Me vs You

dsc_2353_15652844261_o.jpgKemaren-kemaren ngobrol-ngobrol sama temen cewek tentang tingkat kompatibilitas pasangan masing-masing. Mungkin karena dia masih muda (tsah, berasa banget senioritas) dan baru pacaran sama 3 cowok (tsah lagi, berasa paling banyak mantan terindah), jadi menurut dia kompabilitas ini penting banget. Sedangkan buat gw, ya tiap cowok itu beda-beda, cari aja mana yang mau susah seneng bareng, ga usah mikirin kecocokan. Menurut gw pacaran itu lebih penting visi misi, udah ga kalah sama pilkada :D

Tapi jadi kepikiran juga sih, gw sama Jesse sekompatibel apa sih? Mari kita telusuri..

Musik
Persamaan: suka musik, tingkat obsesif :D
Kita berdua sama-sama gila musik. Suka dengerin musik lewat speaker hingar bingar, dan selalu bawa earphone kemana-mana. Kita juga suka banget nonton konser dan rajin bikin playlist. Sebagai sesama produk 90-an, kita berdua berangkat dari musik pertumbuhan yang mirip. Nirvana, R.E.M., Aimee Mann adalah beberapa dari musisi yang kita sama-sama suka. Untungnya kita berdua terbuka untuk menjelajahi berbagai jenis musik, musik-musik baru dan lama, ga melulu dengerin musik yang itu-itu aja.
Bedanya: Walopun seneng nonton musik bareng, jangan harap ada adegan mesra-mesraan dunia milik berdua di konsr musik. Jesse kalo nonton musik serius tingkat konferensi G20 summit, diam dan cuma sesekali aja komentar. Sedangkan gw sibuk nari-nari kalo musiknya jingkrable, dan kadang ambil video atau photo, tapi udah ga sesering dulu sih. Perbedaan selera musik yang susah ditolerir adalah gw suka musik sendu 80 dan 90-an ala Janet Jackson dan Whitney Houston, Jesse suka musik country macam Johny Cash, dan untuk yang ini kita keukeuh ga bakal terpengaruh :D Gw udah meniadakan koleksi dalam bentuk apapun termasuk musik, sedangkan koleksi PH Jesse berjibun, dirawat baik-baik dan dijejerin rapih menurut abjad. Bahkan kalo gw mau nyetel PH dia, bisa-bisa dimarahin kalo salah caranya :|

dsc_1023_24977778466_o

Nonton konser di Tipitina’s – New Orleans. Salah satu dari sedikitnya foto barengan saat nonton konser musik.

Makanan
Sama-sama: suka makanan pedas dan berbumbu. Gw mah kan dari Indonesia ya, kalo Jesse ga jelas darimana datangnya salero bundo ini. Doi kuat banget makan sambel, walopun keesokan paginya bolak-balik WC. Kita juga sama-sama suka nyobain berbagai makanan dan restoran baru.
Tapi akhirnya asal perut ga bisa bo’ong. Gw kalo berhari-hari makan-makanan bule, pasti kangen Chinese food yang berminyak :D Bahkan kadang gw suka nyumputin bawa mie instan kalo lagi liburan di Maine, hehe. Jesse juga waktu liburan di Indonesia, tiba-tiba pingin makan roti dan pas balik ke New York langsung pesen chicken sandwich. Kebiasaan makan juga agak berbeda, gw harus makan tiga kali sehari, makan pagi sekitar jam 10 (walopun kadang kelewat sih), makan siang antara jam 1-3 dan makan malem antara jam 7-9 malam. Sedangkan Jesse prinsipnya cuman makan kalo lagi laper dan biasanya ga pernah makan pagi, tau-tau makan jam 4 sore dan baru laper lagi jam 10 malem. Kadang kalo mau makan bareng gw suka manyun karena udah hangry duluan :(

39342887292_c9b2d56794_o

Yang satu gonjreng-gonjreng, yang satu corat-coret.

Talenta
Sebenernya kita bedua adalah jiwa-jiwa kreatif masa kini yang cukup geeky, cuman beda medium dan bidang aja. Kuping dan otak Jesse sangat berbakat mencerna audio, makanya dia jadi musisi sekaligus kerja di tim produksi radio dan betah berjam-jam mixing berbagai suara dan musik. Sedangkan gw sangat telaten ngurusin visual seperti bikin peta, infografik dan rela ngabisin berjam-jam milih typeface sama warna. Kalo kita punya anak pastilah berbakat audio-visual jangan-jangan berbentuk home theater kali ya.. :D :D :D

 

 

Jalan-jalan
Kita berdua suka jalan-jalan tapi juga suka males-malesan di rumah.
Tapi ya mo gimana lagi, gw memang punya jam terbang lebih tinggi *kibas poni* dan udah menebar pin-pin #beenthere #udahpernah di lima benua. Waktu awal traveling bareng, mo nangis rasanya nyesuaiin ritme sama Jesse. Contohnya nih, gw mah tidur dimana aja asal nyaman dan ga ganggu host. Gw sebenernya lebih suka nginep di rumah temen deket (ya kan sekalian kita silahturahmi) atau Air BnB, karena jamannya sering mission gw bisa sebulan nginep di hotel jadi hotel ga berasa liburan lagi. Sedangkan Jesse harus banget di hotel, kalo bisa hotel terisolir dari orang-orang jadi dia ga perlu berbagi kolam renang dengan anak kecil. Terus, gw dulu sukanya foto-foto, sedangkan Jesse ga merasa foto-foto ini penting. Sekarang sih udah saling mengerti, hotel ya disesuaikan dengan mood dan foto-foto harus tapi seperlunya aja.

Cold vs hot blooded
Oh tapi yang paling mendasar: kita bagaikan bumi dan langit untuk urusan suhu yang nyaman. Gw si gadis tropis berbaju minimalis senangnya di atas suhu 25, cenderung suka udara yang sumuk dan hepi sekali berjemur di bawah sinar matahari. Jesse yang nenek moyangnya dari Maine dan Scotland nyaman di udara Lembang, kalo bisa yang kering dan berawan. Lima belas menit di bawah sinar matahari dia akan berubah menjadi pink keunguan sedangkan gw dilepas kala winter paling tahan 15 menit lalu cranky dan mau pulang aja meluk heater. Gw benci AC sedangkan kalo lagi musim panas gini Jesse pasti nyembah AC sehari semalam. Udah sehari-hari kita manyun-manyun atau harus beraktivitas di ruangan yang berbeda. Bukan marahan tapi ya ga nyaman aja kepanasan/kedinginan.

Lain-lain
Dua-duanya sama-sama burung hantu alias selalu bangun siang dan senang begadangan. Horeee!! Hal ini sangatlah terasa saat liburan. Kita akan bangun sesiang mungkin, dan lewat tengah malam masih aja keketawaan kecuali udah capek banget beraktivitas seharian. Sayangnya sehari-hari ga begini karena gw karyawati yang bercita-cita dapet piagam karyawan teladan, gw harus bangun agak pagi dan ga bisa tidur kemaleman. Sedangkan Jesse yang mulai ngantor jam 12 bisa bangun agak siangan.

Dan yang pasti sama: kita berdua sayang banget sama Pablo dari lubuk hati yang paling dalam.

27595696049_8fda0d5ceb_o

Kompak selalu, bahu-membahu membangun negeri bersama Pablo.

Gw rasa ga akan ada manusia yang 90% apalagi 100% plek-plek kompatibel. Akan selalu ada perbedaan. Tapi kalo kita fokus sama perbedaan, ya ga akan maju dan gimana mau membangun hubungan bersama. Gw rasa sih, pasangan itu hanyalah dua orang yang mencoba saling mengerti dan saling mendukung, dan pada akhirnya tumbuh bersama. Nampak simpel, tapi memang pada kenyatannya ga gampang juga sih. Namanya juga hubungan ya, we have to work it out dan di situlah seninya :)

Setuju ga? Kamu dan pasangan banyakkan persamaan apa perbedaan?

Iklan

Puasa di New York

ramadhan.png

Tadinya tulisan ini nangkring di draft dan mungkin akan dilupakan sampai bulan puasa tahun depan. Tapi akibat ada Ramadhan post dari Deny dan Christa, jadi semangat menyelesaikan.

Ga kerasa, Ramadhan ini adalah bulan puasa keenam gw di New York. Lama-lama makin terbiasa dan makin mahir menghindari godaan syaitan berwujud reception dengan open bar :)
Selama 6 kali Ramadhan, semuanya dilakukan pas musim panas, yang menurut gw adalah puasa tingkat advance karena hari yang panjang. Imsak sekitar jam 4 pagi dan buka puasa antara jam 8-9 malam. Ramadhan taun ini maghrib paling telat jam 8.30. Tapi alhamdulillah ga nyenggol summer solstice, yaitu hari terpanjang dalam setahun dimana matahari terbit paling pagi dan terbenam paling larut malam. Dua taun yang lalu gw pernah puasa pas summer solstice, rasanya kayak mecahin rekor Mario Bros trus abis itu pingsan sampe imsak :D

Karena gw ga terlalu dekat dengan komunitas Indonesia dan muslim disini, bulan puasa ya berjalan seperti hari-hari biasa. Kantor berjalan seperti biasa, deadline menghantui karena syaitan yang satu ini tidak dibelenggu :| Ga ada keringanan untuk dateng telat dan pulang duluan. Buat gw kerja sambil puasa kadang jadi lebih produktif, karena ga harus mikirin makan pagi, ngopi dan makan siang. Tinggal kerja aja kerja, diselingi sholat Dhuhur atau kadang gw rehat sejenak baca buku dan menikmati matahari di taman.

Jam lima sore langsung beres-beres pulang. Gw udah ga maksain naik sepeda, karena rendahnya kadar gula darah di sore hari membuat gw ngantuk dan sering ngelamun. Kegiatan ngabuburit pun ga terlalu bervariasi lagi karena gw cuman pingin tidur siang sepulang dari kantor. Baru pas weekend bisalah kita jalan-jalan setitik, lalu tidur siang lagi :D

Buat gw, godaan puasa biasanya bukan haus dan lapar, melainkan ngantuk bangeettt. Gusti, susah banget bangun pagi abis sahur. Mau ga tidur lagi mana tahan gw hidup dengan tidur hanya 3-4 jam. Dan kalo diitung-itung, tidur selama bulan puasa emang defisit banget sih. Isya jam 10, yang berarti gw paling cepet bisa tidur jam 11-an, dan jam 3 harus udah bangun buat sahur, karena fajar sekitar jam 3.45. Abis itu tidur lagi sekitar jam 5, karena biasanya gw leyeh-leyeh, nyuci piring dan baca buku sebelum bisa balik bobo.

Yah, sama godaan dari berbagai keriaan di New York dan gw harus say no to wine bar :|

Puasa sendirian juga berarti ga pake ribet nyusun menu ini itu. Yang gampang aja deh, yang penting ada manis-manis pas berbuka dan makan malem bergizi. Biasanya gw sedia korma, buah-buahan dan sepotong kueh buat takjil. Makan malem disesuaikan dengan mood dan kadar kebrangasan :D Tapi biasanya gw udah nyiapin makan malem banyak, eh baru makan setengah porsi udah males. Karena ternyata badan gw lebih memohon gw untuk minum daripada makan.
Sahur apalagi, kalo bisa yang tinggal mangap. Menu sahur andalan gw, sekaligus my comfort food of all time: nasi + telor ceplok + abon + kecap manis. Kadang bikin telur dadar bayam + roti. Biasanya menjelang akhir-akhir gw udah bosen sama menu telor-teloran ini, dan lebih suka oatmeal + buah-buahan. Dan tentunya tiap Ramadhan pasti aja ada episode kebablasan sahur :D

Gw juga semakin terlatih menikmati New York sambil puasa. Nonton konser jalan terus, walopun udah ga sesering dulu, tapi ya emang puasa atau ga, gw lebih memilah-milah konser musik. Ternyata ga susah juga kok puasa sambil nonton musik, asal ga jejingkrakan aja. Hari Jumat kmaren gw nonton Belle and Sebastian di Forrest Hills Stadium karena dapet tiket gratis (rejeki anak solehah banget deh ini), dan untungnya bisa duduk dan ada food bazaar-nya juga. Jadi pas jeda antara opening act dan Belle and Sebastian, gw jajan lalu menikmati beduk maghrib berupa lagu The Boy with an Arab Strap ;)

Yang masih tersendat-sendat adalah urusan tarawih. Di dekat apartemen gw ada mesjid lumayan gede. Gw pernah ikut tarawih sekali disitu, tapi ga geunah deh. Bagian wanita penuh sama ibu-ibu dan anak-anaknya terus rusuh. Banyak anak kecil berseliweran, terus ibu-ibu di bagian belakang rumpi banget. Udah gitu karena bagian wanita ini dekat dengan ruang iftar, bau makanannya menggoda iman ya. Alih-alih khusyuk, gw jadi males ke mesjid dan kangen mesjid East Village yang mungil dan sederhana. Udah gitu kepikiran banget pingin buka daycare (atau nightcare) selama bulan puasa biar ibu-ibu bisa beribadah juga. Ide daycare ini juga selalu terasa mendesak setiap sholat Eid.

Meskipun begitu, Ramadhan selalu terasa manis semanis es cingcau ijo yang amat kurindukan. Senang menikmati jalan kaki menuju mesjid, malam-malam panjang menjabarkan mimpi-mimpi dalam bentuk doa dan yang paling gw suka, kedekatan dengan diri sendiri dan Tuhan semesta alam.

Selamat menuntaskan ibadah puasa bagi yang melaksanakan, semangat tinggal tiga hari lagi!

#dayofthegirl

Barusan ngobrol sama temen kantor yang asal Yemen. Awalnya sih nyeletuk2 asal.
“New York without a boyfriend is such a lonely city.”
“Noo… I had fun when I was dating.”
“Now there is only swipe right and left”
“Well, when I was dating there was no Tinder. But there was OK Cupid.
“Where did you meet your boyfriend?”
“At the DIY art space, he’s a friend of a friend.”
“I see. But, I’m a marriage only girl.”
“Let’s hang out at that Yemeni cafe to meet your next boyfriend.”
“I don’t like that community. Mostly Yemeni guys don’t want girls to work and have career.”
“Yeah, but you will find one that allow you to work. It’s the same in Indonesia, some are still conservative. But I wanna be the girl I want to be.”

Beberapa saat setelah percakapan selesai, diakhiri dengan janji nongkrong2 di Yemeni Cafe karena roti dan baklavanya enak (bukan karena cowoknya oke) gw baru sadar betapa berartinya kalimat terakhir gw “I want to be a girl I wanna be.” Dan sebagai cewek, perjalanan ke sana ga gampang. Ya peer pressure lah, tuntutan keluarga, citra perempuan, dll. Bahkan sesama perempuan, kita paling jago deh tunjak sana tunjuk sini, cewek harus gitu cewek harus gini. Yekan?
Gw termasuk beruntung, tinggal di New York, dan kota ini membebaskan kaum hawa merasa nyaman sebagai perempuan. Walopun masih sih ada ketimpangan di urusan gaji, seringnya cowok mendominasi percakapan sehingga ada istilah manteruption, dll. Tapi di hal-hal lain seperti pulang malam dan pake baju minim, bebas-bebas aja. Mau dating boleh, mau langsung kawin gapapa. Ga ada cap miring dari masyarakat. Mau jadi belly dancer silahkan, mau moshing di punk scene pun ga ada yang curi-curi grepe-grepe. Selama tinggal di New York, paling setaun sekali gw dapet catcall.
Pengalaman gw waktu tinggal di Indonesia nih, kostum andalan celana pendek berkali-kali jadi sorotan perhatian. Gw sih pede aja semua terpesona sama penampilan gw yang effotless chic :D Urusan pilihan kawin sudahlah, udah kenyang gw diceramahin semoga cepet kawin ya, tunggu apa lagi, yada yada yada. Panjang banget ini jilidnya, tapi gw udah mendapat pencerahan transcendental dan berdamai dengan semua pihak, hihi. Belum lagi betapa traumanya gw waktu terjun moshing nonton band grindcore asal Bandung. Bukan karena kesepak sepatu lars, kalo itu mah udah resiko, tapi ada cewek di arena moshing seolah jadi sasaran empuk pria-pria kesepian. Seabis itu gw terlatih nonjok cowok-cowok yang moshing walopun seringkali salah sasaran, hihi.
Dan jangan tanya urusan disuit-suitin, ganggu bangeettt saat jalan kaki. Kagak bisa ya liat barang bagus. Huh.

Dulu sih gw selalu ngerasa, oh ya gimana lagi gw kan cewek. Tapi sekarang gw sadar, ya hak gw lah nyaman pulang malam tanpa merasa waswas, walopun tetap selalu awas. Hak cewek jugalah mau menentukan karirnya, usia berapa mau nikah atau ga nikah sekalipun. Dan jelas-jelas hak cewek untuk bisa moshing aman di depan band kesayangannya!!! Penting ini!!

Semoga siapapun cewek yang membaca postingan ini sudah menjadi “the girl she wants to be” dan semoga kita selalu berperan aktif menciptakan lingkungan yang kondusif untuk mendorong setiap cewek jadi dirinya sendiri. Menurut gw cewek modern bukan hanya cewek yang berkarir maju tapi lebih luas sebagai cewe yang punya banyak pilihan dan tidak dibatasi cewek harus gini cewek harus gitu. Etdah, serius ya kayak modul-modul pelatihan pemberdayaan perempuan.

Sebagai hiburan nikmatilah lagu catchy dari Lizzo ini, kata Lizzo:

In celebration of all the ladies out there that were told they were “too this” and “not enough that”; All of the mamas out there busting their asses; All of the women out there that make us proud to hold a microphone.

Gapalah toh girls adalah cikal bakalnya ladies :)

Tentang meditasi

meditationTulisan ini udah lama gw draft tapi ragu-ragu gw naik cetakkan karena pengalaman meditasi ini termasuk cukup pribadi. Tapi yah, gw rasa ada baiknya kita berbagi hal yang baik-baik, yekan. Tulisan ini juga dibuat tanpa endorse dari pihak manapun.

Gw pertama kenal meditasi taun 2003, bersamaan dengan gw kenal yoga lewat Ananda Marga. Awalnya gw agak abai dan lebih antusias yoga. Setelah tiga bulan antusiasme menurun karena gw sibuk dan mulai lupa. Eh, abis itu patah hati berantakan di penghujung tahun dan gw getol yoga dan meditasi lagi. Efeknya cukup dahsyat, gw merasa membaik dalam waktu dua minggu. Terima kasih yoga! Waktu itu teuteup abang hero-nya yoga.

Flash forward ke tahun 2013, gw patah hati lagi dong. Haha. Hobi banget neng. Setelah semaleman nangis lalu berusaha beraktivitas seperti pergi ke laundromat terdekat tapi sedih bangettt… Akhirnya gw maksain diri ikutan yoga-nya Andrew Barrett dan merasa, kesian amat anak ini baru bisa bobo pas abis yoga, hihihi. Nah sesi yoga Andrew ini dibarengin sama sesi meditasi modern bersama Emily. Model meditasinya bener-bener masa kini, tanpa embel-embel kebudayaan manapun. Tadinya sih biasa aja, alias kayaknya gw bukan meditasi banged deh anaknya. Tapi karena setelah sebulan gw yoga aja ga brenti-brenti lalu mulai kepikiran, harus ada yang lebih tinggi selain yoga dan bodi seksi. Apakah kita balik meditasi aja gitu yah?
Entah kenapa, ketika lagi menimbang-nimbang itu, rasanya deg-degan banget. Kayak mau ngelamar anak orang gitu deh. Padahal belum pernah juga haha. Perasaan sih, akan terjadi sesuatu yg dahsyat kalo gw mulai meditasi lagi. Padahal kan belum tentu juga yah. Tapi akhirnya gw mulai rajin dateng meditasi sama Emily walopun gw ngerasa Emily energy positifnya terlalu berlebihan, gw belum siap sebegitunya.
Mulailah mencari-cari chanell meditasi lainnya, terdampar di Three Jewels, dan pelan-pelan ikut berbagai sesi meditasi secara serabutan. Dari mulai ikut meditasi yg lepas sampai akhirnya memutuskan ikut kelas, seminggu sekali selama dua bulan. Kebiasaan duduk bersila dan berdiam diri ini sedikit demi sedikit membuat hidup kayaknya lebih bisa dihadapi. Puncaknya adalah waktu ikut kelas bodhicitta-nya Teddy Sculzo. Begitu kelas bubar gw senyum terus ga brenti-brenti. Berlanjut ke keesokan harinya dan hari-hari seterusnya. Sambil dibarengi baca bukunya Lama Marut. Wih, dua bulan ini rasanya intense sekali. Banyak hal-hal kecil maupun besar yang selama ini ga keliatan dan ga kerasa, mulai keliatan wujudnya. Ga kok, gw ga tiba-tiba bisa liat hantu-hantuan, ih ga mau juga. Tapi ada banyak pertanyaan besar dalam hidup yang akhirnya gw tau jawabannya. Contohnya, kapan ya ada satu masa dimana semua baik-baik saja, urusan kantor, kerja, keluarga dan cinta (ahem)? Jawabannya: Ga akan ada. Sip. Beres kan. Tapi apakah gw bisa baik-baik saja? Bisa.
Gw sempat juga daftar jadi sukarelawan di Three Jewels, jaga kelas meditasi setiap hari Jumat. Bisa ketemu orang-orang, kadang-kadang ikutan kelas meditasi gratis, dan senang aja gitu nongkrong di tempat yang sepi dan damai itu. Kadang baca buku dan cuman melamun-lamun aja. Buat gw, Three Jewels menyuplai energi positif tak habis-habis yang bikin gw lupa mengeluh akan subway yang bau pesing saat pulang ke rumah.

Sayang sekali, sekembalinya dari Myanmar mission, ga segetol dulu meditasi. Udah ngundurin diri juga jadi sukarelawan di kelas meditasi hari Jumat. Sampai hari ini sih, gw rutin meditasi sekitar 10-13 menit tiap pagi. Buat gw, meditasi ini ampuh menguraikan kusutnya pikiran. Tentunya meditasi aja ga cukup ya buat menjadi insan yang senantiasa berbahagia. Gw rasa sih gw sendiri masih harus banyak belajar tentang iklash, nrimo, loving kindness, dan sebagainya. Tapi mayanlah, udah punya tools murah murmer untuk membuat hidup ini lebih baik. Belakangan, gw menggunakan meditasi pagi buat set-up a good intention through the day. Apa yang pingin kita lakukan hari ini, dan apa yang kita harapkan dari hari ini. It really is beautiful and profound, it makes me start a day with a good mood. Just add up good coffee and I’m all set :)

Buat yang di Jakarta dan ingin mendalami atau mencoba meditasi , teman dekat gw Bagia (I wish he could blog more), saat ini mengelola pusat meditasi Golden Space di Jakarta Pusat. Kalo ga salah sebentar lagi mau ada open house.

Buat yang di Bandung, Setyo Jojo, orang yang pertama mengenalkan gw ke yoga dan meditasi masih aktif mengelola Akademi Yoga Indonesia.

Buat yang lainnya, banyak channel belajar meditasi, dan nantikanlah rilis panduan meditasi gratis dari Bagia dan Jesse :)

Tarawih

granada
Mumpung menyambut bulan suci Ramadhan, mau berbagi pengalaman tarawih ah. Disclaimer: tulisan ini dibuat tanpa ada niatan untuk pamer-pamer ibadah atau riya jenaka.

Jadi ya, salah satu kegiatan favorit di bulan puasa adalah: tarawih. Yap. Ritual ini terbentuk karena semasa sekolah dulu diwajibkan datang ke mesjid untuk mencatat ceramah tarawih. Awalnya sih males, tapi entah mulai umur berapa, gw malah rajin ke mesjid buat tarawih. Mungkin karena kalo Ramadhan gw suka sholat Isya tepat waktu lalu tarawih, abis itu bisa leyeh-leyeh. Sedangkan kalau ga ke mesjid, sholat Isya-nya suka ditunda sampe ngantuk-ngantuk kemudian bablas.

Episode Bandung, Jakarta, Banda Aceh

Salah satu masa tarawih paling berkesan adalah waktu kelas 3 SMP. Waktu itu gw selalu janjian sama Lida, tetangga seumuran, dan kita akan tarawih diselingi curhat dan tertawa-tawa. Inget deh, waktu itu Lida ngecengin salah satu cowok blok R, dan suatu hari oknum terkeceng muncullah di mesjid. Itu mah yah, sepanjang tarawih kita berdua senyum-senyum dan lalu pulang sambil ngakak-ngakak. Apakah kita ngobrol atau berusaha deketin si cowok? Tentu tidak. Dasar abegong.
Bertahun-tahun setelahnya gw lebih sering tarawih sendiri. Susah loh nyari teman tarawih itu. Tapi gw selalu berusaha tarawih kalau buka puasa di rumah. Mesjid di dekat rumah itu cuman 5 menit jalan kaki. Tarawihnya 8 rakaat lalu sholat witir 3 rakaat, cukup singkat dan ceramahnya pun ga pernah panjang-panjang. Seringkali jam 8.30 gw sudah melangkah ringan menuju ke rumah.
Gw sangat menikmati ritual ini, bagaikan me-time, bisa bengong sendirian (di sela-sela berdoa) jalan ke mesjid, lalu cari-cari spot yang enak. Gw kurang bergaul di kompleks perumahan, jadi wajah-wajah yang gw temui di mesjid Al Wahab ini cukup asing. Lalu gw, baca buku! Yup, perbuatan yang seringkali dikutuk orang itu. Ke mesjid kok malah baca buku. Tapi kan daripada bengong nungguin ceramah mulai, mending kita baca buku, ya ga? Begitu ceramah mulai, gw pun biasanya masih baca buku. Hihihi… Maafkan ya bapak-bapak penceramah yang budiman, gw bukannya ga menghargai ceramah bapak, tapi terus terang ceramah sebelum shalat tarawih itu kadang membosankan. Temanya diulang-ulang setiap tahunnya. Paling sering sih keutamaan bulan Ramadhan, Nuzulul Qur’an sama malam lailatul qadr. Ituuu terus dari tahun ke tahun. Ya bisa dimaklumi sih, namanya juga mesjid kecil.
Saat tinggal di Banda Aceh, entah kenapa gw malah ga pernah tarawih. Kabarnya sih keder gara-gara kebanyakan mesjid disana menganut 20 rakaat. Padahal kalo dipikir-pikir, coba aja gitu kenapa ya.
Lalu di Jakarta, gw beberapa kali tarawih di mesjid Wisma Al-Diron, tapi sisanya gw, ehm, pacaran.

Episode Belanda

Dan, tibalah saatnya mengecap tinggal di luar negeri. Enschede, kota kecil di Belanda yg manis, punya beberapa mesjid. Tetangga dorm gw akan menghabiskan malam-malamnya di mesjid Maroko, dan baru pulang setelah shubuh menjelang. Gw? Buka puasa minum bir lalu tewas. Ya tahun pertama, gw memang mahasiswa yang party abes. Haha. Tahun kedua, tetangga gw, alih-alih rajin ke mesjid Maroko, lalu mengorganisir sholat tarawih di common room. Ini menyenangkan sekali, mahasiswa muslim akan berkumpul dan kita tarawih 11 rakaat, witir included. Seusai tarawih, kita akan bergantian membaca beberapa ayat Al-Quran dan tafsirnya. Walaupun tidak setiap malam tarawih ini hadir karena bentrok jadwal ujian, tapi gw akan dengan gembira mengayuh sepeda membelah dinginnya malam musim gugur Enschede. Stt, disini pun tetangga soleh itu ketemu jodohnya :)

Episode Jakarta, part-2

Kembali ke Jakarta, dan bermukim di Kebon Sirih, lagi-lagi gw beruntung dengan mesjid yang letaknya persis di depan kosan. Kalau kayak gini, mau berdalih melewatkan tarawih gimana? Tarawihnya pun standar saja, dan cukup singkat. Asiknya lagi, ceramahnya cukup menarik dan si mesjid kadang mengundang penceramah terkenal. Kadang seselesainya tarawih, gw duduk-duduk di pekarangan mesjid sambil memandang Jakarta skyline. Letak mesjid yang di lantai agak tinggi, dan ada kubah berbentuk pyramid membuat gw sering berkhayal sedang di Paris. Bwahaha, halu abis!

Episode New York

Di New York, terus terang gw jarang tarawih di mesjid. Nggg, puasa aja kedodoran yah. Waktu tinggal di midtown, gw tarawih sendiri saja karena ga ada mesjid yg dekat. Nah yang seru waktu tinggal di East Village, gw beruntung Mesjid Madina cuman berjarak satu blok dari apartemen. Pas di tikungan, sebelahan sama sekolah, berderet dengan bar dan thrift store. Oh how I love this small mosque. Rendah hati dan berfungsi dengan manis. Mengingat kebanyakan orang datang ke East Village buat maksiat :) Kalo lagi niat tarawih, gw dateng sekitar jam 10.15pm waktu Isya. Sholat Isya berjamaah, diselingi ceramah bentar yang gw sama sekali ga ngerti apaan karena bahasa Arab. Abis itu Tarawih deh, 23 rakaat aja, dan baru selesai lepas jam 11.30. Agak pe-er sih buat mbak-mbak karyawati yang besoknya masih harus macul. Dan pulangnya ga mampir bar kok :)
Orang-orang di mesjid Madina ini didominasi warga Turki dan Afrika dengan mukena/abaya warna-warni. Mereka ramah-ramah dan selalu menyambut gw dengan terbuka. Lalu ujung2nya nanya “Welkom, Sis. Mukenanya bagus banget, beli dimana?” Nyaris gw open PO saat itu juga.
Di apartemen yang sekarang mesjid terdekat sekitar 3-4 blok, tapi Ramadhan kmaren alergi/sinus gw kambuh jadi gw ga sempat mencoba. Semoga deh Ramadhan kali ini kacumponan ketemu tetangga muslim. Apalagi Atlantic Avenue terkenal dengan Syrian bakery, restoran Yemen dan toko Turkey. Pasti ada tajil gratis, enak-enak :D

Selamat menjalankan ibadah puasa ya. Semoga hati kita iklash dan Ramadhan, as always, membuat kita ingat kembali akan esensi kita sebagai muslim :)