Nonton TV Girl yang gagal maning

tv-girl

Yeah, January ini TV Girl main di New York! Hooray!
Setelah bulan kemarin absen nonton konser, pas liat berita TV Girl bakalan manggung di New York bulan January, langsung beli tiket 2 lembar. TV Girl ini looohh… Salah satu dari sedikitnya album baru yang gw dengerin di 2016. Rada mengerenyitkan kening juga pas liat venue-nya: Shea Stadium. Gw pernah sekali ke Shea Stadium, dan kalo ga salah tempatnya DIY space yang ga lebih gede dari apartemen gw. Udah gitu lokasinya aseli di antara gudang dan gudang. Hmm… Tapi mungkin ingatan gw yang salah dan TV Girl memangnya suka yang DIY.
Lalu dengan dodolnya gw lupa mereka konser sampai hari-H. Pas mau lari siang hari Sabtu, tiba-tiba aja keinget, loh hari ini kan tanggal 21, bukannya pas konser TV Girl ya? Cek e-mail, eh bener kan. Untung memang ga ada rencana apa-apa malam itu. Berangkatlah kami ke Shea Stadium sambil gw manyun-manyun gara-gara gedubrakan. Kebiasaaaan…

Pas nyampe Shea Stadium, dicap di tangan lalu liat-liat suasana. Beneran ini Shea Stadium yang ukurannya seupil stadium. TV Girl baru akan manggung satu jam kemudian dan tempatnya udah mayan penuh. Karena gw lupa bawa uang cash, maka kami jalan-jalan dulu ke bar lainnya yang terima kartu kredit. Segitu DIY-nya, bar Shea Stadium hanyalah meja dengan botol-botol bir dan bartender seadanya.
Setelah minum sepuasnya, balik lagi ke Shea Stadium dan TV Girl belum manggung juga. Yawdah, duduk-duduk di terasnya aja sambil ngobrol dan ngeliatin jalan Meadow Street yang mulai rame dengan mobil uber berdatangan. Cukup lama disitu, trus Jesse mulai curiga pas liat ada beberapa polisi nongkrongin pintu masuk. Gw sih positif tingting aja, ah itu mah imbasnya banyak yang protes karena Trump.
Ternyata Jesse bener, polisi yang berkeliaran di pintu masuk adalah fire marshall, alias kepolisian urusan protes tiap ada musik dan kegiatan maksiat lainnya. Ga ding. Fire marshall ini mencermati kapasitas gedung dengan jumlah pengunjung. Ternyata sebelum konser kmaren pengunjung udah kepenuhan jadi acara terpaksa dibatalkan untuk menghindari yang enggak-enggak. New York emang mayan strik untuk urusan ini.
Yah batal deh nonton TV Girl. Jesse ngajakkin pulang, sementara gw masih belum rela. Iseng mampir di meja merchandise, lalu tercetus pingin beli PH nya ah. Sebenernya gw jarang beli PH kecuali PH bekas $1, antara frugal dan minimalism dan bokek :P Kebalikan dari Jesse yang koleksi PH menuju obsesif, gw menolak segala macam bentuk koleksi karena kalo pindahan ribet. Tapi malam itu gw pingin nunjukkin gw suka banget TV Girl dan menghargai jerih payah mereka bikin musik dengan artwork yang ok.
Ternyata yang jaga meja adalah Brad. Gw juga tadinya ga tau personil TV Girl dan tampangnya kayak apa :D Brad keliatan sedih banget ga bisa manggung hari itu. Sempet ngobrol-ngobrol, dan karena gw bimbang mau beli PH yang mana, akhirnya dia kasih bonus PH yang terakhir, berikut bonus dua poster. Baik yaaa… Pengunjung setelah gw juga mau nuker kaos sama PH, eh PH-nya malah dikasih gratis. Ya ampun TV Girl, kamu dharma junkie banget, semoga sukses terus ya di bidang musik dan segala-galanya.

Gw pulang dengan bahagia, dan bertekad untuk sebisa mungkin beli musik dari musisi indie semacam TV Girl. It makes them happy, it makes me happy. Masalah menimbun PH bisa diatasi dengan membagikannya buat yang berminat.

Jadi, ada yang mau PH TV Girl dengan bercak sidik jari Brad? Nanti gw bawain kalo pulkam, hanya berlaku untuk wilayah Jakarta Bandung dan tinggal atur biaya gojek ;)

Foto menyusul ya.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s