Buku 2018

Tibalah saatnya kita bersulang karena seperti biasa target membaca tercapai dengan tiga buku ekstra! Yes, gw tergolong high-achiever jadi biasanya rada persistent, keukeuh dan menghalalkan segala cara dalam mencapai tujuan. Termasuk curi-curi baca komik dan buku tipis demi baca 42 buku – atau lebih. Haha… *disayat pemirsa*

Rada sebel juga sih, karena ujung-ujungnya banyak baca buku sampah haha.. Taun ini kerasa banget banyak baca buku tapi kualitasnya menurun. Bahkan buku paling tebal yang gw baca adalah Aroma Karsa, yang isinya literary adalah bau sampah :D Tapi biarpun begitu, membaca adalah membaca, tetap kegiatan positif karena selama membaca kita tidak nyinyirin tetangga atau berkegiatan unfaedah lainnya.

Demi banyak baca buku, gw mulai banyak baca buku thriller dan mystery. Seru sih, dalam tiga hari langsung tamat karena penasaran beut siapa ini pembunuhnyaaa… Buku model begini kadang lewat begitu aja tanpa berbekas, tapi ada juga yang menurut gw keren dan membekas berhari-hari. Genre mirip yang mulai gw jajal taun ini adalah true crime. Columbine dan I’ll Be Gone in the Dark adalah dua buku genre ini. Seru seru seru, karena ga hanya penasaran tapi juga membedah berbagai kasus yang terlibat, termasuk komunitas, settingan TKP, dll. Taun depan mau baca lagi ah. Helter Skelter mungkin?

Fiksi remaja tetap jadi santapan sehari-hari di tahun 2019. Kalo lagi capek baca buku berat, kalo otak lagi susah diajak konsentrasi, mari baca fiksi remaja. Sayangnya tahun ini ga ada fiksi remaja yang begitu berarti, ga kayak tahun lalu The Hate U Give yang sangat berbekas dan menang banyak di berbagai ajang penghargaan. Bahkan Leah on the Offbeat yang menang di kategori ini menurut pembaca Goodreads pun menurut gw gitu-gitu aja selain tokoh Leah yang badass. Tapi eh tapi, gw baca The House on Mango Street dan jatuh cinta banget sama buku ini. Heran deh kok baru ya baca buku ini setelah sekian lama. The House on Mango Street itu klasik, gampang dicerna karena berupa cerita-cerita pendek, kira-kira 1-3 halaman tapi karakter dan settingnya maniiiiss… Gw mulai bosen sama fiksi remaja yang melulu soal anak sekolahan jatuh cinta yadda yadda yadda lalu ujung-ujungnya prom night. The House on Mango Street bercerita tentang sekeluarga kurang berada yang pindah ke jalan Mangga, penuh dengan karakter unik dan segala ceritanya.

Seperti biasa, gw banyak baca memoir, dan kalau boleh pilih juaranya, sekaligus buku favorit yang dibaca sepanjang 2018: Insomniac City dan Please Kill Me. Terus ga bisa milih mana yang lebih favorit dari dua ini, heuheu. Insomniac City beneran spesial karena Bill Hayes menulis dengan begitu puitis, membuat gw jatuh cinta lagi dan lagi pada New York dan orang-orangnya.

Please Kill Me ini lebih kepada kumpulan-kumpulan wawancara artis dan musisi yang konon cikal bakal pergerakan punk. Kelakuan David Bowie, Richard Hell, Iggy Pop, dll ini ya sodara-sodara… ck ck ck, membuat gw ingin naik mesin waktu dan nongkrong di CBGB pada masa itu.

Tahun ini kurang banyak baca non-fiksi dan buku-buku desain grafis. Ga tau suka ngerasa keder sendiri, takut ngantuk :D Ah banyaklah alasan ga baca non-fiksi.

Tahun 2019 pingin lebih banyak baca buku grafik desain dan design thinking. Reading challenge yang diikutin dari tahun ke tahun ya teuteup Rory Gilmore Reading Challenge. Walaupun pada akhirnya selalu gimana mood. Tapi apapun bukunya, kunci banyak membaca adalah menikmati apa yang kita baca. Tidak masalah tebal tipis maupun genre-nya.

Kamu, buku favoritmu apa di tahun 2018 dan pingin baca buku apa di tahun 2019?

Iklan

2018

2018 buat gw berjalan sangatlah random dan teu pararuguh tapi tetap menyenangkan dan penuh dengan momen-momen seru maupun penuh pembelajaran. Inget ga dulu pernah bikin daftar belajar tiap taun? Nah taun 2018 itu taun yang minim belajar secara teknis tapi secara pengalaman dan pendewasaan, wih mantep dah.

Setengah tahun pertama penuh banget sama urusan kantor dan gw yang berjibaku sama urusan kesehatan baik dokter gigi maupun dokter pada umumnya. Alergi yang tahun 2017 sombong, tahun 2018 sekalinya dateng ga mau pulang, belum lagi virus yang juga ngiter-ngiter antara orang rumah dan orang kantor. Urusan finansial juga mayan bikin nelangsa sampai pada akhirnya gw ga bisa bikin rencana liburan apa-apa selain ke pantai yang murmer ajalah *nangis kejer* .

Brooklyn Peaches

Yang paling seru dari tahun 2018 adalah keisengan gw ikutan kelas renang indah alias synchronized swiming. Beneran deh, awalnya cuman pingin ikutan group exercise saja yang ada tanggung jawabnya gitu. Eh tak dinyana, ikutan pentas lalu ikutan Mermaid Parade juga. Udah gitu orang-orangnya seru-seru banget sih, New York memang kota yang gila.

Satu hal yang sangat gw syukuri, dari grup renang indah ini gw belajar positive body image. Di satu malam latihan, melihat semangat cewek-cewek berbagai umur dan ukuran ini gw merasa… Semua cewek ini cantik-cantik ya, ga masalah badannya ga lulus uji bikini body. Yang penting kan sehat walafiat dan ceria selalu… Ya kan pemirsa? Dari situlah gw mulai merombak dan selalu mengingatkan persepsi gw tentang besar kecil ukuran tubuh, baik pada orang lain dan terutama buat diri sendiri dooong…

Yang patah tumbuh berganti

Tahun 2017 gw kehilangan satu gigi, copot begitu aja saat nonton The Stranger Things. Mulailah berbagai episode kecemasan melanda, terutama urusan asuransi dokter gigi, kesehatan mulut dan finansial. Tahun 2018 gw mulai proses panjang implant gigi dan akhirnya bulan November gw bisa senyum lebar dengan gigi baru. Belajar banyak dari proses ini, diantaranya gw udah ga takut dokter gigi lagi dan merancang keuangan untuk urusan kesehatan. Gw juga banyak belajar soal spiritual finansial yang sangat membantu gw mengatur pikiran-pikiran negatif yang berseliweran, tentang bagaimana kita memandang diri kita yang ternyata ngaruh ke finansial flow, dsb. Gw sangat bersyukur tiba di ujung 2018 dengan gigi baru dan ga miskin-miskin amat :D

Tapi Stranger Things ternyata ga kembali di tahun 2018. Huh, padahal gw udah niat nonton sambil ngemil keripik pake gigi baru. Pembalasan waktu awal-awal proses implan ada masa-masa pasca operasi hanya boleh makan yang lembek-lembek.

Urusan pertemanan membuat gw banyak terpekur di akhir 2018. Banyak persahabatan yang gw patahkan atau gw biarkan menghilang begitu aja. Jujur aja, gw merasa berubah menjadi pribadi yang lebih personal dan penyendiri. Rasanya gw ga berkewajiban untuk selalu ngobrol sama orang lain. Toh ga semua orang menarik, haha. Gw sedang belajar untuk bilang “nggak” dan bisa jujur sama orang lain. Pahitnya, ga semua orang bisa menerima hal ini, dan gw masih belajar untuk memanage ekspetasi sambil tetap manis. Tauk deh, masih harus belajar banyak soal pertemanan.

Jalan-jalan

Tahun ini juga minim travelling dan udah pingin banget pulkam tapi apa daya gigi lebih prioritas. Kan percuma ya travelling terus di semua fotonya mingkem :D Gw sendiri heran loh, bandingkanlah dengan gw di tahun-tahun sebelumnya yang ngebolang dan jarambah banget. Tak berkesudahan dan banyak cerita. Tahun ini kalau ada libur gw lebih suka ga berencana apa-apa. Kalaupun berencana, gw lebih suka pergi ke pantai, itu juga sebangunnya dan kesananya gimana nanti, gimana mood.

Di akhir tahun gw ada urusan kantor jadi harus jalan ke Geneva, widih excited dari beberapa bulan sebelumnya. Tapi selain excited, ternyata urusan tiket, visa, dll menyita energy banget. Ketika tripnya berakhir, dengan bonus liburan ke Belanda dan Belgia sebentar, gw malah seneeenggg banget bisa pulang ke rumah dan kembali kelonan sama Peebs sambil baca buku. Lalu sampe sekarang masih nyesel ga sempet ketemuan sama temen-temen di Belanda :( Beneran deh, ga pernah nyangka gw akan ada di titik ini. Apa karena jalan-jalan pas musim dingin ya, atau… Inikah efek menua? *menelan pil pahit kenyataan*

Lain-lain

Baca buku tentunya target tercapai dong… 45 buku, nanti dibikin post sendiri. Belum pernah gw baca buku sebanyak ini dalam setaun. Book club juga mayan sukses dan gw udah berencana bikin book club baru. Nantikanlah! Gw juga terlibat beberapa proyek ilustrasi dan tiap bulan bikin poster buat acaranya Jesse. Mayan yah, produktif walau gw merasa hasilnya belum maksimal. Yah yang penting, setiap menit dihabiskan dengan kuas dan cat air adalah relaksasi.

Yang keteteran lagi adalah program wanita aktif (tidak secara seksual :D) Alias taun 2018 gw merasa kurang fit. Pertengahan tahun gw mulai sepedahan lagi ke kantor, lalu di suatu hari yang super panas bannya kempes dong. Abis itu udah aja ga pernah sepedahan lagi karena gw males pergi ke tambal ban. Kagak ada tambal ban pinggir jalan sih di New York. Untungnya Sophie sahabat gw yang menjadi panutan dalam getting in shape dengan prinsipnya: banyak makan banyak gerak, mampir ke New York dan semenjak itu gw mulai lagi aktif lari dan yoga.

Tahun 2019 pinginnya apa ya… hmm…

Yang jelas pingin makin rajin olahraga. Semakin berumur rasanya olahraga ini lebih kepada butuh. Gw punya hutang 6 x 5K demi spot half marathon di 2020. Tuh kan resolusi gw mah jangka panjang :D

Pingin baca buku lebih banyak dan ambil kelas yang seru. Pingin juga lebih banyak masak di rumah, udah beli buku resep baru. Alesan sih sebenernya, udah lama ga beli buku resep, hehe.

Semoga ada rejeki buat lebih banyak jalan-jalan tapi kali ini yang santai yaaah.

Oh iya, tahun 2019 kita akan pilpres yaaa… Antara semangat ga semangat deh. Semangat karena ya namanya juga pesta demokrasi, mari kita ramaikan! Kapan lagi, ya ga? Tapi ga semangatnya karena ini calonnya kok ya sequel dari taun lalu. Udah abis bahan kami hahaha… Padahal entry blog ini yang paling laris ya tulisan gw soal pilpres 2014. Entahlah taun ini mau nulis lagi atau ga, gimana nanti aja seadanya inspirasi. Sejauh ini sih gw masih menghindari berbagai perdebatan dan malah ketawa-ketiwi ngikutin calon gadungan. Dunia ini semakin Black Mirror. Tapi semoga pilpres berjalan lancar deh, semoga proses demokrasi kita semakin dewasa.

Semoga 2019 membawa banyak berkah, kesehatan dan kebahagiaan, serta pembelajaran yang menyenangkan ya buat kita semua. Amin.

Diet sosial media

dsc_4213.jpgHubungan gw dengan sosial media ini semacam love and hate, dan gw yakin kebanyakan dari kita juga merasa begitu. Eh atau gw doang?

Love-nya, kayaknya sosial media jadi denyut sehari-hari buat komunikasi dan mengakses informasi ya. Gw walopun bertekad untuk rutin baca artikel dari tirto id atau new york times, toh pada akhirnya gw selalu baca berita dari timeline twitter dan facebook. Sebab new york times ga ada yang receh cyin.

Komunikasi juga, kayaknya gw tau adik gw ngapain aja dari instastories-nya. Jaman dulu sih segala ada di facebook ya, kayaknya kalo ga ada di facebook berarti ga ada kejadian. Tapi nampaknya sekarang facebook udah ditinggalkan karena isinya berantakan dan banyak pakde bude yang tiba-tiba nyamber aja.

Udah gitu pada pindah ke instagram deh. Dan instagram yang tadinya dikuasai pengguna iPhone dan kamera mirrorless, makin ramelah jadi tempat berinteraksi, pasar dan ajang pamer kehidupan :)

Gw udah berkali-kali meyakinkan diri gw, silahkan aja, terserah aja mau pake sosial media buat apapun, bukan urusan gw. Mau ngopi cantik lalu laporan silahkan, mau di kasur aja poto-poto kaki, mangga. Gw ga akan menjadi polisi etiket bersosial media.

Dua taun lalu gw sangat aktif berbagai sosial media. Apalagi jamannya Path, kayaknya ada ajaaa momen yang harus dilaporkan dan dikomen. Ada dua kejadian yang membuat gw akhirnya memutuskan untuk diet/detox sosial media.

Sputnik Sweetheart

Waktu itu gw lagi euphoria membaca, karena udah berhasil namatin beberapa buku. Aseekk, bisa lanjut baca banyak buku lagi nih. Lalu gw mulai baca Sputnik Sweetheart. Ga sampe lima menit baca, gw buka Path, posting Now Reading Sputnik Sweetheart by Haruki Murakami, lalu mulai nulis separagraph tentang kesan gw terhadap si Sputnik ini. Dan gw tersadar… Gw kan niatnya baca, bukan buat nulis apa yang gw baca, apalagi baru juga baca 5 halaman.

Sebegitu parahnyakah konsentrasi membaca gw?

Saat itu juga gw uninstall Path. Dan bertekad kembali install setelah tamat baca buku. Ya ga kejadian juga sih, baru lima hari udah install lagi #failed Tapi moment ini jadi pengingat, sebegitunya sosial media mengontrol pikiran gw.

Satu hari di New York

Gw lupa sih tepatnya kapan, kalo ga salah beberapa hari sebelum gw liburan ke Maine. Waktu itu gw sekral sekrol instagram lalu cari-cari foto yang mau diposting dan karena hari itu ga ngapa-ngapain, ya ga ada yang instagramable. Terus gw puter otak, apa gw jalan-jalan dan poto-poto mural ya? Tapi sebenernya mau di rumah aja, beres-beres sih. Lalu gw merasa, astaga… Jadi gw berkegiatan demi ramenya temlen gw? Sungguhlah riya kehidupan.

Saat liburan di Maine, gw uninstall Instagram selama 5 hari, dan 2 hari gw matiin hp kecuali saat lari pagi karena penting toh mencatat progress program lari ini.

Dari situ gw mulai rutin detox sosial media. Biasanya sih kalo udah keseringan sekral sekrol gw uninstall app-nya buat beberapa hari. Ada yang kebablasan, ga kangen seperti facebook dan Path (alm.), akhirnya ga gw install sama sekali di hp. Masih suka twitter, karena banyak receh dan berita progresif rajin berseliweran. Instagram, kalo udah beberapa hari uninstall lalu gw kangen update dari adik dan sepupu gw.

Kebiasaan detox sosial media ini mengajarkan gw banyak hal:

Konsentrasi

Momen Sputnik Sweetheart mengajarkan gw bahwa stamina membaca harus dilatih dan sosial media adalah pengaruh buruk. Karena kebiasaan sekral sekrol, jempol kita terbiasa bergerak terus dan otak membutuhkan stimulus berupa GIF T-Rex mengaum atau lope lope berlompatan. Semua ini ga ada saat baca buku, kita harus mencerna kata-kata dan membuat visualisasinya sendiri. Hal ini juga pernah gw diskusikan sama temen-temen yang gemar baca komik, baca novel buat mereka berat karena terbiasa baca kalimat yang pendek-pendek dan dibantu banyak visualisasi. Ga ada yang salah dengan komik atau GIF T-Rex, tapi karena gw suka sekali baca buku, ya gw harus latihan sampe pace baca gw menyenangkan.

Prioritas

Di akhir hari yang panjang, saat rebahan dan selonjoran dan ada down time selama sejam, pilihannya ada dua: baca buku, nonton film atau sekral sekrol. Terus terang big screen time gw juga ga bagus-bagus amat, tapi gw biasanya nonton film bareng Jesse. Sekral sekrol sejam itu ga kerasa loh. Sementara baca buku dalam sejam wah bisa menang banyak :D

Isitlahna mah: living in the moment

Kebiasaan sedikit demi sedikit lapor pada netizen membuat gw kadang lupa bahwa gw berada di bis, lagi nonton konser, lagi makan enak, dll. Otak seperti selalu memerintahkan gw untuk mengabadikan semua dan memindahkan ke dunia yang entah siapa juga pemirsanya. Biasanya setelah detox sosial media, gw merasa lebih enteng, otak ga keberatan informasi. Gw bisa date night sama Jesse atau ngebar bareng temen dekat dan selama itu beneran fokus ngobrol bareng dan memperhatikan sekitar tanpa merasa perlu kasih tau netizen tentang itu semua. Ya kadang gw tetap foto-foto sih, tapi seringnya sebatas dokumentasi pribadi aja. Ga haruslah dunia tau bahwa gw sedang bersenang-senang. Tetap senang kok :) Dan pada akhirnya gw lebih memilih aktivitas atau tempat yang gw sukai, bukan karena nampak bagus di timeline.

Udah sebulan gw uninstall Instagram di hp gw. Ga tau, tiba-tiba merasa bosen aja sama instagram. Bosen laporan dan bosen liat instastories maupun foto-foto orang-orang. Setelah sebulan, rasanya ga terlalu berbeda dari semasa asik mainan instagram. Waktu senggang gw masih kebanyakan dipake main Two Dots dan baca buku, kalo bukunya sedang asik. Mungkin juga karena gw memang sudah setaun belakangan ini detox instagram berulang kali. Dan JOMO gw menjura-jura, siapapun tau tidur 12 jam itu kegiatan favorit gw :D

Yang berbeda mungkin, gw baru sadar kalo gw ketergantungan google. Haha. Karena banyak sekali pertanyaan di benak gw yang pingin gw tanyakan ke google. Ada aja yang pingin gw check. Cuaca seminggu ke depan, resep overnight oatmeal sampe kapan Stranger Things season 3 tayang.

Tapi gw senang karena gw lebih sedikit menghakimi orang-orang dan lebih fokus sama hal-hal yang ingin gw kerjakan di waktu senggang. Dan karena gw baru saja menamatkan buku Insomniac City (buku yang sangat-sangat menyenangkan dan membuat gw jatuh cinta lagi sama New York), di subway gw jadi lebih suka merhatiin orang-orang.

Mungkin suatu saat gw mainan instagram lagi, tapi mungkin juga gw senang dengan lingkaran kecil orang-orang di sekeliling gw, juga berbagai aktivitas ga penting di hidup ini ;)

Eh tapi jangan dikira gw anti Instagram ya, ini sih cuman lagi rehat aja. Sebenernya sih kangan juga liat instastories-nya adek gw, Sowie ilustrator yang bangun rumah sendiri dan adopsi bebek dan tentunya semua kucing, anjing, dan hewan-hewan di instagram yang aku rindukan… Pompous Albert ngapain aja ya hari ini? Barnaby bulunya masih kusut ga ya. Pumpkin the Racoon masih berenang ga ya? Hmm, mungkin saatnya upload foto Pablo terbaru? Dia lagi fluffy banget karena menjelang musim dingin nih..

Desperately Seeking Richard Hell

layartancep.png

Summer di New York sudah resmi lewat. Tapi gw punya beberapa cinderamata dari musim panas ini. Tentunya gw menjadi warga New York paling hepi selama musim panas karena gw adalah mutan ex-Jakartanian yang nyaman jalan-jalan di udara panas, lengket dan bau asap knalpot :D

Selain pantai dan berbagai aktivitas seru lainnya, nonton layar tancep adalah salah satu aktivitas favorit gw di musim panas. Rasanya seneng aja gitu, gelar tiker, nyemil keripik dan selonjoran di taman sambil nonton film. Anaknya mondoyoy maksimal. Layar tancep di musim panas dari tahun ke tahun makin meriah dan makin banyak jumlahnya bagaikan jamur di musim hujan. Ada banyak layar tancep di New York, dari mulai di taman, tepi sungai dan rooftop. Waktu musim panas pertama gw di New York, tahun 2012, paling ada sehari sekali dengan lokasi yang berbeda-beda. Tahun ini bisa ada tiga kali pemutaran film, di tempat yang beda tentunya. Muncul berbagai tema, seperti film anak-anak di Hudson River Park, film Perancis di Tompkins Square Park, dll. Udah gitu makin ramelah dengan warung makanan dan minuman, DJ sebelum pemutaran film sampai vallet parking buat sepeda segala.

Tempat favorit gw adalah Brooklyn Bridge Park, karena tinggal ngesot dari apartemen, kontur taman yang berbukit menguntungkan mutan yang tingginya minimal ini dan tentunya the view beybeehhh! Namanya juga Movie with a View. Pemandangan Lower Manhattan dengan gedung perkantoran dan Freedom Tower yang mencuat, gemerlap air East River di malam hari dan kapal-kapal yang berseliweran. Tahun ini tema yang diusung adalah film karya sutradara cewek.

Nah di suatu hari Kamis gw nonton Desperately Seeking Susan. Awalnya sih ga ada ekspetasi apa-apa, hanya membayangkan film 80-an, bintangnya Madonna pula kan. Gw memang terlewat euphoria Desperately Seeking Susan pada masanya. Apa memang masih kekecilan ya? *denial* Filmnya sih simpel, bercerita tentang Roberta (Rosanna Arquette) ibu rumah tangga dari New Jersey yang kebosenan lalu karena dia rajin mantengin iklan baris di koran, dia jadi tau Susan (Madonna) bales-balesan pesan dengan seorang cowok dan bakalan ketemu di Battery Park, Manhattan. Datanglah doi ke tempat yang dimaksud, karena penasaran sama Susan juga kaann… Nah dasar film 80-an ya, adalah adegan kejeduk tiang dan amnesia segala. Lalu Rosanna cuman inget nama Susan, sehingga berpetualanglah dia di New York dengan identitas Susan ini.

Desperatelyseekingsusan

foto dari Outtake Medium

Gw beneran menikmati film ini. Seru-seru gimana gituu… Gimmick khas 80-an, perasaan dialog-dialog cewek di film lawas itu gemas yaaa… Ga secuek kayak di film2 jaman now. Terus, ternyata jaman belum banyak berubah ya, stereotipe Rosanna vs Madonna adalah ibu rumah tangga vs cewek single adalah permasalahan klasik. Udah gitu, karakter dan pesona Madonna sebagai Susan disini sungguhlah sangat Madonna. Pada jamannya yaaa… Cewek yang cuek (adegan ngeringin bulu ketek dengan hand-dryer itu sangatlah wow!) tapi juga kuat dan tau apa yang dia mau #freespiritgoal.

Hal lain yang gw suka adalah banyak cowok-cowok dengan rambut jabrik ala Johnny Rotten. Mungkin karena gw terobsesi sama era Please Kill Me, dimana punk sedang menyeruak, jadi gw agak gimana gitu sama type-type ini. Mirip sama foto viral Jokowi yang kemudian dibantah :D Ya gapapa kali Pakde…
Pokoknya sebangsa Johny Thunder, Richard Hell, gitu deh. Bikin kasuat-suat gimana gitu…
Nah pas terakhir baca credit title, eh ternyata beneran Richard Hell dong! Spontan gw berkata “F*ck yeah. That was Richard Hell!” yang lalu dipelototin ibu-ibu beranak dua di sebelah gw. Maaf buu…
Ternyata film Desperately Seeking Susan ini memang menghadirkan banyak cameo musisi lokal pada masa itu seperti Richard Hell, John Torturro, Annie Golden, dll. Oh my God! Sutradara film ini, Susan Seidelman, memang katanya “teman” mereka semua. Sering nongkrong bareng gitu deh…

Gw jadi pingin nonton film-film Susan Seidelman lainnya. Walopun dia banyakan nulis buat TV sih, salah satu yang terkenal yaitu beberapa episode Sex and the City. Sayangnya profil Richard Hell kurang cocok ya untuk nge-date sama Carrie Bradshaw :D Dan tentunya, pencarian gw akan Richard Hell tidak akan berenti. Abis gemes sih, doi tinggal di East Village dan disinyalir hanya dua blok saja dari apartemen gw waktu gw masih tinggal di East Village. Pasti deh gw pernah amprokan tapi gw ga ngeh :D

Kamu, siapa cameo favorit kamu yang ga sengaja nemu di film?

Musik akhir-akhir ini

Kalau diperhatiin, setahun ini gw jarang banget nulis tentang musik. Padahal niat awalnya pingin rajin nulis tentang musisi-musisi baru. Demi mementahkan mitos musik yang enak itu hanyalah musik lawas.
Mitos ini tidak benar adanya dan kalo ada yang mau dengerin musik 90-an terus-terusan juga gapapa. Gw pribadi sih sedang senang-senangnya mengeksplor dua genre musik: rap/hip-hop/R&B dan musik punk ala Please Kill Me.

Dua genre musik ini bukannya ga pernah gw dengar sebelumnya. Hanya porsinya ga pernah sebanyak ini. Awal 90-an, saat pertama kali gw gandrung musik, gw selalu dengerin Radio Oz setiap saat kecuali di sekolah dan di tempat-tempat umum. Di masa itu, musik Radio Oz ya seperti radio anak remaja pada umumnya, banyak memutar lagu-lagu pop Top 40, termasuk Tony Tony Tone, Montell Jordan, Surface, dll. Musik ini walopun gw suka tapi ga sampe tahap gandrung dan tergila-gila. Karena lalu datanglah gelombang metal (walopun tinggal sisa-sisa perjuangan) yang akhirnya dilibas oleh musik grunge dan alternatif. Yang mana gw langsung penggemar berat.
Semenjak pertengahan taun 2016 sebenernya gw mulai meninggalkan musik-musik indie rock, dan mengeksplor musik-musik lain. D’Angelo dan Raphael Saadiq adalah cikal bakal CLBK-nya gw sama musik-musik dengan beat yang groovy ini *please excuse my Jaksel Englesh*. Nah tahun ini gw mulailah dengerin semua itu Nicki Minaj, Cardi B, The Weeknd, Logic, Chance the Rapper, dll. I love them all. Gw akhirnya ngaku kalo suka Kanye juga :D
Dan tentunya di antara semua itu, juaranya adalah… yes, the one and only Donald Glover alias Childish Gambino. Gw beneran jatuh cinta, smitten dan kebat-kebit sama mas yang jago akting, nyanyi dan masya Allah kalo nonton dia nari rasanya geraaahhh banget. 3005 dan album Kauiai diputer tak henti-henti selama seminggu.

Di sisi lain, gw tentunya ga meninggalkan rock n roll yang kayaknya selalu kuhembuskan di setiap denyut napasku. Aseeekk. Karena pada awal tahun gw namatin buku Please Kill Me, maka gw mulai mencicil pe-er dengerin musik-musik di buku ini yang belum pernah gw dengerin secara intens sebelumnya. Gw mengulang-ngulang Velvet Underground, Dead Boys, MC5 sampai Richard Hell, dan tentu saja my new spiritual guru: Iggy Pop. Ini juga ditambah Punk Essentials seperti the Clashed, the Damned dan the Jam. Ada energy tak habis-habis dari musik-musik ini. Sekaligus cocok banget sih kalo lagi kesel sama temen kantor :D

Jadi begitulah pencarian musik akhir-akhir ini. Monmaap buat musisi masa kini yang luput dari perhatian gw. Tapi hey, gw dengerin Migos, this is progress!! :D