Rindu rumah

Hari ini capek banget karena udah berhari-hari ngerjain laporan banyak banget.

Lalu terus pingin comfort food indomie telor, sesimpel itu. Tapi stok indomie kosong. Emang sengaja lama ga nyetok sih. Karena merasa, di depan apartemen ada minimart Jepang yang juga jualan mie ramen segar dan gw lagi hobi bikin peanut butter spicy noodle pake mie Taiwan. Ga ada yang bisa gantiin mie instan Indonesia, itu benar. Dan rasanya ga pernah sengidam sekarang.

Kangen rumah atau homesick itu seperti itu ya. Bahkan di tengah-tengah hiruk pikuk kehidupan di New York, saat life is pretty good here, ada setitik perasaan, duh pingin itu ya. Dan kadang ngidamnya tuh yang banget-banget. Diajakkin ke resto Thailand atau segala macem sajian szechuan, tetep ya, bukan ini yang aku mauuuu… lalu tebalikkin meja. Ya nggak juga sih, drunken noodle-nya tetap gw makan karena doyan. Tapi teuteup ada dahaga yang tak terpuaskan.

Buat gw, biasanya kalo lagi capek banget, maka gw akan ngidam makanan yang entah kenapa tiba-tiba kepikiran. Kapan tuh, saat capek laporan gelombang pertama, gw ngidam roti coklat. Sesimpel roti lembut dengan coklat belepotan yang tumpah. *cue jingle sari rasa roti sari rasa* Padahal kalo dibandingin kroasong Bien Cuit yang coklatnya berlimpah, ga ada apa-apanya. Pernah juga lagi siap-siap mau tidur, agak telat karena kerjaan molor cukup lama, tiba-tiba kepikiran momogi. Random banget.

Mungkin karena kalo lagi capek itu butuh sesuatu yang nyaman ya. Dan kalo lagi capek banget, kebutuhannya itu seprimal rindu kraus-kraus msg jajanan masa kecil.

Rindu rumah-mu biasanya karena apa sih? Trus makanan atau minuman apa yang sering dirinduin?

Iklan

12 thoughts on “Rindu rumah

  1. Semangat, Mbak Dit! Aku kalau lagi jauh dari rumah, yang paling kukangenin adalah sambal super pedassss! Pakai terasi dari Jember, dan sedikit bawang merah yang ditumis hingga wangi. Kalau sudah gitu, mau gak mau harus nyambal sendiri. Walau tentu rasanya gak akan mirip-mirip banget. Hiks.

    Indomie juga jadi salah satu pelipur kangen ke Indonesia sih. Jadi saranku, Mbak Dit pergi ke Asian Store buat beli dan stok Indomie lagi, hehehe.

    Semoga ada kesempatan pulang ke Indonesia dalam waktu dekat, Mbak. Stay safe, stay sane, stay healthy!

  2. Dulu jaman merantau, aku selalu kangen sama semua jenis makanan Indo karena di tempatku dulu (Edmonton, Kanada) cuma ada 1 restoran Indo, itupun jauh dari apartemenku. Tapi yang paling bikin kangen adalah roti keju parutnya Airin’s Bakery – aku gak tau bakery ini cuma ada di Bandung apa gimana, tapi dulu jamanku SD dia jualan keliling pakai truk, dan tiap aku masuk truknya tuh aromanya semerbak banget dan bedaaaa banget sama any other bakery! Jadi pas pulang ke Indo setelah 2,5 tahun itu toko pertama yang aku kunjungin pas wisata kuliner keliling Bandung, hehe. Semangat ya Mba, semoga tiba-tiba ada yang ngirimin Indomie dan cemilan lainnya!

    • Wah Airin bakery ini local gem apa gimana, kok di Bandung bagianku ga ada. Adanya ya itu yang jinglenya ga bisa lepas dari kepala.. Alhamdulillah aku mengirimi diriku sendiri sedus indomie dan cemilan lainnya hihi..

  3. Puk puk…
    I know how you feel. Aku kangen rumahnya memang kurleb kangen makanan, bukan kangen keluarga (anak durhaka!) keinget sayur lodeh sama ikan pindang buatan mami, juga pepes udang tahu dan makanan2 lain yang dibungkus pake daun pisang. Baru merasa setelah hidup disini bahwa makanan buatan mami adalah surga, ngga ada yang ngalahin (makanya kadang kurang paham sama orang2 yang ngeluh klo ibunya ga bisa masak hahaha kena jitak deh gw).

  4. Kalau aku kangen banget nasi goreng tek2 yg abangnya di gerobak suka keliling :’) beda aja gitu sama nasgor yang lain rasanya, paling mirip nasgor di resto thailand, tp itu juga ngga mirip banget. Sama pempek..ntah kenapa ngga pernah nemu

    • Oyampun ini banget… Kadang kalo tengah malem laper aku suka halu ada tek tek di luar apartemen. Bener deh, masak nasgor sendiripun rasanya beda ya, apa perlu sari sari keringat abang tek tek apa gimana.. eww

  5. Halo mbak Dita, salam kenal ya, dengan Messa di sini 😊 mi instan Indonesia memang tak tergantikan 😁😁 setuju banget. Dan iya kalau lagi capek banget aku pun biasanya nyari makanan yg enak2 juga, biar capeknya hilang 😁

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s