Imposter sindrom

Sebulan ini gw sibuk banget nyiapin berbagai produk visual untuk acara kantor. Salah satu produk yang gw bikin adalah branding dan branding guide, dan alhamdulillah mendapat sambutan hangat dari berbagai pihak. Hore!

Memang sih, hanyalah sepercik komen dari beberapa kolega, tapi gw seneng banget. Dan walopun sibuk luar biasa, gw mengamati secara mental gw cukup kalem ngerjain semuanya untuk event ini. Yang membuat gw merasa… wow, gw tumbuh dan berkembang!

Dulu tiap ada proyek atau tawaran kerjasama, deg-degan duluan, takut hasilnya jelek dan pas ngerjainnya sering menghadapi jalan buntu. Sekarang walopun ga tau juga hasilnya akan gimana, tapi gw dengan senang hati ngasih pendapat dan bisa ngasih estimasi, oh ini perlu waktu sekian lama dan harus hire sekian banyak orang dengan spek gini-gini.

Dan saat ngerjain pun pelan-pelan eksplor sana-sini. Kalo mentok soal teknis lalu liat-liat youtube. Kalo mentok ide, coret-coret sejenak. Kalopun hasilnya ga sesuai yang gw inginkan, ya kita lempar saja dulu, kadang didiemin beberapa saat, kadang diinepin, kadang tunggu aja masukan dari orang lain.

Semakin percaya diri, semakin gapapa juga kalo ga bisa. Tinggal bilang, duh gw ga bisa bagian ini, atau waktunya ga cukup buat eksekusi.

Dan menurut gw, perkembangan kita mengelola perspektif ini sangatlah ngaruh ke hasil kerja dan kondisi kerja. Sejalan dengan keterampilan teknis, perkara kita mengelola pikiran dan mental saat ngerjain proyek desain tuh penting banget.

Walopun gw sangat cinta dunia grafik desain dan alhamdulillah banget bisa berkecimpung di dunia ini dengan kondisi sekarang, sejujurnya gw tumbuh dengan ketidakpercayaan diri bahwa gw bisa jadi grafik desainer. Buat Dita umur 18 taun, grafik desainer itu bagaikan dewa yang keren, dan apalah gw cuma penguin yupi yang berkhayal bikin ini itu. Bahkan saat gw dapet berbagai proyek grafik di awal karir pun, gw bilang sanggup tapi ketar-ketir dan seringkali di tengah jalan gw merasa, gosh ini semua butut sekali. Apalagi gw ga pernah mengenyam sekolah grafik desain secara formal. Imposter sindrom gw parah sekali, gw ga pernah berani bikin portfolio.

Di tengah perjalanan karir, saat ngerjain proyek desain, sambil deg-degan gw babacaan “You can do this, you can do this, come on Dita, you can do this..” Beneran loh ga bo’ong, ada gremlin di kepala gw yang terus-terusan bilang “Katro banget sih desain lo.” Dan kalo ada yang muji karya gw, yang pertama kepikiran adalah “Ah basa-basi kali ya, yang penting kerjaan kelar.”

Jadi saat gw sadar, bahwa branding yang gw bikin memang keren dan gw memang cakap di bidang grafik desain ini, momen itu gw rasanya pingin tebar-tebar konfetti ke diri sendiri.

Congrats, Dita! And buckle up, there are more things to learn here! << Lalu si Virgo kembali menyabotase.

Kamu pernah ngalamin imposter sindrom ga? Gimana pengalaman kamu?

Iklan

6 thoughts on “Imposter sindrom

  1. Aah aku bisa relate bgt! Aku jg lumayan parah, ga pernah koar2 hasil kerja, nunjukin ke yg berkepentingan aja krn selalu mikir hasilnya ga terlalu bagus. Jadinya sangat bergantung ke komen orang buat validasi (yg bahaya bgt sebenernya). Tapi kayak yg kamu tulis, makin tua makin lebih percaya diri, berani bilang ga bisa kalo emang ga bisa.

  2. aku parah banget sih mba, ngga pernah ngerasa punya hasil kerja. kaya selama ini yang aku lakuin belum menghasilkan apa-apa. tapi begitu ada yang mengapresiasi, baru ngeh “oh itu hasil kerjaku ya” dan seneng, berbunga-bunga deh hati ini. ternyata hasil kerja nggak melulu yang gede-gede ya, dari saat itu aku mulai menghargai setiap kecil yang aku kerjain. kuncinya Virgo sepertinya memang harus PD dan ngga boleh too hard on themselves ya? semangat terus mba Dita! sending u lots of love

  3. me! Sudah kerja di bidang ku selama 10 tahun lebih, tapi masih merasa kek engineer junior sampe belakangan ini dapet praise email kanan kiri baru sadar, eh ternyata saya ga bego2 amat sih — I can totally do my job haha.

  4. Aku juga nih, di kantor baru culture nya kayaknya cukup uplifting, sering puji2 satu sama lain.. termasuk aku yang anak baru ini udah kedapetan dipuji here and there. Akunya dalem hati ngelongo, aduuuh emang bener nih aku bisa kerjain? Padahal kalo dipikir lagi bisa kok, tapi nggak PD aja huft

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s