Tentang meditasi

meditationTulisan ini udah lama gw draft tapi ragu-ragu gw naik cetakkan karena pengalaman meditasi ini termasuk cukup pribadi. Tapi yah, gw rasa ada baiknya kita berbagi hal yang baik-baik, yekan. Tulisan ini juga dibuat tanpa endorse dari pihak manapun.

Gw pertama kenal meditasi taun 2003, bersamaan dengan gw kenal yoga lewat Ananda Marga. Awalnya gw agak abai dan lebih antusias yoga. Setelah tiga bulan antusiasme menurun karena gw sibuk dan mulai lupa. Eh, abis itu patah hati berantakan di penghujung tahun dan gw getol yoga dan meditasi lagi. Efeknya cukup dahsyat, gw merasa membaik dalam waktu dua minggu. Terima kasih yoga! Waktu itu teuteup abang hero-nya yoga.

Flash forward ke tahun 2013, gw patah hati lagi dong. Haha. Hobi banget neng. Setelah semaleman nangis lalu berusaha beraktivitas seperti pergi ke laundromat terdekat tapi sedih bangettt… Akhirnya gw maksain diri ikutan yoga-nya Andrew Barrett dan merasa, kesian amat anak ini baru bisa bobo pas abis yoga, hihihi. Nah sesi yoga Andrew ini dibarengin sama sesi meditasi modern bersama Emily. Model meditasinya bener-bener masa kini, tanpa embel-embel kebudayaan manapun. Tadinya sih biasa aja, alias kayaknya gw bukan meditasi banged deh anaknya. Tapi karena setelah sebulan gw yoga aja ga brenti-brenti lalu mulai kepikiran, harus ada yang lebih tinggi selain yoga dan bodi seksi. Apakah kita balik meditasi aja gitu yah?
Entah kenapa, ketika lagi menimbang-nimbang itu, rasanya deg-degan banget. Kayak mau ngelamar anak orang gitu deh. Padahal belum pernah juga haha. Perasaan sih, akan terjadi sesuatu yg dahsyat kalo gw mulai meditasi lagi. Padahal kan belum tentu juga yah. Tapi akhirnya gw mulai rajin dateng meditasi sama Emily walopun gw ngerasa Emily energy positifnya terlalu berlebihan, gw belum siap sebegitunya.
Mulailah mencari-cari chanell meditasi lainnya, terdampar di Three Jewels, dan pelan-pelan ikut berbagai sesi meditasi secara serabutan. Dari mulai ikut meditasi yg lepas sampai akhirnya memutuskan ikut kelas, seminggu sekali selama dua bulan. Kebiasaan duduk bersila dan berdiam diri ini sedikit demi sedikit membuat hidup kayaknya lebih bisa dihadapi. Puncaknya adalah waktu ikut kelas bodhicitta-nya Teddy Sculzo. Begitu kelas bubar gw senyum terus ga brenti-brenti. Berlanjut ke keesokan harinya dan hari-hari seterusnya. Sambil dibarengi baca bukunya Lama Marut. Wih, dua bulan ini rasanya intense sekali. Banyak hal-hal kecil maupun besar yang selama ini ga keliatan dan ga kerasa, mulai keliatan wujudnya. Ga kok, gw ga tiba-tiba bisa liat hantu-hantuan, ih ga mau juga. Tapi ada banyak pertanyaan besar dalam hidup yang akhirnya gw tau jawabannya. Contohnya, kapan ya ada satu masa dimana semua baik-baik saja, urusan kantor, kerja, keluarga dan cinta (ahem)? Jawabannya: Ga akan ada. Sip. Beres kan. Tapi apakah gw bisa baik-baik saja? Bisa.
Gw sempat juga daftar jadi sukarelawan di Three Jewels, jaga kelas meditasi setiap hari Jumat. Bisa ketemu orang-orang, kadang-kadang ikutan kelas meditasi gratis, dan senang aja gitu nongkrong di tempat yang sepi dan damai itu. Kadang baca buku dan cuman melamun-lamun aja. Buat gw, Three Jewels menyuplai energi positif tak habis-habis yang bikin gw lupa mengeluh akan subway yang bau pesing saat pulang ke rumah.

Sayang sekali, sekembalinya dari Myanmar mission, ga segetol dulu meditasi. Udah ngundurin diri juga jadi sukarelawan di kelas meditasi hari Jumat. Sampai hari ini sih, gw rutin meditasi sekitar 10-13 menit tiap pagi. Buat gw, meditasi ini ampuh menguraikan kusutnya pikiran. Tentunya meditasi aja ga cukup ya buat menjadi insan yang senantiasa berbahagia. Gw rasa sih gw sendiri masih harus banyak belajar tentang iklash, nrimo, loving kindness, dan sebagainya. Tapi mayanlah, udah punya tools murah murmer untuk membuat hidup ini lebih baik. Belakangan, gw menggunakan meditasi pagi buat set-up a good intention through the day. Apa yang pingin kita lakukan hari ini, dan apa yang kita harapkan dari hari ini. It really is beautiful and profound, it makes me start a day with a good mood. Just add up good coffee and I’m all set :)

Buat yang di Jakarta dan ingin mendalami atau mencoba meditasi , teman dekat gw Bagia (I wish he could blog more), saat ini mengelola pusat meditasi Golden Space di Jakarta Pusat. Kalo ga salah sebentar lagi mau ada open house.

Buat yang di Bandung, Setyo Jojo, orang yang pertama mengenalkan gw ke yoga dan meditasi masih aktif mengelola Akademi Yoga Indonesia.

Buat yang lainnya, banyak channel belajar meditasi, dan nantikanlah rilis panduan meditasi gratis dari Bagia dan Jesse :)

Iklan

Tentang yoga

15468757489_407343ab05_k

Mohon jangan ditiru pose yoga amatir cenderung keseleo.

Gw pertama kali nyoba yoga tahun 2004, nyaris 12 tahun yang lalu. Dan boleh dibilang yoga ini lebih banyak manfaatnya daripada mudaratnya.
Pertama nyobain sih iseng doang. Biasa deh anak muda umur 20-an, kalo ada sesuatu yang baru harus yang pertama, walopun belum era sosial media. Masih mencari jati diri, minat dan bakat #alaguruBP.
Waktu itu di Bandung belum banyak studio yoga, dan entah kenapa gw, Nia, Widi dan Deni iseng dateng ke studio yoga Ananda Marga di Dago Bengkok. Studionya adem, dengan halaman belakang menghadap ke sungai kecil, kental dengan nuansa pedesaan. Tadinya gw kira cuma olahraga doang, ternyata yoga di Ananda Marga belajar pose-pose yang diulang-ulang sampai kita bisa yoga secara mandiri. Oh ya, yoga menurut Ananda Marga adalah keseluruhan gaya hidup. Kita diajarin meditasi, pernapasan, mantra, puasa, diet dan lain-lain. Kegiatan melipat-lipat tubuhnya sendiri sebenernya namanya ashanas, tapi publik cenderung menamakan yoga. Ashanas ini bertujuan membangun core tubuh agar bisa meditasi lebih lama. Tentu saja beserta manfaat plus plus, seperti memijat organ tubuh bagian dalam, menenangkan pikiran, dan lain-lain. Di tulisan ini yoga yang dimaksud ya si ashanas atau semacam senam itu.
Kata Ricky dan Jojo, instruktur pada masanya, sebaiknya yoga ini sedikit-sedikit tapi tiap pagi, bukan hanya seminggu sekali. Okeh, mari kita tes terus.
Ga kerasa sebulan gw yoga sekitar 15 menit tiap pagi, dan seminggu dua kali dateng ke studio Ananda Marga untuk belajar pose-pose baru dan meditasi. Dan… gw jatuh cinta sama yoga ini. Yang paling bikin motivasi sih pipi tembem agak kempes dan banyak yang bilang muka gw berseri-seri semacam bermandikan cahaya Ilahi.
Udah gitu masih agak rajin yoga walaupun geng yoga awal berguguran satu persatu. Lalu karena berbagai hal gw berenti yoga sama sekali.

Pada taun yang sama gw patah hati. Ya kan semua juga pernah, ga usah terkekeh-kekeh gitu deh. Setelah cukup lama rewel, akhirnya gw yoga aja lagi. Sebenernya sih alesannya mau nganterin cowok cakep yang berminat yoga, terus baliknya dia janji nganterin pulang dan nurunin gw di depan cowok blengsek yang bikin patah hati dan teman-temannya. Jadi belagak laku gitu deh. Haha..
Tapi yoga ini mujarobat, setelah empat kali yoga (intermediate ditambah sesi meditasi panjang), di satu malam gw pulang dan merasa senang. Kalo udah lama sedih terus senang itu aneh deh rasanya, hatinya kayak berkembang gimana gitu.
Setelah itu gw pindah-pindah, tapi selalu mencari kesempatan yoga. Ga di setiap kota ada studio yoga, tapi gw sebenernya bisa yoga sendiri kalo cuma pose-pose aja sih. Kalo pingin sedikit aerobik paling gw suryanamaskar berulang-ulang. Sempet bercita-cita jadi guru yoga, dan gw ngajar yoga ke teman-teman dekat. Tapi gw takut murid gw keseleo, jadi gw berenti.

Pertama kali gw pindah ke New York, gw langsung berasa di surga karena studio yoga ada di setiap pengkolan! Kebeneran ada studio Yoga Mang’oh di sebelah apartemen gw di midtown. Gw rajin bgt yoga, minimal seminggu sekali. Gw juga nyoba berbagai kelas pilates, power yoga, dll. Di Mang’oh inilah gw ketemu Andrew Barret, instruktur yoga favorit gw. Dia baik minta ampun, dan di setiap kelas yoga dia bener-bener memperhatikan muridnya. Di NY kebanyakan guru yoga cuman ngasih instruksi aja, kadang-kadang demo contoh tapi jarang ngebenerin pose masing-masing murid. Andrew ini beneran manggil tiap murid dan datengin satu-satu kalo posenya salah. Sesi yoga bersama Andrew biasanya posenya lebih sedikit, tapi dijamin pegel besoknya. Karena seperti itulah kalo kita yoga dengan pose yang benar, mengaktifkan otot-otot yang sebelumnya pendiam. Gw pernah ikut sesi core yoga Andrew, yang mana cuma downward dog, warrior 1 dan warrior 2 diulang-ulang, tapi capek bgt.
Lalu kejadian lagi patah hati. Gw udah paham bahwa yoga adalah koentji, maka selesai nangis2, gw langsung dateng ke kelasnya Andrew. Selama yoga gw merasa mendingan dan langsung ketiduran di sesi meditasi :| Ya maap.

362295730_423603407c_b

Tiap liat kolam lotus langsung pingin lotus pose.

Abis itu gw yoga melulu sampe kalo di kelas sering jadi contoh. Anaknya seneng pamer gitu deh XD. Di suatu hari gw nanya ke Andrew, kalo gw pingin naik ke jenjang yang lebih tinggi walopun ga tau apa. Tadinya gw mempertimbangkan ikutan kelas lanjut atau pelatihan guru yoga, tapi Andrew lalu menjelaskan kembali bahwa yoga ga cuma ashanas, ada latihan pernafasan, bersikap baik, lain-lain dan meditasi. Di hari minggu yang dingin itu, tiba-tiba aja tercetus gw pingin belajar meditasi.

Dan seperti sudah diduga, level selanjutnya adalah meditasi. Nanti ada cerita sendiri kalo sempet.

Gw masih sering yoga (ashanas). Tapi gw udah ga terobsesi berbagai pose aneh-aneh atau berlama-lama warrior two. Yoga sendiri buat gw bukan olahraga kompetisi, tapi lebih ke dialog dengan badan sendiri. Setelah mencoba berbagai type yoga, dari mulai hatha, vinyasa, bikram sampe berbagai yoga di gym, gw kayaknya lebih suka hatha yoga. Yang belum kesampean itu ikutan heavy metal yoga. Emang deh ada-ada aja orang New York.