Me vs You

dsc_2353_15652844261_o.jpgKemaren-kemaren ngobrol-ngobrol sama temen cewek tentang tingkat kompatibilitas pasangan masing-masing. Mungkin karena dia masih muda (tsah, berasa banget senioritas) dan baru pacaran sama 3 cowok (tsah lagi, berasa paling banyak mantan terindah), jadi menurut dia kompabilitas ini penting banget. Sedangkan buat gw, ya tiap cowok itu beda-beda, cari aja mana yang mau susah seneng bareng, ga usah mikirin kecocokan. Menurut gw pacaran itu lebih penting visi misi, udah ga kalah sama pilkada :D

Tapi jadi kepikiran juga sih, gw sama Jesse sekompatibel apa sih? Mari kita telusuri..

Musik
Persamaan: suka musik, tingkat obsesif :D
Kita berdua sama-sama gila musik. Suka dengerin musik lewat speaker hingar bingar, dan selalu bawa earphone kemana-mana. Kita juga suka banget nonton konser dan rajin bikin playlist. Sebagai sesama produk 90-an, kita berdua berangkat dari musik pertumbuhan yang mirip. Nirvana, R.E.M., Aimee Mann adalah beberapa dari musisi yang kita sama-sama suka. Untungnya kita berdua terbuka untuk menjelajahi berbagai jenis musik, musik-musik baru dan lama, ga melulu dengerin musik yang itu-itu aja.
Bedanya: Walopun seneng nonton musik bareng, jangan harap ada adegan mesra-mesraan dunia milik berdua di konsr musik. Jesse kalo nonton musik serius tingkat konferensi G20 summit, diam dan cuma sesekali aja komentar. Sedangkan gw sibuk nari-nari kalo musiknya jingkrable, dan kadang ambil video atau photo, tapi udah ga sesering dulu sih. Perbedaan selera musik yang susah ditolerir adalah gw suka musik sendu 80 dan 90-an ala Janet Jackson dan Whitney Houston, Jesse suka musik country macam Johny Cash, dan untuk yang ini kita keukeuh ga bakal terpengaruh :D Gw udah meniadakan koleksi dalam bentuk apapun termasuk musik, sedangkan koleksi PH Jesse berjibun, dirawat baik-baik dan dijejerin rapih menurut abjad. Bahkan kalo gw mau nyetel PH dia, bisa-bisa dimarahin kalo salah caranya :|

dsc_1023_24977778466_o

Nonton konser di Tipitina’s – New Orleans. Salah satu dari sedikitnya foto barengan saat nonton konser musik.

Makanan
Sama-sama: suka makanan pedas dan berbumbu. Gw mah kan dari Indonesia ya, kalo Jesse ga jelas darimana datangnya salero bundo ini. Doi kuat banget makan sambel, walopun keesokan paginya bolak-balik WC. Kita juga sama-sama suka nyobain berbagai makanan dan restoran baru.
Tapi akhirnya asal perut ga bisa bo’ong. Gw kalo berhari-hari makan-makanan bule, pasti kangen Chinese food yang berminyak :D Bahkan kadang gw suka nyumputin bawa mie instan kalo lagi liburan di Maine, hehe. Jesse juga waktu liburan di Indonesia, tiba-tiba pingin makan roti dan pas balik ke New York langsung pesen chicken sandwich. Kebiasaan makan juga agak berbeda, gw harus makan tiga kali sehari, makan pagi sekitar jam 10 (walopun kadang kelewat sih), makan siang antara jam 1-3 dan makan malem antara jam 7-9 malam. Sedangkan Jesse prinsipnya cuman makan kalo lagi laper dan biasanya ga pernah makan pagi, tau-tau makan jam 4 sore dan baru laper lagi jam 10 malem. Kadang kalo mau makan bareng gw suka manyun karena udah hangry duluan :(

39342887292_c9b2d56794_o

Yang satu gonjreng-gonjreng, yang satu corat-coret.

Talenta
Sebenernya kita bedua adalah jiwa-jiwa kreatif masa kini yang cukup geeky, cuman beda medium dan bidang aja. Kuping dan otak Jesse sangat berbakat mencerna audio, makanya dia jadi musisi sekaligus kerja di tim produksi radio dan betah berjam-jam mixing berbagai suara dan musik. Sedangkan gw sangat telaten ngurusin visual seperti bikin peta, infografik dan rela ngabisin berjam-jam milih typeface sama warna. Kalo kita punya anak pastilah berbakat audio-visual jangan-jangan berbentuk home theater kali ya.. :D :D :D

 

 

Jalan-jalan
Kita berdua suka jalan-jalan tapi juga suka males-malesan di rumah.
Tapi ya mo gimana lagi, gw memang punya jam terbang lebih tinggi *kibas poni* dan udah menebar pin-pin #beenthere #udahpernah di lima benua. Waktu awal traveling bareng, mo nangis rasanya nyesuaiin ritme sama Jesse. Contohnya nih, gw mah tidur dimana aja asal nyaman dan ga ganggu host. Gw sebenernya lebih suka nginep di rumah temen deket (ya kan sekalian kita silahturahmi) atau Air BnB, karena jamannya sering mission gw bisa sebulan nginep di hotel jadi hotel ga berasa liburan lagi. Sedangkan Jesse harus banget di hotel, kalo bisa hotel terisolir dari orang-orang jadi dia ga perlu berbagi kolam renang dengan anak kecil. Terus, gw dulu sukanya foto-foto, sedangkan Jesse ga merasa foto-foto ini penting. Sekarang sih udah saling mengerti, hotel ya disesuaikan dengan mood dan foto-foto harus tapi seperlunya aja.

Cold vs hot blooded
Oh tapi yang paling mendasar: kita bagaikan bumi dan langit untuk urusan suhu yang nyaman. Gw si gadis tropis berbaju minimalis senangnya di atas suhu 25, cenderung suka udara yang sumuk dan hepi sekali berjemur di bawah sinar matahari. Jesse yang nenek moyangnya dari Maine dan Scotland nyaman di udara Lembang, kalo bisa yang kering dan berawan. Lima belas menit di bawah sinar matahari dia akan berubah menjadi pink keunguan sedangkan gw dilepas kala winter paling tahan 15 menit lalu cranky dan mau pulang aja meluk heater. Gw benci AC sedangkan kalo lagi musim panas gini Jesse pasti nyembah AC sehari semalam. Udah sehari-hari kita manyun-manyun atau harus beraktivitas di ruangan yang berbeda. Bukan marahan tapi ya ga nyaman aja kepanasan/kedinginan.

Lain-lain
Dua-duanya sama-sama burung hantu alias selalu bangun siang dan senang begadangan. Horeee!! Hal ini sangatlah terasa saat liburan. Kita akan bangun sesiang mungkin, dan lewat tengah malam masih aja keketawaan kecuali udah capek banget beraktivitas seharian. Sayangnya sehari-hari ga begini karena gw karyawati yang bercita-cita dapet piagam karyawan teladan, gw harus bangun agak pagi dan ga bisa tidur kemaleman. Sedangkan Jesse yang mulai ngantor jam 12 bisa bangun agak siangan.

Dan yang pasti sama: kita berdua sayang banget sama Pablo dari lubuk hati yang paling dalam.

27595696049_8fda0d5ceb_o

Kompak selalu, bahu-membahu membangun negeri bersama Pablo.

Gw rasa ga akan ada manusia yang 90% apalagi 100% plek-plek kompatibel. Akan selalu ada perbedaan. Tapi kalo kita fokus sama perbedaan, ya ga akan maju dan gimana mau membangun hubungan bersama. Gw rasa sih, pasangan itu hanyalah dua orang yang mencoba saling mengerti dan saling mendukung, dan pada akhirnya tumbuh bersama. Nampak simpel, tapi memang pada kenyatannya ga gampang juga sih. Namanya juga hubungan ya, we have to work it out dan di situlah seninya :)

Setuju ga? Kamu dan pasangan banyakkan persamaan apa perbedaan?

Iklan

Fiksi remaja favorit

Walaupun gw hobi banget baca buku fiksi remaja, tapi kayaknya gw jarang nulis ulasannya. Jarang ngebahas dengan teman-teman dekat juga, karena siapalah tante-tante yang masih baca young adult fiction. Gw ga ngerti, ada sisi menolak beranjak dewasa yang gw pelihara. Berikut juga gandrung akan doraemon, kartun yang imut dan suka barang berwarna-warni. Resmi sindrom menolak tua ini sih :P
Saat musim chicklit dimulai, gw malah gencar koleksi Judy Blume. Ada sensasi yang susah dilukiskan saat baca fiksi remaja, terutama romansa cinta pertama dan pertama kali degdegan saat liat cowok. Di beberapa buku kebarat-baratan tentunya ada juga sensasi pertama hubungan intim. Selain tertarik akan dinamika puber, gw juga tertarik dengan konflik pertumbuhan remaja terutama masalah dengan orang tua. Mungkin karena waktu puber dulu gw tertutup dan ga banyak diajak dialog tentang hal ini, makanya gw sedikit demi sedikit mendapatkan jawabannya dari fiksi remaja ya. Kali.
Dan fiksi remaja yang gw suka sungguhlah jauh dari Eiffel I’m in Love atau Twilight. Kebanyakan fiksi remaja ini ditulis oleh orang dewasa, gw malah menebak mereka semacam psikolog karena pinter banget nerjemahin perasaan-perasaan tanpa nama yang waktu dulu bikin jerawatan. Terus jadi melodi memori gitu deh, sekaligus gw bertanya-tanya sendiri, anak-anak alay yang cenderung nyebelin ini enaknya diapain yaa…
Eniwei, karena gw jarang baca ulasan fiksi remaja, mungkin ada baiknya juga berbagi. Berikut daftarnya tanpa peringkat ya. Daftar ini juga dibatasi untuk buku yang ada romansanya, cenderung modern alias dengan latar belakang 80-an ke atas.

God, Are You There? It’s me, MargaretJudy Blume
godareyouthereitsmemargaretUdah bukan rahasia Judy Blume itu ratunya fiksi remaja. Perkenalan gw pada Judy Blume adalah lewat buku ini dan tentu saja cukup terperangah karena Judy Blume membahas mens pertama, tips-tips memperbesar payudara dan ketakutan-ketakutan gadis remaja dengan gamblang. Wow. Di baliknya juga ada konflik keluarga campuram Kristen danYahudi yang mungkin jadi isu relevan dan penting untuk remaja sekarang memahami keanekaragaman ;)

Looking for AlibrandiMelina Marchetta
alibrandiGw baca buku ini terjemahannya, tapi cukup menikmati. Konfliknya antara cewek Australia dari keluarga Italia yang merasa ga tepat berada dimana-mana. Oh, don’t we all feel that in our teenage years? Naksir bad boys, lalu marahan sama mama-nya. Oh, don’t we all do that? Kan, kan, kan? Ceritanya manis dan walopun cukup sederhana tapi ga ngebosenin. Ga banyak fiksi remaja yang berlatar-belakang Australia, dan gw rasa buku ini mewakili beragamnya warga Aussie.

Sisterhood of Traveling Pants 1-4 – Ann Brashares
travellingpantsSebenernya setiap ditanya, buku favoritmu apa? Gw pingin jawab Sisterhood of Traveling Pants, tapi malu :D Abis kayaknya dangkal banget, tapi emang pas baca gw merasa terlibat banget sama tokoh-tokohnya. Apalagi gw merasa tokoh Bee ini kok ya ngutip kisah hidup gw ya? Apa gw aja yg merasa kecakepan? Hobi flirting sama lari-nya sama loooh… Anyhoo, buku ini mengenai persahabatan empat cewek dari lahir, dan mereka layaknya Carrie Bradshaw dan kawan-kawan, bisa ngobrol sahut-sahutan tanpa basa-basi. Masing-masing tokoh punya masalah sendiri-sendiri karena karakter dan latar belakang keluarganya. Tapi pada akhirnya mereka selalu bareng-bareng, saling menguatkan. Terus terang buat gw, gimmick travelling pants jadi ga penting dibandingkan dengan pergulatan batin masing-masing tokohnya.

Someone Like YouSarah Dessen
someonelikeyouKalo ada yang bilang Judy Blume ngebosenin, coba deh baca Sarah Dessen. Lebih datar dan konfliknya biasaaaa banget. Tapi mungkin karena itu gw suka ya. Tokoh utamanya seringnyanya cewek yang sedang-sedang saja, cenderung kontemplatif dan pendiam tapi punya temen yang cerewet dan seru. Nah! *kilas balik ke Dita umur 14 taun* Tentu saja ada konflik-konflik tambahan berupa bad boyfriend, berantem sama emak dan si sahabat cewek hamil. Mungkin walaupun ceritanya cenderung datar, Sarah Dessen jagoan meramu kata-kata sehingga buat gw emosinya justru terasa banget.

LunaJulie Ann Peters
lunaGa banyak fiksi remaja yang menyinggung topik LGBT. Perkenalan gw dengan transgender adalah saat nonton Oprah dan baca Luna. Luna diceritakan dari sudut pandang Regan, saudara Liam yang ingin jadi Luna. Tentu saja konflik dengan orang tua dan teman-teman. Ringan, tapi di beberapa bagian sangat reflektif. Gw suka karena sangat jarang buku fiksi remaja tentang LGBT, dan menurut gw yang remah-remah rempeyek ini, titik ini justru sangat menentukan untuk kaum LGBT belajar tentang seksualitasnya.

Summer SistersJudy Blume
summersistersSummer Sisters mungkin lebih tepat dikategorikan adult lit, tapi buat gw justru aspek pertemanan pas remajanya yang kena banget. Yaeyalah ini Judy Blume gitu yang nulis. Summer Sisters adalah dua sahabat yang selalu liburan bareng pas musim panas. Victoria yang biasa aja dan Caitilin yang extravaganza dan dominan. Gw suka karena mungkin gw merasa seperti Vix yang liburan dengan sepupu gw yang populer, tapi gw sangat senang liburan bareng dia. Persahabatan inilah yang membentuk karakter Vix selanjutnya. Ada intrik persahabatan yang bikin penasaran dan Judy Blume pinter banget nyeritainnya, emosi jiwa banget bok pas bacanya..

Stargirl + Love, Stargirl Jerry Spinelli

stargirlBuat gw, Jerry Spinelli itu jenius, entah otaknya terbuat dari apa. Gw bengong beberapa jam setelah tamat Stargirl. Rasanya ada yang hampa dan gw bertanya-tanya, apa gw mimpi ya? Stargirl adalah kisah cewek nyentrik yang mengetuk hati Leo. Buat remaja yang butuh dukungan dari sesama, kenyentrikan ini justru membawa masalah sendiri.
lovestargirlBuku lanjutannya, Love, Stargirl dituturkan lewat kacamata Stargirl yang pindah ke tempat dingin. Buku paling lecek karena tiap baca lima halaman gw nangis. Hayah. Sialan nih, Jerry Spinelli tau aja perasaan gw di saat gw ada di salah satu titik terendah hidup gw (baca: patah hati). Gw suka banget Love, Stargirl karena endingnya manis, tanpa menyek-menyek.

Eleanor and ParkRainbow  Rowell
eleanorparkGw berenti cukup lama dari hobi membaca, dan hanya bisa menamatkan segelintir buku di tahun 2011 sampai 2013. Di awal 2014 gw kangen baca fiksi remaja dan ketika iseng baca Eleanor and Park lalu merasakan kembali kenapa gw suka fiksi remaja. Kisahnya simpel, Eleanor naksir-naksiran sama Park, teman sekolahnya. Cara mereka berinteraksi sungguhlah unyu. Buat gw pribadi, Eleanor and Park spesial karena latar belakang 80 dan 90-an awal, penuh lagu-lagu masa pertumbuhan. Buat gw si anak nongkrong MTV dan bisa berbusa ngomongin musik bak produser kacangan, gw sangat mengerti kenapa Love Will Tear Us Apart membuat gw tercengang. Dan tentu saja gw jatuh cinta sama Park, karena dia punya kaos Prefab Spout!
Banyak yang protes karena segitu dangkalnya buku ini. Tapi sebenernya ada lapisan lain di buku ini selain cinta-cintaan dan tuker-tukeran mixtape. Ada latar belakang keluarga miskin dan kekerasan rumah tangga. Ada perbandingan parenting dan tentu saja kata-kata Rainbow Lowell sangatlah syahdu hingga gw sirik sama Eleanor. Kadang giung juga sih.

Tadinya gw pingin bikin sepuluh, tapi ternyata belum sebanyak itu buku fiksi remaja yang gw suka. Ada juga sih beberapa buku tanpa romansa yang gw suka banget kayak Harriet the Spy, The Highest TideCurious Incident of a Dog in a Night Time, dll. Tapi lain kali ya dibahasnya. Ada juga seri Kobie, Dear Diary dan Baby Sitters Club yang gw baca saat abg, tapi bingung mau dikategorikan apa. Buku-buku itu dibaca karena terbatasnya buku-buku fiksi remaja pada masanya. Walaupun gw menikmati banget, tapi kurang gimanaaa gitu.

Oh iya, gw juga kesulitan mengingat buku fiksi remaja Indonesia yang jadi favorit. Apakah karena saat remaja gw kebanyakan baca novel dewasa? Mungkin ya. Tapi ini juga indikasi kurangnya buku fiksi remaja dengan setting Indonesia banget. Apakah sudah saatnya gw meluangkan waktu mengejar cita-cita terpendam ini? *terus lirik tumpukan peta yang harus dikoreksi*