Tarawih

granada
Mumpung menyambut bulan suci Ramadhan, mau berbagi pengalaman tarawih ah. Disclaimer: tulisan ini dibuat tanpa ada niatan untuk pamer-pamer ibadah atau riya jenaka.

Jadi ya, salah satu kegiatan favorit di bulan puasa adalah: tarawih. Yap. Ritual ini terbentuk karena semasa sekolah dulu diwajibkan datang ke mesjid untuk mencatat ceramah tarawih. Awalnya sih males, tapi entah mulai umur berapa, gw malah rajin ke mesjid buat tarawih. Mungkin karena kalo Ramadhan gw suka sholat Isya tepat waktu lalu tarawih, abis itu bisa leyeh-leyeh. Sedangkan kalau ga ke mesjid, sholat Isya-nya suka ditunda sampe ngantuk-ngantuk kemudian bablas.

Episode Bandung, Jakarta, Banda Aceh

Salah satu masa tarawih paling berkesan adalah waktu kelas 3 SMP. Waktu itu gw selalu janjian sama Lida, tetangga seumuran, dan kita akan tarawih diselingi curhat dan tertawa-tawa. Inget deh, waktu itu Lida ngecengin salah satu cowok blok R, dan suatu hari oknum terkeceng muncullah di mesjid. Itu mah yah, sepanjang tarawih kita berdua senyum-senyum dan lalu pulang sambil ngakak-ngakak. Apakah kita ngobrol atau berusaha deketin si cowok? Tentu tidak. Dasar abegong.
Bertahun-tahun setelahnya gw lebih sering tarawih sendiri. Susah loh nyari teman tarawih itu. Tapi gw selalu berusaha tarawih kalau buka puasa di rumah. Mesjid di dekat rumah itu cuman 5 menit jalan kaki. Tarawihnya 8 rakaat lalu sholat witir 3 rakaat, cukup singkat dan ceramahnya pun ga pernah panjang-panjang. Seringkali jam 8.30 gw sudah melangkah ringan menuju ke rumah.
Gw sangat menikmati ritual ini, bagaikan me-time, bisa bengong sendirian (di sela-sela berdoa) jalan ke mesjid, lalu cari-cari spot yang enak. Gw kurang bergaul di kompleks perumahan, jadi wajah-wajah yang gw temui di mesjid Al Wahab ini cukup asing. Lalu gw, baca buku! Yup, perbuatan yang seringkali dikutuk orang itu. Ke mesjid kok malah baca buku. Tapi kan daripada bengong nungguin ceramah mulai, mending kita baca buku, ya ga? Begitu ceramah mulai, gw pun biasanya masih baca buku. Hihihi… Maafkan ya bapak-bapak penceramah yang budiman, gw bukannya ga menghargai ceramah bapak, tapi terus terang ceramah sebelum shalat tarawih itu kadang membosankan. Temanya diulang-ulang setiap tahunnya. Paling sering sih keutamaan bulan Ramadhan, Nuzulul Qur’an sama malam lailatul qadr. Ituuu terus dari tahun ke tahun. Ya bisa dimaklumi sih, namanya juga mesjid kecil.
Saat tinggal di Banda Aceh, entah kenapa gw malah ga pernah tarawih. Kabarnya sih keder gara-gara kebanyakan mesjid disana menganut 20 rakaat. Padahal kalo dipikir-pikir, coba aja gitu kenapa ya.
Lalu di Jakarta, gw beberapa kali tarawih di mesjid Wisma Al-Diron, tapi sisanya gw, ehm, pacaran.

Episode Belanda

Dan, tibalah saatnya mengecap tinggal di luar negeri. Enschede, kota kecil di Belanda yg manis, punya beberapa mesjid. Tetangga dorm gw akan menghabiskan malam-malamnya di mesjid Maroko, dan baru pulang setelah shubuh menjelang. Gw? Buka puasa minum bir lalu tewas. Ya tahun pertama, gw memang mahasiswa yang party abes. Haha. Tahun kedua, tetangga gw, alih-alih rajin ke mesjid Maroko, lalu mengorganisir sholat tarawih di common room. Ini menyenangkan sekali, mahasiswa muslim akan berkumpul dan kita tarawih 11 rakaat, witir included. Seusai tarawih, kita akan bergantian membaca beberapa ayat Al-Quran dan tafsirnya. Walaupun tidak setiap malam tarawih ini hadir karena bentrok jadwal ujian, tapi gw akan dengan gembira mengayuh sepeda membelah dinginnya malam musim gugur Enschede. Stt, disini pun tetangga soleh itu ketemu jodohnya :)

Episode Jakarta, part-2

Kembali ke Jakarta, dan bermukim di Kebon Sirih, lagi-lagi gw beruntung dengan mesjid yang letaknya persis di depan kosan. Kalau kayak gini, mau berdalih melewatkan tarawih gimana? Tarawihnya pun standar saja, dan cukup singkat. Asiknya lagi, ceramahnya cukup menarik dan si mesjid kadang mengundang penceramah terkenal. Kadang seselesainya tarawih, gw duduk-duduk di pekarangan mesjid sambil memandang Jakarta skyline. Letak mesjid yang di lantai agak tinggi, dan ada kubah berbentuk pyramid membuat gw sering berkhayal sedang di Paris. Bwahaha, halu abis!

Episode New York

Di New York, terus terang gw jarang tarawih di mesjid. Nggg, puasa aja kedodoran yah. Waktu tinggal di midtown, gw tarawih sendiri saja karena ga ada mesjid yg dekat. Nah yang seru waktu tinggal di East Village, gw beruntung Mesjid Madina cuman berjarak satu blok dari apartemen. Pas di tikungan, sebelahan sama sekolah, berderet dengan bar dan thrift store. Oh how I love this small mosque. Rendah hati dan berfungsi dengan manis. Mengingat kebanyakan orang datang ke East Village buat maksiat :) Kalo lagi niat tarawih, gw dateng sekitar jam 10.15pm waktu Isya. Sholat Isya berjamaah, diselingi ceramah bentar yang gw sama sekali ga ngerti apaan karena bahasa Arab. Abis itu Tarawih deh, 23 rakaat aja, dan baru selesai lepas jam 11.30. Agak pe-er sih buat mbak-mbak karyawati yang besoknya masih harus macul. Dan pulangnya ga mampir bar kok :)
Orang-orang di mesjid Madina ini didominasi warga Turki dan Afrika dengan mukena/abaya warna-warni. Mereka ramah-ramah dan selalu menyambut gw dengan terbuka. Lalu ujung2nya nanya “Welkom, Sis. Mukenanya bagus banget, beli dimana?” Nyaris gw open PO saat itu juga.
Di apartemen yang sekarang mesjid terdekat sekitar 3-4 blok, tapi Ramadhan kmaren alergi/sinus gw kambuh jadi gw ga sempat mencoba. Semoga deh Ramadhan kali ini kacumponan ketemu tetangga muslim. Apalagi Atlantic Avenue terkenal dengan Syrian bakery, restoran Yemen dan toko Turkey. Pasti ada tajil gratis, enak-enak :D

Selamat menjalankan ibadah puasa ya. Semoga hati kita iklash dan Ramadhan, as always, membuat kita ingat kembali akan esensi kita sebagai muslim :)

Bumble and Bumble, potong rambut gratis dan Hairstory

33338546540_668daf509a_o

Aneka produk Bumble and Bumble

Mulai dari winter tahun ini gw terdaftar di Bumble and Bumble Model project. Bumble and Bumble adalah hair products line yang memproduksi berbagai shampoo, conditioner, ratusan spray-sprayan, gel, cat rambut dan lain-lain. Apapun masalah rambut anda, Bumble and Bumble punya solusinya. Rambut kusam, kusut, tipis, keriting, dll, ada semua produknya. Gw udah sering liat di supermarket sih, tapi ga pernah beli, rada mahal uy. Pertama kali liat semua produknya dijembrengin di studio mereka, gw takjub. 

Bumble and Bumble juga punya salon dan university, dimana para ahli cukur rambut dan kapster belajar dan bereksperimen demi rambut umat manusia yang lebih sejahtera. Karena itulah ada model project, jadi para ahli cukur rambut bisa latihan langsung dengan rambut asli sementara para model dapet potong rambut gratis. Udah ketebak kan niat gw ikutan? Hihi..

Gw baru potong rambut di model project ini sekali. Jesse dua kali. Dan pengalamannya cukup mengesankan. Yaiyalah gratis potong rambut cuuyyy… Awalnya kita ngantri buat model assessment, dimana rambut kita ditelaah terus ada wawancara singkat tentang model rambut yang cocok. Ga bisa minta potong rambut macem-macem sesuka hati kita, cuman bisa milih salah satu model. Model rambutnya udah ada sekitar 5 pilihan buat cewek dan 3 pilihan buat cowok. Waktu pertama kali, gw pilih model Razor Bob, yaitu semacam rambut bob masa kini dengan banyak layer tapi ga pendek-pendek amat. Jadi emang pilihannya itu loh, bukannya ngikutin Dian Sastro. Abis itu milih janjian hari apa, isi form dsb. Semua janji ini di-follow-up lagi lewat e-mail, dst, dst.

33682201306_e34b26e4ed_o

Keceh bak Dian Sastro kaaannn

Hari H gw dateng kesana, ada sekitar 20 orang model dan 20 orang hairdresser. Gw ga ngerti metode pemilihannya apa, tau2 gw berpasangan dengan mbak2 asal Syracus yang lagi belajar model razor bob. Lalu mulai deh acara potong rambut. Cukup lama juga, sekitar 2 jam, karena namanya juga orang lagi belajar ya, para murid Bumble and Bumble ini kadang berenti buat dengerin instruksi. Atau kadang mereka ngumpul di satu model untuk ngeliatin prosesnya. Selesai cukur, rambut kita ditata sederhana menggunakan produk Bumble and Bumble. Gw keluar paling pertama. Mungkin karena mbak-mbaknya canggih, rambut gw sedikit dan salah satu kebelet pipis :)

33338543970_2925ff5b71_o

Hari berikutnya rambut tetap keren, ga lepek. Belum ganti baju juga :D

Hepi karena rambut gw jadi keren, gratis dan gw jadi tau untuk rambut tipis lepek gw ini ada surf texturizer yang bisa bikin rambut gw ngembang bagaikan selesai mantai. Gw ga nyoba produk lainnya karena udah cocok pas berjodoh dengan surf line.

Besoknya gw jadi penasaran dengan Bumble and Bumble dan mulai browsing sana-sini, dari mulai nontonin tutorial foam spray, menata rambut ala ratu laut selatan sampe ulasan Bumbe and Bumble dari berbagai majalah kecantikan. Sampailah pada halaman pendiri Bumble and Bumble, Michael Gordon, yang dalam perjalanan hidupnya sempat menyepi untuk jadi yogi, dan semenjak akhir tahun lalu punya hair line baruApa?! Ini Bumble and Bumble udah sukses begini terus dia bikin lagi Hairstory?

Baca-baca Hairstory gw beneran terkagum-kagum sama Michael Gordon. Selain dia juga om-om ganteng gitu ya. Tapi dari Bumble and Bumble yang sejembrengan sampe tinggal 4 produk hairstory: WOW. Dan sebagai minimalist wannabe, gw sangat setuju sama filosofinya. Kita sebenernya ga butuh banyak produk. Penuhnya rak meja rias gw adalah buah dari konsumerisme dan gw yang kurang mengerti diri sendiri. Ha!

hairstory

Kini pilihannya hanya 4 saja: shampoo, texturizer, hair spray, hair balm. Beres deh.

Of korrss gw langsung ngiler liat shampoo dan texturizer Hairstory. Kemasannya aja minimalis manis begitu. Tapi mayan mahal cin, $40 buat satu botol, bergidik pas bacanya. Dan gw ga pingin ketergantungan sama produk ini. Prinsip gw urusan kulit dan rambut ga berubah dari dulu: jadilah pecun mure, cari produk murah yang tersedia di supermarket terdekat. Tapi oh, ulasan Hairstory ini menjanjikan banget sih. Siapa juga yang ga mau rambut keren dan perawatan simpel, yekan?

Tapi akhirnya gw ga jadi beli. Belum. Gw masih skeptis, ini jangan-jangan cuman tren kecantikan berikutnya. Lagipula, rambut gw rontok banget pas Oktober kmaren, dan gw baru saja sukses memulihkan dengan ganti shampo, conditioner, dsb. Masih agak takut nyoba produk baru. Tapi liat nanti deh kalo shampo yang ini abis, mungkin gw lirik Hairstory. Oh iya, gw juga pada jamannya pernah nyoba gerakan no-poo dll, tapi ga cocok, jadi gw balik lagi ke rejim cuci rambut pada umumnya.

Eh gw nulis panjang begini bukan bermaksud promosi Bumble and Bumble atau Hairstory ya. Justru di titik ini gw kepikiran dengan berbagai rejim cuci rambut dan cuci muka yang panjang dan melelahkan. Lagi-lagi, tanyakanlah pada diri sendiri? Apakah perlu ya segala jenis conditioner itu? Kalo misalnya waktu shampoo-an berkurang 5 menit tiap hari, mayan kan bisa tidur lebih lama.

Day 11: Berteman dengan diri sendiri

sendiriWhat’s one thing that you would never change about myself?

Gw tumbuh dari remaja yang insecure, kurang percaya diri dan kesepian. Pada akhirnya tiga hal ini sedikit demi sedikit bisa gw atasi, tapi soal kesepian ini cukup parah. Gw jadi sering sampai hampir selalu nongkrong bareng temen-temen. Kemana-mana pun selalu babarengan. Entah semenjak kapan gw takut akan kesendirian, padahal waktu SMP gw anteng aja di kamar.
Pacaran pertama gw cukup kacau. Walaupun awalnya indah seperti pacaran pada umumnya, ujung-ujungnya gw jadi tergantung sama pacar gw. Apa-apa minta ditemenin, minta dibantuin ini itu. Kalau gw sedih, gw menyalahkan si pacar karena dia ga ada di samping gw. Tinggal lama di Bandung juga ga membantu karena di kota kecil ini gw banyak teman, dengan gampang janjian sana-sini.

Flash forward ke diri gw sekarang yang tinggal di New York, jauh dari keluarga dan kebanyakan teman. Hari Rabu kemarin gw nonton Tennis (nama band, bukan olahraga) di Bowery Ballroom, sendirian. Jesse lagi sibuk dan dia emang ga suka Tennis walaupun gw cekokin lagu Coconut berulang kali. Apakah gw sedih? Ga tuh. Apakah gw deg-degan pergi ke bar sendirian? Malah seneng tuh. Sesudahnya gw pulang ke rumah, lalu baca buku sampai tuntas sambil ngelonin kucing.
Jangan tanya betapa senangnya gw jalan-jalan sendiri. 3 hari luntang-lantung sendiri di San Diego selesai workshop? Dengan senang hati. Menghabiskan waktu sendiri di Rome, foto-foto sambil tersesat di gang-gang kecil, oh it was a blast! Duduk sendirian di random bar di Kuopio, ga masalah. 12 jam di pesawat dan 6 jam transit? Asik banget bisa ngapain aja semau gw :D
Gw sangat nyaman sendirian, dan ga ingin menukar teman dalam diri ini dengan apapun. Gw jadi ga clingy ke teman dan pasangan gw, sekaligus jarang menyesal karena melewatkan banyak hal seru cuman karena ga ada temen. Bukan berarti gw asosial dan ga pingin ketemu orang lain. Udah berkali-kali ambil tes iseng ekstrovert vs introvert, dan hasilnya selalu seimbang cenderung ekstovert. Entah tes beginian bener apa ga ya. Tapi yang jelas gw menikmati ngobrol ramean, tapi juga ga sedih kalo semua orang udah pulang.
Tadinya gw kira ini bagian dari menua. Halah. Tapi gw rasa ini bagian mencari kebahagiaan dari hal-hal kecil, termasuk menikmati waktu sendirian. Tsah, jadi filosofis kan. Salah satu momen belajarnya adalah waktu gw kos di Tebet lalu pacar gw pada masanya gagal kencan. Gw menghabiskan hari minggu dengan makan mie ayam Yunus, jalan-jalan di pasar Tebet kemudian nonton berbagai DVD sendirian. Di ujung hari gw merasa, seneng juga kok sendirian. Bisa baca buku, bisa melakukan banyak hal yang selama ini pingin gw lakuin tapi ga sempet.

Tapi sebenernya ya, kalo sendirian lalu ada yang merampas kindle atau buku gw, nah itu gw bakalan nangis :D

Agenda tahun baru

Selamat Tahun Baru semuanya!!!
— yak telat 20 hari aja —

Semoga tahun barunya seru, ga masalah mau liat kembang api, makan-makan, minum-minum, ngumpul-ngumpul, sendirian atau tidur aja, yang penting disinilah kita sekarang, tahun yang baru. Semoga semangat baru dan lebih positif menyongsong hari-hari di tahun ini.

Beberapa hari belakangan ini gw rajin bacain catatan tahun baru orang-orang, dan juga nulis punya sendiri. Udah jadi kebiasaan gw nulis rada panjang tiap akhir tahun. Tahun ini agak lama karena susah banget ngumpulin mood-nya. Ngg… Sebenernya karena hangover :P
Tahun 2016 adalah tahun yang aneh. Seperti pada ga sinkron gitu, banyak kejadian yang nyesekkin hati. Gw merasa baik-baik saja tapi ga baik-baik juga, pokoknya lieurlah. Bingung pun, apa ya yang bisa direnungkan? Resolusi? Resolusi apa yah?
Duluuuu, gw rajin bikin resolusi tiap taun. Pernah tuh dari 10 resolusi, tercapai 8 di antaranya. Canggih kan kemampuan resolusi ini. Tapi terus gw antara mau ga mau bikin resolusi-resolusian ini. Abis gw agak ambisieus, pingin semua resolusi terpenuhi.
Tahun 2015, di agenda gw ada halaman tempat gw nyatet berbagai skill atau hal-hal yang pingin gw pelajari. Kebanyakan ada hubungannya sama kerjaan sih. Tengah tahun gw cek lagi apa aja yang udah berhasil gw pelajari, mana yang masih relevan dan apa yang mau gw tambah. Terus gw mendapat aha momen, daripada resolusi mendingan yang kayak gini. Kongkrit gitu, tujuannya apa dan aksinya apa. Alias kebanyakan utek-utekan workframe, strategic objectives sampe action plan.Belajar sesuatu yang baru maupun mendalami level master dari skill sebelumnya, keduanya menyenangkan. Sebagai bukti bahwa kita niat berkembang.

Berikut resolusi belajar gw tahun lalu. Sengaja gw bagi jadi 3 kategori: profesional, yang seru-seru alias ga ada kaitannya sama urusan kantor dan agenda work-out. Pinginnya sih hidup seimbang, antara kerjaan, sehat dan tetap bisa senang-senang. Ga semuanya kesampean, tapi ada beberapa yang membuat 2016 gw cukup mengesankan.

2016resolusyiongTahun 2016 gw ambil kelas the Feeling of a Design dan ohmaygat, gw suka banget kelasnya. (Nanti mau nulis post sendiri tentang ini). Udah lama gw ga duduk di kelas dengan mata berbinar-binar, meluangkan waktu untuk utek-utekan ngerjain pe-er dan dengan senang hati ngasih komentar ke tugas-tugas teman. Dalam waktu 3 bulan rasanya kemampuan gw berpikir secara desain meningkat pesat, gw lebih bisa mengevaluasi desain dan banyak ide-ide baru.
Belajar segala macem yang berurusan dengan digital seperti UI UX udah mayan sih, tapi baru sebatas melahap buku-buku UI UX doang. Gw juga ga banyak proyek UI UX tahun ini selain yang berkaitan dengan kelas desain. Yang paling ga ada pengejewantahannya yaitu belajar javascript, phyton, D3 dan segala rupa per-coding-an. Nampaknya gw butuh bootcamp untuk belajar yang satu itu. Handover ke taun 2017 deh :)

Sisi kesehatan, belajar manjat dindingnya lapur karena begitu musim semi dan musim panas datang, mana mau gw menghabiskan waktu di climbing gym :D Tapi mayan deh, seenggaknya gw nyoba sekali dan gw suka. Handover ke tahun 2017 juga :)
Sisi lain, kemampuan lari gw mayan meningkat. Kalo taun 2015 masih 5K aja melulu, di tahun 2016 gw lari 10k untuk pertama kali dan pas summer gw sempet lari kenceng banget ngalahin Usain Bolt #halu.

30671433073_48222987ef_b

Pinacolada nendang yang membuat gw tidur siang panjang di hari minggu. Yang bikin siapa, yang mabuk siapa.

Urusan hura-hura agak keteteran. Hahaha… Gw ga jadi ambil kursus bartender, tapi demi pengiritan di akhir tahun gw sering bikin cocktail sendiri. Pinacolada gw maknyus!
Urusan musik juga ampun deh, susah banget termotivasi untuk belajar musik secara serius. Rocksmith terbengkalai, dan main drum cuman sekali. Bahkan setelah dirayu-rayu Jesse untuk main drum, gw ga terpicu untuk main musik. Kenapa susah sekali ya. Padahal setiap abis main musik gw hepi. Entahlah mau di handover ke taun 2017 apa enggak mengingat gw susah banget termotivasi urusan yang satu ini.

Hal lain yang membanggakan adalah, gw tamatin 35 buku di tahun 2016. Dari target 2 buku per bulan lalu karena baca buku menyenangkan dan kemampuan membaca gw meningkat pesat, jadi deh 35 buku di tahun 2016. Musik 2016 boleh aja kurang cetar membahana (mana album Haim wooyyy), tapi soal literasi ada The Vegetarian dan Raden Mandasia yang membuat tahun 2016 gw ga bapuk-bapuk amat.

Biasanya sih gw ga langsung menyusun resolusi belajar tahun baru karena harus sembuh dulu dari hangover :P Gw masih pikir-pikir soal kursus yang mau gw ambil, menyesuaikan sama urusan kantor. Biasanya pas Januari ada workplan meeting dan gw bisa ngira-ngira mau belajar apa yang bisa sejalan dengan program kantor. Untuk urusan hura-hura juga, gw biasanya rada plin-plan. Mau maksimal di urusan bar, apa seni, apa musik, apa molor aja yang kenceng ya?

Hal lain yang pingin gw tambahin di tahun 2017 adalah, gw pingin kembali lagi berkembang secara spiritual. Tahun lalu soal ini kedodoran banget deh, walhasil di akhir 2016 gw sedikit manyun. Mungkin gw akan baca lebih banyak buku OSHO, atau ambil kelas di Three Jewels, rajin meditasi, tadarus tarawih atau apalah gunanya. Malah Bimbo. Apapun yang penting lebih tune in sama alam semesta. *brb bakar menyan

Jadi begitulah. Mari songsong 2017! Salam pembangunan!

Perang status

Gw beneran capek dengan segala sepak terjang pilkada dan pasukan nasi bungkus ini. Energinya negatif, dan capek bos diskusi sama yang nyolot dan ga pake akal sehat. Capek menghadapi banyaknya berita-berita hoax, sumber ga jelas, sampe nge-bully orang yang ga sepaham dengan kita. Menurut gw ini semua udah sangat keterlaluan. Semakin lama semakin ga jelas apa sih yang diperangi?

Dan karena gw belakangan baca beberapa buku, terus merasa semua ini sebenernya sama aja sih. Naon deui sama aja. Maksudnya ada benang merahnya dan gw jadi kepikiran. Buku yang pertama karangan Reza Aslan.

Aslan writes: “In the end, there is only one way to win a cosmic war: refuse to fight in it.”

Apa itu cosmic war?

cosmicwar

Dapat dipercaya kan? Pake background sunset magis dan menyaratkan kekuasaan Tuhan gitu..

Jadi gw ga mau ikut-ikutan perang. Juga ga akan posting-posting ngajak berantem lagi. Mungkin kalo ga diladenin bakalan capek sendiri. Khususnya untuk sosial media ya.

Buat giatnya postingan wasap, ya bales seperlunya aja. Ga usah terprovokasi. Tapi karena belakangan gw banyak pikiran dan komen segala macem, kalo menurut gw tulisan itu ga sesuai dengan pikiran gw, ya bolehlah gw tulis-tulis atau ngomong-ngomong sedikit. Kalau sarkas dan nyinyir, maafkan ya, masih belajar untuk santun.

Kemarin kan dengerin wawancara Jesse dengan Arun Kundnani, professor yang nulis buku tentang terorisme. Ada satu kalimat doi yang membekas sekali buat gw. Islam itu sekarang ga punya pemimpin semacam Pope. Nabi Muhammad sudah almarhum, dan Islam yang disiarkan melalui Nabi junjungan kita itu perlahan berubah bentuk. Sekarang, terserah muslim sendiri mau menjalankan Islam seperti apa. Ini mungkin terdengar radikal, tapi kebebasan dalam menjalankan ibadah agama ini membuat gw semakin cinta Islam. Isn’t it so beautiful and liberating? Isn’t it sooo profound? Tentunya bukannya kumaha aink juga sih, manusia kan diberi kemampuan berpikir. Jadi sebenernya banyak jalan untuk menegakkan ajaran Islam, dan itu terserah masing-masing individu. Bukannya waddehel dengan ulama-ulama, ya kita dengerinlah, tapi ya ga mentah-mentah kita telan, oh kata ustadz harus begini, kata ustadz harus begitu. Bahasa Perancisnya tuh konon tabayyun. Toh kita belajar, berpikir dan pada akhirnya kita sendiri yang akan mempertanggung-jawabkan perbuatan kita. Bukan ustadz-ustadz yang sering kita kutif huruf araf dan tulisan miringnya itu.

Ini sungguhlah sejalan dengan buku lain yang gw baca, yaitu Living on Your Own Terms-nya OSHO. Tulisan dan ajaran beliau merubah banyak sekali pandangan gw terhadap dunia ini. Gw rasa sih lebih baik ya, cenderung new age reform. Halah, naon ateuh. Eniwei, di Living on Your Own Terms itu OSHO mengajarkan untuk menjadi rebel. Rebel yang dia maksud bukan bertindak anarkis dan menentang segala peraturan dan kezaliman. Rebel disini malah menjadi seorang yang memeriahkan hidup. Berbuat baik dan bersenang-senang. Menikmati hidup dengan cara kita. Kalau semakin banyak orang yang seperti ini, politikus dengan ideologi-ideologinya itu akan susah mempengaruhi banyak orang. Agak susah sih mengerti esensinya kalau cuman gw jelasin lewat satu paragaf ini. Tapi intinya lebih baik kita hepi-hepi dan menyiarkan kebahagiaan ini. Daripada sibuk sebel sana sini, yekan?

The first thing: The rebel does not believe in anything except his own experience – OSHO

Jangan lupa tune in setiap Rabu, jam 6.30 pm EST (= jam 6.30 pagi WIB), Jesse jadi host acara Trump Watch di wbai.org atau 99.5FM, disiarkan dari pemancar Empire State Building, sodara-sodaraaa… #ujung2nyapromosi

Dan nantikanlah proyek rebel, disruptif dan anarkis dari gw selanjutnya ;)