Rindu rumah

Hari ini capek banget karena udah berhari-hari ngerjain laporan banyak banget.

Lalu terus pingin comfort food indomie telor, sesimpel itu. Tapi stok indomie kosong. Emang sengaja lama ga nyetok sih. Karena merasa, di depan apartemen ada minimart Jepang yang juga jualan mie ramen segar dan gw lagi hobi bikin peanut butter spicy noodle pake mie Taiwan. Ga ada yang bisa gantiin mie instan Indonesia, itu benar. Dan rasanya ga pernah sengidam sekarang.

Kangen rumah atau homesick itu seperti itu ya. Bahkan di tengah-tengah hiruk pikuk kehidupan di New York, saat life is pretty good here, ada setitik perasaan, duh pingin itu ya. Dan kadang ngidamnya tuh yang banget-banget. Diajakkin ke resto Thailand atau segala macem sajian szechuan, tetep ya, bukan ini yang aku mauuuu… lalu tebalikkin meja. Ya nggak juga sih, drunken noodle-nya tetap gw makan karena doyan. Tapi teuteup ada dahaga yang tak terpuaskan.

Buat gw, biasanya kalo lagi capek banget, maka gw akan ngidam makanan yang entah kenapa tiba-tiba kepikiran. Kapan tuh, saat capek laporan gelombang pertama, gw ngidam roti coklat. Sesimpel roti lembut dengan coklat belepotan yang tumpah. *cue jingle sari rasa roti sari rasa* Padahal kalo dibandingin kroasong Bien Cuit yang coklatnya berlimpah, ga ada apa-apanya. Pernah juga lagi siap-siap mau tidur, agak telat karena kerjaan molor cukup lama, tiba-tiba kepikiran momogi. Random banget.

Mungkin karena kalo lagi capek itu butuh sesuatu yang nyaman ya. Dan kalo lagi capek banget, kebutuhannya itu seprimal rindu kraus-kraus msg jajanan masa kecil.

Rindu rumah-mu biasanya karena apa sih? Trus makanan atau minuman apa yang sering dirinduin?

Iklan

Vaksin

Yay aku sudah divaksin!

Mau cerita-cerita dikit ah.

Jadi sekarang ini vaksin di New York memang sudah tersedia buat semua orang – tanpa mengenal batasan apapun. Pengadaan vaksin ini diberikan secara bertahap, awalnya untuk yang berumur 65 tahun ke atas dan pekerja esensial. Pas itu gw masih santai-santai, ya belum ada rencana mau kemana-mana dan ngapa-ngapain juga. Masih dingin cuy, jangan paksa aku keluar dari selimut. Sebenernya waktu tahap ini tuh gw dapet surat rekomendasi vaksin dari American Red Cross, tempat gw sukarelawati. Tapi apalah, gw kan kerjanya online dari rumah, biarlah kawan-kawan di lapangan untuk dapet vaksin duluan.

Semenjak tgl XX (diriku lupa tanggal berapa, google sendiri aja yah daripada tulisannya ga jadi tayang lagi – redaksi pemalesan), Cuomo mengumumkan kami-kami para Gen X ini, alias yang berumur di atas 30 tahun, boleh divaksin. Seminggu kemudian, tgl 6 April vaksin tersedi untuk semua yang berumur di atas 16 tahun. Mulailah kita cari-cari vaksin, cari tempat vaksin dan bikin janji online. Tapi pas menjelajah di browser… Waduh, gimana ini caranya? Agak bingung juga. Katanya di Pharmacy terdekat bisa bikin janji vaksin, tapi kok slotnya kosong semua. Beberapa site juga masih yang maju mundur gitu, ga semuanya ngasih vaksin buat di atas 30 tahun ke atas. Banyak tersedia di Bronx sih, tapi mikir-mikir mau ke Bronx, naik kereta lebih dari sejam, belum lagi ngantri dan kalo ada apa-apa, yo wis PT Sabar Menanti aja dulu ya. Udahlah itu tab dibuka semua dan tiap jam di-refresh siapa tau ada slot vaksin kosong.

Lalu di hari Sabtu XX (ditto – redaksi yang malas) April, dapet berita dari temen, ada slot vaksin banyak di Jarvits Centre dikordinir oleh NY State. Langsung meluncur ke websitenya, dan bener aja, ada banyak malih. Tapi kok, cepet banget abisnya?! Waduh waduh waduh… Jiwa calo tiket konser gw terpanggil untuk berkompetisi. Ada kali sejam dua jam gw berburu slot vaksin. Beneran cepet-cepetan. Misalnya nih, tgl 5 Mei ada slot vaksin buat 300 orang, pas di klik, milih waktu vaksin, kadang udah abis aja. Akhirnya dengan strategi calo tiket konser, dapetlah slot buat gw dan Jesse, untuk tanggal 18 May. Eh ternyata banyak slot baru untuk tanggal rada majuan, ya udah deh book sekalian. Kita liat aja secepet apa bisa dapet, dan untungnya sistemnya rada cerdas sih, kalo kita double book, janji vaksin di tanggal yang lebih lama otomatis digagalkan.

Akhirnya gw hepi dengan tiket vaksin tanggal 18 April di kantong, dan tiket tanggal 25 untuk Jesse. Tapi ya jiwa calo ga bisa boong, tiap hari masih gw cek-cekin tuh website NYState vaksin, siapa tau ada yang lebih ‘pagian’. Eh bener aja, tiba-tiba dibuka tempat vaksin baru, kali ini khusus untuk warga Brooklyn. Oh yeah! Langsung cek syarat dan ketentuan, book, dan jadi deh kita berdua punya tiket vaksin tanggal 12 April, seminggu lebih awal.

Sehari sebelumnya gw udah print segala macem, tiket vaksin, formulir, kontrak apartemen, paspor, kontrak kerja dll. Monmaap disini lebih suka berlebihan untuk urusan daftar-daftar. Termasuk melakukan barre arm workout, biar nanti pas selfie udah divaksin lengannya ga gelambir-gelambir gitu.

Di hari H gw udah cakep siap-siap berangkat dari dua jam sebelumnya, lalu barengan Jesse naik taksi ke tempat vaksin. Sempet agak bingung juga sih, karena lokasinya kan di salah satu College, nah bagaikan UNPAD, gedung kampusnya tuh berserakan. Tapi setelah nyampe di lokasi yang benar, yaitu berupa tenda-tenda darurat, prosesnya cepet banget, ga ada antri sama sekali.

Dari pintu masuk dan di setiap belokan selalu ada yang ngarahin. Penyelenggara vaksin NY State tuh dari militer, jadi banyak babang-babang berseragam loreng-loreng ijo coklat. Prosesnya sangat mulus, dicek ID dan bukti domisili di New York, lalu masuk ke booth vaksin. Pas liat paspor gw dari Indonesia, pada terkagum-kagum, liat-liat gambar komodo lah, gambar gunung-gunung di paspor hahaha… Trus kita jawab beberapa pertanyaan wajib, abis itu jleb, yay vaksin dosis pertama.

Setelah itu kita diwajibkan nunggu selama 15 menit untuk memantau gejala. Gw sama Jesse sibuk foto-foto hepi. Tapi ga ada gimmick-gimmick macam photobooth sama stiker gratis uy, huhuhu… Tapi ya udahlah ya, alhamdulillah banget dapet jatah vaksin. Vaksin berikutnya otomatis terjadwalkan 21 hari kemudia di tempat yang sama. Tinggal bawa kartu vaksin.

Alhamdulillah setelah vaksin dosis pertama, kita baik-baik aja. Bagian lengan kiri agak pegel sih, dan Jesse agak kurang enak badan. Katanya banyak yang ngantuk setelah divaksin. Gw ya ngantuk sih, tapi gw ngantuk begini setiap hari. Gimana dong. Udah gitu, besoknya bertepatan dengan hari pertama puasa, ya makin ngantuk lah, tapi kita lemesin aja say.

Vaksin kedua

Vaksin kedua terjadwal seminggu yang lalu. Gw dan Jesse cus menuju tempat vaksin berbekal ID dan kartu vaksin. Udah ga nyasar, langsung pada sasaran, diperiksa bentar, kagak pake ngantri. Dalam 10 menit beres divaksin. Seperti pas dosis pertama, kita nunggu 15 menit. Dan gw dikasih stiker! Yay!!

Keesokan harinya gw bangun dengan mood aneh. Gw kira gara-gara puasa ya, tapi semakin siang semakin ga enak badan. Oh inilah yang dimaksud dengan efek samping. Jadi deh minta ijin ga ngantor dan jadi alesan untuk leyeh-leyeh, baca komik sama makan berbagai macam comfort food.

Hari besoknya udah seger lagi. Dan perlahan-lahan kehidupan di New York berlangsung normal kecuali ngantor masih di rumah. Ini sih lebih kepada manajemen kantor gw yang lagi sibuk pindah sana sini juga.


Sempet berasa surreal juga sih dengan vaksin ini. Wow, kita sampai di tahap ini juga ya. Buat gw yang beneran jarang keluar rumah dan ketemuan orang-orang, pandemik berasa banget loh. Sempet sedih juga sih pas baca berita bahwa akibat banyak yang ga mau divaksin, kemungkinan US tidak akan mencapai herd immunity. Argh kesel, ayo dong, kita mau nonton konser iniihhh… Tapi ya baiklah, I do what I can do. Lagian gw mau dari dulu juga udah biasa divaksin sana-sini. Pe-er selanjutnya adalah beradaptasi lagi dengan aktivitas di luar rumah, kok gw malah males bersosialisasi ya? Terlalu pewe pake piyama sehari-hari nih.

Kamu gimana, udah divaksin? Trus, apakah siap kembali party-party? ;)

#BLM

Sudah dua minggu ini topik #covid19 walaupun masih ramai tapi kalah oleh #blm. Demonstrasi marak bermunculan di US, dan berbagai penjuru dunia, berkaitan dengan meninggalnya George Floyd dan menjadi pemicu bergeliatnya duri dalam daging di negeri ini: rasisme.

Disclaimer: gw ga akan menjelaskan panjang lebar tentang pergerakan Black Lives Matter, karena merasa bukan ahlinya. Gw hanya akan cerita-cerita soal pengalaman di seminggu belakangan terkait dengan isu ini. Kalau mau tahu lebih banyak boleh baca The Hate U Give atau Between the World and Me. Ini tetep loh referensinya fiksi remaja :D

Waktu awal-awal ramai isu ini, sekitar tiga hari setelah meninggalnya George Floyd, gw malah belum ngeh. Salahkan bulan Mei dimana di otak gw cuman ada laporan tahunan, laporan tahunan dan laporan tahunan, dan gw yang masih memfilter berita. Beberapa teman dan sodara di Indonesia menghubungi, “Ati-ati ya Dit.” Nggg, hati-hati kalau di dapur kali ya karena kita kan masih lock down? Ati-ati itu laporan tahunannya kapan beres? Sungguh aneh ya hidup sambil wfh dan shelter in place ini. Gw di New York tapi ga seperti di New York.

Gw mulai sering memantau berita dan manggut-manggut, baiklah mari kita belajar dari keramaian ini. Para pendemo beberapa kali lewat jalan depan apartemen gw, jadi hal yang seru setelah keprok-keprok jam 7 malam buat menyemangati para pekerja esensial. Terus terang setiap ada rame-rame turun ke jalan di New York, gw selalu bimbang, ikutan ga yah? Masalahnya adalah, kantor menuntut karyawannya untuk netral dan ga ikut2an panasnya politik negara lain. Kali ini ketambahan, ini kita kan lagi pandemik ya? Terus mau rame-ramean turun ke jalan gitu? Nanti kalo pada sakit lagi gimana ya? Dan buat gw sih yang paling utama, ini laporan gimana yeeuhhhh… Ga akan selesai kalo kita ga utek2an di depan komputer!! *Jambak-jambak rambut stress* Maafkan aku sebagai budak korporat ini yaaa…

Tapi lalu tibalah suatu hari gw merasa jenuh sekali dengan rutinitas gw yang hanya bangun – ngerjain laporan – istirahat – merenungi nasib kok kerjaan banyak banget ya – tidur – repeat. Merenungi, seperti inikah yang dimaksud modern day slavery? :D Hari itu gw lebih woke dari Woke With Yan, bangun pagi, cari lokasi demonstrasi, kebetulan ada vigil di dekat apartemen, dan mengatur strategi supaya bisa ikutan dan balik lagi kerja saat bos nyariin. Mari kitaaaa… turun ke jalan! Say his name! GEORGE FLOYD! Say her name! BREANA TAYLOR! Eh tapi kan lagi pandemik? Nggg… bismillah aja kali ya. Itu toko-toko juga pada buka? Yang penting pake masker, social distancing, ga garuk-garuk muka dan begitu nyampe rumah langsung mandi dan cuci baju.

Luar biasa, sodara-sodara. Sungguh energi masyarakat bersatu tak bisa dikalahkan. Gw hepi sekali meluangkan waktu untuk ikutan yell-yell dan segala aktivitas demo ini. Abis itu gw ikut beberapa aksi damai lainnya. Alhamdulillah sih yang gw ikutin selalu damai dan emang sengaja cari yg deket-deket apartemen aja. Jadi kita udah tau medan lah. Kalo ada apa-apa gw yakin gw bisa cari jalan pulang dan neighborhood gw zona nyaman, cowoknya cakep-cakep lagi. Eh?!

Sempet ada yang nanya, “Serem ga Dit? Kalo di Indonesia kan pas demo keadaan mencekam.” Perasaan gw tiap demo disini selalu berhawa-hawa coachella, haha. Alias pada keren-keren gitu dehhh… Ini gw bias kali ya, gampang kesirep penampilan warga Brooklyn :D Tapi beneran deh, lupakan image para gegeduk BEM yang udah berhari-hari ga mandi gegara nginep di kampus mengatur strategi demo. Kalo disini rata-rata dateng dengan atribut mendukung pergerakan sesuai kepribadian masing-masing :D Pokoknya mirip kayak mau nonton festival musik, cuman alih-alih nonton musisi, kita dengerin yang orasi. Alih-alih nyanyi, kita yell-yell bareng. Terus banyak yang bagi-bagi makanan, minuman, alat-alat buat bebersih seperti masker, hand sanitizer, dll. Mungkin karena dalam suasana pandemik, jadi memang aktivitas sehari-hari udah ga seramai biasanya dan pergerakan juga terbatas.

Tentu saja, gw pribadi hanya mendukung demo yang damai. Semoga sih ke depannya demo-demo ini tetap aktif sampai banyak perubahan yang terjadi. Tapi yang damai ajalah… Ga usah pake bentrok dengan aparat, penjarahan, dan hal-hal tidak baik lainnya. Mayan juga nih banyak perkembangan baik, misalnya polisi terkait dengan tewasnya George Floyd akhirnya melalui proses hukum yang semestinya. Banyak anak-anak muda bermunculan mengorganisir berbagai aksi damai ini juga. Dan yang gw suka dengan gerakan BLM sekarang ini, banyak pertanyaan-pertanyaan memantik kontemplasi dan diskusi. Jadi ga hanya turun ke jalan solidaritas nuntut ini itu, tapi banyak juga yang berbagi bacaan, pengetahuan lewat multi media dan yang menurut gw sangat penting: pertanyaan untuk diri sendiri, apakah kita rasis? Bibit rasisme seperti apa yang ada di diri kita hingga tertanam di sistem dan tatanan masyarakat?

Tsah, sedap kan tuh.

Eniwei, gw sih berharap demo-demo damainya tetep meriah, tapi jangan rusuh. Gw rasa Amerika – dan dunia – butuh momentum ini dan semoga riak-riak ini tidak hilang begitu saja, tapi ada perubahan yang nyata baik di masyarakat maupun di pemerintah.

Sekian Ditaa dari Brooklyn melaporkan.

What do we want?! JUSTICE! When do we want it? NOW! If we don’t get it? SHUT IT DOWN!!

Terdampar di New York

Pertama kali melihat New York dari atas

Mau sedikit cerita kilas balik ah. Kalau ga salah ada beberapa yang nanya di program Pemirsa Bertanya Dita Lupa Menjawab, hihihi…

Sebenernya menurut gw kacamata gw sendiri, peristiwa terdampar di New York ini hanyalah salah satu episode hidup. Ciyeh. Iya, episode dimana gw dapet jackpot.

Tersebutlah tahun 2011, dimana gw mulai manata kehidupan di Jakarta dengan kerja di salah satu proyek sekertariat untuk koordinasi konservasi terumbu karang di 6 negara ya kalo ga salah… aduh contekannya udah ilang. Pokoknya waktu itu kita kerja bikin training, high-level meeting, dll dll. Seru sih, mayan gw jadi jalan-jalan ke Solomon Islands, Wakatobi, Gold Coast dan banyak sekali trip ke Ancol, karena ada kantor disana juga, haha. Tapi sebagai wanita karir ambisies dengan gelar master degree dari Belanda, punya pengalaman kerja di bidang kemanusiaan dan kangen ngerjain peta-peta, gw merasa gw bisa lebih dari ini.

Maka mulailah tahun itu gw cari-cari kesempatan lain. Dan ngawurnya, karena waktu itu masih musim “I wash here”, saat gw liat peta yang terpampang di dinding kamar, eh gw udah ke semua benua kecuali Amerika! Ayo kita kesana. Hanya untuk sebuah pin dan sebuah status “Sudah pernah ke 5 benua”. Ck ck ck, Tante Dita sekarang pasti geleng-geleng kepala liat kelakuan Dita yang shallow ini.

Tapi mungkin seperti itu ya, kalau kita udah niat, semesta akan mendengarkan. Tahun itu gw nyaris dua kali berangkat ke Amrik. Yang pertama gw apply short course di Redland, California. Udah masuk tahap shortlisted 3 kandidat terakhir tuh, eh tapi ditolak. Lalu aku tereak-tereak di konsernya Corinne Bailey Rae “You’re gonna find yourself somewehere, somehow.” Yang kedua, gw masuk shortlist program Atlas Corps (great program, btw, pada daftarlah), sampai pada tahap wawancara dan sudah siap angkut koper ke Washington DC. Waktu itu segala prosesnya terjadi pas gw lagi business trip di Solomon Islands. Ketika surat penolakan datang, gw langsung ngeles, hih untung gw lagi ngebar ngebir di Gizo. Padahal sedih tuh.

Di balik senyuman seorang Islander wannabe, ada surat penolakan dari Amrik

Lalu seperti itulah sisa 2011. Cari lowongan, lamar, lupakan. Cari lagi, lamar, lupakan. Karena kontrak kerja nyaris habis, maka gw makin kenceng lamar-lamar kerjaan. Waktu itu gw males juga sih nerusin kerjaannya. Aku kangen bikin peta! Eh tapi kerjaan apa aja sih yang penting ga harus balik Bandung. Kalo mengingat betapa positifnya gw saat nyari kerjaan itu, wah luar biasa. Ga ada ragu, kadang ga ngukur kemampuan, semua gw lamar. Mau kerjaan di Geneva, Bangladesh, Iraq, Mauritius, semua gw hajar. Udah ga pake mikir, ini kira-kira gw bakal keterima ga ya? Yang penting batas usia masuk, ga ada batasan kewarganegaraan dan kira-kira ada satu dua skill yg gw punya. Ya ga ujug-ujug lamar kerjaan finansial atau insinyur juga sih. Tapi semacam program specialist, program officer, yang generik generik gitu gw hajar semua. Dan itu semua prosesnya online, jadi gw beneran tekun mantengin segala loker yang bertebaran di internet.

Gw juga cukup pelupa akan kerjaan yang gw lamar. Saking banyaknya kali ya. Begitu udah gw kirim, ga pernah gw tengok-tengok lagi. Fokus pada kerjaan lain di depan mata. Ini udah jadi sehari-hari gw, karena gw merasa, lah kehidupan di Jakarta begini-begini aja. Cowoknya ga asik. Haha. Gw dengan senang hati menghabiskan malam-malam gw nonton DVD di kamar, main Wii dan tentunya lamar lamar lamar lamar kerjaan.

Kamar kostan seadanya, tempat meracih cita-cita. Itu kenapa gw punya vaseline lotion sampe tiga botol ya? Hmm…

Di bulan puasa 2011, gw sampai pada tahap wawancara untuk program JPO di New York dan research associate di Bonn via telpon. Sumpah gw senang banget, tapi juga deg-degan. Oh iya ini bukan pertama kalinya gw masuk tahap seleksi untuk JPO. Udah pernah juga wawancara untuk UNEP di Nairobi, tapi waktu itu gw kurang persiapan hingga tidak lolos. Untuk setiap wawancara berikutnya, gw selalu memastikan berada di kostan, bersihin kamar dan udah siap dengan serentetan jawaban-jawabn di kertas contekan. Urusan bersihin kamar ini gw agak-agak superstitious dan feng shui detektif, haha. Gw selalu merasa ruang pribadi yang kotor dan ga rapih itu menghambat rejeki. Haha, tauk deh dapet dari mana, tapi ada bagusnya gw jadi beresin kamar. Biasanya kan males. Dan sebelum wawancara JPO kali ini gw ga tanggung-tanggung: bersihin kamar, pel dua kali dan rendem sajadah! Yang lalu membuat kamar mandi gw bercak-bercak merah bagaikan crime scene :|

Sekilas tentang program JPO, program ini tuh semacam program untuk first entry profesional level. Funding untuk para kandidat JPO biasanya datang dari negara-negara donor dan sudah jelas ada posisi di kantor tertentu. Jadi prosesnya mirip lamar kerjaan biasa, tapi funding-nya udah jelas dari mana. Nah biasanya nih, para negara donor ini membiayai kandidat dari negaranya sendiri. Kebetulan untuk posisi gw saat itu, donor gw adalah Belanda yang dengan baik hatinya membuka kesempatan untuk kandidat dari negara-negara lain, kebanyakan negara berkembang, dan di antaranya Indonesia. Pas banget kan, ini aku banget :)

Gw ga akan lupa saat surat penerimaan tiba di inbox gw. Sambil gemeteran, gw forward ke bokap gw, Pah ini bener kan ya aku keterima? Setelah itu.. the rest is herstory. Dalam waktu dua bulan gw pindah ke New York dan sampa sekarang ga mau pulang, hahaha.

Jadi kalau ditanya, gimana bisa terdampar di New York, jawaban singkatnya adalah niat dan apply online. Jawaban panjangnya: ratusan lamaran, malam-malam panjang di kostan dan seember air rendeman sajadah kemudian :)

New Yorker on her Day 1 :)

Catatan Ramadan 2020

Tau-tau udah hari-hari terakhir Ramadhan aja nih. Sungguh ga kerasa. Kali ini imsak di New York sekitar jam 4 pagi dan buka puasa jam 8 malam. Lalu ketambahan shelter in place, atau lock down, atau karantina, atau apalah. Yang jelas gw di rumah aja, ga kemana-mana selain belanja bahan dapur mingguan atau ambil makanan dari restoran, dan kadang-kadang jalan kaki cari angin segar. Tapi ini jarang banget.

Jujur aja, hikmah banget ga usah berangkat ngantor saat puasa-puasa begini. Bisa tidur agak lamaan abis sahur. Begitu bangun, ngulet-ngulet sejenak lalu bisa langsung kerja. Saat istirahat makan siang, karena kita ga makan mari kita… tidur siang! Oh the joy of tidur siang <3 <3 <3 Nikmat karyawati wfh manakah yang kau dustakan.

Lalu bisa sholat di rumah sendiri itu ah nyaman sekali rasanyaa… Ga usah ada posisi awkward diliatin rekan kerja saat wudhu di wastafel kantor. Ga usah minta ijin pake ruang rekan kantor. Karena kubikel gw kan terbuka gitu ya, jadi biasanya gw numpang sholat di kantor teman yang punya ruangan berpintu tertutup. Ga usah tergoda harum kopi di pagi hari, yang sangat kurindukan di bulan puasa ini.

Ternyata rutinitas berangkat dan pulang kantor itu menyita energy banget ya. Terbukti saat puasa di rumah aja begini, gw ga sering sakit kepala dan lebih berenergy. Gw bahkan masih lanjut yoga bersama Adrienne setiap harinya. Walau sengaja pilih yoga yang ringan-ringan aja sih, alias savasana pose 30 menit, haha.

Waktu awal puasa, gw udah tegang aja, aduh males banget deh nanti kedinginan. Soalnya taun lalu gw kedinginan banget pas puasa. Ternyata enggak tuh. Mungkin karena suhu apartemen lebih bisa dikontrol dan apartemen gw bersimbah cahaya Ilahi, aseeekk… Atau karena nyamannya kerja berkostum piyama flanel :D

Ga bisa ke mesjid untuk sholat tarawih berjamaah, ya gapapa. Karena sebelumnya juga ga sering-sering amat. Nonton ceramah tarawih via zoom aja, tapi ini juga gagal dilakukan sih. Huhuhu… Maafkan aku yang lebih banyak hanyut akan nikmat dunia netflix. Atau ntar malem ya? Detik-detik terakhir gini ya, haha, kejar tayang banget.

Buat gw yang udah nyaris 10 tahun puasa di negeri orang, gw udah terbiasa melaksanakan rutinitas bulan puasa sendiri. Jadi ya memang sebelumnya juga gw puasa tanpa buka bersama, minim tarawih berjamaah dan ga ada takjil-takjilan. Gw pribadi lebih suka model puasa yang begini. Ya seneng sih kumpul-kumpul, tapi sebagai seorang ambivert yang moody-an, kadang gw bablas kecapekan dan gagal menyeimbangkan aktivitas dan tuntuan badan yang kurang tidur. Jadi ya semakin seneng diem di rumah. Saatnya kita refleksi inward sis, bukan awkward :D

Entahlah akan seperti apa dunia setelah pandemik ini mereda, tapi yang pasti gw mau minta working from home aja deh tiap bulan puasa. Aku sukaaa… Dan untuk pertama kalinya, Eid nanti kami sekeluarga akan zoom party besar-besaran. Wih, akhirnya keluarga besar gw akan merasakan apa yang gw rasakan, hadir di foto keluarga dalam bentuk monitor :D Tapi semoga tidak mengurangi meriahnya hari raya, marilah kita bersulang telah tamat puasa dan semoga ditemukan kembali dengan Ramadan selanjutnya.

Bagaimana dengan suasana Ramadan di tempat kamu?