Schipol

18 Desember 2018

Damnit. Kenapa juga harus setuju pas travel booking flight jam 7 pagi sih. Berarti kan harus sampe di airport minimal jam 5 pagi, yang berarti juga harus bangun jam 4 pagi untuk mandi dan siap-siap.

Apalagi malam terakhir di Geneva tentunya lebih asik dihabiskan dengan bercengkerama bersama teman-teman lama. Terus udah gitu harus beres-beres apartemen temen yang gw inepin lagi. Huh, ga enaknya numpang ya begini ya. Kalau hotel bisa cus aja.

Gw menggerutu dan sedikit stress menghadapi penerbangan berikutnya. Biasalah, anak ini kalo mau terbang banyakan stress daripada rileksnya. Apalagi banyak yang terjadi di sebulan ke belakang. High-level events yang berarti produksi ini itu di kantor dengan tekanan cukup tinggi, berbagai pesta dan kumpul-kumpul natal dan tahun baru di kantor dan bersama teman-teman, lalu persiapan terbang ke Geneva, acara kantor di Geneva, dll. Bulan yang seru tapi energi gw sungguh terkuras. Tak sabar segera liburan.

Iyaaa, liburan beneran ke Amsterdam dan sekitarnya! Pas nanya Jesse, libur Natal mau ke Eropa ga, kebeneran ada acara kantor di Geneva nih. Dia ga pake mikir langsung jawab, Belanda! Baiklah, mari kita kesana. Dan karena itulah, pagi itu gw geret-geret koper ke stasiun Cornavin. Untung gw udah gape packing ringkes. Untungnya lagi, tinggal jalan kaki 5 menit dari apartemen temen gw ke stasiun dan naik kereta 11 menit saja ke airpot Geneva. Widih, sebegini deketnya ga berasa mau ke airport.

Sepanjang perjalanan gw tidur, bahkan ga menggubris pramugari ketika dibagiin makan pagi dan kopi. Ga butuh. Sampe Schipol gw jalan dan nungguin bagasi setengah melek. Ngantuk banget maliiihh… Pingin cepet-cepet nyampe hotel deh. Pingin menyambung tidur dan mandi. Psst, gw bangun telat, jadi ga sempet mandi sebelum ke airport.

Tapi gw langsung cenghar begitu keluar area bagasi. Ya ampun, iya ini Schipol, gw ingat segala detilnya dan semua yang terjadi disini. Haha, lebay. Berbagai sudut terasa familiar, H&M di bagian situ, Burger King di depan, sebelahnya warung Hema. Lalu kios-kios biru kuning bertebaran untuk beli tiket kereta. Gw senyum-senyum sendiri dong liat logo ns.nl :D

Schipol ini bagaikan rumah kedua gw di Belanda :D Saking seringnya dulu nonton konser di Amsterdam lalu nginep di Schipol. Kereta terakhir dari Amsterdam ke Enschede itu jam 11 malem, dan konser musik selesai jam 11-an, jadi ketinggalan kereta deh. Seringnya gw dan teman-teman ngebar, nginep di Schipol lalu balik ke Enschede pake kereta paling pagi besoknya. Jam 6 nyampe Enschede, jam 8 udah muncul di kelas. Sungguh stamina anak muda juara ya.

Beberapa saat gw cuman terkagum-kagum akan keramaian Schipol dengan nuansa nostalgia yang kental sekali. Bau ollie bollen, aksen tenggorokan dari orang-orang yang berbicara, bule-bule yang jangkung tinggi besar. Semua detail, warna, suara, nuansa, yang tak sengaja terkubur dari ingatan, berlompatan kembali. Baru kali ini gw kembali ke satu tempat dan merasakan sensasi seperti ini, beda dari pulang kampung, beda dari perasaan kembali ke New York. Ini seperti ketemu teman lama dan semua memori menyenangkan menyeruak, menghangatkan. Sahabat dekat yang tumbuh bersama dan mengajarkan banyak hal hingga gw menjadi Dita yang sekarang ini.

Perasaan hangat dan senyum-senyum sendiri semakin menjadi-jadi saat gw naik bis dari Schipol ke hotel. Ga pernah sadar sebelumnya, gw kangen sekali akan Belanda dan betapa gw suka sama negeri kincir angin iniii…

14 Maret 2010

Campur aduk. Koper gw kepenuhan, dan duffel bag yang gw jadiin carry on kayaknya kebesaran deh. Kalo berat udah jangan tanya. Tanpa trolley tangan gw pegel banget menentengnya.

Perasaan gw kacau balau. Satu bab hidup selesai sudah, ga kerasa dan ga rela, kok tiba-tiba udah selesai aja. Segala yang menyenangkan, biasanya berlalu terlalu cepat. Huhuhu… Satu setengah tahun terasa sekejap. Dua minggu terakhir yang penuh jalan-jalan, packing dan perpisahan tidak cukup untuk membuat gw yakin untuk tersenyum meninggalkan negeri tulip ini.

Gw memilih menghabiskan waktu di cafe di luar dan bercengkerama dengan teman ditemani Amstel. Bukannya masuk bandara dan duduk di gate yang tepat. Gw benar-benar menggenggam erat detik-detik terakhir gw bersama teman di Belanda. Terlalu banyak perpisahan di dua minggu ini. Teman-teman dari berbagai negara yang dulu gw bahkan ga ngeh ada di dunia. Guru-guru yang sudah seperti kakak-kakak dan paman-paman, berbagi ilmu baik dengan lembut maupun galak. Gw terisak karena sudah kangen lagi pada mereka semua.

Nekat sekali gw baru check in sejam sebelum keberangkatan. Gw berlari dengan kalut melalui titik-titik pemeriksaan. Kalut, memanggul tas ga yang keberatan hingga tiba di gate yang sudah nyaris kosong. Hampir semua penumpang sudah boarding. Gw pun langsung duduk di kursi penumpang, sebelah kakek-kakek dan sialannya ga dapet window seat.

Semakin dekat dengan waktu keberangkatan pesawat, semakin dekat gw dengan ketakutan-ketakutan gw. Dulu gw meninggalkan karir yang sedang menanjak demi sekolah. Sayang sekali setelah lulus, belum ada bos masa depan yang mengajukan kontrak, dan gw masih terlalu malas untuk kirim-kirim CV. Dalam waktu kurang dari 24 jam, gw resmi pengangguran. Keluarga yang gw kangeni itu, cepat atau lambat akan bertanya, udah selesai sekolahnya lalu abis ini nikah ya? Membayangkannya saja gw langsung mendengus marah. Lalu apa kabar masyarakat Indonesia yang ramah tamah hingga kelewat baik sampai selalu mengingatkan untuk pakai baju tertutup dan jangan pulang malam-malam. Gw lalu terisak lebih banyak, sudah kangen lagi main-main ke bar kapan saja selama bar masih buka. Lebih penting lagi, dimana ya ada bar dekat rumah?

Belum apa-apa gw sudah kangen sekali akan hidup gw di Belanda yang segera berakhir ini. Kapan ya bisa ke Belanda lagi? Entahlah. Mimpi itu semakin pudar, pesawat siap take off. Gw pun menyesap Heineken sambil cirambay.

Maret 2019

Butuh waktu delapan tahun hingga nasib membawa gw kembali ke Schipol. Dan dari delapan tahun itu, tidak ada satu detikpun yang gw sesalkan. Nyaris satu dekade yang mengajarkan gw banyak hal, ya iyalah nyaris sepuluh tahun gitu. Tentunya banyak ketakutan-ketakutan yang akhirnya menjadi kenyataan, hingga ada episode gw nangis di Cimaja merutuki tahun 2010 yang gitu-gitu amat. Tapi ada episode gw perlahan membaik, dan reward-nya adalah gw mendapatkan pekerjaan impian gw, ga tanggung-tanggung, di New York! Lalu ada episode penyesuaian di New York, terjun ke dunia perkencanan, dll. Ah pokoknya banyak episode seru selama sepuluh tahun ini…

Banyak tempat yang juga gw singgahi dari Schipol kembali ke Schipol. Dan banyak teman kuliah di Belanda dulu yang gw temui! Ada yang berkunjung ke Indonesia, ke New York dan ada yang gw satronin di negara asal mereka! Isn’t is amazing?! Yak terus ada episode CLBK ga penting juga sih ;)

Gw menulis post ini sebagai catatan untuk diri sendiri, bahwa semesta kadang bekerja di luar nalar dan kuasa kita. Wajar saja kita takut akan masa depan yang wallahualam, tapi ujung-ujungnya lebih sering berakhir manis daripada sengsara. Gw ingin senantiasa mengingat perasaan saat gw tiba kembali di Schipol itu, perasaan bersyukur dan berterima kasih atas semua yang sudah terjadi.

Isn’t life great?

Iklan

Ngidam pancake

Acara spontan makan pancake di Jumat malam terjadi karena pesan neng Sophie tiba-tiba muncul di whatsapp, weekend kita nge-brunch pancake yang fluffy yuk! Bisa diatuurrr… Eh tapi hari ini kita lunch pho dulu yaaa… Ini gw yang ngidam karena pingin makanan berkuah dan anget di kala suhu New York di bawah minus.

Sambil menunggu hari Jumat berakhir, gw browsing-browsing aktivitas akhir pekan lalu terantuklah pada kenyataan: Bulan ini adalah bulannya pancake di Clinton Street Baking Company! Huwoowww! Jadi selama sebulan ini, Clinton Street Baking Company menyajikan pancake berbeda-beda di setiap harinya, dari Senin hingga Jumat. Saat wiken menu pancake-nya biasa aja, walopun tetap enak tentunya. Pas liat menunya wiiiihhh ngiler bangeettttt. Dari mulai German chocolate pancake, blueberry yuzu pancake sampe passionfruit pancake khusus untuk Valentine’s Day. Gw langsung heboh, memesej Sophie, ayo kita coba ini berbagai menu pancake.

Pancake ini sebenernya adalah menu sarapan pagi, tapi enak sih jadi kita makan kapan aja :D Semacam pembenaran untuk makan yang manis-manis. Gw udah mahir bikin pancake di rumah, punya resep khusus coconut pancake, tapi sebagai agen foody ya tentunya kita harus mencoba berbagai pancake di luar sana yaaa… Hihi alesan, ngaku-ngaku foody, padahal mah doyan jajan. Dulu sih pancake favorit adalah pancake-nya 7A, disediakan dengan strawberry butter atau rum butter yang lembut dan enaaakkk… Sayang 7A tutup dan semenjak itu menikmati pancake sesuka hati saja, mengikuti mood.

Clinton Street Baking Company sendiri cukup terkenal sebagai tempat brunch yang ngehits. Terkenal dengan menu brunch dan scones-nyayang katanya renyah tapi langsung lumer di mulut. Gw sejujurnya baru kali itu kesana, biasanya udah keder duluan liat antriannya kalo wiken. Tapi ternyata kita bisa ngantri online pake aplikasi, jadi ga harus berdiri di luar kedinginan. Bisa ngopi-ngopi di sekitar lalu tinggal dateng saat meja sudah tersedia.

Menu pancake ini cuma ada hari Senin sampai Jumat, maka gw dan Sophie dateng malem itu juga. Hahaha, niat pisun. Karena kita masih kekenyangan akibat pho pas makan siang, jadinya jalan-jalan dulu di pusat perbelanjaan SoHo. Liat-liat fesyen masa kini sambil membuang kalori (you wish, prett!). Jam 9 toko-toko mulai pada tutup dan kita mulai laper lalu cabs deh ke Clinton Street Baking Company. Karena Jumat malam dan sudah lewat waktu makan malam jadi ga terlalu rame, langsung dapet meja dan menyuplai kalori lagi.

Hari itu menu pancake spesialnya German chocolate pancake. Tiga tumpuk pancake yang fluffy, disiram saus coklat, serta serpihan pecan dan kelapa. Ada tambahan saus karamel juga. Enaaaakkkkk… Pancake-nya empuk dan topping-nya meriah. Saus karamelnya apalagi, manis banget… Mungkin karena itu ga disiram sekalian ya, untuk yang ga terlalu suka manis-manis akan terasa berlebihan.

Seperti biasa seporsi pancake itu terlalu besar untuk dihabiskan berdua. Apalagi kita juga pesen ayam goreng krispi dan corn bread dan sweet potatao fries. Haha.. Makan secukupnya lalu sisanya dibungkus. Udah biasa itu di marih, porsi yang belerbihan lalu dimasukkan ke kotak dan dibawa pulang. Oh, Clinton Street juga berbaik hati memberi kita scones untuk dibawa pulang. Scones-nya yang terkenal itu loh! Yum yum!!

Abis itu kita berjanji untuk double fitness features: spin class dan yoga besok. Aku suka program ini: #banyakmakan #banyakgerak :)

Deodoran rumahan

Salah satu niat gw di tahun ini adalah mulai mengkaji ulang (tsah, macam riset ilmiah) perawatan kulit, baik muka maupun tubuh. Eits, tenang tenang pemirsa, blog tidak akan berubah menjadi blog yang sedikit-sedikit mengulas skin care dan tata rias. Tidak dalam waktu dekat :D

Anyway, pulang dari jalan-jalan akhir tahun gw agak manyun karena ukuran deodoran yang menurut gw gedean bungkusnya daripada isinya. Mulailah cari-cari alternatif deodoran yang murmer dan ringkes. Setelah berlama-lama mengamati deretan deodoran di toko, gw malah tambah pusing. Kok semuanya setipe ya, kemasan plastik keras, bahkan ukuran dan bentuknya pun nyaris sama. Apakah ada ISO tertentu untuk produk deodoran? Hmm… Mari kita pesen online saja.

Setelah browsing sana sini, gw ga menemukan deodoran yang pas, bahkan produk-produk lokal yang ngakunya ramah lingkungan dan organik itu tetep aja bentuknya serupa. Gw nyari yang bentuknya bubuk atau krim. Dan akhirnya malah nyangkut di blog lifelessplastic dan terinspirasi untuk bikin deodoran DIY. Nampak cingcay. Mari kita coba, apalagi kan lagi musim dingin nih. Ketiak tidak terlalu aktif dan kalopun ada apa-apa, ada sweater yang senantiasa menutupi kekurangan manusia biasa.

Si life less plastic sih resepnya baking soda dan tea tree oil. Keduanya gw punya di rumah. Tinggal racik deh..

Beginilah pengalaman gw berdeodoran DIY, maafkan kalo penjelasan terlalu grafik.

Hari 1 – Gw campur baking soda dan beberapa tetes tea tree oil (beli di Body Shop) di botol kaca bekas pudding #reuseislyfe. Racikan terlihat aman. Diolesin ke ketiak begitu saja pakai jari.
Tapi pas malem lupa meriksa ketek, inget-inget pas mandi pagi. Yah barbuk lenyap sudah :D

Hari ke-2 – Pakai deodoran formula baru ini lagi. Sore hari terasa agak lembab tapi pas diendus-endus ga bau looohh… beneran. Malah ada samar-samar bau tea tree oil, enak.

Hari ke-3 – Sama seperti hari 2, tidak bau dan agak lembab doang. Agak ga nyaman sih sama ga lembabnya ini :|
Lalu  sekitar jam 9 malem kok ketiak rasanya agak tersengat gitu ya. Ga parah sih, tapi gengges aja.

Hari ke-4 – Mulai cari-cari resep alternatif. Nemu resep ini, bisa dicampur maizena dan minyak kelapa untuk kulit sensitif katanya. Baiklah mari kita coba. Sorean ketiak terasa tersengat lagi.

Hari ke-5 – Gw tambahkan maizena ke formula deodoran sebelumnya. Pakai seperti biasa, dipukpuk pukpuk pakai jari. Pas sore ngecek, wah ajaib, kering dan ga bau sodara-sodara… Ga terasa menyengat pula. Yess…

Hari ke-6 – Masih oke nih formula. Tidak bau, kering dan terasa nyaman.

Hari 7 – Hari ini gw nyuci baju. Gw terbiasa semprot-semprot baju wilayah ketiak pake Tide, karena biasanya bagian ini ada noda putih dari deodoran yang gw pake. Pas mau nyemprot, eh lengan baju gw bersih loohh… Gw endus-endus juga, ga bauuu… Waaah gw hepi banget. Jadi kan kita ga usah repot semprot-semprot sebelum laundry.  

Gw hepi sekali dengan kesuksesan deodoran ini. Udah dua minggu berlangsung dan rasanya nyaman banget. Murah meriah dan mengurangi dosa pada lingkungan. Akan kuteruskan sebisa mungkin, walopun untuk musim panas mungkin harus dikaji ulang. Apalagi hawa-hawa New York pas musim panas kan lengket, ditambah gw rajin sepedaan pulang pergi kantor dan kostum musim panas didominasi model you can see.

Ini bukan pertama kalinya gw coba-coba perawatan muka dan tubuh DIY. Pernah bikin toner air campur cuka apel yang akhirnya gw hentikan karena gw ga suka baunya. Pernah juga percobaan no poo tapi akhirnya gw hentikan karena rambut gw berminyak dan lepek bangeettt, dan selama no poo itu gw kangen banget rambut yang kesat dan mengembang sempurna. Makanya waktu deodoran ini sukses gw hepi banget, sekaligus ingin menjajal resep DIY lainnya. Seperti juga produk perawatan kulit muka yang biasa kita beli di toko, toh pada akhirnya semua cocok-cocokan. Tiap orang punya struktur kimia yang berbeda, tergantung dari genetik, pola makan, gaya hidup dan lain-lain. Jadi apa yang cocok di gw, belum tentu cocok di orang lain. Meskipun begitu, siapa tau menginspirasi ya. Nantikanlah pemirsa, siapa tau di penghujung tahun blog ini berubah jadi ulasan produk skin care tapi DIY semua.

Bye Rexona!!

Musik 2018

Tahun 2018 gw ga banyak dengerin album-album baru keluaran tahun ini. Karena gw mengalami pergeseran selera yang kurang bisa dimengerti, hanya bisa dijalani… eh ini ngomongin apa sih? Jadi menurut Spotify, 5 album yang gw dengerin terus menerus di tahun 2018 adalah: Kuai – Childish Gambino, Call Me by Your Name soundtrack, Tapestry – Carole King, Raphael Saadiq dan Little Dragon. Terasa random tapi ga ada album baru.

Jadi untuk rangkuman musik tahun 2018 yang telat sebulan ini, gw mau bikin top 5 konser musik yang gw datengin tahun itu. Here you go…

5. Raphael Saadiq di Lincoln Centre

Horeee Raphael Saadiq mampir lagi di New York! Kali ini sebagai bagian dari rangkaian Lincoln centre summer series. Gratis! Tapi terus hujan… Yaaahh, kecewa. Untungnya hanyalah gerimis, jadi konser berlangsung terus, dan kita joged-joged di bawah payung dan jas hujan. Kali ini Raphael tampil lebih minimalis dibandingin waktu dia di Afropunk. Senang soalnya lebih fokus sama lagu-lagunya sendiri. Lalu, ternyata dia banyak omong ya… Ada aja cerita-ceritanya sampe kadang gw ga sabar :D Tapi oh Raphael Saadiq, musikmu yang ciamik, aransemen yang apik dan vibe konser yang mencakup segala demografik, mau lagi dooongg…

4. Aimee Mann di Prospect Park Bandshell

Sebenernya album baru Aimee Mann termasuk album baru tahun 2018 yang keren banget. Hanya karena kandidat lainnya dari tahun lain, jadi kita skip deh. Dan karena album ini juga dia tour lagi. Untungnya Prospect Bandshel tanggap, gratis (!!) Maka di suatu hari musim panas yang cerah ceria, kita semua tersihir oleh betapa simpel dan indahnya musik Aimee Mann. Padahal cuman Aimee nyanyi sambil main gitar akustik dan drummer, tapi ya ampun syahduuu banget deh. Aimee juga cerita tentang beberapa lagu, misalnya Goose Snowcone yang ternyata tentang kucing temennya. Membuat gw yang tadinya biasa aja sama lagu itu malah jadi suka banget.

3. Dead Boys di Bowery Ballroom

Tentunya harus ada satu kandidat dari Please Kill Me ;) Karena tahun lalu gw keabisan tiket The Heartbreakers, jadi begitu ada artis yang dari Please Kill Me manggung, langsung deh beli tiketnya. Keren banget Dead Boys, walaupun tanpa Stiv Bators. Tapi vokalis barunya pun geron, gayanya beda tapi tetap mencuri perhatian sebagai frontman. Konser ini taada foto maupun video karena gw sibuk moshing ;)

2. Rufus Wainright di Beacon theatre

Gw bukan type yang sentimental gimana kalo nonton konser, tapi pas nonton Rufus brebes mili aja dooongg… Beneran ini nangis karena lagu, bukan karena kaki keinjek. Gimana ya, Rufus nyanyi Both Sides Now-nya Joni Mitchell dengan pelan dan dengan cengkok Rufus yang khas. Lalu gw kan jadi inget adegan Love Actually pas ada lagu ini… Mehek mehek…

Konsernya sendiri terlaluuuu manis dan menyenangkan. Rufus bernyanyi lirih, banyak ngelucu dan ya tau sendiri ya gaya nyanyi Rufus yang menggeolkan nada-nada lagu itu sangat khas.

1. Chidish Gambino – Madison Square Garden

Tahun 2018 memang tahunnya Donald Glover. Gw termasuk telat ngeh, tapi begitu kepatil langsung deh menjajal semua karya doi. Dari mulai dengerin semua albumnya (sampai hari ini ga bosen), nontonin semua video clip-nya, nonton Atlanta dan mulai nonton Community walopun ga diterusin karena disini Childish Gambino masih.. childish :D Puncaknya, nonton konser di Madison Square Garden (MSG). Show ini digelar dua kali dan seluruh tiket ludes aja gitu. Kapasitas MSG itu 20.000 orang ya, sodara-sodara. Penuh. Dan salah satu di antara sekian banyak orang itu adalah gw yang kelojotan nonton Donald Glover uget-uget selama dua jam. Keringat di punggungnya yang telanjang itu, ugh…

Terlepas dari obsesi gw pada sosok Donald Glover, konsernya sendiri megah, penuh kejutan dan salah satu konser paling keren yang pernah gw datangi. Bahkan visualnya pun ga tanggung-tanggung, layar raksasa high definition yang saking jernihnya gw kadang siwer mana manusia yang beneran. Setiap lagu ditampilkan dengan tata panggung dan nuansa berbeda. Belum beres kekaguman akan satu lagu, udah dihantem penampilan baru. Di tengah-tengah konser, Childish Gambino keluar dari panggung lalu keliatan dari layar kalo dia jalan-jalan di belakang panggung MSG terus ikutan nimbrung di penonton. Mau histeris ga siihhh…

Terus pas lagu This is America, penarinya akrobat sedemikian rupa. Iya beneran, pada salto di panggung. Konser ditutup lagu Redbone dan lengkingan falseto Childish Gambino terngiang-ngiang di telinga gw berhari-hari.

Sempet kepikiran untuk nonton konser yang besoknya, haha.. Tapi jujur aja tak mampu secara energy dan finansial :D

Setelah nonton Childish Gambino, gw rehat sejenak, ga mau nonton konser apapun kecuali konser MC5 dan Rufus yang memang udah beli tiketnya dari jauh hari. Bukan apa-apa, dalam hitungan seminggu gw nonton Dead Boys, nonton film Public Image Limited, nonton Childish Gambino lalu nonton MC5. Selera musik boleh tetap muda dan rock n roll, tapi badan sudah renta cuman pingin goler-goler di rumah :D Agak nyesel juga sih ga nonton Little Dragon, tapi ya udahlah. Tidak usah FOMO ya mbak :)

Tahun 2019 mau mulai nonton musik lagi, tapi ya… hmm… Pingin nonton Afropunk, karena tahun lalu beneran keabisan tiketnya dan tiket tangan keduanya pun mahaalll… Tapi prioritas sih, konsernya duduk aja gitu ya? #ManulaUnited

Buku 2018

Tibalah saatnya kita bersulang karena seperti biasa target membaca tercapai dengan tiga buku ekstra! Yes, gw tergolong high-achiever jadi biasanya rada persistent, keukeuh dan menghalalkan segala cara dalam mencapai tujuan. Termasuk curi-curi baca komik dan buku tipis demi baca 42 buku – atau lebih. Haha… *disayat pemirsa*

Rada sebel juga sih, karena ujung-ujungnya banyak baca buku sampah haha.. Taun ini kerasa banget banyak baca buku tapi kualitasnya menurun. Bahkan buku paling tebal yang gw baca adalah Aroma Karsa, yang isinya literary adalah bau sampah :D Tapi biarpun begitu, membaca adalah membaca, tetap kegiatan positif karena selama membaca kita tidak nyinyirin tetangga atau berkegiatan unfaedah lainnya.

Demi banyak baca buku, gw mulai banyak baca buku thriller dan mystery. Seru sih, dalam tiga hari langsung tamat karena penasaran beut siapa ini pembunuhnyaaa… Buku model begini kadang lewat begitu aja tanpa berbekas, tapi ada juga yang menurut gw keren dan membekas berhari-hari. Genre mirip yang mulai gw jajal taun ini adalah true crime. Columbine dan I’ll Be Gone in the Dark adalah dua buku genre ini. Seru seru seru, karena ga hanya penasaran tapi juga membedah berbagai kasus yang terlibat, termasuk komunitas, settingan TKP, dll. Taun depan mau baca lagi ah. Helter Skelter mungkin?

Fiksi remaja tetap jadi santapan sehari-hari di tahun 2019. Kalo lagi capek baca buku berat, kalo otak lagi susah diajak konsentrasi, mari baca fiksi remaja. Sayangnya tahun ini ga ada fiksi remaja yang begitu berarti, ga kayak tahun lalu The Hate U Give yang sangat berbekas dan menang banyak di berbagai ajang penghargaan. Bahkan Leah on the Offbeat yang menang di kategori ini menurut pembaca Goodreads pun menurut gw gitu-gitu aja selain tokoh Leah yang badass. Tapi eh tapi, gw baca The House on Mango Street dan jatuh cinta banget sama buku ini. Heran deh kok baru ya baca buku ini setelah sekian lama. The House on Mango Street itu klasik, gampang dicerna karena berupa cerita-cerita pendek, kira-kira 1-3 halaman tapi karakter dan settingnya maniiiiss… Gw mulai bosen sama fiksi remaja yang melulu soal anak sekolahan jatuh cinta yadda yadda yadda lalu ujung-ujungnya prom night. The House on Mango Street bercerita tentang sekeluarga kurang berada yang pindah ke jalan Mangga, penuh dengan karakter unik dan segala ceritanya.

Seperti biasa, gw banyak baca memoir, dan kalau boleh pilih juaranya, sekaligus buku favorit yang dibaca sepanjang 2018: Insomniac City dan Please Kill Me. Terus ga bisa milih mana yang lebih favorit dari dua ini, heuheu. Insomniac City beneran spesial karena Bill Hayes menulis dengan begitu puitis, membuat gw jatuh cinta lagi dan lagi pada New York dan orang-orangnya.

Please Kill Me ini lebih kepada kumpulan-kumpulan wawancara artis dan musisi yang konon cikal bakal pergerakan punk. Kelakuan David Bowie, Richard Hell, Iggy Pop, dll ini ya sodara-sodara… ck ck ck, membuat gw ingin naik mesin waktu dan nongkrong di CBGB pada masa itu.

Tahun ini kurang banyak baca non-fiksi dan buku-buku desain grafis. Ga tau suka ngerasa keder sendiri, takut ngantuk :D Ah banyaklah alasan ga baca non-fiksi.

Tahun 2019 pingin lebih banyak baca buku grafik desain dan design thinking. Reading challenge yang diikutin dari tahun ke tahun ya teuteup Rory Gilmore Reading Challenge. Walaupun pada akhirnya selalu gimana mood. Tapi apapun bukunya, kunci banyak membaca adalah menikmati apa yang kita baca. Tidak masalah tebal tipis maupun genre-nya.

Kamu, buku favoritmu apa di tahun 2018 dan pingin baca buku apa di tahun 2019?