#BLM

Sudah dua minggu ini topik #covid19 walaupun masih ramai tapi kalah oleh #blm. Demonstrasi marak bermunculan di US, dan berbagai penjuru dunia, berkaitan dengan meninggalnya George Floyd dan menjadi pemicu bergeliatnya duri dalam daging di negeri ini: rasisme.

Disclaimer: gw ga akan menjelaskan panjang lebar tentang pergerakan Black Lives Matter, karena merasa bukan ahlinya. Gw hanya akan cerita-cerita soal pengalaman di seminggu belakangan terkait dengan isu ini. Kalau mau tahu lebih banyak boleh baca The Hate U Give atau Between the World and Me. Ini tetep loh referensinya fiksi remaja :D

Waktu awal-awal ramai isu ini, sekitar tiga hari setelah meninggalnya George Floyd, gw malah belum ngeh. Salahkan bulan Mei dimana di otak gw cuman ada laporan tahunan, laporan tahunan dan laporan tahunan, dan gw yang masih memfilter berita. Beberapa teman dan sodara di Indonesia menghubungi, “Ati-ati ya Dit.” Nggg, hati-hati kalau di dapur kali ya karena kita kan masih lock down? Ati-ati itu laporan tahunannya kapan beres? Sungguh aneh ya hidup sambil wfh dan shelter in place ini. Gw di New York tapi ga seperti di New York.

Gw mulai sering memantau berita dan manggut-manggut, baiklah mari kita belajar dari keramaian ini. Para pendemo beberapa kali lewat jalan depan apartemen gw, jadi hal yang seru setelah keprok-keprok jam 7 malam buat menyemangati para pekerja esensial. Terus terang setiap ada rame-rame turun ke jalan di New York, gw selalu bimbang, ikutan ga yah? Masalahnya adalah, kantor menuntut karyawannya untuk netral dan ga ikut2an panasnya politik negara lain. Kali ini ketambahan, ini kita kan lagi pandemik ya? Terus mau rame-ramean turun ke jalan gitu? Nanti kalo pada sakit lagi gimana ya? Dan buat gw sih yang paling utama, ini laporan gimana yeeuhhhh… Ga akan selesai kalo kita ga utek2an di depan komputer!! *Jambak-jambak rambut stress* Maafkan aku sebagai budak korporat ini yaaa…

Tapi lalu tibalah suatu hari gw merasa jenuh sekali dengan rutinitas gw yang hanya bangun – ngerjain laporan – istirahat – merenungi nasib kok kerjaan banyak banget ya – tidur – repeat. Merenungi, seperti inikah yang dimaksud modern day slavery? :D Hari itu gw lebih woke dari Woke With Yan, bangun pagi, cari lokasi demonstrasi, kebetulan ada vigil di dekat apartemen, dan mengatur strategi supaya bisa ikutan dan balik lagi kerja saat bos nyariin. Mari kitaaaa… turun ke jalan! Say his name! GEORGE FLOYD! Say her name! BREANA TAYLOR! Eh tapi kan lagi pandemik? Nggg… bismillah aja kali ya. Itu toko-toko juga pada buka? Yang penting pake masker, social distancing, ga garuk-garuk muka dan begitu nyampe rumah langsung mandi dan cuci baju.

Luar biasa, sodara-sodara. Sungguh energi masyarakat bersatu tak bisa dikalahkan. Gw hepi sekali meluangkan waktu untuk ikutan yell-yell dan segala aktivitas demo ini. Abis itu gw ikut beberapa aksi damai lainnya. Alhamdulillah sih yang gw ikutin selalu damai dan emang sengaja cari yg deket-deket apartemen aja. Jadi kita udah tau medan lah. Kalo ada apa-apa gw yakin gw bisa cari jalan pulang dan neighborhood gw zona nyaman, cowoknya cakep-cakep lagi. Eh?!

Sempet ada yang nanya, “Serem ga Dit? Kalo di Indonesia kan pas demo keadaan mencekam.” Perasaan gw tiap demo disini selalu berhawa-hawa coachella, haha. Alias pada keren-keren gitu dehhh… Ini gw bias kali ya, gampang kesirep penampilan warga Brooklyn :D Tapi beneran deh, lupakan image para gegeduk BEM yang udah berhari-hari ga mandi gegara nginep di kampus mengatur strategi demo. Kalo disini rata-rata dateng dengan atribut mendukung pergerakan sesuai kepribadian masing-masing :D Pokoknya mirip kayak mau nonton festival musik, cuman alih-alih nonton musisi, kita dengerin yang orasi. Alih-alih nyanyi, kita yell-yell bareng. Terus banyak yang bagi-bagi makanan, minuman, alat-alat buat bebersih seperti masker, hand sanitizer, dll. Mungkin karena dalam suasana pandemik, jadi memang aktivitas sehari-hari udah ga seramai biasanya dan pergerakan juga terbatas.

Tentu saja, gw pribadi hanya mendukung demo yang damai. Semoga sih ke depannya demo-demo ini tetap aktif sampai banyak perubahan yang terjadi. Tapi yang damai ajalah… Ga usah pake bentrok dengan aparat, penjarahan, dan hal-hal tidak baik lainnya. Mayan juga nih banyak perkembangan baik, misalnya polisi terkait dengan tewasnya George Floyd akhirnya melalui proses hukum yang semestinya. Banyak anak-anak muda bermunculan mengorganisir berbagai aksi damai ini juga. Dan yang gw suka dengan gerakan BLM sekarang ini, banyak pertanyaan-pertanyaan memantik kontemplasi dan diskusi. Jadi ga hanya turun ke jalan solidaritas nuntut ini itu, tapi banyak juga yang berbagi bacaan, pengetahuan lewat multi media dan yang menurut gw sangat penting: pertanyaan untuk diri sendiri, apakah kita rasis? Bibit rasisme seperti apa yang ada di diri kita hingga tertanam di sistem dan tatanan masyarakat?

Tsah, sedap kan tuh.

Eniwei, gw sih berharap demo-demo damainya tetep meriah, tapi jangan rusuh. Gw rasa Amerika – dan dunia – butuh momentum ini dan semoga riak-riak ini tidak hilang begitu saja, tapi ada perubahan yang nyata baik di masyarakat maupun di pemerintah.

Sekian Ditaa dari Brooklyn melaporkan.

What do we want?! JUSTICE! When do we want it? NOW! If we don’t get it? SHUT IT DOWN!!

Terdampar di New York

Pertama kali melihat New York dari atas

Mau sedikit cerita kilas balik ah. Kalau ga salah ada beberapa yang nanya di program Pemirsa Bertanya Dita Lupa Menjawab, hihihi…

Sebenernya menurut gw kacamata gw sendiri, peristiwa terdampar di New York ini hanyalah salah satu episode hidup. Ciyeh. Iya, episode dimana gw dapet jackpot.

Tersebutlah tahun 2011, dimana gw mulai manata kehidupan di Jakarta dengan kerja di salah satu proyek sekertariat untuk koordinasi konservasi terumbu karang di 6 negara ya kalo ga salah… aduh contekannya udah ilang. Pokoknya waktu itu kita kerja bikin training, high-level meeting, dll dll. Seru sih, mayan gw jadi jalan-jalan ke Solomon Islands, Wakatobi, Gold Coast dan banyak sekali trip ke Ancol, karena ada kantor disana juga, haha. Tapi sebagai wanita karir ambisies dengan gelar master degree dari Belanda, punya pengalaman kerja di bidang kemanusiaan dan kangen ngerjain peta-peta, gw merasa gw bisa lebih dari ini.

Maka mulailah tahun itu gw cari-cari kesempatan lain. Dan ngawurnya, karena waktu itu masih musim “I wash here”, saat gw liat peta yang terpampang di dinding kamar, eh gw udah ke semua benua kecuali Amerika! Ayo kita kesana. Hanya untuk sebuah pin dan sebuah status “Sudah pernah ke 5 benua”. Ck ck ck, Tante Dita sekarang pasti geleng-geleng kepala liat kelakuan Dita yang shallow ini.

Tapi mungkin seperti itu ya, kalau kita udah niat, semesta akan mendengarkan. Tahun itu gw nyaris dua kali berangkat ke Amrik. Yang pertama gw apply short course di Redland, California. Udah masuk tahap shortlisted 3 kandidat terakhir tuh, eh tapi ditolak. Lalu aku tereak-tereak di konsernya Corinne Bailey Rae “You’re gonna find yourself somewehere, somehow.” Yang kedua, gw masuk shortlist program Atlas Corps (great program, btw, pada daftarlah), sampai pada tahap wawancara dan sudah siap angkut koper ke Washington DC. Waktu itu segala prosesnya terjadi pas gw lagi business trip di Solomon Islands. Ketika surat penolakan datang, gw langsung ngeles, hih untung gw lagi ngebar ngebir di Gizo. Padahal sedih tuh.

Di balik senyuman seorang Islander wannabe, ada surat penolakan dari Amrik

Lalu seperti itulah sisa 2011. Cari lowongan, lamar, lupakan. Cari lagi, lamar, lupakan. Karena kontrak kerja nyaris habis, maka gw makin kenceng lamar-lamar kerjaan. Waktu itu gw males juga sih nerusin kerjaannya. Aku kangen bikin peta! Eh tapi kerjaan apa aja sih yang penting ga harus balik Bandung. Kalo mengingat betapa positifnya gw saat nyari kerjaan itu, wah luar biasa. Ga ada ragu, kadang ga ngukur kemampuan, semua gw lamar. Mau kerjaan di Geneva, Bangladesh, Iraq, Mauritius, semua gw hajar. Udah ga pake mikir, ini kira-kira gw bakal keterima ga ya? Yang penting batas usia masuk, ga ada batasan kewarganegaraan dan kira-kira ada satu dua skill yg gw punya. Ya ga ujug-ujug lamar kerjaan finansial atau insinyur juga sih. Tapi semacam program specialist, program officer, yang generik generik gitu gw hajar semua. Dan itu semua prosesnya online, jadi gw beneran tekun mantengin segala loker yang bertebaran di internet.

Gw juga cukup pelupa akan kerjaan yang gw lamar. Saking banyaknya kali ya. Begitu udah gw kirim, ga pernah gw tengok-tengok lagi. Fokus pada kerjaan lain di depan mata. Ini udah jadi sehari-hari gw, karena gw merasa, lah kehidupan di Jakarta begini-begini aja. Cowoknya ga asik. Haha. Gw dengan senang hati menghabiskan malam-malam gw nonton DVD di kamar, main Wii dan tentunya lamar lamar lamar lamar kerjaan.

Kamar kostan seadanya, tempat meracih cita-cita. Itu kenapa gw punya vaseline lotion sampe tiga botol ya? Hmm…

Di bulan puasa 2011, gw sampai pada tahap wawancara untuk program JPO di New York dan research associate di Bonn via telpon. Sumpah gw senang banget, tapi juga deg-degan. Oh iya ini bukan pertama kalinya gw masuk tahap seleksi untuk JPO. Udah pernah juga wawancara untuk UNEP di Nairobi, tapi waktu itu gw kurang persiapan hingga tidak lolos. Untuk setiap wawancara berikutnya, gw selalu memastikan berada di kostan, bersihin kamar dan udah siap dengan serentetan jawaban-jawabn di kertas contekan. Urusan bersihin kamar ini gw agak-agak superstitious dan feng shui detektif, haha. Gw selalu merasa ruang pribadi yang kotor dan ga rapih itu menghambat rejeki. Haha, tauk deh dapet dari mana, tapi ada bagusnya gw jadi beresin kamar. Biasanya kan males. Dan sebelum wawancara JPO kali ini gw ga tanggung-tanggung: bersihin kamar, pel dua kali dan rendem sajadah! Yang lalu membuat kamar mandi gw bercak-bercak merah bagaikan crime scene :|

Sekilas tentang program JPO, program ini tuh semacam program untuk first entry profesional level. Funding untuk para kandidat JPO biasanya datang dari negara-negara donor dan sudah jelas ada posisi di kantor tertentu. Jadi prosesnya mirip lamar kerjaan biasa, tapi funding-nya udah jelas dari mana. Nah biasanya nih, para negara donor ini membiayai kandidat dari negaranya sendiri. Kebetulan untuk posisi gw saat itu, donor gw adalah Belanda yang dengan baik hatinya membuka kesempatan untuk kandidat dari negara-negara lain, kebanyakan negara berkembang, dan di antaranya Indonesia. Pas banget kan, ini aku banget :)

Gw ga akan lupa saat surat penerimaan tiba di inbox gw. Sambil gemeteran, gw forward ke bokap gw, Pah ini bener kan ya aku keterima? Setelah itu.. the rest is herstory. Dalam waktu dua bulan gw pindah ke New York dan sampa sekarang ga mau pulang, hahaha.

Jadi kalau ditanya, gimana bisa terdampar di New York, jawaban singkatnya adalah niat dan apply online. Jawaban panjangnya: ratusan lamaran, malam-malam panjang di kostan dan seember air rendeman sajadah kemudian :)

New Yorker on her Day 1 :)

Hal-hal waras di tengah pandemik

Halo semuanya… Apa kabar? Masih betah di rumah? Semoga siapapun yang baca tulisan ini sedang dalam keadaan sehat walafiat dan bersama orang-orang tersayang ya.

Udah dua bulan nih kita lock-down lock-down-an, apapunlah namanya. Jujur aja, hufft banget sodara-sodara. Di awal-awal udah seneng banget, horeee ga usah bangun pagi, horeee bisa kelonan sama kucing tiap hari, horeeee bisa ambil berbagai kursus online dan baca buku lebih banyak. Kenyataannya, ada hari-hari kecemasan melanda, ada hari-hari sibuk bolak-balik masak – makan – cuci piring – masak – makan – cuci piring dari pagi sampe malem dan jangan ditanya hari-hari kerja berlarut-larut. Akibatnya sebulan pertama imunitas menurun, energy di bawah rata-rata dan oh kemana aja sih waktu berlalu selama dua bulan ini?

Untungnya setelah sebulan mulai menemukan ritme kerja dan ya udahlah kita pasrah aja ga usah neko-neko pingin ini pingin itu banyak sekaliiii… Mulai bertebaran kan tuh artikel-artikel dan meme meme di sosial media, bahwa pandemik bukan waktunya produktif, mari kita nonton drama korea, hahaha… Gw mulai mengkaji ulang hal-hal yang harus banget dilakuin kalo mau tetap waras dan berusaha menjadikannya prioritas setiap hari. Di antaranya:

Yoga

Yoga adalah juru selamat gw. Mau lagi wabah atau patah hati atau sibuk concert hopping sana sini, yoga membuat gw lebih menjejak bumi dan punya hidup lebih seimbang. Awalnya gw merasa aduh capek banget deh yoga, kita lagi rudet dirundung deadline iniiii… Untungya Qinoi ngajakkin 30 day yoga challenge bersama Mbak Adrienne. Cocok banget nih ternyata, emang sih tiap hari, tapi paling lama cuma 30 menit kok. Dan intensitasnya pun ga yang vinyasa boat pose ini itu, phase nya termasuk lambat dan posenya cenderung itu-itu aja. Tapi cocok banget buat gw yang seharian di depan komputer (apalagi waktu belum punya layar besar), punggung aku duh gustiii… Dan yoga bersama Adrienne ini jadi semacam aktivitas yang menetralkan, transisi dari berakhirnya jam kantor dan mulainya jam rumahan, pegal-pegal pun hilang. Udah gitu gemes banget deh sama Benji, guguknya Adrienne yang super zen.

Baca buku dan minum teh

Ritual nyeruput teh sambil baca buku di malam hari ini ternyata lebih disukai otak gw daripada nonton TV. Mungkin karena seharian kerja udah visual banget ya, jadinya gw butuh sejenak kabur ke dunia buku. Walopun belum bisa baca buku yang berat-berat sih.

Baking atau masak-masak serius

Ini ga tiap hari sih, karena sehari-hari sih masak yang gampang aja. Tapi ada masanya gw begitu jenuh dengan segala kerjaan di depan komputer dan butuh berkutat di dapur. Akhirnya gw bikin kue dong. Kuenya dimakan setengah doang, abis itu bosen, haha. Tapi puas banget deh rasanya setelah baking itu.

Layar komputer besar dan headphone besar

Ini bukan aktivitas sih, tapi entahlah bagaimana gw bisa wfh tanpa dua benda ini. Waktu awal-awal kerja dengan laptop doang, tiap hari tuh rasanya penat banget. Gw kira karena postur badan yang kurang oke, bisa seharian bungkuk kan tuh. Ternyata layar besar sangat membantu untuk memproses informasi, jadi ga kebanyakan geser sana sini dan bolak balik buka berbagai app. Headphone besar buat gw pribadi sangat membantu untuk fokus. Gw kira gw cuma butuh headphones kalo kerja di kantor, kan banyak yang ngobrol tuh. Tapi ternyata kerja di rumah pun butuh. Jadi gw semacam bikin ruangan sendiri supaya pikiran gw ga melanglang buana gitu. Entah kenapa kalo dengerin musik lewat speaker tuh konsentrasinya lebih gampang buyar.

Tanaman-tanaman hias my laaaffff

I”m a plant mom in the making. Akan kudedikasikan satu post sendiri tentang ini nanti yaaa… Selama lock down ini, rasanya adem tentrem gitu kalo ngurusin taneman-taneman di rumah. Trus kan kita butuh objek buat ngelamun ya, nah si ijo-ijo ini pas banget buat dipandangin lama-lama sambil zoning out. Udah gitu, rasanya hepiii banget kalo daun-daun piyik mulai bermunculan. Uwuwuwu… Cepat besar ya nak. Nanti ibu jual *loh*

Kesayangan

Adalah suatu sesi ngobrol ngalor ngidul bersama temen dekat gw, Jane, yang membuat gw sadar, iya sih kita lagi di rumah saja dan ga kemana-mana, jadi banyak aktivitas yang datang ke rumah kita lewat teknologi. Tapi ga semua itu penting untuk kita lakuin, banyak yang hanya distraksi dari apa yang sebenernya esensial buat kita. Banyaaakk sekali aktivitas yang tadinya hanya dilakuin di tempat tertentu, contohnya jalan-jalan ke museum dan olahraga di gym. Sekarang semuanya bisa kita lakukan di rumah lewat zoom lah, youtube lah, dan lain-lain. Awalnya gw semangat pingin nyoba ini itu, tapi pada akhirnya gw sadar harus cuci piring. Hahaha… Jadi ya kembali lagi gw harus memilah-milah mana yang penting dan mana yang esensial supaya gw tetap hepi. Dan ini bisa beda-beda untuk setiap orangnya. Buat gw yoga itu penting, buat dia jalan-jalan ke taman. Buat kamu apa?

Bacaan Saat Wabah Corona

Di minggu-minggu awal work from home, gw tadinya hepi banget, wah banyak waktu buat baca buku nih! Kenyatannya, di minggu-minggu itu jari terlalu aktif scrolling berita dari portal berita dan sosmed. Pikiran juga aktif berlari-lari ke masa-masa ga jelas yang belum kejadian, membuat cemas dan susah sekali konsen baca buku.

Padahal bulan Maret itu menu klab baca adalah Factfulness karya Hans Rosling. Almarhum adalah salah satu ahli kesehatan masyarakat yang berusaha menyajikan data-data dengan lebih bermakna. Namanya juga ahli kesmas ya, contoh kasusnya banyak tentang wabah penyakit, yang paling banyak sih ebola, ada juga MERS, dan kasus-kasus lainnya. Di satu sisi, pas banget ini untuk situasi saat ini. Di sisi lain, pikiran belom bisa netral. Baca buku yang dikira akan jadi hiburan dan aktivitas buat melupakan sejenak urusan wabah, malah jadi pemicu kecemasan dan ga asik lagi.

Akhirnya cari buku yang ga pake mikir dan jatuhlah pilihan kepada The Convenience Store Woman. Buku super ringan tentang cewek yang kerja di convenience store. Semacam alfamart atau 7-11 gitu kali ya. Narasinya sih sumpah terlalu datar dan seperti membaca buku cerita keluaran depdikbud yang banyak di perpus SD gw dulu. Mungkin karena ini buku terjemahan kali ya. Tapi idenya sungguh cemerlang, bagaimana si Konbini girl ini sangat nyaman sebagai cewek lajang dengan perannya sebagai pegawai toko, tapi masyarakat tak henti-henti kepo dan menyuruh dia cari pacarlah, menikahlah, cari kerjaan yang lebih baguslah. Yekaannn… Ada adegan dia pesta dengan teman sekolahnya dan segala peer pressure ini tumpahlah disini. Kayak yang pernah :D

Mungkin kalau gw bacanya di saat-saat biasa (yang sekarang terasa masa lampau banget) dan bukan saat wabah, gw akan menamatkan buku ini dengan pesan di atas. Tapi di saat pandemic begini, konbini girl adalah salah satu profesi yang esensial untuk menopang hidup kita sehari-hari. Supermarket, minimarket dan bodega adalah salah satu bisnis yang tetap beroperasi saat bisnis lainnya diwajibkan tutup. Pegawai toko ga mungkin work from home – ya walopun banyak yang belanja online juga sih – jadi ga bisa absen dan pastinya pegawai toko harus menempuh perjalanan dari rumah ke kantor demi kita tetap bisa belanja bahan makanan sehari-hari. Begitu juga tim pembersih jalan, pengantar makanan dan tukang pos. Beneran deh, entahlah apa jadinya hidup gw kalo bodega di seberang jalan tutup.

Pingin rasanya gw kirim surat ke si Konbini Girl, hey lihatlah ada masanya profesi kamu itu penting banget cuy!

Bagaimana? Profesi apa di lingkunganmu yang menurut kamu sangat esensial di masa pandemik ini?

Tentunya tulisan ini diiringi dengan sejuta tepuk tangan setiap hari, setiap jam untuk para dokter, tenaga medis dan staff rumah sakit. You are our hero! Dan Mbah Hans Rosling, the world misses you too much, this fangirl is sending you lots of love.

Bulan Maret yang jungkir balik

Halo pemirsa… Salam #dirumahaja!

Surreal sekali rasanya, tiba-tiba kita berada disini, di dunia yang berjarak ini. Gw tadinya berniat hiatus dari perbloggeran, karena satu dan lain hal. Awalnya yang bersangkutan ditempa musim laporan – hal yang lumrah di Q1 dan Q2 tahunan, lalu ketambahan wabah Corona lagi. Segalanya berubah dengan cepat di dua minggu terakhir ini. Dari mulai membiasakan rajin cuci tangan, ga sentuh-sentuh muka sampai pindahan dari kantor ke rumah dan ga kemana-mana di dua minggu terakhir ini.

Maret – minggu pertama

Tanggal 1 Maret ditemukan kasus pertama Covid19 di Manhattan. Mulai banyak becandaan covid, alias orang-orang di New York mulai pada mudeng. Temen gw mulai rajin2 nelponin “Dita lo udah nyetok kering tempe belom? Siap-siap lock down.Lock down versi immigrant ya beginilah… kering tempe ftw. Kalo ga salah San Francisco area udah lock down minggu ini, tapi kehidupan di NYC masih berjalan seperti biasa.

Maret – minggu kedua

Kantor udah mulai memberlakukan kerja di rumah 3 hari/minggu. Jadi gw pilih hari bekerja Selasa dan Rabu. Di hari-hari itu aseli gw cemas banget, kita kan kemana-mana naik subway ya. Masih penuh aja kereta, dan duh gusti pingin garuk-garuk muka melulu. Begitu hari Kamis kerja di rumah, rasanya lebih tenang.

Gw mulai banyak baca-baca tentang social distancing, flatten the curve dan memantau Italy yang sudah lock down maksimal. Gw mulai kerja bakti bersihin rumah, alergi gw kambuh dan disinyalir akibat debu di rumah. Lagian, kalau memang kita harus lock down, mendingan kita di rumah yang bersih, yekan? Oh iya, pas wiken gw lari 5K seperti biasa ke Pier 6, yaelah masih rame aja ini taman.

Maret minggu ketiga

Kantor memberlakukan full kerja di rumah. Hore! Ya emang harusnya di rumah aja sih. Minggu ini semua berubah dengan cepat. Awal minggu restoran mulai mengurangi meja dan kursi supaya pengunjungnya berjarak. Hari Kamis sih yang kerasa banget, semua bar tutup, restoran hanya boleh buat bungkus pulang atau pesan antar. Broadway show, museum dan segala keriaan di New York harus tutup. Gw hepi banget karena memang kerjaan lagi banyak-banyaknya :P

Minggu ini kondisi gw drop banget. Alergi parah dan susah rileks. Segala rencana menyenangkan untuk diam di rumah rasanya cuman jadi rencana. Masih sibuk beberes dan mensinkronkan irama kerja di rumah yang ternyata ga mudah. Kerjaan makin banyak aja, ya biasalah kita kan tentunya juga merespon pandemik ini. Huhuhu wfh menjadi work f*cking harder.

Maret minggu keempat

Minggu ini boleh dibilang semua tutup di New York kecuali supermarket dan restoran yang hanya boleh pesan antar dan bungkus. Supermarket yang gede-gede ngantrinya panjang banget, karena jumlah pengunjung di dalam supermarket dibatasi. Untungnya sih di kelurahan gw banyak supermarket kecil-kecil, sebesar alfamart gitu, jadi gw ga harus ke supermarket gede. Dan tentunya masih sering pesen makanan dari restoran sekitar, demi mendukung ekonomi kecil di lingkungan gw. Alesan sih, padahal mah males masak.

Minggu ini gw mulai kembali menjadi Dita. Ritme kerja mulai enak, rutin yoga dari rumah, dan sedikit demi sedikit gw mulai bisa konsen baca buku, doodling lagi. Gw beneran membatasi paparan berita, sosial media dan berusaha fokus sama hal-hal yang pingin gw lakuin. I know it’s a scary world out there, but let me find my center first.

Minggu-minggu selanjutnya

Seminggu yg lalu resmi New York menjadi epicenter Covid19. Ngeri sih. Tapi alhamdulillah rumah gw nyaman, gw ga kehilangan kerjaan dan gw yang pada dasarnya banyak kegiatan di rumah, tetap bisa hepi-hepi di rumah. Dengan catatan lagi ga dirundung deadline dan urusan beberes yang ohmak ga ada habisnya. Alhamdulillah gw ga kekurangan sumber pangan dan sumber hiburan. Alhamdulillah support system gw aktif berkabar, jadi masih bisa ketawa-ketawa setiap harinya. Dan masih banyak alhamdulillah alhamdulillah lainnya.

Kebalikan dari orang lain yang harus jalan pagilah, dapet mataharilah, gw merasa nyaman-nyaman aja ga keluar rumah untuk jangka waktu yang lama. Asal gw rutin yoga dan jemuran di pinggir jendela saat ada matahari. Nanti gw akan lari lagi kalau sudah cukup fit, tapi milih pas week days aja deh biar tamannya ga rame-rame banget.

Tapi ya semoga segera pulih sih. Sedih akutu bar bar dan concert venue favorit gw pada tutup. Tapi kesehatan nomer satu, dan semua nyawa berharga. Gw pribadi percaya, duit mah bisa dicari, rejeki ga akan tertukar. Sekarang mari kita di rumah aja dulu, memastikan kita dan keluarga sehat, jadi ga jadi beban rumah sakit.

Semoga kita dan keluarga kita senantiasa sehat dan tegar ya. Gw yakin, akan banyak inovasi baru yang keluar dari disruption ini. Perubahan yang ga melulu jelek. Semoga health care dan unemployment grant jadi salah satu prioritas buat semua orang dalam waktu dekat.

Saat semua ini sudah berlalu, gw mau peluk-peluk semua orang, makin sering nge-bar :D tapi mau terus wfh :D