Vision Board

visionboard3
Entah bagaimana caranya vision board ini datang ke hidup gw. Semesta memang maunya begitu. Haha. Vision board adalah bidang dimana kita memvisualisasikan hal-hal yang kita inginkan kejadian di hidup kita. Biasanya dipasang di tempat yang kita lihat setiap harinya jadi keingetan dan kepikiran terus. Rata-rata vision board ini dipenuhi guntingan foto dan tulisan dari majalah, hingga kadadang siwer sama majalah dinding :D

Sebenernya waktu SMA gw punya vision board. Ga sengaja sih. Pasang coark board di dinding kamar dengan harapan gw bisa pasang to-do-list dan berbagai foto dan tulisan yang inspirational. Tentunya ada Kurt Cobain dan stiker Vandalism: Beautiful as a rock in a cops face. Board ini ga pernah diutik-utik, begitu aja bertahun-tahun sampai akhirnya berdebu dan tulisan “Yo Go Girl!” terpatri di hati. Jadi bisalah ini dibilang vision board pertama gw.

Selanjutnya ga pernah punya vision board lagi, hanyalah coark board yang terbengkalai dan dipenuhi hal-hal yang kadang penting, kadang sampah, ga jelas latar belakangnya tapi bisa bertahun-tahun bercokol disana. Mulai ngeh dengan vision board lagi waktu Hani nulis tentang itu. Hani emang orangnya wellness banget ya, vision board-nya manis, positif dan bikin pingin liburan.

Singkat cerita, Sara, temen gw yang sedang semangat-semangatnya dengan personal development dan kena banget sama sesi-sesi Tony Robbins, menggelar acara Vision Board Bash di Branded Saloon. Datanglah gw tanpa agenda apa-apa selain meramaikan, walopun sesungguhnya ngantuk banget sepulang kantor. Acara dimulai dengan meditasi bareng, yang adalah bentar banget 3 menit doang dan pikiran di kepala gw masih berseliweran. Tapi dengan niat baik mari kita mulailah bikin vision board dengan agenda pertama gunting-gunting majalah.

Gw ga ada niat apa-apa, seperti pingin mobil, pingin rumah, dst, jadi gw ambil majalah yang tersedia, dan gunting-gunting aja foto atau tulisan yang gw suka. Sepenuhnya mempercayakan semesta akan apa yang terjadi dengan vision board gw ini. Oh iya sebelumnya gw bawa print-an beberapa illustrasi favorit gw dan buku Things are What You Make of Them, karena gw pingin ada bagian dari buku ini. Yang pertama gw temuin adalah: Iggy Pop di belakang majalah Rolling Stones. Wow! Karena semenjak baca buku Please Kill Me dan nonton episode Parts Unknown dimana Bourdain ngobrol sama Iggy di Miami, gw terobsesi sama Iggy Pop. Such a spiritual badass!

Ada kali 3 atau 4 majalah yang gw jelajahi dan gw gunting-gunting. Karena gw orangnya sangat visual, gw dengan cepat menemukan gambar atau tulisan yang gw suka. Bahkan berlebihan sampe ga semuanya muat. Jadi ya dipilih-pilih. Apalagi ada dua grafik besar yang gw suka banget, yaitu Iggy Pop. Ga mungkin gw potong ilustrasinya doang, isi wawancaranya juga menarik banget. Dan satu tulisan Data That Leads dengan latar pie charts warna pink ngejreng. Setelah dipilih dan ditata, mulai dilem deh. Sama sekali ga ada white space karena hidup dan visi gw penuh dengan hal-hal besar seperti karir, kehidupan rock n roll ala Iggy dan pantai :D Di sisa bagian kosong gw tempel-tempel stiker dan washi tape.

visionboard2Kalo gw liat-liat sih, si vision board ini didominasi oleh aspirasi gw di dunia karir, yah gimana lagi, ini mah kayaknya udah dari dulu mendarah daging. Data that Leads ini memang vision gw pingin lebih gape di data visualisasi dan pas gw bilang “This could also be Dita that leads,” semua mengangguk-angguk setuju. Di sisi lain gw juga mengimbangi dengan liburan – harus ke pantai – dan hal-hal menyenangkan seperti denger musik dan tidur siang. Dan tentunya Iggy Pop adalah role model gw karena dia punk maksimal tapi juga kagak ada matinye :D Pas Sara mampir ke meja gw, dia juga suka banget sama board gw, “I want to live your life! Look at this dog!”

Sara sempat juga baca kartu tarot, ga banyak-banyak sih cuman satu doang. Dan jengreng… It is The Sun! Waahh… Sara ga ngebacain sih, dia malah nanya-nanya, menurut lo apalah ini artinya? Menurut gw, ini adalah… Power Player! Hahaha… Tapi dengan hadirnya the Sun gw merasa lebih positif memandang masa depan, everything is going to be amazing :)

Abis itu ada sesi saling presentasi vision board masing-masing. Ada yang cerita soal membuka chakra hati, ada yang cerita soal dituduh hippie sama suami, sementara gw cerita apalagi lah selain gw suka Iggy Pop :D

visionboard1.jpg
Anyway, back to vision board, seneng juga ya bikin vision board. Temen gw seneng event-nya sukses, dan gw senang menyempatkan menata mimpi dan visual-visual bagus. Vision board ini gw pajang di deket rak buku gw. Seneng juga bisa liat Donald Glover tiap pagi, haha.. Kalo lagi merasa mentok di berbagai lini kehidupan, gw suka memandangi quote-quote gw yang banyak tentang afirmasi positif. Dan tentunya, Iggy Pop the spiritual guru selalu mengingatkan, all in all, kita bisa tetap menjadi diri sendiri dan berbahagia dengan apa yang kita punya.

Iklan