Bubur ayam kegalauwan

buburayam.png

Bubur, ayam dan teman-teman sekelurahan.

Wiken kemaren gw niat banget mau bikin bubur ayam, udah nyetok ayam, bawang daun dan seledri segar. Bahan-bahan lainnya telor dan nasi sih udah jadi staple di dapur gw. Berbagai macam bebumbuan semacam bubuk kunyit, ketumbar, daun jeruk, daun salam, kacang tanah, kerupuk dan sereh juga udah pasti ada di dapur gw yang sangat Indonesia ini. Kemasannya aja bule, di balik laci-laci itu bersaranglah segala hal yang Jesse ga tau namanya dan kalo iseng bongkar-bongkar dia mengerenyitkan kening kebauan.
Walaupun belum pernah bikin sebelumnya, gw udah tau deh, bubur ayam ini pasti menyita waktu. Jadi gw rebus ayamnya sambil begadangan sama Jesse nonton Narcos. Kaldu siap, lalu gw tinggal bobo.
Besoknya gw bangun dengan semangat mau bikin bubur ayam. Pas ambil rice cooker, eh kagak ada panci dalemnya dong. Gw terbengong-bengong.
Emang sih semenjak pindahan gw belum pernah masak pake rice cooker. Karena masak nasi paling seminggu sekali, jadi gw lebih suka pake panci di atas kompor aja. Udah gitu, Jesse ga pernah ngerti konsep rice cooker itu selain buat masak nasi juga buat menjaga nasi tetap hangat selama-lamanya. Jadi kalo gw ninggalin rice cooker dengan nasi hangat, seringkali dia matiin. Dikirain gw lupa matiin rice cooker. Gagal maning deh ngebayangin nasi panas abis pulang kantor, yang ada rice cookernya mati dan nasinya keras.
Tadinya gw mau pesen aja panci dalem si Sanyo ini, tapi udah ga ada produknya. Lalu muncullah niat belanja gw bahwa sudah saatnya gw beli crock pot atau slow cooker! Dengan catatan si rice cooker marilah kita buang, gw udah ga terlalu demen nyimpen barang banyak-banyak di dapur.

Tapi lalu eike hari ini galau, apakah lebih baik mencari inner pot si Sanyo atau beli crockpot atau pressure cooker? Pinginnya sih yang multi-cooker dan bentuknya harus manis. Tadinya gw udah membulatkan tekad akan beli slow cooker aja, tapi dapur gw bakalan berkurang ke-Indonesia-annya kalo ga ada rice cooker. Aaaak, galaw.

muji-electronics

Cita-cita ngumpulin semua gadget dapurnya Muji. Ini dapur apa showroom apple store sih?

Udah gitu pas browsing-browsing gw malah ngiler pingin rice cooker Muji yg minimalis manis itu. Nampak modern, canggih dan cakep bahkan jadi pajangan di atas perapian pun. Peduli amat tombolnya huruf kanji. Udah gitu nemu Cookeo, yang untungya mahal bener dan susah diorder di US. Tapi lucu yaaa, kayak robot mini. Terus nemu lagi rice cooker Xiaomi, yang mirip marsmallow raksasa, tapi manis deh. Masalah tombolnya huruf mandarin nanti aja tanya-tanya staff restoran Panda sebelah apartemen.

xiaomi

Xiaomi yang nampak misterius. Ga ada tanda-tanda rice-cooker.

Ini rice cooker manis-manis gini, kenapa crockpot malah norak-norak sih? Ga ada yang simpel, ringkes, warna minimalis gitu ya? Apple kenapa ga ngeluarin gadget dapur sih?
Jadilah seminggu ini gw ga bikin pe-er, malah sibuk browsing-browsing rice cooker/slow cooker/berbagai kitchen gadget lainnya.

 

Coba mohon dibantu tips dan pengalamannya dengan cooker-cookeran ini.

Eh tadi gimana buburnya? Yes, jadi dong walau diaduk di atas kompor. Enak bambang gulindang. Tapi kagak lagi-lagi deh bikin bubur ayam, printilannya segambrengan.

Iklan

Ulasan buku resep: The Best of Indonesian Cooking

indonesiancooking

Okeh, konser Blur dan Hinds telah lewat, sekarang waktunya kembali berkutat di dapur.
Udah ngerti kan ya tentang si dapur cilik (belagak pada rajin baca blog ini) dan niat mendokumentasikan resep-resep yang sudah gw tes, terutama yang berhasil, yang gagal mah pura-pura aja ga masak. Hihi. Tapi setelah dipikir-pikir semua resep yang berhasil itu rata-rata masakan Indonesia. Dan resep masakan Indonesia, darimana lagilah klo bukan dari buku The Best of Indonesian Cooking ini.

Punya buku resep ini juga ga sengaja. Pemberian mantan #uhuk sebagai cinderamata terindah. Awalnya sih ngerasa, dih ngapain sih kayak susah aja nyari resep masakan Indonesia. Pabalatak itu di internet. Dan kayak mau rajin masak aja, mending beli deh biar praktis. Tapi karena dia yang beresin koper gw, maka buku ini dibiarin aja masuk di kargo. Niatnya sih mau dikasihin ke bule yang berminat belajar masakan Indonesia. Sungguh niat buruk berakibat putus #curcoldetected

Tapi ternyata gw punya misi mempopulerkan masakan Indonesia biar kemana-mana bisa pesen nasi goreng Jawa. Maka gw mulai masaklah. Lupa juga pertama kali nyoba resep masakan yang mana. Yang jelas setiap kali mau masak, lalu ngubek-ngubek di internet malah bingung sendiri. Dan resep juga cocok-cocokan ya. Misal mau masak opor ayam, di internet ada ratusan resep opor ayam. Capek men bacain satu-satu, membandingkan dan ga semuanya jelas. Ibu-ibu itu bolehlah jago masak, tapi ga semua jago nulis resep yang gampang diikuti. Belum lagi urusan nerjemahin berbagai bumbu apakah itu kluwak, kunci atau lengkuas dalam bahasa enggres? Ditambah takaran yang harus bolak-balik gw konversi dari gram ke cup, dsb. Ribet ah.

Nah, buku ini bahasa Inggris jadi lebih gampang nyari bahan-bahannya di toko-toko New York. Udah gitu, ada penjelasannya di depan tentang bumbu-bumbu dasar, alat-alat masak yang dibutuhkan dan foto-fotonya bikin ngiler jaya. Terus setiap langkah-langkah resep dijelaskan singkat, padat dan teratur sesuai urutan masak. Gw paling sebel kalo lagi masak ngikutin resep trus harus bolak-balik dari langkah satu ke atas bawah dan sebagainya. Emangnya DDR #gamelawas.

isibukuresep
Begitu sukses masak beberapa resep dari buku ini, udah deh jadi kitab masak-memasak di dapur. Dan nyaris ga ada yang gagal, kecuali beberapa resep yang gw masak kurang bahan karena males ke pasar saat musim dingin. Gw bahkan segitu sombongnya, ngasihin buku ini ke Jesse, suruh dia tunjuk resep manapun akan gw masakin. Eh dia nunjuk ayam betutu. Ini belum waktunya Thanksgiving woy.

Eniwei, buku ini sangat direkomendasikan bagi yang mau belajar masak masakan Indonesia, dengan kategori sebagai berikut: pemula, orang Indonesia yang tinggal di luar negeri maupun orang non-Indonesia.

Barusan gw hasil googling ternyata ada pasangannya yaitu Indonesian Dessert. Yay! Langsung khilaf order, dan nantikanlah kreasi menuju diabetes berikutnya yaaa…

Dapur cilik

12200134036_c2277d0976_k

Beberapa tahun yang lalu saya pernah posting di multiply soal cewek manis males masak. Yang notabene adalah saya sendiri. Untunglah multiply udah ga eksis, karena cewek manis males masak udah ga ada. Bukannya udah ga manis, tapi udah ga males. Haha.
Mungkin karena kebanyakan nonton dokumentasi David Chang atau Anthony Bourdain, saya makin menggila di dapur. Hari baik adalah saat saya bisa naik sepeda ke pasar, belanja sereh dan lain-lain lalu masak seharian. Dan pesta malamnya. Proses memasak ini cukup meditatif, mangaktifkan otak dan fisik.
Tentunya saya belum apa-apa dibandingin ibu-ibu yang senantiasa mencantumkan logo food blogger di postingannya. Tapi kan ada alesannya juga, ibu-ibu itu apakah belajar javascript? Hehe. Masakan andalan baru beberapa masakan rumahan. Oh ya, saya kurang ahli masak masakan bule, karena malas mencoba aja sih. Untuk masakan bule, tinggal telpon pasti dateng. Lah masakan Indonesia? Harus sedikit usaha.
Sempet juga sih kecanduan baking di hari Senin. Kenapa hari Senin dan kenapa baking? Karena saya dapet hadiah natal muffin pan, dan dengan baking di hari Senin, berarti saya punya menu sarapan selama seminggu ke depan. Tapi hobi ini berangsur berkurang karena saya lalu lebih suka racikan buah-buahan + yoghurt + oatmeal di kantin kantor.
Ada beberapa cita-cita mulia untuk mendokumentasikan resep-resep yang saya coba. Tapi biasanya setelah masak lalu kecapekan, dan setelah makan lalu kekenyangan. Besoknya udah kembali repot urusan kantor dan urusan kehidupan lainnya (nawon lagi urusan kehidupan). Tapi semoga ya, semoga suatu saat terwujud itu cita-cita saya menerbitkan buku resep untuk anak kos dan resep masakan Indonesia khusus vegetarian. Amiiin.
Untuk sementara, saya absen memasak karena lagi dalam proses pindahan. Kangen sekali beraktivitas di dapur, dan kangen sama food processor beserta berbagai bumbu-bumbuan. Di apartemen baru nanti, insya Allah ada dapur yang lebih besar, extra meja dapur dan ada meja makan panjang jadi kita bisa lebih sering makan malam ala ala Parenthood :)

Dan untuk sementara, berikut adalah foto-foto hasil karya di dapur. Tentulah jauh dari komposisi foodography, biasanya kelewat semangat untuk segera melahap hasilnya.

Blonde yang ga bisa nyanyi

blonde1
Entah kenapa saya punya hobi midnight baking. Masih amatir karena menunya baru 3 macem, banana bread, brownies sama blonde. Dan biasanya suka menyesal karena udah jam 12 malem dan terkantuk-kantuk nungguin kuenya mateng.

Paling seneng sih bikin brownies, karena itu cemilan favorit (selain kacang atom pedas). Suatu hari ketika lagi nyari2 resep varian brownies, malah ketemu blonde. Sempet ngikik sendiri, dikirain becanda ya ini. Brownies-nya ketemu hantu kali ya trus syok dan pucet hingga jadi blonde *kriuk. Tapi ternyata blonde ini cukup lumrah, kita aja yang ga tau. Rasanya didominasi caramel tapi teksturnya kayak brownies. Enak, cocok buat temen minum teh atau kopi. Atau Baileys juga boleh kalau mampu.

Dan bikinnya gampang banged cuy. Cuma pake satu mangkok, ga pake mixer-mixeran, dan mudah dimodifikasi. Buat saya sih berarti semakin banyak bourbonnya. Uhuuyy..Yang jadi pe-er adalah ketika stok brown sugar saya beku sekeras potongan batu bata. Ternyata ada triknya untuk menyimpan brown sugar ini, di kontainernya sertakan potongan marshmallow. Si marshmallow ini akan menyerap kelembaban, dan bisa ditambahkan di kopi atau susu coklat buat temen nyemil blonde.

Baiklah berikut resepnya ya.. Aslinya dari sini blonde2

Persiapan: 5 menit (kalo saya mah amatir dan semuanya takarannya harus pas, jadi biasanya 15 menit)

Waktu masak: 25 menit
Bahan:
1 cup (115) mentega, cairkan. sisakan secukupnya untuk mengoles loyang – disarankan yang unsalted.
1 cup (230 g) gula palem (dark brown sugar) – disarankan yang dark, supaya karamelnya terasa banged
1 butir telur
1 1/2 sdt ekstrak vanili
1/2 sdt ekstrak almond (pilihan) – saya ga punya, jadi diganti bourbon 2 sdt :P
1/8 sdt garam
1 cup (140 g) all purpose flour

Kalo suka, berikutnya bisa ditambahkan
1/2 – 1 cup chocolate chips
1/2 to 1 cup kacang cincang
1/2 to 1 cup korma dicincang atau kelapa parut
1/4 cup liquor (bourbon, whisky, rum, baileys, dll). Tambahkan 1 sd tepung supaya pas
1/2 sdt perasa makanan seperti mint, kelapa, stroberi, dll
2 sd bubuk kopi instan

Yang kemarin terakhir bikin itu ditambah 2 sdt bourboun esktrak, potongan almond buat taburan atasnya dan 1 sd bubuk espresso.

Cara memasak:
Panaskan oven sampai 350 F (177C), abis itu olesi loyang dengan mentega. Saya cuman punya 1 loyang 20cm x 20cm.
Lelehkan mentega, lalu campur brown sugar hingga halus.
Masukkan telur, ekstrak vanilla, ekstrak lain2nya dan garam.
Masukkan tepung sedikit demi sedikit sambil terus aduk-aduk hingga adonan halus.
Kalau suka bahan2 lainnya seperti kacang, chocolate chips, dll, masukkan juga.
Tuang adonan ke loyang, panggang selama 20 – 25 menit.
Setelah matang boleh dicek dengan tusukan di tengahnya dengan tusuk gigi (atau sumpit atau garpu), kalo tusuk gigi keluar bersih tanpa ada adonan yg lengket berarti sudah matang.
Tiriskan selama sekitar 10 menit.
Potong-potong blonde, biasanya jadi 16 potong.

Selamat menikmati!