsong hari esok. Lebih termotivasi ngerjain berbagai proyek seru seperti rajin piknik, belajar rajut, kembali origami, dsb. Padahal kalo inget keadaan gw setaun yang lalu, hedeh, ga banget si Dita di bulan July 2010. Tiap hari rasanya mau nangis, terus mau ngapa2in ga bisa konsen. Kalo ditanya bagaimana bisa melalui masa-masa itu, gw juga ga ngerti.
Gw ga punya saran-saran jitu buat yang depresi sekembalinya ke tanah air selain berbesar hati bahwa pindahan itu butuh penyesuaian. Pindah rumah aja butuh adaptasi, apalagi pindah kota dan pindah negara. Gw yang ngakunya gampang beradaptasi aja keok pas balik lagi ke Bandung. Butuh hati yang lega untuk menerima keadaan bahwa gw bukan lagi mahasiswa di Belanda, pacar seseorang dan hobi jalan-jalan menjadi karyawati biasa di belantara Jakarta, jomblo dan yah main-mainnya ke Ancol aja. Kalo di Belanda banyak hal-hal wah yang bikin gw merasa “living the life”, di Jakarta gw mencoba mencari hal-hal kecil yang bikin gw seneng, cukup buat hari itu aja.
Yang pasti sih, kita berubah, dan orang-orang di sekitar kita juga berubah. Kata-kata yang paling gw suka dari temen deket gw: “I encounter a lot of people in Europe, I even encounter my self.” Terus, setahun lebih ga ketemu pastinya banyak yang terjadi, dan ga semua orang selalu ada di track yang sama dengan kita. Pada akhirnya gw relain aja sih temen-temen yang udah ga sejalan lagi. Ga menghakimi, cuman gw lebih suka menghabiskan waktu sama yang klik aja atau gw mendingan sendiri.
Gw rasa yang bikin gw merasa lebih baik adalah gw berusaha cerita tentang hal ini ke temen yang mengerti dan gw punya diary di sebelah kasur gw. Iyeh, beneran diary warna ungu hadiah Cosmo Girl. Niatnya waktu itu, kalo gw sedih dan kangen mantan, daripada terus nelpon dia atau curhat ga jelas di medsos yang sok-sokan menyek-menyek tapi elegan, mendingan gw nulis di buku itu tanpa jaim. Bebaskeun weh. Awalnya nulis tiap hari tapi lama-lama makin jarang. Halaman-halaman pertama diary ini penuh dengan rintihan anak malang, tapi halaman-halaman berikutnya diisi dengan gw hepi ketemu gebetan (trus ngarep trus ga terjadi apa-apa), hepi abis karaoke atau hal-hal kecil seperti betapa gw suka buku One Day dan film Away We Go.
Mungkin itu ya yang bikin merasa lebih baik. Gw memberi tempat dan waktu untuk diri gw hingga gw pelan-pelan sembuh. Gw juga ngerasa gw butuh tempat dimana gw bisa bersama perasaan gw. Waktu gw nonton film dokumenter Lorie Anderson, ada bagian dia menyepi ke danau untuk bersedih pas anjingnya mati. Katanya, dia sedih dan dia pingin bahagia lagi, tapi ada saatnya buat dia bersama perasaan sedihnya dan berusaha mengerti diri sendiri.
Hmm.. Iya, gw jalan sendiri ke Cimaja. Sampe sana ga kenal siapa-siapa lalu gw nangis sesenggukan, ngapain gw disiniiii.. Hwaa…

cimaja

Hari yang sangat aneh di Cimaja, gw bangun dan menemukan botol bir asal Enschede (favorit gw) di depan pintu kamar.

Sembuh ini juga erat hubungannya sama support system kita. Pastilah gw ga akan sembuh kalo ga ada teman-teman dekat gw. Ga melulu harus curhat penuh keprihatinan sih, beraktivitas bareng biasa aja tapi mereka ngerti kalo gw kangen Belanda dan belum bisa segitu antusiasnya akan kehidupan baru di Bandung atau Jakarta. Cyeh, kayak baru nikah aja. Terlepas pas bareng mereka gw banyak ngelamun, sesudahnya gw selalu merasa lebih enak.

Setiap orang pasti punya cara masing-masing untuk bangun dari kesedihan dan mencari kebahagiaan. Tapi mungkin, mungkin nih ya, obatnya sesimpel bersabar dan biar waktu yang menyembuhkan.

UPDATE 3 Nov: Ini tulisan gw beberapa tahun lalu tentang titik dimana gw pasrah dan ya udahlah, kita di Jakarta dulu aja gapapa.

Iklan

24 thoughts on “Sedihnya kembali ke tanah air

  1. Waktu! Betul banget :) Gw juga ngrasain hal yg mirip pas balik dr UK waktu teenager, rasanya gak bisa2 mupon hahaha tp cm brani curhat di buku diary karena gak mau diblg “gaya lu sok2an banget”. Lalu pas dapat beasiswa ke Eropa seneng banget dan sthl selesai juga ngrasain hal yg sama ama dirimu hiks. Bedanya, blm sempet kerja udah sakit duluan dan hrs “beradaptasi” ama penyakit ini. Sampe skarang masih rindu banget ama Eropa :’) Dan setuju banget ttg ngerelain bbrp tmn yg emg dah ga sejalan lagi pemikirannya ya, bukan karena gw pernah di luar ngr tp lbh karena hidup kt tracknya udah beda, kayak yang disebut di post ini. Untung lah nasi padang dan bubur ayam masih lumayan bisa menghiburku hihihi

    • Iya kan Gy, kalo mau curhat kadang suka ditahan-tahan karena kok kayaknya apa-apa Eropa. Ya gimana sih, emang sudah teracuni kumpeni :D Tapi ga semua orang bisa ngerti bahwa pengalaman itu jadi bagian dari kita yang sekarang.
      Gw udah pada tahap ga mengharapkan apa-apa dari pertemanan, kalo bisa sharing, ketemuan, asik-asik aja, hayuk. Kalo ga yowes.
      Iya gw salah, harusnya nasi padang ya, lebih substansial. Gorengan mah receh :P

  2. udah lama banget gw ga baca tulisan Dita yang macam begini, suka :)

    gw dah beberapa kali pindah dari sejak lulus kuliah Dit, sekarang juga suka ngerasa aneh kalau ke Bandung trus ga ada kegiatan apa-apa, dah ngerasain ini tahun kemarin pas gw sempet berenti kerja dulu 2 bulan, padahal 2bulan doang kan.

    Ternyata setelah gw pikir2 gw ini suka rutinitas ..ha ha aneh ya, maksudnya gw suka santai-santai tapi ga suka juga kalau hanya diem..ya begitulah, jadinya suka sok sibuk, giliran di Bandung ga ada kerjaan malah aneh

    • Iya May, katanya salah satu tips buat adaptasi adalah membangun rutinitas biar kita ga terlalu kaget sama berbagai hal baru. Gw keknya udah susah untuk mengikuti ritme Bandung yang ‘homy’ banget, ga kondusif buat produktif, bawaannya pingin jajan atau bareng keluarga aja.

  3. Aku salut loh Dit sama orang yang bisa dealing dengan reverse culture shock seperti cerita kamu ini. Aku aja yang hanya tiap liburan di Indonesia paling lama sebulan, biasanya beberapa hari sebelum balik ke Belanda udah ngga kuat reverse culture shock.

    Gimana ceritanya setelah dari NL ke Bandung, Jakarta terus sekarang di NYC? Ada culture shock juga? Would love to read it!

    • Iya mbak, ga mudah emang. Tadinya aku kira paling shock sebulan sampe tiga bulan, tapi sampe setahun lebih. Makanya aku niat bgt nulis ini biar berbagi ;)
      Wah kalo ke NYC sih lebih culture shock banyak banget bar-nya, inikah surga? Hahaha… NYC is so awesome, I must have done something right. Nanti deh aku bagi ceritanya :)

  4. Dit tahun 2010 juga aku baru balik dari Inggris terus ya gitu diputusin pacar, menghadapi fakta kalau dunia kerja setelah S2 tidak seindah yang kukira, dan tumpukan reverse culture shock lainnya. Surprisingly hidup di Inggris walau di desa kecil dan kerja ngepel lantai burger king aku rasa jauh lebih indah daripada hidup di jakarta tahun 2010-2011 itu. Sampe skarang aku masih belum 100% happy di Jakarta sih. Ngga kebayang settle down disini, sungguh.

    Sama kayak Lorraine diatas I would love to read kelanjutan cerita skrg di NYC donggg #requestpemirsah :D

    • Tahun 2010 itu tahun semua orang patah hati neng. Aku sampe bikin tagline: “Welcome to the year 2010, where you heart will be crushed and broken.” Segitunya :D
      Aku sih emang punya soft spot sama Jakarta, dia semacam bad-ass boyfriend yang kalo bareng nyebelin tapi kalo jauh bikin kangen :P
      Dan New York punya beberapa karakter boyfriend. Saat ini di Brooklyn, dia model yang cakep tapi dandannya ga corporate, smart, passionate for art and music, terus agak-agak indie gitu deh ;) Nanti aku cerita lebih banyak ya…

  5. Sama seperti pembaca diatas! Dan sama juga kayak kamu Dit, aku ga ngerasa culture shock apa-apa pas pindah pertama kali ke Belanda. Apa apa dibawa seneng, udara dingin menggigit juga tetep ketawa, ketemu orang-orang yang terlalu direct juga dibawa seneng aja. Pas balik liburan kemaren, eh depresi parah dan ga sabar pingin cepat pulang ke Belanda.

    Sekarang gimana di NYC??? Cerita cerita dong :)

    • Iya kayaknya pengalaman pertama tinggal jauh itu membuat kita sangat open minded ya. Begitu balik kampung, eh ini kok cupret semua sih..
      NYC mah… awesome, crazy. Nantikanlah ceritanya yaa…

  6. Aku baca tulisanmu ini kok semacam berkaca ya. Ada bagian2 yang “ehhmm kok sama ya” terutama bagian yg pertemanan. Aku belum pernah pulang ke Indonesia sejak pindah (hampir 2 tahun) jadi belum bisa bayangin nanti gimana. Tapi pas pindah ke Belanda, sebulan pertama aku stress. Karena terbiasa dengan kesibukan (pas pindah itu baru 2 minggu selesai sidang tesis), pindah ke negara baru statusnya istri. Ga ada kerjaan, bingung ngapain tiap hari di rumah, ga bisa bahasa Belanda, dingin pula soalnya pindah pas winter. Jadi sebulan pertama isinya uring2an kesel karena ga ada kegiatan (selain masak&bersih2 rumah), biasanya jadi orang kantoran. Bulan kedua langsung daftar sekolah bahasa Belanda. Baru deh mulai adaptasi karena sudah ada aktivitas. Masalah lain datang, pertemanan berbelas2 tahun dengan beberapa orang di Indonesia kandas. Seleksi alam aku menyebutnya, dan memang orang akan berubah. Awalnya susah menerima, lama2 ya sudah lah. Namanya hubungan ga bisa dipaksa daripada nyiksa. Memang akhirnya semua balik lagi ke waktu.

    • Aww, mbak… *sodorin tissue*
      Iya kebayang pindah di Belanda pas winter, ga bisa sering2 piknik ;)
      Untuk pertemanan ini aku sekarang santai berat, jadi ga punya pengharapan. Kalo masih bisa nyambung hayuk, kalo ga yowes. Bisa ketemuan hayuk, enggak juga gpp. Toh kadang akhirnya kalo lagi sama-sama ‘tune in’ bisa CLBK lagi ;)

    • Wah kalo urusan spiritual bisa berhalaman-halaman post ini. Saya ga banyak cerita tentang spiritual karena sifatnya personal. Yang duniawi aja dulu ya, semoga bisa membantu yang punya pengalaman sama.
      *babacaan ayat kursi buat ngusir troll*

  7. neneeeeng.. percaya gaaak.. gw nih posisi skr masih di walanda, tapi demi fakta bahwa kurang dari 12 purnama lagi mungkin kita akan kembali ke Jakarta aja udah bikin gw syok dan sering sedih dan banyak beban pikiran huhuhuhu.. enel banget neng, di enschede ini insya allah walau kota kecil insya allah apa aja ada, nyaman, gak ada macet, gw bisa ngurus anak2, bahkan dari segi pelajaran agama islam pun disini alhamdulillah terpenuhi, daaan gratiiiissss kan sekolah, anak2 sekolah di sekolah islam, minggunya belajar al qur’an di mesjid maroko, Imea masih menyelenggarakan TPQ juga buat anak-anak.. dan walau beasiswa pas-pasan bangeeeet.. tapi alhamdulillah bisa hidup layak… gak tahu neng ntar gimana gw dan pakuban kalau balik ke indo.. anak-anak juga.. walaauuuu yaaa tetap separuh jiwa dan raga kita terpatri di endonesah yaaa,, where rumah makan padang exist, and mamang siomay dan bakso sliweran di depan rumah hehehe..

    • Neneeeengg… Gw udah firasat nih, kalo gw nulis tentang ini pasti mengetuk hati neneng. Ahay. Apalagi lu ya cinta bgt musim gugur dengan angin sepoi-sepoi Enschede tea ;)
      Tapi pasti gapapalah neng, dulu juga baik-baik aja kan. Ya kangen sekali-kali wajarlah. Mungkin ada kesempatan lagi balik ke Enschede, siapa tau giliran lo yg PhD ;) Nah, next time dibawa itu mamang siomay dan mamang bubur :D

  8. Wah kamu termasuk yang parah ya Dit reverse culture shock nya.. Aku dulu sebentar sih waktu baru pulang dari Swedia. Habis itu ya udah bisa nerimo lagi.
    Aku ada teman dekat yang sampe frustasi sekembalinya dari Adelaide setelah kelarin S2nya..Yeah it takes time..and butuh suport dari keluarga dan teman terdekat…

    • Iya ga nyangka cukup lama waktu itu, sempet heran ini kok ga bisa baik-baik aja sih. Makanya aku nulis post tentang ini, sekedaar berbagi buat sesama yang mengalami.

  9. Ping balik: Day 7: A book to read – 300 Things I Hope | Langit, laut dan Doraemon

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s