Gravity yang bukan mata kuliah

dari http://whatleydude.com/2013/11/review-gravity/

Akhirnya nonton Gravity. Walopun cukup ragu akan kemampuan otak gw menikmati teknologi 3D, tapi ini Gravity cuman tinggal 2 di bioskop, dan dua2nya 3D. Ada sih yg ga 3D, tapi nun jauh di Forest Hills sanah. Kita kan bagaikan tahanan rumahan yg ga mau keluar Manhattan dan Brooklyn :P

Dan kesan-kesannya, gw suka deh sama film Gravity ini. Emang wajib ditonton di bioskop, sekeliling gelap, dan sunyi. Kita masuk bioskop agak telat, akibat sibuk beli kripik sama cemilan ini itu. Jadi saat orang lain udah terbuai dengan pemandangan luar angkasa, gw sibuk rogoh-rogoh tas nyari kacamata 3D. Oh iya, sekilas info, kalo nonton film di NY ini penonton dituntut ga banyak omong dan ga banyak suara. Jadi buat pemirsa yg doyan komentar macam gw, wah susah deh. Waktu awal2 sih masih sering bisik-bisik, tapi banyak om-om yang ngeliatin. Lama-lama jadi kebiasaan nonton film berdiam diri.

Nah, si Gravity ini juga mengekspos kesunyian. Gw kan suka fotograpi minimalis ya, jadi di Gravity gw suka sekali adegan-adegan layar hitam dengan hanya obyek satelit atau si astronot kecil dan nyempil. Betapa kita ini hanya debu-debu intan di hamparan galaksi bimasakti. Betapa luasnya alam raya ini. Sekaligus, betapa syahdu dan sepinya.
Salah satu dialog yang paling menyentuh dari bincang2 Ryan dan Matt saat benerin satelit:
Matt: What about you? What do you like up here?
Ryan: *terhenyak sejenak* The silence., I could get used to it.
*penonton merasakan aura sepi yang dalam*
*kriuk-kriuk si Dita lagi makan keripik*

Gw lalu disikut sama sebelah karena merusak adegan galau.

salah satu poster berseri favorite gw judulnya Alone, dan yg ini cocok bgt dengan film Gravity

salah satu poster berseri favorite gw judulnya Alone, dan yg ini cocok bgt dengan film Gravity

Mungkin karena itulah gw dihukum. Belum puas gw menikmati sinematograpi minimalis dari ¼ awal Gravity, selanjutnya alur berubah cukup padat dan rusuh. Ryan (Sandra Bullock) megap-megap sesisa film. Tapi mungkin itu ya tujuan film Gravity, merasakan aliran adrenalin saat kita berada batas hidup dan mati. Harus berpikir cepat, tanggap darurat dan respons positif *apeu. Kalo mau menikmati kesunyian mah ke planetarium aja kali, Dit.

Tapi gapapa juga sih, karena gw bisa dengan tenang makan keripik.

 

Yang takut SPOILER boleh berhenti disini!!!
Salah satu alasan gw tertarik dengan Gravity, adalah gw yang penasaran sama kehidupan sehari-hari astronot. Dulu sih ga pernah kepikiran, kayaknya itu cuman ada di mimpi anak kecil yang kebanyakan nonton film sains fiksi. Tapi semenjak kepincut sama Alexander Kumar yg ikutan misi Mars One, gw jadi tertarik. Kayak apa ya rasanya jadi astronot, misi memperbaiki satelit pasti jauh berbeda dari misi memperbaiki genteng misalnya. Sayang sekali, bukannya mendapatkan jawaban itu, gw malah sangsi akan berbagai plot dan detil. Kok kayaknya prosedurnya santei yah, padahal kebayangnya klo mau masuk satelit itu harus scan ini scan itu, lapor sana sini, catat disini, matiin alat ini itu, dll. Ternyata lebih gampang masuk ke satelit ya daripada masuk ke apartemen gw. Tinggal diengkol aja gitu.

Spacesuit edisi musim panas

Spacesuit edisi musim panas

Sama aja pas Ryan keluar dari space suit-nya, kurang dari 1 menit dia udah bebas dan dengan santeinya ber-tanktop dan boxer brief. Waddee… Kenapa lamaan gw saat mencopot berbagai jaket musim dingin, stocking, dll ya? Dan fakta bahwa Ryan ga pake lapisan lagi selain baju nge-gym-nya, kayaknya ini sengaja supaya pemirsa terdistrek dari betapa slordehnya Ryan menyimpan spacesuit. Gw aja kalo pagi2 mau berangkat ke kantor suka ribet nyari dimana ini sarung tangan, kaos kaki, syal ya. Apalagi dia yang space suit dan space asesorisnya beterbangan seenaknya.

Tapi memang Gravity dirancang untuk membuat penonton deg-degan dan ikutan mikir langkah selanjutnya. Padahal ga ngerti juga ya astronot harus pencet apaan. Kmaren baca-baca tanggapan astronot beneran akan film ini, dan mereka setuju bahwa bagian jalan-jalan di angkasa-nya realistik, bagian ngetok satelit tetangga itu ga bener. Dan ga bisa segampang itu juga pindah-pindah ke orbit satelit lain. Di jalan tol aja susah ya, apalagi di luar angkasa.

Jadi kesimpulannya, gw suka Gravity ¼-nya. Haha. Oh iya, ternyata otak dan mata gw dimanjakan oleh 3D-nya Gravity. Kebayang kan zona tanpa daya tarik bumi itu barang2 mengambang dengan berbagai jarak. 3D film ini bener-bener menggambarkan ruang di luar angkasa. Gw beberapa kali dengan noraknya pingin nangkep sekrup-sekrup yang berhamburan dari satelit sama beres-beres spacesuit-nya Ryan.

Dan favorit gw dari Gravity adalah, gw puas melihat bumi dari berbagai sudut ‘bird eye view’. Matahari terbit dan terbenam. Lekuk lempeng samudra dan awan yang berhamburan. Ceruk pegunungan dan datarnya lautan. Perpaduan hijau, biru dan coklat. Ah, rumah gw cantik sekali ya :)