Tarawih

granada
Mumpung menyambut bulan suci Ramadhan, mau berbagi pengalaman tarawih ah. Disclaimer: tulisan ini dibuat tanpa ada niatan untuk pamer-pamer ibadah atau riya jenaka.

Jadi ya, salah satu kegiatan favorit di bulan puasa adalah: tarawih. Yap. Ritual ini terbentuk karena semasa sekolah dulu diwajibkan datang ke mesjid untuk mencatat ceramah tarawih. Awalnya sih males, tapi entah mulai umur berapa, gw malah rajin ke mesjid buat tarawih. Mungkin karena kalo Ramadhan gw suka sholat Isya tepat waktu lalu tarawih, abis itu bisa leyeh-leyeh. Sedangkan kalau ga ke mesjid, sholat Isya-nya suka ditunda sampe ngantuk-ngantuk kemudian bablas.

Episode Bandung, Jakarta, Banda Aceh

Salah satu masa tarawih paling berkesan adalah waktu kelas 3 SMP. Waktu itu gw selalu janjian sama Lida, tetangga seumuran, dan kita akan tarawih diselingi curhat dan tertawa-tawa. Inget deh, waktu itu Lida ngecengin salah satu cowok blok R, dan suatu hari oknum terkeceng muncullah di mesjid. Itu mah yah, sepanjang tarawih kita berdua senyum-senyum dan lalu pulang sambil ngakak-ngakak. Apakah kita ngobrol atau berusaha deketin si cowok? Tentu tidak. Dasar abegong.
Bertahun-tahun setelahnya gw lebih sering tarawih sendiri. Susah loh nyari teman tarawih itu. Tapi gw selalu berusaha tarawih kalau buka puasa di rumah. Mesjid di dekat rumah itu cuman 5 menit jalan kaki. Tarawihnya 8 rakaat lalu sholat witir 3 rakaat, cukup singkat dan ceramahnya pun ga pernah panjang-panjang. Seringkali jam 8.30 gw sudah melangkah ringan menuju ke rumah.
Gw sangat menikmati ritual ini, bagaikan me-time, bisa bengong sendirian (di sela-sela berdoa) jalan ke mesjid, lalu cari-cari spot yang enak. Gw kurang bergaul di kompleks perumahan, jadi wajah-wajah yang gw temui di mesjid Al Wahab ini cukup asing. Lalu gw, baca buku! Yup, perbuatan yang seringkali dikutuk orang itu. Ke mesjid kok malah baca buku. Tapi kan daripada bengong nungguin ceramah mulai, mending kita baca buku, ya ga? Begitu ceramah mulai, gw pun biasanya masih baca buku. Hihihi… Maafkan ya bapak-bapak penceramah yang budiman, gw bukannya ga menghargai ceramah bapak, tapi terus terang ceramah sebelum shalat tarawih itu kadang membosankan. Temanya diulang-ulang setiap tahunnya. Paling sering sih keutamaan bulan Ramadhan, Nuzulul Qur’an sama malam lailatul qadr. Ituuu terus dari tahun ke tahun. Ya bisa dimaklumi sih, namanya juga mesjid kecil.
Saat tinggal di Banda Aceh, entah kenapa gw malah ga pernah tarawih. Kabarnya sih keder gara-gara kebanyakan mesjid disana menganut 20 rakaat. Padahal kalo dipikir-pikir, coba aja gitu kenapa ya.
Lalu di Jakarta, gw beberapa kali tarawih di mesjid Wisma Al-Diron, tapi sisanya gw, ehm, pacaran.

Episode Belanda

Dan, tibalah saatnya mengecap tinggal di luar negeri. Enschede, kota kecil di Belanda yg manis, punya beberapa mesjid. Tetangga dorm gw akan menghabiskan malam-malamnya di mesjid Maroko, dan baru pulang setelah shubuh menjelang. Gw? Buka puasa minum bir lalu tewas. Ya tahun pertama, gw memang mahasiswa yang party abes. Haha. Tahun kedua, tetangga gw, alih-alih rajin ke mesjid Maroko, lalu mengorganisir sholat tarawih di common room. Ini menyenangkan sekali, mahasiswa muslim akan berkumpul dan kita tarawih 11 rakaat, witir included. Seusai tarawih, kita akan bergantian membaca beberapa ayat Al-Quran dan tafsirnya. Walaupun tidak setiap malam tarawih ini hadir karena bentrok jadwal ujian, tapi gw akan dengan gembira mengayuh sepeda membelah dinginnya malam musim gugur Enschede. Stt, disini pun tetangga soleh itu ketemu jodohnya :)

Episode Jakarta, part-2

Kembali ke Jakarta, dan bermukim di Kebon Sirih, lagi-lagi gw beruntung dengan mesjid yang letaknya persis di depan kosan. Kalau kayak gini, mau berdalih melewatkan tarawih gimana? Tarawihnya pun standar saja, dan cukup singkat. Asiknya lagi, ceramahnya cukup menarik dan si mesjid kadang mengundang penceramah terkenal. Kadang seselesainya tarawih, gw duduk-duduk di pekarangan mesjid sambil memandang Jakarta skyline. Letak mesjid yang di lantai agak tinggi, dan ada kubah berbentuk pyramid membuat gw sering berkhayal sedang di Paris. Bwahaha, halu abis!

Episode New York

Di New York, terus terang gw jarang tarawih di mesjid. Nggg, puasa aja kedodoran yah. Waktu tinggal di midtown, gw tarawih sendiri saja karena ga ada mesjid yg dekat. Nah yang seru waktu tinggal di East Village, gw beruntung Mesjid Madina cuman berjarak satu blok dari apartemen. Pas di tikungan, sebelahan sama sekolah, berderet dengan bar dan thrift store. Oh how I love this small mosque. Rendah hati dan berfungsi dengan manis. Mengingat kebanyakan orang datang ke East Village buat maksiat :) Kalo lagi niat tarawih, gw dateng sekitar jam 10.15pm waktu Isya. Sholat Isya berjamaah, diselingi ceramah bentar yang gw sama sekali ga ngerti apaan karena bahasa Arab. Abis itu Tarawih deh, 23 rakaat aja, dan baru selesai lepas jam 11.30. Agak pe-er sih buat mbak-mbak karyawati yang besoknya masih harus macul. Dan pulangnya ga mampir bar kok :)
Orang-orang di mesjid Madina ini didominasi warga Turki dan Afrika dengan mukena/abaya warna-warni. Mereka ramah-ramah dan selalu menyambut gw dengan terbuka. Lalu ujung2nya nanya “Welkom, Sis. Mukenanya bagus banget, beli dimana?” Nyaris gw open PO saat itu juga.
Di apartemen yang sekarang mesjid terdekat sekitar 3-4 blok, tapi Ramadhan kmaren alergi/sinus gw kambuh jadi gw ga sempat mencoba. Semoga deh Ramadhan kali ini kacumponan ketemu tetangga muslim. Apalagi Atlantic Avenue terkenal dengan Syrian bakery, restoran Yemen dan toko Turkey. Pasti ada tajil gratis, enak-enak :D

Selamat menjalankan ibadah puasa ya. Semoga hati kita iklash dan Ramadhan, as always, membuat kita ingat kembali akan esensi kita sebagai muslim :)

Iklan

Sedihnya kembali ke tanah air

depresiGw mengamati banyak sekali teman-teman gw yang pergi kuliah sekitar setaun dua taun atau lebih di luar negeri, lalu pas balik ke Indonesia bukannya hepi makan bubur ayam tiap hari, malah depresi.
Dan gw salah satunya.

Masa-masa kuliah di Belanda amatlah sangat menyenangkan buat gw. Segala naik turun susah senang di kota kecil Enschede itu seru banget dinamikanya. Waktu pertama kali nyampe di Belanda gw sama sekali ga gegar budaya. Ga peduli bahwa gw ga bisa masak, kedinginan dan jauh dari keluarga. Gw beneran mandiri, supel dan berdedikasi. Semua-mua yang terjadi di Belanda sangatlah manis, penuh kejutan, sarat pembelajaran.
Lalu ujian terberatnya adalah saat kembali ke Indonesia, tepatnya Bandung.
Ga langsung sedih sih. Sebulan pertama euphoria ketemu keluarga, temen, bisa makan gulai nangka, dll. Gw masih inget banget, hari kedua kembali ke Bandung, gw dibanguinin adik gw, terus diajak ke tempat yoghurt Sour Sally di BSM. Walopun bokek, tapi seneng banget deh jalan-jalan sama adik gw, Wita (adik sepupu) sama tante gw. Terus ketemu berbagai teman dan cerita-cerita juga seru.
Sebulan sesudah itu gw merasa aneh sekali. Ada yang ga beres dengan otak gw, cara pandang gw dan perasaan gw. Emang saat itu gw ga langsung kerja sih, mungkin itu ya salahnya gw. Ga langsung melibatkan diri dengan kesibukan yang berarti. Tapi ya cari kerja juga ga gampang kali ya. Gw udah lama banget ga ngelamar kerjaan setelah dua tahun belakangan kebanyakan ngelamar beasiswa. Gw juga masih pingin santai-santai, ga harus masuk kantor cepet-cepet.
Tapi gw terus-terusan kangen Belanda, kangen kamar gw yang kecil sempit di dorm, kangen temen-temen berwarna-warni, kangen keketawaan pas coffee break bahkan gw kangen stressnya ngerjain thesis. Gw rindu sekali pergi ke bar, minum bir sampe ngantuk dan ketemu orang asing random. Gw kangen salju, kangen goler-goler di taman, dan kangen semua yang udah ga ada. Sungguh ga baik, tapi gw ga bisa boong atas perasaan gw.
Gw juga ga pernah betah tinggal lama-lama di rumah nyokap gw, soalnya suka ditanya-tanya, mau kemana? Kok belum pulang? Gw emang dari dulu ga suka diintilin begitu. I’m fine, Mom. Don’t worry about me too much. Apalagi gw sangat-sangat suka kelayapan malem-malem yang mana di mata nyokap gw, no no no, anak gadis ga bagus begitu.
Semua itu, ditambah urusan percintaan, yang kalo sekarang dipikir-pikir, hedeh deramaahhh banget sih Dit. *lalu menelurkan tulisan menyek-menyek di blog banyak banget*

gorengan

Bahkan gorengan fiesta tak mampu mengobati luka hati ini.

4 bulan kemudian gw dapet kerjaan lepas yang walopun cukup sibuk tapi ga bikin gw bahagia juga. Kayaknya gw memang punya pride and joy di kerjaan, jadi saat gw ga punya titel mentereng di kartu nama, beneran jadi ga pede. Kerjaan freelance ini bisa dikerjain kapan aja, dan gw memilih untuk menulis di sepertiga akhir malam. Gw jadi kalong, ga harus berhadapan sama orang lain di siang hari. Gw juga ga ngerti, padahal yang gw temui juga cuma orang rumah sama segelintir temen di Bandung, tapi gw ga bisa santai.
Lalu gw dapet kerja rada mendingan dan pindah ke Jakarta. Sebenernya gw ga pingin pindah ke Jakarta, ada mantan disana *eh?* Dulu waktu pertama kali gw tinggal di Jakarta, gw stress mampus, dan gw ga tau apakah gw bisa menyesuaikan tinggal di Jakarta kedua kalinya dengan keadaan seperti ini. Tapi udah dapet kerja, ya hayuklah, mari kita menyibukkan diri daripada mikirin hati yang berdarah-darah.
Awal-awal di Jakarta gw tertatih-tatih. Sibuk kerja dan menjalin kehidupan sosial baru, walopun ga banyak juga. Gw masih pegang setengah kerjaan freelance gw di Jkt, jadi kadang hari gw diisi dengan kerja lebih dari 12 jam.
Ga disangka gw sembuh cukup cepat di Jakarta. Ya ada titik gw masih kangen dan sedih, tapi kamar kos yang seadanya seolah jadi tempat gw bebas apa adanya. Gw bisa nangis semaleman atau tidur seenaknya. Bebaskeun weh.
Selain itu, gw punya temen deket yang gw sayang banget sampe sekarang dan kalo gw atau dia sedih, kita ngebir aja sambil ngobrol ga jelas, dan gw akan selalu inget masa-masa ini. Gw mulai rutin lari pagi di Monas tiap wiken. Gw punya geng cewek-cewek berbagai umur dan ukuran yang selalu jadi kesayangan. Banyak kegiatan di Jakarta yang bikin gw perlahan-lahan bisa senyum dengan iklash.
Dapet cowok baru? Tentu tidak. Hahaha… Selama setaun ini urusan percintaan bapuk banget deh. Andaikan jaman itu ada tinder, hihihi…
Walopun gw perlahan-lahan membaik di Jakarta, tapi teuteup loh gw merasa ada yang kurang. Ga tau apa. Butuh tatih tayang mungkin ya. Kangen Belanda dan mantan kayaknya udah sedikit. Karena kerjaan perlahan-lahan surut sibuknya, gw iseng-iseng ikutan 30 Memesong, selama 30 hari gw nulis tentang lagu dengan berbagai tema. Yang tentu saja hanya dituntaskan sampai hari ke-15 #gagalkomitmen. Tapi pas sekarang gw baca lagi ke-15 tulisan itu, semuanya tentang kehidupan gw di Belanda. Wow. Gw baru sadar bahwa gw masih kangen sangat akan Belanda dan segala yang terjadi disana. Gw bersyukur banget ada katarsis untuk menuliskan itu semua tanpa harus minjem kuping seseorang sampe budek dicurhatin, Belanda lagi, Belanda lagi.

statsweide

Masih sedikit kangen pemandangan ini looohh…

Satu setengah tahun dari kepulangan gw dari Belanda, gw lalu tiba-tiba tersadar kalo gw suka banget hidup gw di Jakarta. Yang walopun hanya berbasis kamar kost (ber AC loh! penting!) di Kebon Sirih, kerjaan gitu-gitu aja dan ga punya pacar, tapi gw kok ya bisa senyum tiap hari. Jakarta buat gw sangatlah adem, karena gw punya AC di kamar. Ga ding. Entahlah, gw punya soft spot sama Jakarta karena walopun kata orang kotanya keras, tapi gw selalu punya temen asik yang gw sayang di kota ini.
Rasa kosong di hati yang dulu selalu menghantui, jarang gw rasain lagi. Berakibat kurang bagus yaitu gw jarang nulis di blog, hihi. Tapi langkah terasa ringan, dan gw lebih semangat menyongsong hari esok. Lebih termotivasi ngerjain berbagai proyek seru seperti rajin piknik, belajar rajut, kembali origami, dsb. Padahal kalo inget keadaan gw setaun yang lalu, hedeh, ga banget si Dita di bulan July 2010. Tiap hari rasanya mau nangis, terus mau ngapa2in ga bisa konsen. Kalo ditanya bagaimana bisa melalui masa-masa itu, gw juga ga ngerti.
Gw ga punya saran-saran jitu buat yang depresi sekembalinya ke tanah air selain berbesar hati bahwa pindahan itu butuh penyesuaian. Pindah rumah aja butuh adaptasi, apalagi pindah kota dan pindah negara. Gw yang ngakunya gampang beradaptasi aja keok pas balik lagi ke Bandung. Butuh hati yang lega untuk menerima keadaan bahwa gw bukan lagi mahasiswa di Belanda, pacar seseorang dan hobi jalan-jalan menjadi karyawati biasa di belantara Jakarta, jomblo dan yah main-mainnya ke Ancol aja. Kalo di Belanda banyak hal-hal wah yang bikin gw merasa “living the life”, di Jakarta gw mencoba mencari hal-hal kecil yang bikin gw seneng, cukup buat hari itu aja.
Yang pasti sih, kita berubah, dan orang-orang di sekitar kita juga berubah. Kata-kata yang paling gw suka dari temen deket gw: “I encounter a lot of people in Europe, I even encounter my self.” Terus, setahun lebih ga ketemu pastinya banyak yang terjadi, dan ga semua orang selalu ada di track yang sama dengan kita. Pada akhirnya gw relain aja sih temen-temen yang udah ga sejalan lagi. Ga menghakimi, cuman gw lebih suka menghabiskan waktu sama yang klik aja atau gw mendingan sendiri.
Gw rasa yang bikin gw merasa lebih baik adalah gw berusaha cerita tentang hal ini ke temen yang mengerti dan gw punya diary di sebelah kasur gw. Iyeh, beneran diary warna ungu hadiah Cosmo Girl. Niatnya waktu itu, kalo gw sedih dan kangen mantan, daripada terus nelpon dia atau curhat ga jelas di medsos yang sok-sokan menyek-menyek tapi elegan, mendingan gw nulis di buku itu tanpa jaim. Bebaskeun weh. Awalnya nulis tiap hari tapi lama-lama makin jarang. Halaman-halaman pertama diary ini penuh dengan rintihan anak malang, tapi halaman-halaman berikutnya diisi dengan gw hepi ketemu gebetan (trus ngarep trus ga terjadi apa-apa), hepi abis karaoke atau hal-hal kecil seperti betapa gw suka buku One Day dan film Away We Go.
Mungkin itu ya yang bikin merasa lebih baik. Gw memberi tempat dan waktu untuk diri gw hingga gw pelan-pelan sembuh. Gw juga ngerasa gw butuh tempat dimana gw bisa bersama perasaan gw. Waktu gw nonton film dokumenter Lorie Anderson, ada bagian dia menyepi ke danau untuk bersedih pas anjingnya mati. Katanya, dia sedih dan dia pingin bahagia lagi, tapi ada saatnya buat dia bersama perasaan sedihnya dan berusaha mengerti diri sendiri.
Hmm.. Iya, gw jalan sendiri ke Cimaja. Sampe sana ga kenal siapa-siapa lalu gw nangis sesenggukan, ngapain gw disiniiii.. Hwaa…

cimaja

Hari yang sangat aneh di Cimaja, gw bangun dan menemukan botol bir asal Enschede (favorit gw) di depan pintu kamar.

Sembuh ini juga erat hubungannya sama support system kita. Pastilah gw ga akan sembuh kalo ga ada teman-teman dekat gw. Ga melulu harus curhat penuh keprihatinan sih, beraktivitas bareng biasa aja tapi mereka ngerti kalo gw kangen Belanda dan belum bisa segitu antusiasnya akan kehidupan baru di Bandung atau Jakarta. Cyeh, kayak baru nikah aja. Terlepas pas bareng mereka gw banyak ngelamun, sesudahnya gw selalu merasa lebih enak.

Setiap orang pasti punya cara masing-masing untuk bangun dari kesedihan dan mencari kebahagiaan. Tapi mungkin, mungkin nih ya, obatnya sesimpel bersabar dan biar waktu yang menyembuhkan.

UPDATE 3 Nov: Ini tulisan gw beberapa tahun lalu tentang titik dimana gw pasrah dan ya udahlah, kita di Jakarta dulu aja gapapa.

Life essential skills: dreaming and letting go

Tahun ini saya ketemu seseorang yang bilang ingin menulis buku. Buku apa? Buku tentang mimpinya. Karena dia merasa telah melakukan berbagai pencapaian hingga ia berada disini sekarang. Lalu dia seperti mengaca ke saya, kenapa kamu ga nulis buku tentang mimpi kamu?
Saya tercekat.Terus berbagai pikiran berkecamuk di kepala saya. Bok, saya kan bukan Andrea Hirata atau mario Teguh. Siapa sih gw? *garuk-garuk kepala*

Tapi terus kepikiran lagi, hidup ini haruslah terus berbagi dan menginspirasi, ya ga sih? Apa kita mulai aja penulisan buku tentang mimpi itu ya?*garuk-garuk kepala* *ketombean kayaknya*


Cecil di Jakarta

Lalu saya flashback deh.
Kata siapa saya ga suka bermimpi. Hobinya tidur ya pasti bermimpi dong. Hihihi. Dan ya saya ada disini juga karena cukup banyak pingin ini pingin itu. Mungkin kalau pertanyaan untuk nulis buku tentang mimpi dilontarkan dua tahun yang lalu, sekitar tahun 2009, saya akan dengan antusias, ayo kita bermimpi! Tuhan begitu murah hatinya pada saya di tahun-tahun itu. Rata-rata kepinginan saya dikabulkan semua.Tapi di tahun 2010 dan 2011, saya belajar hal lain yang ternyata lebih penting dari bermimpi.

Perbandingan antara tahun 2009 dan 2010-lah yang membuat saya merasa diuji berkali-kali.
Tahun 2009: mahasiswa, miskin tapi bahagia, banyak teman, punya pacar, punya sesuatu yang dikejar semacam nilai A, pesta pora, mabuk-mabukan, pacaran, jalan-jalan dan jatuh cinta berkali-kali pada si ganteng.
Tahun 2010: pengangguran, semakin miskin dan semakin ga bahagia, kehilangan banyak teman, jomlo sejomlo-jomlonya, bingung mau ngejar apa, jarang pesta, mabuk-mabukan sih teuteup, pacaran sama tembok, ga jalan-jalan karena ga punya uang dan kehilangan sosok buat jatuh cinta.
Hah.

Saya ga ngerti, Tuhan ko tiba-tiba merenggut semua yang indah-indah di tahun sebelumnya. Ini gimana ini maksudnyaaa…
Saya bermimpi punya kehidupan yang membuat semua orang iri, tapi terus saya yang iri pada kehidupan orang lain. Saya ini maunya apa siiihhhh?? *nangis kejer*

Jadi ya begitulah. Di tahun 2010 saya mati-matian mempertahankan sikap positif saya. Saya selalu percaya semua ini ada jawabannya. Tapi rasanya lelah sekali kalau surat lamaran ditolak, pergi kencan dengan cowok-cowok buwek, lalu hau hau kangen si mantan. Energy saya habis untuk tersenyum di depan orang-orang. Di banyak titik, saya ingin berhenti, menyerah pada keadaan dan tanda tangan surat nikah. *lho?* eh salah. Ya, di banyak titik, saya ingin sekali teriak-teriak ke dunia luar, udahlah situ ga usah mimpi, life sucks anyway if you don’t get your dreams. Tapi ya enggak dong, orang lain cuman senyum-senyum penuh arti dan mereka ga ngerti kalo ada orang yang ga bisa mencapai mimpinya.

Saya ditempatkan di posisi terlalu banyak mimpi dan bingung harus ngapain untuk meraihnya. Semua usaha saya ke arah sana, seolah-olah digagalkan oleh tangan-Nya. Saat surat lamaran terakhir saya untuk magang di US ditolak, akhirnya saya ya udahlah. Mabuk-mabukan saja. Haha. Saya akhirnya pasrah dan lalu berdendang bersama Corinne Bailey Rae. Mari kita nonton konser Cranberries, jingkrak-jingkrak dan bahagia saja dengan apa yang sudah dimiliki. Syukur masih punya kerjaan, masih punya teman-teman yang seru diajak ngobrol. Dalam soal jodoh, saya bertemu seorang teman yang dengan cerdasnya bilang “Lebih seru proses pencariannya Dit, daripada pas udah nemu.” Ah, benarkah? Saya orang yang percaya pada proses, maka dari itu, yuuukkk kencan lagi. Hihi.

Attitude saya jadi sedikit berubah. Akhirnya saya berhasil kembali mencintai dunia ini, walaupun saya berpijak di bumi dan bukan terbang meraih mimpi-mimpi saya. Enak rasanya, karena bumi toh indahnya bukan main. Saya ingin pasang foto-foto liburan di tempat keren semacam di Gold Coast, tapi ya kalau memang liburannya di UK alias Ujung Kenteng, itu juga asik. Saya pingin pamer apartemen keren, tapi ya in the meantime kostan saya di Kebon Sirih sungguhlah sangat nyaman. Saya pingin pamer tanline pulang dari Bali, tapi tanline saya ini akibat sering naik ojek keliling Jakarta, tapi ya keren juga kok. We can be better, but we what we have is good enough.


Jadi saya berpikir ulang kalau harus menulis buku tentang mimpi. Saya mau nulis teenlit saja. Tentang anak remaja yang pandai bermimpi tapi juga berlapang dada akan segala perubahan dirinya.