Catatan Ramadhan New York 2019

Marhaban ya Ramadhan… Jumpa lagi kita dengan bulan suci penuh rahmah ini, yang untuk ketujuh kalinya dijalani di New York. Da aku mah disini aja, ga kemana-mana. Tahun ini Ramadhan jatuh di sepanjang bulan Mei, yang berarti puasa sepanjang 16 jam, imsak sekitar jam 4 pagi dan maghrib jatuh di sekitar jam 8 malam. Mayan, diskon sedikit, kalo ga salah tahun lalu 17 jam. Ini masih hitungan musim semi sih, tapi semakin lama hari semakin panjang.

Udah Ramadahan ketujuh disini, udah kebayang apa-apa aja yang akan dihadapi, tapi terus terang ga membuat puasa disini lebih mudah. Butuh beberapa hari penyesuaian hingga akhirnya gw ga heuay heuay melulu di kantor dan kurva produktivitas sempat menurun. Ciyeh, udah kayak tulisan di Wall Street Journal. Seminggu pertama semua terasa berat, sahur masih tersaruk-saruk, di kantor ngantuk luar biasa dan malam hari pun pingin cepet-cepet isya aja terus segera tidur. Tahun ini gw cukup sibuk karena kedatangan teman dan Jesse ulang taun, walhasil hari kelima gw masuk angin parah. Masuk angin ini ya, sekali kenal seumur hidup menghantui.

Belajar dari tahun-tahun lalu, bulan puasa tuh beneran deh harus disiplin manajeman dan konservasi energy sebaik-baiknya. Udah kayak slogan reneawble energy belum nih? Pinginnya sih nampak perkasa ya, tapi ga bisa boong lah kalo muka udah spring bed banget. Entahlah mungkin ini karena gw kerja penuh waktu ya, karena kalo pas wiken bisa bangun siang, gw berenergy dan hepi sekali tuh. Ya ga terus spin class di gym atau lari 10K juga sih, tapi seenggaknya berfungsi layaknya manusia normal lah.

Karena biasanya nih, walopun dikata udah mulai terbiasa, tetep aja ada titik-titik dimana gw lelah sekali buat ngapa-ngapain. Biasanya sekitar jam 2 siang mulai susah konsentrasi. Mari kita rehat sejenak, baca buku atau jemuran di bawah sinar matahari kalo cuaca lagi bagus. Jam 5 gw udah bisa dipastikan cabs, daripada maksain kerja, biasanya malah banyak bikin salah. Begitu nyampe apartemen, kadang berniat mau beresin ini itu, tapi kadang perjalanan pulang ini melelahkan juga, jadi kita selonjoran aja. Kadang baca buku pun susah konsentrasi. Kalo bisa tidur siang, kalo ga ya goler-goler ga jelas juga gapapa.

Untuk urusan pergaulan pun, karena teman gw mayoritas non-muslim dan ga puasa, jadi gw agak pilih-pilih kalo mau hang out. Dulu sih, apapun itu hajar bleh, gw akan hadir, ga peduli gigi kering dan percakapan hanya terdengar samar-samar saat gw menunggu buka puasa. Sekarang gw lebih memilih bilang tidak atau hadir dengan syarat teman-teman gw maklum gw puasa. Nonton musik masih jalan, tapi ya pilih yang bisa duduklah.

Di keseharian itu, ya ibadahlah, kan bulan Ramadhan intinya untuk itu toh. Walopun ya setiap langkahku ini kan ibadah juga kalo kita baca bismillah. Tsah, merdu ga tuh. Padahal yang ada baca doa sebelum tidur :D Alhamdulillah nih, akhirnya nemu juga tarawih yang cocok, yaitu ICNYU. Jamaahnya tertib, ceramahnya bahasa Inggris dan teduh di hati. Tarawihnya 23 rakaat ya, teuteup banyak aja, kadang jam ½ 12 baru bubaran mesjid.

Oh ada satu yang baru di Ramadhan kali ini: gw kedinginan mampus. Memang wajar, suhu badan kita akan turun saat kita puasa, karena tubuh kan ga bakar banyak kalori. Tapi sebelumnya ga separah ini, ga sampe merinding. Mungkin karena puasa-puasa tahun sebelumnya jatuh di musim panas, jadi ga kerasa kedinginannya. Sekarang suhu sehari-hari sekitar 12-19 derajat celcius sih, dan dengan suhu segitu gw berkostum heattech dan sweater.

Tapi terlepas itu semua, buat gw pribadi, puasa Ramadhan ini worthed banget buat dijalanin. Walopun susah bangun pagi, tapi terus terang gw menikmati sahur di sepinya malam menjelang pagi. Semacam waktu dimana gw merasa tenang, apalagi New York ini kan hingar bingar banget.

Bulan puasa juga berarti turun berat badan – yang biasanya naik lagi seminggu kemudian :D Gw sangat suka konsep detox dan hidup selow ala bulan Ramadhan. Pokoknya apa-apa yang mengharuskan banyak tidur siang gw suka, hehe.

Gw sangat mendamba malam-malam panjang dimana gw punya waktu banyak berdialog dengan Allah dan semesta alam. Ada waktu untuk itu, dan Ramadhan lah saat yang paling pas.

Dan entah ini gw halu apa gimana, tiap beres bulan puasa selalu terasa lega, ringan hati dan pikiran, karena sudah berusaha sebaik-baiknya dan mengiklashkan semua doa.     

Semangat ya gaes, tinggal setengah bulan lagi nih..

11 thoughts on “Catatan Ramadhan New York 2019

  1. Semangat Dita! Semoga lancar sampai akhir dan sehat2 terus.

    Aku kangen Ramadanan. Tiga kali absen, ternyata rindu juga. Kupikir akan hore hore bergembira, tapi nyatanya kangen. Mudah2an tahun depan sudah bisa puasa lagi

    • Makasih Den… Iya aku juga dulu pernah dengan sengaja melewatkan Ramadhan, ternyata beneran kangen. Jadi walaupun sebulan terkantuk-kantuk, aku jalani deh.

  2. Ah ternyata aku nggak sendirian soal kedinginan ini. Mana minggu ini LA lagi mendungg, emang ya bulan Ramadan harus berpakaian lebih sopan, aku tadinya udah keluarin celana pendek eh masukin lagi karena cuacanya drop ke 60an lagi hahaha :O padahal udah akhir Mei lho.
    Semoga puasamu dan ibadahmu lancar terus yaaa.. gak berasa udah 2 minggu terakhir niih, semangat!

    • Iya kan, kedinginan ini aneh banget deh. Aku udah sedia es teh buat takjil eh lalu malah bikin teh anget, hihi. Tapi ini di minggu terakhir alhamdulillah agak menghangat :) Semangat kakaaaa!!

  3. Puasa tahun ini akupun kedinginan Dit. Biasanya puasa Ramdhan di negri orang tetep seger buger. Ternyata tahun ini tumbang juga. Bedanya tahun ini, aku lupa berbekal kurma. Biasanya sepanjang boleh makan dan sedang bangun pasti ngemil kurma. Tahun ini lupa banget sama bekal penting itu, pun nggak nemu di supermarket. Jatuh sakit deh. Alhamdulillah tetep kuat puasa. Sekarang di Jakarta mah seger buger kecuali pas ngantuk, hehe. Coba Dit cari kurma untuk doping. Semoga sehat terus dan puasa Ramadhan kita lancar jaya sampai akhir ya. Semangat Ditaaaa.. Peluk erat dari Jakarta

    • Wah, ternyata fenomena extreme climate change ini :D Iya disini banyak kurma kok, produk California. Trus aku biasanya dapet donasi kurma dari temen kantor #rejekianakrantau Baiklah akan lebih banyak ngemil kurma. Semangat Niq! Sun jauh dari New York :*

  4. Di tengah keriuhan baca berita dari Indonesia, rasanya adem banget baca ini, apalagi bagian:

    “Gw sangat mendamba malam-malam panjang dimana gw punya waktu banyak berdialog dengan Allah dan semesta alam. Ada waktu untuk itu, dan Ramadhan lah saat yang paling pas.”

    Semoga lancar puasanya ya Ditaaa, semangaaat!

  5. euleuh meuni udah tujuh tahun ya neeeng.. “Gw sangat mendamba malam-malam panjang dimana gw punya waktu banyak berdialog dengan Allah dan semesta alam. Ada waktu untuk itu, dan Ramadhan lah saat yang paling pas.” –> ini keren bangeeetssss..
    cemamat puasa ya neneng ditaaaaaaa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s