Tarawih

granada
Mumpung menyambut bulan suci Ramadhan, mau berbagi pengalaman tarawih ah. Disclaimer: tulisan ini dibuat tanpa ada niatan untuk pamer-pamer ibadah atau riya jenaka.

Jadi ya, salah satu kegiatan favorit di bulan puasa adalah: tarawih. Yap. Ritual ini terbentuk karena semasa sekolah dulu diwajibkan datang ke mesjid untuk mencatat ceramah tarawih. Awalnya sih males, tapi entah mulai umur berapa, gw malah rajin ke mesjid buat tarawih. Mungkin karena kalo Ramadhan gw suka sholat Isya tepat waktu lalu tarawih, abis itu bisa leyeh-leyeh. Sedangkan kalau ga ke mesjid, sholat Isya-nya suka ditunda sampe ngantuk-ngantuk kemudian bablas.

Episode Bandung, Jakarta, Banda Aceh

Salah satu masa tarawih paling berkesan adalah waktu kelas 3 SMP. Waktu itu gw selalu janjian sama Lida, tetangga seumuran, dan kita akan tarawih diselingi curhat dan tertawa-tawa. Inget deh, waktu itu Lida ngecengin salah satu cowok blok R, dan suatu hari oknum terkeceng muncullah di mesjid. Itu mah yah, sepanjang tarawih kita berdua senyum-senyum dan lalu pulang sambil ngakak-ngakak. Apakah kita ngobrol atau berusaha deketin si cowok? Tentu tidak. Dasar abegong.
Bertahun-tahun setelahnya gw lebih sering tarawih sendiri. Susah loh nyari teman tarawih itu. Tapi gw selalu berusaha tarawih kalau buka puasa di rumah. Mesjid di dekat rumah itu cuman 5 menit jalan kaki. Tarawihnya 8 rakaat lalu sholat witir 3 rakaat, cukup singkat dan ceramahnya pun ga pernah panjang-panjang. Seringkali jam 8.30 gw sudah melangkah ringan menuju ke rumah.
Gw sangat menikmati ritual ini, bagaikan me-time, bisa bengong sendirian (di sela-sela berdoa) jalan ke mesjid, lalu cari-cari spot yang enak. Gw kurang bergaul di kompleks perumahan, jadi wajah-wajah yang gw temui di mesjid Al Wahab ini cukup asing. Lalu gw, baca buku! Yup, perbuatan yang seringkali dikutuk orang itu. Ke mesjid kok malah baca buku. Tapi kan daripada bengong nungguin ceramah mulai, mending kita baca buku, ya ga? Begitu ceramah mulai, gw pun biasanya masih baca buku. Hihihi… Maafkan ya bapak-bapak penceramah yang budiman, gw bukannya ga menghargai ceramah bapak, tapi terus terang ceramah sebelum shalat tarawih itu kadang membosankan. Temanya diulang-ulang setiap tahunnya. Paling sering sih keutamaan bulan Ramadhan, Nuzulul Qur’an sama malam lailatul qadr. Ituuu terus dari tahun ke tahun. Ya bisa dimaklumi sih, namanya juga mesjid kecil.
Saat tinggal di Banda Aceh, entah kenapa gw malah ga pernah tarawih. Kabarnya sih keder gara-gara kebanyakan mesjid disana menganut 20 rakaat. Padahal kalo dipikir-pikir, coba aja gitu kenapa ya.
Lalu di Jakarta, gw beberapa kali tarawih di mesjid Wisma Al-Diron, tapi sisanya gw, ehm, pacaran.

Episode Belanda

Dan, tibalah saatnya mengecap tinggal di luar negeri. Enschede, kota kecil di Belanda yg manis, punya beberapa mesjid. Tetangga dorm gw akan menghabiskan malam-malamnya di mesjid Maroko, dan baru pulang setelah shubuh menjelang. Gw? Buka puasa minum bir lalu tewas. Ya tahun pertama, gw memang mahasiswa yang party abes. Haha. Tahun kedua, tetangga gw, alih-alih rajin ke mesjid Maroko, lalu mengorganisir sholat tarawih di common room. Ini menyenangkan sekali, mahasiswa muslim akan berkumpul dan kita tarawih 11 rakaat, witir included. Seusai tarawih, kita akan bergantian membaca beberapa ayat Al-Quran dan tafsirnya. Walaupun tidak setiap malam tarawih ini hadir karena bentrok jadwal ujian, tapi gw akan dengan gembira mengayuh sepeda membelah dinginnya malam musim gugur Enschede. Stt, disini pun tetangga soleh itu ketemu jodohnya :)

Episode Jakarta, part-2

Kembali ke Jakarta, dan bermukim di Kebon Sirih, lagi-lagi gw beruntung dengan mesjid yang letaknya persis di depan kosan. Kalau kayak gini, mau berdalih melewatkan tarawih gimana? Tarawihnya pun standar saja, dan cukup singkat. Asiknya lagi, ceramahnya cukup menarik dan si mesjid kadang mengundang penceramah terkenal. Kadang seselesainya tarawih, gw duduk-duduk di pekarangan mesjid sambil memandang Jakarta skyline. Letak mesjid yang di lantai agak tinggi, dan ada kubah berbentuk pyramid membuat gw sering berkhayal sedang di Paris. Bwahaha, halu abis!

Episode New York

Di New York, terus terang gw jarang tarawih di mesjid. Nggg, puasa aja kedodoran yah. Waktu tinggal di midtown, gw tarawih sendiri saja karena ga ada mesjid yg dekat. Nah yang seru waktu tinggal di East Village, gw beruntung Mesjid Madina cuman berjarak satu blok dari apartemen. Pas di tikungan, sebelahan sama sekolah, berderet dengan bar dan thrift store. Oh how I love this small mosque. Rendah hati dan berfungsi dengan manis. Mengingat kebanyakan orang datang ke East Village buat maksiat :) Kalo lagi niat tarawih, gw dateng sekitar jam 10.15pm waktu Isya. Sholat Isya berjamaah, diselingi ceramah bentar yang gw sama sekali ga ngerti apaan karena bahasa Arab. Abis itu Tarawih deh, 23 rakaat aja, dan baru selesai lepas jam 11.30. Agak pe-er sih buat mbak-mbak karyawati yang besoknya masih harus macul. Dan pulangnya ga mampir bar kok :)
Orang-orang di mesjid Madina ini didominasi warga Turki dan Afrika dengan mukena/abaya warna-warni. Mereka ramah-ramah dan selalu menyambut gw dengan terbuka. Lalu ujung2nya nanya “Welkom, Sis. Mukenanya bagus banget, beli dimana?” Nyaris gw open PO saat itu juga.
Di apartemen yang sekarang mesjid terdekat sekitar 3-4 blok, tapi Ramadhan kmaren alergi/sinus gw kambuh jadi gw ga sempat mencoba. Semoga deh Ramadhan kali ini kacumponan ketemu tetangga muslim. Apalagi Atlantic Avenue terkenal dengan Syrian bakery, restoran Yemen dan toko Turkey. Pasti ada tajil gratis, enak-enak :D

Selamat menjalankan ibadah puasa ya. Semoga hati kita iklash dan Ramadhan, as always, membuat kita ingat kembali akan esensi kita sebagai muslim :)

Sedihnya kembali ke tanah air

depresiGw mengamati banyak sekali teman-teman gw yang pergi kuliah sekitar setaun dua taun atau lebih di luar negeri, lalu pas balik ke Indonesia bukannya hepi makan bubur ayam tiap hari, malah depresi.
Dan gw salah satunya.

Masa-masa kuliah di Belanda amatlah sangat menyenangkan buat gw. Segala naik turun susah senang di kota kecil Enschede itu seru banget dinamikanya. Waktu pertama kali nyampe di Belanda gw sama sekali ga gegar budaya. Ga peduli bahwa gw ga bisa masak, kedinginan dan jauh dari keluarga. Gw beneran mandiri, supel dan berdedikasi. Semua-mua yang terjadi di Belanda sangatlah manis, penuh kejutan, sarat pembelajaran.
Lalu ujian terberatnya adalah saat kembali ke Indonesia, tepatnya Bandung.
Ga langsung sedih sih. Sebulan pertama euphoria ketemu keluarga, temen, bisa makan gulai nangka, dll. Gw masih inget banget, hari kedua kembali ke Bandung, gw dibanguinin adik gw, terus diajak ke tempat yoghurt Sour Sally di BSM. Walopun bokek, tapi seneng banget deh jalan-jalan sama adik gw, Wita (adik sepupu) sama tante gw. Terus ketemu berbagai teman dan cerita-cerita juga seru.
Sebulan sesudah itu gw merasa aneh sekali. Ada yang ga beres dengan otak gw, cara pandang gw dan perasaan gw. Emang saat itu gw ga langsung kerja sih, mungkin itu ya salahnya gw. Ga langsung melibatkan diri dengan kesibukan yang berarti. Tapi ya cari kerja juga ga gampang kali ya. Gw udah lama banget ga ngelamar kerjaan setelah dua tahun belakangan kebanyakan ngelamar beasiswa. Gw juga masih pingin santai-santai, ga harus masuk kantor cepet-cepet.
Tapi gw terus-terusan kangen Belanda, kangen kamar gw yang kecil sempit di dorm, kangen temen-temen berwarna-warni, kangen keketawaan pas coffee break bahkan gw kangen stressnya ngerjain thesis. Gw rindu sekali pergi ke bar, minum bir sampe ngantuk dan ketemu orang asing random. Gw kangen salju, kangen goler-goler di taman, dan kangen semua yang udah ga ada. Sungguh ga baik, tapi gw ga bisa boong atas perasaan gw.
Gw juga ga pernah betah tinggal lama-lama di rumah nyokap gw, soalnya suka ditanya-tanya, mau kemana? Kok belum pulang? Gw emang dari dulu ga suka diintilin begitu. I’m fine, Mom. Don’t worry about me too much. Apalagi gw sangat-sangat suka kelayapan malem-malem yang mana di mata nyokap gw, no no no, anak gadis ga bagus begitu.
Semua itu, ditambah urusan percintaan, yang kalo sekarang dipikir-pikir, hedeh deramaahhh banget sih Dit. *lalu menelurkan tulisan menyek-menyek di blog banyak banget*

gorengan

Bahkan gorengan fiesta tak mampu mengobati luka hati ini.

4 bulan kemudian gw dapet kerjaan lepas yang walopun cukup sibuk tapi ga bikin gw bahagia juga. Kayaknya gw memang punya pride and joy di kerjaan, jadi saat gw ga punya titel mentereng di kartu nama, beneran jadi ga pede. Kerjaan freelance ini bisa dikerjain kapan aja, dan gw memilih untuk menulis di sepertiga akhir malam. Gw jadi kalong, ga harus berhadapan sama orang lain di siang hari. Gw juga ga ngerti, padahal yang gw temui juga cuma orang rumah sama segelintir temen di Bandung, tapi gw ga bisa santai.
Lalu gw dapet kerja rada mendingan dan pindah ke Jakarta. Sebenernya gw ga pingin pindah ke Jakarta, ada mantan disana *eh?* Dulu waktu pertama kali gw tinggal di Jakarta, gw stress mampus, dan gw ga tau apakah gw bisa menyesuaikan tinggal di Jakarta kedua kalinya dengan keadaan seperti ini. Tapi udah dapet kerja, ya hayuklah, mari kita menyibukkan diri daripada mikirin hati yang berdarah-darah.
Awal-awal di Jakarta gw tertatih-tatih. Sibuk kerja dan menjalin kehidupan sosial baru, walopun ga banyak juga. Gw masih pegang setengah kerjaan freelance gw di Jkt, jadi kadang hari gw diisi dengan kerja lebih dari 12 jam.
Ga disangka gw sembuh cukup cepat di Jakarta. Ya ada titik gw masih kangen dan sedih, tapi kamar kos yang seadanya seolah jadi tempat gw bebas apa adanya. Gw bisa nangis semaleman atau tidur seenaknya. Bebaskeun weh.
Selain itu, gw punya temen deket yang gw sayang banget sampe sekarang dan kalo gw atau dia sedih, kita ngebir aja sambil ngobrol ga jelas, dan gw akan selalu inget masa-masa ini. Gw mulai rutin lari pagi di Monas tiap wiken. Gw punya geng cewek-cewek berbagai umur dan ukuran yang selalu jadi kesayangan. Banyak kegiatan di Jakarta yang bikin gw perlahan-lahan bisa senyum dengan iklash.
Dapet cowok baru? Tentu tidak. Hahaha… Selama setaun ini urusan percintaan bapuk banget deh. Andaikan jaman itu ada tinder, hihihi…
Walopun gw perlahan-lahan membaik di Jakarta, tapi teuteup loh gw merasa ada yang kurang. Ga tau apa. Butuh tatih tayang mungkin ya. Kangen Belanda dan mantan kayaknya udah sedikit. Karena kerjaan perlahan-lahan surut sibuknya, gw iseng-iseng ikutan 30 Memesong, selama 30 hari gw nulis tentang lagu dengan berbagai tema. Yang tentu saja hanya dituntaskan sampai hari ke-15 #gagalkomitmen. Tapi pas sekarang gw baca lagi ke-15 tulisan itu, semuanya tentang kehidupan gw di Belanda. Wow. Gw baru sadar bahwa gw masih kangen sangat akan Belanda dan segala yang terjadi disana. Gw bersyukur banget ada katarsis untuk menuliskan itu semua tanpa harus minjem kuping seseorang sampe budek dicurhatin, Belanda lagi, Belanda lagi.

statsweide

Masih sedikit kangen pemandangan ini looohh…

Satu setengah tahun dari kepulangan gw dari Belanda, gw lalu tiba-tiba tersadar kalo gw suka banget hidup gw di Jakarta. Yang walopun hanya berbasis kamar kost (ber AC loh! penting!) di Kebon Sirih, kerjaan gitu-gitu aja dan ga punya pacar, tapi gw kok ya bisa senyum tiap hari. Jakarta buat gw sangatlah adem, karena gw punya AC di kamar. Ga ding. Entahlah, gw punya soft spot sama Jakarta karena walopun kata orang kotanya keras, tapi gw selalu punya temen asik yang gw sayang di kota ini.
Rasa kosong di hati yang dulu selalu menghantui, jarang gw rasain lagi. Berakibat kurang bagus yaitu gw jarang nulis di blog, hihi. Tapi langkah terasa ringan, dan gw lebih semangat menyongsong hari esok. Lebih termotivasi ngerjain berbagai proyek seru seperti rajin piknik, belajar rajut, kembali origami, dsb. Padahal kalo inget keadaan gw setaun yang lalu, hedeh, ga banget si Dita di bulan July 2010. Tiap hari rasanya mau nangis, terus mau ngapa2in ga bisa konsen. Kalo ditanya bagaimana bisa melalui masa-masa itu, gw juga ga ngerti.
Gw ga punya saran-saran jitu buat yang depresi sekembalinya ke tanah air selain berbesar hati bahwa pindahan itu butuh penyesuaian. Pindah rumah aja butuh adaptasi, apalagi pindah kota dan pindah negara. Gw yang ngakunya gampang beradaptasi aja keok pas balik lagi ke Bandung. Butuh hati yang lega untuk menerima keadaan bahwa gw bukan lagi mahasiswa di Belanda, pacar seseorang dan hobi jalan-jalan menjadi karyawati biasa di belantara Jakarta, jomblo dan yah main-mainnya ke Ancol aja. Kalo di Belanda banyak hal-hal wah yang bikin gw merasa “living the life”, di Jakarta gw mencoba mencari hal-hal kecil yang bikin gw seneng, cukup buat hari itu aja.
Yang pasti sih, kita berubah, dan orang-orang di sekitar kita juga berubah. Kata-kata yang paling gw suka dari temen deket gw: “I encounter a lot of people in Europe, I even encounter my self.” Terus, setahun lebih ga ketemu pastinya banyak yang terjadi, dan ga semua orang selalu ada di track yang sama dengan kita. Pada akhirnya gw relain aja sih temen-temen yang udah ga sejalan lagi. Ga menghakimi, cuman gw lebih suka menghabiskan waktu sama yang klik aja atau gw mendingan sendiri.
Gw rasa yang bikin gw merasa lebih baik adalah gw berusaha cerita tentang hal ini ke temen yang mengerti dan gw punya diary di sebelah kasur gw. Iyeh, beneran diary warna ungu hadiah Cosmo Girl. Niatnya waktu itu, kalo gw sedih dan kangen mantan, daripada terus nelpon dia atau curhat ga jelas di medsos yang sok-sokan menyek-menyek tapi elegan, mendingan gw nulis di buku itu tanpa jaim. Bebaskeun weh. Awalnya nulis tiap hari tapi lama-lama makin jarang. Halaman-halaman pertama diary ini penuh dengan rintihan anak malang, tapi halaman-halaman berikutnya diisi dengan gw hepi ketemu gebetan (trus ngarep trus ga terjadi apa-apa), hepi abis karaoke atau hal-hal kecil seperti betapa gw suka buku One Day dan film Away We Go.
Mungkin itu ya yang bikin merasa lebih baik. Gw memberi tempat dan waktu untuk diri gw hingga gw pelan-pelan sembuh. Gw juga ngerasa gw butuh tempat dimana gw bisa bersama perasaan gw. Waktu gw nonton film dokumenter Lorie Anderson, ada bagian dia menyepi ke danau untuk bersedih pas anjingnya mati. Katanya, dia sedih dan dia pingin bahagia lagi, tapi ada saatnya buat dia bersama perasaan sedihnya dan berusaha mengerti diri sendiri.
Hmm.. Iya, gw jalan sendiri ke Cimaja. Sampe sana ga kenal siapa-siapa lalu gw nangis sesenggukan, ngapain gw disiniiii.. Hwaa…

cimaja

Hari yang sangat aneh di Cimaja, gw bangun dan menemukan botol bir asal Enschede (favorit gw) di depan pintu kamar.

Sembuh ini juga erat hubungannya sama support system kita. Pastilah gw ga akan sembuh kalo ga ada teman-teman dekat gw. Ga melulu harus curhat penuh keprihatinan sih, beraktivitas bareng biasa aja tapi mereka ngerti kalo gw kangen Belanda dan belum bisa segitu antusiasnya akan kehidupan baru di Bandung atau Jakarta. Cyeh, kayak baru nikah aja. Terlepas pas bareng mereka gw banyak ngelamun, sesudahnya gw selalu merasa lebih enak.

Setiap orang pasti punya cara masing-masing untuk bangun dari kesedihan dan mencari kebahagiaan. Tapi mungkin, mungkin nih ya, obatnya sesimpel bersabar dan biar waktu yang menyembuhkan.

UPDATE 3 Nov: Ini tulisan gw beberapa tahun lalu tentang titik dimana gw pasrah dan ya udahlah, kita di Jakarta dulu aja gapapa.

Budaya selamat Natal

reddoor1Muslim mengucapkan selamat Natal?

Kenapa perdebatan muslim mengucapkan selamat Galungan atau Nyepi nggak pernah ada, tapi perdebatan soal Merry Christmas ini selalu muncul tiap tahunnya?

Dulu saya juga ga ngucapin Natal karena nyokap gw melarang. Tapi ada suatu masa saya tiba-tiba keranjigan semangat natal dan gw beli kado buat Cecil, Lioni dan Jiban. Teman-teman terdekat gw yg merayakan Natal. Saya akan menyetel lagu Have Yourself a Merry Little Christmas yang dinyanyiin Agnes Monica saat bulan Desember tiba. Ngg, emang versi Agnes Monica kurang tepat ya. Kayak ga ada versi Michael Buble aja. Atau yang Phillip Spector noh.

Saya sangat suka perbedaan agama. Selalu terpukau dengan berbagai cara orang mendekatkan diri dengan Tuhan. Saya selalu bilang dalam hati maupun keras-keras, urusan agama adalah hak asasi.

Natal di tanah air identik dengan ritual agama Kristen dan Katolik. Jauh sebelum saya melihat Natal sebagai budaya. Sama seperti lebaran, ada yang mudik, kumpul keluarga, makan enak, dan saling memberi.  Padahal kalau menurut kitab suci, yang wajib itu hanyalah berpuasa, menyisihkan sebagian rejeki dan sholat Eid.

Baru deh waktu tinggal di Belanda, saya punya kacamata baru. Adalah itu Simona, cewek aktif asal Italia yang selalu semangat dan antusias bercerita tentang macam-macam, pun mencoba berbagai hal. Walaupun topik agama ini cenderung cukup pribadi, akhirnya keluar juga di sela-sela sesi renang kita. Dia mengaku atheist. Tidak ber-Tuhan. Dan di Belanda, itu menjadi hal biasa. Entahlah di Italia. Atheist juga menurut saya adalah hak asasi. Jadi saya pun kembali berenang bersenang-senang dengan Simona.

Tibalah waktunya bulan Desember. Simona mulai heboh merencaknakan kunjungan ke Chirstmas market terdekat, memborong akesoris bergambar rusa dan santa Claus. Tak lupa dia beli pohon natal yg memenuhi kamar dormnya yg secukupnya itu. Saya hanya terpana melihat antusiasmenya. Tapi ini Simona, hidup menurutnya adalah perayaan.

Sambil memilih-milih kaos kaki berukuran jumbo di pasar, saya sempat dengan kurang ajarnya protes, “Kamu kan Atheis, simona!” Lalu dia menatap saya seolah-olah saya ini orang paling bodoh “Tapi ini kan Natal!”

Ya, mungkin saya adalah orang paling bodoh karena kurang paham soal agama dan budaya Natal. Kurang wawasan, kurang cukup pintar membedakan. Tapi saya ga cukup bodoh untuk melewatkan senyum teman-teman saat saya mengucapkan selamat Natal. Damai di bumi, damai di hati.

Selamat Natal dari saya dan husky raksasa!

Selamat Natal dari saya dan husky raksasa!

Day 07: a song that reminds you of a certain event

kamar ini dan pemandangan ini, bikin ngilu di hati sekarang

kamar ini dan pemandangan ini, bikin ngilu di hati sekarang

Dari sekian banyak lagu yang berseliweran di kepala, akhir-akhir ini ga ada lagu yang memorinya sepekat Mrs. Cold – Kings of Convenience. *menarik napas panjang*

Lagu ini menjadi single pertama dari album Declaration of Dependance. Saya sudah jatuh cinta pada duo Norway ini jauh sebelumnya. Setelah lima tahun absen, September 2009 mereka kembali dengan album ketiga, sarat akan lagu-lagu yang menurut orang-orang ‘lebih dalem’. Saya setuju dong ah. Mari kita simak lirik Mrs. Cold yang katanya tentang ‘ice princess’ yang dulunya jaim tapi lama-lama doyan juga. Katanya sih karena dia istri orang. Hihi.

Ah, tapi buat saya Mrs. Cold selalu menendang saya kembali ke autumn 2009.

Mrs. Cold – Kings of Convenience

Hey baby, Mrs. Cold Acting so tough,
didn’t know you had it in you so be hurt at all
You waited too long You should’ve hook me,
before I put my raincoat on
Oh can I get it, Oh can I see
You were fronting because
You knew you’d find yourself vulnerable around me

Oh can I get it, Oh can I see
You feel vulnerable around me
Hey, baby what’s going on?
You lost control and you lost your tongue
You lost me, deaf in my ear
Nothing you can say is gonna change the way I feel

Oh can I get it, Oh can I see
You were fronting because
You knew you find yourself vulnerable around me

Oh can I get it, Oh can I see
I step too close to your boundaries
You wanted nobody around to see
You feel vulnerable around me

Hey baby
What is love?
It was just a game
We’re both playing and we can’t get enough of
We’re both playing and we can’t get enough of
We’re both playing and we can’t get enough of

Lagu ini menyentakkan ingatan akan bangun pagi. Kegiatan yang sedikit banyak saya benci itu. Termasuk bangun pagi di musim gugur. Suhu udara mulai turun lagi dan pagi datang makin lambat. Saya berulang kali berada dalam keadaan antara sadar dan tidak, medengarkan lagu ini membahana di kamar. Petikan gitarnya yang ciamik dan melodi yang jenaka selalu berhasil membuat saya mengulas senyum setengah tidur. Sapaan ‘Hey Babi!’ membuat ingin meneruskan ‘Mrs. Cold, acting so tough..’ tapi gusi masih rapet dan asem rasanya.

Kamar kecil berjendela besar biasanya itu sudah terang benderang dan saya bisa dengan jelas melihat birunya langit di awal musim gugur. Saya lalu menyesap lady grey tea sambil memandang daun-daun yang baru berniat menguning. Percakapan pagi hari yang berlangsung pelan dan beban thesis yg sedikit demi sedikit mulai memberat. Tapi hey, mari kita ketemu supervisor cintaku hari ini! Saya pun bergegas mandi.

Hari-hari yang dulu terasa biasa, tapi akhir-akhir ini dalem banget dikangeninnya.

*menarik napas lebih panjang*

All in all, dengarlah mereka berdua berdendang:

“What is love? It was just a game, we’re both playing and we can’t get enough of..”

Video klip aslinya ada disini

Day 04: a song that makes you sad

Ketahuilah, saya ini anaknya memang cengeng. Jadi jangan heran kalau ga susah juga nyari lagu untuk kategori ini. Dan seperti biasa yang susah adalah memilihnya.

Ah tapi, rasanya kali ini bukan tugas sulit. Karena terbukti, sering bangetlah saya nangis sesenggukan setiap kali dengerin lagu ini: Landslide.

Pertama denger lagu ini adalah versi Smashing Pumpkins sebagai single terselip di kompilasi Pop is Dead 2, waktu itu ga ngerti tentang apa jadi ya nyanyi-nyanyi aja. Kemudian beberapa tahun berlalu, dan lupa deh baca di blog siapa, ternyata lagu Landslide bisa juga bercerita tentang Ayah. Tentang seorang anak yang beranjak dewasa dan ketakutan akan kehilangan figur sang Ayah.

I took my love and I took it down

I climbed a mountain and I turned around
And I saw my reflection in the snow-covered hills
Well, the landslide brought me down

Oh, mirror in the sky, what is love
Can the child within my heart rise above
Can I sail through the changing ocean tides
Can I handle the seasons of my life

Uh uh… uh uh, uh uh

Well, I’ve been afraid of changin’
Cause I’ve built my life around you
But time gets bolder
Even children get older
And I’m getting older too
Well

Well, I’ve been afraid of changin’
Cause I’ve built my life around you
But time makes bolder
Children get older
And I’m getting older too

Well, I’m getting older too

Tentu saja tangis kejer ini paling sering terjadi waktu saya sedang kuliah di Belanda. Kebetulan waktu itu lagi tugas kelompok membuat landslide susceptibility map (nyambung wae), jadi mulailah mengunduh lagu ini yang versi Dixie Chicks dan Fleetwood Mac. Apalagi versi Fleetwood Mac, openingnya ‘This is for you, Daddy.’ Pada saat yang bersamaan, saya beneran jauh dari keluarga dan terhitung selama 18 bulan ga ketemu Papa sama sekali. Akibatnya, kangen akut.

Huhuhu *mellow mode on*

Waktu itu berbagai perasaan campur aduk kalau denger lagu ini sambil inget Papa. Saya memang lekat sekali dengan figur Papa ini. Berbagai keputusan penting dalam hidup (misalnya, beli laptop apa ya…) selalu lewat konsultasi dulu dengan Papa. Selama di Belanda, komunikasi agak tersendat karena sms dan telpon mahal sekali. Untung Papa melek teknologi (oh Papa saya memang keren sekali deh), rajin kirim e-mail dan bales-balesan komen di facebook. Hihihihi. Masih inget banget, waktu beberapa teman di Belanda sinis akan kebiasaan saya minum bir, Papa saya menulis di wall fb: “Jangan lupa coba bir Belgia. Papa waktu itu nyoba dan rasanya enak sekali.” Oh, he is definitely the coolest fellow to have beers with, in any bars!

Walaupun cukup sering bales-balesan text begitu, tapi selalu saja ada titik-titik terendah dimana saya ingin sekali ketemu Papa. Rasanya hidup terasa lebih mudah kalau dekat beliau. Apalagi jamannya tekanan thesis melanda sampai susah tidur. Saran Papa, jangan setress, jalan-jalan, berenang atau pijak refleksi, lalu dikirimlah peta pemijatan kaki, yang bukannya saya praktekkan malah bikin tambah sesenggukan. Maklum, namanya juga lagi nesis.

Setelah kembali ke tanah air, langsung kangen-kangenan. Tapi di awal-awal masih sering sesenggukan. Ketemu langsung Papa dan melihat giginya kok makin hari makin sedikit, saya jadi kepikiran. I’m gettin’ older too. Terus, saya udah ngapain aja ya? Apakah sudah cukup menunjukkan bahwa saya sangat sayang beliau? Huwaaa… Dari yang tadinya makan malem bareng, saya mendadak kabur ke kamar.

Sekarang sudah lumayan sembuh. Sudah sering ketemu Papa, termasuk ngebir bareng. Waktu karaoke lagu ini pun, saya ga sedikit pun sedih, tanya aja sama Tanti dan Niken (ya iyalah, karaoke dilakukan selesai berenang, jelas masih hepi). Walaupun, ngaku deh, waktu nonton Gwyneth nyanyi lagi ini di Glee, masih sempet cirambay juga. Manis sekali mbak Gwyneth disini

Monggo dinikmati video klipnya, versi choir PS22 cover version-nya Fleetwood Mac (gurunya ganteng gilak). Landslide ala Fleetwood Mac sudah disematkan, yang versi Dixie Chicks-nya belum. Sementara, saya lap keyboard dulu ya.