Memupuk kebiasaan membaca

Dari kecil gw memang hobi baca buku. Kemana-mana baca buku. Kadang disuruh playdate pun gw bawa buku, takut temennya ga rame jadi mendingan baca buku. Kalo diajak ikut acara mama papa, pasti gw bawa buku, lalu anteng di pojokan baca buku.
Jadi ya memang sejatinya anak ini baca buku terus.

Nah, kebiasaan ini sedikit memudar di era SMA dan di awal era digital. Waktu SMA sih terus terang aja gw kesulitan menemukan bacaan yang cocok. Buku karya pengarang Indonesia yang oke sudah habis dilahap, ga banyak juga sih. Sedangkan novel terjemahan kebanyakan berkisar di Nora Roberts, Sidney Sheldon, Nicholas Spark dsb. Harga buku saat krisis moneter juga mayan menguras kantong, ditambah perpus SMA ga seru sama sekali.

Kasus tahun 2011, dimana gw hanya baca 7 buku per tahun adalah kasus klasik awal era telepon pintar di tangan dan sosial media merebak. Kebiasaan duduk diam dengan buku kertas dan kata-kata, tergantikan dengan scrolling scrolling scrolling (by Limp Bizzkit) dan interaksi dengan sesama netizen. Butuh waktu 2-3 tahun hingga gw membangun kebiasaan membaca, melatih konsentrasi dan menikmati baca buku lagi. Menurut gw, baca buku ini mirip dengan olahraga, lari misalnya. Otot-otot otak juga perlu dilatih untuk bisa konsentrasi membaca. Kalau lama ga digunakan ya ga kuat lagi. Mirip kan kayak lari. Kalo udah lama ga lari, rasanya ngos-ngosan lari, belum lagi udahnya pegel dan capek banget. Tapi kalo udah kebiasaan ya asik-asik aja, abis itu pun segar dan hepi.

Salah satu turning point gw adalah saat baca Kafka on the Shore dan Eleanor and Park. Gw menikmati sekali hari-hari gw baca Kafka on the Shore. Dan saat baca Eleanor and Park, jangan tanya deh, tiap ada waktu luang pasti gw baca Eleanor and Park, dan abis itu gw pingin baca lagi dan lagi dan lagi. Sayangnya ga semua buku yang gw baca adalah Eleanor and Park.

Nah, penyemangat membaca gw adalah Mark Manson. Yup, gw dulu penggemar berat blog-nya, jauh sebelum dia menerbitkan buku Subtle Art bla bla bla. Salah satu tulisannya adalah kenapa kebiasaan membaca ini makin sulit dibina. Sayang sekali post ini entah dimana atau gw mimpi kali ya pernah baca :( Tapi gw masih inget banget pernah baca. Menurut Mark Manson, kita jadi males baca buku karena alih-alih dari baca buku yang kita suka, kita malah baca buku yang “harus” kita baca. Yekan… Karena kalau kita ga tertarik sama bukunya, susah banget baca dan mencerna bacaan ini. Dan kadang kita suka ingin nampak keren baca buku yang “berat” padahal mah ga suka-suka banget. Apalagi jaman sekarang banyaklah godaan “Top ten book list that will make you smarter”, dll.

Ini kena banget buat gw yang saat itu sok-sok baca buku klasik macam Anna Karenina, padahal gw ga ngerti dan ga tertarik juga sama topik masa lampau begini. Gw hanyalah ingin baca buku sejenis Eleanor and Park dimana gw bisa merasakan sensasi jatuh cinta pertama kali. Maka di tahun 2013 gw kembali lagi banyak baca YA fiction. Ya gimana sih, memang sukanya buku yang beginian.   

Tapi bener loh, ga susah menamatkan bacaan kalau kita memang tertarik sama bacaannya. Dan ga kerasa jumlah bacaan gw pun meningkat dari tahun ke tahun. Bersamaan dengan stamina baca meningkat dan jenis bacaan pun lebih luas. Sekarang gw sedikit demi sedikit mencicil buku-buku klasik, dan baca buku non-fiksi pun ga ngos-ngosan lagi.

Hal ini juga dibenarkan oleh Naval, di wawancaranya dengan Farnham street. Gw suka banget sama podcast dan pemikiran Naval ini, selalu bikin aha momen dan manggut-manggut. Dia hobi banget baca buku, tapi saat memulai membaca, dia bacanya yang receh-receh dulu, baru abis itu perlahan baca buku yang lebih bernas. Yah mudah-mudahan deh, suatu saat gw bisa baca The Brief History of Time tanpa ketiduran setelah satu halaman. Tapi yang lebih penting, gw sangat bersyukur karena membaca kembali menjadi aktivitas yang sangat gw nikmati.

Kamu sendiri punya tips buat lebih rajin membaca yang bisa dibagi?

15 thoughts on “Memupuk kebiasaan membaca

  1. Iya bener banget kalo baca buku tapi ga suka topiknya ga bakal kelar kelarr… pengen juga gitu list goodreadsnya keliatan lebih keren dengan buku2 yang lebih berbobot tapiii sudahlah, emang suka baca fiksi remaja dan romansa mau bilang apaa hahaha

  2. Kalau aku memang dari dulu sukanya kalau bahasa Inggris bacanya yang non fiksi, yang bahasa Indonesia bacanya fiksi. Kalau baca fiksi yg bhs Inggris, jadinya malah ngelamun pas baca yg ada malah ga kelar2 haha. Masih banyak buku2 fiksi bhs Inggris yg perlu kuselesaikan nih. Dulu belinya gara2 lihat postingan di medsos haha. Sekarang baca yg bener2 disuka aja. Ga peduli itu populer apa ga. Contohnya sejak 2 tahun lalu suka baca buku parenting, ya sudah baca buku itu sampai sekarang. Tahun ini lagi pengen baca buku2 ttg Islam, ya baca buku itu. Mau populer atau nggak, yg penting nyaman bacanya dan tuntas dibaca.

  3. Bener banget tentang stamina membaca, aku jg ngalamin. Gara2 smartphone beneran lho attention span jadi berkurang banget. Emang butuh ‘latihan’ lg ya buat bisa baca teks panjang, ga kedistraksi sama HP dan lain2. Dan emang beneran baca buku berdasarkan selera aja ga usah mikirin gengsi, aku juga pernah niatin baca buku berbobot tapi jadinya lambaaat banget dan malah jadi beban, ga tamat deh :D

    • Iya banget! Waktu awal-awal pingin baca banyak buku sampe harus uninstall sosmed di hp. Trus sekarang sih buku-buku berbobotnya mulai dibaca tapi teuteup baca yang ringan ringan, yang penting baca teruuus…

    • hahaha… iya dong dipamerkan, ikutan komunitas #bbb dan niatnya sih menginspirasi orang lain buat baca buku juga ;) Iya nih gw juga udah lama ga gambar2, yuk ah *pecut diri sendiri*

  4. kemarin baru nulis di IG nih. (nulisnya bahkan bukan di blogspot gue lagi, duh medsos haha) gue kemarin ngelahap 4 buku tentang self-help/improvement. yaa emg lagi mencari sih.. jd untungnya bisa ampe beres. cuma sekarang memutuskan untuk stop. karena ternyata benang merahnya mirirp2.

    dan sekarang binguuung mau baca apa.. pgn sastra lokal sih. tapi gatau mulai dr mana

      • Hahaa… sila To, mau take over blog gw juga boleehh :D Eh udah baca Raden Mandasia belom? Andalan rekomendasi karena biasanya semua orang suka.

        Gw sih jarang baca self-help, kayaknya semenjak baca buku OSHO, buku-buku mindfulness dan buddhism, itu aja lah :)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s