Dikira pec*n

Akhirnya kejadian juga pada diriku yang imut-imut ini. Dan rasanya… Hmmf, tau deh. campur aduk.

Walopun udah beberapa kali punya pacar bule #timdatingglobal #kibasponi, baru kali ini gw disangka begitu. Mungkin karena tampang gw yang cenderung mirip anak ilang daripada mbak-mbak. Lalu, apakah sekarang semakin seperti mbak-mbak dan semakin bohay? *tercekat*

Anyway, kejadian dalam satu hari di Bali saat mudik bulan lalu, begitu beruntun.

Yang pertama waktu gw dan Jesse sedang menikmati sunset di atas deck di villa kami. Waktu itu kita emang pesen villa dua kamar buat ramean, yang lalu karena villa dua kamar habis, jadinya dapet yang tiga kamar. Gede aja dong villa ini, dan emang cuman ada gw dan Jesse karena temen-temen belum pada dateng.

Ini agak aneh sih. Tiba-tiba pintu villa digedor, dan pas gw buka pintu, masuklah mas-mas berambut Kobochan dan bilang mau nyalain lampu. Kaget dong gw, tapi dengan gesit mas ini nyelonong masuk dan nyalain semua lampu di villa. Karena gw curigation, jadi gw ikutilah kemanapun dia pergi, termasuk ke kamar tidur, tempat barang-barang berharga.

Masnya nanya basa-basi:
“Dari mana asalnya mbak?”
“Bandung.”
“Oh. Dianter sama bulenya?”
Gw agak bengong karena ga biasa ya kita diginiin cyin. Trus gw malah jawab “Kita datengnya bareng-bareng kok.”

“Dianter sama bulenya”
Ini maksudnya gw dikira pecun, yakan? Atau gw yang sensitif sih?

Kejadian berikutnya di taksi saat kita mau cari makan malem.

Biasalah ngobrol basa-basi sama supirnya.
“Asal mana mbak?”
“Bandung.”
“Udah lama di Bali?”
“Baru nyampe tadi pagi.”
“Wah udah dapet bule aja. Dapet dimana?”
Is he thinking what I think he’s thinking?
“Dapet di New York.”
End conversation.

Gw ga marah sih, cuman takjub sama para laki-laki ini yang dengan entengnya ngobrol kayak gitu tanpa merasa bersalah. Malah sambil cengengesan seolah kalaupun itu salah, kan hanya becanda. Kan sebaiknya pikiran seperti itu disimpan sendiri ya? Kalau ternyata bukan kan menimbulkan perasaan ga enak. Atau sebaiknya janganlah berpikir begitu.

Terus gw pikir-pikir, gw juga pake baju biasa aja, kaos garis-garis dan celana pendek. Untuk ukuran Bali udah ledeh banget deh. Dan sebagai penganut paham, siapapun boleh pake baju apapun, apalagi kalau liburan, sebaiknya kita janganlah meng-judge orang from its cover or rather lack of cover :D Tapi terlepas dari itu pun, perasaan penampilan gw selalu lebih mirip anak ilang daripada pekerja seks komersial. 

Ngobrol-ngobrol sama temen-temen gw di Bali, oh ternyata ada stigma tertentu terhadap cewek yang asalnya dari Bandung. Gw sempet kaget juga sih, karena dulu itu perasaan kalo ngaku dari Bandung, imejnya asik, kreatif dan cewek Bandung terkenal cantik-cantik kan ya… Dan mengamati temen-temen gw di Bandung, gw malah mengira imej cewek Bandung semakin kesini semakin someah dan beriman gitu deh. Ternyata ya…

Anyway, tulisan ini tidak bermaksud mendiskreditkan siapapun atau tempat manapun, hanya berbagi pengalaman dan perasaan saja. Karena walaupun begitu, kita tetap suka Bali dan akan kembali lagi kalau ada rejeki.

Orang asing

Beberapa waktu yang lalu, sempet sedikit rame di twitter tentang bersinggungan dengan orang asing. Orang asing disini maksudnya orang tak dikenal ya, bukan bule atau orang berkebangsaan asing. Ada pro dan kontra. Gw ga ikutan nimbrung sih, karena pas mau nimbrung loh kok udah ga ada yg ngomongin lagi? Alias telat. Padahal kan gw adalah contoh kurang teladan: I love strangers! Makanya gw sangat suka karakter Bee di Sisterhood of Traveling Pants. Bee love strangers, sometimes they are better than the people we know.

Yes, bener banget. Gw itu kalo lagi mood akan dengan senang hati ngeladenin orang ngajak ngobrol di jalan, angkutan umum, toko atau dimanapun. Gw dengan sumringah akan berbagi berbagai cerita dan dengerin cerita orang di sebelah gw. Makanya udah cocok banget deh gw tinggal di New York. Karena disini orang-orang tuh pada ramah ngajak ngobrol selalu. Tapi ya harus hati-hati juga sih, kadang yang ngajak ngobrol itu orang gila :(

Nah ini juga sih, ngobrol dengan orang asing bukan berarti gw gampang dihipnotis. Alhamdulillah sih sejauh ini baik-baik saja, mungkin karena gw udah terbiasa berinteraksi intens dengan orang asing, jadi gw tau kapan ngegas dan kapan berhenti. Prinsip gw, jangan pernah menempatkan diri kita berada di ruang tertutup bersama orang asing lain jenis kecuali memang kita gapapa dengan kemungkinan terburuknya. Jadi selama interaksi berlangsung di tempat umum, obrolan masih sopan, ya hajar bleh.
Ini beberapa pengalaman menarik gw berinteraksi dengan orang asing:

Kereta api Parahyangan

Waktu itu gw berangkat naik kereta bisnis dari Jakarta ke Bandung bareng tante dan nenek gw. Mereka duduk sebelahan, sedangkan gw di deretan sebelahnya, pas di samping aisle kereta. Di sebelah gw udah ada mas-mas yang lagi asik baca koran. Sebagai pecinta jendela, gw siriiiikk banget. Pingin tukeran duduk tapi kok ya malu. Yang ada gw curi-curi pandang sampe akhirnya dia mengutarakan “Mau tukeran duduk deket jendela?” Yang tentu saja gw iyakan dengan semangat. Setelah itu apakah kita ngobrol? Tentu tidak, karena gw langsung molor untuk sejam pertama :D Apa dua jam ya? Hmm… Begitu gw bangun dia langsung komentar “Pules banget tidurnya.” Hahaha… Abis itu kita ngobrol-ngobrol. Sama-sama orang Bandung, suka Smashing Pumpkins dan berbagai musik alternatif 90-an. Kalo ga salah di Jakarta waktu itu ada acara Tribute to Smashing Pumpkins, yang lalu kita janjian untuk dateng. Tapi pada hari H ga jadi nonton karena satu dan lain hal. Gw udah agak lupa deh, apakah setelah itu kita keep in touch dan ketemuan lagi, kayaknya sempet janjian nonton apa gitu di UNPAD, tapi terus ga jadi lagi. Dan setelah itu gw pindah kerja ke Aceh, memulai babak baru hidup. Tsah.

Bulukumba

Gw dan the one and only si beib, my soul mate, berpetualang ke Bulukumba berdua. Aseli kita nekad memisahkan diri dari rombongan, ambil bis dari Toraja lalu turun di tengah jalan Makasar pagi buta. Maklumlah era pra telpon pintar dan google maps, traveling hanya bermodal nekad. Entah bagaimana caranya kita berdua nyampe di terminal bis lalu naik angkutan umum menuju Tanjung Bira, yang katanya pantainya bagus. Disinilah kita ketemu borondong, sebut saja namanya Amir. Dia berencana mau mengunjungi pamannya dan sempat ngobrol-ngobrol sebentar. Dia turun duluan dan kita tukeran kontak, just in case dua bolang  ini perlu nanya-nanya. Setelah kita cek in di hotel seadanya dan ketawa-ketawa meratapi petualangan seharian ini, kita sepakat untuk kontak Amir dan ngopi bareng. Ujung-ujungnya dia ga pulang-pulang :D Jadilah liburan kita ketambahan satu anggota. Ini sungguh di luar rencana, tapi kita berdua asik-asik aja dan Amir juga anaknya ga macem-macem. Cenderung pendiam, ga banyak omong kalo ga ditanya. Namun ekspresinya ga bisa boong kalo dia takjub karena ada dua cewek dateng berdua gitu aja ke Bulukumba. Lah kita juga ga pake rencana kesini, takjub bisa nyampe. Selesai liburan, kita kembali ke kota masing-masing dan Amir kembali ke jalan yang benar :D Kadang kalo ada berita tentang mahasiswa UNHAS, gw dan si beib suka meneliti tampang-tampangnya, siapa tau ada Amir disitu.

Difotoin Amir, blur maksimal :D

Sebenernya kalo sama si beib sih, banyak banget pengalaman liburan ketambahan orang asing. Pernah kenalan sama dosen-dosen yang lagi kerja lapangan, hingga akhirnya ikutan mereka island hopping sambil penyuluhan budi daya ikan kerapu. Pernah sok akrab sama tukang karpet lalu diusir saat ketauan kita hanyalah turis kere dan ga akan memborong karpet-karpet. Kabur dari jeratan orang asing juga pernah, waktu host Couch Surfing kita agak mencurigakan dan rumahnya dua jam saja dari pusat kota :D Pokoknya banyak deh #udahpernah lainnya.

Temen perjalananan juga ga semuanya nyaman berinteraksi dengan orang lain. Sahabat deket gw biasanya bicara pendek-pendek kalau gw udah terlalu akrab ngobrol sama orang asing. Gw biasanya membaca gelagat ini bahwa dia ga nyaman dan mengurangi intensitas sok akrab gw.

NY – Dublin

Gw ada urusan kantor, terbang dari New York dengan stopover di Dublin. Ini penerbangan yang sangat gw nantikan karena gw udah capek banget sama urusan hidup di New York. Tsah. Waktu itu bulan Desember, kerjaan menumpuk diselingi dengan berbagai Christmas party sana sini. Gw beneran ingin cepet-cepet duduk di pesawat dan ngelamun aja, ga ngapa-ngapain dan ga usah berinteraksi dengan siapapun. Dua jam pertama gw anteng nonton film sambil makan malem. Abis itu gw nonton film berikutnya, minum wine sambil nunggu kantuk melanda. Karena gw duduk di kursi aisle dan cowok di sebelah gw bolak-balik ke WC, maka gw harus bolak-balik berdiri. Sebenernya gapapa sih, gw ga keberatan, resiko duduk di pinggir. Tapi dia ga enakan, dan dia nawarin gw nambah wine. Karena gw orangnya susah menolak minum gratisan, dan kalo udah minum gratisan ya masak cuek sih, jadilah kita ngobrol-ngobrol. Cowok ini seumuran gw juga, tinggal di NY dan lagi dalam perjalanan mudik. Ga kerasa kita ngobrol aja terus, dan entah sudah botol wine dan whisky keberapa. Tapi botolnya kecil-kecil kok. Kabin pesawat serasa bar di New York. Sungguh ikrib, sampai akhirnya kita nonton serial Basket bareng-bareng, cekikan selayaknya teman lama yang traveling. Saat pesawat mendarat di Dublin kita berdua sumringah banget, begitu keluar dari kabin masih ketawa-ketawa ngobrolin ibunya Basket. Abis itu kita pisah deh, dia lanjut ke terminal domestik dan gw sambung penerbangan berikutnya dengan kembali berniat langsung molor.

Yah, gw tau kebiasaan ini banyak resikonya. Apalagi gw cewek kan, sering celingukan kayak anak ilang. Apalagi cowok banyak yang celamitan dan ga semua cewek bisa bermanuver di situasi ga nyaman seperti itu. Tapi ya, gw suka karakter gw yang ini, dan semoga masih banyak orang asing baik hati yang berbagi cerita di berbagai perjalanan masa depan :)  

Rekam jejak digital

Jadi beberapa minggu yang lalu, ada kejadian yang membuat gw berpikir, apa sudah sebaiknya gw beres-beres rekam jejak digital gw di internet ya?

Pertama, gw punya penggemar blog lampau, masih di blogspot waktu itu. Dan memang ya gw saat itu tuh suka cerita menyek-menyek lebay gitu. Dulu sih gw ngerasanya ga ada yang baca blog itu, dan kalo adapun gw bersyukuuurrr banget. Pingin rasanya gw traktir beng-beng sebanyak-banyaknya.

Nah, salah satunya ada yang kontak gw. Kalo ga salah kita awal berinteraksi di twitter, sampe akhirnya chatting di yahoo messenger (RIP) dan skype lalu saling mengenal. Alhamdulillah dia berkesempatan ke New York dan akhirnya kita ketemuan dan hang out bareng.

Kedua, tiba-tiba ada DM masuk di instagram gw, ada cewek, sebut saja Bengkuang (karena nama bunga-bungaan sudah bosen dijadikan nama samaran) mau ke New York dan ngajak ketemuan. Awalnya gw bingung, ini siapa, lalu mulailah stalking segala profile online-nya. Oh akhirnya inget, dia temennya temen dan kenal via friendster (RIP). Tapi perasaan ga kenal-kenal banget deh, penting ga sih ketemuan? Mulailah segala kegelisahan melanda. Mau bilang ngga, apa salahnya, ya ga? Apa bedanya sama yang di atas. Dan gw tuh orangnya selalu terbuka dengan pertemanan, ga peduli betapa aneh cara ketemuan dan koneksinya. Dan segala kopdar-kopdar dari mulai yang awkward cuman mandang-mandangin sushi sampe cinlok segala, udah puas gw alamin. Jadi ya gw siap tempur dan punya pengalaman panjang, malah kalo bisa tinggal ambil sertifikasi buat buka jasa profesional. Eh kita ini ngomongin apa? Oh kopdar ya.

Semakin dekat hari H, semakin gelisahlah gw. Ini adalah pengalaman yang aneh. Mungkin karena gw merasa ga kenal-kenal amat sama dia ya, dan merasa dih ngapain dia jauh-jauh ke New York terus ketemuan sama gw yang ala kadarnya ini. Kecuali kalo minta saran soal karir, nah itu ada tarifnya. Lah malah jualan. Kayaknya sih gw merasa ga nyaman bahwa di luar sana ada orang yang tau aktivitas gw, perasaan-perasaan gw dan yang terjadi di hidup gw. Mau nolak juga toh kebetulan hari itu gw bebas, ga ngapain-ngapain dan cuaca juga bersahabat. Gw ga mau kayak Paramitha Rusady yang sering nolak foto bareng fans lalu mendapat karmanya dengan ditolak foto oleh unta saat dia umroh. Gw kan pingin foto sama unta juga saat umroh nanti.

Nah di hari H, tiba-tiba ada yang ngebel apartemen gw, ngomong bahasa Indonesia dan nyari Gita. Gw langsung deg-degan, takutnya Bengkuang tadi tiba-tiba muncul di apartemen. Gila, berani-beraninya… Pas gw ngomong via buzzer, dia bilang sukarelawan dan ingin ngobrol dengan orang Indonesia di daerah sini. Oh baiklah, gw temuin di pintu masuk gedung apartemen yang ternyata adalah dua cewek Polandia, sukarelawan Saksi Yehuwa. Gw langsung sewot, dapet nama alamat gw dari mana? Mereka bilang dari phonebook. Abis itu diliatinlah ayat-ayat tentang hari akhir, yang lalu gw dengan jujur bilang ga tertarik. Dipikir-pikir hebat juga ya mbak-mbak ini, bahasa Indonesia-nya lancar. Tapi berhubung gw ga tertarik dan buru-buru mau kelas yoga jadi gw move on ke aktivitas selanjutnya. Padahal gw cukup syok, merasa ranah privasi gw dicampuri dan gw merasa ga nyaman. 

Udah gitu beberapa jam kemudian ketemuanlah dengan Bengkuang, ngobrol sejam lebih sambil minum kopi. Seneng sih, jadi kenal dan nambah temen. Tapi abis itu gw lama sekali kepikiran dan entah kenapa merasa ga nyaman dengan fakta bahwa existensi gw di dunia ini dengan mudah ditelusuri di dunia maya! Padahal kan memang tujuan awalnya kita ngabisin banyak waktu untuk belajar foto biar content kita keliatan bagus, nulis panjang-panjang dan saling bertegur sapa di kolom komen kan untuk itu ya… BIAR EKSIS!

Mungkin juga gw udah berubah ya, dulu kayaknya jaman friendster dan awal-awal ngeblog, pingin banget ada orang tak dikenal mendekat. Dan pada jamannya pun, gw gandrung banget instan messenger dan pingin punya banyak teman di berbagai lini. Sekarang pun gw masih suka berteman dengan banyak orang, tapi gw juga ngerti hubungan itu butuh waktu dan proses, jadi temenan instan yg klo bahasa Swahilinya dinamain acquitances itu, ada prosedur dan tarifnya sendiri. Ibaratnya ada yang free account sama premium member. Eh ini kita ngomongin apa, temenan ya?

Mungkin semakin tua, gw semakin ngerti apa yang namanya privasi. Dulu mah boro-boro, segala dijembrengin biar keliatan betapa manisnya anak ini. Sebenernya gw tuh pernah diwanti-wanti sama temen chatting yang kerja di KPK, katanya album foto gw di flickr (almost RIP too) itu bahaya banget. Waktu itu kan belum ada facebook and instagram ya bok, jadi talenta fotografi gw yang tak seberapa ini ya adanya di flickr. Karena dia kan penyelidik di KPK, menurutnya dari segelintir foto gw di flickr tuh dia bisa menelusuri siapa aja emak bapak, adik dan sepupu gw. Ada tuh satu foto keluarga gw di depan mobil, dan dari plat nomernya dia bisa tau alamat rumah gw. Pas gw bilang itu mobil dinas, dia bisa tau kantor emak/bapak gw dan dari situ bisa banyak informasi yang digali. Waktu gw diperingati begitu, gw rasa ah ini gara-gara dia penyelidik KPK aja kali ya, lebay ah. Orang normal sih ga segitunya dan gw dengan bangganya membiarkan orang membaca gw like an open book dengan font ukuran 28. Tapi kalo dipikir-pikir, dengan mudahnya kita membagi informasi dan teknologi seperti face recognition, dll, semakin gampang kita dikuntit. Hiiihh, ngeri kan tuh.

Temen gw pernah sih nyaranin untuk mulai menyaring informasi, coba aja kalo kita googling nama kita apa yang keluar. Lalu dengan bangganya gw melihat informasi yang sejatinya tentang gw nyempil di antara ribuan Dita lainnya, dan halaman-halaman pertama didominasi oleh Meychan dan Dita von Teese. Ada untungnya juga punya nama sejuta umat begini.

Semakin kesini sih gw semakin sadar, apa-apa yang gw curahkan di internet akan ada disana sepanjang masa. Jadi gw beneran hati-hati ga posting terlalu banyak yang bersifat pribadi, kalo bisa foto kucing aja semua :D Tapi rekam jejak dijital masa lampau ini sebaiknya diapain ya? Ada yang pernah merasakan atau mengalami hal yang sama? Bagaimana cara membumihanguskan rekam jejak kelakuan alay masa lalu kita dengan praktis?

Catatan Ramadhan New York 2019

Marhaban ya Ramadhan… Jumpa lagi kita dengan bulan suci penuh rahmah ini, yang untuk ketujuh kalinya dijalani di New York. Da aku mah disini aja, ga kemana-mana. Tahun ini Ramadhan jatuh di sepanjang bulan Mei, yang berarti puasa sepanjang 16 jam, imsak sekitar jam 4 pagi dan maghrib jatuh di sekitar jam 8 malam. Mayan, diskon sedikit, kalo ga salah tahun lalu 17 jam. Ini masih hitungan musim semi sih, tapi semakin lama hari semakin panjang.

Udah Ramadahan ketujuh disini, udah kebayang apa-apa aja yang akan dihadapi, tapi terus terang ga membuat puasa disini lebih mudah. Butuh beberapa hari penyesuaian hingga akhirnya gw ga heuay heuay melulu di kantor dan kurva produktivitas sempat menurun. Ciyeh, udah kayak tulisan di Wall Street Journal. Seminggu pertama semua terasa berat, sahur masih tersaruk-saruk, di kantor ngantuk luar biasa dan malam hari pun pingin cepet-cepet isya aja terus segera tidur. Tahun ini gw cukup sibuk karena kedatangan teman dan Jesse ulang taun, walhasil hari kelima gw masuk angin parah. Masuk angin ini ya, sekali kenal seumur hidup menghantui.

Belajar dari tahun-tahun lalu, bulan puasa tuh beneran deh harus disiplin manajeman dan konservasi energy sebaik-baiknya. Udah kayak slogan reneawble energy belum nih? Pinginnya sih nampak perkasa ya, tapi ga bisa boong lah kalo muka udah spring bed banget. Entahlah mungkin ini karena gw kerja penuh waktu ya, karena kalo pas wiken bisa bangun siang, gw berenergy dan hepi sekali tuh. Ya ga terus spin class di gym atau lari 10K juga sih, tapi seenggaknya berfungsi layaknya manusia normal lah.

Karena biasanya nih, walopun dikata udah mulai terbiasa, tetep aja ada titik-titik dimana gw lelah sekali buat ngapa-ngapain. Biasanya sekitar jam 2 siang mulai susah konsentrasi. Mari kita rehat sejenak, baca buku atau jemuran di bawah sinar matahari kalo cuaca lagi bagus. Jam 5 gw udah bisa dipastikan cabs, daripada maksain kerja, biasanya malah banyak bikin salah. Begitu nyampe apartemen, kadang berniat mau beresin ini itu, tapi kadang perjalanan pulang ini melelahkan juga, jadi kita selonjoran aja. Kadang baca buku pun susah konsentrasi. Kalo bisa tidur siang, kalo ga ya goler-goler ga jelas juga gapapa.

Untuk urusan pergaulan pun, karena teman gw mayoritas non-muslim dan ga puasa, jadi gw agak pilih-pilih kalo mau hang out. Dulu sih, apapun itu hajar bleh, gw akan hadir, ga peduli gigi kering dan percakapan hanya terdengar samar-samar saat gw menunggu buka puasa. Sekarang gw lebih memilih bilang tidak atau hadir dengan syarat teman-teman gw maklum gw puasa. Nonton musik masih jalan, tapi ya pilih yang bisa duduklah.

Di keseharian itu, ya ibadahlah, kan bulan Ramadhan intinya untuk itu toh. Walopun ya setiap langkahku ini kan ibadah juga kalo kita baca bismillah. Tsah, merdu ga tuh. Padahal yang ada baca doa sebelum tidur :D Alhamdulillah nih, akhirnya nemu juga tarawih yang cocok, yaitu ICNYU. Jamaahnya tertib, ceramahnya bahasa Inggris dan teduh di hati. Tarawihnya 23 rakaat ya, teuteup banyak aja, kadang jam ½ 12 baru bubaran mesjid.

Oh ada satu yang baru di Ramadhan kali ini: gw kedinginan mampus. Memang wajar, suhu badan kita akan turun saat kita puasa, karena tubuh kan ga bakar banyak kalori. Tapi sebelumnya ga separah ini, ga sampe merinding. Mungkin karena puasa-puasa tahun sebelumnya jatuh di musim panas, jadi ga kerasa kedinginannya. Sekarang suhu sehari-hari sekitar 12-19 derajat celcius sih, dan dengan suhu segitu gw berkostum heattech dan sweater.

Tapi terlepas itu semua, buat gw pribadi, puasa Ramadhan ini worthed banget buat dijalanin. Walopun susah bangun pagi, tapi terus terang gw menikmati sahur di sepinya malam menjelang pagi. Semacam waktu dimana gw merasa tenang, apalagi New York ini kan hingar bingar banget.

Bulan puasa juga berarti turun berat badan – yang biasanya naik lagi seminggu kemudian :D Gw sangat suka konsep detox dan hidup selow ala bulan Ramadhan. Pokoknya apa-apa yang mengharuskan banyak tidur siang gw suka, hehe.

Gw sangat mendamba malam-malam panjang dimana gw punya waktu banyak berdialog dengan Allah dan semesta alam. Ada waktu untuk itu, dan Ramadhan lah saat yang paling pas.

Dan entah ini gw halu apa gimana, tiap beres bulan puasa selalu terasa lega, ringan hati dan pikiran, karena sudah berusaha sebaik-baiknya dan mengiklashkan semua doa.     

Semangat ya gaes, tinggal setengah bulan lagi nih..

Memupuk kebiasaan membaca

Dari kecil gw memang hobi baca buku. Kemana-mana baca buku. Kadang disuruh playdate pun gw bawa buku, takut temennya ga rame jadi mendingan baca buku. Kalo diajak ikut acara mama papa, pasti gw bawa buku, lalu anteng di pojokan baca buku.
Jadi ya memang sejatinya anak ini baca buku terus.

Nah, kebiasaan ini sedikit memudar di era SMA dan di awal era digital. Waktu SMA sih terus terang aja gw kesulitan menemukan bacaan yang cocok. Buku karya pengarang Indonesia yang oke sudah habis dilahap, ga banyak juga sih. Sedangkan novel terjemahan kebanyakan berkisar di Nora Roberts, Sidney Sheldon, Nicholas Spark dsb. Harga buku saat krisis moneter juga mayan menguras kantong, ditambah perpus SMA ga seru sama sekali.

Kasus tahun 2011, dimana gw hanya baca 7 buku per tahun adalah kasus klasik awal era telepon pintar di tangan dan sosial media merebak. Kebiasaan duduk diam dengan buku kertas dan kata-kata, tergantikan dengan scrolling scrolling scrolling (by Limp Bizzkit) dan interaksi dengan sesama netizen. Butuh waktu 2-3 tahun hingga gw membangun kebiasaan membaca, melatih konsentrasi dan menikmati baca buku lagi. Menurut gw, baca buku ini mirip dengan olahraga, lari misalnya. Otot-otot otak juga perlu dilatih untuk bisa konsentrasi membaca. Kalau lama ga digunakan ya ga kuat lagi. Mirip kan kayak lari. Kalo udah lama ga lari, rasanya ngos-ngosan lari, belum lagi udahnya pegel dan capek banget. Tapi kalo udah kebiasaan ya asik-asik aja, abis itu pun segar dan hepi.

Salah satu turning point gw adalah saat baca Kafka on the Shore dan Eleanor and Park. Gw menikmati sekali hari-hari gw baca Kafka on the Shore. Dan saat baca Eleanor and Park, jangan tanya deh, tiap ada waktu luang pasti gw baca Eleanor and Park, dan abis itu gw pingin baca lagi dan lagi dan lagi. Sayangnya ga semua buku yang gw baca adalah Eleanor and Park.

Nah, penyemangat membaca gw adalah Mark Manson. Yup, gw dulu penggemar berat blog-nya, jauh sebelum dia menerbitkan buku Subtle Art bla bla bla. Salah satu tulisannya adalah kenapa kebiasaan membaca ini makin sulit dibina. Sayang sekali post ini entah dimana atau gw mimpi kali ya pernah baca :( Tapi gw masih inget banget pernah baca. Menurut Mark Manson, kita jadi males baca buku karena alih-alih dari baca buku yang kita suka, kita malah baca buku yang “harus” kita baca. Yekan… Karena kalau kita ga tertarik sama bukunya, susah banget baca dan mencerna bacaan ini. Dan kadang kita suka ingin nampak keren baca buku yang “berat” padahal mah ga suka-suka banget. Apalagi jaman sekarang banyaklah godaan “Top ten book list that will make you smarter”, dll.

Ini kena banget buat gw yang saat itu sok-sok baca buku klasik macam Anna Karenina, padahal gw ga ngerti dan ga tertarik juga sama topik masa lampau begini. Gw hanyalah ingin baca buku sejenis Eleanor and Park dimana gw bisa merasakan sensasi jatuh cinta pertama kali. Maka di tahun 2013 gw kembali lagi banyak baca YA fiction. Ya gimana sih, memang sukanya buku yang beginian.   

Tapi bener loh, ga susah menamatkan bacaan kalau kita memang tertarik sama bacaannya. Dan ga kerasa jumlah bacaan gw pun meningkat dari tahun ke tahun. Bersamaan dengan stamina baca meningkat dan jenis bacaan pun lebih luas. Sekarang gw sedikit demi sedikit mencicil buku-buku klasik, dan baca buku non-fiksi pun ga ngos-ngosan lagi.

Hal ini juga dibenarkan oleh Naval, di wawancaranya dengan Farnham street. Gw suka banget sama podcast dan pemikiran Naval ini, selalu bikin aha momen dan manggut-manggut. Dia hobi banget baca buku, tapi saat memulai membaca, dia bacanya yang receh-receh dulu, baru abis itu perlahan baca buku yang lebih bernas. Yah mudah-mudahan deh, suatu saat gw bisa baca The Brief History of Time tanpa ketiduran setelah satu halaman. Tapi yang lebih penting, gw sangat bersyukur karena membaca kembali menjadi aktivitas yang sangat gw nikmati.

Kamu sendiri punya tips buat lebih rajin membaca yang bisa dibagi?