Catatan Ramadan 2020

Tau-tau udah hari-hari terakhir Ramadhan aja nih. Sungguh ga kerasa. Kali ini imsak di New York sekitar jam 4 pagi dan buka puasa jam 8 malam. Lalu ketambahan shelter in place, atau lock down, atau karantina, atau apalah. Yang jelas gw di rumah aja, ga kemana-mana selain belanja bahan dapur mingguan atau ambil makanan dari restoran, dan kadang-kadang jalan kaki cari angin segar. Tapi ini jarang banget.

Jujur aja, hikmah banget ga usah berangkat ngantor saat puasa-puasa begini. Bisa tidur agak lamaan abis sahur. Begitu bangun, ngulet-ngulet sejenak lalu bisa langsung kerja. Saat istirahat makan siang, karena kita ga makan mari kita… tidur siang! Oh the joy of tidur siang <3 <3 <3 Nikmat karyawati wfh manakah yang kau dustakan.

Lalu bisa sholat di rumah sendiri itu ah nyaman sekali rasanyaa… Ga usah ada posisi awkward diliatin rekan kerja saat wudhu di wastafel kantor. Ga usah minta ijin pake ruang rekan kantor. Karena kubikel gw kan terbuka gitu ya, jadi biasanya gw numpang sholat di kantor teman yang punya ruangan berpintu tertutup. Ga usah tergoda harum kopi di pagi hari, yang sangat kurindukan di bulan puasa ini.

Ternyata rutinitas berangkat dan pulang kantor itu menyita energy banget ya. Terbukti saat puasa di rumah aja begini, gw ga sering sakit kepala dan lebih berenergy. Gw bahkan masih lanjut yoga bersama Adrienne setiap harinya. Walau sengaja pilih yoga yang ringan-ringan aja sih, alias savasana pose 30 menit, haha.

Waktu awal puasa, gw udah tegang aja, aduh males banget deh nanti kedinginan. Soalnya taun lalu gw kedinginan banget pas puasa. Ternyata enggak tuh. Mungkin karena suhu apartemen lebih bisa dikontrol dan apartemen gw bersimbah cahaya Ilahi, aseeekk… Atau karena nyamannya kerja berkostum piyama flanel :D

Ga bisa ke mesjid untuk sholat tarawih berjamaah, ya gapapa. Karena sebelumnya juga ga sering-sering amat. Nonton ceramah tarawih via zoom aja, tapi ini juga gagal dilakukan sih. Huhuhu… Maafkan aku yang lebih banyak hanyut akan nikmat dunia netflix. Atau ntar malem ya? Detik-detik terakhir gini ya, haha, kejar tayang banget.

Buat gw yang udah nyaris 10 tahun puasa di negeri orang, gw udah terbiasa melaksanakan rutinitas bulan puasa sendiri. Jadi ya memang sebelumnya juga gw puasa tanpa buka bersama, minim tarawih berjamaah dan ga ada takjil-takjilan. Gw pribadi lebih suka model puasa yang begini. Ya seneng sih kumpul-kumpul, tapi sebagai seorang ambivert yang moody-an, kadang gw bablas kecapekan dan gagal menyeimbangkan aktivitas dan tuntuan badan yang kurang tidur. Jadi ya semakin seneng diem di rumah. Saatnya kita refleksi inward sis, bukan awkward :D

Entahlah akan seperti apa dunia setelah pandemik ini mereda, tapi yang pasti gw mau minta working from home aja deh tiap bulan puasa. Aku sukaaa… Dan untuk pertama kalinya, Eid nanti kami sekeluarga akan zoom party besar-besaran. Wih, akhirnya keluarga besar gw akan merasakan apa yang gw rasakan, hadir di foto keluarga dalam bentuk monitor :D Tapi semoga tidak mengurangi meriahnya hari raya, marilah kita bersulang telah tamat puasa dan semoga ditemukan kembali dengan Ramadan selanjutnya.

Bagaimana dengan suasana Ramadan di tempat kamu?

Hal-hal waras di tengah pandemik

Halo semuanya… Apa kabar? Masih betah di rumah? Semoga siapapun yang baca tulisan ini sedang dalam keadaan sehat walafiat dan bersama orang-orang tersayang ya.

Udah dua bulan nih kita lock-down lock-down-an, apapunlah namanya. Jujur aja, hufft banget sodara-sodara. Di awal-awal udah seneng banget, horeee ga usah bangun pagi, horeee bisa kelonan sama kucing tiap hari, horeeee bisa ambil berbagai kursus online dan baca buku lebih banyak. Kenyataannya, ada hari-hari kecemasan melanda, ada hari-hari sibuk bolak-balik masak – makan – cuci piring – masak – makan – cuci piring dari pagi sampe malem dan jangan ditanya hari-hari kerja berlarut-larut. Akibatnya sebulan pertama imunitas menurun, energy di bawah rata-rata dan oh kemana aja sih waktu berlalu selama dua bulan ini?

Untungnya setelah sebulan mulai menemukan ritme kerja dan ya udahlah kita pasrah aja ga usah neko-neko pingin ini pingin itu banyak sekaliiii… Mulai bertebaran kan tuh artikel-artikel dan meme meme di sosial media, bahwa pandemik bukan waktunya produktif, mari kita nonton drama korea, hahaha… Gw mulai mengkaji ulang hal-hal yang harus banget dilakuin kalo mau tetap waras dan berusaha menjadikannya prioritas setiap hari. Di antaranya:

Yoga

Yoga adalah juru selamat gw. Mau lagi wabah atau patah hati atau sibuk concert hopping sana sini, yoga membuat gw lebih menjejak bumi dan punya hidup lebih seimbang. Awalnya gw merasa aduh capek banget deh yoga, kita lagi rudet dirundung deadline iniiii… Untungya Qinoi ngajakkin 30 day yoga challenge bersama Mbak Adrienne. Cocok banget nih ternyata, emang sih tiap hari, tapi paling lama cuma 30 menit kok. Dan intensitasnya pun ga yang vinyasa boat pose ini itu, phase nya termasuk lambat dan posenya cenderung itu-itu aja. Tapi cocok banget buat gw yang seharian di depan komputer (apalagi waktu belum punya layar besar), punggung aku duh gustiii… Dan yoga bersama Adrienne ini jadi semacam aktivitas yang menetralkan, transisi dari berakhirnya jam kantor dan mulainya jam rumahan, pegal-pegal pun hilang. Udah gitu gemes banget deh sama Benji, guguknya Adrienne yang super zen.

Baca buku dan minum teh

Ritual nyeruput teh sambil baca buku di malam hari ini ternyata lebih disukai otak gw daripada nonton TV. Mungkin karena seharian kerja udah visual banget ya, jadinya gw butuh sejenak kabur ke dunia buku. Walopun belum bisa baca buku yang berat-berat sih.

Baking atau masak-masak serius

Ini ga tiap hari sih, karena sehari-hari sih masak yang gampang aja. Tapi ada masanya gw begitu jenuh dengan segala kerjaan di depan komputer dan butuh berkutat di dapur. Akhirnya gw bikin kue dong. Kuenya dimakan setengah doang, abis itu bosen, haha. Tapi puas banget deh rasanya setelah baking itu.

Layar komputer besar dan headphone besar

Ini bukan aktivitas sih, tapi entahlah bagaimana gw bisa wfh tanpa dua benda ini. Waktu awal-awal kerja dengan laptop doang, tiap hari tuh rasanya penat banget. Gw kira karena postur badan yang kurang oke, bisa seharian bungkuk kan tuh. Ternyata layar besar sangat membantu untuk memproses informasi, jadi ga kebanyakan geser sana sini dan bolak balik buka berbagai app. Headphone besar buat gw pribadi sangat membantu untuk fokus. Gw kira gw cuma butuh headphones kalo kerja di kantor, kan banyak yang ngobrol tuh. Tapi ternyata kerja di rumah pun butuh. Jadi gw semacam bikin ruangan sendiri supaya pikiran gw ga melanglang buana gitu. Entah kenapa kalo dengerin musik lewat speaker tuh konsentrasinya lebih gampang buyar.

Tanaman-tanaman hias my laaaffff

I”m a plant mom in the making. Akan kudedikasikan satu post sendiri tentang ini nanti yaaa… Selama lock down ini, rasanya adem tentrem gitu kalo ngurusin taneman-taneman di rumah. Trus kan kita butuh objek buat ngelamun ya, nah si ijo-ijo ini pas banget buat dipandangin lama-lama sambil zoning out. Udah gitu, rasanya hepiii banget kalo daun-daun piyik mulai bermunculan. Uwuwuwu… Cepat besar ya nak. Nanti ibu jual *loh*

Kesayangan

Adalah suatu sesi ngobrol ngalor ngidul bersama temen dekat gw, Jane, yang membuat gw sadar, iya sih kita lagi di rumah saja dan ga kemana-mana, jadi banyak aktivitas yang datang ke rumah kita lewat teknologi. Tapi ga semua itu penting untuk kita lakuin, banyak yang hanya distraksi dari apa yang sebenernya esensial buat kita. Banyaaakk sekali aktivitas yang tadinya hanya dilakuin di tempat tertentu, contohnya jalan-jalan ke museum dan olahraga di gym. Sekarang semuanya bisa kita lakukan di rumah lewat zoom lah, youtube lah, dan lain-lain. Awalnya gw semangat pingin nyoba ini itu, tapi pada akhirnya gw sadar harus cuci piring. Hahaha… Jadi ya kembali lagi gw harus memilah-milah mana yang penting dan mana yang esensial supaya gw tetap hepi. Dan ini bisa beda-beda untuk setiap orangnya. Buat gw yoga itu penting, buat dia jalan-jalan ke taman. Buat kamu apa?

Ngidam pancake

Acara spontan makan pancake di Jumat malam terjadi karena pesan neng Sophie tiba-tiba muncul di whatsapp, weekend kita nge-brunch pancake yang fluffy yuk! Bisa diatuurrr… Eh tapi hari ini kita lunch pho dulu yaaa… Ini gw yang ngidam karena pingin makanan berkuah dan anget di kala suhu New York di bawah minus.

Sambil menunggu hari Jumat berakhir, gw browsing-browsing aktivitas akhir pekan lalu terantuklah pada kenyataan: Bulan ini adalah bulannya pancake di Clinton Street Baking Company! Huwoowww! Jadi selama sebulan ini, Clinton Street Baking Company menyajikan pancake berbeda-beda di setiap harinya, dari Senin hingga Jumat. Saat wiken menu pancake-nya biasa aja, walopun tetap enak tentunya. Pas liat menunya wiiiihhh ngiler bangeettttt. Dari mulai German chocolate pancake, blueberry yuzu pancake sampe passionfruit pancake khusus untuk Valentine’s Day. Gw langsung heboh, memesej Sophie, ayo kita coba ini berbagai menu pancake.

Pancake ini sebenernya adalah menu sarapan pagi, tapi enak sih jadi kita makan kapan aja :D Semacam pembenaran untuk makan yang manis-manis. Gw udah mahir bikin pancake di rumah, punya resep khusus coconut pancake, tapi sebagai agen foody ya tentunya kita harus mencoba berbagai pancake di luar sana yaaa… Hihi alesan, ngaku-ngaku foody, padahal mah doyan jajan. Dulu sih pancake favorit adalah pancake-nya 7A, disediakan dengan strawberry butter atau rum butter yang lembut dan enaaakkk… Sayang 7A tutup dan semenjak itu menikmati pancake sesuka hati saja, mengikuti mood.

Clinton Street Baking Company sendiri cukup terkenal sebagai tempat brunch yang ngehits. Terkenal dengan menu brunch dan scones-nyayang katanya renyah tapi langsung lumer di mulut. Gw sejujurnya baru kali itu kesana, biasanya udah keder duluan liat antriannya kalo wiken. Tapi ternyata kita bisa ngantri online pake aplikasi, jadi ga harus berdiri di luar kedinginan. Bisa ngopi-ngopi di sekitar lalu tinggal dateng saat meja sudah tersedia.

Menu pancake ini cuma ada hari Senin sampai Jumat, maka gw dan Sophie dateng malem itu juga. Hahaha, niat pisun. Karena kita masih kekenyangan akibat pho pas makan siang, jadinya jalan-jalan dulu di pusat perbelanjaan SoHo. Liat-liat fesyen masa kini sambil membuang kalori (you wish, prett!). Jam 9 toko-toko mulai pada tutup dan kita mulai laper lalu cabs deh ke Clinton Street Baking Company. Karena Jumat malam dan sudah lewat waktu makan malam jadi ga terlalu rame, langsung dapet meja dan menyuplai kalori lagi.

Hari itu menu pancake spesialnya German chocolate pancake. Tiga tumpuk pancake yang fluffy, disiram saus coklat, serta serpihan pecan dan kelapa. Ada tambahan saus karamel juga. Enaaaakkkkk… Pancake-nya empuk dan topping-nya meriah. Saus karamelnya apalagi, manis banget… Mungkin karena itu ga disiram sekalian ya, untuk yang ga terlalu suka manis-manis akan terasa berlebihan.

Seperti biasa seporsi pancake itu terlalu besar untuk dihabiskan berdua. Apalagi kita juga pesen ayam goreng krispi dan corn bread dan sweet potatao fries. Haha.. Makan secukupnya lalu sisanya dibungkus. Udah biasa itu di marih, porsi yang belerbihan lalu dimasukkan ke kotak dan dibawa pulang. Oh, Clinton Street juga berbaik hati memberi kita scones untuk dibawa pulang. Scones-nya yang terkenal itu loh! Yum yum!!

Abis itu kita berjanji untuk double fitness features: spin class dan yoga besok. Aku suka program ini: #banyakmakan #banyakgerak :)

Deodoran rumahan

Salah satu niat gw di tahun ini adalah mulai mengkaji ulang (tsah, macam riset ilmiah) perawatan kulit, baik muka maupun tubuh. Eits, tenang tenang pemirsa, blog tidak akan berubah menjadi blog yang sedikit-sedikit mengulas skin care dan tata rias. Tidak dalam waktu dekat :D

Anyway, pulang dari jalan-jalan akhir tahun gw agak manyun karena ukuran deodoran yang menurut gw gedean bungkusnya daripada isinya. Mulailah cari-cari alternatif deodoran yang murmer dan ringkes. Setelah berlama-lama mengamati deretan deodoran di toko, gw malah tambah pusing. Kok semuanya setipe ya, kemasan plastik keras, bahkan ukuran dan bentuknya pun nyaris sama. Apakah ada ISO tertentu untuk produk deodoran? Hmm… Mari kita pesen online saja.

Setelah browsing sana sini, gw ga menemukan deodoran yang pas, bahkan produk-produk lokal yang ngakunya ramah lingkungan dan organik itu tetep aja bentuknya serupa. Gw nyari yang bentuknya bubuk atau krim. Dan akhirnya malah nyangkut di blog lifelessplastic dan terinspirasi untuk bikin deodoran DIY. Nampak cingcay. Mari kita coba, apalagi kan lagi musim dingin nih. Ketiak tidak terlalu aktif dan kalopun ada apa-apa, ada sweater yang senantiasa menutupi kekurangan manusia biasa.

Si life less plastic sih resepnya baking soda dan tea tree oil. Keduanya gw punya di rumah. Tinggal racik deh..

Beginilah pengalaman gw berdeodoran DIY, maafkan kalo penjelasan terlalu grafik.

Hari 1 – Gw campur baking soda dan beberapa tetes tea tree oil (beli di Body Shop) di botol kaca bekas pudding #reuseislyfe. Racikan terlihat aman. Diolesin ke ketiak begitu saja pakai jari.
Tapi pas malem lupa meriksa ketek, inget-inget pas mandi pagi. Yah barbuk lenyap sudah :D

Hari ke-2 – Pakai deodoran formula baru ini lagi. Sore hari terasa agak lembab tapi pas diendus-endus ga bau looohh… beneran. Malah ada samar-samar bau tea tree oil, enak.

Hari ke-3 – Sama seperti hari 2, tidak bau dan agak lembab doang. Agak ga nyaman sih sama ga lembabnya ini :|
Lalu  sekitar jam 9 malem kok ketiak rasanya agak tersengat gitu ya. Ga parah sih, tapi gengges aja.

Hari ke-4 – Mulai cari-cari resep alternatif. Nemu resep ini, bisa dicampur maizena dan minyak kelapa untuk kulit sensitif katanya. Baiklah mari kita coba. Sorean ketiak terasa tersengat lagi.

Hari ke-5 – Gw tambahkan maizena ke formula deodoran sebelumnya. Pakai seperti biasa, dipukpuk pukpuk pakai jari. Pas sore ngecek, wah ajaib, kering dan ga bau sodara-sodara… Ga terasa menyengat pula. Yess…

Hari ke-6 – Masih oke nih formula. Tidak bau, kering dan terasa nyaman.

Hari 7 – Hari ini gw nyuci baju. Gw terbiasa semprot-semprot baju wilayah ketiak pake Tide, karena biasanya bagian ini ada noda putih dari deodoran yang gw pake. Pas mau nyemprot, eh lengan baju gw bersih loohh… Gw endus-endus juga, ga bauuu… Waaah gw hepi banget. Jadi kan kita ga usah repot semprot-semprot sebelum laundry.  

Gw hepi sekali dengan kesuksesan deodoran ini. Udah dua minggu berlangsung dan rasanya nyaman banget. Murah meriah dan mengurangi dosa pada lingkungan. Akan kuteruskan sebisa mungkin, walopun untuk musim panas mungkin harus dikaji ulang. Apalagi hawa-hawa New York pas musim panas kan lengket, ditambah gw rajin sepedaan pulang pergi kantor dan kostum musim panas didominasi model you can see.

Ini bukan pertama kalinya gw coba-coba perawatan muka dan tubuh DIY. Pernah bikin toner air campur cuka apel yang akhirnya gw hentikan karena gw ga suka baunya. Pernah juga percobaan no poo tapi akhirnya gw hentikan karena rambut gw berminyak dan lepek bangeettt, dan selama no poo itu gw kangen banget rambut yang kesat dan mengembang sempurna. Makanya waktu deodoran ini sukses gw hepi banget, sekaligus ingin menjajal resep DIY lainnya. Seperti juga produk perawatan kulit muka yang biasa kita beli di toko, toh pada akhirnya semua cocok-cocokan. Tiap orang punya struktur kimia yang berbeda, tergantung dari genetik, pola makan, gaya hidup dan lain-lain. Jadi apa yang cocok di gw, belum tentu cocok di orang lain. Meskipun begitu, siapa tau menginspirasi ya. Nantikanlah pemirsa, siapa tau di penghujung tahun blog ini berubah jadi ulasan produk skin care tapi DIY semua.

Bye Rexona!!

Desperately Seeking Richard Hell

layartancep.png

Summer di New York sudah resmi lewat. Tapi gw punya beberapa cinderamata dari musim panas ini. Tentunya gw menjadi warga New York paling hepi selama musim panas karena gw adalah mutan ex-Jakartanian yang nyaman jalan-jalan di udara panas, lengket dan bau asap knalpot :D

Selain pantai dan berbagai aktivitas seru lainnya, nonton layar tancep adalah salah satu aktivitas favorit gw di musim panas. Rasanya seneng aja gitu, gelar tiker, nyemil keripik dan selonjoran di taman sambil nonton film. Anaknya mondoyoy maksimal. Layar tancep di musim panas dari tahun ke tahun makin meriah dan makin banyak jumlahnya bagaikan jamur di musim hujan. Ada banyak layar tancep di New York, dari mulai di taman, tepi sungai dan rooftop. Waktu musim panas pertama gw di New York, tahun 2012, paling ada sehari sekali dengan lokasi yang berbeda-beda. Tahun ini bisa ada tiga kali pemutaran film, di tempat yang beda tentunya. Muncul berbagai tema, seperti film anak-anak di Hudson River Park, film Perancis di Tompkins Square Park, dll. Udah gitu makin ramelah dengan warung makanan dan minuman, DJ sebelum pemutaran film sampai vallet parking buat sepeda segala.

Tempat favorit gw adalah Brooklyn Bridge Park, karena tinggal ngesot dari apartemen, kontur taman yang berbukit menguntungkan mutan yang tingginya minimal ini dan tentunya the view beybeehhh! Namanya juga Movie with a View. Pemandangan Lower Manhattan dengan gedung perkantoran dan Freedom Tower yang mencuat, gemerlap air East River di malam hari dan kapal-kapal yang berseliweran. Tahun ini tema yang diusung adalah film karya sutradara cewek.

Nah di suatu hari Kamis gw nonton Desperately Seeking Susan. Awalnya sih ga ada ekspetasi apa-apa, hanya membayangkan film 80-an, bintangnya Madonna pula kan. Gw memang terlewat euphoria Desperately Seeking Susan pada masanya. Apa memang masih kekecilan ya? *denial* Filmnya sih simpel, bercerita tentang Roberta (Rosanna Arquette) ibu rumah tangga dari New Jersey yang kebosenan lalu karena dia rajin mantengin iklan baris di koran, dia jadi tau Susan (Madonna) bales-balesan pesan dengan seorang cowok dan bakalan ketemu di Battery Park, Manhattan. Datanglah doi ke tempat yang dimaksud, karena penasaran sama Susan juga kaann… Nah dasar film 80-an ya, adalah adegan kejeduk tiang dan amnesia segala. Lalu Rosanna cuman inget nama Susan, sehingga berpetualanglah dia di New York dengan identitas Susan ini.

Desperatelyseekingsusan

foto dari Outtake Medium

Gw beneran menikmati film ini. Seru-seru gimana gituu… Gimmick khas 80-an, perasaan dialog-dialog cewek di film lawas itu gemas yaaa… Ga secuek kayak di film2 jaman now. Terus, ternyata jaman belum banyak berubah ya, stereotipe Rosanna vs Madonna adalah ibu rumah tangga vs cewek single adalah permasalahan klasik. Udah gitu, karakter dan pesona Madonna sebagai Susan disini sungguhlah sangat Madonna. Pada jamannya yaaa… Cewek yang cuek (adegan ngeringin bulu ketek dengan hand-dryer itu sangatlah wow!) tapi juga kuat dan tau apa yang dia mau #freespiritgoal.

Hal lain yang gw suka adalah banyak cowok-cowok dengan rambut jabrik ala Johnny Rotten. Mungkin karena gw terobsesi sama era Please Kill Me, dimana punk sedang menyeruak, jadi gw agak gimana gitu sama type-type ini. Mirip sama foto viral Jokowi yang kemudian dibantah :D Ya gapapa kali Pakde…
Pokoknya sebangsa Johny Thunder, Richard Hell, gitu deh. Bikin kasuat-suat gimana gitu…
Nah pas terakhir baca credit title, eh ternyata beneran Richard Hell dong! Spontan gw berkata “F*ck yeah. That was Richard Hell!” yang lalu dipelototin ibu-ibu beranak dua di sebelah gw. Maaf buu…
Ternyata film Desperately Seeking Susan ini memang menghadirkan banyak cameo musisi lokal pada masa itu seperti Richard Hell, John Torturro, Annie Golden, dll. Oh my God! Sutradara film ini, Susan Seidelman, memang katanya “teman” mereka semua. Sering nongkrong bareng gitu deh…

Gw jadi pingin nonton film-film Susan Seidelman lainnya. Walopun dia banyakan nulis buat TV sih, salah satu yang terkenal yaitu beberapa episode Sex and the City. Sayangnya profil Richard Hell kurang cocok ya untuk nge-date sama Carrie Bradshaw :D Dan tentunya, pencarian gw akan Richard Hell tidak akan berenti. Abis gemes sih, doi tinggal di East Village dan disinyalir hanya dua blok saja dari apartemen gw waktu gw masih tinggal di East Village. Pasti deh gw pernah amprokan tapi gw ga ngeh :D

Kamu, siapa cameo favorit kamu yang ga sengaja nemu di film?