Schipol

18 Desember 2018

Damnit. Kenapa juga harus setuju pas travel booking flight jam 7 pagi sih. Berarti kan harus sampe di airport minimal jam 5 pagi, yang berarti juga harus bangun jam 4 pagi untuk mandi dan siap-siap.

Apalagi malam terakhir di Geneva tentunya lebih asik dihabiskan dengan bercengkerama bersama teman-teman lama. Terus udah gitu harus beres-beres apartemen temen yang gw inepin lagi. Huh, ga enaknya numpang ya begini ya. Kalau hotel bisa cus aja.

Gw menggerutu dan sedikit stress menghadapi penerbangan berikutnya. Biasalah, anak ini kalo mau terbang banyakan stress daripada rileksnya. Apalagi banyak yang terjadi di sebulan ke belakang. High-level events yang berarti produksi ini itu di kantor dengan tekanan cukup tinggi, berbagai pesta dan kumpul-kumpul natal dan tahun baru di kantor dan bersama teman-teman, lalu persiapan terbang ke Geneva, acara kantor di Geneva, dll. Bulan yang seru tapi energi gw sungguh terkuras. Tak sabar segera liburan.

Iyaaa, liburan beneran ke Amsterdam dan sekitarnya! Pas nanya Jesse, libur Natal mau ke Eropa ga, kebeneran ada acara kantor di Geneva nih. Dia ga pake mikir langsung jawab, Belanda! Baiklah, mari kita kesana. Dan karena itulah, pagi itu gw geret-geret koper ke stasiun Cornavin. Untung gw udah gape packing ringkes. Untungnya lagi, tinggal jalan kaki 5 menit dari apartemen temen gw ke stasiun dan naik kereta 11 menit saja ke airpot Geneva. Widih, sebegini deketnya ga berasa mau ke airport.

Sepanjang perjalanan gw tidur, bahkan ga menggubris pramugari ketika dibagiin makan pagi dan kopi. Ga butuh. Sampe Schipol gw jalan dan nungguin bagasi setengah melek. Ngantuk banget maliiihh… Pingin cepet-cepet nyampe hotel deh. Pingin menyambung tidur dan mandi. Psst, gw bangun telat, jadi ga sempet mandi sebelum ke airport.

Tapi gw langsung cenghar begitu keluar area bagasi. Ya ampun, iya ini Schipol, gw ingat segala detilnya dan semua yang terjadi disini. Haha, lebay. Berbagai sudut terasa familiar, H&M di bagian situ, Burger King di depan, sebelahnya warung Hema. Lalu kios-kios biru kuning bertebaran untuk beli tiket kereta. Gw senyum-senyum sendiri dong liat logo ns.nl :D

Schipol ini bagaikan rumah kedua gw di Belanda :D Saking seringnya dulu nonton konser di Amsterdam lalu nginep di Schipol. Kereta terakhir dari Amsterdam ke Enschede itu jam 11 malem, dan konser musik selesai jam 11-an, jadi ketinggalan kereta deh. Seringnya gw dan teman-teman ngebar, nginep di Schipol lalu balik ke Enschede pake kereta paling pagi besoknya. Jam 6 nyampe Enschede, jam 8 udah muncul di kelas. Sungguh stamina anak muda juara ya.

Beberapa saat gw cuman terkagum-kagum akan keramaian Schipol dengan nuansa nostalgia yang kental sekali. Bau ollie bollen, aksen tenggorokan dari orang-orang yang berbicara, bule-bule yang jangkung tinggi besar. Semua detail, warna, suara, nuansa, yang tak sengaja terkubur dari ingatan, berlompatan kembali. Baru kali ini gw kembali ke satu tempat dan merasakan sensasi seperti ini, beda dari pulang kampung, beda dari perasaan kembali ke New York. Ini seperti ketemu teman lama dan semua memori menyenangkan menyeruak, menghangatkan. Sahabat dekat yang tumbuh bersama dan mengajarkan banyak hal hingga gw menjadi Dita yang sekarang ini.

Perasaan hangat dan senyum-senyum sendiri semakin menjadi-jadi saat gw naik bis dari Schipol ke hotel. Ga pernah sadar sebelumnya, gw kangen sekali akan Belanda dan betapa gw suka sama negeri kincir angin iniii…

14 Maret 2010

Campur aduk. Koper gw kepenuhan, dan duffel bag yang gw jadiin carry on kayaknya kebesaran deh. Kalo berat udah jangan tanya. Tanpa trolley tangan gw pegel banget menentengnya.

Perasaan gw kacau balau. Satu bab hidup selesai sudah, ga kerasa dan ga rela, kok tiba-tiba udah selesai aja. Segala yang menyenangkan, biasanya berlalu terlalu cepat. Huhuhu… Satu setengah tahun terasa sekejap. Dua minggu terakhir yang penuh jalan-jalan, packing dan perpisahan tidak cukup untuk membuat gw yakin untuk tersenyum meninggalkan negeri tulip ini.

Gw memilih menghabiskan waktu di cafe di luar dan bercengkerama dengan teman ditemani Amstel. Bukannya masuk bandara dan duduk di gate yang tepat. Gw benar-benar menggenggam erat detik-detik terakhir gw bersama teman di Belanda. Terlalu banyak perpisahan di dua minggu ini. Teman-teman dari berbagai negara yang dulu gw bahkan ga ngeh ada di dunia. Guru-guru yang sudah seperti kakak-kakak dan paman-paman, berbagi ilmu baik dengan lembut maupun galak. Gw terisak karena sudah kangen lagi pada mereka semua.

Nekat sekali gw baru check in sejam sebelum keberangkatan. Gw berlari dengan kalut melalui titik-titik pemeriksaan. Kalut, memanggul tas ga yang keberatan hingga tiba di gate yang sudah nyaris kosong. Hampir semua penumpang sudah boarding. Gw pun langsung duduk di kursi penumpang, sebelah kakek-kakek dan sialannya ga dapet window seat.

Semakin dekat dengan waktu keberangkatan pesawat, semakin dekat gw dengan ketakutan-ketakutan gw. Dulu gw meninggalkan karir yang sedang menanjak demi sekolah. Sayang sekali setelah lulus, belum ada bos masa depan yang mengajukan kontrak, dan gw masih terlalu malas untuk kirim-kirim CV. Dalam waktu kurang dari 24 jam, gw resmi pengangguran. Keluarga yang gw kangeni itu, cepat atau lambat akan bertanya, udah selesai sekolahnya lalu abis ini nikah ya? Membayangkannya saja gw langsung mendengus marah. Lalu apa kabar masyarakat Indonesia yang ramah tamah hingga kelewat baik sampai selalu mengingatkan untuk pakai baju tertutup dan jangan pulang malam-malam. Gw lalu terisak lebih banyak, sudah kangen lagi main-main ke bar kapan saja selama bar masih buka. Lebih penting lagi, dimana ya ada bar dekat rumah?

Belum apa-apa gw sudah kangen sekali akan hidup gw di Belanda yang segera berakhir ini. Kapan ya bisa ke Belanda lagi? Entahlah. Mimpi itu semakin pudar, pesawat siap take off. Gw pun menyesap Heineken sambil cirambay.

Maret 2019

Butuh waktu delapan tahun hingga nasib membawa gw kembali ke Schipol. Dan dari delapan tahun itu, tidak ada satu detikpun yang gw sesalkan. Nyaris satu dekade yang mengajarkan gw banyak hal, ya iyalah nyaris sepuluh tahun gitu. Tentunya banyak ketakutan-ketakutan yang akhirnya menjadi kenyataan, hingga ada episode gw nangis di Cimaja merutuki tahun 2010 yang gitu-gitu amat. Tapi ada episode gw perlahan membaik, dan reward-nya adalah gw mendapatkan pekerjaan impian gw, ga tanggung-tanggung, di New York! Lalu ada episode penyesuaian di New York, terjun ke dunia perkencanan, dll. Ah pokoknya banyak episode seru selama sepuluh tahun ini…

Banyak tempat yang juga gw singgahi dari Schipol kembali ke Schipol. Dan banyak teman kuliah di Belanda dulu yang gw temui! Ada yang berkunjung ke Indonesia, ke New York dan ada yang gw satronin di negara asal mereka! Isn’t is amazing?! Yak terus ada episode CLBK ga penting juga sih ;)

Gw menulis post ini sebagai catatan untuk diri sendiri, bahwa semesta kadang bekerja di luar nalar dan kuasa kita. Wajar saja kita takut akan masa depan yang wallahualam, tapi ujung-ujungnya lebih sering berakhir manis daripada sengsara. Gw ingin senantiasa mengingat perasaan saat gw tiba kembali di Schipol itu, perasaan bersyukur dan berterima kasih atas semua yang sudah terjadi.

Isn’t life great?

Iklan

Ngidam pancake

Acara spontan makan pancake di Jumat malam terjadi karena pesan neng Sophie tiba-tiba muncul di whatsapp, weekend kita nge-brunch pancake yang fluffy yuk! Bisa diatuurrr… Eh tapi hari ini kita lunch pho dulu yaaa… Ini gw yang ngidam karena pingin makanan berkuah dan anget di kala suhu New York di bawah minus.

Sambil menunggu hari Jumat berakhir, gw browsing-browsing aktivitas akhir pekan lalu terantuklah pada kenyataan: Bulan ini adalah bulannya pancake di Clinton Street Baking Company! Huwoowww! Jadi selama sebulan ini, Clinton Street Baking Company menyajikan pancake berbeda-beda di setiap harinya, dari Senin hingga Jumat. Saat wiken menu pancake-nya biasa aja, walopun tetap enak tentunya. Pas liat menunya wiiiihhh ngiler bangeettttt. Dari mulai German chocolate pancake, blueberry yuzu pancake sampe passionfruit pancake khusus untuk Valentine’s Day. Gw langsung heboh, memesej Sophie, ayo kita coba ini berbagai menu pancake.

Pancake ini sebenernya adalah menu sarapan pagi, tapi enak sih jadi kita makan kapan aja :D Semacam pembenaran untuk makan yang manis-manis. Gw udah mahir bikin pancake di rumah, punya resep khusus coconut pancake, tapi sebagai agen foody ya tentunya kita harus mencoba berbagai pancake di luar sana yaaa… Hihi alesan, ngaku-ngaku foody, padahal mah doyan jajan. Dulu sih pancake favorit adalah pancake-nya 7A, disediakan dengan strawberry butter atau rum butter yang lembut dan enaaakkk… Sayang 7A tutup dan semenjak itu menikmati pancake sesuka hati saja, mengikuti mood.

Clinton Street Baking Company sendiri cukup terkenal sebagai tempat brunch yang ngehits. Terkenal dengan menu brunch dan scones-nyayang katanya renyah tapi langsung lumer di mulut. Gw sejujurnya baru kali itu kesana, biasanya udah keder duluan liat antriannya kalo wiken. Tapi ternyata kita bisa ngantri online pake aplikasi, jadi ga harus berdiri di luar kedinginan. Bisa ngopi-ngopi di sekitar lalu tinggal dateng saat meja sudah tersedia.

Menu pancake ini cuma ada hari Senin sampai Jumat, maka gw dan Sophie dateng malem itu juga. Hahaha, niat pisun. Karena kita masih kekenyangan akibat pho pas makan siang, jadinya jalan-jalan dulu di pusat perbelanjaan SoHo. Liat-liat fesyen masa kini sambil membuang kalori (you wish, prett!). Jam 9 toko-toko mulai pada tutup dan kita mulai laper lalu cabs deh ke Clinton Street Baking Company. Karena Jumat malam dan sudah lewat waktu makan malam jadi ga terlalu rame, langsung dapet meja dan menyuplai kalori lagi.

Hari itu menu pancake spesialnya German chocolate pancake. Tiga tumpuk pancake yang fluffy, disiram saus coklat, serta serpihan pecan dan kelapa. Ada tambahan saus karamel juga. Enaaaakkkkk… Pancake-nya empuk dan topping-nya meriah. Saus karamelnya apalagi, manis banget… Mungkin karena itu ga disiram sekalian ya, untuk yang ga terlalu suka manis-manis akan terasa berlebihan.

Seperti biasa seporsi pancake itu terlalu besar untuk dihabiskan berdua. Apalagi kita juga pesen ayam goreng krispi dan corn bread dan sweet potatao fries. Haha.. Makan secukupnya lalu sisanya dibungkus. Udah biasa itu di marih, porsi yang belerbihan lalu dimasukkan ke kotak dan dibawa pulang. Oh, Clinton Street juga berbaik hati memberi kita scones untuk dibawa pulang. Scones-nya yang terkenal itu loh! Yum yum!!

Abis itu kita berjanji untuk double fitness features: spin class dan yoga besok. Aku suka program ini: #banyakmakan #banyakgerak :)

Desperately Seeking Richard Hell

layartancep.png

Summer di New York sudah resmi lewat. Tapi gw punya beberapa cinderamata dari musim panas ini. Tentunya gw menjadi warga New York paling hepi selama musim panas karena gw adalah mutan ex-Jakartanian yang nyaman jalan-jalan di udara panas, lengket dan bau asap knalpot :D

Selain pantai dan berbagai aktivitas seru lainnya, nonton layar tancep adalah salah satu aktivitas favorit gw di musim panas. Rasanya seneng aja gitu, gelar tiker, nyemil keripik dan selonjoran di taman sambil nonton film. Anaknya mondoyoy maksimal. Layar tancep di musim panas dari tahun ke tahun makin meriah dan makin banyak jumlahnya bagaikan jamur di musim hujan. Ada banyak layar tancep di New York, dari mulai di taman, tepi sungai dan rooftop. Waktu musim panas pertama gw di New York, tahun 2012, paling ada sehari sekali dengan lokasi yang berbeda-beda. Tahun ini bisa ada tiga kali pemutaran film, di tempat yang beda tentunya. Muncul berbagai tema, seperti film anak-anak di Hudson River Park, film Perancis di Tompkins Square Park, dll. Udah gitu makin ramelah dengan warung makanan dan minuman, DJ sebelum pemutaran film sampai vallet parking buat sepeda segala.

Tempat favorit gw adalah Brooklyn Bridge Park, karena tinggal ngesot dari apartemen, kontur taman yang berbukit menguntungkan mutan yang tingginya minimal ini dan tentunya the view beybeehhh! Namanya juga Movie with a View. Pemandangan Lower Manhattan dengan gedung perkantoran dan Freedom Tower yang mencuat, gemerlap air East River di malam hari dan kapal-kapal yang berseliweran. Tahun ini tema yang diusung adalah film karya sutradara cewek.

Nah di suatu hari Kamis gw nonton Desperately Seeking Susan. Awalnya sih ga ada ekspetasi apa-apa, hanya membayangkan film 80-an, bintangnya Madonna pula kan. Gw memang terlewat euphoria Desperately Seeking Susan pada masanya. Apa memang masih kekecilan ya? *denial* Filmnya sih simpel, bercerita tentang Roberta (Rosanna Arquette) ibu rumah tangga dari New Jersey yang kebosenan lalu karena dia rajin mantengin iklan baris di koran, dia jadi tau Susan (Madonna) bales-balesan pesan dengan seorang cowok dan bakalan ketemu di Battery Park, Manhattan. Datanglah doi ke tempat yang dimaksud, karena penasaran sama Susan juga kaann… Nah dasar film 80-an ya, adalah adegan kejeduk tiang dan amnesia segala. Lalu Rosanna cuman inget nama Susan, sehingga berpetualanglah dia di New York dengan identitas Susan ini.

Desperatelyseekingsusan

foto dari Outtake Medium

Gw beneran menikmati film ini. Seru-seru gimana gituu… Gimmick khas 80-an, perasaan dialog-dialog cewek di film lawas itu gemas yaaa… Ga secuek kayak di film2 jaman now. Terus, ternyata jaman belum banyak berubah ya, stereotipe Rosanna vs Madonna adalah ibu rumah tangga vs cewek single adalah permasalahan klasik. Udah gitu, karakter dan pesona Madonna sebagai Susan disini sungguhlah sangat Madonna. Pada jamannya yaaa… Cewek yang cuek (adegan ngeringin bulu ketek dengan hand-dryer itu sangatlah wow!) tapi juga kuat dan tau apa yang dia mau #freespiritgoal.

Hal lain yang gw suka adalah banyak cowok-cowok dengan rambut jabrik ala Johnny Rotten. Mungkin karena gw terobsesi sama era Please Kill Me, dimana punk sedang menyeruak, jadi gw agak gimana gitu sama type-type ini. Mirip sama foto viral Jokowi yang kemudian dibantah :D Ya gapapa kali Pakde…
Pokoknya sebangsa Johny Thunder, Richard Hell, gitu deh. Bikin kasuat-suat gimana gitu…
Nah pas terakhir baca credit title, eh ternyata beneran Richard Hell dong! Spontan gw berkata “F*ck yeah. That was Richard Hell!” yang lalu dipelototin ibu-ibu beranak dua di sebelah gw. Maaf buu…
Ternyata film Desperately Seeking Susan ini memang menghadirkan banyak cameo musisi lokal pada masa itu seperti Richard Hell, John Torturro, Annie Golden, dll. Oh my God! Sutradara film ini, Susan Seidelman, memang katanya “teman” mereka semua. Sering nongkrong bareng gitu deh…

Gw jadi pingin nonton film-film Susan Seidelman lainnya. Walopun dia banyakan nulis buat TV sih, salah satu yang terkenal yaitu beberapa episode Sex and the City. Sayangnya profil Richard Hell kurang cocok ya untuk nge-date sama Carrie Bradshaw :D Dan tentunya, pencarian gw akan Richard Hell tidak akan berenti. Abis gemes sih, doi tinggal di East Village dan disinyalir hanya dua blok saja dari apartemen gw waktu gw masih tinggal di East Village. Pasti deh gw pernah amprokan tapi gw ga ngeh :D

Kamu, siapa cameo favorit kamu yang ga sengaja nemu di film?

Mermaid Parade

mermaid_3Tadinya gw kira setelah tahun kelima di New York, gw akan mulai bosen dengan segala hingar bingar New York dan memilih kegiatan rendah hati seperti banyak baca buku, piknik kecil-kecilan di taman dan dusel-dusel sama kucing sepanjang hari.
Ternyata… salah besar sodara-sodara. Ya semua kegiatan males-malesan gw lakuin, tapi seru-seruan juga jalan terus! Tahun ini berawal keisengan ikutan Brooklyn Peaches synchronized swimming (yang mana masih utang ceritanya pada warganet), gw mulai lagi berkecimpung di keseruan New York, karena grup ini ikutan Mermaid Parade aja doongg…

New York emang kota yang penuh parade, apapun musimnya, ada aja deh iring-iringan massa berkostum di jalan raya. Mermaid Parade ini parade asli kreasi warga Coney Island, terutama komunitas seni. Diselenggarakan Coney Island sebagai tanda mulainya musim panas. Temanya adalah memperingati berbagai mahluk fantasi dari laut dan tentunya setiap warga yang berpartisipasi boleh dandan seajaib mungkin! Bahkan banyak yang topless ;)
Brooklyn Peaches mulailah heboh persiapan dari beberapa minggu sebelumnya. Kita ngumpul di studio puppetry-nya Gretchen, sibuk prakarya bikin rok tutu dan hiasan kepala yang gemerlap. Seruu bangett… Sebagai anak yang suka utek-utekan bikin kerajinan tangan, this is my jam! Minggu berikutnya kita latihan nari-nari di studio. Lalu dua minggu kemudian… Show time!

mermaid_persiapan

Kerajingan tangan biking hiasan kepala di studio seni-nya Gretchen.

Kita ngumpul dulu di rumah Jackie untuk sama-sama dandan (dan ngeberantakin apartemennya dengan menebar glitter dimana-mana) lalu barengan naik subway ke Coney Island. Yes, kami sengaja naik subway bikin terperangah para penumpang. Pertama kalinya gw naik subway berbaju renang :D

IMG_9723

Sebelum papanasan, kita mejeng dulu di depan rumah.

IMG_2265

Seseruan di subway.

IMG_9741.jpg

Subway platform dibanjiri mermaid.

Nyampe di Coney Island, setelah registrasi sejenak, kita langsung ikutan parade. OMG seruuuu banget. Sebenernya sepanjang hari itu gw khawatir hiasan kepala gw copot sih. Hahaha… Tapi seru seru seru, tak terperikan. Liat aja poto-potonya. Ga sampe sejam kita udah menyelesaikan rute parade lalu ya foto-foto sampe keblenger, sempet cebur-ceburan sebatas paha di pantai dan ngaso di Coney Island brewery. Sepanjang hari banyak banget yang minta foto sama kita. Abis itu ada yang pulang, lanjut ke after-party, sementara gw harus ke event berikutnya karena Jesse manggung bareng Mike Watt dari Minute Men(!!).

IMG_1797

Mejeng di depan Brooklyn Cyclone, salah satu roller coaster tertua di US.

IMG_2378.jpg

Di antara peserta parade lainnya.

IMG_2337

Kita punya mascot Merpup juga :)

mermaid_4

Because mermaids belong to the sea, belong to the water… #yousingyouloose

Besoknya mulai berseliweran foto-foto kami di media massa! Oh yeah!! Gw berdoa aja sih semoga nyokap gw ga liat paha anaknya ini nampang, hahaha… Lihatlah ramenya Mermaid Parade di Brooklyn Vegan, Daily Beast, New York Post dan Brooklyn Eagle.
Oh Mermaid Parade yang seru! Kerasa sekali aura para freaks berjiwa seni dan dimana-mana gw mendengar “You look amazing!” Aren’t we all? Dan Brooklyn Peaches yang penuh dengan cewek-cewek cantik jasmani rohani, aku cinta sekali pada kalian semuaaa… Makasih udah ngajakkin Mermaid Parade yaaa… Taun depan mau lagi!

#stayweird

mermaid_2.jpg

Featured by Daily Beast.

Habitas Tulum

36160366151_2096e05b3f_kTulisan ini di-draft sebulan lalu saat winter tak kunjung usai dan kerjaan pun tak kunjung reda. Sekarang alhamdulillah udah mayan panas nyentrong tapi gapapalah gw mau inget-inget liburan musim panas taun lalu aja buat hiburan sementara. Sekedar ngebayangin birunya Laut Karibia dan hangatnya pasir Tulum. And oh, those endless margaritas.

Akhirnya jadi juga liburan ke Mexico, cuman seminggu tapinya. Gw bagi tripnya jadi dua: Mexico City dimana kita jalan-jalan dan explore sana-sini dan Tulum dimana kita diem aja di hotel jadi gw ga stress bikin itinerary apapun. Bebaskeun.
Waktu cari-cari hotel, kriteria gw rada berat sih: harus bisa liat laut dari jendela kamar. Karena tujuan gw liburan adalah leyeh-leyeh di kamar tapi sambil ngeliatin laut dan mendengarkan debur ombak. Setelah browsing sana sini, dapet harga promo di Habitas yang konsepnya glamping. Tadinya gw ragu Jesse bakalan betah tinggal di tenda begitu, tapi pas liat berandanya, weiss bungkus. Momen yang membuat gw makin mantap adalah pas liat di instagramnya Paris Hilton. F*ck yeah, I want to stay where Paris Hilton stay!
Dan tentunya kamar kita pake patio yang langsung ngadep laut. Check.

Kita nyampe Tulum kemaleman. Yeah, salahkanlah anak ini yang salah naik bus, bukannya langsung ke Playa de Carmen, tapi malah ke Cancun dulu :D Jadi malem itu kita aklimitisasi sama tinggal di tenda. Alesan sih, karena kan glamping gitu loh. Kamarnya bagus dan luassss, lantainya semacam rumah panggung dengan kayu yang kokoh dan tendanya model British explorer di film-film Africa, lengkap dengan outdoor shower. Alhamdulillah ga ada nyamuk, tapi pas ke wc suka ada gemerisik yang ternyata adalah kadal-kadal kecil mengintip. Ya resiko outdoor shower yaaa…

36187091602_3ee65adbd9_k

Hammock yang selalu jadi spot photo sesyong

Besok paginya baru terasa deh syahdunya alam Tulum. Laut Karibia yang biru dan pasir putih. Pantai di Habitas ini cenderung kecil dan pendek, berombak kecil, tapi ya udahlah ya. Yang penting keliatan dari kamar sendiri. Ada kolam renang sama area hang out juga, yang didominasi pengunjung yang goler-goler sambil mainan gadget. Gw kadang-kadang bergabung disini, tapi kebanyakan di kamar aja kalo ga cebur-ceburan. Walopun gw suka pantai, tapi keknya gen Indonesia gw terlalu kuat sehingga selalu cari tempat teduh.
Habitas sendiri semacam hotel glamping berkonsep modern wellness dengan detail hippie-chic ala-ala Maroko. Tiap pagi ada sesi yoga dan reiki. Restoran dan bar-nya terbuka. Trus semua kamarnya semacam tenda di rumah panggung dengan beranda dan taman sendiri-sendiri. Cuman ada sekitar 30 kamar, dengan hanya 5 kamar yang ngadep laut. Semuanya berada di rimbunnya hutan buatan dan terus terang gw berkali-kali nyasar pas mau balik ke kamar :D

36126022932_10d05b7e2f_k.jpg

Restoran terbuka, ga ada dinding dan menghadap pantai

Sebenernya ga banyak yang diceritain dari liburan kita di Tulum, karena emang ga ngapa2in. Bangun (ga terlalu) pagi, sarapan, bobo siang, gw cebur-ceburan di pantai, baca buku, pina colada, margaritas, on repeat. Gitu aja selama tiga hari. Gw sempet jalan-jalan sekitar hotel, yang mana cukuplah turisti dengan hotel dan tempat nongkrong berselang-seling. Semua nampak punya tema yang sama yaitu hippy spirituality (ini murni istilah ciptaan gw), penuh sama tempat yoga dan meditasi. Setelah ngobrol-ngobrol sama penduduk setempat, awalnya tuh ga ada apa-apa di Tulum selain yoga retreat yang ramenya sebulan sekali. Tapi dari situ mulai menjamur deh tempat-tempat serupa diikuti arus turis dan perkembangan pariwisata.

36218724161_4f31fd3b84_k

Suasana ruin di bagian yang sepi pengunjung

Satu-satunya aktivitas wisata yang kita lakukan adalah sepedaan ke Tulum ruin di siang yang panas. Kebetulan kita bisa pake sepeda hotel, dan Tulum ruin itu hanyalah kurang dari 20 menit gowes. Berangkatlah kita. Puanassss pol, kita berenti dua kali untuk berteduh dan tarik napas. Pas nyampe di Tulum ruin, bujubuneng masyarakat rame amaattt… Udah gitu panaaasss bagaikan Jogja siang bolong gitu deh. Dan tiap area teduh udah pasti dimonopoli sama iguana. Tiap ada tempat duduk di bawah pohon, pastilah disitu bercokol iguana. Yang ada tiap mau foto gw ngibrit ketakutan.
Ruin-nya sebenerna keren sih, lokasinya di pantai yang masya Allah indah banget. Tapi beneran cuman puing-puing, gw ga ngerti apa emang segitu ancurnya atau arsitektur Maya ini model minimalis? Hehe, maafkan ga sempet belajar sejarah, yang ada kita gowes balik ke hotel demi ngadem di bawah AC dan sudah saatnya pinacolada selanjutnya.

36191475256_df90569373_o

Tentunya!

Oh iya, gw sempet beraktivitas paddleboarding di laut. Waktu itu lagi obsesi paddleboarding, jadi pinginnya paddle boarding kemana-mana. Padahal gw cuman pemula dan laut Karibia ombaknya mayan juga ya. Gw berkali-kali kecebur, tapi airnya biru jernih banget, tak apalah basah kuyup sepanjang perjalanan.

Malem terakhir di Habitas ada pertunjukkan musik dimana pengunjung ngampar dan yang main musik mencet-mencet keyboard komputer di tengah-tengah, yang tiada bukan adalah salah satu pemilik hotel. Musiknya fusion irama padang pasir dan dungces-dungces dugem. Awalnya seru sih, tapi terus gw ketiduran (ha!), abis kan monoton gitu dan capek bok abis paddleboarding sesiangan. Karena ga berniat gabung sama crowd yang joged-joged nanggung, akhirnya kita balik ke kamar. Eh ternyata party people masih aja dong jedang-jedung sampe tengah malem. Woy, glamping ini woy, bising banget! Gw sempet kembali ke venue dengan daster dan ala Bu Subangun, mo komplen, tapi ga jadi marah-marah pas ketemu kru Habitas. Setelah tiga hari nginep, kru Habitas ini udah kayak temen sendiri :D Dan mereka minta maaf dengan tulus, bilang bahwa ini keributan ini di luar kuasa, karena teman-teman terdekatnya pemilik hotel yang kepingin party.

35547226473_30ea47b802_k

Suasana dugem yang berawal syahdu dan membuat ngantuk dan berakhir membuat esmosi :D

Besoknya pulang deh, naik bis ke Cancun airport lalu langsung terbang ke New York. Sampe sekarang gw sama Jesse masih terkesan sama konsep lansekap Habitas, ramahnya kru yang selalu siap siaga bantuin kita (alias dikit-dikit nawarin pinacolada) dan enaknya makanan di Habitas. Yang jadi perbincangan adalah konsep hippie-chic atau apalah yang menurut gw cuman jargon semata membalut hotel yang pada intinya adalah bisnis. Pengunjung Habitas kesini ya buat liburan glamour dan party, bukan buat jadi dharma junkie. Tapi meskipun begitu gw ga kapok dateng ke Tulum lagi. Sayangnya akhir-akhir ini banyak berita kriminal dari Tulum. Semoga segera aman tentram nyaman kembali ya Lum, eike ga menolak untuk kembali loooh…

35547320863_c042c0dd3a_k

The lucky 5!

36160355201_bde6800c32_k

Tempat nongkrong bersama sosialita lainnya.

36218723011_f29217a0d3_k

Tuh Iguana juga maunya di spot-spot teduh aja.

35547235693_42f859565d_k

Jemuran yang dikurasi supaya instagrammable.

36292128545_0fdd5f8758_k

Karpetnya baguuuss… (kukunya kagak :( )

35520166154_f8c511a514_k

Bacaan yang immersive.

36160362221_809c5e48f5_k.jpg

Outdoor shower. And again, jemuran :P

36187093882_872eea2060_k