Dikira pec*n

Akhirnya kejadian juga pada diriku yang imut-imut ini. Dan rasanya… Hmmf, tau deh. campur aduk.

Walopun udah beberapa kali punya pacar bule #timdatingglobal #kibasponi, baru kali ini gw disangka begitu. Mungkin karena tampang gw yang cenderung mirip anak ilang daripada mbak-mbak. Lalu, apakah sekarang semakin seperti mbak-mbak dan semakin bohay? *tercekat*

Anyway, kejadian dalam satu hari di Bali saat mudik bulan lalu, begitu beruntun.

Yang pertama waktu gw dan Jesse sedang menikmati sunset di atas deck di villa kami. Waktu itu kita emang pesen villa dua kamar buat ramean, yang lalu karena villa dua kamar habis, jadinya dapet yang tiga kamar. Gede aja dong villa ini, dan emang cuman ada gw dan Jesse karena temen-temen belum pada dateng.

Ini agak aneh sih. Tiba-tiba pintu villa digedor, dan pas gw buka pintu, masuklah mas-mas berambut Kobochan dan bilang mau nyalain lampu. Kaget dong gw, tapi dengan gesit mas ini nyelonong masuk dan nyalain semua lampu di villa. Karena gw curigation, jadi gw ikutilah kemanapun dia pergi, termasuk ke kamar tidur, tempat barang-barang berharga.

Masnya nanya basa-basi:
“Dari mana asalnya mbak?”
“Bandung.”
“Oh. Dianter sama bulenya?”
Gw agak bengong karena ga biasa ya kita diginiin cyin. Trus gw malah jawab “Kita datengnya bareng-bareng kok.”

“Dianter sama bulenya”
Ini maksudnya gw dikira pecun, yakan? Atau gw yang sensitif sih?

Kejadian berikutnya di taksi saat kita mau cari makan malem.

Biasalah ngobrol basa-basi sama supirnya.
“Asal mana mbak?”
“Bandung.”
“Udah lama di Bali?”
“Baru nyampe tadi pagi.”
“Wah udah dapet bule aja. Dapet dimana?”
Is he thinking what I think he’s thinking?
“Dapet di New York.”
End conversation.

Gw ga marah sih, cuman takjub sama para laki-laki ini yang dengan entengnya ngobrol kayak gitu tanpa merasa bersalah. Malah sambil cengengesan seolah kalaupun itu salah, kan hanya becanda. Kan sebaiknya pikiran seperti itu disimpan sendiri ya? Kalau ternyata bukan kan menimbulkan perasaan ga enak. Atau sebaiknya janganlah berpikir begitu.

Terus gw pikir-pikir, gw juga pake baju biasa aja, kaos garis-garis dan celana pendek. Untuk ukuran Bali udah ledeh banget deh. Dan sebagai penganut paham, siapapun boleh pake baju apapun, apalagi kalau liburan, sebaiknya kita janganlah meng-judge orang from its cover or rather lack of cover :D Tapi terlepas dari itu pun, perasaan penampilan gw selalu lebih mirip anak ilang daripada pekerja seks komersial. 

Ngobrol-ngobrol sama temen-temen gw di Bali, oh ternyata ada stigma tertentu terhadap cewek yang asalnya dari Bandung. Gw sempet kaget juga sih, karena dulu itu perasaan kalo ngaku dari Bandung, imejnya asik, kreatif dan cewek Bandung terkenal cantik-cantik kan ya… Dan mengamati temen-temen gw di Bandung, gw malah mengira imej cewek Bandung semakin kesini semakin someah dan beriman gitu deh. Ternyata ya…

Anyway, tulisan ini tidak bermaksud mendiskreditkan siapapun atau tempat manapun, hanya berbagi pengalaman dan perasaan saja. Karena walaupun begitu, kita tetap suka Bali dan akan kembali lagi kalau ada rejeki.

Biztip

Setiap kali mudik, urusan titipan ini selalu bikin gw pusing. Maka dari itu gw berniat nulis buat blog, semacam pesan buat diri sendiri dan semoga jadi pembelajaran buat yang suka titap-titip. Ga semua orang ngerti lipstik ya, Sis.
Pengalaman mudik terakhir ini membuat gw kena batunya soal titipan. Biasanya sebisa mungkin gw ladeni untuk beragam titipan, kecuali kalo nitip matras yoga dan stroller bayi, udah jelas ga muat. Mudik kmaren, temen deket gw kirim pesen apakah gw bisa dititipi, dan karena gw mau banget bawain pesenan dia, gw main iya-iya aja.
Ternyata sodaranya lah yang menghubungi gw, tau-tau barang sudah dipesan secara online. Sambil nunggu, dia tanya2 apakah gw masih bisa dititipi barang lain, tapi gw waktu itu lagi sakit dan lagi ada event kantor, jadi ga bisa merespon cepat. Barangnya datang di hari terakhir sebelum gw berangkat. Itu pun harus gw ambil ke kantor pos karena pas barangnya datang gw sedang tidak di rumah. Dan jengjreng, barangnya handuk dan pelampung busa aja dong. Ringan sih ringan, tapi dua pelampung dan handuk itu udah menuhin setengah koper gw. Gw sempet bertanya-tanya dan googling juga, kenapa juga harus beli pelampung dan handuk di US? Apakah karena yang ini ada gambar kepitingnya? Yang dijual di Borma emang gambar Frozen sih, mungkin ga sesuai dengan tema musim panas 2016.
Gw marah-marah sejenak, ga ngerti kenapa barang-barang beginian harus eksis di dunia ini dan bagaimana masukkinnya ke koper? Gw sebisa mungkin selalu travel light, satu ransel, satu handbag buat di cabin dan satu koper masuk bagasi. Permasalahan lainnya, mudik kmaren temen adik gw juga titip duplo dan gw beli train set buat sepupu gw. Mainan anak kenapa ga ada yang ringkes ya? Mainan stiker aja ga puas gitu?
Sampai di Indonesia gw biasanya pindah-pindah kota, maklumlah kapan lagi ngebolang murmer :P Liburan kmaren gw ke Jakarta, Bandung, Denpasar dan boat trip ke Komodo. Kadang gw ngerasa, liburan itu banyakan ngurus ini-itu, kapan gw rileksnya ya.
Untung ada adik gw yang selalu sigap bantuin booking ini itu dan kirim ini itu. Gw cabut ke New York dan nunggu aja kapan adik gw sempet ngirim barangnya. Eh taunya mbak yang pesen butuh cepet. Padahal adik gw juga kerjanya dines luar kota dan ga nungguin barang itu di Jkt tiap hari. Ya maap kalo ga bisa buru-buru kirim.

Saat gw nge-draft tulisan ini, baru juga sebulan pulkam dan belum tau kapan pulkam lagi, udah ada yang nitip sepatu karena lagi didiskon dan minta disimpenin dulu. Apartemen di New York itu terkenal sempit, dan ga banyak tempat buat nyimpen barang. Gw sendiri walopun punya storage yang cukup, tapi aktif buang-buangin barang. Nitip barang untuk itungan lebih dari sebulan, sekecil apapun menyita tempat di apartemen dan pikiran gw.

Hari ini gw merasa masygul karena urusan titipan ini bikin repot banyak orang dan gw orangnya cenderung ga enakan, padahal udah kesel banget. Gw juga orangnya ga telaten ke kantor pos dan kurang bisa empati sama konsumsi make-up dan fesyen. Mungkin udah saatnya gw bilang enggak dan gw harap orang Indonesia khususnya pikir panjang sebelum mengajukan titipan.

  1. Gw ga akan menerima titipan dari pihak ketiga. Pakdenya temen, temennya tante atau apapun, lebih baik ga gw iya-in. Gw ga ada ikatan langsung dengan mereka, jadi gw cenderung sebodo sama titipan itu.
  2. Gw hanya menerima titipan yang dikirim langsung ke apartemen gw, jadi gw ga usah pergi-pergi ke luar buat belanja. Gw di New York kerja full time dan gw cenderung males pergi ke tempat-tempat perbelanjaan.
  3. Barang titipan sebaiknya diinfokan dulu ke gw, baik berat maupun ukuran.
  4. Harus janjian di muka bagaimana transaksi di Indonesia nanti. Gw biasanya pindah-pindah antara Bandung dan Jakarta, dan udah dua kali mudik gw keliling sampe ke Bali, dll. Di Jakarta gw ga ada rumah dimana selalu ada orang yang jagain. Bokap dan adik gw sering dines keluar kota. Kalo di Bandung masih mending soalnya rumah ada yang jaga. Jadi harap maklum kalo transaksi di Jkt biasanya jadi masalah berikutnya.
  5. Gw mudik ke Indonesia itu mau liburan, dan selama dua minggu gw males ngurusin tetek bengek pertitipan. Lebih penting ketemu keluarga dan teman. Udah cukup ribet ngatur janji dengan berbagai teman dalam rentang waktu yang sempit, ngatur janji titipan tambah ribet lagi.
  6. Gw juga punya kebiasaan untuk matiin hp saat liburan kecuali untuk janjian ketemu temen dan sodara. Jadi jangan coba-coba nelpon gw untuk ngurusin titipan. Gw sebenernya emang ga suka berada dalam keadaan gampang ditelpon kecuali untuk urusan urgent dan janjian.
  7. Jangan pernah mengira titipan kalian adalah satu2nya. Dari mudik ke mudik biasanya gw bawa minimal 5 titipan. Paling seneng sih waktu gw mudik seberes misi di Myanmar, no titipan blassss :)
  8. Hanya menerima titipan minimal dua bulan menjelang jadwal pulang. Ada dong yang minta dibeliin sepatu karena lagi diskon, disimpenin dulu.

Ya maap kalo gw ga bisa memenuhi keinginan kalian punya barang lucu-lucu dari luar negri dengan carbon print maksimal. Gw udah berusaha jadi orang baik, tapi gw sungguh ga setuju dengan kebiasaan titip-titip untuk barang-barang yang sifatnya tersier. Dan mungkin inilah saatnya gw mulai advokasi pilihan gw ini. Alaaahh Diiittt, gayamuuu :P

UPDATE: Dan gw ga sendiri loh, mbak Lorraine juga udah pernah cerita soal ini.

Eh tapi kalo ada yang mau ke NY dan ga keberatan, gw mau ya nitip buku Raden Mandasia ;)

Mudik dan pertanyaan maut “Kapan nikah?”

#mudik2016 kemarin membuat saya sedikit berani menghadapi tante-tante jahanam dengan rentetan pertanyaan “Kapan nikah” dan bonus 2jt kalo udah keluar “Gemukan yah?”
Tentu saja jawaban paling gampang, netral dan tanpa kontroversi adalah “Doain aja ya.”
Mereka kira saya minta didoain supaya cepat-cepat nikah, atau mungkin itu doa titipan Mama saya ya? Tapi hari ini saya jadi berpikir, betapa indahnya kalo doain ajalah anak ini hepi-hepi syalala.

Mungkin tante-tante itu kalo mau ngobrolin lebih panjang sambil mimik-mimik wine atau bir, baru deh dapet jawaban panjangnya.

Usia saya udah lewat 35. Emang bener ya, kalo udah lewat 35 itu saya lebih bisa sabar ngadepin tante-tante jahanam. Lebih kumaha aink tapi ya ga harus pahit juga.
Urusan pernikahan juga dulu sering berseliweran di benak, sekarang lebih santai kayak di pantai.
Sampai sekarang saya masih ga tau apakah pingin nikah atau ga. Antara pingin biar cepet beres segala tekanan keluarga, tetangga dan lain-lain, tapi juga ga terlalu pingin karena ga mau mainstream. Alasan yang tepat kan? #failed
Dulu saya punya alesan di bawah pengaruh Disney, mau nikah kalo sama orang yg tepat. Sekarang mah saya entah kenapa males menemukan orang yang tepat. Nah loh. Saya mau jadi orang yang tepat itu aja deh. Ahzeeeg.
Emang sih sekarang udah ada pacar, tapi terus terang nikah ga pernah kami agendakan. Bukan berarti ga mau, tapi lebih kepada ga kesusu. Aih. Mungkin karena tinggal di New York jadi kita santei aja. Jam biologis yang terus berdetak, ah sudahlah. Rejeki, jodoh dan anak udah ada yang ngatur, yekan?
Dari dulu saya memang ga pernah yakin banget sama lembaga pernikahan. Biasa aja, cenderung meremehkan. Mungkin karena itu juga beberapa hubungan lalu kandas. Setelah mantap beberapa tahun bareng, terus berbagai pihak mulai menyerang “Kapan?” “Kapan?” “Kapan?”, akhirnya saya malah males. Udah, putus aja biar ga ada yang nanya-nanya lagi. Makanya, ga usah nanya-nanya deh, ga tau kan malah bikin anak orang patah hati?
Tapi ya udah lah ya. Sepulang liburan kemarin saya dalam keadaan damai dan bahagia. Ternyata bisa ya bawa pacar ketemu keluarga, dan kita ngobrol hepi-hepi. Sebenarnya ini juga terinspirasi waktu si pacar ngajak saya pertama kali liburan Thanksgiving bareng keluarganya. Katanya, ini ga ada maksud apa-apa, ga ada tekanan, ga ada ekspetasi apapun selain pingin saya ada disana dan bisa menikmati suasana Thanksgiving bareng-bareng.
Makanya, akhirnya saya berani ngajak dia mudik. Terlepas dari berbagai pertanyaan, saya cuman pingin kita ketemu keluarga, mengenal Indonesia dan liburan bareng. Itu aja sih.
Baru kali ini saya pacaran dengan sedikit sekali ekspetasi, dan rasanya sangat ringan. Kami melangkah pelan-pelan, dan berharap ga ada yang mendorong dari belakang karena udah pas nih pace-nya ;) Makanya tante-tante banyak tanya bisa dihadapi dengan senyum. Terlepas doa apa yang mereka panjatkan, saya sendiri berdoa semoga kita saling mendoakan akan baik-baik saja dengan pilihan-pilihan hidup yang sekarang dan nanti.