Mimpi Siamese Dream

25649131413_61ad7c163e_k

Photo by @mohamed

Hari Rabu kemarin gw mendadak nonton Smashing Pumpkins. Mendadak karena ga niat tapi entah bagaimana caranya gw dapet wahyu bahwa SP bakal maenin setengah dari Siamese Dream. Langsung ngiler dan cari tiket saat istirahat makan siang.
Abis gimana ya, Siamese Dream itu album favorit gw sepanjang masa, sebelum akhirnya pindah ke the Sundays. Gw pernah sebulan cuman dengerin 3 album, maklum bok jaman walkman gitu ya, kalo traveling terpaksa cuman bawa 3 kaset. Siamese Dream salah satu di antaranya, dan paling banyak didengerin selama sebulan itu. Bertahun-tahun setelahnya, bahkan hari ini pun, gw ga pernah bosen sama Siamese Dream.
Sama Smashing Pumpkins-nya sendiri malah udah move on. Era setelah Ava Adore itu maksa banget menurut gw. Udahlah ga ada James Iha dan D’Arcy, Billy Corgan ketinggalan taringnya di Mellon Collie. Apa sih dia bicara tentang Tuhan, banyak pake elektronik dan industrial, agak gothik tapi maksa. Bukan resep pas buat generasi 90-an. Dan gw jatuh cinta sama SP ya karena dreampop-nya.
Sebenernya gw juga love and hate sama Billy Corgan. Love karena ga bisa dipungkiri dia menelurkan lagu-lagu favorit gw. Hate karena kelakuannya polontong, kalo manggung suka sakahayangna dengan seenak udel ngatur band-nya. Dimanakah letak team work-mu???? Tampangnya juga not my type #fisik

Ini bukan konser Smashing Pumpkins pertama gw, dan kalo boleh milih sih gw pinginnya balik ke tahun 1996 dan nonton mereka tur Mellon Collie. Tapi yasalam, baru dikasih nonton SP tahun 2010 di Ancol. Anggota orisinilnya tinggal Billy doang. Dan saat itu gw pingin banget nonton konser, nyanyi bareng musisi aslinya. Dan yah udah taulah, konser SP di Java Rocking Land itu bagaikan orgasme yang gagal. Semua orang antusias menyambut, eh BIlly-nya pundung, membuat gw manyun liat setlist yang ga dimaenin.
Tahun 2011 gw nonton SP di NY, kalo ga salah ini konser gw yang pertama di NY. Much much better. Billy nampak hepi bisa manggung di NY. Atau mungkin dia baru aja baikan sama pacar abg-nya itu. Cherub Rock dimaenin, gw pulang dengan cap haji SP mabrur di jidat. Udah tercapai cita-cita gw, ga usah lagilah ngejar SP.
Tapi gw sebenernya punya cita-cita lain yaitu, nonton SP maenin seluruh Siamese Dream plus Daydream sama Landslide. Dengan set panggung minimalis dan penontonnya duduk. Dan gw udah menyerah, manalah mereka mau maenin Mayonaise atau Disarm, kan ceritanya band rock, bukan band menyek-menyek. Eh taunya…

smashing

Foto-foto seadanya banget, niat cuman mau anteng nonton.

Maka Rabu malam itu gw duduk manis di Beacon Theatre, gw bahkan ga beli tiket kursi nyaris paling depan karena gw pingin menikmati dengan syahdu. Alah. Sama ga rela juga bayar mahal demi si Billy doang. Gw masuk pas mereka mulai, Billy maenin lagu yang ga gw kenal tentunya. Total empat lagu awal itu cuman Billy doang nyanyi sama main gitar. Gw mulai memble, myeh, apa-apaan ini males banget kalo cuman Billy doang, gw malah merasa bete ketika dia mainin Tonight, Tonight secara akustik. Harusnya ada drum roll-nya, gimana siiih.. Masak iya yang lain cuman part time?
Akhirnya di lagu keempat Jeff masuk dan mereka mainin Space Oddity.
Konser In Plain Song ini sungguhlah low-key. Biasanya kan jedar jeder rock show dengan lampu rame sana sini. Kali ini banyakan akustiknya, lebih dari setengahnya kali ya. Tata lampunya juga bagaikan panggung 17-an, minimalis banget. Seringkali panggung gelap, hanya ada lampu menyorot personil band. Bahkan visualnya pun tanpa animasi sama sekali, mereka cuman pake latar layar yang diganti sekitar tiap empat lagu.
Dari semua konser Smashing Pumpkins yg gw tonton, yang terakhir ini kerasa banget ini cuman ego show Billy aja. Smashing Pumpkins ya BIlly Corgan. Yang lain ikut meramaikan tapi ga punya hak veto. Jeff Shroeder yang walopun geeky banget main gitarnya, hanyalah sampingan. Katie Cole basis dan Sierra Swan keyboardis yang ga termasuk anggota resmi semacam ga punya saham di perusahaan SP. Yang kerasa agak banyak perannya adalah Jimmy Chamberlin. Eh iya, drummernya kembali Chamberlin loh!! Udah bapak-bapak banget tapi ah dia kan pemilik orisinil ketukan Today dan 1979 :)
Akhirnya tiket setengah harga terbayarkanlah saat Billy bilang mau maenin Siamese Dream. Dan disitulah gw meleleh, memaafkan segala kesalahan Billy dan rela nonton Smashing berkali-kali asal gw bisa denger lagu kesukaan gw dimaenin di depan mata gw. Berturut-turut: Mayonaise, Soma, Rocket, Spaceboy, sama Today. Lalu Disarm.
*brb nangis dulu*

Jamaah Smashingiyah di LA dapet kejutan dengan munculnya James Iha *aku irriii*

Gw beneran larut di setiap lagu itu. Ikutan bernyanyi lirih sambil senyum-senyum dan rasanya gimana gitu ya. Campur-campur antara seneng, manyun sedikit karena pinginnya sih ada James Iha dan D’Arcy. Perasaan-perasaan yang dulu ada saat mendengarkan Siamese Dream hadir kembali. Rasa ngantuk dan sebel ketika belajar menjelang Ebtanas (etdah jadoel), haha hihi sama sumpah serapah saat belajar gitar Mayonaise di himpunan pas kuliah, sampe degdegan waktu mau minta putus sambil pura-pura khusyuk dengerin Siamese Dream. Kan ada lirik ini di Spaceboy: Cause when a lover aches, that’s when a lover breaks. :)

Selesai sesi Siamese Dream, gw udah ga konsen lagi. Padahal mereka mainin 1979 dan Lily, lagu kesukaan gw juga. Udah gitu Katie Cole main gitar nyanyiin Malibu-nya Hole. Ya deh, yang mantan pacar Courtney Love. Tapi kenapa Malibu sih, kenapa ga Violet, apa kurang cocok sama konsep akustiknya ya?
Dan untuk balas dendam karena SP ga mainin encore pas di Ancol, gw pun pulang saat mereka mainin intro encore berupa cover Angie-nya Rolling Stones. Hihihi, yakale Billy peduli. Tapi gw lebih ga peduli, yang penting OMG gw liat Soma dimaenin di depan mata gw!!! Hari-hari selanjutnya, gw kena demam post-concert syndrome, ga bisa dengerin lagu selain album Siamese Dream. Makanya lewatlah hari Kamis tanpa sempet nulis Thursday Track karena niatnya nulis Jonathan Richman, apa daya ga bisa berenti mikirin lagu-lagu Siamese Dream #alesan.
Apalah artinya lagu baru kalau kita baru saja melihat lagu favorit kita dimainkan di depan mata, lima biji lagi.

25978951730_6c465c7998_k

Set terakhir melon collie banget. Photo by @mohamed

Makasih ya Smashing Pumpkins untuk album Siamese Dream. Makasih ya Billy Corgan untuk membuat Siamese Dream tetap hidup.

Kamu, apa album favorit dengan pengalaman ‘mabrur’-mu? :)

Thursday Track: San Diego – Hinds

Pertama kali lewat #TT, apa kabar belajar disiplin? Alesannya sih gw cukup aktif kesana kemari. Maafkan ya pemirsa *Kayak ada yang baca aja*. Marilah kita rekap dua minggu ke belakang dengan Hinds, International Women’s Day dan bar life yang kembali dimulai.

Niatnya mau cari lagu baru buat post kali ini, tapi gimana dong, hari Rabu kemarin nonton Hinds (lagi). Ini nyaris konser ketiga Hinds yg gw tonton. Haha, baru juga ngeluarin satu album sama satu mini album, udah giat mengejar gigs-nya begitu ya.
Abis gimana dong, cinta abis sama Hinds. Haha, lebay. Mini album-nya diputer berulang-ulang setahun kemarin, dan January kemarin Hinds menelurkan album baru, Leave Me Alone. Ga beda jauh dengan album Hinds, ga ada yang baru kecuali ada beberapa lagu yang agak balada, hanya vokal dan gitar. Karena gw Hinds fundamentalis maka album Hinds tetap diulang-ulang. Agak bosen sih, tapi seneng juga sama lirik-liriknya yang semakin nakal.
San Diego adalah single ketiga dari album Leave Me Alone. Di konser kemarin gw paling seru jingkrak-jingkrak pas lagu ini. Gw suka phrase itu: I’m Staying, I’m staying! Semacam maksa, you can go but I’m Staying. Atau mungkin karena gw punya kenangan khusus dengan pantai-pantai San Diego? Hmm… Cerita itu hanya bisa di japri. Alah.

25656301046_bed91dd904_oOh ya, gw ga sempet posting apa-apa di International Women’s Day kemarin, karena kita wanita karir sibuk bok. Kurang International Women’s Day apa coba gw. Ditambah gw udah marah-marah tentang kesetaraan gender di postingan sebelumnya. Sementara banyak berita berseliweran tentang pentingnya peranan perempuan di bumi ini, gw ga nemu yang pas sampe selesai nonton Hinds. Udah jelas personilnya cewek semua, tapi karena kali ini gw nonton sebelah sound controlling booth, gw baru ngeh kalo sound dan light engineers-nya juga cewek. Mereka nampak keren sekali pencet-pencet berbagai tombol. Dunia di balik layar pertunjukkan musik kan kental sekali dengan hormon maskulin. Segar rasanya melihat dua cewek mendampingi grup centil Hinds.

Konser Hinds juga seolah sebagai tanda bahwa musim dingin segera berakhir dan gw akan baik-baik saja. Seminggu kemarin anxiety gw sudah sangat berkurang. Sudah nonton Hinds, lari malam, berenang, yoga dan berbagai sesi nongkrong di bar kembali mewarnai. Hore!

You couldn’t stay here one more night
So take me to the beach, alright

Hinds dan Semangat Gabba Gabba Hey!

22549057342_480d381990_o

Konser Blur sukses mablur dan besok harinya begitu bangun kita langsung berdendang Oh My Peebeee, oh my Peebeee… Coffee and Peebies, and mystery… Gw sama Jesse emang suka banget ganti-ganti lirik lagu pake Peebs, Peebies atau Peebo. Abis itu kita elus-elus Peebs sambil manja-manjain dia “Oh Peebs, you have been an inspiration for so many musicians!

Tadinya mau nulis tentang Blur tapi ternyata hari Selasa udah ada konser berikutnya, yaitu Hinds. Ga semegah konser Blur di Madison Square garden, tapi yang ini band cewek-cewek semua dan gw udah kontan jatuh cinta. Gw ga tau kalo di dunia ini ada orang lain yang yang suka Hinds, tapi gw sih, sukaaa banget! Tergila-gila. Kalo tahun 2013 girlsband-nya adalah Haim, tahun ini adalah Hinds. Mirip-mirip kan namanya.

Mungkin karena awalnya gw suka Mourn (ini udah ada draft tulisannya tapi belom selesai aja uy) maka Spotify menyarankan supaya dengerin Hinds. Eh bukan ding, kalo ga salah sih di suatu hari Jumat gw dengerin kompilasi album dengan berbagai artis dari Spanyol (karena iseng cari Mourn), dan di dalamnya ada Hinds. Hinds dan Mourn sama-sama dari Spanyol dan dominan cewek, tapi Hinds lebih manis, lebih melodis dan ga sepiyik cewek-cewek Mourn. Walopun suara Carlotta si vokalis sangatlah kiyut dan gw berasumsi lirik-lirik lagunya seputar cinta-cintaan abege. Tapi musiknya jingkrable banget, ga terlalu teriak-teriak dan minim distorsi, tapi tapi tapi… Tapi gw suka pisan lah pokoknya. Ada campuran Shonen Knife, Ramones, the Libertines dan perkawinan melodicore dan garage rock, tapi ada juga centil-centil khas wanita. Lagu-lagunya sederhana semacam cuman butuh tiga kunci, jadi deh. Punk rock much?

Tapi nanggung banget deh, di Spotify mereka cuma pasang 6 lagu. Semuanya langsung gw puter berulang-ulang dan sampe sekarang belum bosen juga tuh. Iya, segitu nagihnya. Ternyata mereka lagi tur keliling US dan sekitarnya lalu mampir ke Brooklyn, maka tanpa basa-basi beli tiket, lalu kmaren malam gw bisa joged-joged lagu Chilli Town di Music Hall of Williamsburg.

Agak nostaljik juga sama venue MHoW. Kalo ga salah gw nonton beberapa konser pertama di NY ya disinilah. Oh Land sama Dum Dum Girls. Tapi kali ini mau nonton Hinds, hey! Gw dateng kepagian dan memang lagi males bersosialisasi karena kayaknya pengunjung kebanyakan di bawah umur, maka gw nunggu sambil bales-bales e-mail dan minum bir di lounge. Oh iya, baru tau kalo Lounge di Mezzanine MHoW asik banget. Ada bar besaaar banyak kursi dan meja dan ada tangga-tangga yang bisa jadi tempat nyaman untuk duduk-duduk. Cuman ngintip-ngintip dikit pas Public Access TV, band pembukanya main. Mayan enak sih Public Access TV itu, tapi the Strokes banget. Dari lagu sampe setelan gitarnya sangatlah Julian dan kawan-kawan.

Begitu Hinds mulai, lalu beranjak ke depan panggung. Cewek-cewek manis dengan setelan bagaikan disponsori H&M, memulai malam itu dengan Warning with the Curling. Nomer yg cukup melow dan ga pernah gw denger sebelumnya, karena ini waktu mereka namanya Deers. Kabarnya ada yg nuntut mereka pake nama band yang sama, lalu ganti jadi Hinds. Cakepan Hinds ah.

Selanjutnya, udah Trippy Gum aja. Gw suka banget lagu Trippy Gum soalnya lucu-lucu teu puguh gitu deh. Lagu ini juga dari Deers, tapi entah kenapa ada juga di album mereka di Spotify. Ya gapapa, enak sih. Dan selanjutnya dan selanjutnya satu per satu hits mereka dibawakan dengan aura ceria. Gw yang emang udah kesengsem sama lagunya, udah ga bisa apa-apa selain menjura sekaligus iri sama cewek-cewek ini. Carlotta dan Ana, dua gegeduk sekaligus frontman dan gitaris, jago bikin lagu yang gampang dicerna dan gampang disuka. Karakter suara Ana yang lebih ngebas dan suara Carlota yang centil pas banget baik buat harmoni maupun timpal-timpalan. Main gitarnya juga gitu, celetak celetuk. Sementara basis dan drummernya yang juga cewek dan cenderung pemalu sebagaimana karakter alat musiknya, asik senyum-senyum sepanjang konser.

Penonton cukup menggila, lantai dansa penuh dan di bibir panggung para penonton meriah bener sambutannya. Gw kira MHoW akan dipenuhi cewek-cewek dengan semangat feminis, tapi enggak. Ini bukan Pussy Riot hey. Hihi. Malah sebagian besar penontonnya cowok. Yang sibuk goyang dan nyanyi-nyanyi ya cowok-cowok itulah. Ya mbak-mbaknya manis banget ssiihhh… Terus mereka juga komunikasinya pas aja. Yang paling banyak ngomong tentulah Ana, dan entah kenapa setiap nonton band dari Spanyol, ngegemesin banget sih. Aksennya dan cara mereka meringis malu-malu gitu, bikin semuanya terasa pas aja. Tentunya setiap kalimat Ana disambut meriah sama penonton dengan bahasa Spanyol yang gw kurang mengerti. Apa emang ga kedengeran ya.

Konser ditutup dengan Castigadas en el Granero tapi masih ada satu encore yaitu Dave Crochett, cover-nya Thee Headcoatees. Di lagu ini Ana sibuk narik-narik penonton ke atas panggung, yang nampak jadi agenda wajib di konser mereka berjoged bersama pemirsa. Semacam Luscious Jackson ya? Seru!

22562629675_5077124d46_o

Abis itu udah deh. Salah satu agenda nonton Hinds adalah pingin beli albumnya karena pingin punya lebih banyak lagu Hinds!! Enam lagu Spotify ga cukup cuy. Tapi ternyata mereka emang belum rekaman banyak lagu. Hiks hiks, banyakkin dong lagunyaa.. Dunia butuh lebih banyak lagu-lagu Hinds niiihh… Tapi kabarnya gigs di NY ini nyaris US gig terakhir sebelum Boston, dan abis itu mereka akan konsentrasi rekaman buat album baru yang akan dirilis Januari tahun depan. Baiklah, dua bulan lagi. Yang sabar ya neng.
Akhirnya gw beli aja EP-nya yang isinya enam lagu sajah tapi gw hepi sekali dan pulang sambil pingin bersial-siul: Gabba Gabba Hey!

Menuju haji maBlur

Karena di kantor lagi ngerjain QA data bejibun maka gw cukup keabisan musik. Heran Spotify gudang lagu gitu kok ya bisa keabisan musik. Sempet bikin playlist 80-an mellow ala KLite FM tapi terus bawaannya ngantuk. Dengerin yang rada semangat apa ya? Terus keingetan pingin marathon Blur lagi ah, mumpung mau nonton konsernya bentar lagi.

Gw love and hate sama Blur. Antara suka banget sama Tender, Universal, This is a Low, sama tentunya No Distance Left to Run. Tapi benci banget sama Song2, Country House dan sealbumeun Modern Life is Rubbish menurut gw adalah sampah. Kayaknya Damon belum terlalu jago aransemen lagu dan lebih kepada bereksperimen mainin musik, eksplor berbagai jedang-jedung musik. Dan gw ga terlalu suka kalo liriknya lalalala.. Kekurangan lirik apa ya.

Ini lagi bikin dong playlis-tnya Blur. Jadi mulai saat ini kita bisa skip itu lagu2 Blur lainnya.
Oh iya, satu lagi, gw suka banget sama artwork-nya Blur. Semuanya begitu ikonik. Birunya the Great Escape, cewek pake topi renang di Leisure sampe yang baru pun makin mantep, neon sign eskrim.

Nah terus pas iseng googling Blur yang keluar adalah: reminder bahwa ternyata konsernya besok sodara-sodara!

Langsung telpon Jesse, ngingetin supaya besok jangan nonton Steve Jobs, karena kita kan mau nonton Blur. Hihi. Saking banyaknya konser bulan ini sampe lupa jadwalnya. Terus malemnya ngobrol-ngobrol, ternyata sama aja, Jesse juga love and hate sama Blur. Ga ada album Blur yang mau dibawa kalo terasing di pulau. Abis biasanya tiap dengerin album mereka kita ngerasa, bisa skip ke lagu favorit aja ga? Tapi kalo bikin mixtape 100 lagu, buat terasing di pulau, apakah ada single Blur yang mau dimasukkan? Jelas To The End, This is a Low, Universal dan Tender. Jesse ga terlalu ngefens sama lagu cengeng No Distance. Oh iya, Magic Whip juga jadi sontrek pas kita ngecat kmaren loh. Pantes beberapa bagian kok warnanya agak dadas :P

Yang jelas kita semangat mau nonton konser Blur besok.
Jesse pingin liat Coxon mainin riff gitar Coffee and TV, sedangkan gw kepingin koor rame-rame This is a Loooowwww…
#5alasanmenontonBlur

alasan lain:
3. Sebagai saksi CLBK-nya Albarn dengan Coxon
4. Karena Damon Albarn selalu bilang dia selalu hepi sehabis main musik sama Blur, tapi ga tau kapan mau konser lagi.
5. Biar jadi haji mablur #maksa

eh tapi gimana ini belom apal juga liriknya :(

D’Angelo, wajah baru musik soul ini sungguhlah badass

Liat posternya aja langsung semangat

Liat posternya aja langsung semangat

Dari kapan itu mau nulis tentang D’angelo ga selesai-selesai aja. Maka, hari ini saya meluangkan 15 menit deh biar ga lupa dan ada sedikit kehidupan di blog ini.
Jadi akhirnya kita nonton D’angelo *memancing kesirikan massa*. Bersama Jesse, dan juga mengajak Colin, sebagai hadiah Father’s Day. Colin baru saja menjadi ayah dua bulan yang lalu dan sudah sepatutnya ayah baru diajak keluar nonton musik kesukaan, makan di restoran Thailand dan bersenang-senang di area rumahnya. Ga boyeh jauh-jauh dulu, kangenan sama anak ceritanya, aih.

D’angelo tampil di Forrest Hills Stadium, sempat mengernyitkan kening karena mayan ya bok dari Brooklyn. Tapi saya yang masih punya semangat mengarungi NY meyakinkan diri, dan tentu saja senang kalo bisa mengunjungi Colin. Sebelumnya kan belum pernah. Apalagi mau liat bayinya, dan ternyata Colin punya kucing imut namanya Nini. Nini agak haus perhatian, jadi alih-alih liatin bayi, saya malah main sama kucing.

Nini yang suka rebutan duduk di kursi bayi

Nini yang suka rebutan duduk di kursi bayi

Anyway, Forrest Hills Stadium sendiri venue yang pas buat konser. Ga terlalu besar, dan ga terlalu kecil. Penonton di kursi paling belakang pun masih bisa menikmati konser tanpa harus bergantung pada bantuan layar. Kabarnya the Beatles pernah main disini. Info ini tentu saja datangnya dari Colin dan Jesse, music geek. Sementara saya cuman terpesona sama latar belakang rumah ala German yang konon namanya tudor. Padahal di Tudor City ga ada yg beginian.

Dan konsernya D’angelo, luar biasa. Dari skala 1-10, kami langsung sepakat, perfect 10. Dibuka dengan Ain’t That Easy, D’Angelo dan the Vanguard pengiringnya terus menerus mengajak penonton fokus ke panggung. Semua tampil totalitas, menari-nari dan menyatu penuh ke setiap lagunya. Saya suka dua penyanyi latar cowok yang posisinya bukan di belakang, malahan sejajar D’angelo, cuman ke pinggir dikir. Mereka bernyanyi sungguh kiyut, dengan beberapa koreografi yang menggemaskan. Saya juga suka penyanyi latar ceweknya, yang sepanjang pertunjukkan menari-nari dengan lincah, lengkap dengan manuver balet walopun high heels boots-nya nampak kurang nyaman. Kabarnya dia juga ikutan ngarang sebagian besar lagu di Black Messiah.
Sosok menarik lainnya adalah Pino Palladino, basis yang jangkung kurus dan nampak anteng bermain di sebelah keyboard D’Angelo. Saya gampang trenyuh sama orang-orang yg berbakat tapi dengan rendah hati bermain sederhana dan membiarkan bintang panggung menjadi sorotan.

Tata panggung dan latar belakang minimalis

Tata panggung dan latar belakang minimalis

Jangan tanya D’angelo. Tampil penuh energi, bisep yang menggugah hati dan suaranya oh mak.. Saya selalu suudzon, suara D’Angelo begitu pasti karena efek aja. Tapi menyaksikannya tampil di depan mata, merinding sendiri. Berbagai lapisan dan tekstur vokal D’Angelo ini, dari yang mendesah seksi, gahar bagaikan trash metal sampai nada-nada falseto yang jadi soul musiknya. Dia sigap bertukar tempat dari ujung ke ujung panggung, hingga bolak-balik dari depan mik dan belakang keyboard. Dia ga terlalu banyak ngomong, padahal saya penasaran suara aslinya kayak apa. Tapi dia menyelipkan beberapa line di sela-sela nyanyi, jadinya kita tahu lah ini bukan lipsync. Oposeh.

Saya ngefans berat sama album Black Messiah, karena album ini sarat energi, meledak-ledak, sekaligus masih menyelipkan tune sexy seperti Really Love. Rasanya terlalu cetek kalau kita mengkategorikan musik D’angelo sebagai soul dan/atau RnB. Di Black Messiah, D’angelo naik kelas dan bermain-main juga di ranah rock, soul, progresive, funk sama apa ajalah, saya kurang paham. Selama vakum lebih dari 15 tahun D’Angelo anteng belajar gitar, kami sama-sama punya akun di Rocksmith. Bo’ong ding. Tapi ga bo’ong kalo D’angelo belajar gitar, karena di album barunya ini suara gitar mulai dominan, dari yang distorsi cukup tinggi seperti di The Charade, sampai gitar akustik di Really Love.

Waktu pertama kali dengerin Black Messiah di road trip Maine – New York, saya senyum-senyum sendiri ngebayangin konsernya. Pastinya megah dan jingkrable banget ini. Saat kmaren mimpi ini jadi kenyataan, nyatanya lebih dari itu. D’angelo dan the Vanguard bukan saja bermain sebagus di rekaman, tapi selalu penuh kejutan dan improvisasi hingga penonton ga pernah bosen. Saya sih pinginnya dia mainin semua lagu di album Black Messiah, kita kan udah hapal banget urutannya. Plus, saya suka album ini ga terlalu mendayu-dayu. Black Messiah dilaunching agak terburu-buru karena merespon tragedi Ferguson di penghujung 2014. Konser di Forrest Hills kmarin berlangsung ga lama setelah tragedi Charleston. D’angelo pun mengajak penonton rame-rame mengepalkan tangan di udara di lagu 10,000 Deaths. Pesan-pesan seperti inilah yang kayaknya kurang kental di album terdahulu, membuat Black Messiah jadi album yang sangat badass.

Semakin malam, semakin syahdu syalalalala

Semakin malam, semakin syahdu syalalalala

Menggandrungi musik D’angelo seolah jadi pembuktian bagi saya sendiri, bahwa ternyata saya bisa kok mendengarkan berbagai jenis musik. Ga melulu Brit pop atau indie rock. Karena pelajaran saya menikmati musik sebenarnya dimulai dari rajin mendengarkan radio Oz di awal 90-an. Waktu itu belum ada Oasis, tapi saya sudah akrab dengan New Edition, Janet Jackson dan Maxwell. Nuansa smooth and groovy ini lah yang terasa sekali di konser kmaren, terutama saat nomor-nomor lawas dimainkan, Brown Sugar dan Spanish Joint. Saya kok berasa lagi nonton JavaJazz, halah. Ya pokoknya campur-campur antara JavaJazz dan JRL deh.

Cuman 10 lagu malam itu, tapi setiap lagunya panjang dan nendang. Sama sekali ga terasa bahwa konsernya pendek. Pendek karena lagu favorit saya the Door ga dimainin sih :P Endingnya sama sekali ga disangka-sangka, How Does It Feel. Beberapa pasangan di sekitar saya merapatkan pelukan. Jesse tentunya makin dekat dengan Colin. Ngokk.. Tapi ya gimana dua musik geek nonton musik bareng, yang ada mereka orgasme sendiri-sendiri :P Oh iya, di lagu terakhir ini, refrain-nya dimainin terus-terusan lalu satu persatu personil the Vanguard unjuk gigi dan kemudian mundur diri. Pelukan sama D’angelo sekaligus dapet aplus meriah dari penonton. Mengharu biru sekali deh. Penonton jadi berkesempatan mengapresiasi tiap2 musisi, sampe pada akhirnya panggung hampir kosong dan tinggal D’angelo bersama Pino. Kami pun pulang dengan nuansa sendu sekaligus berbinar-binar karena sudah menyaksikan show paling keren sepanjang 2015.