Playlist ciamik dari buku

Saat bosen dengan playlist akhir-akhir ini dan ceki-ceki goodreads -kegiatan ga nyambung tapi akhirnya nyambung juga, mata gw terantuk sampul buku One Day. Kangen 1000 lagu di Emma Morley music yang sudah almarhum itu dan gw jadi kepikiran buku apa lagi ya yang musiknya oke? Tercetuslah ide mencicil musik-musik yang disebut di buku. Emang sih melampirkan musik di buku itu walopun lumrah tapi seperti dua kegiatan dengan medium yang berbeda. Meskipun begitu, banyak juga buku dengan lagu-lagu yang bukan hanya berfungsi sebagai latar tapi juga jadi salah satu bagian penting buat plot cerita.
Alhamdulillah banget ya buat teknologi, jaman sekarang ga usah berburu vinyl atau main ke Aquarius, udah ada yang dengan baik hati merangkum lagu-lagu di buku itu jadi playlist bok! Tinggal klik lalu berkumandanglah lagu yang jadi bagian penting pembentukan karakter di buku kita. Walopun ga dilarang juga loh kalo mau koleksi. Berikut buku-buku yang menurut gw playlist-nya ciamik:

oneday2

Nyolong dari sini

One Day – David Nichools
This is the mother of all playlist! Campur sari dari The Kinks sampai Tricky. Di Emma Morley music bahkan ada dua album cello suite yang jadi andalan gw kalo harus nulis dan konsentrasi. Saking dahsyatnya playlist ini, gw udah pernah nulis satu postingan sendiri. Sampe sekarang pun kalo gw lagi butuh inspirasi musik baru, gw akan cek playlist-nya David Nicholls di spotify. Gw suka banget selera musiknya yang ga kenal rentang waktu dan genre, musik baru lawas kenceng mendayu-dayu ada semua.
Dengerin disini.

 

29173700930_2e51d055fe_z1.jpg

Dari sampul dan judulnya udah jelas banget buku ini sarat musik

Hairstyles of the Damned – Joe Meno
Bukunya udah pernah gw bahas karena buku ini membuat gw berdamai dengan masa SMA gw. Brian Oswald si anak metal naksir Gretchen si punk rock girl. Walhasil Brian jadi dengerin lagu-lagunya Gretchen kalo keliling-keliling bareng. Sebagai punk wannabe, playlist-nya Gretchen ini heits banget buat gw. The Special, the Smiths sampe Dead Kennedy. Sedangkan lagu-lagunya Brian seperti Iron Maiden, Guns n Roses dan Led Zeppelin, pernah gw dengerin pada masanya, tapi udah jarang sekarang. Di spotify playlist-nya masih banyakkan punk daripada metalnya sih, plus selipan lagu-lagu romantis Keith Sweat. Joe Meno kamu manis banget deh!
Dengerin mixtape-nya disini.

 

belcantoeditBel Canto – Ann Patchett
Gw baru aja namatin buku in seminggu yang lalu dan masih terngiang-ngiang sampe sekarang. Ceritanya tentang penyanderaan petinggi-petinggi negara dan diplomat di rumah perdana menteri dan salah satu yang disandera adalah penyanyi opera. Ann Patchett seperti biasa mengalirkan ceritanya bagai air dan menggambarkan kejadian mencekam ini dengan sangat cantik. Gw sampe pingin ikut disandera juga supaya bisa menikmati suara Roxanne.
Gw bukan penggemar opera, pernah nonton beberapa kali dan gw cuman manggut-manggut menikmati tapi ga yang terperangah banget. Terus yang kepikiran adalah Bianca Castaviore dari komik Tintin. Abis itu janji ga akan nonton opera lagi. Ha! Tapi setelah baca Bel Canto, gw jadi pingin mencoba nonton opera lagi. Dengerin playlist-nya sih udah, tapi ga cocok sambil bikin infographic. Mungkin akan dicoba di lain suasana.
Nikmati suara sopran yang menginspirasi Ann Pacthett disini.

eleanorparkpalylist

XTC? The Misfits? Joy Division? Yes! Sumber.

Eleanor and Park – Rainbow Rowell
Salah satu buku YA yang akan selalu hidup di hati gw. Ceritanya sesederhana cinta monyet Eleanor and Park, dan setting 90ies membuat tukeran kaset dan mendengarkannya pake walkman jadi bagian penting dari tumbuhnya hubungan mereka. Tentu saja lagunya bikin nostalgila parah, walopun 90ies buat gw adalah Pearl Jam bukannya XTC. Gw akan selalu ingat mereka berdua saat dengerin Love Will Tear Us Apart.
Rainbow Lowell bikin playlist buat masing-masing Eleanor dan Park, side A dan side B (!!), dan cerita cukup detail tentang tiap lagu di posting ini.

 

haruki

Murakami koleksi PH-nya dahsyat! Gambar dari sini.

Haruki Murakami
Buat pembaca Murakami, udah ga asing lagi kalo cerita beliau bertebaran lagu jazz, klasik dan pop rock classic. Norwegian Wood sendiri diambil dari judul lagu Beatles kan. Udah gitu pasti deh para tokoh-tokohnya Murakami nyetel jazz sambil menikmati kesendirian di apartemen mereka yang minimalis. Udah kayak formula wajib plot Murakami. Jangan harap ada basement party dengan lagu disco karena karakter tokoh-tokoh Murakami udah pasti soliter dan cenderung introvert akut.
Ga banyak yang gw inget dari lagu-lagu di bukunya karena gw sendiri bukan penggemar jazz kecuali sebulan setelah nonton jazz festival. Tapi ada kok lagu Jazz yang gw suka seperti vinyl-vinyl Jazz nya Jesse. Playlist yang dikompilasi berikut ini ga spesifik dari buku tertentu, tapi dari berbagai buku. Secara ya, kadang Aoyame dengerin satu lagu doang, Leoš Janáček’s “Sinfonietta”, ituuu aja diputer terus-terusan sepanjang buku.
Mari mengulang-ngulang playlist-nya Murakami.

Bonus:
High Fidelity – Nick Hornby
Jujur, gw belum pernah baca bukunya. Tapi udah nonton filmnya dan gw tergila-gila pada soundtrack-nya. Jamannya belum ada internet dan nonton film ini lewat laser disc, setelah filmnya tamat gw catetin semua judul lagu dan penyanyi dari credit title. High Fidelity ini ceritanya tentang pemilik toko piringan hitam, pastilah ada selipan lagu-lagu itu di bukunya pun. Berbaik sangka aja sih :)
Sampe sekarang kalo Jesse nyetel lagu Let’s Get it On, gw akan melirik curiga, maksud lo pingin kayak High Fidelity?
Playlist-nya Rob.

What about you? Which of your fave books has the coolest playlist?

Iklan

Tentang meditasi

meditationTulisan ini udah lama gw draft tapi ragu-ragu gw naik cetakkan karena pengalaman meditasi ini termasuk cukup pribadi. Tapi yah, gw rasa ada baiknya kita berbagi hal yang baik-baik, yekan. Tulisan ini juga dibuat tanpa endorse dari pihak manapun.

Gw pertama kenal meditasi taun 2003, bersamaan dengan gw kenal yoga lewat Ananda Marga. Awalnya gw agak abai dan lebih antusias yoga. Setelah tiga bulan antusiasme menurun karena gw sibuk dan mulai lupa. Eh, abis itu patah hati berantakan di penghujung tahun dan gw getol yoga dan meditasi lagi. Efeknya cukup dahsyat, gw merasa membaik dalam waktu dua minggu. Terima kasih yoga! Waktu itu teuteup abang hero-nya yoga.

Flash forward ke tahun 2013, gw patah hati lagi dong. Haha. Hobi banget neng. Setelah semaleman nangis lalu berusaha beraktivitas seperti pergi ke laundromat terdekat tapi sedih bangettt… Akhirnya gw maksain diri ikutan yoga-nya Andrew Barrett dan merasa, kesian amat anak ini baru bisa bobo pas abis yoga, hihihi. Nah sesi yoga Andrew ini dibarengin sama sesi meditasi modern bersama Emily. Model meditasinya bener-bener masa kini, tanpa embel-embel kebudayaan manapun. Tadinya sih biasa aja, alias kayaknya gw bukan meditasi banged deh anaknya. Tapi karena setelah sebulan gw yoga aja ga brenti-brenti lalu mulai kepikiran, harus ada yang lebih tinggi selain yoga dan bodi seksi. Apakah kita balik meditasi aja gitu yah?
Entah kenapa, ketika lagi menimbang-nimbang itu, rasanya deg-degan banget. Kayak mau ngelamar anak orang gitu deh. Padahal belum pernah juga haha. Perasaan sih, akan terjadi sesuatu yg dahsyat kalo gw mulai meditasi lagi. Padahal kan belum tentu juga yah. Tapi akhirnya gw mulai rajin dateng meditasi sama Emily walopun gw ngerasa Emily energy positifnya terlalu berlebihan, gw belum siap sebegitunya.
Mulailah mencari-cari chanell meditasi lainnya, terdampar di Three Jewels, dan pelan-pelan ikut berbagai sesi meditasi secara serabutan. Dari mulai ikut meditasi yg lepas sampai akhirnya memutuskan ikut kelas, seminggu sekali selama dua bulan. Kebiasaan duduk bersila dan berdiam diri ini sedikit demi sedikit membuat hidup kayaknya lebih bisa dihadapi. Puncaknya adalah waktu ikut kelas bodhicitta-nya Teddy Sculzo. Begitu kelas bubar gw senyum terus ga brenti-brenti. Berlanjut ke keesokan harinya dan hari-hari seterusnya. Sambil dibarengi baca bukunya Lama Marut. Wih, dua bulan ini rasanya intense sekali. Banyak hal-hal kecil maupun besar yang selama ini ga keliatan dan ga kerasa, mulai keliatan wujudnya. Ga kok, gw ga tiba-tiba bisa liat hantu-hantuan, ih ga mau juga. Tapi ada banyak pertanyaan besar dalam hidup yang akhirnya gw tau jawabannya. Contohnya, kapan ya ada satu masa dimana semua baik-baik saja, urusan kantor, kerja, keluarga dan cinta (ahem)? Jawabannya: Ga akan ada. Sip. Beres kan. Tapi apakah gw bisa baik-baik saja? Bisa.
Gw sempat juga daftar jadi sukarelawan di Three Jewels, jaga kelas meditasi setiap hari Jumat. Bisa ketemu orang-orang, kadang-kadang ikutan kelas meditasi gratis, dan senang aja gitu nongkrong di tempat yang sepi dan damai itu. Kadang baca buku dan cuman melamun-lamun aja. Buat gw, Three Jewels menyuplai energi positif tak habis-habis yang bikin gw lupa mengeluh akan subway yang bau pesing saat pulang ke rumah.

Sayang sekali, sekembalinya dari Myanmar mission, ga segetol dulu meditasi. Udah ngundurin diri juga jadi sukarelawan di kelas meditasi hari Jumat. Sampai hari ini sih, gw rutin meditasi sekitar 10-13 menit tiap pagi. Buat gw, meditasi ini ampuh menguraikan kusutnya pikiran. Tentunya meditasi aja ga cukup ya buat menjadi insan yang senantiasa berbahagia. Gw rasa sih gw sendiri masih harus banyak belajar tentang iklash, nrimo, loving kindness, dan sebagainya. Tapi mayanlah, udah punya tools murah murmer untuk membuat hidup ini lebih baik. Belakangan, gw menggunakan meditasi pagi buat set-up a good intention through the day. Apa yang pingin kita lakukan hari ini, dan apa yang kita harapkan dari hari ini. It really is beautiful and profound, it makes me start a day with a good mood. Just add up good coffee and I’m all set :)

Buat yang di Jakarta dan ingin mendalami atau mencoba meditasi , teman dekat gw Bagia (I wish he could blog more), saat ini mengelola pusat meditasi Golden Space di Jakarta Pusat. Kalo ga salah sebentar lagi mau ada open house.

Buat yang di Bandung, Setyo Jojo, orang yang pertama mengenalkan gw ke yoga dan meditasi masih aktif mengelola Akademi Yoga Indonesia.

Buat yang lainnya, banyak channel belajar meditasi, dan nantikanlah rilis panduan meditasi gratis dari Bagia dan Jesse :)

Diego Rivera Mural Galore

diego1Salah satu aktivitas yang paling berkesan dari liburan ke Mexico City kemarin adalah ngunjungin muralnya Diego Rivera. Awalnya kegiatan ini ga diagendakan, tapi berhubung hari senin museum pada tutup semua, akhirnya ke sini deh. Karena mural-mural ini ga bersarang di museum melainkan di Secretario de Educacion, alias gedung depdiknas pemerintah Mexico!
Pas masuk kita harus melewati standar pemeriksaan dan mendaftarkan nama di buku besar ala tukang kredit, pemerintahan banget deh. Tapi petugasnya baik-baik kok, dan mereka udah maklum kalo sering dikunjungin turis yang mau liat-liat mural bukannya legalisir STTB.
Bangunannya sendiri bergaya kolonial, simpel dan didominasi warna abu-abu. Ga terkesan suram sih karena ada plaza luas banget di tengah-tengahnya, dan warna abu ini jadi latar sempurna buat mural-mural Diego. Gw kira cuman bakalan ada beberapa mural doang yang bisa dinikmati seadanya. Ternyata, ada tiga lantai dan di tiap lantainya ada lebih dari 80 mural! Total semuanya ada 253 panel. Pecinta mural dan karya Diego Rivera serasa diulangtahunin. Udah gitu, karena ini bukan museum, hanya ada segelintir turis. Malahan yang berseliweran adalah petugas kebersihan atau staff kementrian pendidikan. Kita punya waktu cukup untuk mengagumi tiap mural tanpa terganggu kerumunan orang-orang.

ditadiegomural

Mural selfie dengan rambut keriting sebelah

Di lantai pertama, muralnya kebanyakan tentang sejarah awal Mexico, dari mulai aktivitas pekerja tambang, panen jagung sampe pemandangan alam dan kehidupan di desa-desa. Tapi ga ada gunung belah tengah yaaa… Gw suka sekali gaya Diego menggambar dan bercerita, setiap karakter di muralnya unik dan imut.
Di lantai kedua, muralnya cenderung sederhana dan didominasi simbol-simbol seperti ikon riset, ikon buku, dll. Disini juga ada lambang-lambang propinsi se-Mexico. Oh my God, baru dua lantai serasa belajar banyak banget tentang Mexico. Emang ya kaum ndablek belajar sejarah kayak gw lebih mempan belajar lewat karya seni daripada lewat buku atau artefak-artefak.

Eits, tapi ternyata lantai tiga muralnya lebih wow lagi. Gw pribadi paling suka mural-mural di lantai tiga. Lebih meriah dan banyak bercerita tentang sejarah revolusi Mexico. Hampir di setiap mural ada karakter2 polisi yang berselempang peluru. Seperti mural di lantai sebelumnya, banyak simbol komunis bertebaran. Dan selalu, Diego pinter banget bercerita dan menggambarkan karakter-karakter di muralnya dengan sangat cermat. Ada Frida Kahlo juga loh! Jadi salah satu karakter bagi-bagi senjata. Emang doi galak kayaknya ya.

diegorestorasi

Mural-mural Diego ini aktif direstorasi.

Gw sebenernya baru mencermati karya-karya Diego akhir-akhir ini. Kalo Frida Kahlo sih udah jamak lah ya, ikon feminis dan lain-lain, dan gw udah liat beberapa karyanya di MoMA. Sehari sebelumnya kita mengunjungi Casa Azul dan studio Frida dan Diego, keduanya sekarang jadi museum, dan gw suka sekali akan karya-karya Diego. Gw suka Diego mencoba berbagai teknik dan media, tapi semuanya punya ciri khas yang menurut gw imut dan gemesin. Banyak lengkungan di karya Diego dan orang-orang yang digambar Diego cenderung bulet-bulet. Ibarat versi chibby-nya manga, hihihi.
Sembari nulis ini gw mulai baca-baca tentang Diego dan sejarahnya doi mendalami media fresco buat mural. Diego yang sebelumnya mendalami teknik melukis kurang puas dengan esensi lukisan yang seringkali jadi milik horangkayah dan ujung-ujungnya ga bisa dinikmati khalayak ramai. Ketika Diego belajar teknik fresco di Italia, barulah dia merasa ini media yang cocok untuk karya seninya. Ketika balik ke Mexico, berjodohlah dengan menteri pendidikan saat itu, yang punya program memuralkan gedung departemen pendidikan dan sekolah-sekolah. Jadilah gedung diknas ini sebagai proyek mural pertama Diego. Makasih banget loh pak atas inisiasinya. Art for the people!

diego2.jpg

What’s SUP, doc?

IMG_0577

Summer is here! Horeee!! Well, udah dari sebulan lalu sih musim panasnya, sempat agak tersendat karena aktivitas puasa, dsb. Tapi beneran sekarang udah summer bangeettt… Udah beberapa kali ke pantai dan punya hobi baru yaitu: SUP alias Stand Up Paddleboard bukan SUP Konro… :D

SUP udah beken dari beberapa tahun lalu, katanya sih trend ini dimulai dari Hawaii. Waktu itu anak-anak mendayung di papan yang lebar dan lebih stabil untuk motret orang-orang yang berselancar. Ga tau juga anak siapa dan ga disangka jadi olahraga baru untuk kawasan air tenang. SUP sendiri menurut gw mirip kano/kayak tapi sambil berdiri. Kayuhannya mirip-mirip kayak tapi karena kita berdiri di atas papan, penting banget menjaga keseimbangan. Walhasil selesai SUP kaki dan perut juga pegal-pegal. Tapi seru banget kaka… Gw mau paddleboard terus sepanjang summer, haha..

Gw suka olahraga ini karena adrenalin sedang dan mengayuh di air tenang itu cenderung  meditatif dan menenangkan jiwa. Apalagi udah jelas gw senang cebur-ceburan dan bermandikan matahari, jadi cocok deh. Biasanya gw dan Sophie (pasangan aktif mencoba berbagai olahraga) paddleboarding di Rockaway, karena kita berdua cinta pantai Rockaway, jadi abis paddleboarding bisa leyeh-leyeh di pantai.

Pertama kali paddleboarding sih kita cuman nyobain sejam aja deket deck di Jamaica Bay. Waktu itu berdiri masih gemeteran dan bingung gimana belok. Jadinya sering muter-muter tak tentu arah. Kali lain, kita merasa udah jago, pingin paddleboarding agak jauhan. Waktu awal-awal sih meluncur dengan lancar, pake dadah-dadah ke para beach goers yang lagi pesta. Giliran baliknya, oh maaakkk, arus dan anginnya kenceng banget. Gw rasa gw ngayuh mundur deh, sampe pada titik gw capek banget dan manyun ngeliat deck yang bukannya makin deket malah makin jauh. Untungnya ada om-om ber-speedboat yang baik hati. Dia menawarkan kita beserta papan kita numpang di kapalnya lalu dianterin pulang ke dermaga.

IMG_0573

Mesem-mesem sepanjang perjalanan numpang speedboat orang.

Antara malu, bersyukur dan cekikikan sepanjang perjalanan pulang.

Anyway, kami ga kapok SUP dan akan menjajal tempat lain buat mendayung. Kali ini akan cermat memperhatikan arus :)

Bacaan kwartal kedua 2017

bukuQ22017Jumlah buku yang gw baca di kwartal kedua ini cukup menurun. Mungkin karena udah merasa di atas angin secara kuantitas, gw mulai cari bacaan yang tebal dan berat.

Fiksi paling favorit: The Brief Wondrous Life of Oscar Wao
I heart this book. Junot Diaz bercerita renyah, seenaknya dan lucu. Tokoh-tokohnya sangat spesial. Oscar Wao yang nerd maksimal, ibunya yang hmm.. Apa ya, ya khas ibu-ibu centil gitu deh. Tentu saja karakter favorit gw adalah kakak Oscar, punk feminist yang jagoan lari. Cerita keluarga yang terkesan simpel ini mengambil setting di jaman diktator Trujillo. Hebatnya Junot Diaz, fakta sejarahnya ditulis sebagai catatan kaki, yang mana biasanya gw loncat. Tapi untuk buku ini, gw menghabiskan siang memastikan gw baca semua footnote-nya. Agak ribet sih di versi kindle-nya. Oiya, kalimatnya bertebaran spanish slang di sana sini, jadi sebaiknya ga blank banget soal bahasa Spanyo atau sedia kamus di tangan.

Non-fiksi favorit: The Elements of Typographic Style
Buku ini sudah sejak lama berada di daftar buku desain grafis yang gw baca, tapi karena ngeliat marginnya aneh dan gw heran buku desain grafis kok kurang gambar gini ya, maka gw tunda melulu. Pada akhirnya gw mulai baca dan terpesona. Buku ini enak dibaca, Robert Bringhurst beneran jagoan menggambarkan teknik tipografi sehingga kita mengerti tipografi yang ampuh itu seperti apa. Sekaligus lucu juga! Harusnya para penulis textbook belajar dari beliau ya, jadi buku2 pelajaran itu enak dibaca dan ga kering.

Paling nyebelin: 13 Reasons Why
Sebenernya ga sebel-sebel banget sih. Masih dikasih bintang 3 laahhh… Tapi tentu aja kebanting dibandingin dengan In Cold Blood dan buku Reza Aslan. Gw kangen baca fiksi remaja, dan penasaran karena buku ini diangkat ke layar Netflix kan. Mayan, tapi banyak faktor yang ganggu seperti tema bunuh diri dan depresi yang menurut gw kurang kerasa aura gelap dan kelamnya. Baca How the Hula Girl Sings deh, bukan tentang bunuh diri tapi buku ini kelam banget, kerasa banget gelapnya kehidupan ex-napi. Joe Meno emang paling bisa deh cerita yang suram-suram, cocok dibaca sambil dengerin Portishead.

Berikutnya mari kita menyiapkan summer reading. Sarah Dessen anyone? ;)

What about you, how’s your summer reading so far?