Tentang meditasi

meditationTulisan ini udah lama gw draft tapi ragu-ragu gw naik cetakkan karena pengalaman meditasi ini termasuk cukup pribadi. Tapi yah, gw rasa ada baiknya kita berbagi hal yang baik-baik, yekan. Tulisan ini juga dibuat tanpa endorse dari pihak manapun.

Gw pertama kenal meditasi taun 2003, bersamaan dengan gw kenal yoga lewat Ananda Marga. Awalnya gw agak abai dan lebih antusias yoga. Setelah tiga bulan antusiasme menurun karena gw sibuk dan mulai lupa. Eh, abis itu patah hati berantakan di penghujung tahun dan gw getol yoga dan meditasi lagi. Efeknya cukup dahsyat, gw merasa membaik dalam waktu dua minggu. Terima kasih yoga! Waktu itu teuteup abang hero-nya yoga.

Flash forward ke tahun 2013, gw patah hati lagi dong. Haha. Hobi banget neng. Setelah semaleman nangis lalu berusaha beraktivitas seperti pergi ke laundromat terdekat tapi sedih bangettt… Akhirnya gw maksain diri ikutan yoga-nya Andrew Barrett dan merasa, kesian amat anak ini baru bisa bobo pas abis yoga, hihihi. Nah sesi yoga Andrew ini dibarengin sama sesi meditasi modern bersama Emily. Model meditasinya bener-bener masa kini, tanpa embel-embel kebudayaan manapun. Tadinya sih biasa aja, alias kayaknya gw bukan meditasi banged deh anaknya. Tapi karena setelah sebulan gw yoga aja ga brenti-brenti lalu mulai kepikiran, harus ada yang lebih tinggi selain yoga dan bodi seksi. Apakah kita balik meditasi aja gitu yah?
Entah kenapa, ketika lagi menimbang-nimbang itu, rasanya deg-degan banget. Kayak mau ngelamar anak orang gitu deh. Padahal belum pernah juga haha. Perasaan sih, akan terjadi sesuatu yg dahsyat kalo gw mulai meditasi lagi. Padahal kan belum tentu juga yah. Tapi akhirnya gw mulai rajin dateng meditasi sama Emily walopun gw ngerasa Emily energy positifnya terlalu berlebihan, gw belum siap sebegitunya.
Mulailah mencari-cari chanell meditasi lainnya, terdampar di Three Jewels, dan pelan-pelan ikut berbagai sesi meditasi secara serabutan. Dari mulai ikut meditasi yg lepas sampai akhirnya memutuskan ikut kelas, seminggu sekali selama dua bulan. Kebiasaan duduk bersila dan berdiam diri ini sedikit demi sedikit membuat hidup kayaknya lebih bisa dihadapi. Puncaknya adalah waktu ikut kelas bodhicitta-nya Teddy Sculzo. Begitu kelas bubar gw senyum terus ga brenti-brenti. Berlanjut ke keesokan harinya dan hari-hari seterusnya. Sambil dibarengi baca bukunya Lama Marut. Wih, dua bulan ini rasanya intense sekali. Banyak hal-hal kecil maupun besar yang selama ini ga keliatan dan ga kerasa, mulai keliatan wujudnya. Ga kok, gw ga tiba-tiba bisa liat hantu-hantuan, ih ga mau juga. Tapi ada banyak pertanyaan besar dalam hidup yang akhirnya gw tau jawabannya. Contohnya, kapan ya ada satu masa dimana semua baik-baik saja, urusan kantor, kerja, keluarga dan cinta (ahem)? Jawabannya: Ga akan ada. Sip. Beres kan. Tapi apakah gw bisa baik-baik saja? Bisa.
Gw sempat juga daftar jadi sukarelawan di Three Jewels, jaga kelas meditasi setiap hari Jumat. Bisa ketemu orang-orang, kadang-kadang ikutan kelas meditasi gratis, dan senang aja gitu nongkrong di tempat yang sepi dan damai itu. Kadang baca buku dan cuman melamun-lamun aja. Buat gw, Three Jewels menyuplai energi positif tak habis-habis yang bikin gw lupa mengeluh akan subway yang bau pesing saat pulang ke rumah.

Sayang sekali, sekembalinya dari Myanmar mission, ga segetol dulu meditasi. Udah ngundurin diri juga jadi sukarelawan di kelas meditasi hari Jumat. Sampai hari ini sih, gw rutin meditasi sekitar 10-13 menit tiap pagi. Buat gw, meditasi ini ampuh menguraikan kusutnya pikiran. Tentunya meditasi aja ga cukup ya buat menjadi insan yang senantiasa berbahagia. Gw rasa sih gw sendiri masih harus banyak belajar tentang iklash, nrimo, loving kindness, dan sebagainya. Tapi mayanlah, udah punya tools murah murmer untuk membuat hidup ini lebih baik. Belakangan, gw menggunakan meditasi pagi buat set-up a good intention through the day. Apa yang pingin kita lakukan hari ini, dan apa yang kita harapkan dari hari ini. It really is beautiful and profound, it makes me start a day with a good mood. Just add up good coffee and I’m all set :)

Buat yang di Jakarta dan ingin mendalami atau mencoba meditasi , teman dekat gw Bagia (I wish he could blog more), saat ini mengelola pusat meditasi Golden Space di Jakarta Pusat. Kalo ga salah sebentar lagi mau ada open house.

Buat yang di Bandung, Setyo Jojo, orang yang pertama mengenalkan gw ke yoga dan meditasi masih aktif mengelola Akademi Yoga Indonesia.

Buat yang lainnya, banyak channel belajar meditasi, dan nantikanlah rilis panduan meditasi gratis dari Bagia dan Jesse :)

Iklan

9 thoughts on “Tentang meditasi

    • Oh iya ya, kita kan dulu meditasi di GSG pas ngambil etika budha, gw juga ketiduran :D Berarti gw pertama kali meditasi tahun 2000 ya. Tapi dulu manalah ngerti, dulu kirain etika budha beda tipis sama etika bisnis :D

  1. Waktu itu kan pas aku nulis soal stres dan depresi kamu pernah saranin meditasi ya Dit, terus aku download app mindfulness app deh. Kadang2 berguna, kadang2 nggak, emang masi angin2an. Kapan2 dicoba deh dateng ke Golden Space – tadi baca kalau jumat ada free class buat trial hohoho

    • Iya Ta, aku juga baru rada ngerti tentang meditasi dan jalan-jalan spiritual menuju kebahagiaan setelah baca-baca buku tentang ini. Kalo tancep blas meditasi aja ya kadang ngaruh sih, tapi hanyalah sebagian dari 8 limbs of yoga :)

  2. Aku awal beralih ke Yoga sejak memutuskan cuti dulu dari lari trus pindah ke jalan kaki. Lalu mulai cari2 informasi ttg Yoga. Pas banget deket rumah ada sanggar Yoga, ikut trialnya trus merasa cocok tapi ga ikut kelasnya haha. Nyari2 di Youtube Yoga yang sesuai kebutuhan. Dan aku lakukan 3 kali seminggu. Baru akhir bulan ini aku masuk kelas khusus Yoga. Nah ttg Meditasi, entah apa yang kulakukan selama ini sudah layak disebut meditasi atau belum, tapi kalau pas lagi lari atau sekarang jalan kaki, setelahnya aku merasa tenang. Karena menurutku selama aktivitas tersebut aku bisa mengeluarkan penat2 yang ada dalam kepala dan setelahnya jadi enteng. Nah, sejak beberapa bulan ke belakang, aku selalu menyepi ke danau dekat rumah kalau pagi hari. Selain karena memang cari sinar matahari, juga suasana yang tenang bikin aku bisa memusatkan perhatian dan mengatur nafas. Duduk di rumput2nya (atau kadang2 juga berdiri) trus memejamkan mata ngatur nafas. Setengah jam lah kayak gitu trs balik lagi ke rumah. Enak rasanya bisa merasakan dan mendengarkan suara sekitar kayak burung, desir angin, gesekan daun2 bahkan kecipak air.

    • Oh itu mirip-mirip teknik mindful walk. Mengurai pikiran sambil jalan-jalan sembari mengamati sekitar. Emang bikin seger banget, apalagi kalo jalan-jalan di alam terbuka. Aku kadang kalo suntuk di kantor lalu mindful walk, tapi apa daya yang diamati lampu merah, dunkin donuts, warung kopi, mobil-mobil di jalan… tapi mayanlaahh…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s