Me vs You

dsc_2353_15652844261_o.jpgKemaren-kemaren ngobrol-ngobrol sama temen cewek tentang tingkat kompatibilitas pasangan masing-masing. Mungkin karena dia masih muda (tsah, berasa banget senioritas) dan baru pacaran sama 3 cowok (tsah lagi, berasa paling banyak mantan terindah), jadi menurut dia kompabilitas ini penting banget. Sedangkan buat gw, ya tiap cowok itu beda-beda, cari aja mana yang mau susah seneng bareng, ga usah mikirin kecocokan. Menurut gw pacaran itu lebih penting visi misi, udah ga kalah sama pilkada :D

Tapi jadi kepikiran juga sih, gw sama Jesse sekompatibel apa sih? Mari kita telusuri..

Musik
Persamaan: suka musik, tingkat obsesif :D
Kita berdua sama-sama gila musik. Suka dengerin musik lewat speaker hingar bingar, dan selalu bawa earphone kemana-mana. Kita juga suka banget nonton konser dan rajin bikin playlist. Sebagai sesama produk 90-an, kita berdua berangkat dari musik pertumbuhan yang mirip. Nirvana, R.E.M., Aimee Mann adalah beberapa dari musisi yang kita sama-sama suka. Untungnya kita berdua terbuka untuk menjelajahi berbagai jenis musik, musik-musik baru dan lama, ga melulu dengerin musik yang itu-itu aja.
Bedanya: Walopun seneng nonton musik bareng, jangan harap ada adegan mesra-mesraan dunia milik berdua di konsr musik. Jesse kalo nonton musik serius tingkat konferensi G20 summit, diam dan cuma sesekali aja komentar. Sedangkan gw sibuk nari-nari kalo musiknya jingkrable, dan kadang ambil video atau photo, tapi udah ga sesering dulu sih. Perbedaan selera musik yang susah ditolerir adalah gw suka musik sendu 80 dan 90-an ala Janet Jackson dan Whitney Houston, Jesse suka musik country macam Johny Cash, dan untuk yang ini kita keukeuh ga bakal terpengaruh :D Gw udah meniadakan koleksi dalam bentuk apapun termasuk musik, sedangkan koleksi PH Jesse berjibun, dirawat baik-baik dan dijejerin rapih menurut abjad. Bahkan kalo gw mau nyetel PH dia, bisa-bisa dimarahin kalo salah caranya :|

dsc_1023_24977778466_o

Nonton konser di Tipitina’s – New Orleans. Salah satu dari sedikitnya foto barengan saat nonton konser musik.

Makanan
Sama-sama: suka makanan pedas dan berbumbu. Gw mah kan dari Indonesia ya, kalo Jesse ga jelas darimana datangnya salero bundo ini. Doi kuat banget makan sambel, walopun keesokan paginya bolak-balik WC. Kita juga sama-sama suka nyobain berbagai makanan dan restoran baru.
Tapi akhirnya asal perut ga bisa bo’ong. Gw kalo berhari-hari makan-makanan bule, pasti kangen Chinese food yang berminyak :D Bahkan kadang gw suka nyumputin bawa mie instan kalo lagi liburan di Maine, hehe. Jesse juga waktu liburan di Indonesia, tiba-tiba pingin makan roti dan pas balik ke New York langsung pesen chicken sandwich. Kebiasaan makan juga agak berbeda, gw harus makan tiga kali sehari, makan pagi sekitar jam 10 (walopun kadang kelewat sih), makan siang antara jam 1-3 dan makan malem antara jam 7-9 malam. Sedangkan Jesse prinsipnya cuman makan kalo lagi laper dan biasanya ga pernah makan pagi, tau-tau makan jam 4 sore dan baru laper lagi jam 10 malem. Kadang kalo mau makan bareng gw suka manyun karena udah hangry duluan :(

39342887292_c9b2d56794_o

Yang satu gonjreng-gonjreng, yang satu corat-coret.

Talenta
Sebenernya kita bedua adalah jiwa-jiwa kreatif masa kini yang cukup geeky, cuman beda medium dan bidang aja. Kuping dan otak Jesse sangat berbakat mencerna audio, makanya dia jadi musisi sekaligus kerja di tim produksi radio dan betah berjam-jam mixing berbagai suara dan musik. Sedangkan gw sangat telaten ngurusin visual seperti bikin peta, infografik dan rela ngabisin berjam-jam milih typeface sama warna. Kalo kita punya anak pastilah berbakat audio-visual jangan-jangan berbentuk home theater kali ya.. :D :D :D

 

 

Jalan-jalan
Kita berdua suka jalan-jalan tapi juga suka males-malesan di rumah.
Tapi ya mo gimana lagi, gw memang punya jam terbang lebih tinggi *kibas poni* dan udah menebar pin-pin #beenthere #udahpernah di lima benua. Waktu awal traveling bareng, mo nangis rasanya nyesuaiin ritme sama Jesse. Contohnya nih, gw mah tidur dimana aja asal nyaman dan ga ganggu host. Gw sebenernya lebih suka nginep di rumah temen deket (ya kan sekalian kita silahturahmi) atau Air BnB, karena jamannya sering mission gw bisa sebulan nginep di hotel jadi hotel ga berasa liburan lagi. Sedangkan Jesse harus banget di hotel, kalo bisa hotel terisolir dari orang-orang jadi dia ga perlu berbagi kolam renang dengan anak kecil. Terus, gw dulu sukanya foto-foto, sedangkan Jesse ga merasa foto-foto ini penting. Sekarang sih udah saling mengerti, hotel ya disesuaikan dengan mood dan foto-foto harus tapi seperlunya aja.

Cold vs hot blooded
Oh tapi yang paling mendasar: kita bagaikan bumi dan langit untuk urusan suhu yang nyaman. Gw si gadis tropis berbaju minimalis senangnya di atas suhu 25, cenderung suka udara yang sumuk dan hepi sekali berjemur di bawah sinar matahari. Jesse yang nenek moyangnya dari Maine dan Scotland nyaman di udara Lembang, kalo bisa yang kering dan berawan. Lima belas menit di bawah sinar matahari dia akan berubah menjadi pink keunguan sedangkan gw dilepas kala winter paling tahan 15 menit lalu cranky dan mau pulang aja meluk heater. Gw benci AC sedangkan kalo lagi musim panas gini Jesse pasti nyembah AC sehari semalam. Udah sehari-hari kita manyun-manyun atau harus beraktivitas di ruangan yang berbeda. Bukan marahan tapi ya ga nyaman aja kepanasan/kedinginan.

Lain-lain
Dua-duanya sama-sama burung hantu alias selalu bangun siang dan senang begadangan. Horeee!! Hal ini sangatlah terasa saat liburan. Kita akan bangun sesiang mungkin, dan lewat tengah malam masih aja keketawaan kecuali udah capek banget beraktivitas seharian. Sayangnya sehari-hari ga begini karena gw karyawati yang bercita-cita dapet piagam karyawan teladan, gw harus bangun agak pagi dan ga bisa tidur kemaleman. Sedangkan Jesse yang mulai ngantor jam 12 bisa bangun agak siangan.

Dan yang pasti sama: kita berdua sayang banget sama Pablo dari lubuk hati yang paling dalam.

27595696049_8fda0d5ceb_o

Kompak selalu, bahu-membahu membangun negeri bersama Pablo.

Gw rasa ga akan ada manusia yang 90% apalagi 100% plek-plek kompatibel. Akan selalu ada perbedaan. Tapi kalo kita fokus sama perbedaan, ya ga akan maju dan gimana mau membangun hubungan bersama. Gw rasa sih, pasangan itu hanyalah dua orang yang mencoba saling mengerti dan saling mendukung, dan pada akhirnya tumbuh bersama. Nampak simpel, tapi memang pada kenyatannya ga gampang juga sih. Namanya juga hubungan ya, we have to work it out dan di situlah seninya :)

Setuju ga? Kamu dan pasangan banyakkan persamaan apa perbedaan?

Iklan

22 thoughts on “Me vs You

  1. (( baru pacaran tiga kali )) hahaha berasa senior banget ya kak udh pacaran berkali kali. Anywy kalian cuteee sekaliiii :3 lucu tuh kalau bikin artvisual ala ala artisthy begitu ekek

    • Hahaha… Kalo termasuk dating-datingan aku ini senior dunia perkencanan :D
      Seringnya sih Jesse bikin konser musik, trus aku yang ditodong bikin poster/materi promosinya :D

  2. Banyak bedanya. Dulu aku idealis pengen punya cowok geeky yang adalah tipikal cowok idaman, tapi udah punya beberapa pacar model gitu, kok mengecewakan semua. Akhirnya ambil kesempatan baru deh sama R. Sejauh ini cukup menarik, karena banyak bedanya jadi harus pinter2 toleransi dan cari win win solution. Tapi satu hal yang sama adalah kami suka jalan2 susah alias camping kalo musim panas dan suka main game!

      • Iya ga selamanya yang ideal tuh seru! Makanya cowok2 geeky jadi cowok idaman dalam mimpi aja deh :p sejauh ini asik2 aja direcokin tiap hari, dia cari gara2 mulu, aku lagi diem dikit eh digelitik in lah apa lah πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ 2 minggu aku ke Indonesia eh kangen juga direcokin gitu2

  3. Haha menyenangkan sekali baca cerita kalian Dit. Langgeng dan sehat selalu ya. Menua bersama. Beda banget Dit kami berdua. Masalah keyakinan aja beda. Keyakinan akan banyak hal haha. Tapi namanya hidup serumah, musti pintar2 cari celahnya biar ga bentrok mulu. Sesekali gpp lah, tapi kalau tiap saat kan pusing juga karena banyak yang beda. Untungnya Suamiku nih tipe santai dan adem ayem. Sementara aku bergejolak. Makanya kalau lama kira2 ga ada gejolak dalam rumah tangga, aku suka usil bikin gara2πŸ˜… walaupun tetep sih direspon dengan lempeng. Kan makin kesel ya. Selera musik beda banget. Makanya kalau nonton konser kami sendiri2 kecuali dia beberapa kali menjebakku dengan membelikan tiket tanpa bilang2. Mau ga mau ikutan daripada buang2 duit. Kalau samanya : suka makan, suka jalan2, suka nongkrong di taman sambil baca buku dan kami sama2 suka baca buku. Eh yang kalian beda ttg hotel dan Airbnb, itu juga terjadi sama kami. Suami lebih suka hotel, aku lebih suka Airbnb. Oh satu lagi bedanya : aku doyan banget naik kendaraan umum, dia ga suka dan lebih baik pergi naik sepeda.

    • Hihihi, berarti Deny ini type pemancing keributan :D Oh kalo soal transport malah kebalikan, aku seneng banget naik sepeda, si pacar sih mending naik transport umum kemana-mana.

  4. Aku setujuuuuu! Ini bener banget Dita, cari pasangan ga harus yang 100% memenuhi semua syarat. Pokoknya harus saling bisa menerima “keunikan” masing2 dan gimana caranya bisa saling toleransi :)

    • Yekaaannn… Justru kehidupan berpasangan itu serunya dari bentrokan-bentrokan, jadi belajar bareng gituu… Asal jangan bentrok tiap hari sih :D

    • Iya aku juga ga bisa kayak gitu… Kalo ga menurut jadwal makan tiga kali sehari, suka kelewat terus uring2an atau kebablasan makan mulu tiap jam :D

  5. Halo, mbak. Baca kisah tentang couple banyak seru-serunya. Magnet yang berbeda biasanya memang tarik menarik. Asal nggak terlalu jauh bedanya ya.

  6. Aku sama pacar banyak bedanya dan banyak samanya. Sama2 suka traveling, sama2 suka baca buku, sama2 makanan enak (dia belajar makan makanan spicy skrg). Bedanya juga banyak, dia suka sejarah, suka museum sementara aku nggak. Hahaha, selera musik juga beda, tapi yang aku beruntung adalah dia pinter banget nyesuain sama selera aku, juga aku belajar pelan2 u/ senang diajak ke museum, biar kompromi dikit lah.

    Kepikiran jg kalau sama plek2 100% pasti bosen ya. Langgeng selalu Dita, kamu & pacarmu

    • Ah kalo pasangan banyak kompromi mau ga mau kita juga belajar mengalah yaa… Masa iya mau yang diturutin terus, malu kan udah gede :D Makasih, semoga ga awet rajet yaaa..

  7. Ngakak abis di bagian “home theater” hahaha.. Dipikir-pikir aku dan M banyak bedanya juga, tapi dua-duanya bisa saling menyeimbangkan atau kompromi.. Kadang heran juga koq bisa ya kita hidup bersama sekian lama dgn adem ayem gini. Bayangin aja, yg satu movie goer tingkat dewa (dia), satunya lagi gak doyan movie sama sekali (aku).. Itu baru satu contoh..hahaha..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s