Nongol di tirto.id

Screen Shot 2017-06-05 at 6.24.16 PM

Infografik by Rangga. Sehari-hari bikin infografik buat orang lain, baru sekali ini dibikinin infografik *terheruuu*

Guys! Gw diwawancara tirto.id!

Iya, tirto.id. Temen gw pas dikasih tahu malah nanya, itu website jawa ya? *pites*
Untungnya gw udah duluan ngefans sama tirto.id. Buat gw tirto.id datang sebagai penghaus dahaga saat gw butuh sumber berita segar. Tepat seperti slogannya yang sesegar iklan isi ulang aqua galon. Semenjak kejadian Trump dan gw ogah baca berita lewat linimasa medsos lagi, gw merasa butuh mengkurasi sumber berita gw dengan lebih baik. Untuk berita dalam negeri gw awalnya bingung, apa ya yang informatif, progresif tapi ga berat-berat amat. Saat ketemu tirto.id fix ini sudah, ga nyari2 lagi. Menurut gw tirto.id ini sangat informatif, beritanya cukup beragam dari isu politik terkini, sejarah sampai yang santai kayak di pantai model gaya hidup dan musik.
Makanya pas ada tawaran wawancara gw mau pingsan dulu. Harus ngomong apa tooohh… Gimana kalo ditanya prediksi kandidat pilpres atau kapan kira-kira Donald Trump lengser keprabon? Akoh harus bilang apa sodara-sodaraaa… Eh ternyata yang ditanya menu buka puasa. Bagaikan Jokowi ngerjain wartawan :D
Wartawannya Mas Nuran, penggemar hair metal. Tapi sampai sekarang gw belum tau dia lebih suka Use Your Illusions I atau II. Kayaknya sih Use Your Illusions II ya, karena kita langsung akrab :D Wawancara lewat e-mail pas akhir pekan kemarin dan beritanya tayang Senin pagi waktu setempat. Huwaaa…
Cukup bikin kaget juga, mas Nuran ternyata khatam blog ini. Membuat gw merasa, gw nulis apa aja yaaa… Jangan-jangan gw menghujat Bret Michaels :| Sekaligus excited berlebihan dan sekali lagi terbukti blogosphere ini seru banget sih, membuat gw dipertemukan dengan orang-orang keren dan menjalin silahturahmi dengan media masa kini, alias numpang ngetop :D

Bolehlah dibaca artikelnya sambil ngabuburit. Jangan ngeces ya!

Screen Shot 2017-06-05 at 6.20.55 PM

Menu buka puasa idaman – Foto dari tirto.id/ISTIMEWA

Tarawih

granada
Mumpung menyambut bulan suci Ramadhan, mau berbagi pengalaman tarawih ah. Disclaimer: tulisan ini dibuat tanpa ada niatan untuk pamer-pamer ibadah atau riya jenaka.

Jadi ya, salah satu kegiatan favorit di bulan puasa adalah: tarawih. Yap. Ritual ini terbentuk karena semasa sekolah dulu diwajibkan datang ke mesjid untuk mencatat ceramah tarawih. Awalnya sih males, tapi entah mulai umur berapa, gw malah rajin ke mesjid buat tarawih. Mungkin karena kalo Ramadhan gw suka sholat Isya tepat waktu lalu tarawih, abis itu bisa leyeh-leyeh. Sedangkan kalau ga ke mesjid, sholat Isya-nya suka ditunda sampe ngantuk-ngantuk kemudian bablas.

Episode Bandung, Jakarta, Banda Aceh

Salah satu masa tarawih paling berkesan adalah waktu kelas 3 SMP. Waktu itu gw selalu janjian sama Lida, tetangga seumuran, dan kita akan tarawih diselingi curhat dan tertawa-tawa. Inget deh, waktu itu Lida ngecengin salah satu cowok blok R, dan suatu hari oknum terkeceng muncullah di mesjid. Itu mah yah, sepanjang tarawih kita berdua senyum-senyum dan lalu pulang sambil ngakak-ngakak. Apakah kita ngobrol atau berusaha deketin si cowok? Tentu tidak. Dasar abegong.
Bertahun-tahun setelahnya gw lebih sering tarawih sendiri. Susah loh nyari teman tarawih itu. Tapi gw selalu berusaha tarawih kalau buka puasa di rumah. Mesjid di dekat rumah itu cuman 5 menit jalan kaki. Tarawihnya 8 rakaat lalu sholat witir 3 rakaat, cukup singkat dan ceramahnya pun ga pernah panjang-panjang. Seringkali jam 8.30 gw sudah melangkah ringan menuju ke rumah.
Gw sangat menikmati ritual ini, bagaikan me-time, bisa bengong sendirian (di sela-sela berdoa) jalan ke mesjid, lalu cari-cari spot yang enak. Gw kurang bergaul di kompleks perumahan, jadi wajah-wajah yang gw temui di mesjid Al Wahab ini cukup asing. Lalu gw, baca buku! Yup, perbuatan yang seringkali dikutuk orang itu. Ke mesjid kok malah baca buku. Tapi kan daripada bengong nungguin ceramah mulai, mending kita baca buku, ya ga? Begitu ceramah mulai, gw pun biasanya masih baca buku. Hihihi… Maafkan ya bapak-bapak penceramah yang budiman, gw bukannya ga menghargai ceramah bapak, tapi terus terang ceramah sebelum shalat tarawih itu kadang membosankan. Temanya diulang-ulang setiap tahunnya. Paling sering sih keutamaan bulan Ramadhan, Nuzulul Qur’an sama malam lailatul qadr. Ituuu terus dari tahun ke tahun. Ya bisa dimaklumi sih, namanya juga mesjid kecil.
Saat tinggal di Banda Aceh, entah kenapa gw malah ga pernah tarawih. Kabarnya sih keder gara-gara kebanyakan mesjid disana menganut 20 rakaat. Padahal kalo dipikir-pikir, coba aja gitu kenapa ya.
Lalu di Jakarta, gw beberapa kali tarawih di mesjid Wisma Al-Diron, tapi sisanya gw, ehm, pacaran.

Episode Belanda

Dan, tibalah saatnya mengecap tinggal di luar negeri. Enschede, kota kecil di Belanda yg manis, punya beberapa mesjid. Tetangga dorm gw akan menghabiskan malam-malamnya di mesjid Maroko, dan baru pulang setelah shubuh menjelang. Gw? Buka puasa minum bir lalu tewas. Ya tahun pertama, gw memang mahasiswa yang party abes. Haha. Tahun kedua, tetangga gw, alih-alih rajin ke mesjid Maroko, lalu mengorganisir sholat tarawih di common room. Ini menyenangkan sekali, mahasiswa muslim akan berkumpul dan kita tarawih 11 rakaat, witir included. Seusai tarawih, kita akan bergantian membaca beberapa ayat Al-Quran dan tafsirnya. Walaupun tidak setiap malam tarawih ini hadir karena bentrok jadwal ujian, tapi gw akan dengan gembira mengayuh sepeda membelah dinginnya malam musim gugur Enschede. Stt, disini pun tetangga soleh itu ketemu jodohnya :)

Episode Jakarta, part-2

Kembali ke Jakarta, dan bermukim di Kebon Sirih, lagi-lagi gw beruntung dengan mesjid yang letaknya persis di depan kosan. Kalau kayak gini, mau berdalih melewatkan tarawih gimana? Tarawihnya pun standar saja, dan cukup singkat. Asiknya lagi, ceramahnya cukup menarik dan si mesjid kadang mengundang penceramah terkenal. Kadang seselesainya tarawih, gw duduk-duduk di pekarangan mesjid sambil memandang Jakarta skyline. Letak mesjid yang di lantai agak tinggi, dan ada kubah berbentuk pyramid membuat gw sering berkhayal sedang di Paris. Bwahaha, halu abis!

Episode New York

Di New York, terus terang gw jarang tarawih di mesjid. Nggg, puasa aja kedodoran yah. Waktu tinggal di midtown, gw tarawih sendiri saja karena ga ada mesjid yg dekat. Nah yang seru waktu tinggal di East Village, gw beruntung Mesjid Madina cuman berjarak satu blok dari apartemen. Pas di tikungan, sebelahan sama sekolah, berderet dengan bar dan thrift store. Oh how I love this small mosque. Rendah hati dan berfungsi dengan manis. Mengingat kebanyakan orang datang ke East Village buat maksiat :) Kalo lagi niat tarawih, gw dateng sekitar jam 10.15pm waktu Isya. Sholat Isya berjamaah, diselingi ceramah bentar yang gw sama sekali ga ngerti apaan karena bahasa Arab. Abis itu Tarawih deh, 23 rakaat aja, dan baru selesai lepas jam 11.30. Agak pe-er sih buat mbak-mbak karyawati yang besoknya masih harus macul. Dan pulangnya ga mampir bar kok :)
Orang-orang di mesjid Madina ini didominasi warga Turki dan Afrika dengan mukena/abaya warna-warni. Mereka ramah-ramah dan selalu menyambut gw dengan terbuka. Lalu ujung2nya nanya “Welkom, Sis. Mukenanya bagus banget, beli dimana?” Nyaris gw open PO saat itu juga.
Di apartemen yang sekarang mesjid terdekat sekitar 3-4 blok, tapi Ramadhan kmaren alergi/sinus gw kambuh jadi gw ga sempat mencoba. Semoga deh Ramadhan kali ini kacumponan ketemu tetangga muslim. Apalagi Atlantic Avenue terkenal dengan Syrian bakery, restoran Yemen dan toko Turkey. Pasti ada tajil gratis, enak-enak :D

Selamat menjalankan ibadah puasa ya. Semoga hati kita iklash dan Ramadhan, as always, membuat kita ingat kembali akan esensi kita sebagai muslim :)

Bumble and Bumble, potong rambut gratis dan Hairstory

33338546540_668daf509a_o

Aneka produk Bumble and Bumble

Mulai dari winter tahun ini gw terdaftar di Bumble and Bumble Model project. Bumble and Bumble adalah hair products line yang memproduksi berbagai shampoo, conditioner, ratusan spray-sprayan, gel, cat rambut dan lain-lain. Apapun masalah rambut anda, Bumble and Bumble punya solusinya. Rambut kusam, kusut, tipis, keriting, dll, ada semua produknya. Gw udah sering liat di supermarket sih, tapi ga pernah beli, rada mahal uy. Pertama kali liat semua produknya dijembrengin di studio mereka, gw takjub. 

Bumble and Bumble juga punya salon dan university, dimana para ahli cukur rambut dan kapster belajar dan bereksperimen demi rambut umat manusia yang lebih sejahtera. Karena itulah ada model project, jadi para ahli cukur rambut bisa latihan langsung dengan rambut asli sementara para model dapet potong rambut gratis. Udah ketebak kan niat gw ikutan? Hihi..

Gw baru potong rambut di model project ini sekali. Jesse dua kali. Dan pengalamannya cukup mengesankan. Yaiyalah gratis potong rambut cuuyyy… Awalnya kita ngantri buat model assessment, dimana rambut kita ditelaah terus ada wawancara singkat tentang model rambut yang cocok. Ga bisa minta potong rambut macem-macem sesuka hati kita, cuman bisa milih salah satu model. Model rambutnya udah ada sekitar 5 pilihan buat cewek dan 3 pilihan buat cowok. Waktu pertama kali, gw pilih model Razor Bob, yaitu semacam rambut bob masa kini dengan banyak layer tapi ga pendek-pendek amat. Jadi emang pilihannya itu loh, bukannya ngikutin Dian Sastro. Abis itu milih janjian hari apa, isi form dsb. Semua janji ini di-follow-up lagi lewat e-mail, dst, dst.

33682201306_e34b26e4ed_o

Keceh bak Dian Sastro kaaannn

Hari H gw dateng kesana, ada sekitar 20 orang model dan 20 orang hairdresser. Gw ga ngerti metode pemilihannya apa, tau2 gw berpasangan dengan mbak2 asal Syracus yang lagi belajar model razor bob. Lalu mulai deh acara potong rambut. Cukup lama juga, sekitar 2 jam, karena namanya juga orang lagi belajar ya, para murid Bumble and Bumble ini kadang berenti buat dengerin instruksi. Atau kadang mereka ngumpul di satu model untuk ngeliatin prosesnya. Selesai cukur, rambut kita ditata sederhana menggunakan produk Bumble and Bumble. Gw keluar paling pertama. Mungkin karena mbak-mbaknya canggih, rambut gw sedikit dan salah satu kebelet pipis :)

33338543970_2925ff5b71_o

Hari berikutnya rambut tetap keren, ga lepek. Belum ganti baju juga :D

Hepi karena rambut gw jadi keren, gratis dan gw jadi tau untuk rambut tipis lepek gw ini ada surf texturizer yang bisa bikin rambut gw ngembang bagaikan selesai mantai. Gw ga nyoba produk lainnya karena udah cocok pas berjodoh dengan surf line.

Besoknya gw jadi penasaran dengan Bumble and Bumble dan mulai browsing sana-sini, dari mulai nontonin tutorial foam spray, menata rambut ala ratu laut selatan sampe ulasan Bumbe and Bumble dari berbagai majalah kecantikan. Sampailah pada halaman pendiri Bumble and Bumble, Michael Gordon, yang dalam perjalanan hidupnya sempat menyepi untuk jadi yogi, dan semenjak akhir tahun lalu punya hair line baruApa?! Ini Bumble and Bumble udah sukses begini terus dia bikin lagi Hairstory?

Baca-baca Hairstory gw beneran terkagum-kagum sama Michael Gordon. Selain dia juga om-om ganteng gitu ya. Tapi dari Bumble and Bumble yang sejembrengan sampe tinggal 4 produk hairstory: WOW. Dan sebagai minimalist wannabe, gw sangat setuju sama filosofinya. Kita sebenernya ga butuh banyak produk. Penuhnya rak meja rias gw adalah buah dari konsumerisme dan gw yang kurang mengerti diri sendiri. Ha!

hairstory

Kini pilihannya hanya 4 saja: shampoo, texturizer, hair spray, hair balm. Beres deh.

Of korrss gw langsung ngiler liat shampoo dan texturizer Hairstory. Kemasannya aja minimalis manis begitu. Tapi mayan mahal cin, $40 buat satu botol, bergidik pas bacanya. Dan gw ga pingin ketergantungan sama produk ini. Prinsip gw urusan kulit dan rambut ga berubah dari dulu: jadilah pecun mure, cari produk murah yang tersedia di supermarket terdekat. Tapi oh, ulasan Hairstory ini menjanjikan banget sih. Siapa juga yang ga mau rambut keren dan perawatan simpel, yekan?

Tapi akhirnya gw ga jadi beli. Belum. Gw masih skeptis, ini jangan-jangan cuman tren kecantikan berikutnya. Lagipula, rambut gw rontok banget pas Oktober kmaren, dan gw baru saja sukses memulihkan dengan ganti shampo, conditioner, dsb. Masih agak takut nyoba produk baru. Tapi liat nanti deh kalo shampo yang ini abis, mungkin gw lirik Hairstory. Oh iya, gw juga pada jamannya pernah nyoba gerakan no-poo dll, tapi ga cocok, jadi gw balik lagi ke rejim cuci rambut pada umumnya.

Eh gw nulis panjang begini bukan bermaksud promosi Bumble and Bumble atau Hairstory ya. Justru di titik ini gw kepikiran dengan berbagai rejim cuci rambut dan cuci muka yang panjang dan melelahkan. Lagi-lagi, tanyakanlah pada diri sendiri? Apakah perlu ya segala jenis conditioner itu? Kalo misalnya waktu shampoo-an berkurang 5 menit tiap hari, mayan kan bisa tidur lebih lama.

Day 15 – Pujian terbaik

disleksiaWhat’s the best compliment you’ve ever received?

Sebenernya gw lebih pingin mengkompilasi pujian cenderung ngerayu jaman-jaman masih aktif kencan dulu. Kayaknya seru ya. Memang sih masa-masa dating ini tidak terdokumentasikan untuk publik, padahal seru bok, ala ala Sex n the City gitu ;) Tapi sudahlah, sudah lewat masanya dan ga mau over-sharing juga ;)

Pujian terakhir yang ga akan gw lupa dan bikin gw jalan-jalan dengan senyum lebar datang dari suatu hari di kelas Advanced Graphic Design. Tugas dua minggu itu kita harus bikin kampanye yang berhubungan dengan penyakit atau keadilan sosial. UN banget lah. Setelah seminggu research , sketsa sana-sini, akhirnya gw memutuskan bikin kampanye untuk disleksia.
Adik gw didiagnosa disleksia sedari kecil, dan gw curiga disleksia ini turun temurun di keluarga. Gw juga mungkin, dengan kadar intensitas yang berbeda. Memang sih efek disleksia ini ga mematikan seperti polusi udara di China atau kanker payudara. Tapi banyak orang ga ngeh mereka menganut disleksia. Deteksi sejak dini membantu pengidap disleksia berfungsi lebih baik dengan menggunakan alat bantu seperti monitor atau font khusus untuk komputer.
Ya udin kita bikinlah poster sama konsep kampanye kecil-kecilan. Selesai presentasi, gurunya komentar “This is so powerful!”

Tersenyum sumringahlah gw. Seneng aja gitu.
Walaupun gw antusias banget sama segala yang berbau grafik desain, tapi terus terang gw masih meraba-raba belajar soal ini. Sebagai anak IPA dan berbakat di matematika daripada ilmu sosial, gw merasa megap-megap menjadi ahli di bidang ini. Ga ada nilai mutlak dalam merancang desain, ga kayak belajar geometri. Makanya pujian guru gw itu berarti banget buat gw.

Hore akhirnya selesai juga tantangan menulis 15 hari. Yang dikerjainnya molor-molor aja gitu. Haha. Ayo kita semua tumpengan!

Day 14: Oh Captain, My Captain!

tumblr_mmuer81UnN1r6h2jqo1_r2_500

If you were allowed only to watch one movie for the rest of your life, what movie would it be and why?

Setelah menimbang-nimbang antara Boyhood dan Dead Poets Society… My lifetime Oscar goes to…
Dead Poets Society.

Because I need a good dose of Ethan Hawke, that’s why.
Padahal dua-duanya juga ada Ethan Hawke ya, Boyhood lebih banyak malah.

I enjoyed Boyhood a lot, but Dead Poets did something to me.

Pertama kali nonton Dead Poets Society itu waktu umur 12 tahun. Tante gw maksa banget ngajak gw nonton Dead Poets, katanya ini film bagus banget. Gw sih seneng-seneng aja diajak nonton. Walopun gw masih cukup piyik, ternyata ngerti juga loh. Sehingga gw selalu menuliskan film ini saat nulis buku kenangan, film favorit: Dead Poets Society. Makanan favorit: Texas Fried Chicken. << Dita kecil yang sangat kebarat-baratan.
Selain skrip dan penampilan aktor yang brilyan, gw sukaaaa banget setting dan hawa-hawa Dead Poets. Musim gugur, daun-daun berguguran dan semilir angin dingin. Bangunan kampus yang bersejarah dan dentang lonceng gereja. Walopun ga pernah disebutin dengan jelas lokasinya, kerasa banget atmosfir New England. Favorit gw adalah adegan waktu mereka latihan mendayung.

Dead Poets menginspirasi gw untuk kuliah di luar negeri. Cita-cita banget dari dulu, pake hoodie, bawa buku setumpuk lalu goler-goler belajar di taman kampus yang luas dan asri. Kenyataan: S2 di luar negri, tapi kampus gw tamannya cuman sepetek :P
Akting brilyan Robin Williams sebagai Mr. Keating menjadikan tokoh itu menjelma sebagai mentor buat gw. Gayanya yang nyentrik sekaligus sayangnya pada anak didiknya membuat gw ga putus harapan akan dunia pendidikan.
It is not a feel good movie, I know. But I watched it more than five times, and it gets me everytime.

Carpe fuckin’ diem.

deadpoets

Gambar dari Pinterest berbagai pihak.