Buku akhir-akhir ini – kwartal ketiga 2016

Entah kenapa, buku-buku menarik yang gw baca seringkali muncul setelah bulan September. Walaupun tahun ini belum berakhir, dan gw yakin masih banyak buku menarik yang akan gw baca, ada beberapa yang ga sabar pingin gw bagi.

Yang paling tebel: 1Q84

1q84Hari ini gw masih 90% aja dong. Argh. Lagian siapa suruh baca 1Q84.
Gw suka Murakami, karena kalo abis baca bukunya sering berpikir dan merasa ntah apa-apalah. Itu, ditambah gw kangen menamatkan buku setebal bantal dan karena taun ini kemampuan membaca sudah meningkat, maka gw membulatkan tekad baca 1Q84. Oh iya, gw bikin art/design piece terinspirasi kalimat di buku ini.
400 halaman pertama gw kebut nyaris dalam 3 minggu, 400 halaman berikutnya mau muntah, dan 100 halaman terakhirnya mohon doa restu dan semangat ya permirsa.
Gw suka konflik dan nuansa di novel ini, tapi di tengah-tengah buku udah bosen baca deskripsi detail tentang segala hal. Awalnya gw suka banget karakter Tengo dan Aomame, unik dan badass dalam dunianya masing-masing. Tapi setelah lewat 400 halaman tadi, gw bosen karena Murakami mengulang-ngulang bahwa keduanya soliter dan hidup teratur tanpa banyak interaksi dengan orang lain. Gw sungguh muak dengan karakter-karakter Murakami yang anti-sosial. Ini 4 dari tokoh utama 1Q84 begitu loh. Apa karena kebanyakan orang Jepang begitu ya? Mandiri?
Mungkin karena gw pun ga terlalu percaya cinta sejati atau cinta mati atau apalah, gw merasa kisah cinta di 1Q84 ini terlalu mendayu-dayu. 20 tahun bukan waktu yang sebentar, seseorang pasti berubah di rentang waktu selama itu. Tapi ya mungkin juga kalo soliter teuing, jarang berinteraksi dengan orang lain, fantasinyanya emang terbatas.
Di beberapa titik gw merasa pingin dorong Aomame atau Tengo biar cepet bergerak. Hedeh, lama amat sih mikirnya. Kayaknya 1Q84 ini cuma bisa gw rekomendasikan ke fans Murakami aja.
Demi tekad awal mangkhatamkan buku bantal, gw merasa harus menamatkan buku ini. Doakan ya teman-teman.

Yang paling bikin senyum-senyum sendiri: Hairstyles of the Damned.

29173700930_2e51d055fe_zAi cinta kali sama Joe Meno. Buku ini dituturkan dari kacamata Bryan, awalnya metalhead yang naksir si punk girl, Gretchen. Ga ada yang istimewa dari keseluruhan cerita selain serunya nakal-nakal anak SMA, bikin-bikin mix tape, mengartikan lirik-lirik playlist, naksir-naksiran, dll. Tapi di beberapa halaman gw terdiam dan merasa, anjis sama banget sama perasaan gw pas SMA. Dari semua mua buku tentang masa SMA yang pernah gw baca, buku inilah yang bikin gw beneran berdamai dengan masa SMA gw. Adegan terakhirnya waktu pesta Halloween bikin gw trenyuh. Makasih ya, Joe Meno.

Yang paling seru: Raden Mandasia si Pencuri Daging Sapi.

radenmandasiaTapir. Buku ini keren banget. Cerita petualangannya bikin hanyut, tokoh-tokohnya unik dan yang paling gw suka: bahasa Indonesia-nya bikin jatuh cinta. Ada kata rungsing, cindai, cadik dan depa depa di buku ini. Ga kebayang sebelumnya bakal baca cerita dengan kata-kata lawas itu bertebaran, tapi terasa enak aja.
Sepintas bagian balas dendamnya mirip kisah Sidney Sheldon. Dari yang terinjak-injak, lalu roda kehidupan berputar hingga berhasil bikin musuh kesakitan. Tapi porsinya cukup aja, karena petualangannya bikin larut dengan tebaran humor di sana sini. Makasih ya Om, Yusi. Makasih ya Bikka dan Dodo yang menghadirkan buku ini di NY :*

Pesta buku di apt Matt, the Boy Detective dan Joe Meno

Suatu hari di musim dingin 2016, gw dan Jesse pergi ke pesta-nya Matt. Katanya dia mau pindahan, dan ini minggu terakhir dia di Upper East Side. Sambil sedikit kedinginan dan harcep karena dateng telat banget jam 10 malem, sampailah kita. Pestanya bukan yang ajeb-ajeb sih, seringkali pesta di NY ini artinya ya ngumpul-ngumpul aja. Gw sebenernya senang sekali ngumpul dan ketemu orang-orang baru. Tapi kadang gw suka mati gaya kalo ke pesta temen-temen Jesse, karena mereka ngomong bahasa Inggrisnya cepet2 banget, dan gw sering ga nyambung, semacam lost in translation.

26354714676_9ed9cc3f79_o

Hasil pesta buku, tentunya yang tebel-tebel itu hanya pencitraan punya Jesse.

Tapi pesta Matt Motel ini salah satu pesta favorit gw, karena begitu kita masuk banyak sekali buku berserakan. Dua orang cowok sibuk liat2 buku. Gw terbengong-bengong liat buku sebanyak itu di lantai dan udah jelas gw lebih semangat ketemu buku daripada ketemu manusia. Gw sering loh dateng ke pesta, terus merasa males ngobrol sama siapa-siapa dan lebih pingin pulang terus baca buku :P
Lebih seru lagi, buku-bukunya boleh dibawa pulang! Masuk akal sih, daripada capek ngangkut2 buku, mending dibagi-bagiin aja buat yang suka, yakaann… Gw langsung anteng liat2 buku sambil mungutin satu-satu, saingan sama dua cowok yang juga merangkak-rangkak di lantai sibuk bacain judul buku. Untungnya kita berbeda selera baca sih, gw ambil beberapa buku anak-anak dan fiksi remaja.

27126950954_0b2d04a201_o

Me time – sarapan yoghurt granola, cappucino bersama the Boy Detective

Salah satu buku yang terjarah adalah the Boy Detective karangan Joe Meno. Cover-nya cakep, gw emang suka banget model2 illustrasi dengan garis yang agak gemeteran :) Saat gw lagi tekun namatin 1Q84, gw merasa jenuh dan pingin baca yang ringan-ringan lucu gitu, maka mulailah baca buku ini. Ga usahlah kontemplasi tentang kehidupan, buku detektif anak-anak kayaknya seru ya. Gw berharap The Boy Detective bakalan kayak Punchten dan Anton karangan Erich Kastner.
Ternyata, selesai bab pertama langsung nuansa depresif terasa banget. The Boy Detective ini tentang Billy Argo yang sewaktu kecil aktif menyelidiki kasus tapi pas udah gede harus dirawat karena gangguan kejiwaan. Antara sedih, tapi hubungan dia dengan orang-orang di sekitarnya unik banget. Gw sedikit banyak selalu tertarik dengan topik depresi jadi dengen tekun meneruskan baca. Walaupun sungguh gw beneran lagi butuh bacaan yang ringan.
Tiap bab pendek-pendek, sekitar dua-tiga halaman jadi gw lumayan cepet bacanya. Walaupun depresif, kadang terselip cerita-cerita manis seperti kisah cinta, anak-anak kecil di sekolah dan beberapa kasus detektif yang bikin nostaljik. Bab-bab terakhirnya manis banget. Gw seperti diselimuti perasaan hangat dan merasa optimis. Tunggu sampai halaman 355 ya!

28142362466_de5472ee13_o

Manis kaaannn? * lalu diabetes

Gw langsung order Hairstyle of the Damned. Tadinya mau baca versi kindle-nya aja, tapi gw ga tahan cover buku-buku Joe Meno cakep-cakep bgt. Oh iya, gw punya kategori baru di rak buku gw yaitu buku yang sampulnya gw suka. Marilah kita beri penghargaan pada para grafik desainer yang brilyan.

Moral dari cerita ini: Ayo kita bikin pesta buku sering-sering dan mengoleksi sampul buku!