Klab baca kejar paket A

klabbacaSemenjak awal taun ini, kegiatan membaca gw jadi lebih bersemangat karena gw iseng bikin klabbaca yang ternyata sambutannya cukup positif.
Pertamanya sih tersinpirasi Aggy dengan book buddies-nya. Tapi pas kontak temen deket gw untuk jadi book buddies, dia malah ribet nanya ini itu, trus gw males nerangin. Baca aja blogpost-nya Aggy noh.
Nah, pas awal taun lagi rame-ramenya resolusi nih, ada dua temen gw yang resolusinya: pingin lebih banyak baca. Langsung gw samber di whatsapp, didaulat jadi klabbaca, sekaligus jadi pilot project klab baca. Syukurlah mereka semangat dan bukannya nge-block gw di WA grup, karena gw mayan rajin nanya ini itu soal kebiasaan membaca dan berbagi tips-tips kejar paket A.
Simpel aja sih, tiap bulan kita pilih satu buku untuk dibaca barengan dan di akhir bulan kita diskusi bareng. Serunya sih kalau bisa sambil ngopi dan nyemil-nyemil ya, tapi ada daya gw di New York, satu di Singapore dan satu lagi wira-wiri Solo-Bandung. Jadi diskusi kira-kira sejam atau dua jam lewat skype (yang lalu banyakan foto-foto :D) atau kalau banyak yang berhalangan ya lewat whatsapp chat. Gw pribadi lebih suka lewat skype sih, soalnya dalam sejam bisa membahas banyak, sedangkan lewat chatting biasanya dua jam. Lebih effisien aja gitu. Apalagi kan beda-beda timezone, jadi jam ngantuknya beda-beda.

Di kwartal pertama klab baca, cuman kita bertiga, jadi pilihan buku beneran personal. Gw pilih buku pertama (sebagai figur autoritatif ;) ), terus gantian tiap bulannya. Yah namanya juga percobaan ya. Tapi dalam tiga bulan itu aja kita bertiga jadi semangat banget namatin buku walopun bukunya bapuk banget dan semangat diskusi yang tentunya banyak haha-hihi.
Kwartal berikutnya, klab baca ini diperluas, masih barengan lingkar pertemanan yang sama, tapi nambah anggota 3 orang lagi. Mayan kan… Mungkin kalo diterapkan member get member bakalan lebih sukses tapi klab baca kan nirlaba yaa :D Sistem bacanya masih sama, baca satu buku yang diputuskan bersama melalui musyawarah mufakat atau pemilihan umum, terus dibahas tiap akhir bulan. Ragam buku yang dibaca emang jadi random banget sih, dari memoir, non-fiksi, sampe komik :D Tapi ya gapapalah, kita coba aja menjajal berbagai jenis bacaan. Kadang ada juga yang ga tamat. Ga masalah, buat gw sih yang penting membentuk kebiasaan konsisten membaca dan menikmati buku bacaan. Visi gw dengan klab baca ini bukan fokus pada bukunya sih, tapi lebih kepada komunitas dan membentuk kebiasaan membaca.

klabbaca2Sejauh ini sih gw hepi banget dengan klab baca ini. Simpel dan bikin motivasi membaca semakin kenceng. Kalopun grup ini pada akhirnya ga berminat lagi melanjutkan klab baca, gw akan bikin klab baca lagi. Abis seru aja. Membaca buku itu sebenernya kegiatan yang soliter, tapi dengan klab baca ini kita jadi bisa menikmati pengalaman membaca bersama-sama. Seperti misalnya misuh-misuh kalo bukunya ngebosenin pas baca They Both Will Die in the End atau nangis bareng pas baca buku yang mencabik-cabik perasaan kayak First They Killed my Father.

Sempet ngobrol-ngobrol lebih lanjut, apakah mau memperluas klab baca dengan ngundang-ngundangin temen di luar lingkar pertemanan ini? Hmm, pingin juga sih, tapi masih ragu karena gw masih merasa belum mumpuni memoderasi sekian banyak orang, apalagi yang belum terlalu kenal. Sejauh ini banyakan curcol :D Mungkin skill ini dilatih dulu, nanti kalo udah gape baru deh buka klabbaca untuk rakyat pada umumnya :)

Alasan lain adalah akses buku. Sebagai a proud member of Brooklyn Public Library, gw dengan gampang mengakses buku-buku, walaupun kadang harus nunggu agak lama. Mau beli buku juga tinggal klik dan bayar kredit, lalu dalam dua hari buku dateng deh dari amazon.com atau book depository. Ga selalu buku baru, gw seringnya beli buku bekas. Nah, akses buku ini yang kadang menjadi kendala buat member klabbaca lainnya. Solusinya sih gw berusaha nyariin buku dalam bentuk pdf gratisan dan kadang gw dan temen gw di Singapore berbagi akun perpus. Agak-agak illegal sih, tapi ya demi kemajuan bangsa dan negara, yekaann… Nah gw ga yakin opsi ini bakalan gw lakuin buat khalayak ramai. Tapi pada intinya gw ga mau member klabbaca kesulitan akses buku.

Meskipun klab baca gw saat ini masih eksklusif, tapi silahkan loh fotokopi atau modifikasi ide klab baca bersama geng masing-masing. Gampang dan seru banget, hanya butuh buku dan Whatsapp group. Daripada Whatsapp group jadi ladang hoax kaann… ;)

Iklan

Me vs You

dsc_2353_15652844261_o.jpgKemaren-kemaren ngobrol-ngobrol sama temen cewek tentang tingkat kompatibilitas pasangan masing-masing. Mungkin karena dia masih muda (tsah, berasa banget senioritas) dan baru pacaran sama 3 cowok (tsah lagi, berasa paling banyak mantan terindah), jadi menurut dia kompabilitas ini penting banget. Sedangkan buat gw, ya tiap cowok itu beda-beda, cari aja mana yang mau susah seneng bareng, ga usah mikirin kecocokan. Menurut gw pacaran itu lebih penting visi misi, udah ga kalah sama pilkada :D

Tapi jadi kepikiran juga sih, gw sama Jesse sekompatibel apa sih? Mari kita telusuri..

Musik
Persamaan: suka musik, tingkat obsesif :D
Kita berdua sama-sama gila musik. Suka dengerin musik lewat speaker hingar bingar, dan selalu bawa earphone kemana-mana. Kita juga suka banget nonton konser dan rajin bikin playlist. Sebagai sesama produk 90-an, kita berdua berangkat dari musik pertumbuhan yang mirip. Nirvana, R.E.M., Aimee Mann adalah beberapa dari musisi yang kita sama-sama suka. Untungnya kita berdua terbuka untuk menjelajahi berbagai jenis musik, musik-musik baru dan lama, ga melulu dengerin musik yang itu-itu aja.
Bedanya: Walopun seneng nonton musik bareng, jangan harap ada adegan mesra-mesraan dunia milik berdua di konsr musik. Jesse kalo nonton musik serius tingkat konferensi G20 summit, diam dan cuma sesekali aja komentar. Sedangkan gw sibuk nari-nari kalo musiknya jingkrable, dan kadang ambil video atau photo, tapi udah ga sesering dulu sih. Perbedaan selera musik yang susah ditolerir adalah gw suka musik sendu 80 dan 90-an ala Janet Jackson dan Whitney Houston, Jesse suka musik country macam Johny Cash, dan untuk yang ini kita keukeuh ga bakal terpengaruh :D Gw udah meniadakan koleksi dalam bentuk apapun termasuk musik, sedangkan koleksi PH Jesse berjibun, dirawat baik-baik dan dijejerin rapih menurut abjad. Bahkan kalo gw mau nyetel PH dia, bisa-bisa dimarahin kalo salah caranya :|

dsc_1023_24977778466_o

Nonton konser di Tipitina’s – New Orleans. Salah satu dari sedikitnya foto barengan saat nonton konser musik.

Makanan
Sama-sama: suka makanan pedas dan berbumbu. Gw mah kan dari Indonesia ya, kalo Jesse ga jelas darimana datangnya salero bundo ini. Doi kuat banget makan sambel, walopun keesokan paginya bolak-balik WC. Kita juga sama-sama suka nyobain berbagai makanan dan restoran baru.
Tapi akhirnya asal perut ga bisa bo’ong. Gw kalo berhari-hari makan-makanan bule, pasti kangen Chinese food yang berminyak :D Bahkan kadang gw suka nyumputin bawa mie instan kalo lagi liburan di Maine, hehe. Jesse juga waktu liburan di Indonesia, tiba-tiba pingin makan roti dan pas balik ke New York langsung pesen chicken sandwich. Kebiasaan makan juga agak berbeda, gw harus makan tiga kali sehari, makan pagi sekitar jam 10 (walopun kadang kelewat sih), makan siang antara jam 1-3 dan makan malem antara jam 7-9 malam. Sedangkan Jesse prinsipnya cuman makan kalo lagi laper dan biasanya ga pernah makan pagi, tau-tau makan jam 4 sore dan baru laper lagi jam 10 malem. Kadang kalo mau makan bareng gw suka manyun karena udah hangry duluan :(

39342887292_c9b2d56794_o

Yang satu gonjreng-gonjreng, yang satu corat-coret.

Talenta
Sebenernya kita bedua adalah jiwa-jiwa kreatif masa kini yang cukup geeky, cuman beda medium dan bidang aja. Kuping dan otak Jesse sangat berbakat mencerna audio, makanya dia jadi musisi sekaligus kerja di tim produksi radio dan betah berjam-jam mixing berbagai suara dan musik. Sedangkan gw sangat telaten ngurusin visual seperti bikin peta, infografik dan rela ngabisin berjam-jam milih typeface sama warna. Kalo kita punya anak pastilah berbakat audio-visual jangan-jangan berbentuk home theater kali ya.. :D :D :D

 

 

Jalan-jalan
Kita berdua suka jalan-jalan tapi juga suka males-malesan di rumah.
Tapi ya mo gimana lagi, gw memang punya jam terbang lebih tinggi *kibas poni* dan udah menebar pin-pin #beenthere #udahpernah di lima benua. Waktu awal traveling bareng, mo nangis rasanya nyesuaiin ritme sama Jesse. Contohnya nih, gw mah tidur dimana aja asal nyaman dan ga ganggu host. Gw sebenernya lebih suka nginep di rumah temen deket (ya kan sekalian kita silahturahmi) atau Air BnB, karena jamannya sering mission gw bisa sebulan nginep di hotel jadi hotel ga berasa liburan lagi. Sedangkan Jesse harus banget di hotel, kalo bisa hotel terisolir dari orang-orang jadi dia ga perlu berbagi kolam renang dengan anak kecil. Terus, gw dulu sukanya foto-foto, sedangkan Jesse ga merasa foto-foto ini penting. Sekarang sih udah saling mengerti, hotel ya disesuaikan dengan mood dan foto-foto harus tapi seperlunya aja.

Cold vs hot blooded
Oh tapi yang paling mendasar: kita bagaikan bumi dan langit untuk urusan suhu yang nyaman. Gw si gadis tropis berbaju minimalis senangnya di atas suhu 25, cenderung suka udara yang sumuk dan hepi sekali berjemur di bawah sinar matahari. Jesse yang nenek moyangnya dari Maine dan Scotland nyaman di udara Lembang, kalo bisa yang kering dan berawan. Lima belas menit di bawah sinar matahari dia akan berubah menjadi pink keunguan sedangkan gw dilepas kala winter paling tahan 15 menit lalu cranky dan mau pulang aja meluk heater. Gw benci AC sedangkan kalo lagi musim panas gini Jesse pasti nyembah AC sehari semalam. Udah sehari-hari kita manyun-manyun atau harus beraktivitas di ruangan yang berbeda. Bukan marahan tapi ya ga nyaman aja kepanasan/kedinginan.

Lain-lain
Dua-duanya sama-sama burung hantu alias selalu bangun siang dan senang begadangan. Horeee!! Hal ini sangatlah terasa saat liburan. Kita akan bangun sesiang mungkin, dan lewat tengah malam masih aja keketawaan kecuali udah capek banget beraktivitas seharian. Sayangnya sehari-hari ga begini karena gw karyawati yang bercita-cita dapet piagam karyawan teladan, gw harus bangun agak pagi dan ga bisa tidur kemaleman. Sedangkan Jesse yang mulai ngantor jam 12 bisa bangun agak siangan.

Dan yang pasti sama: kita berdua sayang banget sama Pablo dari lubuk hati yang paling dalam.

27595696049_8fda0d5ceb_o

Kompak selalu, bahu-membahu membangun negeri bersama Pablo.

Gw rasa ga akan ada manusia yang 90% apalagi 100% plek-plek kompatibel. Akan selalu ada perbedaan. Tapi kalo kita fokus sama perbedaan, ya ga akan maju dan gimana mau membangun hubungan bersama. Gw rasa sih, pasangan itu hanyalah dua orang yang mencoba saling mengerti dan saling mendukung, dan pada akhirnya tumbuh bersama. Nampak simpel, tapi memang pada kenyatannya ga gampang juga sih. Namanya juga hubungan ya, we have to work it out dan di situlah seninya :)

Setuju ga? Kamu dan pasangan banyakkan persamaan apa perbedaan?

Mermaid Parade

mermaid_3Tadinya gw kira setelah tahun kelima di New York, gw akan mulai bosen dengan segala hingar bingar New York dan memilih kegiatan rendah hati seperti banyak baca buku, piknik kecil-kecilan di taman dan dusel-dusel sama kucing sepanjang hari.
Ternyata… salah besar sodara-sodara. Ya semua kegiatan males-malesan gw lakuin, tapi seru-seruan juga jalan terus! Tahun ini berawal keisengan ikutan Brooklyn Peaches synchronized swimming (yang mana masih utang ceritanya pada warganet), gw mulai lagi berkecimpung di keseruan New York, karena grup ini ikutan Mermaid Parade aja doongg…

New York emang kota yang penuh parade, apapun musimnya, ada aja deh iring-iringan massa berkostum di jalan raya. Mermaid Parade ini parade asli kreasi warga Coney Island, terutama komunitas seni. Diselenggarakan Coney Island sebagai tanda mulainya musim panas. Temanya adalah memperingati berbagai mahluk fantasi dari laut dan tentunya setiap warga yang berpartisipasi boleh dandan seajaib mungkin! Bahkan banyak yang topless ;)
Brooklyn Peaches mulailah heboh persiapan dari beberapa minggu sebelumnya. Kita ngumpul di studio puppetry-nya Gretchen, sibuk prakarya bikin rok tutu dan hiasan kepala yang gemerlap. Seruu bangett… Sebagai anak yang suka utek-utekan bikin kerajinan tangan, this is my jam! Minggu berikutnya kita latihan nari-nari di studio. Lalu dua minggu kemudian… Show time!

mermaid_persiapan

Kerajingan tangan biking hiasan kepala di studio seni-nya Gretchen.

Kita ngumpul dulu di rumah Jackie untuk sama-sama dandan (dan ngeberantakin apartemennya dengan menebar glitter dimana-mana) lalu barengan naik subway ke Coney Island. Yes, kami sengaja naik subway bikin terperangah para penumpang. Pertama kalinya gw naik subway berbaju renang :D

IMG_9723

Sebelum papanasan, kita mejeng dulu di depan rumah.

IMG_2265

Seseruan di subway.

IMG_9741.jpg

Subway platform dibanjiri mermaid.

Nyampe di Coney Island, setelah registrasi sejenak, kita langsung ikutan parade. OMG seruuuu banget. Sebenernya sepanjang hari itu gw khawatir hiasan kepala gw copot sih. Hahaha… Tapi seru seru seru, tak terperikan. Liat aja poto-potonya. Ga sampe sejam kita udah menyelesaikan rute parade lalu ya foto-foto sampe keblenger, sempet cebur-ceburan sebatas paha di pantai dan ngaso di Coney Island brewery. Sepanjang hari banyak banget yang minta foto sama kita. Abis itu ada yang pulang, lanjut ke after-party, sementara gw harus ke event berikutnya karena Jesse manggung bareng Mike Watt dari Minute Men(!!).

IMG_1797

Mejeng di depan Brooklyn Cyclone, salah satu roller coaster tertua di US.

IMG_2378.jpg

Di antara peserta parade lainnya.

IMG_2337

Kita punya mascot Merpup juga :)

mermaid_4

Because mermaids belong to the sea, belong to the water… #yousingyouloose

Besoknya mulai berseliweran foto-foto kami di media massa! Oh yeah!! Gw berdoa aja sih semoga nyokap gw ga liat paha anaknya ini nampang, hahaha… Lihatlah ramenya Mermaid Parade di Brooklyn Vegan, Daily Beast, New York Post dan Brooklyn Eagle.
Oh Mermaid Parade yang seru! Kerasa sekali aura para freaks berjiwa seni dan dimana-mana gw mendengar “You look amazing!” Aren’t we all? Dan Brooklyn Peaches yang penuh dengan cewek-cewek cantik jasmani rohani, aku cinta sekali pada kalian semuaaa… Makasih udah ngajakkin Mermaid Parade yaaa… Taun depan mau lagi!

#stayweird

mermaid_2.jpg

Featured by Daily Beast.

Puasa di New York

ramadhan.png

Tadinya tulisan ini nangkring di draft dan mungkin akan dilupakan sampai bulan puasa tahun depan. Tapi akibat ada Ramadhan post dari Deny dan Christa, jadi semangat menyelesaikan.

Ga kerasa, Ramadhan ini adalah bulan puasa keenam gw di New York. Lama-lama makin terbiasa dan makin mahir menghindari godaan syaitan berwujud reception dengan open bar :)
Selama 6 kali Ramadhan, semuanya dilakukan pas musim panas, yang menurut gw adalah puasa tingkat advance karena hari yang panjang. Imsak sekitar jam 4 pagi dan buka puasa antara jam 8-9 malam. Ramadhan taun ini maghrib paling telat jam 8.30. Tapi alhamdulillah ga nyenggol summer solstice, yaitu hari terpanjang dalam setahun dimana matahari terbit paling pagi dan terbenam paling larut malam. Dua taun yang lalu gw pernah puasa pas summer solstice, rasanya kayak mecahin rekor Mario Bros trus abis itu pingsan sampe imsak :D

Karena gw ga terlalu dekat dengan komunitas Indonesia dan muslim disini, bulan puasa ya berjalan seperti hari-hari biasa. Kantor berjalan seperti biasa, deadline menghantui karena syaitan yang satu ini tidak dibelenggu :| Ga ada keringanan untuk dateng telat dan pulang duluan. Buat gw kerja sambil puasa kadang jadi lebih produktif, karena ga harus mikirin makan pagi, ngopi dan makan siang. Tinggal kerja aja kerja, diselingi sholat Dhuhur atau kadang gw rehat sejenak baca buku dan menikmati matahari di taman.

Jam lima sore langsung beres-beres pulang. Gw udah ga maksain naik sepeda, karena rendahnya kadar gula darah di sore hari membuat gw ngantuk dan sering ngelamun. Kegiatan ngabuburit pun ga terlalu bervariasi lagi karena gw cuman pingin tidur siang sepulang dari kantor. Baru pas weekend bisalah kita jalan-jalan setitik, lalu tidur siang lagi :D

Buat gw, godaan puasa biasanya bukan haus dan lapar, melainkan ngantuk bangeettt. Gusti, susah banget bangun pagi abis sahur. Mau ga tidur lagi mana tahan gw hidup dengan tidur hanya 3-4 jam. Dan kalo diitung-itung, tidur selama bulan puasa emang defisit banget sih. Isya jam 10, yang berarti gw paling cepet bisa tidur jam 11-an, dan jam 3 harus udah bangun buat sahur, karena fajar sekitar jam 3.45. Abis itu tidur lagi sekitar jam 5, karena biasanya gw leyeh-leyeh, nyuci piring dan baca buku sebelum bisa balik bobo.

Yah, sama godaan dari berbagai keriaan di New York dan gw harus say no to wine bar :|

Puasa sendirian juga berarti ga pake ribet nyusun menu ini itu. Yang gampang aja deh, yang penting ada manis-manis pas berbuka dan makan malem bergizi. Biasanya gw sedia korma, buah-buahan dan sepotong kueh buat takjil. Makan malem disesuaikan dengan mood dan kadar kebrangasan :D Tapi biasanya gw udah nyiapin makan malem banyak, eh baru makan setengah porsi udah males. Karena ternyata badan gw lebih memohon gw untuk minum daripada makan.
Sahur apalagi, kalo bisa yang tinggal mangap. Menu sahur andalan gw, sekaligus my comfort food of all time: nasi + telor ceplok + abon + kecap manis. Kadang bikin telur dadar bayam + roti. Biasanya menjelang akhir-akhir gw udah bosen sama menu telor-teloran ini, dan lebih suka oatmeal + buah-buahan. Dan tentunya tiap Ramadhan pasti aja ada episode kebablasan sahur :D

Gw juga semakin terlatih menikmati New York sambil puasa. Nonton konser jalan terus, walopun udah ga sesering dulu, tapi ya emang puasa atau ga, gw lebih memilah-milah konser musik. Ternyata ga susah juga kok puasa sambil nonton musik, asal ga jejingkrakan aja. Hari Jumat kmaren gw nonton Belle and Sebastian di Forrest Hills Stadium karena dapet tiket gratis (rejeki anak solehah banget deh ini), dan untungnya bisa duduk dan ada food bazaar-nya juga. Jadi pas jeda antara opening act dan Belle and Sebastian, gw jajan lalu menikmati beduk maghrib berupa lagu The Boy with an Arab Strap ;)

Yang masih tersendat-sendat adalah urusan tarawih. Di dekat apartemen gw ada mesjid lumayan gede. Gw pernah ikut tarawih sekali disitu, tapi ga geunah deh. Bagian wanita penuh sama ibu-ibu dan anak-anaknya terus rusuh. Banyak anak kecil berseliweran, terus ibu-ibu di bagian belakang rumpi banget. Udah gitu karena bagian wanita ini dekat dengan ruang iftar, bau makanannya menggoda iman ya. Alih-alih khusyuk, gw jadi males ke mesjid dan kangen mesjid East Village yang mungil dan sederhana. Udah gitu kepikiran banget pingin buka daycare (atau nightcare) selama bulan puasa biar ibu-ibu bisa beribadah juga. Ide daycare ini juga selalu terasa mendesak setiap sholat Eid.

Meskipun begitu, Ramadhan selalu terasa manis semanis es cingcau ijo yang amat kurindukan. Senang menikmati jalan kaki menuju mesjid, malam-malam panjang menjabarkan mimpi-mimpi dalam bentuk doa dan yang paling gw suka, kedekatan dengan diri sendiri dan Tuhan semesta alam.

Selamat menuntaskan ibadah puasa bagi yang melaksanakan, semangat tinggal tiga hari lagi!

Habitas Tulum

36160366151_2096e05b3f_kTulisan ini di-draft sebulan lalu saat winter tak kunjung usai dan kerjaan pun tak kunjung reda. Sekarang alhamdulillah udah mayan panas nyentrong tapi gapapalah gw mau inget-inget liburan musim panas taun lalu aja buat hiburan sementara. Sekedar ngebayangin birunya Laut Karibia dan hangatnya pasir Tulum. And oh, those endless margaritas.

Akhirnya jadi juga liburan ke Mexico, cuman seminggu tapinya. Gw bagi tripnya jadi dua: Mexico City dimana kita jalan-jalan dan explore sana-sini dan Tulum dimana kita diem aja di hotel jadi gw ga stress bikin itinerary apapun. Bebaskeun.
Waktu cari-cari hotel, kriteria gw rada berat sih: harus bisa liat laut dari jendela kamar. Karena tujuan gw liburan adalah leyeh-leyeh di kamar tapi sambil ngeliatin laut dan mendengarkan debur ombak. Setelah browsing sana sini, dapet harga promo di Habitas yang konsepnya glamping. Tadinya gw ragu Jesse bakalan betah tinggal di tenda begitu, tapi pas liat berandanya, weiss bungkus. Momen yang membuat gw makin mantap adalah pas liat di instagramnya Paris Hilton. F*ck yeah, I want to stay where Paris Hilton stay!
Dan tentunya kamar kita pake patio yang langsung ngadep laut. Check.

Kita nyampe Tulum kemaleman. Yeah, salahkanlah anak ini yang salah naik bus, bukannya langsung ke Playa de Carmen, tapi malah ke Cancun dulu :D Jadi malem itu kita aklimitisasi sama tinggal di tenda. Alesan sih, karena kan glamping gitu loh. Kamarnya bagus dan luassss, lantainya semacam rumah panggung dengan kayu yang kokoh dan tendanya model British explorer di film-film Africa, lengkap dengan outdoor shower. Alhamdulillah ga ada nyamuk, tapi pas ke wc suka ada gemerisik yang ternyata adalah kadal-kadal kecil mengintip. Ya resiko outdoor shower yaaa…

36187091602_3ee65adbd9_k

Hammock yang selalu jadi spot photo sesyong

Besok paginya baru terasa deh syahdunya alam Tulum. Laut Karibia yang biru dan pasir putih. Pantai di Habitas ini cenderung kecil dan pendek, berombak kecil, tapi ya udahlah ya. Yang penting keliatan dari kamar sendiri. Ada kolam renang sama area hang out juga, yang didominasi pengunjung yang goler-goler sambil mainan gadget. Gw kadang-kadang bergabung disini, tapi kebanyakan di kamar aja kalo ga cebur-ceburan. Walopun gw suka pantai, tapi keknya gen Indonesia gw terlalu kuat sehingga selalu cari tempat teduh.
Habitas sendiri semacam hotel glamping berkonsep modern wellness dengan detail hippie-chic ala-ala Maroko. Tiap pagi ada sesi yoga dan reiki. Restoran dan bar-nya terbuka. Trus semua kamarnya semacam tenda di rumah panggung dengan beranda dan taman sendiri-sendiri. Cuman ada sekitar 30 kamar, dengan hanya 5 kamar yang ngadep laut. Semuanya berada di rimbunnya hutan buatan dan terus terang gw berkali-kali nyasar pas mau balik ke kamar :D

36126022932_10d05b7e2f_k.jpg

Restoran terbuka, ga ada dinding dan menghadap pantai

Sebenernya ga banyak yang diceritain dari liburan kita di Tulum, karena emang ga ngapa2in. Bangun (ga terlalu) pagi, sarapan, bobo siang, gw cebur-ceburan di pantai, baca buku, pina colada, margaritas, on repeat. Gitu aja selama tiga hari. Gw sempet jalan-jalan sekitar hotel, yang mana cukuplah turisti dengan hotel dan tempat nongkrong berselang-seling. Semua nampak punya tema yang sama yaitu hippy spirituality (ini murni istilah ciptaan gw), penuh sama tempat yoga dan meditasi. Setelah ngobrol-ngobrol sama penduduk setempat, awalnya tuh ga ada apa-apa di Tulum selain yoga retreat yang ramenya sebulan sekali. Tapi dari situ mulai menjamur deh tempat-tempat serupa diikuti arus turis dan perkembangan pariwisata.

36218724161_4f31fd3b84_k

Suasana ruin di bagian yang sepi pengunjung

Satu-satunya aktivitas wisata yang kita lakukan adalah sepedaan ke Tulum ruin di siang yang panas. Kebetulan kita bisa pake sepeda hotel, dan Tulum ruin itu hanyalah kurang dari 20 menit gowes. Berangkatlah kita. Puanassss pol, kita berenti dua kali untuk berteduh dan tarik napas. Pas nyampe di Tulum ruin, bujubuneng masyarakat rame amaattt… Udah gitu panaaasss bagaikan Jogja siang bolong gitu deh. Dan tiap area teduh udah pasti dimonopoli sama iguana. Tiap ada tempat duduk di bawah pohon, pastilah disitu bercokol iguana. Yang ada tiap mau foto gw ngibrit ketakutan.
Ruin-nya sebenerna keren sih, lokasinya di pantai yang masya Allah indah banget. Tapi beneran cuman puing-puing, gw ga ngerti apa emang segitu ancurnya atau arsitektur Maya ini model minimalis? Hehe, maafkan ga sempet belajar sejarah, yang ada kita gowes balik ke hotel demi ngadem di bawah AC dan sudah saatnya pinacolada selanjutnya.

36191475256_df90569373_o

Tentunya!

Oh iya, gw sempet beraktivitas paddleboarding di laut. Waktu itu lagi obsesi paddleboarding, jadi pinginnya paddle boarding kemana-mana. Padahal gw cuman pemula dan laut Karibia ombaknya mayan juga ya. Gw berkali-kali kecebur, tapi airnya biru jernih banget, tak apalah basah kuyup sepanjang perjalanan.

Malem terakhir di Habitas ada pertunjukkan musik dimana pengunjung ngampar dan yang main musik mencet-mencet keyboard komputer di tengah-tengah, yang tiada bukan adalah salah satu pemilik hotel. Musiknya fusion irama padang pasir dan dungces-dungces dugem. Awalnya seru sih, tapi terus gw ketiduran (ha!), abis kan monoton gitu dan capek bok abis paddleboarding sesiangan. Karena ga berniat gabung sama crowd yang joged-joged nanggung, akhirnya kita balik ke kamar. Eh ternyata party people masih aja dong jedang-jedung sampe tengah malem. Woy, glamping ini woy, bising banget! Gw sempet kembali ke venue dengan daster dan ala Bu Subangun, mo komplen, tapi ga jadi marah-marah pas ketemu kru Habitas. Setelah tiga hari nginep, kru Habitas ini udah kayak temen sendiri :D Dan mereka minta maaf dengan tulus, bilang bahwa ini keributan ini di luar kuasa, karena teman-teman terdekatnya pemilik hotel yang kepingin party.

35547226473_30ea47b802_k

Suasana dugem yang berawal syahdu dan membuat ngantuk dan berakhir membuat esmosi :D

Besoknya pulang deh, naik bis ke Cancun airport lalu langsung terbang ke New York. Sampe sekarang gw sama Jesse masih terkesan sama konsep lansekap Habitas, ramahnya kru yang selalu siap siaga bantuin kita (alias dikit-dikit nawarin pinacolada) dan enaknya makanan di Habitas. Yang jadi perbincangan adalah konsep hippie-chic atau apalah yang menurut gw cuman jargon semata membalut hotel yang pada intinya adalah bisnis. Pengunjung Habitas kesini ya buat liburan glamour dan party, bukan buat jadi dharma junkie. Tapi meskipun begitu gw ga kapok dateng ke Tulum lagi. Sayangnya akhir-akhir ini banyak berita kriminal dari Tulum. Semoga segera aman tentram nyaman kembali ya Lum, eike ga menolak untuk kembali loooh…

35547320863_c042c0dd3a_k

The lucky 5!

36160355201_bde6800c32_k

Tempat nongkrong bersama sosialita lainnya.

36218723011_f29217a0d3_k

Tuh Iguana juga maunya di spot-spot teduh aja.

35547235693_42f859565d_k

Jemuran yang dikurasi supaya instagrammable.

36292128545_0fdd5f8758_k

Karpetnya baguuuss… (kukunya kagak :( )

35520166154_f8c511a514_k

Bacaan yang immersive.

36160362221_809c5e48f5_k.jpg

Outdoor shower. And again, jemuran :P

36187093882_872eea2060_k