Habitas Tulum

36160366151_2096e05b3f_kTulisan ini di-draft sebulan lalu saat winter tak kunjung usai dan kerjaan pun tak kunjung reda. Sekarang alhamdulillah udah mayan panas nyentrong tapi gapapalah gw mau inget-inget liburan musim panas taun lalu aja buat hiburan sementara. Sekedar ngebayangin birunya Laut Karibia dan hangatnya pasir Tulum. And oh, those endless margaritas.

Akhirnya jadi juga liburan ke Mexico, cuman seminggu tapinya. Gw bagi tripnya jadi dua: Mexico City dimana kita jalan-jalan dan explore sana-sini dan Tulum dimana kita diem aja di hotel jadi gw ga stress bikin itinerary apapun. Bebaskeun.
Waktu cari-cari hotel, kriteria gw rada berat sih: harus bisa liat laut dari jendela kamar. Karena tujuan gw liburan adalah leyeh-leyeh di kamar tapi sambil ngeliatin laut dan mendengarkan debur ombak. Setelah browsing sana sini, dapet harga promo di Habitas yang konsepnya glamping. Tadinya gw ragu Jesse bakalan betah tinggal di tenda begitu, tapi pas liat berandanya, weiss bungkus. Momen yang membuat gw makin mantap adalah pas liat di instagramnya Paris Hilton. F*ck yeah, I want to stay where Paris Hilton stay!
Dan tentunya kamar kita pake patio yang langsung ngadep laut. Check.

Kita nyampe Tulum kemaleman. Yeah, salahkanlah anak ini yang salah naik bus, bukannya langsung ke Playa de Carmen, tapi malah ke Cancun dulu :D Jadi malem itu kita aklimitisasi sama tinggal di tenda. Alesan sih, karena kan glamping gitu loh. Kamarnya bagus dan luassss, lantainya semacam rumah panggung dengan kayu yang kokoh dan tendanya model British explorer di film-film Africa, lengkap dengan outdoor shower. Alhamdulillah ga ada nyamuk, tapi pas ke wc suka ada gemerisik yang ternyata adalah kadal-kadal kecil mengintip. Ya resiko outdoor shower yaaa…

36187091602_3ee65adbd9_k

Hammock yang selalu jadi spot photo sesyong

Besok paginya baru terasa deh syahdunya alam Tulum. Laut Karibia yang biru dan pasir putih. Pantai di Habitas ini cenderung kecil dan pendek, berombak kecil, tapi ya udahlah ya. Yang penting keliatan dari kamar sendiri. Ada kolam renang sama area hang out juga, yang didominasi pengunjung yang goler-goler sambil mainan gadget. Gw kadang-kadang bergabung disini, tapi kebanyakan di kamar aja kalo ga cebur-ceburan. Walopun gw suka pantai, tapi keknya gen Indonesia gw terlalu kuat sehingga selalu cari tempat teduh.
Habitas sendiri semacam hotel glamping berkonsep modern wellness dengan detail hippie-chic ala-ala Maroko. Tiap pagi ada sesi yoga dan reiki. Restoran dan bar-nya terbuka. Trus semua kamarnya semacam tenda di rumah panggung dengan beranda dan taman sendiri-sendiri. Cuman ada sekitar 30 kamar, dengan hanya 5 kamar yang ngadep laut. Semuanya berada di rimbunnya hutan buatan dan terus terang gw berkali-kali nyasar pas mau balik ke kamar :D

36126022932_10d05b7e2f_k.jpg

Restoran terbuka, ga ada dinding dan menghadap pantai

Sebenernya ga banyak yang diceritain dari liburan kita di Tulum, karena emang ga ngapa2in. Bangun (ga terlalu) pagi, sarapan, bobo siang, gw cebur-ceburan di pantai, baca buku, pina colada, margaritas, on repeat. Gitu aja selama tiga hari. Gw sempet jalan-jalan sekitar hotel, yang mana cukuplah turisti dengan hotel dan tempat nongkrong berselang-seling. Semua nampak punya tema yang sama yaitu hippy spirituality (ini murni istilah ciptaan gw), penuh sama tempat yoga dan meditasi. Setelah ngobrol-ngobrol sama penduduk setempat, awalnya tuh ga ada apa-apa di Tulum selain yoga retreat yang ramenya sebulan sekali. Tapi dari situ mulai menjamur deh tempat-tempat serupa diikuti arus turis dan perkembangan pariwisata.

36218724161_4f31fd3b84_k

Suasana ruin di bagian yang sepi pengunjung

Satu-satunya aktivitas wisata yang kita lakukan adalah sepedaan ke Tulum ruin di siang yang panas. Kebetulan kita bisa pake sepeda hotel, dan Tulum ruin itu hanyalah kurang dari 20 menit gowes. Berangkatlah kita. Puanassss pol, kita berenti dua kali untuk berteduh dan tarik napas. Pas nyampe di Tulum ruin, bujubuneng masyarakat rame amaattt… Udah gitu panaaasss bagaikan Jogja siang bolong gitu deh. Dan tiap area teduh udah pasti dimonopoli sama iguana. Tiap ada tempat duduk di bawah pohon, pastilah disitu bercokol iguana. Yang ada tiap mau foto gw ngibrit ketakutan.
Ruin-nya sebenerna keren sih, lokasinya di pantai yang masya Allah indah banget. Tapi beneran cuman puing-puing, gw ga ngerti apa emang segitu ancurnya atau arsitektur Maya ini model minimalis? Hehe, maafkan ga sempet belajar sejarah, yang ada kita gowes balik ke hotel demi ngadem di bawah AC dan sudah saatnya pinacolada selanjutnya.

36191475256_df90569373_o

Tentunya!

Oh iya, gw sempet beraktivitas paddleboarding di laut. Waktu itu lagi obsesi paddleboarding, jadi pinginnya paddle boarding kemana-mana. Padahal gw cuman pemula dan laut Karibia ombaknya mayan juga ya. Gw berkali-kali kecebur, tapi airnya biru jernih banget, tak apalah basah kuyup sepanjang perjalanan.

Malem terakhir di Habitas ada pertunjukkan musik dimana pengunjung ngampar dan yang main musik mencet-mencet keyboard komputer di tengah-tengah, yang tiada bukan adalah salah satu pemilik hotel. Musiknya fusion irama padang pasir dan dungces-dungces dugem. Awalnya seru sih, tapi terus gw ketiduran (ha!), abis kan monoton gitu dan capek bok abis paddleboarding sesiangan. Karena ga berniat gabung sama crowd yang joged-joged nanggung, akhirnya kita balik ke kamar. Eh ternyata party people masih aja dong jedang-jedung sampe tengah malem. Woy, glamping ini woy, bising banget! Gw sempet kembali ke venue dengan daster dan ala Bu Subangun, mo komplen, tapi ga jadi marah-marah pas ketemu kru Habitas. Setelah tiga hari nginep, kru Habitas ini udah kayak temen sendiri :D Dan mereka minta maaf dengan tulus, bilang bahwa ini keributan ini di luar kuasa, karena teman-teman terdekatnya pemilik hotel yang kepingin party.

35547226473_30ea47b802_k

Suasana dugem yang berawal syahdu dan membuat ngantuk dan berakhir membuat esmosi :D

Besoknya pulang deh, naik bis ke Cancun airport lalu langsung terbang ke New York. Sampe sekarang gw sama Jesse masih terkesan sama konsep lansekap Habitas, ramahnya kru yang selalu siap siaga bantuin kita (alias dikit-dikit nawarin pinacolada) dan enaknya makanan di Habitas. Yang jadi perbincangan adalah konsep hippie-chic atau apalah yang menurut gw cuman jargon semata membalut hotel yang pada intinya adalah bisnis. Pengunjung Habitas kesini ya buat liburan glamour dan party, bukan buat jadi dharma junkie. Tapi meskipun begitu gw ga kapok dateng ke Tulum lagi. Sayangnya akhir-akhir ini banyak berita kriminal dari Tulum. Semoga segera aman tentram nyaman kembali ya Lum, eike ga menolak untuk kembali loooh…

35547320863_c042c0dd3a_k

The lucky 5!

36160355201_bde6800c32_k

Tempat nongkrong bersama sosialita lainnya.

36218723011_f29217a0d3_k

Tuh Iguana juga maunya di spot-spot teduh aja.

35547235693_42f859565d_k

Jemuran yang dikurasi supaya instagrammable.

36292128545_0fdd5f8758_k

Karpetnya baguuuss… (kukunya kagak :( )

35520166154_f8c511a514_k

Bacaan yang immersive.

36160362221_809c5e48f5_k.jpg

Outdoor shower. And again, jemuran :P

36187093882_872eea2060_k

Iklan

12 thoughts on “Habitas Tulum

  1. Hahaha Dit, ngakak bagian gen Indonesia terlalu kuat dengan selalu neduh. Akupun 😆😆😆 ngakunya di sini seneng kalau matahari muncul. Pas muncul beneran ngejreng, eh payung dikeluarin. Pada dilihatin orang2, ga waras apa gimana panas2 gini payungan. Ya maap, kebiasaan di Indonesia kalau jalan kaki panas aku payungan haha.
    Dit, seru banget ya kamar ngadep laut gitu. Jadi kebayang dengerin ombaknya, leyeh2.
    Masih bersalju di sana ya? Stay warm ya.

    • Sebenernya aku panas-panasan gapapa sih, asal ga lebih dari sejam, hahaha… Makanya kalo ke pantai, bawa payung pantai wajib. Padahal kalo dipikir-pikir sinar mataharinya disini ga terlalu setrong walopun musim panas.
      Aduh, salju itu sebulan yang lalu waktu awal nge-draft tulisan ini. Baiklah aku koreksi.. Tapi makasih looh :*

  2. Yang benerr nanti malem mau salju lagi? etapi udah ampir seminggu ini disini mendung terus.. dan puncaknya kemaren sweater tebel keluar lagi dong. WHYYYY…
    Ngomong2 ini tulum bagus banget ya.. disana cuacanya panas humid gitu apa panas aja? aku kangen banget nyebur ke laut.. it’s been too long!

    • Aduh maaf itu sebenernya sebulan yang lalu waktu awal nge-draft tulisan ini. Baiklah akan kukoreksi supaya pemirsah tak salah paham.
      Ta, lo ke Tulum sana gih, deket dari Cali mah, tinggal nyebang :D Panasnya mayan humid sih, tapi ga semahteh Bali. Minggu depan udah musim mantai nih di New York, woohoo…

  3. Bangun (ga terlalu) pagi, sarapan, bobo siang, gw cebur-ceburan di pantai, baca buku, pina colada, margaritas, on repeat. Gitu aja selama tiga hari.

    lah kalo saya liburan, mah kerjaanya gini aja
    wakakakaka

    izin follow ya

  4. Aaaaah mba Dita kenapa masih lucu aja sih! Hahaha oh iyaaa pas baca tuh aku ga kebayang kalo iguananya segede itu tau mbaa. Karena so far yang aku temui cuman iguana ukuran sachet. Kalo ini mah namanya komodo hmm……………..
    Tulum ini………..aku selama ini memimpikan tempat kaya gini mba Dit, aku cuman taunya dari game aja hahahahaha saking gaada referensi tempat liburan di Indo yang kaya gini (atau aku yang gatau ya) tapi ini bener bener sih buat nenangin batin kayanya yang bergejolak bagaikan naikin kuda yang lagi period day 1 hahahaha
    And as always, I can’t wait for another one nih mba Ditaa. Siap baca, grak!

    Oh iya satu lagi, mba Dita belum ada rencana mudik? Hahaha

    • Hello Etsa… Iya itu iguananya kayak komodo remaja, ngeriii… :D
      Wah bukannya di Indo banyak pantai yaaa… Karimun Jawa tuh seru…
      Aku belum ada rencana mudik nih, lagi nabung dan mengatur strategi. Doakan segera yaaa, udah kangen baso malang :)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s