Buku akhir-akhir ini – Semester pertama 2018

bukusemester12018
Banyak baca buku di setengah tahun ini tapi yang paling berkesan adalah…

Columbine
Saat Goodreads mengumumkan bulan buku kriminal, sebagai oknum yang tersepona oleh In Cold Blood-nya Truman Capote, langsung kepikiran pingin baca buku kriminal yang keren. Dan tentu saja yang paling keren sampulnya adalah Columbine! Liat deh, white space sebanyak itu dengan judul font kecil dan dicetak putih pula. Bikin merinding. Eh, ini resensi buku apa desain sampul buku ya.. Columbine adalah kisah nyata, hasil riset jurnalis yang meliput penembakan di sekolah ini dari hari pertama sampai beberapa tahun kemudian. Ga ada rasa penasaran sih, karena dari pertama udah jelas kan pelaku penembakannya si dua anak nakal itu. Penulis mengupas segala aspek kasus ini. Dari latar belakang pelaku, keluarga korban, komunitase gereja sampai rekam jejak sheriff dan detektif yang bertugas menangani kasus ini. Brilyan. Gw jarang baca buku tentang kriminal jadi ga tau juga harus membandingkan buku ini dengan buku apa, tapi yang jelas gw sangat menikmati buku ini, walaupun cukup tebal dan ukuran teksnya cimit-cimit.

First They Killed My Father
Dari judulnya aja udah ketauan kan buku ini bakalan mencabik-cabik. Siap-siap tisu yang banyak. Awalnya gw merasa buku ini ah ya kitu weh, sebagaimana memoir kisah sedih lainnya. Tapi sampai hari ini gw masih ingat banyak detail dari buku ini dan cukup mendalam juga bagaimana Luong Un bercerita hingga gw beneran bisa empati dan ngebayangin situasi menjadi pengungsi. Sudut pandang anak 5 taun membuat buku ini mudah dicerna sekaligus ga ngebosenin buat siapapun.

Please Kill Me
Sebenarnya buku ini butuh satu post sendiri, karena sebegitu dalamnya pengaruh Please Kill Me dalam hidup gw dan Jesse. Tapi baiklah, gw kasih blurb-nya disini aja ya. Ini pertama kalinya gw baca oral history, yaitu naskah transkrip berbagai wawancara musisi yang dianggap perintis punk. Ada beberapa kontroversi sih, seperti geng DC ga diliput dan tentu saja UK vs US punk akan selalu menjadi debat bagaikan versi “mana yang lahir duluan, ayam atau telur?” Tapi banyak sekali cerita behind the punk scenes yang seru, lucu sekaligus sedih. Pokoknya campur-campurlah. Sintingnya Iggy Pop, kelakuan David Bowie deketin Bebe Buel sampe kisah cinta Sid and Nancy. Buku wajib buat siapapun yang tertarik akan rock n roll 70-an.

Wake Up to the Joy of You
Gw selalu berusaha menyelipkan bacaan spirituil, karena ya dikit-dikitlah kita belajar. Kalo ga gini, biasanya bablas lupa dan terlalu sibuk dengan urusan duniawi. Aseek. Nah kebeneran Wake Up to the Joy of You ini ringan dan enak dibaca. Ada berbagai topik dan tiap babnya sekitar 5-7 halaman saja, jadi ga berkepanjangan dan bikin bosen. Buku ini juga disertai meditasi untuk tiap bab. Sangat direkomendasikan untuk merenung sejenak, melihat masalah dari perspektif baru dan mencari cara lain untuk berbahagia.

Call Me by Your Name
Full resensi + film + soundtrack disini

Kamu,baca buku apa yang seru akhir-akhir ini?

Iklan