Liebsteir Award – dari Deny

Tulisan ini adalah lanjutan dari tulisan Leibsteir Award sebelumnya. Gw bagi tiga karena merasa kepanjangan. Dapet tag dari Deny dan menurut gw Deny ini berbakat menjadi wartawan karena pertanyaannya asik banget ngoreknya, haha.. Tapi dengan senang hati dijawab sih :)

  1. Apa yang tidak kamu sukai dari ngeblog ?

Kayaknya banyakan sukanya daripada ga sukanya deh. Buktinya masih betah ngeblog setelah bertahun-tahun walopun kadang jarang muncul. Oh, ga sukanya adalah males masukkin foto-foto! Sungguh mengherankan karena gw orang yg sangat visual, betah ngulik dan ngedit foto. Tapi untuk blog kok males banget ya, wordpress nih photo editor nya kurang okeh – yhaa malah nyalahin wordpress. Kayaknya pingin langsung nulis yang panjang trus publish aja. Tapi kalo ga ada foto ya ga seru sih. Dilema deh, yang mengakibatkan banyak tulisan mangkrak di kotak draft.

2. Topik tentang apa yang kamu sukai saat menulis blog ?

Percaya ga sih, gw tuh mulai nulis di wordpress karena pingin nulis lebih banyak tentang musik. Akibat aspirasi yang tidak ada saluran dan sukur-sukur bisa jadi jurnalis NME – baiklah ini ngayal ketinggian. Tapi secara statistik, tulisan musik gw paling rendah peminatnya. Akhirnya aku menyerah pada animo masyarakat, tak apa disetir pasar :D

3. Perbedaan dunia blog saat ini dibandingkan dengan 10 tahun lalu?

10 tahun yang lalu berarti tahun 2010 ya? Wah tahun-tahun itu dunia blog madesu. Facebook merajalela, multiply berubah jadi pasar dan hanya segelintir blogger yang masih aktif di blogspot maupun merintis di wordpress. Atau gw aja yang ga tau party blog adanya dimana ya? Yang jelas susah sekali mencari bacaan-bacaan ringan yang dekat dengan keseharian dan membuat gw terhubung dengan banyak orang. Bukan pabanyak-banyak teman kayak di facebook ya, tapi merasa ikrib dan punya pertemanan lebih dalam.

Sekarang sih alhamdulillah ramai dunia blog, dan semakin mudah mencari blogger yang bisa konek. 

4. Blogger yang saya suka baca tulisannya?

Aduh ga bisa pilih. Semua yang gw follow di wordpress itu gw suka dan pasti gw baca blognya kalo muncul di feed. Apalagi kalo nulisnya yang ringan-ringan, tentang keseharian. Seger aja gitu bacanya, bisa jadi jeda sejenak di sela kerja dan ditunggu-tunggu di hari Senin. Kenapa hari Senin, cara gw mengumpulkan niat kerja adalah dengan baca blog pagi-pagi.

5. Apa arti media sosial buatmu?

Antara koneksi, inspirasi, hiburan dan distraksi :D

6. Media sosial apa yang paling menarik yang kamu punya saat ini?

Yang paling manis sih instagram ya. Kayaknya ini yang saat ini paling tekun dan tempat bersosialisasi dengan inner circle dan teman dekat. Twitter juga masih seru buat menumpahkan pikiran sesaat dan cari-cari retjeh buat bahan ngakak. Facebook buat nontonin video hewan-hewan, haha.

7. Bagaimana kamu dalam bermedia social ?

Kayaknya semenjak setaun atau dua taun yang lalu, gw mulai berdamai dengan instagram. Haha, emang sebelumnya perang ya? Entahlah, dulu itu kalo liat instagram bawaannya siriiiikkk melulu, dan merasa ini ngapain sih orang-orang pada pamer kehidupan? Tapi aku mau ikutan pamer dooongg… Sedikit demi sedikit gw mulai menikmati pameran itu, haha. Alias banyak kok yg asik-asik di instagram, apalagi semenjak gw follow banyak akun gegambaran yang memantik inspirasi. Tapi ya itu sih, lalu jadi distraksi dari kehidupan nyata, gw-nya malah sibuk nabung inspirasi tapi ga produktif.

Kalo twitter dan facebook ya udahlah ya.. Serah lo deh mo ngapain disana.

Eh pertanyaannya soal batasannya ya. Dulu sih cerita dan posting banyak. Sekarang mah secukupnya aja, ga punya bahan juga. Pembatasan ini organik aja sih, karena instagram dan blog gw kan terbuka buat publik. Jadi ya setiap posting otomatis selalu ingat untuk ga over sharing, ga posting tanpa konsen orang2 yang tampangnya ngajeblak, dan untungnya si Pablo ga bisa protes kalo gw posting foto atau videonya nyahahahaha

Kalo facebook, gw ga terlalu aktif disana, sebulan sekali posting juga udah sukur. Nah twitter yg spontan aja, kadang suka marah2 butuh menumpahkan uneg-uneg sesaat. Tapi twitter kan riuh rendah ya, jarang yg nyaut. 

8. Pamer tentang hal apa yang tidak kamu sukai di social media ?

Aku tak suka yang pamer jalan-jalan. Yhaaaa sirsakkkk nih Ditaaa… Hahaha… Abis dulu waktu aku rajin jalan-jalan dan foto-fotonya ada di flickr kok ga ada yang liat pameran aku sih? :D

9. Pernah mendapatkan bullying di media social?

Nggg… kayaknya ga pernah deh. Aku tuh sosok yang berwibawa gitu. Letnan kolonel kali berwibawa. Dari kecil gw tuh emang jarang dijahilin dan auranya serius. Ih beneran. Ini mbaknya manis begini, masa iya mau dibully. Dan memang pada dasarnya lebih sering menghindari konflik, jadi ya sebisa mungkin kita respek lah sebagai sesama makhluk yang harus co-exist di bumi yang padat ini. Eh apa tadi pertanyaannya?

10. Bagaimana kamu menilai dirimu sendiri saat ini?

Percaya ga sih, gw tuh semakin tua semakin menemukan diri sendiri, dan versi yang sekarang ini ga beda jauh dari versi usia 17 tahun. Gw juga heran. Bercita-cita jadi desainer grafis (udah jadi nih beneran), suka gegambaran, suka main drum, suka dengerin musik punk, suka nonton musik ikutan moshing, suka piknik, suka lari, suka tidur jangan ditanya :D Ukuran dan bentukannya pun ga jauh beda. Kadang masih berjibaku dengan kecemasan dan ga percaya diri juga. Lalu gw ga berkembang apa gemana ini yalord? Sia-sialah hidupku 20 tahun silam. Tapi ya gw rasa, gw cukup berhasil memupuk positive mindset dan menambah-nambah banyak tools untuk mengarungi kehidupan. Seperti yoga, tips dan trik membangun support system, belajar simpati, empati, dan pati-pati lainnya.     

11. Masakan apa yang paling juara dan selalu dapet pujian dari orang terdekat?

Den ini mah pertanyaan buat kamu sendiri kaliii :D

Tapi rendangku enak dan hitamnya mantap. Pecan pie aku juga legenda dan selalu laris di tiap Thanksgiving. Orang terdekat yang adalah Jesse suka semua masakan gw, kecuali sop buntut yang entah kenapa selalu membuat dia tiba-tiba ngomong “Aku ga laper.” :D 

12. Apa yang paling kamu banggakan dari dirimu saat ini?

Apa yaaa… Harta dunia sama sekali ga ada yang bisa dibanggakan nih, jadi mari kita lihat di akhirat nanti! Tsaahhh… Kayaknya yang aku banggakan adalah kerecehan diri ini yang gampang mencari hiburan di tempat-tempat biasa maupun tak terduga. Misalnya cebur-ceburan, nonton Doraemon, baca buku, nonton Apil dubbing sunda gw pasti ngakak ga brenti-brenti.  

13. Apa kabarmu selama pandemi ini?

Alhamdulillah baik, ga kehilangan pekerjaan dan WFH dari semenjak Maret. Alhamdulillah masih gampang mencari hiburan. Dan alhamdulilah alhamdulillah lainnya. Tapi ya, *curcol detected* capek banget gusti, kerjaan kayaknya ga habis-habis, dan jujur deh gw sangat kangen New York yang New York *cry*

Jadi begitulah… Udah selesai ya Den, pe-er-nya. Makasih loh udah menganugerahi blog yang tek seberapa ini :)

1 thought on “Liebsteir Award – dari Deny

  1. Ping balik: Liebsteirs Award | Langit, laut dan Doraemon

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s