Day 11: Berteman dengan diri sendiri

sendiriWhat’s one thing that you would never change about myself?

Gw tumbuh dari remaja yang insecure, kurang percaya diri dan kesepian. Pada akhirnya tiga hal ini sedikit demi sedikit bisa gw atasi, tapi soal kesepian ini cukup parah. Gw jadi sering sampai hampir selalu nongkrong bareng temen-temen. Kemana-mana pun selalu babarengan. Entah semenjak kapan gw takut akan kesendirian, padahal waktu SMP gw anteng aja di kamar.
Pacaran pertama gw cukup kacau. Walaupun awalnya indah seperti pacaran pada umumnya, ujung-ujungnya gw jadi tergantung sama pacar gw. Apa-apa minta ditemenin, minta dibantuin ini itu. Kalau gw sedih, gw menyalahkan si pacar karena dia ga ada di samping gw. Tinggal lama di Bandung juga ga membantu karena di kota kecil ini gw banyak teman, dengan gampang janjian sana-sini.

Flash forward ke diri gw sekarang yang tinggal di New York, jauh dari keluarga dan kebanyakan teman. Hari Rabu kemarin gw nonton Tennis (nama band, bukan olahraga) di Bowery Ballroom, sendirian. Jesse lagi sibuk dan dia emang ga suka Tennis walaupun gw cekokin lagu Coconut berulang kali. Apakah gw sedih? Ga tuh. Apakah gw deg-degan pergi ke bar sendirian? Malah seneng tuh. Sesudahnya gw pulang ke rumah, lalu baca buku sampai tuntas sambil ngelonin kucing.
Jangan tanya betapa senangnya gw jalan-jalan sendiri. 3 hari luntang-lantung sendiri di San Diego selesai workshop? Dengan senang hati. Menghabiskan waktu sendiri di Rome, foto-foto sambil tersesat di gang-gang kecil, oh it was a blast! Duduk sendirian di random bar di Kuopio, ga masalah. 12 jam di pesawat dan 6 jam transit? Asik banget bisa ngapain aja semau gw :D
Gw sangat nyaman sendirian, dan ga ingin menukar teman dalam diri ini dengan apapun. Gw jadi ga clingy ke teman dan pasangan gw, sekaligus jarang menyesal karena melewatkan banyak hal seru cuman karena ga ada temen. Bukan berarti gw asosial dan ga pingin ketemu orang lain. Udah berkali-kali ambil tes iseng ekstrovert vs introvert, dan hasilnya selalu seimbang cenderung ekstovert. Entah tes beginian bener apa ga ya. Tapi yang jelas gw menikmati ngobrol ramean, tapi juga ga sedih kalo semua orang udah pulang.
Tadinya gw kira ini bagian dari menua. Halah. Tapi gw rasa ini bagian mencari kebahagiaan dari hal-hal kecil, termasuk menikmati waktu sendirian. Tsah, jadi filosofis kan. Salah satu momen belajarnya adalah waktu gw kos di Tebet lalu pacar gw pada masanya gagal kencan. Gw menghabiskan hari minggu dengan makan mie ayam Yunus, jalan-jalan di pasar Tebet kemudian nonton berbagai DVD sendirian. Di ujung hari gw merasa, seneng juga kok sendirian. Bisa baca buku, bisa melakukan banyak hal yang selama ini pingin gw lakuin tapi ga sempet.

Tapi sebenernya ya, kalo sendirian lalu ada yang merampas kindle atau buku gw, nah itu gw bakalan nangis :D

Iklan

20 thoughts on “Day 11: Berteman dengan diri sendiri

  1. Wah, dibagian ini kita kebalikan Dit. Aku sejak kecil biasa sendiri soalnya orangtua kerja sampe malam dan di rumah ditemani pembantu atau ga tetangga. Main pun seringnya berantem sama anak2 tetangga. Pokoknya selalu ga sefrekuensi lah kalo main bareng. Akhirnya aku tumbuh jadi orang yg biasa kemana2 sendiri. Ngekos umur 15 tahun yg ada selama 6 bulan ga pulang2 ke rumah. Berasa merdeka banget haha. Sampai sekarang pun aku ga terbiasa berada dalam grup yg besar. Herannya, kok banyak ya yg suka curhat ke aku. Padahal ya aku biasa aja cenderung lempeng ngadepin orang curhat 😆 setelah nikah, tetep aku santai kemana2 sendiri. Pasti ada waktu me time sebulan pas akhir pekan jalan2 sendiri 2 kali minimal. Nonton bioskop dan konser sendiri juga sering haha.

  2. Congrats kamu sudah bisa berteman dengan diri sendiri selain berteman dengan manusia lain.. Ada beberapa temanku tipe clingy dan dependant dari zaman anak-anak sampe sekarang sudah beranak pinak masih tetap begitu.. Mereka ingin berubah karena tapi entah kenapa gak bisa..

      • Aku sih udah bilang ke orang-orang itu tentang beberapa cara supaya gak clingy, tapi pola pikir mereka kan sendirian=kesepian, jadi udah susah ngerubahnya.. Apalagi kan di budaya kita kalo perempuan ngapa-ngapain tanpa pendamping tuh masih dianggap aneh.. Sering kan dapat pertanyaan basa basi: Sendirian aja nih..?

      • Ya klo gitu balik lagi, mau ga berubah? :)
        Iya sih, stigma masyarakat liat perempuan sendirian tuh bukannya dilindungi malah digodain. Cih!

  3. gw kayaknya ya baru bisa berteman dengan diri sendiri pas di walanda ini jadi emak-emak. itu juga akibat ada pertemanan yang gak sehat banget di sini, penuh drama dan air mata buat gw, padahal hanya dipicu satu orang.. ih nyebelin banget, kalah lah neng sayur lodeh ama yg ini hehehe.. tapi di situ gw jadi tahu, oh orang itu gak selalu harus terlihat eksis atau terkenal atau tampak seperti ustadzah dan dikelilingi banyak orang.. cuma untuk nyaman dan bahagia.. bahagia itu menerima diri sendiri apa adanya.. udah paling cihui lah neng
    aaaaah gw pengen curhaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaat

    • neng, sumpah deh pingin ngakak inget-inget nang sayur lodeh :D :D :D
      padahal dari dulu gw selalu ngerasanya lu mah asik sendiri, terbukti hobi menikmati pickwick di sore hari musim gugur sambil menikmati angin semilir. halah jadi puitis.
      iya, bahagia itu, kumaha aink weh :D
      kangen deeehh… pingin curhat jugaaa…

  4. by the way, saya extrovert akut, tapi lebih nyaman berteman akrab dalam grup kecil, pun kalau harus bertemu dan berteman dalam grup besar juga gak masalah sih.. tp biasanya dari kecil sampai skr gw selalu punya satu atau dua orang yang bisa gw bilang “my person” in every stages of my life :)

  5. Me too. Pacar sering bingung aku kok bisa gitu bertapa dalam rumah bbrp hari ga keluar, karena dia orangnya ekstrovert abis, butuh interaksi degnan orang lain, sementara aku bbrp hari tanpa orang lain bisa2 aja….

  6. kalau aku dalam beberapa hal cukup mandiri, bisalah survive dilempar ke hutan ( eh jangan yah tapinyaaaa hahaha ), yang belum pernah dilakuin sendirian adalah clubbing, bakal bingung mau ngapain, hahaha.. tapi dulu aku cukup sering karaoke sendirian lho hahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s