Menuju haji maBlur

Karena di kantor lagi ngerjain QA data bejibun maka gw cukup keabisan musik. Heran Spotify gudang lagu gitu kok ya bisa keabisan musik. Sempet bikin playlist 80-an mellow ala KLite FM tapi terus bawaannya ngantuk. Dengerin yang rada semangat apa ya? Terus keingetan pingin marathon Blur lagi ah, mumpung mau nonton konsernya bentar lagi.

Gw love and hate sama Blur. Antara suka banget sama Tender, Universal, This is a Low, sama tentunya No Distance Left to Run. Tapi benci banget sama Song2, Country House dan sealbumeun Modern Life is Rubbish menurut gw adalah sampah. Kayaknya Damon belum terlalu jago aransemen lagu dan lebih kepada bereksperimen mainin musik, eksplor berbagai jedang-jedung musik. Dan gw ga terlalu suka kalo liriknya lalalala.. Kekurangan lirik apa ya.

Ini lagi bikin dong playlis-tnya Blur. Jadi mulai saat ini kita bisa skip itu lagu2 Blur lainnya.
Oh iya, satu lagi, gw suka banget sama artwork-nya Blur. Semuanya begitu ikonik. Birunya the Great Escape, cewek pake topi renang di Leisure sampe yang baru pun makin mantep, neon sign eskrim.

Nah terus pas iseng googling Blur yang keluar adalah: reminder bahwa ternyata konsernya besok sodara-sodara!

Langsung telpon Jesse, ngingetin supaya besok jangan nonton Steve Jobs, karena kita kan mau nonton Blur. Hihi. Saking banyaknya konser bulan ini sampe lupa jadwalnya. Terus malemnya ngobrol-ngobrol, ternyata sama aja, Jesse juga love and hate sama Blur. Ga ada album Blur yang mau dibawa kalo terasing di pulau. Abis biasanya tiap dengerin album mereka kita ngerasa, bisa skip ke lagu favorit aja ga? Tapi kalo bikin mixtape 100 lagu, buat terasing di pulau, apakah ada single Blur yang mau dimasukkan? Jelas To The End, This is a Low, Universal dan Tender. Jesse ga terlalu ngefens sama lagu cengeng No Distance. Oh iya, Magic Whip juga jadi sontrek pas kita ngecat kmaren loh. Pantes beberapa bagian kok warnanya agak dadas :P

Yang jelas kita semangat mau nonton konser Blur besok.
Jesse pingin liat Coxon mainin riff gitar Coffee and TV, sedangkan gw kepingin koor rame-rame This is a Loooowwww…
#5alasanmenontonBlur

alasan lain:
3. Sebagai saksi CLBK-nya Albarn dengan Coxon
4. Karena Damon Albarn selalu bilang dia selalu hepi sehabis main musik sama Blur, tapi ga tau kapan mau konser lagi.
5. Biar jadi haji mablur #maksa

eh tapi gimana ini belom apal juga liriknya :(

Iklan

Damon Albarn di Governors Ball

Governors Ball

Oiya, akhirnya jadi juga nonton Damon Albarn. Hore!

Sayang kita ga sempet ngobrol karena gw pulang duluan kecapean. Hihihi, sok penting lu Dit.
Momen nonton Damon ini jadi titik penting *alah di hektiknya liburan kemarin. Karena saat Damon Albarn nyanyi lagu favorit, gw sudah tergeletak pasrah di atas rumput. Untuk pertama kalinya dalam sejarah nonton konser, gw permisi ke belakang alias kamar kecil lalu ga beringsut balik ke bibir panggung.
Ngapainlah deket-deket sana Damon Albarn kalo udah akrab kayak sahabat di mimpi. Ngokkkk.

Sejarahnya nonton Damon Albarn ini adalah bagian dari rangkaian festival Governor’s Ball. Gw yang biasanya antusias dan semangat berlebihan nonton festival musik, kali ini menyeret-nyeret kaki sambil sibuk udah-aduh sepanjang jalan. Mungkin waktunya yang kurang tepat. Dua minggu sebelumnya, Papa, Mama, Dimas berkunjung ke New York dan kita kemana-mana di New York. Ngalah-ngalahin petugas sensus, dari Manhattan, Brooklyn, Queens sampe Staten Island didatengin. Governor’s Ball yang diadain di Randall Islands ini ada di daerah Bronx, jadi bisa dibilang kita mampir ke Bronx juga walopun cuman di perairannya :P

dimasbackgovball1

Pagi itu Mama Papa kembali ke Bandung. Gw dan Dimas tentunya ikut serta ke bandara, sibuk gotong2 koper dan foto-foto ala ala turis. Tiket Governor’s Ball sudah di tangan, beserta tiket ferry, gw bahkan udah siap bawa segala konser gear andaikata ga sempet balik dan harus langsung jingkrak2. Untungnya sempet tidur siang sejenak, makan banh mi dan oles-oles dikitlah biar ga kayak anak kampung.

Gw dan Dimas antara semangat dan ngantuk berangkat ke terminal ferry. Sampe disana, gw ternganga-nganga, widiiiih rame banged ini manusianya. Tumpah ruah dan semua nampak paling hip, penggemar musik setia. Untungnya antrian lancar, dan kita alhamdulillah dapet kapal besar, tiga tingkat lengkap dengan bar, dj dan live musik di setiap lantainya. Tapi yang tadinya mau menikmati kapal dengan syahdu, akhirnya tetep juga dempet2an sama para penggemar musik yang energinya masih pada penuh. Untung aja diganjel Corona ;)

Pesta duluan di kapal ferry

Pesta duluan di kapal ferry

Sampe di Randall Islands lalu ngantri lagi. Intinya ini festival yang paling banyak antrinya. Mungkin karena kebanyakan pengunjungnya, susah sekali mencari spot-spot tenang di festival ini. Secara keseluruhan, mayoritas pengunjung adalah abg. Mereka pake make-up glitter, jingkrak sana-sini dan teriak2 tanpa agenda. Gaya khas pengunjung konser wanita adalah celana pendek jeans. Dandanan rambut yang banyak dianut adalah iket kepala, rambut kanan digerai nutupin jidat dan telinga, lalu rambut kiri disematkan di belakang telinga.

Adek-adek di Governors Ball

Adek-adek di Governors Ball

“Kok banyak yang mirip Renny Jayusman ya?”
“Bukan! Itu mah Taylor Swift!” sanggah Dimas dengan tatapan menghakimi. Anjis kanyahoan kolotna :P

Sedikit banyak tingkah laku anak2 kecil ini mengganggu buat gw. Setelah khatam Phoenix. Kita berusaha nyempil di antara kerumunan jamaah La Roux dan Grimes. Kurang sukses karena sama sekali ga ada keinginan jingkrak-jingrak walow keduanya notabene artis musik dansa. Mau pergi ke panggung yang agak jauhan, malesnya menembus lautan manusia yang banyak banget. Kita berdua begitu lelah dan habis energi nyensus New York kemarin.

Al

Entertainment by the Phoenix!

Akhirnya kita memutuskan untuk santey aja sambil  nungguin Damon Albarn, biar dapet spot yang kece. Eh, ternyata ga terlalu rame ya panggung Damon Albarn. Kita bernapas lega, ngantri bareng fans Damon yang lebih tenang karena terasa usianya udah bukan abg lagi. Hihi. Seenggaknya gw ga akan keinjek-injek Taylor Swift yg ajrut-ajrutan.

Tentu saja yang pertama mendapat perhatian gw adalah si bungsu, gitaris Jeff Wootton. Demn, manis bgt anak ini, persis type cowok indis yang pingin gw pacarin *eh.

Si bungsu

Si bungsu

Walopun sebulan ke belakang gw rajin dengerin album solo-nya Damon Albarn, sesungguhnya gw sama sekali ga hapal liriknya. Gw lebih kagum sama betapa eksperimentalnya Damon ini, banyak unsur etnik dan perpaduan world music di lagu-lagunya. Ya ga heran sih, dia disponsori Oxfam bareng sama artis-artis lainnya buat musik di Mali. Saat itu juga langsung catet untuk ngirimin lowongan ke Oxfam, siap jadi official buat nganter Damon ke Mozambique misalnya *ngarep.
Musik Damon saat ini, menurut gw lebih mirip The Gorillaz daripada Blur. Agak misterius gimana gitu. Damon di awal konser lebih banyak nyanyi. Abis itu dia ganti-ganti main gitar, main piano dan pianika. Sambil nyanyi juga tentunya, kecuali pas mainin pianika.

Penontonnya pada kalem, dan kebanyakan juga nonton aja, ga ikutan nyanyi. Rasanya pingin salaman sama mas-mas di sebelah “Mas, belum apal ya? Sama nih. Boleh pinjem iPhone-nya buat nyari liriknya?”
Eh tapi waktu intro Tomorrow Comes Today terdengar, mas-mas ini langsung hepi dan lancar nyanyi sampe akhir lagu. Duh, pontennya lebih gede ini mah.

Selanjutnya banyak lagu Gorillaz dinyanyiin. Dimaklumkan juga diamini penonton yang terbukti anak 90-an semua. Album solo Damon Albarn kan baru satu, apa mau dinyanyiin sealbumeun? Dan tentunya nama Damon Albarn ga bisa lepaslah dari rekam jejak masa lalu. Naha jadi mirip kampanye capres.
Penonton cukup menggila ketika Feel Good Inc dimainin. Nyanyi-nyanyi, puter-puter, saat gw iseng balik badan wih mukanya seragam kabeh. Antem 90-an manalah yang bisa kau dustakan.

damonalbarn1

Gw pingin ikut dansa-dansi juga sih, tapi aduh mak, anak 90-an juga usianya ga bo’ong. Dimas sih udah dari lagu kedua lengser keluar kerumunan. Gw bergabung lalu ngampar dengan lega. Toh meskipun dari pinggir, Damon keliatan jelas, dan berilah betis ini istirahat, ya Allah.
Pas banget lagunya Photographs You’re Taking Now. Syahdu gitu. Siapa juga yang mau ajrut-ajrutan, Damon Albarn-nya aja duduk. Iya duduk soalnya dia kan main piano buat lagu itu. Dan lagu selanjutnya, yaitu.. Out of Time!
Gw sebenernya berharap tapi takut gitu deh akan keluarnya lagu Blur. Takut kecewa, siapa tau Damon beneran udah ga mau inget masa pacaran sama Graham Coxon. Takut kalo sekalinya dimainin keluarlah lagu Blur yang eike kurang doyan. Tapi Damon kayaknya baca postingan blog yang waktu itu ya. Wae :P Jadi dia duduk manis di depan piano, dan memainkan lagu Out of Time sendirian aja. Gw yang menonton dari kejauhan mau pingsan saking senengnya. Ga bisa minta lebih deh, lagu ini bener-bener jawaban tulisan blog sebelumnya. Haha.

Abis Out of Time, masih dilanjutin sama All Your Life. Sempet ngarep ada No Distance Left to Run, tapi kayaknya berlebihan dan malem itu ga boleh mellow-mellow teuing. Damon langsung mengajak penonton jejingkrakan di encore karena dia mainin Clint Eastwood. Gw langsung melonjak senang menyambut meriah “Yeah, Godzilla, YEAH!!” Yang lalu disikut lagi sama Dimas “Gorillaz kaliii…”

*mundur ke belakang perlahan*

Sekelurahan nyanyi Mr. Tembo

Sekelurahan nyanyi Mr. Tembo

Konser ditutup dengan dipenuhinya panggung oleh segereombolan penyanyi gospel dan bergandengan tangan nyanyi Kemesraan. Ya enggaklah. Dari ramenya udah ketebak ini pasti Mr. Tembo. Segenap penonton pun langsung joged-joged tak tentu arah. Bahagianya kami malam itu. Sampai Heavy Seas of Love berkumandang dan kami pun pulang dengan hati senang.

Gw dan Dimas juga bersyukur banget karena pulang yuk pulang, capek oooyyy…

Tolak anginlah jawabannya

Tolak anginlah jawabannya

Mimpi Blur yang sangat jelas

Tadi malem gw mimpi ketemu Damon Albarn. Tepatnya tadi pagi setelah gw pindah tidur dari sofa ke kamar.
Baik ya ternyata Damon Albarn ituuu… Hahaha… Di mimpi itu gw ketemunya gara-gara gw nyewa cottage di sebelah cottage dia. Dari pertama udah ngomong dalam hati, itu kan artis. Tapi mau negur malu. Biasa deh, grogi gitu walopun di mimpi.
Dia kemana-mana bawa kamera gede gitu, semacam Canon 5D dengan extra battery dan vertical grip. Dia seneeengg bgt foto-foto segala macem. Dari taneman di halaman depan, sampe anak kecil yang sering mampir di area cottage pun dia foto.

Di mimpi gw, Damon Albarn hobi banget motretin rumput hijau.

Di mimpi gw, Damon Albarn hobi banget motretin rumput hijau.

Anak kecil ini semacam anaknya cleaning service gitu. Entah kenapa dia dibolehkan berkeliaran di area cottage. Namanya juga mimpi ya, suka-sukanya si anaklah. Awalnya gw bisa ngobrol sama Damon juga gara2 si anak kecil. Suatu hari setelah puas motretin si anak kecil, Damon pingin selfie bareng. Yang mana ga bisa kali ya, Canon 5 D gitu loh. Nah gw kebeneran lewat. Ga kebeneran juga sih, sengaja gitu malah. Haha. Trus dia minta difotoin deh. Pas liat hasilnya, dia suka. Trus gw bilang gw juga suka motret, tapi kamera gw mirrorless. Dari situ ngobrol-ngobrol deh. Soal foto, musik dan segala macem. Ya akhirnya gw bilanglah, gw tau kok dia Damon Albarn.
Abis itu dia mau jalan2 motret lagi. Beberapa kali papasan sama Damon, dan dia selalu negor, ngobrol2 ringan, lalu dia pasti harus kemana atau gw mau kemana. Keren juga ya klo tetanggaan sama Damon Albarn. Haha.
Di malem terakhir, kita kayak perpisahan gitu. Karena dia kan mau manggung, sambil keukeuh weh bawa itu kamera raksasa. Agak sedih juga gw, soalnya pingin lebih banyak ngobrol sama mantan vokalis Blur atuhlaahh…
Tapi akhirnya gw memberanikan diri mengajukan pertanyaan terakhir, “Can I ask you one last question?”
“Sure.”
“What’s your favorite Blur song to play?”
“Coffee and TV.”
“Why?”
“Because I like tea.”

Sebenernya gw lebih kepingin nanya gimana prosesnya itu bisa bikin lagu menyayat No Distance Left to Run. Tapi mungkin untuk nanya hal itu, harus mabuk bareng tiga sesi dulu kali ya. Ga bisa cuman ketemu hai-haian aja. Damon Albarn juga manusia, dia punya ranah pribadi yang harus dijaga. Dan gw belakangan ini belajar menjadi manusia yg bahasa Inggrisnya mah ‘considerate”. Alias selalu berusaha mempertimbangkan orang lain dalam pilihan-pilihan yang gw buat, bahkan dari keseharian gw, seperti di bis, di kereta, dsb.
Segitunya mbak, ini kan cuman mimpi doang.

Semakin mikirin Damon Albarn, semakin mikirin betapa gw suka Blur. Betapa gw suka lirik-lirik lagunya. Seharian ini jadi marathon Blur lagi walopun gw selalu skip beberapa lagu yang ironisnya adalah hitsnya Blur. Jadi ngefansnya dimana ini.. Song 2, Beetlebum, Girls n Boys, dan Country Houses selalu gw lewat karena terlalu ‘poppy’ buat telinga gw. Lebih poppy dari Poppy Mercury. Prett.

Cover single Out of time

Dan yang jadi favorit di hari ini adalah: Out of Time. Sedikit banyak gw memaknai lagu ini sesuai kegelisahan gw akhir-akhir ini. Ahem. Gw sering mikir, kenapa sih harus sibuk-sibuk amat. Bangun pagi, kerja, ketemu temen-temen, olahraga, dll. Ga bisa gitu kayak Damon Albarn di mimpi gw aja, jalan2 bawa kamera gede, motretin rumput dan anak kecil, trus malemnya main musik. Masalahnya adalah, gw ga bisa main musik. Hehe.
Nanti kapan-kapan gw tulis lebih panjang ya soal gelisah ini.

Sekarang sih, mari kita kembali ke peta-peta sambil marathon Blur. (Foto dari wikipedia).