Diet sosial media

dsc_4213.jpgHubungan gw dengan sosial media ini semacam love and hate, dan gw yakin kebanyakan dari kita juga merasa begitu. Eh atau gw doang?
Love-nya, kayaknya sosial media jadi denyut sehari-hari buat komunikasi dan mengakses informasi ya. Gw walopun bertekad untuk rutin baca artikel dari tirto id atau new york times, toh pada akhirnya gw selalu baca berita dari timeline twitter dan facebook. Sebab new york times ga ada yang receh cyin.
Komunikasi juga, kayaknya gw tau adik gw ngapain aja dari instastories-nya. Jaman dulu sih segala ada di facebook ya, kayaknya kalo ga ada di facebook berarti ga ada kejadian. Tapi nampaknya sekarang facebook udah ditinggalkan karena isinya berantakan dan banyak pakde bude yang tiba-tiba nyamber aja.
Udah gitu pada pindah ke instagram deh. Dan instagram yang tadinya dikuasai pengguna iPhone dan kamera mirrorless, makin ramelah jadi tempat berinteraksi, pasar dan ajang pamer kehidupan :)
Gw udah berkali-kali meyakinkan diri gw, silahkan aja, terserah aja mau pake sosial media buat apapun, bukan urusan gw. Mau ngopi cantik lalu laporan silahkan, mau di kasur aja poto-poto kaki, mangga. Gw ga akan menjadi polisi etiket bersosial media.

Dua taun lalu gw sangat aktif berbagai sosial media. Apalagi jamannya Path, kayaknya ada ajaaa momen yang harus dilaporkan dan dikomen. Ada dua kejadian yang membuat gw akhirnya memutuskan untuk diet/detox sosial media.

Sputnik Sweetheart
Waktu itu gw lagi euphoria membaca, karena udah berhasil namatin beberapa buku. Aseekk, bisa lanjut baca banyak buku lagi nih. Lalu gw mulai baca Sputnik Sweetheart. Ga sampe lima menit baca, gw buka Path, posting Now Reading Sputnik Sweetheart by Haruki Murakami, lalu mulai nulis separagraph tentang kesan gw terhadap si Sputnik ini. Dan gw tersadar… Gw kan niatnya baca, bukan buat nulis apa yang gw baca, apalagi baru juga baca 5 halaman.
Sebegitu parahnyakah konsentrasi membaca gw?
Saat itu juga gw uninstall Path. Dan bertekad kembali install setelah tamat baca buku. Ya ga kejadian juga sih, baru lima hari udah install lagi #failed Tapi moment ini jadi pengingat, sebegitunya sosial media mengontrol pikiran gw.

Satu hari di New York
Gw lupa sih tepatnya kapan, kalo ga salah beberapa hari sebelum gw liburan ke Maine. Waktu itu gw sekral sekrol instagram lalu cari-cari foto yang mau diposting dan karena hari itu ga ngapa-ngapain, ya ga ada yang instagramable. Terus gw puter otak, apa gw jalan-jalan dan poto-poto mural ya? Tapi sebenernya mau di rumah aja, beres-beres sih. Lalu gw merasa, astaga… Jadi gw berkegiatan demi ramenya temlen gw? Sungguhlah riya kehidupan.
Saat liburan di Maine, gw uninstall Instagram selama 5 hari, dan 2 hari gw matiin hp kecuali saat lari pagi karena penting toh mencatat progress program lari ini.

Dari situ gw mulai rutin detox sosial media. Biasanya sih kalo udah keseringan sekral sekrol gw uninstall app-nya buat beberapa hari. Ada yang kebablasan, ga kangen seperti facebook dan Path (alm.), akhirnya ga gw install sama sekali di hp. Masih suka twitter, karena banyak receh dan berita progresif rajin berseliweran. Instagram, kalo udah beberapa hari uninstall lalu gw kangen update dari adik dan sepupu gw.
Kebiasaan detox sosial media ini mengajarkan gw banyak hal:

Konsentrasi
Momen Sputnik Sweetheart mengajarkan gw bahwa stamina membaca harus dilatih dan sosial media adalah pengaruh buruk. Karena kebiasaan sekral sekrol, jempol kita terbiasa bergerak terus dan otak membutuhkan stimulus berupa GIF T-Rex mengaum atau lope lope berlompatan. Semua ini ga ada saat baca buku, kita harus mencerna kata-kata dan membuat visualisasinya sendiri. Hal ini juga pernah gw diskusikan sama temen-temen yang gemar baca komik, baca novel buat mereka berat karena terbiasa baca kalimat yang pendek-pendek dan dibantu banyak visualisasi. Ga ada yang salah dengan komik atau GIF T-Rex, tapi karena gw suka sekali baca buku, ya gw harus latihan sampe pace baca gw menyenangkan.

Prioritas
Di akhir hari yang panjang, saat rebahan dan selonjoran dan ada down time selama sejam, pilihannya ada dua: baca buku, nonton film atau sekral sekrol. Terus terang big screen time gw juga ga bagus-bagus amat, tapi gw biasanya nonton film bareng Jesse. Sekral sekrol sejam itu ga kerasa loh. Sementara baca buku dalam sejam wah bisa menang banyak :D

Isitlahna mah: living in the moment
Kebiasaan sedikit demi sedikit lapor pada netizen membuat gw kadang lupa bahwa gw berada di bis, lagi nonton konser, lagi makan enak, dll. Otak seperti selalu memerintahkan gw untuk mengabadikan semua dan memindahkan ke dunia yang entah siapa juga pemirsanya. Biasanya setelah detox sosial media, gw merasa lebih enteng, otak ga keberatan informasi. Gw bisa date night sama Jesse atau ngebar bareng temen dekat dan selama itu beneran fokus ngobrol bareng dan memperhatikan sekitar tanpa merasa perlu kasih tau netizen tentang itu semua. Ya kadang gw tetap foto-foto sih, tapi seringnya sebatas dokumentasi pribadi aja. Ga haruslah dunia tau bahwa gw sedang bersenang-senang. Tetap senang kok :) Dan pada akhirnya gw lebih memilih aktivitas atau tempat yang gw sukai, bukan karena nampak bagus di timeline.

Udah sebulan gw uninstall Instagram di hp gw. Ga tau, tiba-tiba merasa bosen aja sama instagram. Bosen laporan dan bosen liat instastories maupun foto-foto orang-orang. Setelah sebulan, rasanya ga terlalu berbeda dari semasa asik mainan instagram. Waktu senggang gw masih kebanyakan dipake main Two Dots dan baca buku, kalo bukunya sedang asik. Mungkin juga karena gw memang sudah setaun belakangan ini detox instagram berulang kali. Dan JOMO gw menjura-jura, siapapun tau tidur 12 jam itu kegiatan favorit gw :D
Yang berbeda mungkin, gw baru sadar kalo gw ketergantungan google. Haha. Karena banyak sekali pertanyaan di benak gw yang pingin gw tanyakan ke google. Ada aja yang pingin gw check. Cuaca seminggu ke depan, resep overnight oatmeal sampe kapan Stranger Things season 3 tayang.
Tapi gw senang karena gw lebih sedikit menghakimi orang-orang dan lebih fokus sama hal-hal yang ingin gw kerjakan di waktu senggang. Dan karena gw baru saja menamatkan buku Insomniac City (buku yang sangat-sangat menyenangkan dan membuat gw jatuh cinta lagi sama New York), di subway gw jadi lebih suka merhatiin orang-orang.

Mungkin suatu saat gw mainan instagram lagi, tapi mungkin juga gw senang dengan lingkaran kecil orang-orang di sekeliling gw, juga berbagai aktivitas ga penting di hidup ini ;)

Eh tapi jangan dikira gw anti Instagram ya, ini sih cuman lagi rehat aja. Sebenernya sih kangan juga liat instastories-nya adek gw, Sowie ilustrator yang bangun rumah sendiri dan adopsi bebek dan tentunya semua kucing, anjing, dan hewan-hewan di instagram yang aku rindukan… Pompous Albert ngapain aja ya hari ini? Barnaby bulunya masih kusut ga ya. Pumpkin the Racoon masih berenang ga ya? Hmm, mungkin saatnya upload foto Pablo terbaru? Dia lagi fluffy banget karena menjelang musim dingin nih..

 

Iklan