Ulasan tata letak Aroma Karsa

3715DB66-356A-492D-8A40-A718AD2ED346Ceritanya neng ini berkunjung ke New York dan lalu dapatlah jatprem berupa buku Aroma Karsa. Sebenernya gw udah lama berenti baca buku Dee sih, karena merasa… hmm, banyak alasan yang tidak penting disebutkan alias sok misterius :D Nanti deh dijabarkan kalau udah tamat bukunya dan niat nulis ulasannya.

Selama akhir pekan kemarin mulailah digarap buku ini, udah sampe 200 halaman dong. Canggih ya? Tapi selama baca itu gw gateeelll banget pingin misuh-misuh pada tembok berdebu tentang tata letak buku ini yang menurut gw cukup slordeh untuk penerbit besar macam Bentang. Udah ditulis di Goodreads sih, tapi karena cukup panjang, jadi gapapalah dibagi disini. Jarang-jarang kan ada yang membahas lay-out buku #typographynerdalert

Demikian keluh kesah gw sepanjang membahas buku:

1) Ukuran font-nya kegedean, kayaknya masih bisa dikurangin 0.5 – 1pt dan masih bisa terbaca dengan enak deh..

2) Spasi antar paragrafnya kejauhan, pun udah ada indent di tiap awal paragraf. Semestinya spasi ini ga perlu untuk naskah panjang, apalagi untuk naskah yang obral dialog. Tiap teks jadi berjarak antar satu dan lainnya.

3) Ikon antar section break bagus sih idenya, tapi eksekusinya kurang oke. Ikon terlalu rumit untuk ukuran sekecil itu, jarak antara teks terakhir dan ikon dan teks berikutnya juga terlalu dekat jadi rasanya papuket kituuu… *excuse my French

4) Header “Aroma Karsa” di tiap halaman ganjil rasanya ga perlu deh. Ini buku tebal, novel, rasanya tiap pembaca juga ngeh kalo dia baca buku ini. Mungkin perlu buat versi dijital tapi bukan buat versi cetak. Kalopun penting banget pembaca diingatkan, ukuran font-nya ga usah sebesar itu.

5B1CBF15-6FA5-4BFD-933C-264BEB219696Pantesan ujung-ujungnya jadi 700-an halaman. Kalau urusan lay-out dilakuin dengan benar (dan tentunya juga penuturan cerita yang bisa banget dipangkas terutama bagian awalnya kelama-lamaan), kayaknya 400 halaman juga cukup. Apakah memang tujuannya agar pembaca merasa pencapaian tinggi dengan membabat 700 halaman?

Oh iya, desain sampulnya juga agak gengges. Menurut gw, kekuatan sampul ini adalah di judulnya berupa tipografi yang dirancang apik penuh detil. Ini saja semestinya udah cukup kuat. Detil ilustrasi di latar ga usah sebesar itu, ga usah dengan warna yang nyaris sama menonjolnya dengan judul. Detil-detil dekoratif lainnya juga tersebar dengan letak yang kurang enak. Kadang terlalu dekat dengan judul, kadang malah menyisakan white space yang bukannya terlihat elegan malah terasa kosong. Hahaha… puas banget ini gw ngacapruk tentang desain :D :D :D

Nantikanlah review berikutnya kalau sudah tamat dan ga males nulis review panjang-panjang. Untuk sementara, bolehlah baca review setan alas dulu..

Iklan

Pertemanan

IMG_5623

Jadi hari ini gw putus hubungan dengan seorang teman. Walaupun ini yang gw inginkan tapi gw jadi termenung-menung. Sedih ya keilangan teman. Hiks.
Sepanjang ingatan gw, gw jarang banget memutus hubungan dengan teman. Seringnya sih gw sibuk ngapain atau pindah kota, tapi jaraaang banget gw bilang “Sudah ya sampai disini saja,’” walaupun lagi sayang-sayangnya :D Karena menurut gw hubungan pertemanan itu fluid, ga rigid, bisa berubah bentuk sesuai sikon. Tapi beneran kali ini gw udah ga kuat banget, dan gw memilih mundur aja.

Oknum pertemanan gw ini sebut saja Melati (karena Mawar udah sering dipake di berita kriminal). Gw kenal dia dari temen, setelah hang out barengan di grup beberapa kali, akhirnya kita brunch berdua aja. Ciyeh intim. Lalu pertemanan tumbuh dengan normal dan dengan ritme enak. Mungkin karena waktu itu gw memang butuh teman untuk beraktivitas, jadi klop aja gitu kita menjelajah New York barengan. Nonton musik, liat pameran, bikin-bikin party, dll.
Melati beberapa tahun lebih tua dari gw, tapi sebagai sesama New Yorker, ga masalah, kita berteman asik-asik aja dan malah gw ngerasa dia lebih berjiwa muda karena aktif kesana-sini, ketemuan orang-orang dan (dulu) rajin posting sosial media di facebook maupun instagram. Gw rasa sih dia sangat extrovert, cukup cerewet dan punya banyak energi. Dibandingkan dengan gw yang cenderung banyak observasi, nyaman jadi pendengar dan kebluk.

Permasalahan mulai muncul dua taun belakangan ini. Mungkin sedikit banyak masalahnya berasal dari gw, karena gw mulai malas menjelajah New York dan lebih pingin ngelakuin hal-hal lain. Apalagi kalo winter, jangan tanya deh, keluar dari selimut aja males. Dua taun ini keadaan finansial gw ga seperti dulu, jadi gw sedikit demi sedikit mulai merombak gaya hidup. Ada masanya gw bener-bener bikin budget ketat, aktivitas ngebar dikurangi dan gw lebih memilih masak-masak aja di apartemen. Mayan kan, akrab sama kompor membuat winter terasa lebih hanget. Jadi kalo Melati ngajak hang out, gw banyak menolak.

Nah saat musim semi, ada kejadian yang bikin gw kesel banget. Waktu itu di pertengahan bulan puasa, hari Jumat dan gw dalam perjalanan pulang dari kantor. Udah sumringah aja ngebayangin pulang, buka puasa, makan malem dan segala tetek bengek bulan puasa lainnya, lalu gw udah ngebayangin tidur lelap abis shubuh tanpa diganggu alarm pagi. Tiba-tiba Melati sms, ngajakkin party bareng asosiasi professional se-New York. Gw dengan halus menolak, bilang capek. Terus balesan dia malah mempertanyakan “Kenapa sih? Ada apa dengan gw kok lu ga mau hang out? Ini party seru loohh. .. Lo pasti suka.” Yaelah tadi malem tarawih sampe jam 12 di mesjid NYU. Kali-kali pake alasan religi gapapa kan. Terus gw jadi kesel aja, emang gw ga boleh capek ya? Ya sih gw suka party, tapi sana lu puasa 18 jam, huh.

Mungkin karena gw tuh orangnya kelewat santai, kalo bisa jalan hayuk, kalo ga juga gapapa. Jadi kalo gw ngajuin proposal agenda sosial dan dia ga mau, ya udah. Ga bisa hari ini juga gapapa, toh kita sama-sama tinggal di New York masih bisa ketemuan kapan-kapan. Jadi gw juga mengharapkan dia juga chill out aja neng. Gw malah selalu berasumsi bahwa dia sibuk, ada konser disinilah, jadwal gym, jadwal dokter, jadwal pulang kampung ke kota sebelah, dll. Tapi kejadian bulan puasa itu berulang beberapa kali. Dia ngajak gw ngapain, terus gw males, terus ada prasangka, dan gw malah makin males ketemuan dia. Udah gitu semakin gw jaga jarak, eh semakin dia merongrong gw untuk beraktivitas bareng. Jadinya kan gw bingung.

Mungkin emang lama-lama ketauan ya kalo type temenan kita itu beda. Gw orangnya santai, lebih suka nongkrong-nongkrong sambil cerita-cerita, sedangkan Melati itu intens dan dalam. Buat gw pertemanan harusnya low maintenance, datang dan pergi itu biasa ga usah dipermasalahkan, sedangkan buat Melati ya kita BFF, susah senang bareng, selamanya. Gw suka males cerita panjang lebar lewat sms, nanti aja kalo ketemu. Sedangkan Melati kalo ngirim gw sms bisa berjilid-jilid. Gw kalo sedih lebih milih sendiri atau hanya melibatkan orang-orang terdekat gw (yang sayangnya bukan dia), sedangkan dia merasa selalu pingin dilibatkan di hidup orang.

Tapi apalah artinya sejuta perbedaan, mendingan kita cari persamaan ya ga? Apa gitu yang sama-sama bisa kita nikmati bareng. Tapi gw kok malah beneran tambah males ya. Jalan-jalan ke museum yang dulu senang gw lakuin bareng dia, gw lebih memilih sendiri karena terakhir ke museum bareng boooook dia ngomong banyak banget dan gw males dengerin celotehan panjang lebar dia tentang seni. Dan gw rasa sekarang yang paling mendasar adalah, ekspetasi kita dari teman. Gw sangat berusaha untuk ga minta macem-macem dari temen gw, walopun pada prakteknya ini susah. Dan mungkin ini yang bikin pertemanan kita semakin jomplang. Gw merasa sebagai teman gw ga harus ngapa-ngapain selain beraktivitas bareng kalo sempat, sedangkan menurut dia teman itu harus sering ketemuan dan berkabar. Entahlah, gw udah habis ide bagaimana menyegarkan pertemanan ini. Boleh ya gw beneran mundur sejenak menata perasaan gw sebelum bisa ‘engage’ lagi dengan dia.

Tapi sedih juga ya pas liat dia udah ga temenan lagi sama gw di facebook :(

Vision Board

visionboard3
Entah bagaimana caranya vision board ini datang ke hidup gw. Semesta memang maunya begitu. Haha. Vision board adalah bidang dimana kita memvisualisasikan hal-hal yang kita inginkan kejadian di hidup kita. Biasanya dipasang di tempat yang kita lihat setiap harinya jadi keingetan dan kepikiran terus. Rata-rata vision board ini dipenuhi guntingan foto dan tulisan dari majalah, hingga kadadang siwer sama majalah dinding :D

Sebenernya waktu SMA gw punya vision board. Ga sengaja sih. Pasang coark board di dinding kamar dengan harapan gw bisa pasang to-do-list dan berbagai foto dan tulisan yang inspirational. Tentunya ada Kurt Cobain dan stiker Vandalism: Beautiful as a rock in a cops face. Board ini ga pernah diutik-utik, begitu aja bertahun-tahun sampai akhirnya berdebu dan tulisan “Yo Go Girl!” terpatri di hati. Jadi bisalah ini dibilang vision board pertama gw.

Selanjutnya ga pernah punya vision board lagi, hanyalah coark board yang terbengkalai dan dipenuhi hal-hal yang kadang penting, kadang sampah, ga jelas latar belakangnya tapi bisa bertahun-tahun bercokol disana. Mulai ngeh dengan vision board lagi waktu Hani nulis tentang itu. Hani emang orangnya wellness banget ya, vision board-nya manis, positif dan bikin pingin liburan.

Singkat cerita, Sara, temen gw yang sedang semangat-semangatnya dengan personal development dan kena banget sama sesi-sesi Tony Robbins, menggelar acara Vision Board Bash di Branded Saloon. Datanglah gw tanpa agenda apa-apa selain meramaikan, walopun sesungguhnya ngantuk banget sepulang kantor. Acara dimulai dengan meditasi bareng, yang adalah bentar banget 3 menit doang dan pikiran di kepala gw masih berseliweran. Tapi dengan niat baik mari kita mulailah bikin vision board dengan agenda pertama gunting-gunting majalah.

Gw ga ada niat apa-apa, seperti pingin mobil, pingin rumah, dst, jadi gw ambil majalah yang tersedia, dan gunting-gunting aja foto atau tulisan yang gw suka. Sepenuhnya mempercayakan semesta akan apa yang terjadi dengan vision board gw ini. Oh iya sebelumnya gw bawa print-an beberapa illustrasi favorit gw dan buku Things are What You Make of Them, karena gw pingin ada bagian dari buku ini. Yang pertama gw temuin adalah: Iggy Pop di belakang majalah Rolling Stones. Wow! Karena semenjak baca buku Please Kill Me dan nonton episode Parts Unknown dimana Bourdain ngobrol sama Iggy di Miami, gw terobsesi sama Iggy Pop. Such a spiritual badass!

Ada kali 3 atau 4 majalah yang gw jelajahi dan gw gunting-gunting. Karena gw orangnya sangat visual, gw dengan cepat menemukan gambar atau tulisan yang gw suka. Bahkan berlebihan sampe ga semuanya muat. Jadi ya dipilih-pilih. Apalagi ada dua grafik besar yang gw suka banget, yaitu Iggy Pop. Ga mungkin gw potong ilustrasinya doang, isi wawancaranya juga menarik banget. Dan satu tulisan Data That Leads dengan latar pie charts warna pink ngejreng. Setelah dipilih dan ditata, mulai dilem deh. Sama sekali ga ada white space karena hidup dan visi gw penuh dengan hal-hal besar seperti karir, kehidupan rock n roll ala Iggy dan pantai :D Di sisa bagian kosong gw tempel-tempel stiker dan washi tape.

visionboard2Kalo gw liat-liat sih, si vision board ini didominasi oleh aspirasi gw di dunia karir, yah gimana lagi, ini mah kayaknya udah dari dulu mendarah daging. Data that Leads ini memang vision gw pingin lebih gape di data visualisasi dan pas gw bilang “This could also be Dita that leads,” semua mengangguk-angguk setuju. Di sisi lain gw juga mengimbangi dengan liburan – harus ke pantai – dan hal-hal menyenangkan seperti denger musik dan tidur siang. Dan tentunya Iggy Pop adalah role model gw karena dia punk maksimal tapi juga kagak ada matinye :D Pas Sara mampir ke meja gw, dia juga suka banget sama board gw, “I want to live your life! Look at this dog!”

Sara sempat juga baca kartu tarot, ga banyak-banyak sih cuman satu doang. Dan jengreng… It is The Sun! Waahh… Sara ga ngebacain sih, dia malah nanya-nanya, menurut lo apalah ini artinya? Menurut gw, ini adalah… Power Player! Hahaha… Tapi dengan hadirnya the Sun gw merasa lebih positif memandang masa depan, everything is going to be amazing :)

Abis itu ada sesi saling presentasi vision board masing-masing. Ada yang cerita soal membuka chakra hati, ada yang cerita soal dituduh hippie sama suami, sementara gw cerita apalagi lah selain gw suka Iggy Pop :D

visionboard1.jpg
Anyway, back to vision board, seneng juga ya bikin vision board. Temen gw seneng event-nya sukses, dan gw senang menyempatkan menata mimpi dan visual-visual bagus. Vision board ini gw pajang di deket rak buku gw. Seneng juga bisa liat Donald Glover tiap pagi, haha.. Kalo lagi merasa mentok di berbagai lini kehidupan, gw suka memandangi quote-quote gw yang banyak tentang afirmasi positif. Dan tentunya, Iggy Pop the spiritual guru selalu mengingatkan, all in all, kita bisa tetap menjadi diri sendiri dan berbahagia dengan apa yang kita punya.

Buku akhir-akhir ini – Semester pertama 2018

bukusemester12018

Banyak baca buku di setengah tahun ini tapi yang paling berkesan adalah…

Columbine

Saat Goodreads mengumumkan bulan buku kriminal, sebagai oknum yang tersepona oleh In Cold Blood-nya Truman Capote, langsung kepikiran pingin baca buku kriminal yang keren. Dan tentu saja yang paling keren sampulnya adalah Columbine! Liat deh, white space sebanyak itu dengan judul font kecil dan dicetak putih pula. Bikin merinding. Eh, ini resensi buku apa desain sampul buku ya.. Columbine adalah kisah nyata, hasil riset jurnalis yang meliput penembakan di sekolah ini dari hari pertama sampai beberapa tahun kemudian. Ga ada rasa penasaran sih, karena dari pertama udah jelas kan pelaku penembakannya si dua anak nakal itu. Penulis mengupas segala aspek kasus ini. Dari latar belakang pelaku, keluarga korban, komunitase gereja sampai rekam jejak sheriff dan detektif yang bertugas menangani kasus ini. Brilyan. Gw jarang baca buku tentang kriminal jadi ga tau juga harus membandingkan buku ini dengan buku apa, tapi yang jelas gw sangat menikmati buku ini, walaupun cukup tebal dan ukuran teksnya cimit-cimit.

First They Killed My Father

Dari judulnya aja udah ketauan kan buku ini bakalan mencabik-cabik. Siap-siap tisu yang banyak. Awalnya gw merasa buku ini ah ya kitu weh, sebagaimana memoir kisah sedih lainnya. Tapi sampai hari ini gw masih ingat banyak detail dari buku ini dan cukup mendalam juga bagaimana Luong Un bercerita hingga gw beneran bisa empati dan ngebayangin situasi menjadi pengungsi. Sudut pandang anak 5 taun membuat buku ini mudah dicerna sekaligus ga ngebosenin buat siapapun.

Please Kill Me

Sebenarnya buku ini butuh satu post sendiri, karena sebegitu dalamnya pengaruh Please Kill Me dalam hidup gw dan Jesse. Tapi baiklah, gw kasih blurb-nya disini aja ya. Ini pertama kalinya gw baca oral history, yaitu naskah transkrip berbagai wawancara musisi yang dianggap perintis punk. Ada beberapa kontroversi sih, seperti geng DC ga diliput dan tentu saja UK vs US punk akan selalu menjadi debat bagaikan versi “mana yang lahir duluan, ayam atau telur?” Tapi banyak sekali cerita behind the punk scenes yang seru, lucu sekaligus sedih. Pokoknya campur-campurlah. Sintingnya Iggy Pop, kelakuan David Bowie deketin Bebe Buel sampe kisah cinta Sid and Nancy. Buku wajib buat siapapun yang tertarik akan rock n roll 70-an.

Wake Up to the Joy of You

Gw selalu berusaha menyelipkan bacaan spirituil, karena ya dikit-dikitlah kita belajar. Kalo ga gini, biasanya bablas lupa dan terlalu sibuk dengan urusan duniawi. Aseek. Nah kebeneran Wake Up to the Joy of You ini ringan dan enak dibaca. Ada berbagai topik dan tiap babnya sekitar 5-7 halaman saja, jadi ga berkepanjangan dan bikin bosen. Buku ini juga disertai meditasi untuk tiap bab. Sangat direkomendasikan untuk merenung sejenak, melihat masalah dari perspektif baru dan mencari cara lain untuk berbahagia.

Call Me by Your Name

Full resensi + film + soundtrack disini

Kamu,baca buku apa yang seru akhir-akhir ini?

Hal-hal yang tidak sempat kita bicarakan

Kita biasa bicara tentang banyak hal. Tentang teman-teman senasib sepenanggungan dan salam-salam yang terlontar di kala kita berjauhan. Kita bicara banyak tentang gosip perkantoran, bos besar, bos kecil, seolah kita tidak akan pernah jadi bos. Kita berbincang berhari-hari mengenai kamera besar, kamera kecil dan lensa-lensanya. Tentang para pemenang sayembara jurnalisme internasional, tentang tangan-tangan yang tak lelah menunggu di samping tombol bundar kamera hingga momen berdatangan. Kadang kita bicara tentang politik dan karena aku orang peta jadi ditambah geopolitik. Sebenarnya tidak masalah, apa saja kita bicarakan tapi seringnya berbagai ketololan yang membuat kita terbahak-bahak. Karena kita merasa pintar, dan orang pintar kan selera humornya bagus.

Kita biasa bicara macam-macam hingga larut malam. Kadang kita menyindir, yang satu ayam jago dan yang satu burung hantu. Tapi dua-duanya bercericit dan ngalor ngidul seolah tak habis-habisnya berita rumah tangga. Kadang kita bicara yang ringan-ringan seperti teh terenak di dunia, kadang kita bicara yang berat-berat seperti membahas penangkaran buaya. Kadang tak jelas kategorinya dan seringkali kita (aku tepatnya) hanya mencari-cari hal-hal lucu agar kita cengengesan.

Topik yang muncul berkali-kali adalah perjalanan. Seolah kaki-kaki kita, yang panjang pendeknya tidak sama, berlomba mengukur bumi dan menemani kita meramu cerita. Kita juga berbagi cerita orang lain yang sudah lebih dahulu menancapkan bendera. Lalu kita jadi berangan-angan, siapa tau cuti kita seirama lalu kita kesana bersama-sama.

Tapi ada hal-hal yang tidak kita bicarakan. Tentang kita.
Tentang pesan-pesan singkat saat kita berjauhan. Bagaimana pesan singkat itu tiba di pagi hari dan membuatku tersenyum saat menuju ke kantor. Kamu tahu saja aku suka Spongebob (hmm, apakah ini juga salah satu topik berat yang dibahas berlarut-larut?) Dan meskipun kita suka sekali berkhayal panjang-panjang akan liburan di masa mendatang demi sejenak melupakan penat meeting hari ini, kita tidak pernah membicarakan liburan kita yang lampau. Bagaimana liburan itu awalnya tanpa harapan, tapi kita spontan saja toh hanya ingin bersenang-senang. Kita tidak pernah bicara bagaimana hari libur yang hujan seharian itu kita habiskan saja dengan bercengkerama di kamar. Kita tidak pernah mempertanyakan apakah liburan itu kelamaan? Hmm, memang pertanyaan bodoh. Tidak ada liburan yang kelamaan.

Ada juga hal-hal yang luput dari pembicaraan atau sengaja disimpan dengan harapan tidak harus keluar saat kita kehabisan topik. Yaitu tentang pacar-pacar kita, yang dulu dan yang akan datang. Kita seperti kesusahan jika dihadapkan dengan pilihan ganda. Ada hal-hal abstrak yang aku tepiskan, aku tak mau kita berbicara dengan jeda. Karena kalau kita diam, aku jadi kepikiran. Maka aku kembali mencari-cari hal-hal sempilan untuk kembali ditertawakan.

Karena mungkin aku (dan kamu) akan terkejut jika kita berusaha mengenali perasaan-perasaan. Yang tumbuh tenggelam selayaknya perahu yang kita sewa agar kita bisa main-main bebas. Karena pabila ia kentara, aku takut harus ada yang bertanggung jawab. Harus ada pertemuan yang sulit direncanakan dan harus ada yang kehilangan kebebasan. Aku takut kita akan berhenti ngobrol, dan hanya ingat betapa awkward-nya malam (atau pagi) itu. Aku takut pesan-pesan singkat itu akan berhenti dan perjalanan kita hanya wacana. Kamu pun sepertinya tak berkeberatan dan ya sudahlah, toh kita sudah sebegini dekat dan selalu berbagi suvenir yang bukan gantungan kunci saat kita berkelana sendirian. Kita sepertinya pengasih, hanya enggan bicara soal hati.

Toh kita bisa bicara panjang lebar tentang konservasi dan penanggulangan bencana. Juga tentang mercu suar dan orang-orang yang berdedikasi menjaganya. Tentang laut dan gunung dan kota-kota di antaranya. Tentang musik jazz yang semakin dibahas semakin susah dimengerti. Tentang rencana-rencana yang kita jadwalkan saat kita bertemu muka. Sampai kita lelah dan tertidur berpelukan, sampai akhirnya kita berjauhan dan kehabisan pembicaraan.