Buku 2017

readingchallenge2017_2Tibalah pada saatnya menutup tahun sambil bersulang karena.. Sukses memenuhi reading challenge, sodara-sodara!

Tahun 2017 gw mencanangkan aca 36 buku, yang berarti 3 buku per bulan. Peningkatan yang cukup signifikan dari tahun lalu, 24 buku. Walopun tahun itu gw baca 35 buku sih, jadi sebenernya gw udah tau stamina baca gw. Tinggal menjalankan aja. Tsah.
Tahun ini ga terlalu banyak baca non-fiksi dan buku desain, tapi banyak buku cerita yang sangat gw nikmati selalu. Gw jatuh cinta pada Ann Patchett dan Junot Diaz, dan mulai menyicil buku2 mereka sedikit demi sedikit.

thehateugiveFavorite fiksi: The Hate U Give – Angie Thomas
Gw mulai mengurangi bacaan fiksi remaja tahun ini karena empet sama All the Bright Places. Tapi gimana lagi, YA fiction tetap paling gampang gw cerna dan nikmati. Gw ga punya harapan banyak waktu baca The Hate U Give, tapi Angie Thomas menulis dengan ringan, cerdas dan seimbang. Topik black lives matter berat loh, tapi kacamata Starr begitu organik saat menceritakan semuanya. Ditambah settingan ghetto, jadi minoritas di sekolah, interracial relationship, keluarga yang hangat, dll. Buku ini ringan tapi kena. Dan membuat salah satu resolusi 2018 gw: mendengarkan lebih banyak musik rap.

 

44735Favorite non-fiksi: The Elements of Typographic Style
Kalo yang ini udah ga usah ditanya ya. Wajib hukumnya buat grafik desainer dan para pemerhati tipografi lainnya.

 

 

 

21979832Favorite karakter: Kash – The Girl from Everywhere
The Girl from Everywhere bercerita soal kapal bajak laut sekaligus mesin waktu yang menjelajahi ruang dan waktu mengikuti peta dari masa ke masa. Campuran fantasi, petualangan dan ada sejarah berikut romansanya juga. Salah satu awak kapalnya adalah Kashmir, keturunan timur tengah, pencuri, pintar dan baik hati. Di bayangan gw Kash ini jangkung dengan badan berotot tapi kurus, kulit gelap dan terampil akrobat. Rambutnya sedikit berombak, gondrong setengkuk dan tatapannya membius. Glekk. Berbagai adegan duduk di geladak kapal sambil ngobrol dan diskusi dengan Kash, memandang lautan, demn lemah banget gw sama yang type begini.

113333Favorite setting: Bel Canto – Ann Patchett
Setting Bel Canto sebenernya cukup serem, pesta ulang tahun petinggi-petinggi negara di negara Amerika Selatan yang kemudian disandera teroris. Tapi cara Ann Patchett bercerita begitu cantik dan membuat hubungan yang terjalin di antara tokoh-tokohnya begitu kuat dan menarik. Gw kok malah pingin ikutan disandera ya.

 

Favorite line:

Ifemelu wanted to lie, to say that she cooked and loved cooking, but she remembered Aunty Uju’s words. “No, ma,” she said. “I don’t like cooking. I can eat Indomie noodles day and night.”

Americanah – Chimamanda Ngozi Adichie

Sampe ketemu di reading challenge selanjutnya. Semoga tahun ini semakin banyak buku-buku seru jadi bagian hidup kita. Gw akan lebih rajin posting dengan tagar #joyread dan sudah menginisiasi klab baca. Yay, can’t wait!

How was your 2017 in reading?

Iklan

Nice Boys Don’t Write Rock n Roll

niceboys.jpgKalo ga kenal Nuran, mungkin gw juga ga ngeh ada buku ini. Tapi berhubung kita ikrib akibat silahturahmi blog nih, jadilan gw mengenal sosok “Nice Boys” ini. Tapi sungguh postingan ini tak berbayar loh.
Waktu tau Nuran nerbitin buku bertepatan dengan kurir NY-Jakarta beroperasi, langsung deh buku ini gw masukkin ke wish list. Hehe, gw emang hobi ngeberat-beratin koper orang dengan titipan buku. Ya karena susah aja sih nyari buku bahasa Indonesia di New York. Sementara selayaknya pembaca, kita ga mau ketinggalan khasanah literasi nusantara toh.

Buku ini jadi buku kedua yang gw tamatin dari tumpukan care package berupa buku dan cuankie instan. Awalnya keder juga, 576 halaman man. Buku-buku tebel udah gw lahap di musim panas dan target baca buku belum juga terlampaui. Tapi ya penasaran sih. Eh ternyata di satu Senin malam gw tamat 100 halaman dan gw menikmati sekali tulisan-tulisan mas Nuran. Keseluruhannya ada sekitar 50 cerita dan tiap ceritanya ga panjang-panjang amat, baca sekitar 5-10 menit beres.

cuankie.jpgTopik musik dan rock n roll membuat gw mudah sekali mencerna dan relate dengan tulisan Nuran. Walopun sudah diwanti-wanti ini tulisan di buku ini kebanyakan tentang hair metal, tapi gw malah jadi nostalgia saat gw dengerin Slaughter, pasang poster Sebastian Bach dan mengunting pin-up Yani Warrant dari majalah Hai. Pada masanya gw juga sempat kena demam hair metal loh! Di buku ini dibahas semuanya, dari Motley Crue sampai Skid Row. Walopun sebagian besar cerita Guns N Roses udah gw dengerin dari Jesse sebagai gossiper handal musisi US.
Karena masih muda belia, trend hair metal pada anak kelas 2 SMP segera berganti menjadi gandrung akan suara berat Eddie Vedder dan sampai sekarang gw tetap dalam perjalanan untuk menemukan my own vesion of Kurt Cobain. Hal ini juga dibahas di bukunya Mas Nuran, bagaimana kemeja flanel lusuh menggantikan kostum celana kulit merecet di layar MTV.

Ga hanya musik metal kebarat-baratan, Nuran juga membahas musisi dalam negeri dengan porsi besar untuk Slank. Ada juga cerita tentang Sangkakala, band heavy metal seru asal Jogja yang mengingatkan gw akan Seurieus dan penampilannya yang walopun ga melulu sangar, tapi selalu fenomenal.

Di awal buku, Nuran banyak bercerita tentang industri musik, di pasang dan surutnya, dan bagaimana era digital mempengaruhi cara kita mengkonsumsi musik. Bagian ini membuat gw banyak berpikir sampai bikin sketsa infografik tentang evolusi musik mengikuti teknologi. Walopun terus ga dilanjutin, tapi tetaplah mikirin bagaimana dunia musisi itu banyak terlihat glamor tapi ya di baliknya sama aja. Apakah gw masih boleh bermimpi Jesse suatu saat terkenal dan gw tinggal ikut dia tur keliling dunia? Hmm.. #posisimikir

Keseluruhan buku ini dituturkan dari sudut pandang personal tapi diimbangi dengan data-data yang valid dan wawancara dengan narasumber yang kompeten. Emang beda ya kalo wartawan beneran yang nulis. Tapi ya ga jadi kaku juga karena ada sempalan kisah pribadi yang menurut gw membuat buku ini jadi lebih menarik.

Buat gw sendiri, buku ini terasa manis dan mengingatkan gw pada salah satu niat awal gw membuat blog ini: bahwa gw suka menulis tentang musik. Walopun di tengah perjalanan gw semakin ragu, sebenernya ada manfaatnya ga sih gw nulis-nulis panjang tentang Electric Guest? Karena menurut statistik blog, terbukti tulisan tentang musik paling sedikit peminatnya. Dan kalau mau ngikutin trend, blogger papan atas Indonesia itu kebanyakan bercerita soal jalan-jalan, makanan, fesyen & gaya hidup dan teknologi. Ya kali gw nulis tentang fesyen musim gugur, baju gw didominasi kaos garis-garis, ga berminat eksplor jenis baju lain. Kebalikan dari musik dimana gw dengan teratur mencicipi musik-musik baru dan lama dengan pikiran terbuka, urusan baju gw ga banyak kepikiran. Tapi namanya juga lapak punya sendiri, ya suka-suka kita aja mau nulis tentang apa. Gw jadi semakin mantap dengan pilihan gw, biarlah blog ini tetap jadi sarana gw belajar menulis tentang musik dengan gaya gw sendiri. Dan Nice Boys Don’t Write Rock n Roll ini semacam afirmasi bahwa bisa juga ada Nice Girls Don’t Write Disco Anthem :)

Kalo mau pesen bisa kesini. Review cuankie instan menyusul ya!

Kegalauan buku

Penting banget ini curhat tentang kegalauan buku. Yah butuh wadah aspirasi laaahh…

Ini galaunya semenjak The Americanah. Gw sebenernya emang pingin namatin The Americanah. Mungkin karena ekspetasi gw terlalu tinggi, jadi pas setengah buku gw ngerasa ada yang ga pas dengan buku best-seller ini, gw merasa meh. Udah gitu pas lagi semangat2nya namatin, Jesse pinjem kindle buat Please Kill Me. Jadi deh gw ganti ke buku Bel Canto.
Nah! Sebenernya buku Bel Canto ini menarik banget. Buktinya ga sampe seminggu beres. Itu pun ditandemin sama Americanah. Setengah terakhir buku gw jatuh cinta sama semua karakter-karakternya. Yang jahat baik semuanyaaa… Udah gitu endingnya gitu amat, gw merasa blaaaaahhhhh… Tercabik-cabik.
Sebenernya pas ini gw udah mulai hangover. Mungkin karena gw masih terngiang-ngiang, Gen, Carmen, Roxanne, tanpa ada wadah muntahan.

Tapi kegiatan membaca ga boleh kosong dong. Mulailah cari-cari buku berikutnya. Karena ini Ministry of Utmost Happiness udah dateng, marilah kita mulai. Tapi agak berat ya ini. Pinginnya sih yang ringan-ringan aja. Pas banget di kindle ada Miss Peregrine. Cukup ringan dan gw sih ngerasanya ga akan terlibat emosional berlebihan kayak Bel Canto. Setengah buku pertama oke, setengah buku berikutnya meehh… Saking garingnya masa gw selingin sama Utmost Happiness. Tapi ya udahlah, kita tamatin aja, walopun setelah 250 halaman gw ngerasa ini ga sebanding dengan mahalnya waktukuuu, hahaha.

Abis itu siap2 baca Utmost Happiness lagi. Tapi duh gusti lambat banget bacanya. Kayak yang tiap dua halaman megap-megap dan gampang terdistraksi. Mulailah cari-cari buku lagi. Pingin yang ringan-ringan aja tapi kok YA yang gw rikwes ga dateng-dateng ya. Gw baca Emily the Strange, tapi baru juga 50 halaman gw merasa, ga cocok ah ini. Kalo gw umur 23 kali ya. Tapi gw merasa karakter Emily terlalu sangene. Dan ternyata buku yang gw baca itu buku ketiganya aja.
Gw juga baca Daughter of Smoke and Bone. Ini gw agak suka, mayanlah maju sekitar 50 halaman. Tapi entah kenapa gw ngerasanya, bok kamu apakah sejenis twilight? Padahal gw cukup menikmati sih ceritanya.
Ah ya udah gw balik lagi ke si Utmost. Di suatu malam gw ga bisa tidur, gw baca sambil menunggu kantuk dan pas gw cek udah halaman berapa: halaman 54 ajaaaa… Wedew, kura-kura banget iniii… Perasaan gw udah baca banyak banget dan udah banyak yang terjadi. Tapi beneran tiap halamannya berasa ngunyah kueh balok ga pake teh manis. Sekel banget ini buku.

Di sela-sela kemanyunan tiba-tiba gw inget, eh kan ada The Girl from Everywhere! Horee… Udah deh ga galau lagi.

Ada yang pernah galau mau baca buku apa kayak gw?

Playlist ciamik dari buku

Saat bosen dengan playlist akhir-akhir ini dan ceki-ceki goodreads -kegiatan ga nyambung tapi akhirnya nyambung juga, mata gw terantuk sampul buku One Day. Kangen 1000 lagu di Emma Morley music yang sudah almarhum itu dan gw jadi kepikiran buku apa lagi ya yang musiknya oke? Tercetuslah ide mencicil musik-musik yang disebut di buku. Emang sih melampirkan musik di buku itu walopun lumrah tapi seperti dua kegiatan dengan medium yang berbeda. Meskipun begitu, banyak juga buku dengan lagu-lagu yang bukan hanya berfungsi sebagai latar tapi juga jadi salah satu bagian penting buat plot cerita.
Alhamdulillah banget ya buat teknologi, jaman sekarang ga usah berburu vinyl atau main ke Aquarius, udah ada yang dengan baik hati merangkum lagu-lagu di buku itu jadi playlist bok! Tinggal klik lalu berkumandanglah lagu yang jadi bagian penting pembentukan karakter di buku kita. Walopun ga dilarang juga loh kalo mau koleksi. Berikut buku-buku yang menurut gw playlist-nya ciamik:

oneday2

Nyolong dari sini

One Day – David Nichools
This is the mother of all playlist! Campur sari dari The Kinks sampai Tricky. Di Emma Morley music bahkan ada dua album cello suite yang jadi andalan gw kalo harus nulis dan konsentrasi. Saking dahsyatnya playlist ini, gw udah pernah nulis satu postingan sendiri. Sampe sekarang pun kalo gw lagi butuh inspirasi musik baru, gw akan cek playlist-nya David Nicholls di spotify. Gw suka banget selera musiknya yang ga kenal rentang waktu dan genre, musik baru lawas kenceng mendayu-dayu ada semua.
Dengerin disini.

 

29173700930_2e51d055fe_z1.jpg

Dari sampul dan judulnya udah jelas banget buku ini sarat musik

Hairstyles of the Damned – Joe Meno
Bukunya udah pernah gw bahas karena buku ini membuat gw berdamai dengan masa SMA gw. Brian Oswald si anak metal naksir Gretchen si punk rock girl. Walhasil Brian jadi dengerin lagu-lagunya Gretchen kalo keliling-keliling bareng. Sebagai punk wannabe, playlist-nya Gretchen ini heits banget buat gw. The Special, the Smiths sampe Dead Kennedy. Sedangkan lagu-lagunya Brian seperti Iron Maiden, Guns n Roses dan Led Zeppelin, pernah gw dengerin pada masanya, tapi udah jarang sekarang. Di spotify playlist-nya masih banyakkan punk daripada metalnya sih, plus selipan lagu-lagu romantis Keith Sweat. Joe Meno kamu manis banget deh!
Dengerin mixtape-nya disini.

 

belcantoeditBel Canto – Ann Patchett
Gw baru aja namatin buku in seminggu yang lalu dan masih terngiang-ngiang sampe sekarang. Ceritanya tentang penyanderaan petinggi-petinggi negara dan diplomat di rumah perdana menteri dan salah satu yang disandera adalah penyanyi opera. Ann Patchett seperti biasa mengalirkan ceritanya bagai air dan menggambarkan kejadian mencekam ini dengan sangat cantik. Gw sampe pingin ikut disandera juga supaya bisa menikmati suara Roxanne.
Gw bukan penggemar opera, pernah nonton beberapa kali dan gw cuman manggut-manggut menikmati tapi ga yang terperangah banget. Terus yang kepikiran adalah Bianca Castaviore dari komik Tintin. Abis itu janji ga akan nonton opera lagi. Ha! Tapi setelah baca Bel Canto, gw jadi pingin mencoba nonton opera lagi. Dengerin playlist-nya sih udah, tapi ga cocok sambil bikin infographic. Mungkin akan dicoba di lain suasana.
Nikmati suara sopran yang menginspirasi Ann Pacthett disini.

eleanorparkpalylist

XTC? The Misfits? Joy Division? Yes! Sumber.

Eleanor and Park – Rainbow Rowell
Salah satu buku YA yang akan selalu hidup di hati gw. Ceritanya sesederhana cinta monyet Eleanor and Park, dan setting 90ies membuat tukeran kaset dan mendengarkannya pake walkman jadi bagian penting dari tumbuhnya hubungan mereka. Tentu saja lagunya bikin nostalgila parah, walopun 90ies buat gw adalah Pearl Jam bukannya XTC. Gw akan selalu ingat mereka berdua saat dengerin Love Will Tear Us Apart.
Rainbow Lowell bikin playlist buat masing-masing Eleanor dan Park, side A dan side B (!!), dan cerita cukup detail tentang tiap lagu di posting ini.

 

haruki

Murakami koleksi PH-nya dahsyat! Gambar dari sini.

Haruki Murakami
Buat pembaca Murakami, udah ga asing lagi kalo cerita beliau bertebaran lagu jazz, klasik dan pop rock classic. Norwegian Wood sendiri diambil dari judul lagu Beatles kan. Udah gitu pasti deh para tokoh-tokohnya Murakami nyetel jazz sambil menikmati kesendirian di apartemen mereka yang minimalis. Udah kayak formula wajib plot Murakami. Jangan harap ada basement party dengan lagu disco karena karakter tokoh-tokoh Murakami udah pasti soliter dan cenderung introvert akut.
Ga banyak yang gw inget dari lagu-lagu di bukunya karena gw sendiri bukan penggemar jazz kecuali sebulan setelah nonton jazz festival. Tapi ada kok lagu Jazz yang gw suka seperti vinyl-vinyl Jazz nya Jesse. Playlist yang dikompilasi berikut ini ga spesifik dari buku tertentu, tapi dari berbagai buku. Secara ya, kadang Aoyame dengerin satu lagu doang, Leoš Janáček’s “Sinfonietta”, ituuu aja diputer terus-terusan sepanjang buku.
Mari mengulang-ngulang playlist-nya Murakami.

Bonus:
High Fidelity – Nick Hornby
Jujur, gw belum pernah baca bukunya. Tapi udah nonton filmnya dan gw tergila-gila pada soundtrack-nya. Jamannya belum ada internet dan nonton film ini lewat laser disc, setelah filmnya tamat gw catetin semua judul lagu dan penyanyi dari credit title. High Fidelity ini ceritanya tentang pemilik toko piringan hitam, pastilah ada selipan lagu-lagu itu di bukunya pun. Berbaik sangka aja sih :)
Sampe sekarang kalo Jesse nyetel lagu Let’s Get it On, gw akan melirik curiga, maksud lo pingin kayak High Fidelity?
Playlist-nya Rob.

What about you? Which of your fave books has the coolest playlist?

Bacaan kwartal kedua 2017

bukuQ22017Jumlah buku yang gw baca di kwartal kedua ini cukup menurun. Mungkin karena udah merasa di atas angin secara kuantitas, gw mulai cari bacaan yang tebal dan berat.

Fiksi paling favorit: The Brief Wondrous Life of Oscar Wao
I heart this book. Junot Diaz bercerita renyah, seenaknya dan lucu. Tokoh-tokohnya sangat spesial. Oscar Wao yang nerd maksimal, ibunya yang hmm.. Apa ya, ya khas ibu-ibu centil gitu deh. Tentu saja karakter favorit gw adalah kakak Oscar, punk feminist yang jagoan lari. Cerita keluarga yang terkesan simpel ini mengambil setting di jaman diktator Trujillo. Hebatnya Junot Diaz, fakta sejarahnya ditulis sebagai catatan kaki, yang mana biasanya gw loncat. Tapi untuk buku ini, gw menghabiskan siang memastikan gw baca semua footnote-nya. Agak ribet sih di versi kindle-nya. Oiya, kalimatnya bertebaran spanish slang di sana sini, jadi sebaiknya ga blank banget soal bahasa Spanyo atau sedia kamus di tangan.

Non-fiksi favorit: The Elements of Typographic Style
Buku ini sudah sejak lama berada di daftar buku desain grafis yang gw baca, tapi karena ngeliat marginnya aneh dan gw heran buku desain grafis kok kurang gambar gini ya, maka gw tunda melulu. Pada akhirnya gw mulai baca dan terpesona. Buku ini enak dibaca, Robert Bringhurst beneran jagoan menggambarkan teknik tipografi sehingga kita mengerti tipografi yang ampuh itu seperti apa. Sekaligus lucu juga! Harusnya para penulis textbook belajar dari beliau ya, jadi buku2 pelajaran itu enak dibaca dan ga kering.

Paling nyebelin: 13 Reasons Why
Sebenernya ga sebel-sebel banget sih. Masih dikasih bintang 3 laahhh… Tapi tentu aja kebanting dibandingin dengan In Cold Blood dan buku Reza Aslan. Gw kangen baca fiksi remaja, dan penasaran karena buku ini diangkat ke layar Netflix kan. Mayan, tapi banyak faktor yang ganggu seperti tema bunuh diri dan depresi yang menurut gw kurang kerasa aura gelap dan kelamnya. Baca How the Hula Girl Sings deh, bukan tentang bunuh diri tapi buku ini kelam banget, kerasa banget gelapnya kehidupan ex-napi. Joe Meno emang paling bisa deh cerita yang suram-suram, cocok dibaca sambil dengerin Portishead.

Berikutnya mari kita menyiapkan summer reading. Sarah Dessen anyone? ;)

What about you, how’s your summer reading so far?