Agenda tahun baru

Selamat Tahun Baru semuanya!!!
— yak telat 20 hari aja —

Semoga tahun barunya seru, ga masalah mau liat kembang api, makan-makan, minum-minum, ngumpul-ngumpul, sendirian atau tidur aja, yang penting disinilah kita sekarang, tahun yang baru. Semoga semangat baru dan lebih positif menyongsong hari-hari di tahun ini.

Beberapa hari belakangan ini gw rajin bacain catatan tahun baru orang-orang, dan juga nulis punya sendiri. Udah jadi kebiasaan gw nulis rada panjang tiap akhir tahun. Tahun ini agak lama karena susah banget ngumpulin mood-nya. Ngg… Sebenernya karena hangover :P
Tahun 2016 adalah tahun yang aneh. Seperti pada ga sinkron gitu, banyak kejadian yang nyesekkin hati. Gw merasa baik-baik saja tapi ga baik-baik juga, pokoknya lieurlah. Bingung pun, apa ya yang bisa direnungkan? Resolusi? Resolusi apa yah?
Duluuuu, gw rajin bikin resolusi tiap taun. Pernah tuh dari 10 resolusi, tercapai 8 di antaranya. Canggih kan kemampuan resolusi ini. Tapi terus gw antara mau ga mau bikin resolusi-resolusian ini. Abis gw agak ambisieus, pingin semua resolusi terpenuhi.
Tahun 2015, di agenda gw ada halaman tempat gw nyatet berbagai skill atau hal-hal yang pingin gw pelajari. Kebanyakan ada hubungannya sama kerjaan sih. Tengah tahun gw cek lagi apa aja yang udah berhasil gw pelajari, mana yang masih relevan dan apa yang mau gw tambah. Terus gw mendapat aha momen, daripada resolusi mendingan yang kayak gini. Kongkrit gitu, tujuannya apa dan aksinya apa. Alias kebanyakan utek-utekan workframe, strategic objectives sampe action plan.Belajar sesuatu yang baru maupun mendalami level master dari skill sebelumnya, keduanya menyenangkan. Sebagai bukti bahwa kita niat berkembang.

Berikut resolusi belajar gw tahun lalu. Sengaja gw bagi jadi 3 kategori: profesional, yang seru-seru alias ga ada kaitannya sama urusan kantor dan agenda work-out. Pinginnya sih hidup seimbang, antara kerjaan, sehat dan tetap bisa senang-senang. Ga semuanya kesampean, tapi ada beberapa yang membuat 2016 gw cukup mengesankan.

2016resolusyiongTahun 2016 gw ambil kelas the Feeling of a Design dan ohmaygat, gw suka banget kelasnya. (Nanti mau nulis post sendiri tentang ini). Udah lama gw ga duduk di kelas dengan mata berbinar-binar, meluangkan waktu untuk utek-utekan ngerjain pe-er dan dengan senang hati ngasih komentar ke tugas-tugas teman. Dalam waktu 3 bulan rasanya kemampuan gw berpikir secara desain meningkat pesat, gw lebih bisa mengevaluasi desain dan banyak ide-ide baru.
Belajar segala macem yang berurusan dengan digital seperti UI UX udah mayan sih, tapi baru sebatas melahap buku-buku UI UX doang. Gw juga ga banyak proyek UI UX tahun ini selain yang berkaitan dengan kelas desain. Yang paling ga ada pengejewantahannya yaitu belajar javascript, phyton, D3 dan segala rupa per-coding-an. Nampaknya gw butuh bootcamp untuk belajar yang satu itu. Handover ke taun 2017 deh :)

Sisi kesehatan, belajar manjat dindingnya lapur karena begitu musim semi dan musim panas datang, mana mau gw menghabiskan waktu di climbing gym :D Tapi mayan deh, seenggaknya gw nyoba sekali dan gw suka. Handover ke tahun 2017 juga :)
Sisi lain, kemampuan lari gw mayan meningkat. Kalo taun 2015 masih 5K aja melulu, di tahun 2016 gw lari 10k untuk pertama kali dan pas summer gw sempet lari kenceng banget ngalahin Usain Bolt #halu.

30671433073_48222987ef_b

Pinacolada nendang yang membuat gw tidur siang panjang di hari minggu. Yang bikin siapa, yang mabuk siapa.

Urusan hura-hura agak keteteran. Hahaha… Gw ga jadi ambil kursus bartender, tapi demi pengiritan di akhir tahun gw sering bikin cocktail sendiri. Pinacolada gw maknyus!
Urusan musik juga ampun deh, susah banget termotivasi untuk belajar musik secara serius. Rocksmith terbengkalai, dan main drum cuman sekali. Bahkan setelah dirayu-rayu Jesse untuk main drum, gw ga terpicu untuk main musik. Kenapa susah sekali ya. Padahal setiap abis main musik gw hepi. Entahlah mau di handover ke taun 2017 apa enggak mengingat gw susah banget termotivasi urusan yang satu ini.

Hal lain yang membanggakan adalah, gw tamatin 35 buku di tahun 2016. Dari target 2 buku per bulan lalu karena baca buku menyenangkan dan kemampuan membaca gw meningkat pesat, jadi deh 35 buku di tahun 2016. Musik 2016 boleh aja kurang cetar membahana (mana album Haim wooyyy), tapi soal literasi ada The Vegetarian dan Raden Mandasia yang membuat tahun 2016 gw ga bapuk-bapuk amat.

Biasanya sih gw ga langsung menyusun resolusi belajar tahun baru karena harus sembuh dulu dari hangover :P Gw masih pikir-pikir soal kursus yang mau gw ambil, menyesuaikan sama urusan kantor. Biasanya pas Januari ada workplan meeting dan gw bisa ngira-ngira mau belajar apa yang bisa sejalan dengan program kantor. Untuk urusan hura-hura juga, gw biasanya rada plin-plan. Mau maksimal di urusan bar, apa seni, apa musik, apa molor aja yang kenceng ya?

Hal lain yang pingin gw tambahin di tahun 2017 adalah, gw pingin kembali lagi berkembang secara spiritual. Tahun lalu soal ini kedodoran banget deh, walhasil di akhir 2016 gw sedikit manyun. Mungkin gw akan baca lebih banyak buku OSHO, atau ambil kelas di Three Jewels, rajin meditasi, tadarus tarawih atau apalah gunanya. Malah Bimbo. Apapun yang penting lebih tune in sama alam semesta. *brb bakar menyan

Jadi begitulah. Mari songsong 2017! Salam pembangunan!

Iklan

Musik 2016

Semenjak Thursday Track tersendat-sendat dan akhirnya berenti sama sekali, gw stop nulis tentang musik. Yang mana aku rindu kakaaa… Kangen ngarang-ngarang tentang musik, sedikit riset terus ngarang lebih banyak lagi. Taun ini pun ga ada album baru yang gw dengerin terus menerus. Waktu masih aktif nulis Thursday Track, gw senang menjelajahi blantika musik. Etdah bahasanya. Tapi setelah itu gw mengalami kebosenan luar biasa akan musik indie rock. Bahkan Discover Weekly Spotify pun terasa membosankan. Bersamaan dengan gw baca Get in the Van dan ga brenti-brenti dengerin The Damned dan Misfits sampe ledeh. Diajak nonton Joshua Bell pun gw menolak. Anak punkajian garis keras.

Maka dari itu gw pun termasuk ke dalam jamaah gagal move on dari musik-musik pertumbuhan :((( Tidaaakkk… Aku tak mau kufur nikmat Spotify :(((

Untungnya Spotify kembali memberikan kemudahan, seperti akhir tahun ini udah jadi aja gitu playlist lagu yang paling sering didengerin selama 2016. Dan lagu yang paling sering gw dengerin di tahun 2016 adalah.. Feeling Like Content-nya the Book. Sudah pasti ga salah, adem banget sih dengerin the Book. Tapi the Book kan musik lama ya :(( Dari playlist itu bisalah gw mengais-ngais album baru 2016 yang tekun gw dengerin, dan mereka adalah..

Leave Me Alone – Hinds
hinds-leave-me-alone_sq-7cd14c4472610b4e2eee4b912f0f7beacca3de55-s400-c85Iyeee… Hinds masih jadi pemenangnya. Tahun lalu kan dengerin mini album-nya, tahun ini full album. Ga banyak yang berubah dari album baru ini, semangatnya masih sama. Distorsi gitar, melodi rock alternatif dan kecentilan yang sama. Lagu baru favorit adalah San Diego, karena…

Because I left my heart in San Diego, that’s why!


Who Really Cares – TV Girl

unspecified-1Sejujurnya baru nemu trio ini tahun ini. Ada masanya gw cuman dengerin semua album TV Girl on loop selama berhari-hari. Gw suka musiknya karena perpaduan antara elektronik, dream pop dengan sedikit nuansa jadul.  Gw juga suka banget sama artwork-nya yang bergaya pop art, didominasi warna-warna neon, saturasi tinggi dan siluet telanjang. Liriknya nakal, kebanyakan tentang kencan dan aktivitas di ranjang, tapi romantislaaah.

Heads Up – Warpaint
220px-heads_up_-_warpaintYak, kurang kekinian gimana lagi gw, dengerinnya Warpaint. Buat gw Warpaint adalah simbol masa kini banget, cewek-cewek ngeband, musik indie rock, sampling elektronik dan dream pop.

Ringan dan album barunya Heads Up ga mengecewakanlah.

 

Seat at the Table – Solange
220px-solange_-_a_seat_at_the_tableAlbum dari adik Beyonce ini membuat gw yakin, kakak ga selalu lebih baik dari adik *digebukkin non-anak sulung* Beneran, gw lebih suka musik soul begini deh daripada berbagai jargon industri musik yang belakangan ini Beyonce minded banget.

Lebih sederhana tapi tetap groovy.


Stranger Things soundtrack

st_ost_v15b15d1Salah satu hal terbaik di tahun 2016 adalah serial TV Stranger Things dari Netflix. Gw dan Jesse nonton sampe ledeh. Udah gitu masih hangover marathon dan nyetel musiknya. Menurut kami, soundtrack ini jenius. Didominasi synthesizer dengan cengkok khas 80-an. Benar-benar menggambarkan perasaan saat nonton Stranger Things, mencekam tapi penasaran. Abis itu, nonton Stranger Things lagi dong :D

Honorable mention: Trains to Brazil by Guillemot
Suatu hari gw lari pagi dan tiba-tiba lagu ini berkumandang dari jogging playlist gw, dan gw merasa ya ampuuunnn lagu ini enak banget buat jogging. That beat drum #laffff Lalu geng trompet yang cukup aja, ga mendominasi. Dan siapa ini yang nyanyi kok seksi banget sih suaranya… Pas dia narik nada-nada tinggi itu looohh.. Oh mak, gw rasanya meleleh. Jatuh cinta deh. Dan untuk beberapa hari kemudian gw dengerin lagu ini berulang-ulang.

Lagu ini bukan lagu keluaran 2016 sih, tapi gw bersyukur 2016 menemukan lagu ini :)

Apa musik kamu sepanjang 2016?