2019

Akhirnya gw tiba di penghujung tahun dengan senyum, tanpa jetlag dan berbagai rencana di kepala, yang tidak hanya tidur dan kelonan sama kucing. 2019 adalah tahun yang menyenangkan, dijalani dengan phase yang tepat, naik dan turunnya bagaikan bukit dan lembah kecil yang manis. Saat dijalani tidak terlalu melelahkan. Semuanya pas saja.

Ga semua gw bahas disini, sebagain highlights-nya aja, ini aja udah panjang beut.

Program wanita aktif

Resolusi taun ini untuk lebih aktif bisa dicentang. Gw mayan rutin lari dan spin class walopun ga kurus-kurus :D Banyak sekali 5K tahun ini dan di akhir tahun gw bisa lari dengan phase yang mayan, cepetan dikit dari jalan kaki, hore! Walopun nampaknya target half marathon 2020 tidak akan tercapai, karena ga pernah lari lebih dari 5K.

Gw sempat terobsesi banget pingin langsing singset menjelang ulang taun ke 40. Selama dua bulan gw rajin ke gym, minimal 3 kali seminggu dengan kombinasi yoga, barre class dan lari. Ditambah diet mayan ketat, makan salad muluk. Hasilnya: mayan kenceng nih seluruh badan. Tapi abis itu liburan ke Indonesia, dan gw makan lima kali sehari demi ga melewatkan bubur ayam, siomay, mie ayam, dll. Dalam waktu dua minggu kembali ke sedia kala :D

Pelajaran dari itu semua adalah:

  • Gw cinta banget yoga dan ingin yoga terus-terusan. Yoga ini membuat lebih well-rounded, kalo habis yoga rasanya segar dan pegal-pegal hilang
  • Selama aktif olahraga itu, gw merasa tidur lebih nyenyak, badan lebih seger dan banyak cadangan energy untuk beraktivitas sehari-hari. Mens pun lancar tanpa kram perut sama sekali.
  • Walopun gw suka olahraga, tapi olahraga lebih dari tiga kali seminggu itu ga cocok buat gaya hidupku yang banyak maunya. Pingin baca buku, coret-coret, hang out sama temen dan lain-lain.

Kesimpulan: olahraga harus banget dilakuin tapi mari kita cari porsi yang seimbang.

Taiko

The lovely bunch Taiko Masala Dojo

Salah satu highlight tahun ini adalah gw bergabung dengan grup beduk jepang Taiko Masala Dojo. Taun lalu kan ikutan renang indah tuh, tapi akhirnya gw harus mundur karena hidung gw ga bisa meregulasi air kolam dengan baik. Walhasil taun lalu gw alergi parah, srat srot melulu sepanjang taun. Taun ini kita cari kegiatan yang kering ajalah.

Gw emang udah lama pingin nyobain taiko sih, terinspirasi setelah liat temen gw main taiko di Nintendo DS nya di taun 2008 – 12 years challenge banget ga sih. Haha. Gw suka sekali ritual tiap Sabtu siang (jadi bisa leyeh-leyeh sejenak di Sabtu pagi), minum kopi lalu naik bis ke dojo, gebuk-gebuk drum selama satu atau dua jam, lalu jalan pulang dan mampir beli donat di Dough. Latihannya sendiri dirancang terbuka dan inklusif, siapapun bisa ikut latihan bareng. Ga peduli apakah baru pertama nyobain taiko atau sudah tahunan menggebuk drum dan hapal berbagai komposisi taiko. Grup ini juga minim komitmen, alias gw boleh datang tiap minggu lalu absen beberapa bulan. Semua bisa diakomodasi. Ternyata justru yang model beginilah yang malah bikin gw rajin latihan.

Dari yang cuma main simei teketeketek hingga akhirnya bisa main komposisi Miyake. Dari yang pertama manggung cuma tampil satu komposisi Mirai hingga manggung terakhir gw main 6 set. Dari yang ga kenal siapa-siapa, hingga dapet temen deket banget orang Singapur – ASEAN bersatu! Taiko ini membuat gw bahagia sekali. Rasanya taiko ini cocok banget sebagai wadah bermusik-musik gw. Apakah taun depan akan lanjut? Yep! Taiko is life!

Pertemanan

Akhirnya gw punya tenaga buat merawat dan membangun hubungan-hubungan gw dengan orang-orang. Hore. Taun 2018 gw keteteran banget soal interaksi sosial, ada pertemanan yang akhirnya gw hanguskan karena gw tak punya energi untuk berurusan dengan banyak orang. Emang taun 2018 tuh ngos-ngosan banget sih, kayaknya urusan kerjaan bikin super capek dan alergi gw tak kunjung reda. Ternyata kadar energy ini ngaruh banget ya, taun 2019 ini alhamdulillah gw bisa seimbang antara aktivitas sosial dan aktivitas bersama kucing :D

Bisa me-maintain persahabatan dengan Sophie, meskipun dia sudah pindah dari New York. Punya klab nonton film bareng, punya temen nonton konser, punya teman minum anggur, punya teman nyobain berbagai makan enak di Chinatown, dll. Bisa kopdar berbagai blogger sayangku (gw ini sebenernya agak sok ikrib dengan sesama blogger, berasa udah kenal lamaaa gitu): Aggy, Deny, Crystal, Rika, Nadya. Gw juga memperbaiki hubungan dengan beberapa orang yang dulu dekat, tapi karena jarak memisahkan kita ga intense behubungan. Dulu sih males banget rasanya bales-balesin pesan di whatsapp, ngapain sih, toh kita ga jelas kapan ketemu. Tapi sekarang gw dengan senang hati berbagi emoji :D

Akhirnya kita reunian lagi setelah bertahun-tahun ga ketemu. My soul sisters <3 <3 <3

Adalah buku Emergency Contact yang menampar gw. Buku ini cetek sih, YA ringan tapi menyenangkan. Tapi setelah baca buku ini, gw sadar: It’s not ok to shut people down. Jleb jleb. Lalu apa kabar kalau gw social burn out dan ga punya energi lagi kayak taun 2018? Gw belajar mengkomunikasikan apa yang gw rasakan dengan jujur tapi tetap baik hati. Ga gampang sih, karena pada dasarnya gw ini pingin semua orang senang. Tapi ya, komunikasi itu kunci, jujur dan baik hati itu prinsip :)

Personal

Sebenernya taun ini gw cukup pusing karena ada tekanan dari keluarga, menanyakan “Mau dibawa kemana hubungan kita kalean?” Alhamdulillah sih Jesse bisa diajak berdialog secara waras ga pake nyolot, kita bahkan cukup berbinar-binar dengan rencana masa depan. Tapi yah, gw memberikan ruang banyak-banyak buat Jesse untuk memantapkan kontribusinya pada hubungan kita. Tsah, udah kayak laporan World Economy Forum. 

Gara-gara gw baca buku Viv Alberthiene, gw tersadar bahwa dari dulu tuh gw ga punya visi keluarga sakinah mawardah warohmah. Aneh sekali, tapi ya itulah gw, our best date was Bikini Kill concert and moshing between people in The Minds. We both are soul mate in our loud room with colorful walls. Yang sekarang jadi pe-er adalah bagaimana menjembatani ekspetasi keluarga supaya mengerti dan gw harus berkali-kali menjelaskan ke Jesse dan keluarganya akan budaya timur. Wish us luck, people, we are a bit swimming against the current here, but I believe we are strong swimmers. Jika nanti kita mulai merujuk ke keluarga samawa, ya memang sudah waktunya dan kita sudah siap.

Lain-lain

Baca buku agak eungap, pas-pasan banget, beres 48 buku dari 48 target. Wayahna ya ceu, karena gw mayan sering hang out dan olahraga. Klab baca almarhum tapi akan kita summon lagi taun 2020. Musik-musik, masih dong nonton konser, tapi frekwensinya agak berkurang. Yang lebih menyenangkan: gw konser taiko dan dua kali konser bareng Jesse, yay! Pilpres 2019 yang berjalan bagaikan sekuel film, kurang greget dan jalan ceritanya udah ketebak. Lagian semakin kesini, gw semakin ga baperan urusan perdemokrasian ini, ya sakarepmu lah mau milih siapa.

Di hari pertama 2020 gw menyempatkan journaling dengan panduan Yearcompass, baru mulai 3 halaman sih, tapi dari halaman pertama aja gw sudah merasa: Wow, this has been a fun year! I’m actually a fun loving person, it is easy to enjoy life with me ;) 

Tahun 2020 pinginnya apa ya…

Yang jelas pingin terus memaintain program wanita aktif karena badan dan pikiran rasanya seger walopun kita udah ga muda lagi. Pingin terus main musik, baik taiko maupun proyek sampingan bareng Jesse. Pingin ambil satu atau dua kelas grafik desain yang serius demi nambah skill. Oh iya gw punya proyek website taun ini! Dan pingin punya ritual gambar-gambar yang selama tahun 2019 keteteran.

Trus.. apalagi yaa… nanti deh ditambah lagi kalo journaling nya udah sampe bagian merancang agenda taun ini.

How I ended 2019 – a cup of earl grey tea and 80 pages to complete 2019 reading challenge

Happy 2020 everyone! I’m wishing you all a great year full of health, wealth and good fortune, surrounded by lovely people and great adventures. It’s been a pleasure sharing this virtual space with you all, lovely bloggers :*      

2018

2018 buat gw berjalan sangatlah random dan teu pararuguh tapi tetap menyenangkan dan penuh dengan momen-momen seru maupun penuh pembelajaran. Inget ga dulu pernah bikin daftar belajar tiap taun? Nah taun 2018 itu taun yang minim belajar secara teknis tapi secara pengalaman dan pendewasaan, wih mantep dah.

Setengah tahun pertama penuh banget sama urusan kantor dan gw yang berjibaku sama urusan kesehatan baik dokter gigi maupun dokter pada umumnya. Alergi yang tahun 2017 sombong, tahun 2018 sekalinya dateng ga mau pulang, belum lagi virus yang juga ngiter-ngiter antara orang rumah dan orang kantor. Urusan finansial juga mayan bikin nelangsa sampai pada akhirnya gw ga bisa bikin rencana liburan apa-apa selain ke pantai yang murmer ajalah *nangis kejer* .

Brooklyn Peaches

Yang paling seru dari tahun 2018 adalah keisengan gw ikutan kelas renang indah alias synchronized swiming. Beneran deh, awalnya cuman pingin ikutan group exercise saja yang ada tanggung jawabnya gitu. Eh tak dinyana, ikutan pentas lalu ikutan Mermaid Parade juga. Udah gitu orang-orangnya seru-seru banget sih, New York memang kota yang gila.

Satu hal yang sangat gw syukuri, dari grup renang indah ini gw belajar positive body image. Di satu malam latihan, melihat semangat cewek-cewek berbagai umur dan ukuran ini gw merasa… Semua cewek ini cantik-cantik ya, ga masalah badannya ga lulus uji bikini body. Yang penting kan sehat walafiat dan ceria selalu… Ya kan pemirsa? Dari situlah gw mulai merombak dan selalu mengingatkan persepsi gw tentang besar kecil ukuran tubuh, baik pada orang lain dan terutama buat diri sendiri dooong…

Yang patah tumbuh berganti

Tahun 2017 gw kehilangan satu gigi, copot begitu aja saat nonton The Stranger Things. Mulailah berbagai episode kecemasan melanda, terutama urusan asuransi dokter gigi, kesehatan mulut dan finansial. Tahun 2018 gw mulai proses panjang implant gigi dan akhirnya bulan November gw bisa senyum lebar dengan gigi baru. Belajar banyak dari proses ini, diantaranya gw udah ga takut dokter gigi lagi dan merancang keuangan untuk urusan kesehatan. Gw juga banyak belajar soal spiritual finansial yang sangat membantu gw mengatur pikiran-pikiran negatif yang berseliweran, tentang bagaimana kita memandang diri kita yang ternyata ngaruh ke finansial flow, dsb. Gw sangat bersyukur tiba di ujung 2018 dengan gigi baru dan ga miskin-miskin amat :D

Tapi Stranger Things ternyata ga kembali di tahun 2018. Huh, padahal gw udah niat nonton sambil ngemil keripik pake gigi baru. Pembalasan waktu awal-awal proses implan ada masa-masa pasca operasi hanya boleh makan yang lembek-lembek.

Urusan pertemanan membuat gw banyak terpekur di akhir 2018. Banyak persahabatan yang gw patahkan atau gw biarkan menghilang begitu aja. Jujur aja, gw merasa berubah menjadi pribadi yang lebih personal dan penyendiri. Rasanya gw ga berkewajiban untuk selalu ngobrol sama orang lain. Toh ga semua orang menarik, haha. Gw sedang belajar untuk bilang “nggak” dan bisa jujur sama orang lain. Pahitnya, ga semua orang bisa menerima hal ini, dan gw masih belajar untuk memanage ekspetasi sambil tetap manis. Tauk deh, masih harus belajar banyak soal pertemanan.

Jalan-jalan

Tahun ini juga minim travelling dan udah pingin banget pulkam tapi apa daya gigi lebih prioritas. Kan percuma ya travelling terus di semua fotonya mingkem :D Gw sendiri heran loh, bandingkanlah dengan gw di tahun-tahun sebelumnya yang ngebolang dan jarambah banget. Tak berkesudahan dan banyak cerita. Tahun ini kalau ada libur gw lebih suka ga berencana apa-apa. Kalaupun berencana, gw lebih suka pergi ke pantai, itu juga sebangunnya dan kesananya gimana nanti, gimana mood.

Di akhir tahun gw ada urusan kantor jadi harus jalan ke Geneva, widih excited dari beberapa bulan sebelumnya. Tapi selain excited, ternyata urusan tiket, visa, dll menyita energy banget. Ketika tripnya berakhir, dengan bonus liburan ke Belanda dan Belgia sebentar, gw malah seneeenggg banget bisa pulang ke rumah dan kembali kelonan sama Peebs sambil baca buku. Lalu sampe sekarang masih nyesel ga sempet ketemuan sama temen-temen di Belanda :( Beneran deh, ga pernah nyangka gw akan ada di titik ini. Apa karena jalan-jalan pas musim dingin ya, atau… Inikah efek menua? *menelan pil pahit kenyataan*

Lain-lain

Baca buku tentunya target tercapai dong… 45 buku, nanti dibikin post sendiri. Belum pernah gw baca buku sebanyak ini dalam setaun. Book club juga mayan sukses dan gw udah berencana bikin book club baru. Nantikanlah! Gw juga terlibat beberapa proyek ilustrasi dan tiap bulan bikin poster buat acaranya Jesse. Mayan yah, produktif walau gw merasa hasilnya belum maksimal. Yah yang penting, setiap menit dihabiskan dengan kuas dan cat air adalah relaksasi.

Yang keteteran lagi adalah program wanita aktif (tidak secara seksual :D) Alias taun 2018 gw merasa kurang fit. Pertengahan tahun gw mulai sepedahan lagi ke kantor, lalu di suatu hari yang super panas bannya kempes dong. Abis itu udah aja ga pernah sepedahan lagi karena gw males pergi ke tambal ban. Kagak ada tambal ban pinggir jalan sih di New York. Untungnya Sophie sahabat gw yang menjadi panutan dalam getting in shape dengan prinsipnya: banyak makan banyak gerak, mampir ke New York dan semenjak itu gw mulai lagi aktif lari dan yoga.

Tahun 2019 pinginnya apa ya… hmm…

Yang jelas pingin makin rajin olahraga. Semakin berumur rasanya olahraga ini lebih kepada butuh. Gw punya hutang 6 x 5K demi spot half marathon di 2020. Tuh kan resolusi gw mah jangka panjang :D

Pingin baca buku lebih banyak dan ambil kelas yang seru. Pingin juga lebih banyak masak di rumah, udah beli buku resep baru. Alesan sih sebenernya, udah lama ga beli buku resep, hehe.

Semoga ada rejeki buat lebih banyak jalan-jalan tapi kali ini yang santai yaaah.

Oh iya, tahun 2019 kita akan pilpres yaaa… Antara semangat ga semangat deh. Semangat karena ya namanya juga pesta demokrasi, mari kita ramaikan! Kapan lagi, ya ga? Tapi ga semangatnya karena ini calonnya kok ya sequel dari taun lalu. Udah abis bahan kami hahaha… Padahal entry blog ini yang paling laris ya tulisan gw soal pilpres 2014. Entahlah taun ini mau nulis lagi atau ga, gimana nanti aja seadanya inspirasi. Sejauh ini sih gw masih menghindari berbagai perdebatan dan malah ketawa-ketiwi ngikutin calon gadungan. Dunia ini semakin Black Mirror. Tapi semoga pilpres berjalan lancar deh, semoga proses demokrasi kita semakin dewasa.

Semoga 2019 membawa banyak berkah, kesehatan dan kebahagiaan, serta pembelajaran yang menyenangkan ya buat kita semua. Amin.