Rindu rumah

Hari ini capek banget karena udah berhari-hari ngerjain laporan banyak banget.

Lalu terus pingin comfort food indomie telor, sesimpel itu. Tapi stok indomie kosong. Emang sengaja lama ga nyetok sih. Karena merasa, di depan apartemen ada minimart Jepang yang juga jualan mie ramen segar dan gw lagi hobi bikin peanut butter spicy noodle pake mie Taiwan. Ga ada yang bisa gantiin mie instan Indonesia, itu benar. Dan rasanya ga pernah sengidam sekarang.

Kangen rumah atau homesick itu seperti itu ya. Bahkan di tengah-tengah hiruk pikuk kehidupan di New York, saat life is pretty good here, ada setitik perasaan, duh pingin itu ya. Dan kadang ngidamnya tuh yang banget-banget. Diajakkin ke resto Thailand atau segala macem sajian szechuan, tetep ya, bukan ini yang aku mauuuu… lalu tebalikkin meja. Ya nggak juga sih, drunken noodle-nya tetap gw makan karena doyan. Tapi teuteup ada dahaga yang tak terpuaskan.

Buat gw, biasanya kalo lagi capek banget, maka gw akan ngidam makanan yang entah kenapa tiba-tiba kepikiran. Kapan tuh, saat capek laporan gelombang pertama, gw ngidam roti coklat. Sesimpel roti lembut dengan coklat belepotan yang tumpah. *cue jingle sari rasa roti sari rasa* Padahal kalo dibandingin kroasong Bien Cuit yang coklatnya berlimpah, ga ada apa-apanya. Pernah juga lagi siap-siap mau tidur, agak telat karena kerjaan molor cukup lama, tiba-tiba kepikiran momogi. Random banget.

Mungkin karena kalo lagi capek itu butuh sesuatu yang nyaman ya. Dan kalo lagi capek banget, kebutuhannya itu seprimal rindu kraus-kraus msg jajanan masa kecil.

Rindu rumah-mu biasanya karena apa sih? Trus makanan atau minuman apa yang sering dirinduin?

Vaksin

Yay aku sudah divaksin!

Mau cerita-cerita dikit ah.

Jadi sekarang ini vaksin di New York memang sudah tersedia buat semua orang – tanpa mengenal batasan apapun. Pengadaan vaksin ini diberikan secara bertahap, awalnya untuk yang berumur 65 tahun ke atas dan pekerja esensial. Pas itu gw masih santai-santai, ya belum ada rencana mau kemana-mana dan ngapa-ngapain juga. Masih dingin cuy, jangan paksa aku keluar dari selimut. Sebenernya waktu tahap ini tuh gw dapet surat rekomendasi vaksin dari American Red Cross, tempat gw sukarelawati. Tapi apalah, gw kan kerjanya online dari rumah, biarlah kawan-kawan di lapangan untuk dapet vaksin duluan.

Semenjak tgl XX (diriku lupa tanggal berapa, google sendiri aja yah daripada tulisannya ga jadi tayang lagi – redaksi pemalesan), Cuomo mengumumkan kami-kami para Gen X ini, alias yang berumur di atas 30 tahun, boleh divaksin. Seminggu kemudian, tgl 6 April vaksin tersedi untuk semua yang berumur di atas 16 tahun. Mulailah kita cari-cari vaksin, cari tempat vaksin dan bikin janji online. Tapi pas menjelajah di browser… Waduh, gimana ini caranya? Agak bingung juga. Katanya di Pharmacy terdekat bisa bikin janji vaksin, tapi kok slotnya kosong semua. Beberapa site juga masih yang maju mundur gitu, ga semuanya ngasih vaksin buat di atas 30 tahun ke atas. Banyak tersedia di Bronx sih, tapi mikir-mikir mau ke Bronx, naik kereta lebih dari sejam, belum lagi ngantri dan kalo ada apa-apa, yo wis PT Sabar Menanti aja dulu ya. Udahlah itu tab dibuka semua dan tiap jam di-refresh siapa tau ada slot vaksin kosong.

Lalu di hari Sabtu XX (ditto – redaksi yang malas) April, dapet berita dari temen, ada slot vaksin banyak di Jarvits Centre dikordinir oleh NY State. Langsung meluncur ke websitenya, dan bener aja, ada banyak malih. Tapi kok, cepet banget abisnya?! Waduh waduh waduh… Jiwa calo tiket konser gw terpanggil untuk berkompetisi. Ada kali sejam dua jam gw berburu slot vaksin. Beneran cepet-cepetan. Misalnya nih, tgl 5 Mei ada slot vaksin buat 300 orang, pas di klik, milih waktu vaksin, kadang udah abis aja. Akhirnya dengan strategi calo tiket konser, dapetlah slot buat gw dan Jesse, untuk tanggal 18 May. Eh ternyata banyak slot baru untuk tanggal rada majuan, ya udah deh book sekalian. Kita liat aja secepet apa bisa dapet, dan untungnya sistemnya rada cerdas sih, kalo kita double book, janji vaksin di tanggal yang lebih lama otomatis digagalkan.

Akhirnya gw hepi dengan tiket vaksin tanggal 18 April di kantong, dan tiket tanggal 25 untuk Jesse. Tapi ya jiwa calo ga bisa boong, tiap hari masih gw cek-cekin tuh website NYState vaksin, siapa tau ada yang lebih ‘pagian’. Eh bener aja, tiba-tiba dibuka tempat vaksin baru, kali ini khusus untuk warga Brooklyn. Oh yeah! Langsung cek syarat dan ketentuan, book, dan jadi deh kita berdua punya tiket vaksin tanggal 12 April, seminggu lebih awal.

Sehari sebelumnya gw udah print segala macem, tiket vaksin, formulir, kontrak apartemen, paspor, kontrak kerja dll. Monmaap disini lebih suka berlebihan untuk urusan daftar-daftar. Termasuk melakukan barre arm workout, biar nanti pas selfie udah divaksin lengannya ga gelambir-gelambir gitu.

Di hari H gw udah cakep siap-siap berangkat dari dua jam sebelumnya, lalu barengan Jesse naik taksi ke tempat vaksin. Sempet agak bingung juga sih, karena lokasinya kan di salah satu College, nah bagaikan UNPAD, gedung kampusnya tuh berserakan. Tapi setelah nyampe di lokasi yang benar, yaitu berupa tenda-tenda darurat, prosesnya cepet banget, ga ada antri sama sekali.

Dari pintu masuk dan di setiap belokan selalu ada yang ngarahin. Penyelenggara vaksin NY State tuh dari militer, jadi banyak babang-babang berseragam loreng-loreng ijo coklat. Prosesnya sangat mulus, dicek ID dan bukti domisili di New York, lalu masuk ke booth vaksin. Pas liat paspor gw dari Indonesia, pada terkagum-kagum, liat-liat gambar komodo lah, gambar gunung-gunung di paspor hahaha… Trus kita jawab beberapa pertanyaan wajib, abis itu jleb, yay vaksin dosis pertama.

Setelah itu kita diwajibkan nunggu selama 15 menit untuk memantau gejala. Gw sama Jesse sibuk foto-foto hepi. Tapi ga ada gimmick-gimmick macam photobooth sama stiker gratis uy, huhuhu… Tapi ya udahlah ya, alhamdulillah banget dapet jatah vaksin. Vaksin berikutnya otomatis terjadwalkan 21 hari kemudia di tempat yang sama. Tinggal bawa kartu vaksin.

Alhamdulillah setelah vaksin dosis pertama, kita baik-baik aja. Bagian lengan kiri agak pegel sih, dan Jesse agak kurang enak badan. Katanya banyak yang ngantuk setelah divaksin. Gw ya ngantuk sih, tapi gw ngantuk begini setiap hari. Gimana dong. Udah gitu, besoknya bertepatan dengan hari pertama puasa, ya makin ngantuk lah, tapi kita lemesin aja say.

Vaksin kedua

Vaksin kedua terjadwal seminggu yang lalu. Gw dan Jesse cus menuju tempat vaksin berbekal ID dan kartu vaksin. Udah ga nyasar, langsung pada sasaran, diperiksa bentar, kagak pake ngantri. Dalam 10 menit beres divaksin. Seperti pas dosis pertama, kita nunggu 15 menit. Dan gw dikasih stiker! Yay!!

Keesokan harinya gw bangun dengan mood aneh. Gw kira gara-gara puasa ya, tapi semakin siang semakin ga enak badan. Oh inilah yang dimaksud dengan efek samping. Jadi deh minta ijin ga ngantor dan jadi alesan untuk leyeh-leyeh, baca komik sama makan berbagai macam comfort food.

Hari besoknya udah seger lagi. Dan perlahan-lahan kehidupan di New York berlangsung normal kecuali ngantor masih di rumah. Ini sih lebih kepada manajemen kantor gw yang lagi sibuk pindah sana sini juga.


Sempet berasa surreal juga sih dengan vaksin ini. Wow, kita sampai di tahap ini juga ya. Buat gw yang beneran jarang keluar rumah dan ketemuan orang-orang, pandemik berasa banget loh. Sempet sedih juga sih pas baca berita bahwa akibat banyak yang ga mau divaksin, kemungkinan US tidak akan mencapai herd immunity. Argh kesel, ayo dong, kita mau nonton konser iniihhh… Tapi ya baiklah, I do what I can do. Lagian gw mau dari dulu juga udah biasa divaksin sana-sini. Pe-er selanjutnya adalah beradaptasi lagi dengan aktivitas di luar rumah, kok gw malah males bersosialisasi ya? Terlalu pewe pake piyama sehari-hari nih.

Kamu gimana, udah divaksin? Trus, apakah siap kembali party-party? ;)

Akhir-akhir ini

Hufft, makin jarang aja nih nulis di blog. Terus terang, dulu sebelum pandemik gw tuh nulis di blog di sela-sela aktivitas kantor. Pssst, jangan bilang-bilang boss ya. Kadang jadi selingan pas jam makan siang atau jadi aktivitas rehat dari tugas tertentu. Semenjak kerja dari rumah, waktu senggang lebih sering dipake untuk tugas-tugas domestik seperti lipet cucian, ngurusin kucing, dll. Walopun seringnya tidur siang sih. Hehe..

Anywayy, aku baik-baik saja. Udah punya beberapa draft blog, tapi selalu urung diunggah. Karena sejujurnya, hidup gw akhir-akhir ini beneran gaspol. Setelah mempertimbangkan musim dingin dan pandemik, yang berarti males amat keluar rumah dan nihilnya agenda sosial. Dan mungkin imbas taun lalu dengan pencapaian yang kurang berarti selain kita sibuk kerja dan rebahan. Jadilah awal tahun ini gw merencanakan banyak komitmen. Diantaranya: yoga minimal dua kali seminggu, kursus desain tingkat lanjut, ambil dua posisi sukarelawan bersama Missing Maps, ikut bookclub kantor dan mengasuh bookclub genggong curhat.

Gw juga sengaja melakukan berbagai cara untuk mengurangi aktivitas sosial media, nanti gw tulis tentang ini ya. Mungkin karena itu juga gw langsung bikin agenda sana sini, biar ga kebanyakan bengong. Seneng sih, alhamdulillah merasa wah udah ngerjain ini itu ya. Capek tapi seneng banget.

Kegiatan sosial wih sama sekali ga ada. Gw kayaknya udah lepas tangan dari berbagai ketemuan. Ini ga bagus sih, karena bagaimanapun kita ini manusia yang butuh dukung mendukung dengan sesama manusia lainnya. Tapi ga tau deh, males bikin janji ini itu. Gw masih zoom-zooman dengan berbagai pihak sih.

Entahlah, di satu sisi gw senang banget dengan kesibukan ini. Banyak hal-hal yang sebelumnya kayak ga sempat gw lakukan, sekarang akhirnya kejadian. Di sisi lain, gw mulai menimbang-nimbang, apakah ini sehat secara fisik maupun mental? Atau mungkin ini cuman kompensasi sesaat ya? Mungkin kalau udara sudah menghangat, gw akan merencanakan lebih banyak waktu untuk jalan-jalan menikmati New York?

Dan tentu saja kabar gembira bulan ini: hore sudah divaksin dosis pertama! Ah oke nanti gw cerita tentang vaksin di New York ya :)

Semoga kamu, kamu, kamu dan kamu dan keluarga kamu sehat-sehat hepi-hepi ya. Lagi sibuk apa?

Perempuan dan Peta

“Aduh nyasar, maap gw kan perempuan, jadi ga bisa baca peta.”

Gw selalu inget komentar temen deket gw, Niken, “Ya itu sih elu aja kali. Gw bisa baca peta. Si Dita malah kerjaannya bikin peta.”

Hihihi… Tentunya, gw sangat bangga berkarir di bidang ini. Karena kalo ketemu orang baru, jawaban gw yang “Gw bikin-bikin peta,” selalu mendapat reaksi lebih antusias daripada profesi gw yang lainnya sebagai grafik desainer. Karena mayoritas semua orang suka peta!

Gw ga pernah bercita-cita jadi pembuat peta. Waktu gw kecil belum ada Dora the Explorer, cuy. Film Unyil jalannya satu doang, hilir mudik dari ujung ke ujung, udah gitu aja. Tapi alhamdulillah gw dianugerahi bakat matematika, curiga sih keturunan nyokap gw. Pas gw liat rapot SMP beliau, widih nilai matematikanya 9 semua, cadassss. Anyway, salah satu minat dan bakat gw yang lain adalah di bidang visual. Matematika + visual = Peta banget! Dengan dua senjata ini, gw sedikit demi sedikit belajar GIS pas kuliah S1. Eh keterusan buat kerjaan pas lulus. Eh masih laku di organisasi lain. Sampai akhirnya gw ambil S2 pun pemetaan. 

Kalau dibilang dunia perpetaan didominasi laki-laki, errr… Iya juga sih. Tapi dunia mana sih yang ga didominasi laki-laki? *smirk* Menurut gw sih, ini masalah kesempatan aja. Yang jelas, dari pengalaman gw, perempuan-perempuan ini ahli peta yang jago banget cuy. Di awal karir gw, pernah tim perpetaan gw empat orang, dengan tiga orang perempuan. Salah satunya, mpok Nova (kami sangat respek jadi saling memanggil dengan mpok), bahkan memetakan site plan rumah pengungsi, berhari-hari kerja di lapangan sampe item banget. Eh gw juga ding, waktu itu banyak kerja di lapangan sampe item banget. Dan kami tetap manis tentunyaaaa.

Beberapa tahun belakangan ini gw lebih banyak berkecimpung di grafik desain dan semakin sedikit bikin peta. Tapi semenjak pandemik, gw diajak ikutan Missing Maps lagi. Kali ini dengan peran-peran lain seperti, hosting maphaton dan semakin banyak utek-utekan sama peta juga. Lalu di Hari Perempuan Internasional ini kami bikin maphaton dengan host mayoritas perempuan. Senang rasanya bisa jadi bagian dari perempuan-perempuan hebat ini.

Happy International Women’s Day!

Perempuan bisa baca peta, perempuan bisa jagoan bikin peta :)  

P.S: Maphaton = Map + marathon, intinya mah bikin peta babarengan gitu. Ada juga acara kita Mappy Hour, alias Happy Hour sambil bikin peta.

Bacaan 2020

Gw memulai 2020 dengan gagah berani, mencanangkan target baca 50 buku. Agak ketar-ketir sih sebenernya. Tapi ya tanggung nih, kali-kali kita punya target besar. Kalo ga terpenuhi ya gapapa. Santei aja, ini kan cuman soal bacaan.

Dua bulan pertama gw sangat ngebut dalam baca buku, tamat sekitar 8 buku. Hore, ini sesuai jadwal banget. Lalu pandemik datang. Dan seperti hal-hal lain yang pandemik kacaukan, aktivitas membaca gw juga kacau balau. Awalnya gw kira dengan kerja di rumah, gw akan punya lebih banyak waktu untuk baca. Justru sebaliknya, dulu gw banyak baca di kereta saat berangkat atau pulang kantor. Ada untungnya juga subway NY ga tembus sinyal hp :D Tapi semenjak WFH, waktu buat komuter ini dialihkan buat tidur lebih banyak, cuci piring atau malah kerja lebih lama. Ga baek nih ck ck ck. Kerjaan di Q2 itu selalu membludak sih.

Udah gitu, stamina membaca amburadul karena kecemasan meningkat dan distraksi telepon genggam menggila. Interaksi sosial yang berubah dijital membuat digital detoks yang biasanya rutin gw lakukan menjadi mustahil. Atau memang tingkat adiksi yang sudah keterlaluan? Entahlah. Yang jelas di bulan Maret sampai Mei gw sulit sekali tenggelam dalam buku-buku. Padahal udah nyari buku yang ringan dan gampang dicerna. Tapi ga membuat gw getol membaca juga. 

Bulan Agustus datang, gw mulai ambil cuti panjang yang serius. Goodreads Reading challenge udah wanti-wanti: You are 7 books behind schedule. Ooops. Tapi karena liburan, otak gw mulai rileks dan bulan ini gw mulai merasakan enaknya  terserap buku-buku dan cerita-cerita walopun sereceh Sweet Sorrow-nya David NIcholls atau fiksi remaja lainnya. Bulan September karena gw full liburan dan mudik, jadilah tiba-tiba gw baca 8 buku dalam sebulan. 

Lalu gw menemukan kembali buku-buku genre middlegrade, favorit masa lalu, yang tipis-tipis dan ringan kan. Walaupun banyak yang membuat gw mewek berderai-derai. Emang deh paling ga bisa kena drama keluarga macam begini. Akhirnya di akhir tahun 2020, gw alhamdulillah menyelesaikan 51 buku. Lega. Tapi juga merasa meh karena banyak buku tebal dan berat yang pingin gw selesaikan, tapi gw tinggalkan karena kejar target.

Tahun 2020 juga gw memulai books journaling lebih serius. Tahun sebelumnya udah mulai sih, tapi karena berantakan jadi ga gw tampilkan di blog :P 

Hasil tracking bacaan tahun 2020, kesimpulannya: Gw baca 70% e-book minjem dari Brookyn Public Library (ya karena ga bisa pinjem buku fisik sih), dengan genre didominasi contemporary, yang mayoritas antara 300-400 halaman. Timeline ga menunjukkan banyak hal selain ada masa-masa gw galau baca buku yang mana, dan ada sekitar 10 buku yang gw mulai baca tapi akhirnya gw tinggalkan karena malas meneruskan.

Yang paling seru sih bagian peta buku. Seolah-olah kita jalan-jalan sama buku-buku ini. Sudah diduga sih, kebanyakan di Amerika Utara karena perpus gw banyak menyediakan buku-buku itu. Atau karena memang gw kurang branching out ya? Gw juga kurang memaksakan diri baca buku dari pengarang atau berlatar Afrika dan India. Tahun 2021 gw harap sih bisa baca buku yang lebih beragam, dengan latar lebih global :)

Kalau boleh pilih 5 buku favorit selama 2020, maka gw sangat merekomendasikan buku-buku ini:

Bagaimana bacaan kamu di tahun 2020? Mau baca buku apa di tahun ini?