Imposter sindrom

Sebulan ini gw sibuk banget nyiapin berbagai produk visual untuk acara kantor. Salah satu produk yang gw bikin adalah branding dan branding guide, dan alhamdulillah mendapat sambutan hangat dari berbagai pihak. Hore!

Memang sih, hanyalah sepercik komen dari beberapa kolega, tapi gw seneng banget. Dan walopun sibuk luar biasa, gw mengamati secara mental gw cukup kalem ngerjain semuanya untuk event ini. Yang membuat gw merasa… wow, gw tumbuh dan berkembang!

Dulu tiap ada proyek atau tawaran kerjasama, deg-degan duluan, takut hasilnya jelek dan pas ngerjainnya sering menghadapi jalan buntu. Sekarang walopun ga tau juga hasilnya akan gimana, tapi gw dengan senang hati ngasih pendapat dan bisa ngasih estimasi, oh ini perlu waktu sekian lama dan harus hire sekian banyak orang dengan spek gini-gini.

Dan saat ngerjain pun pelan-pelan eksplor sana-sini. Kalo mentok soal teknis lalu liat-liat youtube. Kalo mentok ide, coret-coret sejenak. Kalopun hasilnya ga sesuai yang gw inginkan, ya kita lempar saja dulu, kadang didiemin beberapa saat, kadang diinepin, kadang tunggu aja masukan dari orang lain.

Semakin percaya diri, semakin gapapa juga kalo ga bisa. Tinggal bilang, duh gw ga bisa bagian ini, atau waktunya ga cukup buat eksekusi.

Dan menurut gw, perkembangan kita mengelola perspektif ini sangatlah ngaruh ke hasil kerja dan kondisi kerja. Sejalan dengan keterampilan teknis, perkara kita mengelola pikiran dan mental saat ngerjain proyek desain tuh penting banget.

Walopun gw sangat cinta dunia grafik desain dan alhamdulillah banget bisa berkecimpung di dunia ini dengan kondisi sekarang, sejujurnya gw tumbuh dengan ketidakpercayaan diri bahwa gw bisa jadi grafik desainer. Buat Dita umur 18 taun, grafik desainer itu bagaikan dewa yang keren, dan apalah gw cuma penguin yupi yang berkhayal bikin ini itu. Bahkan saat gw dapet berbagai proyek grafik di awal karir pun, gw bilang sanggup tapi ketar-ketir dan seringkali di tengah jalan gw merasa, gosh ini semua butut sekali. Apalagi gw ga pernah mengenyam sekolah grafik desain secara formal. Imposter sindrom gw parah sekali, gw ga pernah berani bikin portfolio.

Di tengah perjalanan karir, saat ngerjain proyek desain, sambil deg-degan gw babacaan “You can do this, you can do this, come on Dita, you can do this..” Beneran loh ga bo’ong, ada gremlin di kepala gw yang terus-terusan bilang “Katro banget sih desain lo.” Dan kalo ada yang muji karya gw, yang pertama kepikiran adalah “Ah basa-basi kali ya, yang penting kerjaan kelar.”

Jadi saat gw sadar, bahwa branding yang gw bikin memang keren dan gw memang cakap di bidang grafik desain ini, momen itu gw rasanya pingin tebar-tebar konfetti ke diri sendiri.

Congrats, Dita! And buckle up, there are more things to learn here! << Lalu si Virgo kembali menyabotase.

Kamu pernah ngalamin imposter sindrom ga? Gimana pengalaman kamu?

Iklan

Rindu rumah

Hari ini capek banget karena udah berhari-hari ngerjain laporan banyak banget.

Lalu terus pingin comfort food indomie telor, sesimpel itu. Tapi stok indomie kosong. Emang sengaja lama ga nyetok sih. Karena merasa, di depan apartemen ada minimart Jepang yang juga jualan mie ramen segar dan gw lagi hobi bikin peanut butter spicy noodle pake mie Taiwan. Ga ada yang bisa gantiin mie instan Indonesia, itu benar. Dan rasanya ga pernah sengidam sekarang.

Kangen rumah atau homesick itu seperti itu ya. Bahkan di tengah-tengah hiruk pikuk kehidupan di New York, saat life is pretty good here, ada setitik perasaan, duh pingin itu ya. Dan kadang ngidamnya tuh yang banget-banget. Diajakkin ke resto Thailand atau segala macem sajian szechuan, tetep ya, bukan ini yang aku mauuuu… lalu tebalikkin meja. Ya nggak juga sih, drunken noodle-nya tetap gw makan karena doyan. Tapi teuteup ada dahaga yang tak terpuaskan.

Buat gw, biasanya kalo lagi capek banget, maka gw akan ngidam makanan yang entah kenapa tiba-tiba kepikiran. Kapan tuh, saat capek laporan gelombang pertama, gw ngidam roti coklat. Sesimpel roti lembut dengan coklat belepotan yang tumpah. *cue jingle sari rasa roti sari rasa* Padahal kalo dibandingin kroasong Bien Cuit yang coklatnya berlimpah, ga ada apa-apanya. Pernah juga lagi siap-siap mau tidur, agak telat karena kerjaan molor cukup lama, tiba-tiba kepikiran momogi. Random banget.

Mungkin karena kalo lagi capek itu butuh sesuatu yang nyaman ya. Dan kalo lagi capek banget, kebutuhannya itu seprimal rindu kraus-kraus msg jajanan masa kecil.

Rindu rumah-mu biasanya karena apa sih? Trus makanan atau minuman apa yang sering dirinduin?

Perempuan dan Peta

“Aduh nyasar, maap gw kan perempuan, jadi ga bisa baca peta.”

Gw selalu inget komentar temen deket gw, Niken, “Ya itu sih elu aja kali. Gw bisa baca peta. Si Dita malah kerjaannya bikin peta.”

Hihihi… Tentunya, gw sangat bangga berkarir di bidang ini. Karena kalo ketemu orang baru, jawaban gw yang “Gw bikin-bikin peta,” selalu mendapat reaksi lebih antusias daripada profesi gw yang lainnya sebagai grafik desainer. Karena mayoritas semua orang suka peta!

Gw ga pernah bercita-cita jadi pembuat peta. Waktu gw kecil belum ada Dora the Explorer, cuy. Film Unyil jalannya satu doang, hilir mudik dari ujung ke ujung, udah gitu aja. Tapi alhamdulillah gw dianugerahi bakat matematika, curiga sih keturunan nyokap gw. Pas gw liat rapot SMP beliau, widih nilai matematikanya 9 semua, cadassss. Anyway, salah satu minat dan bakat gw yang lain adalah di bidang visual. Matematika + visual = Peta banget! Dengan dua senjata ini, gw sedikit demi sedikit belajar GIS pas kuliah S1. Eh keterusan buat kerjaan pas lulus. Eh masih laku di organisasi lain. Sampai akhirnya gw ambil S2 pun pemetaan. 

Kalau dibilang dunia perpetaan didominasi laki-laki, errr… Iya juga sih. Tapi dunia mana sih yang ga didominasi laki-laki? *smirk* Menurut gw sih, ini masalah kesempatan aja. Yang jelas, dari pengalaman gw, perempuan-perempuan ini ahli peta yang jago banget cuy. Di awal karir gw, pernah tim perpetaan gw empat orang, dengan tiga orang perempuan. Salah satunya, mpok Nova (kami sangat respek jadi saling memanggil dengan mpok), bahkan memetakan site plan rumah pengungsi, berhari-hari kerja di lapangan sampe item banget. Eh gw juga ding, waktu itu banyak kerja di lapangan sampe item banget. Dan kami tetap manis tentunyaaaa.

Beberapa tahun belakangan ini gw lebih banyak berkecimpung di grafik desain dan semakin sedikit bikin peta. Tapi semenjak pandemik, gw diajak ikutan Missing Maps lagi. Kali ini dengan peran-peran lain seperti, hosting maphaton dan semakin banyak utek-utekan sama peta juga. Lalu di Hari Perempuan Internasional ini kami bikin maphaton dengan host mayoritas perempuan. Senang rasanya bisa jadi bagian dari perempuan-perempuan hebat ini.

Happy International Women’s Day!

Perempuan bisa baca peta, perempuan bisa jagoan bikin peta :)  

P.S: Maphaton = Map + marathon, intinya mah bikin peta babarengan gitu. Ada juga acara kita Mappy Hour, alias Happy Hour sambil bikin peta.

Mami

Salah satu yang berkesan dari mudik kemarin adalah gw yang berusaha meluangkan waktu untuk ngobrol dengan Mami. Mami ini adalah nenek dari pihak ibu, ibunya nyokap gw, umurnya sudah 92 tahun kalo ga salah. Kalo ditanya langsung pun beliau pasti jawab udah ga inget, udah ketuaan, katanya sambil senyum-senyum. Dan gw merasa sangat menyesal ga ngobrol banyak dari dulu. Pastinya banyak cerita dan wisdom yang bisa dipelajari dari Mami.

Senangnya bisa peluk Mami setelah hasil swab test negatif

Nama asli Mami adalah Norma. Tapi semua orang, dari mulai anak, cucu, cicit, adik, kakak dan sebagainya, memanggilnya Mami. Asalnya dari Rengat, kota kecil di Riau daratan, dan rumah Mami tepat di tepian sungai Indragiri. Gw tiga kali mengunjungi kota kecil ini. Aseli ga ada apa-apaan, semua orang adalah keluarga, semua orang kenal semua orang. Seingat gw, ada satu pasar dan ada beberapa restoran peranakan yang kwetiawnya enak banget. Terakhir kali berkunjung kesini tahun 1995, 25 tahun yang lalu. Entah sekarang wujud Rengat sudah seperti apa.

Anak Mami ada 7, semuanya merantau dari Rengat. Paling dekat adalah Oom gw yang tinggal di Pekanbaru, paling jauh ada yang kerja di kapal dan berlayar keliling dunia. Mayoritas tinggal di Jakarta dan Bandung. Ga tanggung-tanggung, ada yang sejak kelas 2 SD sudah dikirim ke Bandung, yaitu nyokap gw :D Setelah Mami mengirimkan semua anak-anaknya untuk sekolah dan berkarya di kota besar, Mami lalu mengangkat 2 anak lagi yang kemudian dia kuliahkan di Jogja. Gaes, kurang kuat bagaimana lagi Mami ini, beliau membesarkan 9 orang anak loh. Gw ngurus 1 kucing aja capek haha.

Keluarga besar kami sangat suka kumpul-kumpul, minimal ketemuan saat lebaran. Jadi walaupun Mami tinggal di Rengat, kami sering ketemuan. Kadang Mami tinggal di rumah anaknya untuk sebulan dua bulan. Gw ga ingat banyak interaksi dengan Mami waktu gw masih kecil. Mungkin karena keluarga yang selalu rame, jadi terdistraksi banyak hal. Yang gw ingat, Mami banyak beraktivitas di dapur. Paling sering masak kue kering, apalagi kalau sudah bulan puasa. Di sela-sela kesibukan di dapur, Mami bisa ditemui sedang merokok dengan nikmatnya di teras atau di sudut garasi :D

Sosok yang nempel dengan Mami adalah Papi, suaminya. Tapi Mami memang lebih dominan dalam bertindak dan mengambil keputusan. Papi kemana-mana naik sepeda di Rengat, mungkin dari sinilah gw mendapat gen suka gowes, hihi. Di akhir hidupnya, Papi sudah sangat pelupa, suka mengarang-ngarang dan kadang hilang. Contohnya, saat nonton TV ada Anwar Fuadi, Papi bilang kalau Anwar Fuadi ini kawannya main bola. Trus gw ngebayangin seragam bolanya tetep ala ala Versace gitu, hihihi. Pernah kejadian Papi hilang setelah sholat Eid di kompleks perumahan gw. Wah kita sangat kalut dan mencari kemana-mana. Akhirnya ditemukan setelah pesan berantai diumumkan dari mesjid ke mesjid. Tiap kenalan sama orang baru di kompleks pasti komentar mereka “Oh kamu yang kakeknya ilang itu ya?” Dan selama Papi hilang ini, Mami sibuk meyakinkan kita “Udah kita makan ketupat aja, keburu dingin. Nanti juga Papi balik sendiri.”

Papi berpulang tahun 1997 kalo ga salah. Ga lama setelah itu, Mami lebih sering tinggal di rumah anak-anaknya dan akhirnya menemukan rumahnya di Bandung, alias di rumah gw. Entah kenapa Mami betah sekali di Bandung, mungkin karena ga sehingar-bingar Jakarta. Ya gw juga mengerti sih Mi ;) Mami senang menjahit dan bikin semok. Duh ga jelas gimana mengejanya, itu loh semacam embroidery gitu. Sampai sekarang gw masih pake mukena hasil karya Mami dan punya beberapa daster yang dismok oleh Mami. Walopun gw jarang pakai buat tidur karena kebagusan banget yaaa, kita mah tidur pake kaos lusuh.

Daster dengan embroidery buatan Mami

Lalu giliran gw yang merantau dari Bandung, hingga jarang ketemu Mami. Sejujurnya, gw itu ga terlalu pintar ngobrol apalagi sama orang yang lebih tua. Jadi memang dari dulu gw jarang ngobrol sama Mami. Baru akhir-akhir ini gw bisa nyambung sama orang-orang yang lebih tua dan baru akhir-akhir ini gw memberanikan diri ngajak ngobrol Mami. Yang mana hasilnya zonk, karena Mami sudah mulai pikun. Meskipun begitu, Mami selalu tersenyum dan sumringah, dan akan bikin kita ketawa-ketawa.

Di mata gw, Mami adalah sosok wanita yang kuat, punya kendali di rumah tangga dan yang paling gw kagumi, beliau sangatlah simpel, ga pernah menuntut apapun dan selalu memberi. Ga tau juga ya, kalo ada tuntutan buat anak-anaknya ;) Tapi semua orang sayang Mami, senang dekat-dekat Mami dan dengan senang hati memberi segala macem buat Mami. Walopun Mami selalu bilang, “Mami udah punya semua.” Waktu gw sering jalan-jalan, di saat semua orang nitip ini nitip itu, tiap gw tanya Mami mau apa “Mami ga mau apa-apa. Ga usah repot-repot, yang penting Dita senang jalan-jalan.” Gimana ga semakin pingin beliin Mami oleh-oleh macem-macem.

Dari sepenggal ngobrol-ngobrol dengan Mami selama mudik kmarin, walopun Mami sudah mulai pikun, beliau masih ingat banyak hal. Alhamdulillah Mami masih ingat gw walaupun sudah setahun ga ketemu dan kadang-kadang manggil gw Wita. Mami masih ingat Jesse, katanya “Calonnya Dita itu yang masih muda.” Pertama kali Mami ketemu Jesse, beliau berinisiatif jauhin sambel dari depan Jesse, takut Jesse kepedesan. Padahal Jesse suka sambel, lalu dia tarik lagi sambelnya. Terjadilan tarik menarik sambel di meja makan. Hihihi.

Fisik Mami sudah ga sekuat dulu, penglihatan dan pendengarannya sudah ga setajam dulu. Tapi Mami selalu berusaha mengerjakan apa-apa sendiri, kita aja yang kelewat khawatir. Kadang jalan pun sering nabrak dan Mami punya helm buat dipakai di rumah :D Pernah Mami nabrak lemari, suaranya lumayan keras dan mengejutkan, kita semua tergopoh-gopoh nyamperin Mami yang lalu bangun dan menjawab “Untung lemarinya ga pecah.” Hihihi.

Terlelpas dari segala keterbatasan ini, Mami tetap selalu tersenyum, suka makan eskrim dan kata-kata beliau yang paling gw ingat “Sekarang Mami sudah ga bisa berbuat macam-macam, yang tinggal Mami bisa berikan adalah kasih sayang.” Huhuhu…

Sehat-sehat ya Mi. Nanti kita ngobrol-ngobrol lagi dan rebutan sambel dengan Jesse.   

#BLM

Sudah dua minggu ini topik #covid19 walaupun masih ramai tapi kalah oleh #blm. Demonstrasi marak bermunculan di US, dan berbagai penjuru dunia, berkaitan dengan meninggalnya George Floyd dan menjadi pemicu bergeliatnya duri dalam daging di negeri ini: rasisme.

Disclaimer: gw ga akan menjelaskan panjang lebar tentang pergerakan Black Lives Matter, karena merasa bukan ahlinya. Gw hanya akan cerita-cerita soal pengalaman di seminggu belakangan terkait dengan isu ini. Kalau mau tahu lebih banyak boleh baca The Hate U Give atau Between the World and Me. Ini tetep loh referensinya fiksi remaja :D

Waktu awal-awal ramai isu ini, sekitar tiga hari setelah meninggalnya George Floyd, gw malah belum ngeh. Salahkan bulan Mei dimana di otak gw cuman ada laporan tahunan, laporan tahunan dan laporan tahunan, dan gw yang masih memfilter berita. Beberapa teman dan sodara di Indonesia menghubungi, “Ati-ati ya Dit.” Nggg, hati-hati kalau di dapur kali ya karena kita kan masih lock down? Ati-ati itu laporan tahunannya kapan beres? Sungguh aneh ya hidup sambil wfh dan shelter in place ini. Gw di New York tapi ga seperti di New York.

Gw mulai sering memantau berita dan manggut-manggut, baiklah mari kita belajar dari keramaian ini. Para pendemo beberapa kali lewat jalan depan apartemen gw, jadi hal yang seru setelah keprok-keprok jam 7 malam buat menyemangati para pekerja esensial. Terus terang setiap ada rame-rame turun ke jalan di New York, gw selalu bimbang, ikutan ga yah? Masalahnya adalah, kantor menuntut karyawannya untuk netral dan ga ikut2an panasnya politik negara lain. Kali ini ketambahan, ini kita kan lagi pandemik ya? Terus mau rame-ramean turun ke jalan gitu? Nanti kalo pada sakit lagi gimana ya? Dan buat gw sih yang paling utama, ini laporan gimana yeeuhhhh… Ga akan selesai kalo kita ga utek2an di depan komputer!! *Jambak-jambak rambut stress* Maafkan aku sebagai budak korporat ini yaaa…

Tapi lalu tibalah suatu hari gw merasa jenuh sekali dengan rutinitas gw yang hanya bangun – ngerjain laporan – istirahat – merenungi nasib kok kerjaan banyak banget ya – tidur – repeat. Merenungi, seperti inikah yang dimaksud modern day slavery? :D Hari itu gw lebih woke dari Woke With Yan, bangun pagi, cari lokasi demonstrasi, kebetulan ada vigil di dekat apartemen, dan mengatur strategi supaya bisa ikutan dan balik lagi kerja saat bos nyariin. Mari kitaaaa… turun ke jalan! Say his name! GEORGE FLOYD! Say her name! BREANA TAYLOR! Eh tapi kan lagi pandemik? Nggg… bismillah aja kali ya. Itu toko-toko juga pada buka? Yang penting pake masker, social distancing, ga garuk-garuk muka dan begitu nyampe rumah langsung mandi dan cuci baju.

Luar biasa, sodara-sodara. Sungguh energi masyarakat bersatu tak bisa dikalahkan. Gw hepi sekali meluangkan waktu untuk ikutan yell-yell dan segala aktivitas demo ini. Abis itu gw ikut beberapa aksi damai lainnya. Alhamdulillah sih yang gw ikutin selalu damai dan emang sengaja cari yg deket-deket apartemen aja. Jadi kita udah tau medan lah. Kalo ada apa-apa gw yakin gw bisa cari jalan pulang dan neighborhood gw zona nyaman, cowoknya cakep-cakep lagi. Eh?!

Sempet ada yang nanya, “Serem ga Dit? Kalo di Indonesia kan pas demo keadaan mencekam.” Perasaan gw tiap demo disini selalu berhawa-hawa coachella, haha. Alias pada keren-keren gitu dehhh… Ini gw bias kali ya, gampang kesirep penampilan warga Brooklyn :D Tapi beneran deh, lupakan image para gegeduk BEM yang udah berhari-hari ga mandi gegara nginep di kampus mengatur strategi demo. Kalo disini rata-rata dateng dengan atribut mendukung pergerakan sesuai kepribadian masing-masing :D Pokoknya mirip kayak mau nonton festival musik, cuman alih-alih nonton musisi, kita dengerin yang orasi. Alih-alih nyanyi, kita yell-yell bareng. Terus banyak yang bagi-bagi makanan, minuman, alat-alat buat bebersih seperti masker, hand sanitizer, dll. Mungkin karena dalam suasana pandemik, jadi memang aktivitas sehari-hari udah ga seramai biasanya dan pergerakan juga terbatas.

Tentu saja, gw pribadi hanya mendukung demo yang damai. Semoga sih ke depannya demo-demo ini tetap aktif sampai banyak perubahan yang terjadi. Tapi yang damai ajalah… Ga usah pake bentrok dengan aparat, penjarahan, dan hal-hal tidak baik lainnya. Mayan juga nih banyak perkembangan baik, misalnya polisi terkait dengan tewasnya George Floyd akhirnya melalui proses hukum yang semestinya. Banyak anak-anak muda bermunculan mengorganisir berbagai aksi damai ini juga. Dan yang gw suka dengan gerakan BLM sekarang ini, banyak pertanyaan-pertanyaan memantik kontemplasi dan diskusi. Jadi ga hanya turun ke jalan solidaritas nuntut ini itu, tapi banyak juga yang berbagi bacaan, pengetahuan lewat multi media dan yang menurut gw sangat penting: pertanyaan untuk diri sendiri, apakah kita rasis? Bibit rasisme seperti apa yang ada di diri kita hingga tertanam di sistem dan tatanan masyarakat?

Tsah, sedap kan tuh.

Eniwei, gw sih berharap demo-demo damainya tetep meriah, tapi jangan rusuh. Gw rasa Amerika – dan dunia – butuh momentum ini dan semoga riak-riak ini tidak hilang begitu saja, tapi ada perubahan yang nyata baik di masyarakat maupun di pemerintah.

Sekian Ditaa dari Brooklyn melaporkan.

What do we want?! JUSTICE! When do we want it? NOW! If we don’t get it? SHUT IT DOWN!!