Dikira pec*n

Akhirnya kejadian juga pada diriku yang imut-imut ini. Dan rasanya… Hmmf, tau deh. campur aduk.

Walopun udah beberapa kali punya pacar bule #timdatingglobal #kibasponi, baru kali ini gw disangka begitu. Mungkin karena tampang gw yang cenderung mirip anak ilang daripada mbak-mbak. Lalu, apakah sekarang semakin seperti mbak-mbak dan semakin bohay? *tercekat*

Anyway, kejadian dalam satu hari di Bali saat mudik bulan lalu, begitu beruntun.

Yang pertama waktu gw dan Jesse sedang menikmati sunset di atas deck di villa kami. Waktu itu kita emang pesen villa dua kamar buat ramean, yang lalu karena villa dua kamar habis, jadinya dapet yang tiga kamar. Gede aja dong villa ini, dan emang cuman ada gw dan Jesse karena temen-temen belum pada dateng.

Ini agak aneh sih. Tiba-tiba pintu villa digedor, dan pas gw buka pintu, masuklah mas-mas berambut Kobochan dan bilang mau nyalain lampu. Kaget dong gw, tapi dengan gesit mas ini nyelonong masuk dan nyalain semua lampu di villa. Karena gw curigation, jadi gw ikutilah kemanapun dia pergi, termasuk ke kamar tidur, tempat barang-barang berharga.

Masnya nanya basa-basi:
“Dari mana asalnya mbak?”
“Bandung.”
“Oh. Dianter sama bulenya?”
Gw agak bengong karena ga biasa ya kita diginiin cyin. Trus gw malah jawab “Kita datengnya bareng-bareng kok.”

“Dianter sama bulenya”
Ini maksudnya gw dikira pecun, yakan? Atau gw yang sensitif sih?

Kejadian berikutnya di taksi saat kita mau cari makan malem.

Biasalah ngobrol basa-basi sama supirnya.
“Asal mana mbak?”
“Bandung.”
“Udah lama di Bali?”
“Baru nyampe tadi pagi.”
“Wah udah dapet bule aja. Dapet dimana?”
Is he thinking what I think he’s thinking?
“Dapet di New York.”
End conversation.

Gw ga marah sih, cuman takjub sama para laki-laki ini yang dengan entengnya ngobrol kayak gitu tanpa merasa bersalah. Malah sambil cengengesan seolah kalaupun itu salah, kan hanya becanda. Kan sebaiknya pikiran seperti itu disimpan sendiri ya? Kalau ternyata bukan kan menimbulkan perasaan ga enak. Atau sebaiknya janganlah berpikir begitu.

Terus gw pikir-pikir, gw juga pake baju biasa aja, kaos garis-garis dan celana pendek. Untuk ukuran Bali udah ledeh banget deh. Dan sebagai penganut paham, siapapun boleh pake baju apapun, apalagi kalau liburan, sebaiknya kita janganlah meng-judge orang from its cover or rather lack of cover :D Tapi terlepas dari itu pun, perasaan penampilan gw selalu lebih mirip anak ilang daripada pekerja seks komersial. 

Ngobrol-ngobrol sama temen-temen gw di Bali, oh ternyata ada stigma tertentu terhadap cewek yang asalnya dari Bandung. Gw sempet kaget juga sih, karena dulu itu perasaan kalo ngaku dari Bandung, imejnya asik, kreatif dan cewek Bandung terkenal cantik-cantik kan ya… Dan mengamati temen-temen gw di Bandung, gw malah mengira imej cewek Bandung semakin kesini semakin someah dan beriman gitu deh. Ternyata ya…

Anyway, tulisan ini tidak bermaksud mendiskreditkan siapapun atau tempat manapun, hanya berbagi pengalaman dan perasaan saja. Karena walaupun begitu, kita tetap suka Bali dan akan kembali lagi kalau ada rejeki.