Puasa di New York

ramadhan.png

Tadinya tulisan ini nangkring di draft dan mungkin akan dilupakan sampai bulan puasa tahun depan. Tapi akibat ada Ramadhan post dari Deny dan Christa, jadi semangat menyelesaikan.

Ga kerasa, Ramadhan ini adalah bulan puasa keenam gw di New York. Lama-lama makin terbiasa dan makin mahir menghindari godaan syaitan berwujud reception dengan open bar :)
Selama 6 kali Ramadhan, semuanya dilakukan pas musim panas, yang menurut gw adalah puasa tingkat advance karena hari yang panjang. Imsak sekitar jam 4 pagi dan buka puasa antara jam 8-9 malam. Ramadhan taun ini maghrib paling telat jam 8.30. Tapi alhamdulillah ga nyenggol summer solstice, yaitu hari terpanjang dalam setahun dimana matahari terbit paling pagi dan terbenam paling larut malam. Dua taun yang lalu gw pernah puasa pas summer solstice, rasanya kayak mecahin rekor Mario Bros trus abis itu pingsan sampe imsak :D

Karena gw ga terlalu dekat dengan komunitas Indonesia dan muslim disini, bulan puasa ya berjalan seperti hari-hari biasa. Kantor berjalan seperti biasa, deadline menghantui karena syaitan yang satu ini tidak dibelenggu :| Ga ada keringanan untuk dateng telat dan pulang duluan. Buat gw kerja sambil puasa kadang jadi lebih produktif, karena ga harus mikirin makan pagi, ngopi dan makan siang. Tinggal kerja aja kerja, diselingi sholat Dhuhur atau kadang gw rehat sejenak baca buku dan menikmati matahari di taman.

Jam lima sore langsung beres-beres pulang. Gw udah ga maksain naik sepeda, karena rendahnya kadar gula darah di sore hari membuat gw ngantuk dan sering ngelamun. Kegiatan ngabuburit pun ga terlalu bervariasi lagi karena gw cuman pingin tidur siang sepulang dari kantor. Baru pas weekend bisalah kita jalan-jalan setitik, lalu tidur siang lagi :D

Buat gw, godaan puasa biasanya bukan haus dan lapar, melainkan ngantuk bangeettt. Gusti, susah banget bangun pagi abis sahur. Mau ga tidur lagi mana tahan gw hidup dengan tidur hanya 3-4 jam. Dan kalo diitung-itung, tidur selama bulan puasa emang defisit banget sih. Isya jam 10, yang berarti gw paling cepet bisa tidur jam 11-an, dan jam 3 harus udah bangun buat sahur, karena fajar sekitar jam 3.45. Abis itu tidur lagi sekitar jam 5, karena biasanya gw leyeh-leyeh, nyuci piring dan baca buku sebelum bisa balik bobo.

Yah, sama godaan dari berbagai keriaan di New York dan gw harus say no to wine bar :|

Puasa sendirian juga berarti ga pake ribet nyusun menu ini itu. Yang gampang aja deh, yang penting ada manis-manis pas berbuka dan makan malem bergizi. Biasanya gw sedia korma, buah-buahan dan sepotong kueh buat takjil. Makan malem disesuaikan dengan mood dan kadar kebrangasan :D Tapi biasanya gw udah nyiapin makan malem banyak, eh baru makan setengah porsi udah males. Karena ternyata badan gw lebih memohon gw untuk minum daripada makan.
Sahur apalagi, kalo bisa yang tinggal mangap. Menu sahur andalan gw, sekaligus my comfort food of all time: nasi + telor ceplok + abon + kecap manis. Kadang bikin telur dadar bayam + roti. Biasanya menjelang akhir-akhir gw udah bosen sama menu telor-teloran ini, dan lebih suka oatmeal + buah-buahan. Dan tentunya tiap Ramadhan pasti aja ada episode kebablasan sahur :D

Gw juga semakin terlatih menikmati New York sambil puasa. Nonton konser jalan terus, walopun udah ga sesering dulu, tapi ya emang puasa atau ga, gw lebih memilah-milah konser musik. Ternyata ga susah juga kok puasa sambil nonton musik, asal ga jejingkrakan aja. Hari Jumat kmaren gw nonton Belle and Sebastian di Forrest Hills Stadium karena dapet tiket gratis (rejeki anak solehah banget deh ini), dan untungnya bisa duduk dan ada food bazaar-nya juga. Jadi pas jeda antara opening act dan Belle and Sebastian, gw jajan lalu menikmati beduk maghrib berupa lagu The Boy with an Arab Strap ;)

Yang masih tersendat-sendat adalah urusan tarawih. Di dekat apartemen gw ada mesjid lumayan gede. Gw pernah ikut tarawih sekali disitu, tapi ga geunah deh. Bagian wanita penuh sama ibu-ibu dan anak-anaknya terus rusuh. Banyak anak kecil berseliweran, terus ibu-ibu di bagian belakang rumpi banget. Udah gitu karena bagian wanita ini dekat dengan ruang iftar, bau makanannya menggoda iman ya. Alih-alih khusyuk, gw jadi males ke mesjid dan kangen mesjid East Village yang mungil dan sederhana. Udah gitu kepikiran banget pingin buka daycare (atau nightcare) selama bulan puasa biar ibu-ibu bisa beribadah juga. Ide daycare ini juga selalu terasa mendesak setiap sholat Eid.

Meskipun begitu, Ramadhan selalu terasa manis semanis es cingcau ijo yang amat kurindukan. Senang menikmati jalan kaki menuju mesjid, malam-malam panjang menjabarkan mimpi-mimpi dalam bentuk doa dan yang paling gw suka, kedekatan dengan diri sendiri dan Tuhan semesta alam.

Selamat menuntaskan ibadah puasa bagi yang melaksanakan, semangat tinggal tiga hari lagi!

Iklan

Nongol di tirto.id

Screen Shot 2017-06-05 at 6.24.16 PM

Infografik by Rangga. Sehari-hari bikin infografik buat orang lain, baru sekali ini dibikinin infografik *terheruuu*

Guys! Gw diwawancara tirto.id!

Iya, tirto.id. Temen gw pas dikasih tahu malah nanya, itu website jawa ya? *pites*
Untungnya gw udah duluan ngefans sama tirto.id. Buat gw tirto.id datang sebagai penghaus dahaga saat gw butuh sumber berita segar. Tepat seperti slogannya yang sesegar iklan isi ulang aqua galon. Semenjak kejadian Trump dan gw ogah baca berita lewat linimasa medsos lagi, gw merasa butuh mengkurasi sumber berita gw dengan lebih baik. Untuk berita dalam negeri gw awalnya bingung, apa ya yang informatif, progresif tapi ga berat-berat amat. Saat ketemu tirto.id fix ini sudah, ga nyari2 lagi. Menurut gw tirto.id ini sangat informatif, beritanya cukup beragam dari isu politik terkini, sejarah sampai yang santai kayak di pantai model gaya hidup dan musik.
Makanya pas ada tawaran wawancara gw mau pingsan dulu. Harus ngomong apa tooohh… Gimana kalo ditanya prediksi kandidat pilpres atau kapan kira-kira Donald Trump lengser keprabon? Akoh harus bilang apa sodara-sodaraaa… Eh ternyata yang ditanya menu buka puasa. Bagaikan Jokowi ngerjain wartawan :D
Wartawannya Mas Nuran, penggemar hair metal. Tapi sampai sekarang gw belum tau dia lebih suka Use Your Illusions I atau II. Kayaknya sih Use Your Illusions II ya, karena kita langsung akrab :D Wawancara lewat e-mail pas akhir pekan kemarin dan beritanya tayang Senin pagi waktu setempat. Huwaaa…
Cukup bikin kaget juga, mas Nuran ternyata khatam blog ini. Membuat gw merasa, gw nulis apa aja yaaa… Jangan-jangan gw menghujat Bret Michaels :| Sekaligus excited berlebihan dan sekali lagi terbukti blogosphere ini seru banget sih, membuat gw dipertemukan dengan orang-orang keren dan menjalin silahturahmi dengan media masa kini, alias numpang ngetop :D

Bolehlah dibaca artikelnya sambil ngabuburit. Jangan ngeces ya!

Screen Shot 2017-06-05 at 6.20.55 PM

Menu buka puasa idaman – Foto dari tirto.id/ISTIMEWA

Tarawih

granada
Mumpung menyambut bulan suci Ramadhan, mau berbagi pengalaman tarawih ah. Disclaimer: tulisan ini dibuat tanpa ada niatan untuk pamer-pamer ibadah atau riya jenaka.

Jadi ya, salah satu kegiatan favorit di bulan puasa adalah: tarawih. Yap. Ritual ini terbentuk karena semasa sekolah dulu diwajibkan datang ke mesjid untuk mencatat ceramah tarawih. Awalnya sih males, tapi entah mulai umur berapa, gw malah rajin ke mesjid buat tarawih. Mungkin karena kalo Ramadhan gw suka sholat Isya tepat waktu lalu tarawih, abis itu bisa leyeh-leyeh. Sedangkan kalau ga ke mesjid, sholat Isya-nya suka ditunda sampe ngantuk-ngantuk kemudian bablas.

Episode Bandung, Jakarta, Banda Aceh

Salah satu masa tarawih paling berkesan adalah waktu kelas 3 SMP. Waktu itu gw selalu janjian sama Lida, tetangga seumuran, dan kita akan tarawih diselingi curhat dan tertawa-tawa. Inget deh, waktu itu Lida ngecengin salah satu cowok blok R, dan suatu hari oknum terkeceng muncullah di mesjid. Itu mah yah, sepanjang tarawih kita berdua senyum-senyum dan lalu pulang sambil ngakak-ngakak. Apakah kita ngobrol atau berusaha deketin si cowok? Tentu tidak. Dasar abegong.
Bertahun-tahun setelahnya gw lebih sering tarawih sendiri. Susah loh nyari teman tarawih itu. Tapi gw selalu berusaha tarawih kalau buka puasa di rumah. Mesjid di dekat rumah itu cuman 5 menit jalan kaki. Tarawihnya 8 rakaat lalu sholat witir 3 rakaat, cukup singkat dan ceramahnya pun ga pernah panjang-panjang. Seringkali jam 8.30 gw sudah melangkah ringan menuju ke rumah.
Gw sangat menikmati ritual ini, bagaikan me-time, bisa bengong sendirian (di sela-sela berdoa) jalan ke mesjid, lalu cari-cari spot yang enak. Gw kurang bergaul di kompleks perumahan, jadi wajah-wajah yang gw temui di mesjid Al Wahab ini cukup asing. Lalu gw, baca buku! Yup, perbuatan yang seringkali dikutuk orang itu. Ke mesjid kok malah baca buku. Tapi kan daripada bengong nungguin ceramah mulai, mending kita baca buku, ya ga? Begitu ceramah mulai, gw pun biasanya masih baca buku. Hihihi… Maafkan ya bapak-bapak penceramah yang budiman, gw bukannya ga menghargai ceramah bapak, tapi terus terang ceramah sebelum shalat tarawih itu kadang membosankan. Temanya diulang-ulang setiap tahunnya. Paling sering sih keutamaan bulan Ramadhan, Nuzulul Qur’an sama malam lailatul qadr. Ituuu terus dari tahun ke tahun. Ya bisa dimaklumi sih, namanya juga mesjid kecil.
Saat tinggal di Banda Aceh, entah kenapa gw malah ga pernah tarawih. Kabarnya sih keder gara-gara kebanyakan mesjid disana menganut 20 rakaat. Padahal kalo dipikir-pikir, coba aja gitu kenapa ya.
Lalu di Jakarta, gw beberapa kali tarawih di mesjid Wisma Al-Diron, tapi sisanya gw, ehm, pacaran.

Episode Belanda

Dan, tibalah saatnya mengecap tinggal di luar negeri. Enschede, kota kecil di Belanda yg manis, punya beberapa mesjid. Tetangga dorm gw akan menghabiskan malam-malamnya di mesjid Maroko, dan baru pulang setelah shubuh menjelang. Gw? Buka puasa minum bir lalu tewas. Ya tahun pertama, gw memang mahasiswa yang party abes. Haha. Tahun kedua, tetangga gw, alih-alih rajin ke mesjid Maroko, lalu mengorganisir sholat tarawih di common room. Ini menyenangkan sekali, mahasiswa muslim akan berkumpul dan kita tarawih 11 rakaat, witir included. Seusai tarawih, kita akan bergantian membaca beberapa ayat Al-Quran dan tafsirnya. Walaupun tidak setiap malam tarawih ini hadir karena bentrok jadwal ujian, tapi gw akan dengan gembira mengayuh sepeda membelah dinginnya malam musim gugur Enschede. Stt, disini pun tetangga soleh itu ketemu jodohnya :)

Episode Jakarta, part-2

Kembali ke Jakarta, dan bermukim di Kebon Sirih, lagi-lagi gw beruntung dengan mesjid yang letaknya persis di depan kosan. Kalau kayak gini, mau berdalih melewatkan tarawih gimana? Tarawihnya pun standar saja, dan cukup singkat. Asiknya lagi, ceramahnya cukup menarik dan si mesjid kadang mengundang penceramah terkenal. Kadang seselesainya tarawih, gw duduk-duduk di pekarangan mesjid sambil memandang Jakarta skyline. Letak mesjid yang di lantai agak tinggi, dan ada kubah berbentuk pyramid membuat gw sering berkhayal sedang di Paris. Bwahaha, halu abis!

Episode New York

Di New York, terus terang gw jarang tarawih di mesjid. Nggg, puasa aja kedodoran yah. Waktu tinggal di midtown, gw tarawih sendiri saja karena ga ada mesjid yg dekat. Nah yang seru waktu tinggal di East Village, gw beruntung Mesjid Madina cuman berjarak satu blok dari apartemen. Pas di tikungan, sebelahan sama sekolah, berderet dengan bar dan thrift store. Oh how I love this small mosque. Rendah hati dan berfungsi dengan manis. Mengingat kebanyakan orang datang ke East Village buat maksiat :) Kalo lagi niat tarawih, gw dateng sekitar jam 10.15pm waktu Isya. Sholat Isya berjamaah, diselingi ceramah bentar yang gw sama sekali ga ngerti apaan karena bahasa Arab. Abis itu Tarawih deh, 23 rakaat aja, dan baru selesai lepas jam 11.30. Agak pe-er sih buat mbak-mbak karyawati yang besoknya masih harus macul. Dan pulangnya ga mampir bar kok :)
Orang-orang di mesjid Madina ini didominasi warga Turki dan Afrika dengan mukena/abaya warna-warni. Mereka ramah-ramah dan selalu menyambut gw dengan terbuka. Lalu ujung2nya nanya “Welkom, Sis. Mukenanya bagus banget, beli dimana?” Nyaris gw open PO saat itu juga.
Di apartemen yang sekarang mesjid terdekat sekitar 3-4 blok, tapi Ramadhan kmaren alergi/sinus gw kambuh jadi gw ga sempat mencoba. Semoga deh Ramadhan kali ini kacumponan ketemu tetangga muslim. Apalagi Atlantic Avenue terkenal dengan Syrian bakery, restoran Yemen dan toko Turkey. Pasti ada tajil gratis, enak-enak :D

Selamat menjalankan ibadah puasa ya. Semoga hati kita iklash dan Ramadhan, as always, membuat kita ingat kembali akan esensi kita sebagai muslim :)

Menjelang Ramadhan

Sebentar lagi Ramadhan datang ya.Mungkin orang2 disini ga peduli, se ga pedulinya gw klo mereka pada thanksgiving. Tapi Ramadhan itu sesuatuk buat gw. Ga ada Ramadhan yg ga gw inget.

Semuanya berjalan lambat di hari-hari pertama Ramadhan. Kelaperan yg merajalela dan gw yg masih kikuk dengan sholat lima waktu. Mesjid yg masih kepenuhan dan gw yg ngantuknya berlebihan. Setelah bbrp hari, Ramadhan terasa manisnya. Moment-moment hangat di penghujung malam bersama si Tuhan. Gw yg biasanya merangkai kembali cita-cita gw dalam bungkus doa. Tuhan Dita pingin kerjaan yg bagus, Tuhan Dita pingin pacar, Tuhan Dita pingin kencan, dsb.

Kadang di pertengahan Ramadhan gw jenuh dengan rutinitas. Lalu gw mulai deh bikin2 apa gitu. Ikut2an buka bersama atau ngapainlah, bersosialisasi. Yang lalu membuat gw sebel karena waktu beribadahnya kadang berkurang.

Ah tapi secapek-capeknya Ramadhan ataupun sebosen-bosennya, bulan puasa terasa manis. Semanis tajil es cendol atau buah peach. Entah apanya yang membuatnya legit. Mungkin kedekatan gw dengan Tuhan, mungkin kedekatan gw dengan keluarga. Mungkin juga kedekatan gw dengan diri gw sendiri.

Es teler perawan buatan sendiri

Es teler perawan buatan sendiri