Vision Board

visionboard3
Entah bagaimana caranya vision board ini datang ke hidup gw. Semesta memang maunya begitu. Haha. Vision board adalah bidang dimana kita memvisualisasikan hal-hal yang kita inginkan kejadian di hidup kita. Biasanya dipasang di tempat yang kita lihat setiap harinya jadi keingetan dan kepikiran terus. Rata-rata vision board ini dipenuhi guntingan foto dan tulisan dari majalah, hingga kadadang siwer sama majalah dinding :D

Sebenernya waktu SMA gw punya vision board. Ga sengaja sih. Pasang coark board di dinding kamar dengan harapan gw bisa pasang to-do-list dan berbagai foto dan tulisan yang inspirational. Tentunya ada Kurt Cobain dan stiker Vandalism: Beautiful as a rock in a cops face. Board ini ga pernah diutik-utik, begitu aja bertahun-tahun sampai akhirnya berdebu dan tulisan “Yo Go Girl!” terpatri di hati. Jadi bisalah ini dibilang vision board pertama gw.

Selanjutnya ga pernah punya vision board lagi, hanyalah coark board yang terbengkalai dan dipenuhi hal-hal yang kadang penting, kadang sampah, ga jelas latar belakangnya tapi bisa bertahun-tahun bercokol disana. Mulai ngeh dengan vision board lagi waktu Hani nulis tentang itu. Hani emang orangnya wellness banget ya, vision board-nya manis, positif dan bikin pingin liburan.

Singkat cerita, Sara, temen gw yang sedang semangat-semangatnya dengan personal development dan kena banget sama sesi-sesi Tony Robbins, menggelar acara Vision Board Bash di Branded Saloon. Datanglah gw tanpa agenda apa-apa selain meramaikan, walopun sesungguhnya ngantuk banget sepulang kantor. Acara dimulai dengan meditasi bareng, yang adalah bentar banget 3 menit doang dan pikiran di kepala gw masih berseliweran. Tapi dengan niat baik mari kita mulailah bikin vision board dengan agenda pertama gunting-gunting majalah.

Gw ga ada niat apa-apa, seperti pingin mobil, pingin rumah, dst, jadi gw ambil majalah yang tersedia, dan gunting-gunting aja foto atau tulisan yang gw suka. Sepenuhnya mempercayakan semesta akan apa yang terjadi dengan vision board gw ini. Oh iya sebelumnya gw bawa print-an beberapa illustrasi favorit gw dan buku Things are What You Make of Them, karena gw pingin ada bagian dari buku ini. Yang pertama gw temuin adalah: Iggy Pop di belakang majalah Rolling Stones. Wow! Karena semenjak baca buku Please Kill Me dan nonton episode Parts Unknown dimana Bourdain ngobrol sama Iggy di Miami, gw terobsesi sama Iggy Pop. Such a spiritual badass!

Ada kali 3 atau 4 majalah yang gw jelajahi dan gw gunting-gunting. Karena gw orangnya sangat visual, gw dengan cepat menemukan gambar atau tulisan yang gw suka. Bahkan berlebihan sampe ga semuanya muat. Jadi ya dipilih-pilih. Apalagi ada dua grafik besar yang gw suka banget, yaitu Iggy Pop. Ga mungkin gw potong ilustrasinya doang, isi wawancaranya juga menarik banget. Dan satu tulisan Data That Leads dengan latar pie charts warna pink ngejreng. Setelah dipilih dan ditata, mulai dilem deh. Sama sekali ga ada white space karena hidup dan visi gw penuh dengan hal-hal besar seperti karir, kehidupan rock n roll ala Iggy dan pantai :D Di sisa bagian kosong gw tempel-tempel stiker dan washi tape.

visionboard2Kalo gw liat-liat sih, si vision board ini didominasi oleh aspirasi gw di dunia karir, yah gimana lagi, ini mah kayaknya udah dari dulu mendarah daging. Data that Leads ini memang vision gw pingin lebih gape di data visualisasi dan pas gw bilang “This could also be Dita that leads,” semua mengangguk-angguk setuju. Di sisi lain gw juga mengimbangi dengan liburan – harus ke pantai – dan hal-hal menyenangkan seperti denger musik dan tidur siang. Dan tentunya Iggy Pop adalah role model gw karena dia punk maksimal tapi juga kagak ada matinye :D Pas Sara mampir ke meja gw, dia juga suka banget sama board gw, “I want to live your life! Look at this dog!”

Sara sempat juga baca kartu tarot, ga banyak-banyak sih cuman satu doang. Dan jengreng… It is The Sun! Waahh… Sara ga ngebacain sih, dia malah nanya-nanya, menurut lo apalah ini artinya? Menurut gw, ini adalah… Power Player! Hahaha… Tapi dengan hadirnya the Sun gw merasa lebih positif memandang masa depan, everything is going to be amazing :)

Abis itu ada sesi saling presentasi vision board masing-masing. Ada yang cerita soal membuka chakra hati, ada yang cerita soal dituduh hippie sama suami, sementara gw cerita apalagi lah selain gw suka Iggy Pop :D

visionboard1.jpg
Anyway, back to vision board, seneng juga ya bikin vision board. Temen gw seneng event-nya sukses, dan gw senang menyempatkan menata mimpi dan visual-visual bagus. Vision board ini gw pajang di deket rak buku gw. Seneng juga bisa liat Donald Glover tiap pagi, haha.. Kalo lagi merasa mentok di berbagai lini kehidupan, gw suka memandangi quote-quote gw yang banyak tentang afirmasi positif. Dan tentunya, Iggy Pop the spiritual guru selalu mengingatkan, all in all, kita bisa tetap menjadi diri sendiri dan berbahagia dengan apa yang kita punya.

Iklan

Klab baca kejar paket A

klabbacaSemenjak awal taun ini, kegiatan membaca gw jadi lebih bersemangat karena gw iseng bikin klabbaca yang ternyata sambutannya cukup positif.
Pertamanya sih tersinpirasi Aggy dengan book buddies-nya. Tapi pas kontak temen deket gw untuk jadi book buddies, dia malah ribet nanya ini itu, trus gw males nerangin. Baca aja blogpost-nya Aggy noh.
Nah, pas awal taun lagi rame-ramenya resolusi nih, ada dua temen gw yang resolusinya: pingin lebih banyak baca. Langsung gw samber di whatsapp, didaulat jadi klabbaca, sekaligus jadi pilot project klab baca. Syukurlah mereka semangat dan bukannya nge-block gw di WA grup, karena gw mayan rajin nanya ini itu soal kebiasaan membaca dan berbagi tips-tips kejar paket A.
Simpel aja sih, tiap bulan kita pilih satu buku untuk dibaca barengan dan di akhir bulan kita diskusi bareng. Serunya sih kalau bisa sambil ngopi dan nyemil-nyemil ya, tapi ada daya gw di New York, satu di Singapore dan satu lagi wira-wiri Solo-Bandung. Jadi diskusi kira-kira sejam atau dua jam lewat skype (yang lalu banyakan foto-foto :D) atau kalau banyak yang berhalangan ya lewat whatsapp chat. Gw pribadi lebih suka lewat skype sih, soalnya dalam sejam bisa membahas banyak, sedangkan lewat chatting biasanya dua jam. Lebih effisien aja gitu. Apalagi kan beda-beda timezone, jadi jam ngantuknya beda-beda.

Di kwartal pertama klab baca, cuman kita bertiga, jadi pilihan buku beneran personal. Gw pilih buku pertama (sebagai figur autoritatif ;) ), terus gantian tiap bulannya. Yah namanya juga percobaan ya. Tapi dalam tiga bulan itu aja kita bertiga jadi semangat banget namatin buku walopun bukunya bapuk banget dan semangat diskusi yang tentunya banyak haha-hihi.
Kwartal berikutnya, klab baca ini diperluas, masih barengan lingkar pertemanan yang sama, tapi nambah anggota 3 orang lagi. Mayan kan… Mungkin kalo diterapkan member get member bakalan lebih sukses tapi klab baca kan nirlaba yaa :D Sistem bacanya masih sama, baca satu buku yang diputuskan bersama melalui musyawarah mufakat atau pemilihan umum, terus dibahas tiap akhir bulan. Ragam buku yang dibaca emang jadi random banget sih, dari memoir, non-fiksi, sampe komik :D Tapi ya gapapalah, kita coba aja menjajal berbagai jenis bacaan. Kadang ada juga yang ga tamat. Ga masalah, buat gw sih yang penting membentuk kebiasaan konsisten membaca dan menikmati buku bacaan. Visi gw dengan klab baca ini bukan fokus pada bukunya sih, tapi lebih kepada komunitas dan membentuk kebiasaan membaca.

klabbaca2Sejauh ini sih gw hepi banget dengan klab baca ini. Simpel dan bikin motivasi membaca semakin kenceng. Kalopun grup ini pada akhirnya ga berminat lagi melanjutkan klab baca, gw akan bikin klab baca lagi. Abis seru aja. Membaca buku itu sebenernya kegiatan yang soliter, tapi dengan klab baca ini kita jadi bisa menikmati pengalaman membaca bersama-sama. Seperti misalnya misuh-misuh kalo bukunya ngebosenin pas baca They Both Will Die in the End atau nangis bareng pas baca buku yang mencabik-cabik perasaan kayak First They Killed my Father.

Sempet ngobrol-ngobrol lebih lanjut, apakah mau memperluas klab baca dengan ngundang-ngundangin temen di luar lingkar pertemanan ini? Hmm, pingin juga sih, tapi masih ragu karena gw masih merasa belum mumpuni memoderasi sekian banyak orang, apalagi yang belum terlalu kenal. Sejauh ini banyakan curcol :D Mungkin skill ini dilatih dulu, nanti kalo udah gape baru deh buka klabbaca untuk rakyat pada umumnya :)

Alasan lain adalah akses buku. Sebagai a proud member of Brooklyn Public Library, gw dengan gampang mengakses buku-buku, walaupun kadang harus nunggu agak lama. Mau beli buku juga tinggal klik dan bayar kredit, lalu dalam dua hari buku dateng deh dari amazon.com atau book depository. Ga selalu buku baru, gw seringnya beli buku bekas. Nah, akses buku ini yang kadang menjadi kendala buat member klabbaca lainnya. Solusinya sih gw berusaha nyariin buku dalam bentuk pdf gratisan dan kadang gw dan temen gw di Singapore berbagi akun perpus. Agak-agak illegal sih, tapi ya demi kemajuan bangsa dan negara, yekaann… Nah gw ga yakin opsi ini bakalan gw lakuin buat khalayak ramai. Tapi pada intinya gw ga mau member klabbaca kesulitan akses buku.

Meskipun klab baca gw saat ini masih eksklusif, tapi silahkan loh fotokopi atau modifikasi ide klab baca bersama geng masing-masing. Gampang dan seru banget, hanya butuh buku dan Whatsapp group. Daripada Whatsapp group jadi ladang hoax kaann… ;)

Puasa di New York

ramadhan.png

Tadinya tulisan ini nangkring di draft dan mungkin akan dilupakan sampai bulan puasa tahun depan. Tapi akibat ada Ramadhan post dari Deny dan Christa, jadi semangat menyelesaikan.

Ga kerasa, Ramadhan ini adalah bulan puasa keenam gw di New York. Lama-lama makin terbiasa dan makin mahir menghindari godaan syaitan berwujud reception dengan open bar :)
Selama 6 kali Ramadhan, semuanya dilakukan pas musim panas, yang menurut gw adalah puasa tingkat advance karena hari yang panjang. Imsak sekitar jam 4 pagi dan buka puasa antara jam 8-9 malam. Ramadhan taun ini maghrib paling telat jam 8.30. Tapi alhamdulillah ga nyenggol summer solstice, yaitu hari terpanjang dalam setahun dimana matahari terbit paling pagi dan terbenam paling larut malam. Dua taun yang lalu gw pernah puasa pas summer solstice, rasanya kayak mecahin rekor Mario Bros trus abis itu pingsan sampe imsak :D

Karena gw ga terlalu dekat dengan komunitas Indonesia dan muslim disini, bulan puasa ya berjalan seperti hari-hari biasa. Kantor berjalan seperti biasa, deadline menghantui karena syaitan yang satu ini tidak dibelenggu :| Ga ada keringanan untuk dateng telat dan pulang duluan. Buat gw kerja sambil puasa kadang jadi lebih produktif, karena ga harus mikirin makan pagi, ngopi dan makan siang. Tinggal kerja aja kerja, diselingi sholat Dhuhur atau kadang gw rehat sejenak baca buku dan menikmati matahari di taman.

Jam lima sore langsung beres-beres pulang. Gw udah ga maksain naik sepeda, karena rendahnya kadar gula darah di sore hari membuat gw ngantuk dan sering ngelamun. Kegiatan ngabuburit pun ga terlalu bervariasi lagi karena gw cuman pingin tidur siang sepulang dari kantor. Baru pas weekend bisalah kita jalan-jalan setitik, lalu tidur siang lagi :D

Buat gw, godaan puasa biasanya bukan haus dan lapar, melainkan ngantuk bangeettt. Gusti, susah banget bangun pagi abis sahur. Mau ga tidur lagi mana tahan gw hidup dengan tidur hanya 3-4 jam. Dan kalo diitung-itung, tidur selama bulan puasa emang defisit banget sih. Isya jam 10, yang berarti gw paling cepet bisa tidur jam 11-an, dan jam 3 harus udah bangun buat sahur, karena fajar sekitar jam 3.45. Abis itu tidur lagi sekitar jam 5, karena biasanya gw leyeh-leyeh, nyuci piring dan baca buku sebelum bisa balik bobo.

Yah, sama godaan dari berbagai keriaan di New York dan gw harus say no to wine bar :|

Puasa sendirian juga berarti ga pake ribet nyusun menu ini itu. Yang gampang aja deh, yang penting ada manis-manis pas berbuka dan makan malem bergizi. Biasanya gw sedia korma, buah-buahan dan sepotong kueh buat takjil. Makan malem disesuaikan dengan mood dan kadar kebrangasan :D Tapi biasanya gw udah nyiapin makan malem banyak, eh baru makan setengah porsi udah males. Karena ternyata badan gw lebih memohon gw untuk minum daripada makan.
Sahur apalagi, kalo bisa yang tinggal mangap. Menu sahur andalan gw, sekaligus my comfort food of all time: nasi + telor ceplok + abon + kecap manis. Kadang bikin telur dadar bayam + roti. Biasanya menjelang akhir-akhir gw udah bosen sama menu telor-teloran ini, dan lebih suka oatmeal + buah-buahan. Dan tentunya tiap Ramadhan pasti aja ada episode kebablasan sahur :D

Gw juga semakin terlatih menikmati New York sambil puasa. Nonton konser jalan terus, walopun udah ga sesering dulu, tapi ya emang puasa atau ga, gw lebih memilah-milah konser musik. Ternyata ga susah juga kok puasa sambil nonton musik, asal ga jejingkrakan aja. Hari Jumat kmaren gw nonton Belle and Sebastian di Forrest Hills Stadium karena dapet tiket gratis (rejeki anak solehah banget deh ini), dan untungnya bisa duduk dan ada food bazaar-nya juga. Jadi pas jeda antara opening act dan Belle and Sebastian, gw jajan lalu menikmati beduk maghrib berupa lagu The Boy with an Arab Strap ;)

Yang masih tersendat-sendat adalah urusan tarawih. Di dekat apartemen gw ada mesjid lumayan gede. Gw pernah ikut tarawih sekali disitu, tapi ga geunah deh. Bagian wanita penuh sama ibu-ibu dan anak-anaknya terus rusuh. Banyak anak kecil berseliweran, terus ibu-ibu di bagian belakang rumpi banget. Udah gitu karena bagian wanita ini dekat dengan ruang iftar, bau makanannya menggoda iman ya. Alih-alih khusyuk, gw jadi males ke mesjid dan kangen mesjid East Village yang mungil dan sederhana. Udah gitu kepikiran banget pingin buka daycare (atau nightcare) selama bulan puasa biar ibu-ibu bisa beribadah juga. Ide daycare ini juga selalu terasa mendesak setiap sholat Eid.

Meskipun begitu, Ramadhan selalu terasa manis semanis es cingcau ijo yang amat kurindukan. Senang menikmati jalan kaki menuju mesjid, malam-malam panjang menjabarkan mimpi-mimpi dalam bentuk doa dan yang paling gw suka, kedekatan dengan diri sendiri dan Tuhan semesta alam.

Selamat menuntaskan ibadah puasa bagi yang melaksanakan, semangat tinggal tiga hari lagi!

Be right back!

goodtobebackGaeess… I’m backkkk…
Widih blog ini sudah lama ga disentuh, rasanya butuh Roomba buat bebersih ;)

Kemana aja ngapain aja, Dita? *ceritanya netizen pada bertanya*

Ga kemana-mana, di New York melulu, melalui hari demi hari, snow day demi snow day sampai akhirnya datanglah musim semi yang penuh hujan.
Gw udah nulis banyak sekali draft, tapi apa daya selalu terdistrek akan hal lain. Hal lain yang mana adalah:

Kerja, kerja, kerja
Udah bukan rahasia kalo kwartal pertama itu intens gila. Ada dua report yang harus gw kerjain grafik dan lay-out-nya, udah gitu salah satunya bengkak jadi 200 halaman. Gilaseh, laporan berwujud monster :D Ditambah taun ini unit gw dirombak, gw punya tim baru yang berarti meeting demi meeting, pitching demi pitching, tak bekesudahan. Tapi ya dinikmati ajalah, alhamdulillah masih punya kerjaan. Tapi kadang di hari lain mood gw macam begini sih: :D

catfuck

Karya seni terinspirasi hari-hari lelah hayati di kantor

Musim dingin
Ya ampun musim dingin tahun ini snowday-nya banyaaakkk… Senanggg… Yang berarti kantor tutup, kerja di rumah sambil kelonan sama Pablo dan ga usah naik subway rasanya hepiiiii sekali. Tapi ya ampuuun, terhitung sampe April masih dingin dan sempet salju juga. Aku udah ga sabar pake baju selapis doang, gusti nu aguuungg…

Sakit
Setelah taun lalu sehat walafiat, taada pilek maupun badan yang mogok kerja, taun ini gw keok. Dimulai dengan batuk-batuk alergi di bulan Februari. Belum sembuh bener, gusi agak bengkak dan sariawan karena gw mulai proses pasang implant gigi dan gw pilek parah dalam minggu yang sama! Abis itu alergi masih berlanjut dan kena pilek lagi. Gusti nu agung… Udah lupa rasanya badan luluh lantak tak berdaya begini. Ecek-ecek sih, tapi teuteup aja gw bawaannya jadi rewel dan males ngapa-ngapain.

Baca buku

bookstack

Sebenernya baru tamat tiga buku dari tumpukan ini :|

Di sisi lain, hawa-hawa letargik musim dingin membuat gw getol banget selimutan sambil namatin bacaan dan minum bercangkir-cangkir teh herbal. Sejauh ini gw udah menamatkan 20 buku, yang mana sesuai target bacaan tahun ini. Gw juga keranjingan mampir ke perpus dan browsing buku disana. Rasanya adem deh berada di antara banyak buku tanpa ada dorongan untuk merogoh kantong (alias mbaknya sukanya gretongan). Lalu gw juga sekarang punya book club bareng temen2 deket gw, menyenangkan sekaliii!! Nanti deh gw tulis detil tentang book club ini. 

UPDATE: Klab baca bisa dibaca disini.

Renang indah
Karena musim dingin berarti no more lelarian dan gegowesan di luar, gw kembali ke gym. Dan ternyata di gym gw ada kelas synchronized swimming alias renang indah. Aha! Menarik ini. Jadilah semenjak awal February kemarin gw rajin jumpalitan di kolam renang bersama cewek-cewek Brooklyn Peaches yang so damn cool, berbagai ukuran dan usia, seru sekaliii… Walopun ternyata gw ga jagoan renang :D Tapi biar gitu gw ikutanlah show-nya bulan April kmaren. Senaaanggg… Nanti juga gw ceritain ya..

Hal-hal lain
Oh well, banyak cerita yang ingin dibagi tapi daripada tulisan ini hanyalah menjadi draft, lebih baik gw cukupkan disini dan janji untuk mulai rajin nulis lagi.

Baby, it’s good to be back!

Hadiah Tahun Baru

Selamat Tahun Baru!!!

Yak telat 9 hari saja – rekor baru :D
Bagaimana tahun barunya? Seru? Kumpul bersama teman? Keluarga? Sendirian? Ga masalah.. Gw sendiri merayakan dengan ketidakjelasan. Alias jam 4 udah pergi ke bar, lalu jam 9.22 (akurat dan presisi ini penting) udah ketiduran :D Bangun jam 11.30 pm untuk ikutan countdown abis itu nyemilin kentang goreng sambil nonton film.
Bagaimana resolusi tahun 2017? Sudah dicentrang semua? Bagoooossss… Gw sendiri, hmm… Entahlah *tertunduk* ada beberapa hal menyenangkan yang berhasil dipelajari seperti ambil kelas illustrasi, ikutan cocktail class yang serius dan berakibat gw pulang dengan muka super pink sampe gw yang males lari dan balik lagi ke sepeda ke kantor 3 kali seminggu. Mayan bo, lebih dari 20 km bolak-balik ditambah bagian Manhattan Bridge yang penuh sumpah serapah.

Eniwei, post berikut ga ada hubungannya dengan resolusi dan tahun baru, tapi mungkin ada hubungannya. Eh gimana sik. Ini hanyalah berbagi yang baik-baik. Siapa tau dengan semangat fresh start ada yang ingin mencoba meditasi, atau ada yang sudah pernah mencoba dan ingin mengeksplorasi lebih jauh.
meditationguide_soundcloud_begy-02
Gw pernah cerita panjang tentang meditasi di blogpost ini. Tahun 2013 hidup gw jungkir balik dan gw menemukan piulikeun baru yaitu meditasi. Gw berhutang pada meditasi karena gw merasa hidup gw lebih baik setelah gw mengenal meditasi. Begitu pula dengan Bagia atau panggil saja Beggy – nama sebenarnya – yang semenjak mengenal meditasi menjadi transendental. Dari mulai resign dari kantornya saat itu sampe keliling dunia dan sekarang jadi direktur Golden Space Indonesia. Saat berkunjung ke New York di awal 2017 (atau akhir 2016 ya, lupa), dia cerita semuanya dan gw termenung-menung cukup lama meresapi perjalanan spirituil dia. Tsah.
Terus isenglah kami bikin sesi meditasi di apartemen dipimpin Beggy. Udah gitu ketambahan delivery guy yang dateng nganterin pesenan pas kita lagi siap-siap. Random banget :D Selama ini, gw dan Jesse rutin meditasi dengan panduan dari mindful meditation guide-nya Teddy Sculzo. Begitu ada Beggy, sebagai produser musik wannabe, Jesse pingin bikin panduan meditasi sendiri, lalu jadilah mereka rekaman sampe pagi, gw mah molor :D Abis itu ditambahin musik, karena Jesse bosen sama musik-musik pengiring meditasi yang cenderung versi lo-fi dari irama bollywood.
Karena satu dan lain hal, musik dan paketnya baru jadi akhir tahun ini. Maapkeun pemirsa. Tapi anggaplah ini sebagai hadiah pergantian tahun buat masyarakat semesta. Kalo menurut gw sih, ini semacam campuran mindful dan self-love meditation diiringi musik nintendo :D

Simpelnya, mindful meditation (praktik meditasi yang sering gw lakukan), adalah melatih pikiran kita untuk ga gampang menclok-menclok. Sudah terbukti secara ilmiah, juga pada Begy dan Dita teman anda, bahwa meditasi ini lebih banyak faedahnya daripada mudaratnya. Self-love sendiri semacam menerima diri kita apa adanya, praktek yang ga mudah dilakukan, karena kita cenderung menyalahkan diri sendiri dan membawa dosa-dosa masa silam di diri kita. Apalagi kalo orangnya bintang virgo yang perfeksionis kayak gw. Nah panduan dari itu semua, jadilah 11 menit yang menenangkan dan bikin rileks.

11 menit adalah waktu yang sebentar untuk duduk dan berdiam diri. Tapi di era penuh kesibukan, informasi berseliweran dan distraksi sana-sini, mungkin 11 menit inilah yang kita perlukan untuk sejenak rehat dari keseharian. Anggaplah, hadiah untuk diri sendiri. Semoga menikmati ya.