Apartemen baru (bag. 3 – tamat)

beautifulmess

Not so beautiful mess

Apartemen baru siaplah sudah, dicat manis lalu gw hubungi Handy Cleaners untuk bersih-bersih, ngepel seluruh lantai dan menyulap kamar mandi jadi mengkilap. Tibalah waktunya, pindahan!
Ngebayanginnya aja udah senewen sendiri. Gw ga packing banyak-banyak sih, soalnya sebagian besar barang ada di gudang. Tapi waktu buka pintu gudang langsung pening kepala.
Singkat cerita, di suatu hari minggu bereslah semua barang pindah ke apartemen baru, tentunya dengan bantuan Bubble Wrap Mover yang sigap dan cekatan. Mas-masnya juga baik hati, gw dibolehin ikut naik truk. Senang :) Karena jadwal pindahan agak molor, maka semua baru selesai sekitar jam 10 malam. Dan kepeningan pun mulai meningkat melihat tumpukan kardus di ruang tengah. Baiklah, yang lain gimana nanti, gw langsung beresin tempat tidur. Tapi seprainya di kerdus yang mana iniii? Arrgghh..

Udah bukan rahasia, gw itu orangnya nyusuh alias suka nyimpenin barang-barang ga penting. Liat aja deretan mocha pot, french press dan coffee maker elektronik, padahal sehari-harinya beli kopi di luar. Terus kenapa ini ada timbunan sudip? Lalu buku-buku ini mau diapain ya, rak bukunya belum dipasang. Proses membongkar barang dan memindahkan di tempat yang semestinya ini bikin stres banget deh. Banyak banget barangnyaaa. Argh. Apalagi gw masih harus kerja dan pada dasarnya lebih suka menghabiskan wiken untuk tidur.
Gw udah paham banget, gw itu ga punya bakat beres-beres dan bersih-bersih, lebih cenderung ngeberantakkin macem-macem. Akhirnya gw memutuskan cari bantuan dengan berguru pada ahlinya yaitu Marie Kondo, salah satu yang termasuk di daftar 100 people majalah Time tahun 2014 (Jokowi dan Pope Francis ada di daftar yang sama di tahun 2013). Ga sampe ikutan kursusnya sih, konon ada daftar tunggu selama tiga bulan. Cukuplah gw baca bukunya yang selalu nongkrong di rak best-seller toko buku dan mencoba mempraktekkan sambil sekalian beres-beres.

Cukup mencerahkan juga teknik Spark Joy ini. Intinya sih, saat kita beres-beres, kita hanya menyimpan barang-brang yang kita suka banget, dan sisanya lebih baik didonasikan atau dibuang. Salah satu caranya dengan menggenggam atau menyentuh tiap barang dan kita bisa rasain sendiri apakah kita hepi? Kondo juga menulis bagaimana menyimpan barang-barang yang sudah kita sortir itu dengan efisien. Kalo mau tahu lebih lanjut, dianjurkan baca bukunya atau baca artikel ini. Cukup ringkas dan membahas buku secara keseluruhan.
Gw sendiri merasa belum afdol mengaplikasikannya, tapi orang kan beda-beda yah. Berikut adalah pengalaman gw selama beberes apartemen dan ikutan program spark joy:

Peebs bantuin milih-milih buku

Peebs bantuin milih-milih buku

  1. Gw membuang/mendonasikan banyak sekali baju dan buku. Intinya kalo gw ga suka baju atau buku tersebut, maka ga berhak disimpan/dipakai. Baju gw udah lumayan berkurang karena gw kan ikutan proyek 333, tapi masih ada dua tas besar baju yang gw simpan dan ga pernah gw pake. Untuk buku lebih mudah, karena semenjak punya kindle, gw ga banyak punya buku lagi. Sebagian besar buku gw adalah buku2 desain grafis dan coffee table book. Sisa paperback masih ada sih, tapi kalo dijejerin, ga lebih dari dua meter panjangnya, semua adalah buku favorit yang akan gw baca atau baca ulang.
  2. Gw juga membuang banyak sekali toiletries dan perabotan lenong alias make-up. Karena sadar bahwa gw ga hobi pake make-up, dan berbagai botol kecil-kecil dari hotel juga ga pernah gw pake. Gw simpen sih sekitar lima biji, tapi udah itu aja. Gw juga membuang lotion yang sebenernya ga gw suka baunya, shampoo yang kurang oke buat rambut ngembang dan lain-lain. Pokoknya cuman nyimpen yg gw suka aja.
  3. Di apartemen baru gw punya meja kerja sendiri (hore!) dan kali ini gw tambahin rak supaya barang2nya agak teratur dengan akses mudah. Gw punya satu rak khusus untuk origami, yay! Beresin meja belajar ini cukup susah loh, karena kita seringkali ketemu barang2 yang punya nilai sentimentil tinggi atau nilai guna tinggi tapi malesin liatnya seperti sertifikat dst.

    Rak khusus berkreasi origami

    Rak khusus berkreasi origami

  4. Satu yang gw suka waktu beres2 meja kerja adalah gw dengan tega membuang semua petunjuk alat2 elektronik gw. Padahal gw cukup hobi baca manual. Haha! Tapi manual seperti ini ga ada gunanya disimpan kalo udah dibaca, bikin sumpek. Karena seringnya ketelingsut, dan pas dibutuhkan kita malah ga tau dimana nyimpennya. Jaman sekarang era internet, dengan mudah kita tinggal google dan dapet deh si manual. Lebih cepet daripada bongkar2 arsip.

    Kolesi kaos garis-garis yang digulung (agak) rapi

    Kolesi kaos garis-garis yang digulung (agak) rapi

  5. Teknik menyimpan baju Marie Kondo juga cukup jitu buat gw. Apa yang bisa dilipat haruslah digulung dan sisanya digantung. Susun gulungan baju secara vertikal seperti mengatur bunga mawar (naooonnn deuih), jadi waktu kita mau nyari baju semua ujung baju terlihat. Teknik menggulung baju ini terbukti hemat tempat dan ga bikin kusut, terutama buat kaos. Teknik standar melipat dan menumpuk baju kurang berguna, karena biasanya kita cuma melihat baju yang paling atas, lalu baju yang di bawah biasanya kusut karena keberatan.
  6. Gw juga dengan tega membuang hadiah yang selama ini menuh2in tempat tapi sebenernya gw ga terlalu suka. Sadis. Kata Kondo, semua barang itu ada tujuannya dan biarlah dia pergi ke tempat baru untuk tujuan yang lebih mulia. Jadi syal hadiah teman kantor yang warnanya kurang sreg itu sudah membuat kita bahagia saat kita menerimanya. Selanjutnya, biarlah ia berpetualang lagi
  7. Saat kita pulang ke rumah, Kondo menyarankan untuk membongkar isi tas dan menyimpan di tempat yang semestinya. Nah, untuk yang ini gw nyerah deh. Karena biasanya pas nyampe rumah gw langsung taro tas, ganti baju (kadang malah bajunya dibiarin berantakan di lantai) trus goler-goler. Maapkeun, pemalas.

Gw cukup puas dengan dua minggu yang menguras energi beresin puluhan kerdus dan barang-barang yang berlebihan. Gw juga sadar bahwa gw bukan Marie Kondo yang cenderung obsesif sama kerapihan, gw sama sekali ga berbakat beres-beres jadi kadang apartemen ya berantakan juga. Tapi seenggaknya lebih gampang kalo nyari sesuatu, dan gw punya tempat-tempat pas untuk beraktiivitas. Masih banyak pe-er dalam beberes ini tapi gw optimis karena terbukti kalo jalan-jalan gw bisa packing cepet banget dan gw mulai origami lagi.

Rasanya si apartemen Boerum Hill ini akan sangat menyenangkan :)

apartemendanpeebs

Apartemen baru (bag. 2)

Akhirnyaaa!!! Nemu juga apartemen yg gw suka dan pas di kantong. Dengan bantuan Pa Peter broker terkeren, maka resmilah apartemen ini akan dihuni untuk setahun ke depan. Mungkin lebih :)
Ga jatuh cinta pada pandangan pertama juga sama apartemen ini. Entah kenapa ada yang ganjel. Padahal lay-out-nya oke, lantainya kayu dan bermandikan sinar matahari. Pas Jesse liat gw manyun, akhirnya gw jujur “Gw ga suka warna dindingnya.”

20572636335_f2bdf206d4_o

Foto apartemen saat masih di pasaran

Warna ini selalu jadi faktor penting dalam hidup gw. Ga hanya menyangkut baju dan asesoris, semua yg gw beli haruslah sesuai warnanya. Termasuk mebel, alat elektronik, peralatan dapur dan apartemen juga dong. Apakah gw pernah ga jadi beli barang yg gw butuh karena ga suka warnanya? Sering. Apakah gw pernah beli barang yg gw ga butuh karena gw kesengsem sama warnanya? Jelas dong. Segitu akutnya gw sama milih2 warna.
Apalagi ini soal apartemen.

Jesse menyarankan untuk ngecat apartemen aja sesuai mau gw, tapi gw lalu manyun pas ngecek biaya tukang cat buat ruang tengah + dapur adalah $450 belum termasuk cat-nya. Eh ternyata maksud Jesse adalah ngecat sendiri. Eh apa? Ya hayuk dooongg… Langsung berbinar-binar dan semangat. Di satu wiken, gw dari pagi udah beraktivitas di toko hardware. Widih, siapa ini yg hobinya ke toko hardware? Gw hepi banget pulang dengan dua galon cat, berbagai roll, plastik, berbagai kuas dan painter tape. Sebelum Jesse datang, karena tentunya dia harus banget tidur sampe siang di akhir pekan, gw udah sibuk persiapan sana-sini layaknya tukang cat profesional.
Oh ya, ternyata selain gw kurang sreg sama warna dinding, pengalaman ngecat sendiri ini membuat gw nemuin banyak detil yang ganggu. Contohnya stop kontak yang bukannya dicoplok saat proses ngecat malah dicat, sudut-sudut yang cat-nya kurang rata, sampe yang paling wekwew adalah dinding di belakang kulkas ga dicat dooonggg… Langsunglah gw bertekad jadi tukang cat paling sempurna tanpa cacat yg pernah ada di dunia pertukangan. Tsah.

Beginilah contoh hasil kerja tukang cet yang slordeh

Beginilah contoh hasil kerja tukang cet yang slordeh

Tapi ternyata jadi tukang cat itu ga mudah ya sodara-sodara. Apalagi kalo pendek kayak gw. Semua bagian langit-langit dan tembok bagian atas jadi bagian Jesse. Selama seminggu kita ngecat itu dia sakit punggunglah. Terus akibat perfeksionisnya tukang cat mungil ini, butuh waktu seminggu ajalah buat nyelesein ngecat ruang tengah dan dapur. Udah gitu yaaa kuas yang mahal itu ngaruh banget. Pertama beli kuas standar seharga $1, bulunya rontok, yang ada pas ngecat malah sibuk bersih2in bulu ini. Bulu sintetis ya ini, kita ga mau beli cat bulu binatang, baik yang halal maupun haram. Sudahlah, berhentilah menzalimi hewan babi. Babi juga sama seperti makhluk lainnya di bumi ini, mencoba bertahan #melebarsusi

Sepanjang ngecat itu gw misuh-misuh aja akibat perbuatan jahanam tukang cat sebelumnya. Terutama tentang betapa slordehnya dia. *btw slordeh itu padanan kata bhs Indonesia-nya apa ya?* Gw mempertanyakan, kenapa sih ngecat aja ga becus? Ya emang sih, yang ngecat itu super building *super juga apa ya bahasa Indonesia-nya? Pokoknya ini abang-abang yang kita panggil kalo ada apa-apa sama apartemen* bukan tukang cat profesional. Tapi profesi super ini gw rasa lebih dekat dengan dunia pulas memulas daripada suster misalnya. Beberapa orang mungkin memang diberkati bakat mengecat *ngacung*, dan ada yg megang kuas aja gemeteran. Tapi kalo udah dibayar ga murah untuk ngerjainnya, ya kerjain dong sebaik mungkin. Dimana letak profesionalitasnya?

19926996038_4414c56b43_o

Jadi begitulah. Ngecet apartemen ini membuat gw rada mikir. Udah bukan gosip kalo gw itu tipe perfeksionis tapi kebanyakan tidur siang :P Kecerewetan gw waktu ngecat mungkin salah satu manifestasinya. Halah. Mungkin juga ini sih gw aja yang punya indra berlebihan di bidang visual. Tapi yang jelas gw sempet bikin coret-coretan di buku catatan gw: perfeksionis + persisten = profesional. Kalo buat gw mungkin rumusnya jadi begini: perfeksionis + persisten + kurang tidur = profesional. Karena selama seminggu ngecet apartemen, ngantuk meluluuu. Rasanya jalan aja males.

Terlepas dari capek luar biasa dan pikiran sedikit mumet mencoba berbagai jenis cat dan mempertanyakan profesionalitas bebagai pihak, gw sangat suka ngecet. Mungkin karena sebagian besar waktu gw dihabiskan di depan komputer ya. Jadi begitu sibuk beraktivitas fisik rasanya hepi gitu. Oh ya, #funfactngecet: gw kira tangan gw akan pegel mampus sehabis ngecet, ternyata yang paling nyut-nyutan adalah kaki karena kan aktif mondar-mandir, berikut mencoba berbagai posisi ngecet sudut-sudut sulit. Tapi selain itu, puas rasanya liat apartemen warna putih blas laksana MoMa. Apakah, sudah saatnya alih profesi? Heh, nanti dulu deh, butuh latihan skot jam yang banyak biar kakinya kuat ;)

Apartemen baru hasil karya bersama

Apartemen baru hasil karya bersama

Apartemen baru (bag. 1)

19113429429_2cf0b20fb7_o

Musim panas telah tiba! Horeeee!!!
Tapi ga disangka-sangka kesibukan musim panas ini berkisar di: apartemen baru!
Cukup bikin stress karena berburunya banyak drama, dimulai mellow ninggalin East Village, bingung nentuin mau tinggal dimana sampe eneq liat apartemen bagus-tapi-mahal dan murah-tapi-bapuk.
Drama pertama adalah nentuin di daerah mana mau tinggal. Gw termasuk orang yang maunya tinggal di daerah okeh. Ga harus selalu paling hip, tapi gw pingin tinggal di tempat yang gw suka. Buat gw, dosa terbesar adalah tidak memanifestasikan cinta ke tempat tinggal kita. Aih. Ya ngerti sih, kadang pilihan ga banyak. Tapi karena sekarang gw punya pilihan, maka wajib hukumnya buat gw nyari tempat yg gw suka, baik apartemen maupun lokasinya. Gw ga keberatan bayar agak mahal, asal gw suka daerahnya. Toh pada akhirnya gw ingin terlibat dengan komunitas disana dan dengan senang hati memakmurkan ekonomi setempat. Gitu loh.

Akhirnya nemuin juga daerah impian, dengan kriteria masih bisa naik sepeda ke kantor dan deket stasiun subway, Brooklyn tapi bukan Williamsburg dan banyak bar restoran-nya. Bye bye Dumbo karena terlalu penuh wisatawan, bye bye Brooklyn Heights karena terlalu kekeluargaan dan helo Boerum Hill dan Cobble Hill! Asli, sebelumnya ga kepikiran pingin tinggal di daerah ini, main-main aja belum pernah. Tapi waktu pertama liat apartemen di daerah sini langsung suka karena penduduknya beragam, banyak jalan-jalan manis giung dengan stoops, pohon yang gomplok dan banyak bar-nya! Berlabuhlah hati ini.

Bye bye Dumbo, ga jadi tempat pulang kamu ya, hanya numpang lewat :)

Bye bye Dumbo, ga jadi tempat pulang kamu ya, hanya numpang lewat :)

Abis itu mulai intens nyari di daerah sini dan gw bersyukur banget nemuin broker keren yang staff di kantornya cuman dua orang, dan dia beneran bantuin kita nyari apartemen sekaligus perbaikin aplikasi. Nemuin Pak Peter ini bagaikan ketemu malaikat di tengah setan-setan jahanam #lebay. Udah bukan gosip kalo pasar properti di NY itu dibikin ribet sama kehadiran broker. Broker yang seharusnya berfungsi menjembatani tuan tanah dan calon penghuni, bisa berubah jadi sosok jahat yang memanipulasi kedua belah pihak. Udah gitu bayarannya ga murah lagi, bisa lebih dari harga sewa apartemen sebulan. Ya ada sih apartemen yang ga pake broker, dan masih ada orang baik di NY ini (selalu) semacam Stephanie yang bikin Listing Project. Tapi namanya bisnis yah, broker kadang memonopoli properti tertentu, jadi siapapun yg mau nyewa harus lewat dia. Makanya walau berat hati, gw ya menghubungi broker juga.
Broker juga cocok-cocokan ya. Sebelumnya gw kerja sama broker baik dan menyenangkan, namanya Douglas. Liat apartemen bareng dia jadi agak ringan, karena gw tau dia manusiawi, cuman ngasih liat apartemen yg dia tau kita bakal suka. Karena ada beberapa broker lainnya yang semacam jual dudut *haha istilah ini udah lama ga denger. Yang penting kejual, peduli amat konsumennya puas atau ga. Praktek macam gini bikin gw heran, bok ini apartemen gitu loh. Bukan beli ikan asin yang klo ga suka gampanglah, lupain aja.

Fiuwh, dua bulan yang amat melelahkan. Pulang ke rumah dengan hasil nihil, manyun terus masih harus bolak-balik liat internet nyari apartemen. Tapi ya, kalo dipikir-pikir lagi, berburu apartemen ini membuat gw berkunjung ke berbagai belahan New York yang ga pernah terpikirkan sebelumnya. Biasanya kalo udah liat apartemen, gw selalu jalan-jalan di sekitarnya dan kalo bisa nyobain bar-nya. Bar life buat gw penting banget, karena ini mencerminkan orang-orang apa yg akan gw temui saat gw mabuk entar. Hahaha… Gara-gara aktivitas ini gw jadi tahu ada daerah namanya Vinegar Hill di antara Dumbo dan Fort Greene. Vinegar Hill ini isinya kebanyakan gudang, tapi ada apartemen modern juga karena dia kan deket Dumbo. Udah gitu gw juga betah banget menyusuri jalan-jalan di Brooklyn Heights dan Cobble Hill. Penuh dengan apartemen tua, brownstone building dan pohon-pohon teduh, atmosfirnya Eropa banget. Gw juga nongkrong berkali-kali di Washington Square Park, taman menyenangkan yang sering terlupakan, kecuali lagi nongkrong di daerah West Village. Masih mimpi bisa tinggal di West Village, apartemennya mahal-mahal banget. Tapi ya sekarang sih mimpinya bisa tinggal di Boerum Hill aja deh.

Nemu seni di ruang terbuka begini. Dimana ini coba? #quiz

Nemu seni di ruang terbuka begini. Dimana ini coba? #quiz

Gila ya, New York ini orang baiknya bejubel dan ga abis-abis ditelusuri :)