Memupuk kebiasaan membaca

Dari kecil gw memang hobi baca buku. Kemana-mana baca buku. Kadang disuruh playdate pun gw bawa buku, takut temennya ga rame jadi mendingan baca buku. Kalo diajak ikut acara mama papa, pasti gw bawa buku, lalu anteng di pojokan baca buku.
Jadi ya memang sejatinya anak ini baca buku terus.

Nah, kebiasaan ini sedikit memudar di era SMA dan di awal era digital. Waktu SMA sih terus terang aja gw kesulitan menemukan bacaan yang cocok. Buku karya pengarang Indonesia yang oke sudah habis dilahap, ga banyak juga sih. Sedangkan novel terjemahan kebanyakan berkisar di Nora Roberts, Sidney Sheldon, Nicholas Spark dsb. Harga buku saat krisis moneter juga mayan menguras kantong, ditambah perpus SMA ga seru sama sekali.

Kasus tahun 2011, dimana gw hanya baca 7 buku per tahun adalah kasus klasik awal era telepon pintar di tangan dan sosial media merebak. Kebiasaan duduk diam dengan buku kertas dan kata-kata, tergantikan dengan scrolling scrolling scrolling (by Limp Bizzkit) dan interaksi dengan sesama netizen. Butuh waktu 2-3 tahun hingga gw membangun kebiasaan membaca, melatih konsentrasi dan menikmati baca buku lagi. Menurut gw, baca buku ini mirip dengan olahraga, lari misalnya. Otot-otot otak juga perlu dilatih untuk bisa konsentrasi membaca. Kalau lama ga digunakan ya ga kuat lagi. Mirip kan kayak lari. Kalo udah lama ga lari, rasanya ngos-ngosan lari, belum lagi udahnya pegel dan capek banget. Tapi kalo udah kebiasaan ya asik-asik aja, abis itu pun segar dan hepi.

Salah satu turning point gw adalah saat baca Kafka on the Shore dan Eleanor and Park. Gw menikmati sekali hari-hari gw baca Kafka on the Shore. Dan saat baca Eleanor and Park, jangan tanya deh, tiap ada waktu luang pasti gw baca Eleanor and Park, dan abis itu gw pingin baca lagi dan lagi dan lagi. Sayangnya ga semua buku yang gw baca adalah Eleanor and Park.

Nah, penyemangat membaca gw adalah Mark Manson. Yup, gw dulu penggemar berat blog-nya, jauh sebelum dia menerbitkan buku Subtle Art bla bla bla. Salah satu tulisannya adalah kenapa kebiasaan membaca ini makin sulit dibina. Sayang sekali post ini entah dimana atau gw mimpi kali ya pernah baca :( Tapi gw masih inget banget pernah baca. Menurut Mark Manson, kita jadi males baca buku karena alih-alih dari baca buku yang kita suka, kita malah baca buku yang “harus” kita baca. Yekan… Karena kalau kita ga tertarik sama bukunya, susah banget baca dan mencerna bacaan ini. Dan kadang kita suka ingin nampak keren baca buku yang “berat” padahal mah ga suka-suka banget. Apalagi jaman sekarang banyaklah godaan “Top ten book list that will make you smarter”, dll.

Ini kena banget buat gw yang saat itu sok-sok baca buku klasik macam Anna Karenina, padahal gw ga ngerti dan ga tertarik juga sama topik masa lampau begini. Gw hanyalah ingin baca buku sejenis Eleanor and Park dimana gw bisa merasakan sensasi jatuh cinta pertama kali. Maka di tahun 2013 gw kembali lagi banyak baca YA fiction. Ya gimana sih, memang sukanya buku yang beginian.   

Tapi bener loh, ga susah menamatkan bacaan kalau kita memang tertarik sama bacaannya. Dan ga kerasa jumlah bacaan gw pun meningkat dari tahun ke tahun. Bersamaan dengan stamina baca meningkat dan jenis bacaan pun lebih luas. Sekarang gw sedikit demi sedikit mencicil buku-buku klasik, dan baca buku non-fiksi pun ga ngos-ngosan lagi.

Hal ini juga dibenarkan oleh Naval, di wawancaranya dengan Farnham street. Gw suka banget sama podcast dan pemikiran Naval ini, selalu bikin aha momen dan manggut-manggut. Dia hobi banget baca buku, tapi saat memulai membaca, dia bacanya yang receh-receh dulu, baru abis itu perlahan baca buku yang lebih bernas. Yah mudah-mudahan deh, suatu saat gw bisa baca The Brief History of Time tanpa ketiduran setelah satu halaman. Tapi yang lebih penting, gw sangat bersyukur karena membaca kembali menjadi aktivitas yang sangat gw nikmati.

Kamu sendiri punya tips buat lebih rajin membaca yang bisa dibagi?

Iklan

Schipol

18 Desember 2018

Damnit. Kenapa juga harus setuju pas travel booking flight jam 7 pagi sih. Berarti kan harus sampe di airport minimal jam 5 pagi, yang berarti juga harus bangun jam 4 pagi untuk mandi dan siap-siap.

Apalagi malam terakhir di Geneva tentunya lebih asik dihabiskan dengan bercengkerama bersama teman-teman lama. Terus udah gitu harus beres-beres apartemen temen yang gw inepin lagi. Huh, ga enaknya numpang ya begini ya. Kalau hotel bisa cus aja.

Gw menggerutu dan sedikit stress menghadapi penerbangan berikutnya. Biasalah, anak ini kalo mau terbang banyakan stress daripada rileksnya. Apalagi banyak yang terjadi di sebulan ke belakang. High-level events yang berarti produksi ini itu di kantor dengan tekanan cukup tinggi, berbagai pesta dan kumpul-kumpul natal dan tahun baru di kantor dan bersama teman-teman, lalu persiapan terbang ke Geneva, acara kantor di Geneva, dll. Bulan yang seru tapi energi gw sungguh terkuras. Tak sabar segera liburan.

Iyaaa, liburan beneran ke Amsterdam dan sekitarnya! Pas nanya Jesse, libur Natal mau ke Eropa ga, kebeneran ada acara kantor di Geneva nih. Dia ga pake mikir langsung jawab, Belanda! Baiklah, mari kita kesana. Dan karena itulah, pagi itu gw geret-geret koper ke stasiun Cornavin. Untung gw udah gape packing ringkes. Untungnya lagi, tinggal jalan kaki 5 menit dari apartemen temen gw ke stasiun dan naik kereta 11 menit saja ke airpot Geneva. Widih, sebegini deketnya ga berasa mau ke airport.

Sepanjang perjalanan gw tidur, bahkan ga menggubris pramugari ketika dibagiin makan pagi dan kopi. Ga butuh. Sampe Schipol gw jalan dan nungguin bagasi setengah melek. Ngantuk banget maliiihh… Pingin cepet-cepet nyampe hotel deh. Pingin menyambung tidur dan mandi. Psst, gw bangun telat, jadi ga sempet mandi sebelum ke airport.

Tapi gw langsung cenghar begitu keluar area bagasi. Ya ampun, iya ini Schipol, gw ingat segala detilnya dan semua yang terjadi disini. Haha, lebay. Berbagai sudut terasa familiar, H&M di bagian situ, Burger King di depan, sebelahnya warung Hema. Lalu kios-kios biru kuning bertebaran untuk beli tiket kereta. Gw senyum-senyum sendiri dong liat logo ns.nl :D

Schipol ini bagaikan rumah kedua gw di Belanda :D Saking seringnya dulu nonton konser di Amsterdam lalu nginep di Schipol. Kereta terakhir dari Amsterdam ke Enschede itu jam 11 malem, dan konser musik selesai jam 11-an, jadi ketinggalan kereta deh. Seringnya gw dan teman-teman ngebar, nginep di Schipol lalu balik ke Enschede pake kereta paling pagi besoknya. Jam 6 nyampe Enschede, jam 8 udah muncul di kelas. Sungguh stamina anak muda juara ya.

Beberapa saat gw cuman terkagum-kagum akan keramaian Schipol dengan nuansa nostalgia yang kental sekali. Bau ollie bollen, aksen tenggorokan dari orang-orang yang berbicara, bule-bule yang jangkung tinggi besar. Semua detail, warna, suara, nuansa, yang tak sengaja terkubur dari ingatan, berlompatan kembali. Baru kali ini gw kembali ke satu tempat dan merasakan sensasi seperti ini, beda dari pulang kampung, beda dari perasaan kembali ke New York. Ini seperti ketemu teman lama dan semua memori menyenangkan menyeruak, menghangatkan. Sahabat dekat yang tumbuh bersama dan mengajarkan banyak hal hingga gw menjadi Dita yang sekarang ini.

Perasaan hangat dan senyum-senyum sendiri semakin menjadi-jadi saat gw naik bis dari Schipol ke hotel. Ga pernah sadar sebelumnya, gw kangen sekali akan Belanda dan betapa gw suka sama negeri kincir angin iniii…

14 Maret 2010

Campur aduk. Koper gw kepenuhan, dan duffel bag yang gw jadiin carry on kayaknya kebesaran deh. Kalo berat udah jangan tanya. Tanpa trolley tangan gw pegel banget menentengnya.

Perasaan gw kacau balau. Satu bab hidup selesai sudah, ga kerasa dan ga rela, kok tiba-tiba udah selesai aja. Segala yang menyenangkan, biasanya berlalu terlalu cepat. Huhuhu… Satu setengah tahun terasa sekejap. Dua minggu terakhir yang penuh jalan-jalan, packing dan perpisahan tidak cukup untuk membuat gw yakin untuk tersenyum meninggalkan negeri tulip ini.

Gw memilih menghabiskan waktu di cafe di luar dan bercengkerama dengan teman ditemani Amstel. Bukannya masuk bandara dan duduk di gate yang tepat. Gw benar-benar menggenggam erat detik-detik terakhir gw bersama teman di Belanda. Terlalu banyak perpisahan di dua minggu ini. Teman-teman dari berbagai negara yang dulu gw bahkan ga ngeh ada di dunia. Guru-guru yang sudah seperti kakak-kakak dan paman-paman, berbagi ilmu baik dengan lembut maupun galak. Gw terisak karena sudah kangen lagi pada mereka semua.

Nekat sekali gw baru check in sejam sebelum keberangkatan. Gw berlari dengan kalut melalui titik-titik pemeriksaan. Kalut, memanggul tas ga yang keberatan hingga tiba di gate yang sudah nyaris kosong. Hampir semua penumpang sudah boarding. Gw pun langsung duduk di kursi penumpang, sebelah kakek-kakek dan sialannya ga dapet window seat.

Semakin dekat dengan waktu keberangkatan pesawat, semakin dekat gw dengan ketakutan-ketakutan gw. Dulu gw meninggalkan karir yang sedang menanjak demi sekolah. Sayang sekali setelah lulus, belum ada bos masa depan yang mengajukan kontrak, dan gw masih terlalu malas untuk kirim-kirim CV. Dalam waktu kurang dari 24 jam, gw resmi pengangguran. Keluarga yang gw kangeni itu, cepat atau lambat akan bertanya, udah selesai sekolahnya lalu abis ini nikah ya? Membayangkannya saja gw langsung mendengus marah. Lalu apa kabar masyarakat Indonesia yang ramah tamah hingga kelewat baik sampai selalu mengingatkan untuk pakai baju tertutup dan jangan pulang malam-malam. Gw lalu terisak lebih banyak, sudah kangen lagi main-main ke bar kapan saja selama bar masih buka. Lebih penting lagi, dimana ya ada bar dekat rumah?

Belum apa-apa gw sudah kangen sekali akan hidup gw di Belanda yang segera berakhir ini. Kapan ya bisa ke Belanda lagi? Entahlah. Mimpi itu semakin pudar, pesawat siap take off. Gw pun menyesap Heineken sambil cirambay.

Maret 2019

Butuh waktu delapan tahun hingga nasib membawa gw kembali ke Schipol. Dan dari delapan tahun itu, tidak ada satu detikpun yang gw sesalkan. Nyaris satu dekade yang mengajarkan gw banyak hal, ya iyalah nyaris sepuluh tahun gitu. Tentunya banyak ketakutan-ketakutan yang akhirnya menjadi kenyataan, hingga ada episode gw nangis di Cimaja merutuki tahun 2010 yang gitu-gitu amat. Tapi ada episode gw perlahan membaik, dan reward-nya adalah gw mendapatkan pekerjaan impian gw, ga tanggung-tanggung, di New York! Lalu ada episode penyesuaian di New York, terjun ke dunia perkencanan, dll. Ah pokoknya banyak episode seru selama sepuluh tahun ini…

Banyak tempat yang juga gw singgahi dari Schipol kembali ke Schipol. Dan banyak teman kuliah di Belanda dulu yang gw temui! Ada yang berkunjung ke Indonesia, ke New York dan ada yang gw satronin di negara asal mereka! Isn’t is amazing?! Yak terus ada episode CLBK ga penting juga sih ;)

Gw menulis post ini sebagai catatan untuk diri sendiri, bahwa semesta kadang bekerja di luar nalar dan kuasa kita. Wajar saja kita takut akan masa depan yang wallahualam, tapi ujung-ujungnya lebih sering berakhir manis daripada sengsara. Gw ingin senantiasa mengingat perasaan saat gw tiba kembali di Schipol itu, perasaan bersyukur dan berterima kasih atas semua yang sudah terjadi.

Isn’t life great?

2018

2018 buat gw berjalan sangatlah random dan teu pararuguh tapi tetap menyenangkan dan penuh dengan momen-momen seru maupun penuh pembelajaran. Inget ga dulu pernah bikin daftar belajar tiap taun? Nah taun 2018 itu taun yang minim belajar secara teknis tapi secara pengalaman dan pendewasaan, wih mantep dah.

Setengah tahun pertama penuh banget sama urusan kantor dan gw yang berjibaku sama urusan kesehatan baik dokter gigi maupun dokter pada umumnya. Alergi yang tahun 2017 sombong, tahun 2018 sekalinya dateng ga mau pulang, belum lagi virus yang juga ngiter-ngiter antara orang rumah dan orang kantor. Urusan finansial juga mayan bikin nelangsa sampai pada akhirnya gw ga bisa bikin rencana liburan apa-apa selain ke pantai yang murmer ajalah *nangis kejer* .

Brooklyn Peaches

Yang paling seru dari tahun 2018 adalah keisengan gw ikutan kelas renang indah alias synchronized swiming. Beneran deh, awalnya cuman pingin ikutan group exercise saja yang ada tanggung jawabnya gitu. Eh tak dinyana, ikutan pentas lalu ikutan Mermaid Parade juga. Udah gitu orang-orangnya seru-seru banget sih, New York memang kota yang gila.

Satu hal yang sangat gw syukuri, dari grup renang indah ini gw belajar positive body image. Di satu malam latihan, melihat semangat cewek-cewek berbagai umur dan ukuran ini gw merasa… Semua cewek ini cantik-cantik ya, ga masalah badannya ga lulus uji bikini body. Yang penting kan sehat walafiat dan ceria selalu… Ya kan pemirsa? Dari situlah gw mulai merombak dan selalu mengingatkan persepsi gw tentang besar kecil ukuran tubuh, baik pada orang lain dan terutama buat diri sendiri dooong…

Yang patah tumbuh berganti

Tahun 2017 gw kehilangan satu gigi, copot begitu aja saat nonton The Stranger Things. Mulailah berbagai episode kecemasan melanda, terutama urusan asuransi dokter gigi, kesehatan mulut dan finansial. Tahun 2018 gw mulai proses panjang implant gigi dan akhirnya bulan November gw bisa senyum lebar dengan gigi baru. Belajar banyak dari proses ini, diantaranya gw udah ga takut dokter gigi lagi dan merancang keuangan untuk urusan kesehatan. Gw juga banyak belajar soal spiritual finansial yang sangat membantu gw mengatur pikiran-pikiran negatif yang berseliweran, tentang bagaimana kita memandang diri kita yang ternyata ngaruh ke finansial flow, dsb. Gw sangat bersyukur tiba di ujung 2018 dengan gigi baru dan ga miskin-miskin amat :D

Tapi Stranger Things ternyata ga kembali di tahun 2018. Huh, padahal gw udah niat nonton sambil ngemil keripik pake gigi baru. Pembalasan waktu awal-awal proses implan ada masa-masa pasca operasi hanya boleh makan yang lembek-lembek.

Urusan pertemanan membuat gw banyak terpekur di akhir 2018. Banyak persahabatan yang gw patahkan atau gw biarkan menghilang begitu aja. Jujur aja, gw merasa berubah menjadi pribadi yang lebih personal dan penyendiri. Rasanya gw ga berkewajiban untuk selalu ngobrol sama orang lain. Toh ga semua orang menarik, haha. Gw sedang belajar untuk bilang “nggak” dan bisa jujur sama orang lain. Pahitnya, ga semua orang bisa menerima hal ini, dan gw masih belajar untuk memanage ekspetasi sambil tetap manis. Tauk deh, masih harus belajar banyak soal pertemanan.

Jalan-jalan

Tahun ini juga minim travelling dan udah pingin banget pulkam tapi apa daya gigi lebih prioritas. Kan percuma ya travelling terus di semua fotonya mingkem :D Gw sendiri heran loh, bandingkanlah dengan gw di tahun-tahun sebelumnya yang ngebolang dan jarambah banget. Tak berkesudahan dan banyak cerita. Tahun ini kalau ada libur gw lebih suka ga berencana apa-apa. Kalaupun berencana, gw lebih suka pergi ke pantai, itu juga sebangunnya dan kesananya gimana nanti, gimana mood.

Di akhir tahun gw ada urusan kantor jadi harus jalan ke Geneva, widih excited dari beberapa bulan sebelumnya. Tapi selain excited, ternyata urusan tiket, visa, dll menyita energy banget. Ketika tripnya berakhir, dengan bonus liburan ke Belanda dan Belgia sebentar, gw malah seneeenggg banget bisa pulang ke rumah dan kembali kelonan sama Peebs sambil baca buku. Lalu sampe sekarang masih nyesel ga sempet ketemuan sama temen-temen di Belanda :( Beneran deh, ga pernah nyangka gw akan ada di titik ini. Apa karena jalan-jalan pas musim dingin ya, atau… Inikah efek menua? *menelan pil pahit kenyataan*

Lain-lain

Baca buku tentunya target tercapai dong… 45 buku, nanti dibikin post sendiri. Belum pernah gw baca buku sebanyak ini dalam setaun. Book club juga mayan sukses dan gw udah berencana bikin book club baru. Nantikanlah! Gw juga terlibat beberapa proyek ilustrasi dan tiap bulan bikin poster buat acaranya Jesse. Mayan yah, produktif walau gw merasa hasilnya belum maksimal. Yah yang penting, setiap menit dihabiskan dengan kuas dan cat air adalah relaksasi.

Yang keteteran lagi adalah program wanita aktif (tidak secara seksual :D) Alias taun 2018 gw merasa kurang fit. Pertengahan tahun gw mulai sepedahan lagi ke kantor, lalu di suatu hari yang super panas bannya kempes dong. Abis itu udah aja ga pernah sepedahan lagi karena gw males pergi ke tambal ban. Kagak ada tambal ban pinggir jalan sih di New York. Untungnya Sophie sahabat gw yang menjadi panutan dalam getting in shape dengan prinsipnya: banyak makan banyak gerak, mampir ke New York dan semenjak itu gw mulai lagi aktif lari dan yoga.

Tahun 2019 pinginnya apa ya… hmm…

Yang jelas pingin makin rajin olahraga. Semakin berumur rasanya olahraga ini lebih kepada butuh. Gw punya hutang 6 x 5K demi spot half marathon di 2020. Tuh kan resolusi gw mah jangka panjang :D

Pingin baca buku lebih banyak dan ambil kelas yang seru. Pingin juga lebih banyak masak di rumah, udah beli buku resep baru. Alesan sih sebenernya, udah lama ga beli buku resep, hehe.

Semoga ada rejeki buat lebih banyak jalan-jalan tapi kali ini yang santai yaaah.

Oh iya, tahun 2019 kita akan pilpres yaaa… Antara semangat ga semangat deh. Semangat karena ya namanya juga pesta demokrasi, mari kita ramaikan! Kapan lagi, ya ga? Tapi ga semangatnya karena ini calonnya kok ya sequel dari taun lalu. Udah abis bahan kami hahaha… Padahal entry blog ini yang paling laris ya tulisan gw soal pilpres 2014. Entahlah taun ini mau nulis lagi atau ga, gimana nanti aja seadanya inspirasi. Sejauh ini sih gw masih menghindari berbagai perdebatan dan malah ketawa-ketiwi ngikutin calon gadungan. Dunia ini semakin Black Mirror. Tapi semoga pilpres berjalan lancar deh, semoga proses demokrasi kita semakin dewasa.

Semoga 2019 membawa banyak berkah, kesehatan dan kebahagiaan, serta pembelajaran yang menyenangkan ya buat kita semua. Amin.

Diet sosial media

dsc_4213.jpgHubungan gw dengan sosial media ini semacam love and hate, dan gw yakin kebanyakan dari kita juga merasa begitu. Eh atau gw doang?

Love-nya, kayaknya sosial media jadi denyut sehari-hari buat komunikasi dan mengakses informasi ya. Gw walopun bertekad untuk rutin baca artikel dari tirto id atau new york times, toh pada akhirnya gw selalu baca berita dari timeline twitter dan facebook. Sebab new york times ga ada yang receh cyin.

Komunikasi juga, kayaknya gw tau adik gw ngapain aja dari instastories-nya. Jaman dulu sih segala ada di facebook ya, kayaknya kalo ga ada di facebook berarti ga ada kejadian. Tapi nampaknya sekarang facebook udah ditinggalkan karena isinya berantakan dan banyak pakde bude yang tiba-tiba nyamber aja.

Udah gitu pada pindah ke instagram deh. Dan instagram yang tadinya dikuasai pengguna iPhone dan kamera mirrorless, makin ramelah jadi tempat berinteraksi, pasar dan ajang pamer kehidupan :)

Gw udah berkali-kali meyakinkan diri gw, silahkan aja, terserah aja mau pake sosial media buat apapun, bukan urusan gw. Mau ngopi cantik lalu laporan silahkan, mau di kasur aja poto-poto kaki, mangga. Gw ga akan menjadi polisi etiket bersosial media.

Dua taun lalu gw sangat aktif berbagai sosial media. Apalagi jamannya Path, kayaknya ada ajaaa momen yang harus dilaporkan dan dikomen. Ada dua kejadian yang membuat gw akhirnya memutuskan untuk diet/detox sosial media.

Sputnik Sweetheart

Waktu itu gw lagi euphoria membaca, karena udah berhasil namatin beberapa buku. Aseekk, bisa lanjut baca banyak buku lagi nih. Lalu gw mulai baca Sputnik Sweetheart. Ga sampe lima menit baca, gw buka Path, posting Now Reading Sputnik Sweetheart by Haruki Murakami, lalu mulai nulis separagraph tentang kesan gw terhadap si Sputnik ini. Dan gw tersadar… Gw kan niatnya baca, bukan buat nulis apa yang gw baca, apalagi baru juga baca 5 halaman.

Sebegitu parahnyakah konsentrasi membaca gw?

Saat itu juga gw uninstall Path. Dan bertekad kembali install setelah tamat baca buku. Ya ga kejadian juga sih, baru lima hari udah install lagi #failed Tapi moment ini jadi pengingat, sebegitunya sosial media mengontrol pikiran gw.

Satu hari di New York

Gw lupa sih tepatnya kapan, kalo ga salah beberapa hari sebelum gw liburan ke Maine. Waktu itu gw sekral sekrol instagram lalu cari-cari foto yang mau diposting dan karena hari itu ga ngapa-ngapain, ya ga ada yang instagramable. Terus gw puter otak, apa gw jalan-jalan dan poto-poto mural ya? Tapi sebenernya mau di rumah aja, beres-beres sih. Lalu gw merasa, astaga… Jadi gw berkegiatan demi ramenya temlen gw? Sungguhlah riya kehidupan.

Saat liburan di Maine, gw uninstall Instagram selama 5 hari, dan 2 hari gw matiin hp kecuali saat lari pagi karena penting toh mencatat progress program lari ini.

Dari situ gw mulai rutin detox sosial media. Biasanya sih kalo udah keseringan sekral sekrol gw uninstall app-nya buat beberapa hari. Ada yang kebablasan, ga kangen seperti facebook dan Path (alm.), akhirnya ga gw install sama sekali di hp. Masih suka twitter, karena banyak receh dan berita progresif rajin berseliweran. Instagram, kalo udah beberapa hari uninstall lalu gw kangen update dari adik dan sepupu gw.

Kebiasaan detox sosial media ini mengajarkan gw banyak hal:

Konsentrasi

Momen Sputnik Sweetheart mengajarkan gw bahwa stamina membaca harus dilatih dan sosial media adalah pengaruh buruk. Karena kebiasaan sekral sekrol, jempol kita terbiasa bergerak terus dan otak membutuhkan stimulus berupa GIF T-Rex mengaum atau lope lope berlompatan. Semua ini ga ada saat baca buku, kita harus mencerna kata-kata dan membuat visualisasinya sendiri. Hal ini juga pernah gw diskusikan sama temen-temen yang gemar baca komik, baca novel buat mereka berat karena terbiasa baca kalimat yang pendek-pendek dan dibantu banyak visualisasi. Ga ada yang salah dengan komik atau GIF T-Rex, tapi karena gw suka sekali baca buku, ya gw harus latihan sampe pace baca gw menyenangkan.

Prioritas

Di akhir hari yang panjang, saat rebahan dan selonjoran dan ada down time selama sejam, pilihannya ada dua: baca buku, nonton film atau sekral sekrol. Terus terang big screen time gw juga ga bagus-bagus amat, tapi gw biasanya nonton film bareng Jesse. Sekral sekrol sejam itu ga kerasa loh. Sementara baca buku dalam sejam wah bisa menang banyak :D

Isitlahna mah: living in the moment

Kebiasaan sedikit demi sedikit lapor pada netizen membuat gw kadang lupa bahwa gw berada di bis, lagi nonton konser, lagi makan enak, dll. Otak seperti selalu memerintahkan gw untuk mengabadikan semua dan memindahkan ke dunia yang entah siapa juga pemirsanya. Biasanya setelah detox sosial media, gw merasa lebih enteng, otak ga keberatan informasi. Gw bisa date night sama Jesse atau ngebar bareng temen dekat dan selama itu beneran fokus ngobrol bareng dan memperhatikan sekitar tanpa merasa perlu kasih tau netizen tentang itu semua. Ya kadang gw tetap foto-foto sih, tapi seringnya sebatas dokumentasi pribadi aja. Ga haruslah dunia tau bahwa gw sedang bersenang-senang. Tetap senang kok :) Dan pada akhirnya gw lebih memilih aktivitas atau tempat yang gw sukai, bukan karena nampak bagus di timeline.

Udah sebulan gw uninstall Instagram di hp gw. Ga tau, tiba-tiba merasa bosen aja sama instagram. Bosen laporan dan bosen liat instastories maupun foto-foto orang-orang. Setelah sebulan, rasanya ga terlalu berbeda dari semasa asik mainan instagram. Waktu senggang gw masih kebanyakan dipake main Two Dots dan baca buku, kalo bukunya sedang asik. Mungkin juga karena gw memang sudah setaun belakangan ini detox instagram berulang kali. Dan JOMO gw menjura-jura, siapapun tau tidur 12 jam itu kegiatan favorit gw :D

Yang berbeda mungkin, gw baru sadar kalo gw ketergantungan google. Haha. Karena banyak sekali pertanyaan di benak gw yang pingin gw tanyakan ke google. Ada aja yang pingin gw check. Cuaca seminggu ke depan, resep overnight oatmeal sampe kapan Stranger Things season 3 tayang.

Tapi gw senang karena gw lebih sedikit menghakimi orang-orang dan lebih fokus sama hal-hal yang ingin gw kerjakan di waktu senggang. Dan karena gw baru saja menamatkan buku Insomniac City (buku yang sangat-sangat menyenangkan dan membuat gw jatuh cinta lagi sama New York), di subway gw jadi lebih suka merhatiin orang-orang.

Mungkin suatu saat gw mainan instagram lagi, tapi mungkin juga gw senang dengan lingkaran kecil orang-orang di sekeliling gw, juga berbagai aktivitas ga penting di hidup ini ;)

Eh tapi jangan dikira gw anti Instagram ya, ini sih cuman lagi rehat aja. Sebenernya sih kangan juga liat instastories-nya adek gw, Sowie ilustrator yang bangun rumah sendiri dan adopsi bebek dan tentunya semua kucing, anjing, dan hewan-hewan di instagram yang aku rindukan… Pompous Albert ngapain aja ya hari ini? Barnaby bulunya masih kusut ga ya. Pumpkin the Racoon masih berenang ga ya? Hmm, mungkin saatnya upload foto Pablo terbaru? Dia lagi fluffy banget karena menjelang musim dingin nih..

Pertemanan

IMG_5623

Jadi hari ini gw putus hubungan dengan seorang teman. Walaupun ini yang gw inginkan tapi gw jadi termenung-menung. Sedih ya keilangan teman. Hiks.
Sepanjang ingatan gw, gw jarang banget memutus hubungan dengan teman. Seringnya sih gw sibuk ngapain atau pindah kota, tapi jaraaang banget gw bilang “Sudah ya sampai disini saja,’” walaupun lagi sayang-sayangnya :D Karena menurut gw hubungan pertemanan itu fluid, ga rigid, bisa berubah bentuk sesuai sikon. Tapi beneran kali ini gw udah ga kuat banget, dan gw memilih mundur aja.

Oknum pertemanan gw ini sebut saja Melati (karena Mawar udah sering dipake di berita kriminal). Gw kenal dia dari temen, setelah hang out barengan di grup beberapa kali, akhirnya kita brunch berdua aja. Ciyeh intim. Lalu pertemanan tumbuh dengan normal dan dengan ritme enak. Mungkin karena waktu itu gw memang butuh teman untuk beraktivitas, jadi klop aja gitu kita menjelajah New York barengan. Nonton musik, liat pameran, bikin-bikin party, dll.
Melati beberapa tahun lebih tua dari gw, tapi sebagai sesama New Yorker, ga masalah, kita berteman asik-asik aja dan malah gw ngerasa dia lebih berjiwa muda karena aktif kesana-sini, ketemuan orang-orang dan (dulu) rajin posting sosial media di facebook maupun instagram. Gw rasa sih dia sangat extrovert, cukup cerewet dan punya banyak energi. Dibandingkan dengan gw yang cenderung banyak observasi, nyaman jadi pendengar dan kebluk.

Permasalahan mulai muncul dua taun belakangan ini. Mungkin sedikit banyak masalahnya berasal dari gw, karena gw mulai malas menjelajah New York dan lebih pingin ngelakuin hal-hal lain. Apalagi kalo winter, jangan tanya deh, keluar dari selimut aja males. Dua taun ini keadaan finansial gw ga seperti dulu, jadi gw sedikit demi sedikit mulai merombak gaya hidup. Ada masanya gw bener-bener bikin budget ketat, aktivitas ngebar dikurangi dan gw lebih memilih masak-masak aja di apartemen. Mayan kan, akrab sama kompor membuat winter terasa lebih hanget. Jadi kalo Melati ngajak hang out, gw banyak menolak.

Nah saat musim semi, ada kejadian yang bikin gw kesel banget. Waktu itu di pertengahan bulan puasa, hari Jumat dan gw dalam perjalanan pulang dari kantor. Udah sumringah aja ngebayangin pulang, buka puasa, makan malem dan segala tetek bengek bulan puasa lainnya, lalu gw udah ngebayangin tidur lelap abis shubuh tanpa diganggu alarm pagi. Tiba-tiba Melati sms, ngajakkin party bareng asosiasi professional se-New York. Gw dengan halus menolak, bilang capek. Terus balesan dia malah mempertanyakan “Kenapa sih? Ada apa dengan gw kok lu ga mau hang out? Ini party seru loohh. .. Lo pasti suka.” Yaelah tadi malem tarawih sampe jam 12 di mesjid NYU. Kali-kali pake alasan religi gapapa kan. Terus gw jadi kesel aja, emang gw ga boleh capek ya? Ya sih gw suka party, tapi sana lu puasa 18 jam, huh.

Mungkin karena gw tuh orangnya kelewat santai, kalo bisa jalan hayuk, kalo ga juga gapapa. Jadi kalo gw ngajuin proposal agenda sosial dan dia ga mau, ya udah. Ga bisa hari ini juga gapapa, toh kita sama-sama tinggal di New York masih bisa ketemuan kapan-kapan. Jadi gw juga mengharapkan dia juga chill out aja neng. Gw malah selalu berasumsi bahwa dia sibuk, ada konser disinilah, jadwal gym, jadwal dokter, jadwal pulang kampung ke kota sebelah, dll. Tapi kejadian bulan puasa itu berulang beberapa kali. Dia ngajak gw ngapain, terus gw males, terus ada prasangka, dan gw malah makin males ketemuan dia. Udah gitu semakin gw jaga jarak, eh semakin dia merongrong gw untuk beraktivitas bareng. Jadinya kan gw bingung.

Mungkin emang lama-lama ketauan ya kalo type temenan kita itu beda. Gw orangnya santai, lebih suka nongkrong-nongkrong sambil cerita-cerita, sedangkan Melati itu intens dan dalam. Buat gw pertemanan harusnya low maintenance, datang dan pergi itu biasa ga usah dipermasalahkan, sedangkan buat Melati ya kita BFF, susah senang bareng, selamanya. Gw suka males cerita panjang lebar lewat sms, nanti aja kalo ketemu. Sedangkan Melati kalo ngirim gw sms bisa berjilid-jilid. Gw kalo sedih lebih milih sendiri atau hanya melibatkan orang-orang terdekat gw (yang sayangnya bukan dia), sedangkan dia merasa selalu pingin dilibatkan di hidup orang.

Tapi apalah artinya sejuta perbedaan, mendingan kita cari persamaan ya ga? Apa gitu yang sama-sama bisa kita nikmati bareng. Tapi gw kok malah beneran tambah males ya. Jalan-jalan ke museum yang dulu senang gw lakuin bareng dia, gw lebih memilih sendiri karena terakhir ke museum bareng boooook dia ngomong banyak banget dan gw males dengerin celotehan panjang lebar dia tentang seni. Dan gw rasa sekarang yang paling mendasar adalah, ekspetasi kita dari teman. Gw sangat berusaha untuk ga minta macem-macem dari temen gw, walopun pada prakteknya ini susah. Dan mungkin ini yang bikin pertemanan kita semakin jomplang. Gw merasa sebagai teman gw ga harus ngapa-ngapain selain beraktivitas bareng kalo sempat, sedangkan menurut dia teman itu harus sering ketemuan dan berkabar. Entahlah, gw udah habis ide bagaimana menyegarkan pertemanan ini. Boleh ya gw beneran mundur sejenak menata perasaan gw sebelum bisa ‘engage’ lagi dengan dia.

Tapi sedih juga ya pas liat dia udah ga temenan lagi sama gw di facebook :(