Nongol di tirto.id

Screen Shot 2017-06-05 at 6.24.16 PM

Infografik by Rangga. Sehari-hari bikin infografik buat orang lain, baru sekali ini dibikinin infografik *terheruuu*

Guys! Gw diwawancara tirto.id!

Iya, tirto.id. Temen gw pas dikasih tahu malah nanya, itu website jawa ya? *pites*
Untungnya gw udah duluan ngefans sama tirto.id. Buat gw tirto.id datang sebagai penghaus dahaga saat gw butuh sumber berita segar. Tepat seperti slogannya yang sesegar iklan isi ulang aqua galon. Semenjak kejadian Trump dan gw ogah baca berita lewat linimasa medsos lagi, gw merasa butuh mengkurasi sumber berita gw dengan lebih baik. Untuk berita dalam negeri gw awalnya bingung, apa ya yang informatif, progresif tapi ga berat-berat amat. Saat ketemu tirto.id fix ini sudah, ga nyari2 lagi. Menurut gw tirto.id ini sangat informatif, beritanya cukup beragam dari isu politik terkini, sejarah sampai yang santai kayak di pantai model gaya hidup dan musik.
Makanya pas ada tawaran wawancara gw mau pingsan dulu. Harus ngomong apa tooohh… Gimana kalo ditanya prediksi kandidat pilpres atau kapan kira-kira Donald Trump lengser keprabon? Akoh harus bilang apa sodara-sodaraaa… Eh ternyata yang ditanya menu buka puasa. Bagaikan Jokowi ngerjain wartawan :D
Wartawannya Mas Nuran, penggemar hair metal. Tapi sampai sekarang gw belum tau dia lebih suka Use Your Illusions I atau II. Kayaknya sih Use Your Illusions II ya, karena kita langsung akrab :D Wawancara lewat e-mail pas akhir pekan kemarin dan beritanya tayang Senin pagi waktu setempat. Huwaaa…
Cukup bikin kaget juga, mas Nuran ternyata khatam blog ini. Membuat gw merasa, gw nulis apa aja yaaa… Jangan-jangan gw menghujat Bret Michaels :| Sekaligus excited berlebihan dan sekali lagi terbukti blogosphere ini seru banget sih, membuat gw dipertemukan dengan orang-orang keren dan menjalin silahturahmi dengan media masa kini, alias numpang ngetop :D

Bolehlah dibaca artikelnya sambil ngabuburit. Jangan ngeces ya!

Screen Shot 2017-06-05 at 6.20.55 PM

Menu buka puasa idaman – Foto dari tirto.id/ISTIMEWA

Iklan

Ulasan buku resep: The Best of Indonesian Cooking

indonesiancooking

Okeh, konser Blur dan Hinds telah lewat, sekarang waktunya kembali berkutat di dapur.
Udah ngerti kan ya tentang si dapur cilik (belagak pada rajin baca blog ini) dan niat mendokumentasikan resep-resep yang sudah gw tes, terutama yang berhasil, yang gagal mah pura-pura aja ga masak. Hihi. Tapi setelah dipikir-pikir semua resep yang berhasil itu rata-rata masakan Indonesia. Dan resep masakan Indonesia, darimana lagilah klo bukan dari buku The Best of Indonesian Cooking ini.

Punya buku resep ini juga ga sengaja. Pemberian mantan #uhuk sebagai cinderamata terindah. Awalnya sih ngerasa, dih ngapain sih kayak susah aja nyari resep masakan Indonesia. Pabalatak itu di internet. Dan kayak mau rajin masak aja, mending beli deh biar praktis. Tapi karena dia yang beresin koper gw, maka buku ini dibiarin aja masuk di kargo. Niatnya sih mau dikasihin ke bule yang berminat belajar masakan Indonesia. Sungguh niat buruk berakibat putus #curcoldetected

Tapi ternyata gw punya misi mempopulerkan masakan Indonesia biar kemana-mana bisa pesen nasi goreng Jawa. Maka gw mulai masaklah. Lupa juga pertama kali nyoba resep masakan yang mana. Yang jelas setiap kali mau masak, lalu ngubek-ngubek di internet malah bingung sendiri. Dan resep juga cocok-cocokan ya. Misal mau masak opor ayam, di internet ada ratusan resep opor ayam. Capek men bacain satu-satu, membandingkan dan ga semuanya jelas. Ibu-ibu itu bolehlah jago masak, tapi ga semua jago nulis resep yang gampang diikuti. Belum lagi urusan nerjemahin berbagai bumbu apakah itu kluwak, kunci atau lengkuas dalam bahasa enggres? Ditambah takaran yang harus bolak-balik gw konversi dari gram ke cup, dsb. Ribet ah.

Nah, buku ini bahasa Inggris jadi lebih gampang nyari bahan-bahannya di toko-toko New York. Udah gitu, ada penjelasannya di depan tentang bumbu-bumbu dasar, alat-alat masak yang dibutuhkan dan foto-fotonya bikin ngiler jaya. Terus setiap langkah-langkah resep dijelaskan singkat, padat dan teratur sesuai urutan masak. Gw paling sebel kalo lagi masak ngikutin resep trus harus bolak-balik dari langkah satu ke atas bawah dan sebagainya. Emangnya DDR #gamelawas.

isibukuresep
Begitu sukses masak beberapa resep dari buku ini, udah deh jadi kitab masak-memasak di dapur. Dan nyaris ga ada yang gagal, kecuali beberapa resep yang gw masak kurang bahan karena males ke pasar saat musim dingin. Gw bahkan segitu sombongnya, ngasihin buku ini ke Jesse, suruh dia tunjuk resep manapun akan gw masakin. Eh dia nunjuk ayam betutu. Ini belum waktunya Thanksgiving woy.

Eniwei, buku ini sangat direkomendasikan bagi yang mau belajar masak masakan Indonesia, dengan kategori sebagai berikut: pemula, orang Indonesia yang tinggal di luar negeri maupun orang non-Indonesia.

Barusan gw hasil googling ternyata ada pasangannya yaitu Indonesian Dessert. Yay! Langsung khilaf order, dan nantikanlah kreasi menuju diabetes berikutnya yaaa…