Tentang Ditaa

Paperfolding, girls band and sometimes talk about love. All over beers.

What’s SUP, doc?

IMG_0577

Summer is here! Horeee!! Well, udah dari sebulan lalu sih musim panasnya, sempat agak tersendat karena aktivitas puasa, dsb. Tapi beneran sekarang udah summer bangeettt… Udah beberapa kali ke pantai dan punya hobi baru yaitu: SUP alias Stand Up Paddleboard bukan SUP Konro… :D

SUP udah beken dari beberapa tahun lalu, katanya sih trend ini dimulai dari Hawaii. Waktu itu anak-anak mendayung di papan yang lebar dan lebih stabil untuk motret orang-orang yang berselancar. Ga tau juga anak siapa dan ga disangka jadi olahraga baru untuk kawasan air tenang. SUP sendiri menurut gw mirip kano/kayak tapi sambil berdiri. Kayuhannya mirip-mirip kayak tapi karena kita berdiri di atas papan, penting banget menjaga keseimbangan. Walhasil selesai SUP kaki dan perut juga pegal-pegal. Tapi seru banget kaka… Gw mau paddleboard terus sepanjang summer, haha..

Gw suka olahraga ini karena adrenalin sedang dan mengayuh di air tenang itu cenderung  meditatif dan menenangkan jiwa. Apalagi udah jelas gw senang cebur-ceburan dan bermandikan matahari, jadi cocok deh. Biasanya gw dan Sophie (pasangan aktif mencoba berbagai olahraga) paddleboarding di Rockaway, karena kita berdua cinta pantai Rockaway, jadi abis paddleboarding bisa leyeh-leyeh di pantai.

Pertama kali paddleboarding sih kita cuman nyobain sejam aja deket deck di Jamaica Bay. Waktu itu berdiri masih gemeteran dan bingung gimana belok. Jadinya sering muter-muter tak tentu arah. Kali lain, kita merasa udah jago, pingin paddleboarding agak jauhan. Waktu awal-awal sih meluncur dengan lancar, pake dadah-dadah ke para beach goers yang lagi pesta. Giliran baliknya, oh maaakkk, arus dan anginnya kenceng banget. Gw rasa gw ngayuh mundur deh, sampe pada titik gw capek banget dan manyun ngeliat deck yang bukannya makin deket malah makin jauh. Untungnya ada om-om ber-speedboat yang baik hati. Dia menawarkan kita beserta papan kita numpang di kapalnya lalu dianterin pulang ke dermaga.

IMG_0573

Mesem-mesem sepanjang perjalanan numpang speedboat orang.

Antara malu, bersyukur dan cekikikan sepanjang perjalanan pulang.

Anyway, kami ga kapok SUP dan akan menjajal tempat lain buat mendayung. Kali ini akan cermat memperhatikan arus :)

Bacaan kwartal kedua 2017

bukuQ22017Jumlah buku yang gw baca di kwartal kedua ini cukup menurun. Mungkin karena udah merasa di atas angin secara kuantitas, gw mulai cari bacaan yang tebal dan berat.

Fiksi paling favorit: The Brief Wondrous Life of Oscar Wao
I heart this book. Junot Diaz bercerita renyah, seenaknya dan lucu. Tokoh-tokohnya sangat spesial. Oscar Wao yang nerd maksimal, ibunya yang hmm.. Apa ya, ya khas ibu-ibu centil gitu deh. Tentu saja karakter favorit gw adalah kakak Oscar, punk feminist yang jagoan lari. Cerita keluarga yang terkesan simpel ini mengambil setting di jaman diktator Trujillo. Hebatnya Junot Diaz, fakta sejarahnya ditulis sebagai catatan kaki, yang mana biasanya gw loncat. Tapi untuk buku ini, gw menghabiskan siang memastikan gw baca semua footnote-nya. Agak ribet sih di versi kindle-nya. Oiya, kalimatnya bertebaran spanish slang di sana sini, jadi sebaiknya ga blank banget soal bahasa Spanyo atau sedia kamus di tangan.

Non-fiksi favorit: The Elements of Typographic Style
Buku ini sudah sejak lama berada di daftar buku desain grafis yang gw baca, tapi karena ngeliat marginnya aneh dan gw heran bukudesain grafis kok kurang gambar gini ya, maka gw tunda melulu. Pada akhirnya gw mulai baca dan terpesona. Buku ini enak dibaca, Robert Bringhurst beneran jagoan menggambarkan teknik tipografi sehingga kita mengerti tipografi yang ampuh itu seperti apa. Sekaligus lucu juga! Harusnya para penulis textbook belajar dari beliau ya, jadi buku2 pelajaran itu enak dibaca dan ga kering.

Paling nyebelin: 13 Reasons Why
Sebenernya ga sebel-sebel banget sih. Masih dikasih bintang 3 laahhh… Tapi tentu aja kebanting dibandingin dengan In Cold Blood dan buk Reza Aslan. Gw kangen baca fiksi remaja, dan penasaran karena buku ini diangkat ke layar Netflix kan. Mayan, tapi banyak faktor yang ganggu seperti tema bunuh diri dan depresi yang menurut gw kurang kerasa aura gelap dan kelamnya. Baca How the Hula Girl Sings deh, bukan tentang bunuh diri tapi buku ini kelam banget, kerasa banget gelapnya kehidupan ex-napi. Joe Meno emang paling bisa deh cerita yang suram-suram, cocok dibaca sambil dengerin Portishead.

Berikutnya mari kita menyiapkan summer reading. Sarah Dessen anyone? ;)

What about you, how’s your summer reading so far?

 

Nongol di tirto.id

Screen Shot 2017-06-05 at 6.24.16 PM

Infografik by Rangga. Sehari-hari bikin infografik buat orang lain, baru sekali ini dibikinin infografik *terheruuu*

Guys! Gw diwawancara tirto.id!

Iya, tirto.id. Temen gw pas dikasih tahu malah nanya, itu website jawa ya? *pites*
Untungnya gw udah duluan ngefans sama tirto.id. Buat gw tirto.id datang sebagai penghaus dahaga saat gw butuh sumber berita segar. Tepat seperti slogannya yang sesegar iklan isi ulang aqua galon. Semenjak kejadian Trump dan gw ogah baca berita lewat linimasa medsos lagi, gw merasa butuh mengkurasi sumber berita gw dengan lebih baik. Untuk berita dalam negeri gw awalnya bingung, apa ya yang informatif, progresif tapi ga berat-berat amat. Saat ketemu tirto.id fix ini sudah, ga nyari2 lagi. Menurut gw tirto.id ini sangat informatif, beritanya cukup beragam dari isu politik terkini, sejarah sampai yang santai kayak di pantai model gaya hidup dan musik.
Makanya pas ada tawaran wawancara gw mau pingsan dulu. Harus ngomong apa tooohh… Gimana kalo ditanya prediksi kandidat pilpres atau kapan kira-kira Donald Trump lengser keprabon? Akoh harus bilang apa sodara-sodaraaa… Eh ternyata yang ditanya menu buka puasa. Bagaikan Jokowi ngerjain wartawan :D
Wartawannya Mas Nuran, penggemar hair metal. Tapi sampai sekarang gw belum tau dia lebih suka Use Your Illusions I atau II. Kayaknya sih Use Your Illusions II ya, karena kita langsung akrab :D Wawancara lewat e-mail pas akhir pekan kemarin dan beritanya tayang Senin pagi waktu setempat. Huwaaa…
Cukup bikin kaget juga, mas Nuran ternyata khatam blog ini. Membuat gw merasa, gw nulis apa aja yaaa… Jangan-jangan gw menghujat Bret Michaels :| Sekaligus excited berlebihan dan sekali lagi terbukti blogosphere ini seru banget sih, membuat gw dipertemukan dengan orang-orang keren dan menjalin silahturahmi dengan media masa kini, alias numpang ngetop :D

Bolehlah dibaca artikelnya sambil ngabuburit. Jangan ngeces ya!

Screen Shot 2017-06-05 at 6.20.55 PM

Menu buka puasa idaman – Foto dari tirto.id/ISTIMEWA

Tarawih

granada
Mumpung menyambut bulan suci Ramadhan, mau berbagi pengalaman tarawih ah. Disclaimer: tulisan ini dibuat tanpa ada niatan untuk pamer-pamer ibadah atau riya jenaka.

Jadi ya, salah satu kegiatan favorit di bulan puasa adalah: tarawih. Yap. Ritual ini terbentuk karena semasa sekolah dulu diwajibkan datang ke mesjid untuk mencatat ceramah tarawih. Awalnya sih males, tapi entah mulai umur berapa, gw malah rajin ke mesjid buat tarawih. Mungkin karena kalo Ramadhan gw suka sholat Isya tepat waktu lalu tarawih, abis itu bisa leyeh-leyeh. Sedangkan kalau ga ke mesjid, sholat Isya-nya suka ditunda sampe ngantuk-ngantuk kemudian bablas.

Episode Bandung, Jakarta, Banda Aceh

Salah satu masa tarawih paling berkesan adalah waktu kelas 3 SMP. Waktu itu gw selalu janjian sama Lida, tetangga seumuran, dan kita akan tarawih diselingi curhat dan tertawa-tawa. Inget deh, waktu itu Lida ngecengin salah satu cowok blok R, dan suatu hari oknum terkeceng muncullah di mesjid. Itu mah yah, sepanjang tarawih kita berdua senyum-senyum dan lalu pulang sambil ngakak-ngakak. Apakah kita ngobrol atau berusaha deketin si cowok? Tentu tidak. Dasar abegong.
Bertahun-tahun setelahnya gw lebih sering tarawih sendiri. Susah loh nyari teman tarawih itu. Tapi gw selalu berusaha tarawih kalau buka puasa di rumah. Mesjid di dekat rumah itu cuman 5 menit jalan kaki. Tarawihnya 8 rakaat lalu sholat witir 3 rakaat, cukup singkat dan ceramahnya pun ga pernah panjang-panjang. Seringkali jam 8.30 gw sudah melangkah ringan menuju ke rumah.
Gw sangat menikmati ritual ini, bagaikan me-time, bisa bengong sendirian (di sela-sela berdoa) jalan ke mesjid, lalu cari-cari spot yang enak. Gw kurang bergaul di kompleks perumahan, jadi wajah-wajah yang gw temui di mesjid Al Wahab ini cukup asing. Lalu gw, baca buku! Yup, perbuatan yang seringkali dikutuk orang itu. Ke mesjid kok malah baca buku. Tapi kan daripada bengong nungguin ceramah mulai, mending kita baca buku, ya ga? Begitu ceramah mulai, gw pun biasanya masih baca buku. Hihihi… Maafkan ya bapak-bapak penceramah yang budiman, gw bukannya ga menghargai ceramah bapak, tapi terus terang ceramah sebelum shalat tarawih itu kadang membosankan. Temanya diulang-ulang setiap tahunnya. Paling sering sih keutamaan bulan Ramadhan, Nuzulul Qur’an sama malam lailatul qadr. Ituuu terus dari tahun ke tahun. Ya bisa dimaklumi sih, namanya juga mesjid kecil.
Saat tinggal di Banda Aceh, entah kenapa gw malah ga pernah tarawih. Kabarnya sih keder gara-gara kebanyakan mesjid disana menganut 20 rakaat. Padahal kalo dipikir-pikir, coba aja gitu kenapa ya.
Lalu di Jakarta, gw beberapa kali tarawih di mesjid Wisma Al-Diron, tapi sisanya gw, ehm, pacaran.

Episode Belanda

Dan, tibalah saatnya mengecap tinggal di luar negeri. Enschede, kota kecil di Belanda yg manis, punya beberapa mesjid. Tetangga dorm gw akan menghabiskan malam-malamnya di mesjid Maroko, dan baru pulang setelah shubuh menjelang. Gw? Buka puasa minum bir lalu tewas. Ya tahun pertama, gw memang mahasiswa yang party abes. Haha. Tahun kedua, tetangga gw, alih-alih rajin ke mesjid Maroko, lalu mengorganisir sholat tarawih di common room. Ini menyenangkan sekali, mahasiswa muslim akan berkumpul dan kita tarawih 11 rakaat, witir included. Seusai tarawih, kita akan bergantian membaca beberapa ayat Al-Quran dan tafsirnya. Walaupun tidak setiap malam tarawih ini hadir karena bentrok jadwal ujian, tapi gw akan dengan gembira mengayuh sepeda membelah dinginnya malam musim gugur Enschede. Stt, disini pun tetangga soleh itu ketemu jodohnya :)

Episode Jakarta, part-2

Kembali ke Jakarta, dan bermukim di Kebon Sirih, lagi-lagi gw beruntung dengan mesjid yang letaknya persis di depan kosan. Kalau kayak gini, mau berdalih melewatkan tarawih gimana? Tarawihnya pun standar saja, dan cukup singkat. Asiknya lagi, ceramahnya cukup menarik dan si mesjid kadang mengundang penceramah terkenal. Kadang seselesainya tarawih, gw duduk-duduk di pekarangan mesjid sambil memandang Jakarta skyline. Letak mesjid yang di lantai agak tinggi, dan ada kubah berbentuk pyramid membuat gw sering berkhayal sedang di Paris. Bwahaha, halu abis!

Episode New York

Di New York, terus terang gw jarang tarawih di mesjid. Nggg, puasa aja kedodoran yah. Waktu tinggal di midtown, gw tarawih sendiri saja karena ga ada mesjid yg dekat. Nah yang seru waktu tinggal di East Village, gw beruntung Mesjid Madina cuman berjarak satu blok dari apartemen. Pas di tikungan, sebelahan sama sekolah, berderet dengan bar dan thrift store. Oh how I love this small mosque. Rendah hati dan berfungsi dengan manis. Mengingat kebanyakan orang datang ke East Village buat maksiat :) Kalo lagi niat tarawih, gw dateng sekitar jam 10.15pm waktu Isya. Sholat Isya berjamaah, diselingi ceramah bentar yang gw sama sekali ga ngerti apaan karena bahasa Arab. Abis itu Tarawih deh, 23 rakaat aja, dan baru selesai lepas jam 11.30. Agak pe-er sih buat mbak-mbak karyawati yang besoknya masih harus macul. Dan pulangnya ga mampir bar kok :)
Orang-orang di mesjid Madina ini didominasi warga Turki dan Afrika dengan mukena/abaya warna-warni. Mereka ramah-ramah dan selalu menyambut gw dengan terbuka. Lalu ujung2nya nanya “Welkom, Sis. Mukenanya bagus banget, beli dimana?” Nyaris gw open PO saat itu juga.
Di apartemen yang sekarang mesjid terdekat sekitar 3-4 blok, tapi Ramadhan kmaren alergi/sinus gw kambuh jadi gw ga sempat mencoba. Semoga deh Ramadhan kali ini kacumponan ketemu tetangga muslim. Apalagi Atlantic Avenue terkenal dengan Syrian bakery, restoran Yemen dan toko Turkey. Pasti ada tajil gratis, enak-enak :D

Selamat menjalankan ibadah puasa ya. Semoga hati kita iklash dan Ramadhan, as always, membuat kita ingat kembali akan esensi kita sebagai muslim :)

Starbenders – feminist glam rock masa kini

starbendersGw masih niat nerusin seri musisi-musisi masa kini, maka selanjutkan kita tampilnya:
Starbenders.

Penjelajahan di Spotify berbuah gw nyangkut di playlist Badass Womyn dimana roker-roker perempuan bertebaran, dan tentu saja nyelip Starbenders. Lagunya yang pertama gw denger Down and Out, lalu gw merasa: eitsss, siapa ini kok gahar dan centil secara bersamaan? Cita-rasanya mirip banget sama band lawas Heart atau Nicky Astria. Duh jadi pingin karaoke lagu Alone sama Biaaassss Sinaaarrrr.

Tapi Starbenders murni produk masa kini. Gw curiga mereka lebih muda dari gw. Tuntutan profesi aja yang membuat mereka tampil bak tante-tante rambut bersasak, ditambah kostum celana kulit dan baju-baju vintage. Mereka membawa kejayaan glam rock dengan sentuhan kekinian. Musiknya murni rock, tapi melodinya pop manis, gampang dicerna, malah mirip Katie Perry.

Kimi Shelter, vokalisnya selain bersuara serak-serak manja, main gitarnya juga power metal banget bok. Dan sudah semestinyalah grup ini jadi ikon kesetaraan gender jaman sekarang, drummernya juga cewek.

Singkat cerita, gw dengerin dua album mereka berhari-hari. Gw suka nyaris setiap lagunya. Dan semoga mereka suatu saat mampir New York ya, pingin banget nonton. Atau kalo ada rejeki, gw deh yang nyatronin Georgia, Atlanta, kota asal mereka.
Oh iya, mereka juga cenderung dharma junkie. Selain meramaikan kancah musik nasional, mereka aktif kampanye dan fundraising buat Lost n Found Youth, thrift store favorit mereka.

Gw juga suka banget sama logo/word mark Starbenders. Typeface ala heavy metal mencerminkan musik rock, sentuhan neon masa kini dan warna pink menggambarkan semangat dua cewek personilnya.

Singel terakhir mereka judulnya Far from Heaven sungguh sesuai dengan kondisi jaman sekarang, dimana banyak orang jualan janji-janji surga. Aseekkk :)