Puasa di New York

ramadhan.png

Tadinya tulisan ini nangkring di draft dan mungkin akan dilupakan sampai bulan puasa tahun depan. Tapi akibat ada Ramadhan post dari Deny dan Christa, jadi semangat menyelesaikan.

Ga kerasa, Ramadhan ini adalah bulan puasa keenam gw di New York. Lama-lama makin terbiasa dan makin mahir menghindari godaan syaitan berwujud reception dengan open bar :)
Selama 6 kali Ramadhan, semuanya dilakukan pas musim panas, yang menurut gw adalah puasa tingkat advance karena hari yang panjang. Imsak sekitar jam 4 pagi dan buka puasa antara jam 8-9 malam. Ramadhan taun ini maghrib paling telat jam 8.30. Tapi alhamdulillah ga nyenggol summer solstice, yaitu hari terpanjang dalam setahun dimana matahari terbit paling pagi dan terbenam paling larut malam. Dua taun yang lalu gw pernah puasa pas summer solstice, rasanya kayak mecahin rekor Mario Bros trus abis itu pingsan sampe imsak :D

Karena gw ga terlalu dekat dengan komunitas Indonesia dan muslim disini, bulan puasa ya berjalan seperti hari-hari biasa. Kantor berjalan seperti biasa, deadline menghantui karena syaitan yang satu ini tidak dibelenggu :| Ga ada keringanan untuk dateng telat dan pulang duluan. Buat gw kerja sambil puasa kadang jadi lebih produktif, karena ga harus mikirin makan pagi, ngopi dan makan siang. Tinggal kerja aja kerja, diselingi sholat Dhuhur atau kadang gw rehat sejenak baca buku dan menikmati matahari di taman.

Jam lima sore langsung beres-beres pulang. Gw udah ga maksain naik sepeda, karena rendahnya kadar gula darah di sore hari membuat gw ngantuk dan sering ngelamun. Kegiatan ngabuburit pun ga terlalu bervariasi lagi karena gw cuman pingin tidur siang sepulang dari kantor. Baru pas weekend bisalah kita jalan-jalan setitik, lalu tidur siang lagi :D

Buat gw, godaan puasa biasanya bukan haus dan lapar, melainkan ngantuk bangeettt. Gusti, susah banget bangun pagi abis sahur. Mau ga tidur lagi mana tahan gw hidup dengan tidur hanya 3-4 jam. Dan kalo diitung-itung, tidur selama bulan puasa emang defisit banget sih. Isya jam 10, yang berarti gw paling cepet bisa tidur jam 11-an, dan jam 3 harus udah bangun buat sahur, karena fajar sekitar jam 3.45. Abis itu tidur lagi sekitar jam 5, karena biasanya gw leyeh-leyeh, nyuci piring dan baca buku sebelum bisa balik bobo.

Yah, sama godaan dari berbagai keriaan di New York dan gw harus say no to wine bar :|

Puasa sendirian juga berarti ga pake ribet nyusun menu ini itu. Yang gampang aja deh, yang penting ada manis-manis pas berbuka dan makan malem bergizi. Biasanya gw sedia korma, buah-buahan dan sepotong kueh buat takjil. Makan malem disesuaikan dengan mood dan kadar kebrangasan :D Tapi biasanya gw udah nyiapin makan malem banyak, eh baru makan setengah porsi udah males. Karena ternyata badan gw lebih memohon gw untuk minum daripada makan.
Sahur apalagi, kalo bisa yang tinggal mangap. Menu sahur andalan gw, sekaligus my comfort food of all time: nasi + telor ceplok + abon + kecap manis. Kadang bikin telur dadar bayam + roti. Biasanya menjelang akhir-akhir gw udah bosen sama menu telor-teloran ini, dan lebih suka oatmeal + buah-buahan. Dan tentunya tiap Ramadhan pasti aja ada episode kebablasan sahur :D

Gw juga semakin terlatih menikmati New York sambil puasa. Nonton konser jalan terus, walopun udah ga sesering dulu, tapi ya emang puasa atau ga, gw lebih memilah-milah konser musik. Ternyata ga susah juga kok puasa sambil nonton musik, asal ga jejingkrakan aja. Hari Jumat kmaren gw nonton Belle and Sebastian di Forrest Hills Stadium karena dapet tiket gratis (rejeki anak solehah banget deh ini), dan untungnya bisa duduk dan ada food bazaar-nya juga. Jadi pas jeda antara opening act dan Belle and Sebastian, gw jajan lalu menikmati beduk maghrib berupa lagu The Boy with an Arab Strap ;)

Yang masih tersendat-sendat adalah urusan tarawih. Di dekat apartemen gw ada mesjid lumayan gede. Gw pernah ikut tarawih sekali disitu, tapi ga geunah deh. Bagian wanita penuh sama ibu-ibu dan anak-anaknya terus rusuh. Banyak anak kecil berseliweran, terus ibu-ibu di bagian belakang rumpi banget. Udah gitu karena bagian wanita ini dekat dengan ruang iftar, bau makanannya menggoda iman ya. Alih-alih khusyuk, gw jadi males ke mesjid dan kangen mesjid East Village yang mungil dan sederhana. Udah gitu kepikiran banget pingin buka daycare (atau nightcare) selama bulan puasa biar ibu-ibu bisa beribadah juga. Ide daycare ini juga selalu terasa mendesak setiap sholat Eid.

Meskipun begitu, Ramadhan selalu terasa manis semanis es cingcau ijo yang amat kurindukan. Senang menikmati jalan kaki menuju mesjid, malam-malam panjang menjabarkan mimpi-mimpi dalam bentuk doa dan yang paling gw suka, kedekatan dengan diri sendiri dan Tuhan semesta alam.

Selamat menuntaskan ibadah puasa bagi yang melaksanakan, semangat tinggal tiga hari lagi!

Iklan

15 thoughts on “Puasa di New York

    • Bukan… Kalo dari aksennya sih campur-campur antara jamaah dari timur tengah (apartment-ku dekat dengan daerah pengungsi dari Yemen, Syria, Iraq, dsb) dan ada juga yang dari Africa seperti Nigeria.

  1. Samaaaaa..godaan terberat buatku juga ngantuk.. Aku gak ngantor tapi punya anak balita yg selalu bikin aku harus stand by juga😄jadi ngasuh anak sambil nguap-nguap deh..*heuay wae.. Aku sahurnya minum air putih doang (kalo makan malah cepat lapar siangnya), jadi secara teknis kayaknya aku udah kuat puasa longer hours tapi secara mental bakal gelisah kalo maghrib-nya di atas jam 7 malam gitu..😄

    • Jadi inget pepatah… – ceuk si Dodo bari heuay :D
      Wah kebayang ngasuh toddler yang super aktif harus stand-by – bari heuay :D Iya jam 7 malem itu kritikal banget deh, antara laper, ngantuk, haus dan gaje mau ngapain. Tetap semangat neng, tinggal dua hari lagi!!

  2. Hahahaha ngakak Dit baca preambule nya. Tetep draft sampai puasa tahun depan 😅😅😅
    Ramadan memang selalu ngangenin ya. Beda aja gitu rasanya dengan bulan2 lainnya. Jadi syahdu, adem, dan menenangkan. Dua Ramadan terakhir berbeda buatku dalam artian sesungguhnya. Ga merasakan lamanya durasi, makanya ga banyak yang bisa diceritakan. Semoga tahun depan bisa merasakan lagi.
    Yang Ibu dan anak2 ke Masjid itu juga suka bikin aku bertanya2. Apalagi kalau pas sholat Ied ya kan banyak yang bawa bayi. Ya aku tahu sih pasti ga mau melewatkan sholat Ied bersama2. Tapi kalau bawa bayi apa ga dipikirkan tentang kekhusyukan diri sendiri, tentang kekhusyukan yang disekitar atau mikir bayinya bosen atau kepanasan atau ga nyaman dengan tempat sholatnya. Kalau misalkan ga ada yg dititipi di rumah, ya sholat di rumah juga ga masalah kan. Itu pendapatku. Karena terus terang, aku suka keganggu dengan adanya bayi atau anak kecil yang diajak sholat Ied trus nangis2.
    Semangat Dit tinggal 2 hari lagi 💪🏿💪🏿💪🏿 Selamat lebaran yaaa. Cerita2 lebarannya gimana, masak apa saja dll

    • Iya, Ramadhan is so sweet. Apalagi kalo detox-nya udah sampe tahap pikiran dan hati, wih rasanya ringaann sekaliii…
      Lebaran belom tau nih, rencana yang pasti sih masak rendang, kari ayam, lontong, tapi detil lain-lain gimana nanti. Yang penting sholat Eid dan kembali ngopi!

  3. KAMU NONTON BELLE AND SEBASTIAAANN???? omaigod, sungguh berkah anak solehah banget!! Hehehe, anyway, soal ke mesjid, kemaren aku baru sempet pertama kali taraweh di mesjid dekat rumah. Bisingnya minta ampun, ternyata disini taraweh bebas ikut berapa rakaat sesuai keinginan ya. Nah jadinya diantara solat itu ada gerombolan ibu2 lagi ngaso ngantuk2, ibu2 sibuk ngelonin anak, anak2 berisik main ipad… pusing aku jadinya kurang khusyuk! Tapi pikir2 lagi, apa ini ujian supaya belajar sholat bisa lebih khusyuk yaa? hehehe

    • Hahaha.. ini kok focusnya malah sama the Boy with the Arab Strap :D :D :D
      Ta, kmaren (akhirnya) aku taraweh di mesjid NYU, subhanallah nyejukkin hati banget. Ceramahnya keren, doanya pencerahan banget dan jamaahnya tertib. Seneng banget liat wujud Islam yang modern, berwawasan dan kekinian. Tapi ya itu, baru beres jam 1/2 12 cin :(

      • Hahaha salah fokus yaaa cin :)))))

        Waahh senangnya kebagian taraweh yang nyejukin hati ya :) kemaren aku sekali kalinya taraweh salah duduk, deket bocah2 yang berisik jadi nggak konsen huhu. Semoga taun2 depan nya masih bisa dapet taraweh yang nyejukin hati gitu disini :)

    • Lebaran insya Allah jatuh hari Jumat, jadi ya, dua hari lagi, yaaayy!
      Hihi… apa ini kok fokusnya Belle and Sebastian. Tapi emang seru siihh… :)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s