Pertemanan

IMG_5623

Jadi hari ini gw putus hubungan dengan seorang teman. Walaupun ini yang gw inginkan tapi gw jadi termenung-menung. Sedih ya keilangan teman. Hiks.
Sepanjang ingatan gw, gw jarang banget memutus hubungan dengan teman. Seringnya sih gw sibuk ngapain atau pindah kota, tapi jaraaang banget gw bilang “Sudah ya sampai disini saja,’” walaupun lagi sayang-sayangnya :D Karena menurut gw hubungan pertemanan itu fluid, ga rigid, bisa berubah bentuk sesuai sikon. Tapi beneran kali ini gw udah ga kuat banget, dan gw memilih mundur aja.

Oknum pertemanan gw ini sebut saja Melati (karena Mawar udah sering dipake di berita kriminal). Gw kenal dia dari temen, setelah hang out barengan di grup beberapa kali, akhirnya kita brunch berdua aja. Ciyeh intim. Lalu pertemanan tumbuh dengan normal dan dengan ritme enak. Mungkin karena waktu itu gw memang butuh teman untuk beraktivitas, jadi klop aja gitu kita menjelajah New York barengan. Nonton musik, liat pameran, bikin-bikin party, dll.
Melati beberapa tahun lebih tua dari gw, tapi sebagai sesama New Yorker, ga masalah, kita berteman asik-asik aja dan malah gw ngerasa dia lebih berjiwa muda karena aktif kesana-sini, ketemuan orang-orang dan (dulu) rajin posting sosial media di facebook maupun instagram. Gw rasa sih dia sangat extrovert, cukup cerewet dan punya banyak energi. Dibandingkan dengan gw yang cenderung banyak observasi, nyaman jadi pendengar dan kebluk.

Permasalahan mulai muncul dua taun belakangan ini. Mungkin sedikit banyak masalahnya berasal dari gw, karena gw mulai malas menjelajah New York dan lebih pingin ngelakuin hal-hal lain. Apalagi kalo winter, jangan tanya deh, keluar dari selimut aja males. Dua taun ini keadaan finansial gw ga seperti dulu, jadi gw sedikit demi sedikit mulai merombak gaya hidup. Ada masanya gw bener-bener bikin budget ketat, aktivitas ngebar dikurangi dan gw lebih memilih masak-masak aja di apartemen. Mayan kan, akrab sama kompor membuat winter terasa lebih hanget. Jadi kalo Melati ngajak hang out, gw banyak menolak.

Nah saat musim semi, ada kejadian yang bikin gw kesel banget. Waktu itu di pertengahan bulan puasa, hari Jumat dan gw dalam perjalanan pulang dari kantor. Udah sumringah aja ngebayangin pulang, buka puasa, makan malem dan segala tetek bengek bulan puasa lainnya, lalu gw udah ngebayangin tidur lelap abis shubuh tanpa diganggu alarm pagi. Tiba-tiba Melati sms, ngajakkin party bareng asosiasi professional se-New York. Gw dengan halus menolak, bilang capek. Terus balesan dia malah mempertanyakan “Kenapa sih? Ada apa dengan gw kok lu ga mau hang out? Ini party seru loohh. .. Lo pasti suka.” Yaelah tadi malem tarawih sampe jam 12 di mesjid NYU. Kali-kali pake alasan religi gapapa kan. Terus gw jadi kesel aja, emang gw ga boleh capek ya? Ya sih gw suka party, tapi sana lu puasa 18 jam, huh.

Mungkin karena gw tuh orangnya kelewat santai, kalo bisa jalan hayuk, kalo ga juga gapapa. Jadi kalo gw ngajuin proposal agenda sosial dan dia ga mau, ya udah. Ga bisa hari ini juga gapapa, toh kita sama-sama tinggal di New York masih bisa ketemuan kapan-kapan. Jadi gw juga mengharapkan dia juga chill out aja neng. Gw malah selalu berasumsi bahwa dia sibuk, ada konser disinilah, jadwal gym, jadwal dokter, jadwal pulang kampung ke kota sebelah, dll. Tapi kejadian bulan puasa itu berulang beberapa kali. Dia ngajak gw ngapain, terus gw males, terus ada prasangka, dan gw malah makin males ketemuan dia. Udah gitu semakin gw jaga jarak, eh semakin dia merongrong gw untuk beraktivitas bareng. Jadinya kan gw bingung.

Mungkin emang lama-lama ketauan ya kalo type temenan kita itu beda. Gw orangnya santai, lebih suka nongkrong-nongkrong sambil cerita-cerita, sedangkan Melati itu intens dan dalam. Buat gw pertemanan harusnya low maintenance, datang dan pergi itu biasa ga usah dipermasalahkan, sedangkan buat Melati ya kita BFF, susah senang bareng, selamanya. Gw suka males cerita panjang lebar lewat sms, nanti aja kalo ketemu. Sedangkan Melati kalo ngirim gw sms bisa berjilid-jilid. Gw kalo sedih lebih milih sendiri atau hanya melibatkan orang-orang terdekat gw (yang sayangnya bukan dia), sedangkan dia merasa selalu pingin dilibatkan di hidup orang.

Tapi apalah artinya sejuta perbedaan, mendingan kita cari persamaan ya ga? Apa gitu yang sama-sama bisa kita nikmati bareng. Tapi gw kok malah beneran tambah males ya. Jalan-jalan ke museum yang dulu senang gw lakuin bareng dia, gw lebih memilih sendiri karena terakhir ke museum bareng boooook dia ngomong banyak banget dan gw males dengerin celotehan panjang lebar dia tentang seni. Dan gw rasa sekarang yang paling mendasar adalah, ekspetasi kita dari teman. Gw sangat berusaha untuk ga minta macem-macem dari temen gw, walopun pada prakteknya ini susah. Dan mungkin ini yang bikin pertemanan kita semakin jomplang. Gw merasa sebagai teman gw ga harus ngapa-ngapain selain beraktivitas bareng kalo sempat, sedangkan menurut dia teman itu harus sering ketemuan dan berkabar. Entahlah, gw udah habis ide bagaimana menyegarkan pertemanan ini. Boleh ya gw beneran mundur sejenak menata perasaan gw sebelum bisa ‘engage’ lagi dengan dia.

Tapi sedih juga ya pas liat dia udah ga temenan lagi sama gw di facebook :(

Iklan

15 thoughts on “Pertemanan

  1. Aku ngerti banget Dit. Ekspetasi orang temenan itu memang lain dan seperti kamu bilang pertemanan itu fluid. Timing & sikon yang tepat bisa bikin kita BFF sama seseorang tapi setelah itu perkembangan diri sendiri ngga paralel dengan BFF ini, jadinya evaluasi dan kesimpulannya: wah ngga cocok temenan. Pengalamanku pribadi mutusin temen lebih susah daripada mutusin pacar cuma ya fokusnya sih yang penting kita sendiri happy.

    • Iya, dan sedih gitu ya di bentuk hubungan yang tanpa ikatan pun tetep aja susah :( Tapi ya tiap orang punya pe-er masing-masing dengan perkembangan dirinya, mari kita lanjut… :)

  2. Berteman kalo nyusahin mending gak usah aja Dit. Teman lo posesif juga tuh.
    Kalo gw jadi lo bakal mutusin juga tuh. Temanan itu saling asik. Kalo dia yang asik sendiri kan jomplang. Akhirnya ya begini, jadi beban.
    salam

  3. Aku suka banget bagian tentang pertemanan yang fluid. Aku juga sekarang mulai seperti itu, yaa kalau emang sudah gak cocok ga bisa dipaksain juga. Ada teman kuliah yang dulu kita dekat banget, sekarang jaraaaannng banget berkabar, memang sudah beda cara berpikir juga kalau dipaksain jalan malah gw stress sendiri.

  4. emang gitu dit dalam hidup ini, ada teman yang will stay forever in our live, tapi ada juga yang kayak begini jadinya, kayak udah temenan baik, eh tapi trus jadi malah jauh gak temenan.. gw juga ngalamin jaman di belanda yg kemarin ini, ada orang yang gayanya kayak ustadzah (dan banyak yang percaya kalau dia memang ustadzah), tapi kalau temenan milih-milih, suka ngajakin orang buat musuhin ibu-ibu yang lain, gw pernah ada di inner circle dia, trus lama-lama males, temenan kok dibatasin, misal mau jalan bareng atau ada acara apa, kl kita mau ngajak si A, katanya ah jangan, dia mah begini begitu, ntar si B juga jangan.. ih males banget gw.. trus pas gw keluar dari inner circle dia berasa jauh lebih tenang lebih bahagia hehehe.. itu orang juga nge block gw neng pas gw mulai menjauh dari dia, nge block di fb, ya gw unfriend aja sekalian.. hehe

    tapi menurut gw ya neng, siapa yang bakal ada dihidup kita, siapa yang jadi jauh, siapa yang baik, siapa yang gak baik sama kita, semua mah udah takdir, dan selalu ada alasan kebaikan dibalik itu semua… hahahahha sok bijak gw *kibas keruduuuung

    • Dih, ustadazah apa racun neng, kok masa sih menebar kebencian. Males amat…
      Seneng juga ya neng nge-block orang yang racun dari hidup kita. Tentram gitu rasanya.

      Iya, gw juga setuju neng, semua orang ada perannya ada masanya. Yang penting kita tetap jadi protagonist di setiap drama :D *kibas poni* *jauh-jauh bu subangun*

  5. Once friend, now stranger with good memories. Semoga setelah ini kamu lebih bahagia ya Dit. Memang betul, pertemanan lebih baik jika tanpa tuntutan atau ekspektasi yang tinggi2.

  6. Hohi selalu ada begini ya. Eh tp beberapa waktu lalu aku jg kek Melati. Binggung koq temenku gak sering ke rumah lagi padahal biasanya selalu ke rumah. Sempet bingung karena dipanas2in temen yg lain jg. Ehhhh minggu lalu ketemu biasa aja dan minggu ini aku yg udah males ketemuan hahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s