Destinasi berikutnya: Leiden

Gaes, hellooo… Liat nih, si Dita masih ada, sehat walafiat dan begajulan as always hihihi…

Baiklah, gw ga akan basa-basi elap-elap debu keyboard dll – menyambung postingan tentang transisi: akhirnya sampailah diriku pada petualangan selanjutnya yaitu: Leiden dan sekitarnya.

Terhitung awal bulan Maret lalu, gw dan Jesse (dan Pablo!) mendarat di negeri Belanda ini. Sempat tiga bulan tinggal di Den Haag dan per bulan Juni kami akhirnya memutuskan untuk tinggal di Leiden. Pindahan ini sebenarnya sudah diniatkan agak lama, kalau ga salah tahun 2019 sudah ada ide itu. Alasan utamanya sih karena kantor relokasi karyawan tapi waktu itu masih panjang deh negosiasi, siapa yang pindah, kapan dan bagaimana dan lain-lain. Udah gitu negara covid menyerang segala, yang mana merubah bagaimana kita bekerja kan, ga tiap hari setor muka ke kantor lagi.

Jadi gaes, untuk pertanyaan yang paling sering gw terima: pindah kantor? Jawabannya: Sebenernya sih pindah lokasi aja. Organisasi, komposisi dan tim gw masih sama seperti di New York, cuma kita semua pindahan ke Den Haag.

Singkat cerita, disinilah gw setelah proses panjang pindah dari New York ke Portland lalu dari Portland ke Den Haag, and akhirnya dari Den Haag ke Leiden. Kami jatuh cinta pada kota kecil ini, dan secara lokasi bisalah dibilang tengah-tengah antara Den Haag dan Amsterdam. Jadi kalo mau ngantor tinggal naik kereta 10 menit dan kalo mau nonton konser-konser di Paradiso tinggal naik kereta juga 40 menit-an lah.

Terus terang, yang paling gw rasakan dari pindahan itu: capek secara fisik dan mental. Fisik terutama. Ga sempet sentimentil meninggalkan New York dan beachhouse di Old Orchard Beach, Maine, bengong dikit langsung kepikiran apa aja yang harus diberesin. Dari mulai urusan bongkar dan packing koper/kerdus, beli-beli furnitur, registrasi, lalu cari apartemen dan sebagainya. Eh udah gitu datanglah musim laporan tahunan yang seperti tahun yang sudah-sudah, banyak banget report template, layout dan infografik yang dibuat. Capek banget, gaes.

Tapi di balik capek itu, gw hepi sekali pindah ke Belanda. Seperti ada cerita yang belum terselesaikan dari masa-masa gw kuliah di Enschede yang ingin gw lanjutkan. Tempat ini langsung terasa seperti rumah yang hangat asal heater dinyalakan dan pakai jaket yang sesuai cuaca ;) Udah ketemuan blogger disini (you know who you are, hashtag: binibulegemes) dan udah punya bar langganan. Kadang ada sih post-power syndrome bekas Bu RT New York yang masih mengganjal, tapi ya udahlah… Udah sepuluh tahun disana, udah saatnya memulai chapter baru. Lagian kalo liat berita, USA itu progress-nya mundur ya, agak ngeri juga dan gw bersyukur ada disini, lebih deket dengan Indonesia pun.

Apakah gw akan berbagai cerita kehidupan di Belanda? Ya doakan saja ya, masih sisa-sisa capek banget ini. Butuh tidur 14jam x dua minggu, hehe. Walaupun entah kenapa ada hasrat untuk lebih banyak menulis dalam bahasa Inggris lagi. Gitu deh gaes..

Iklan

Musik 2021

Selamat tahun baru kawan-kawan! Gimana taun barunya? Seru? Gw sendiri masih dalam rangka hangover Natalan, dua hari ga ngapa-ngapain, lalu sisanya.. Uhm, main Animal Crossing karena gw dapet kado Nintendo Switch. Rencananya sih, hari-hari di antara natal dan taun baru mau dipake buat refleksi taun 2021 dan menata pikiran menghadapi 2022, tapi ga tau kenapa otak dan badan gw cuman pingin berada di momen ini. Alias males ngapa-ngapain, selain baca buku, main game, masak-masak dan tentunya tidur yang banyak.

Tapi baiklah kita mulai sedikit-sedikit yaaa… Mari kita mulai dengan kilas balik musik 2021, tradisi tahuan wartawan NME gadungan, hehe. 

Seperti 2020, taun ini minim konser walau akhirnya di musim panas ada momen-momen gw merasa dunia akan baik-baik saja dan lalu gw nonton konser di Brooklyn Steel. Senang! Tapi sekaligus, ya udahlah, hidup ga hanya melulu tentang konser, hehe. Tapi dengerin musik jalan terus doong. Kilas balik musik 2021 tuh sebenernya udah terasa hawa-hawanya saat Spotify Wrapped kita diluncurkan. Senang ya, udah ada yang merangkumnya, hehe. Musik-musik apa sih yang gw temukan di 2021 dan menemani hari-hari di taun transisi ini?

5. MICHELLE

Nemu MICHELLE karena iseng buka-buka flyer Brooklyn Steele, trus eh ini ada yang manggung ntar malem. Dengerin ah. Tapi ternyata konsernya virtual, ya gapapa juga sih, karena musiknya enakeun. Mendengarkan MICHELLE seperti menjadi gadis remaja 18 tahun, main roller-skate di tepi pantai Venice beach, California, semilir angin membuat rambut kita bagaikan iklan shampo. Santai, ringan, dimana masalah paling berat hidup ini adalah bagaimana flirtingan kita bersambut dan cowok gebetan itu mau jalan bareng. Ya emang anggota MICHELLE ini masih muda-muda sih, rata-rata masih di awal umur 20-ies. 

4. The Muslims

Saat bikin kompilasi musik-musik pengiring adzan maghrib dan buat mengiringi pesta lebaran, gw jadi tau ada genre Takwacore dan Muslimcore. Musik ini tuh semacam hingar bingar tapi temanya seputar islam dan budaya timur tengah. Ada banyak juga ya musik yang begini. Walopun kebanyakan terlalu kenceng buat masuk playlist saat detik-detik mau pingsan, gw hepi karena terantuk dengan The Muslims. The Muslims adalah musik yang gw cari-cari selama ini. Musik punk klasik ala Saparua, dengan tema-tema revolusi masa kini. Yang lebih seru lagi, ketiga personilnya adalah transgender, berkulit cukup gelap dan muslim, seperti namanya. Tentu saja muslim masa kini, dengan kompleksitas dunia modern. Musik dan lirik mereka seperti membenturkan berbagai hal yang ga kepikiran untuk bercampur di satu media: muslim, demokrasi dan berbagai f*ck you untuk hal-hal nonsense. Pokoknya love bangetlah. Album barunya Fuck This Fucking Fascist, dari judulnya aja udah jelas-jelas menjabarkan karakter The Muslims.

3. Yaeji

Okeh, entah gw udah ketinggalan berapa taun dari debut Yaeji. Tapi, omg, suka sekali dengan angin segar Yaeji. Inilah wajah rap dan EDM masa kini! Cewek keturunan Korea dan besar di Brooklyn. Bisikan lirih vocal khas cewek Asia dipadu dengan beat elektronik yang ga ngoyo-ngoyo amat. Yeah! Alhamdulillah, dari sedikitnya konser yang gw tonton di 2021, salah satunya adalah Yaeji di Prospect Park Bandshell, dan saat Raingurl berkumandang… wih, pecaaah banget sodara-sodara.

2. Mannequin Pussy

Tau Mannequin Pussy dari Japanese Breakfast. Waktu Spotify wrapped gw bilang, salah satu genre yang paling sering gw dengerin di 2021 adalah bubble grunge, dan gw “Wait, WTF is bubble grunge?” Setelah googling gw sedikit paham genre ini, dan curiga Mannequin Pussy lah yang bikin musik yg gw dengarkan masuk kategori ini. Yah, semacam garage rock yang lebih lembut, tapi tentu saja dengan vokal cewek. Jadi seperti itulah memang Mannequin Pussy, dan gw memang banyak mendengarkan musik-musik seperti ini. Sebenernya Mannequin Pussy ga ngeluarin album tahun ini, tapi ya udahlah gapapa. Hahaha.

1. Japanese Breakfast

Taun ini adalah taunnya Michelle Zaunner, cewek di balik nama Japanese Breakfast. Gw tuh dulu udah sering dengerin Japanese Breakfast sih, tapi ga nyantol-nyantol amat. Tapi semenjak baca bukunya Crying in H Mart (suka banget, ulasannya sudah gw draft, entah kapan tayang), oh wow, seperti temenan sama Michelle dan ngerti makna di balik lagu-lagunya. Album barunya, Jubilee, keluar juga taun ini dan gw rasa Michelle mendefinisikan kembali musik indie, dance dan rock. Michelle menulis lagu sebrilyan dia menulis novel, didukung dengan aransemen ciamik dan band yang solid. Virus Michelle ini menular juga pada Jesse, jadi album Jubilee berkumandang nyaris tiap hari. Kita akan jingkrak-jingkrak di lagu Be Sweet dan berkaca-kaca di lagu Tactics.   

Dan alhamdulillah, salah satu konser musim panas yang gw hadiri adalah konser mereka di Brooklyn Steele. Udah ga tau lagi deh, segala perasaan campur baur saat nonton Japanese Breakfast. 

Honorable mention:

  • Dallas by Kid Str

Ada satu lagu yang gw dengarkan on repeat di taun 2021: Dallas by Kid Sistr. Suka banget sama lagu ini. Liriknya yang gw terjemahkan sebagai bucin abis dan bagian pas abis refrain-nya yang “Dallas… deus tak..” ugh nagih banget.

  • All Too Well – Taylor Swift

Walopun musik gw cenderung nyeleneh dan udah beberapa kali gw berusaha dengerin Taylor Swift tapi ga cocok aja, akhirnya taun ini gw kena juga dengan All Too Well. Gimana dong, kalo Taytay bisa patah hati sepatah-patahnya dan segamblang-gamblangnya di lagu ini, ya kita sebagai kaum hopeless romantic seperti, iya banget kayak gitu rasanyaa… Hihihi. Gw juga suka sekali dengan produksi lagu ini, lebih cocok dengan selera gw dan ga seperti template lagu pop keluaran pabrik.

Musik taun lalu apa aja yang paling berkesan buat kamu? Sebagai penutupan, kembali lagi ke Japanese Breakfast, selamat menikmati Paprika :)

Imposter sindrom

Sebulan ini gw sibuk banget nyiapin berbagai produk visual untuk acara kantor. Salah satu produk yang gw bikin adalah branding dan branding guide, dan alhamdulillah mendapat sambutan hangat dari berbagai pihak. Hore!

Memang sih, hanyalah sepercik komen dari beberapa kolega, tapi gw seneng banget. Dan walopun sibuk luar biasa, gw mengamati secara mental gw cukup kalem ngerjain semuanya untuk event ini. Yang membuat gw merasa… wow, gw tumbuh dan berkembang!

Dulu tiap ada proyek atau tawaran kerjasama, deg-degan duluan, takut hasilnya jelek dan pas ngerjainnya sering menghadapi jalan buntu. Sekarang walopun ga tau juga hasilnya akan gimana, tapi gw dengan senang hati ngasih pendapat dan bisa ngasih estimasi, oh ini perlu waktu sekian lama dan harus hire sekian banyak orang dengan spek gini-gini.

Dan saat ngerjain pun pelan-pelan eksplor sana-sini. Kalo mentok soal teknis lalu liat-liat youtube. Kalo mentok ide, coret-coret sejenak. Kalopun hasilnya ga sesuai yang gw inginkan, ya kita lempar saja dulu, kadang didiemin beberapa saat, kadang diinepin, kadang tunggu aja masukan dari orang lain.

Semakin percaya diri, semakin gapapa juga kalo ga bisa. Tinggal bilang, duh gw ga bisa bagian ini, atau waktunya ga cukup buat eksekusi.

Dan menurut gw, perkembangan kita mengelola perspektif ini sangatlah ngaruh ke hasil kerja dan kondisi kerja. Sejalan dengan keterampilan teknis, perkara kita mengelola pikiran dan mental saat ngerjain proyek desain tuh penting banget.

Walopun gw sangat cinta dunia grafik desain dan alhamdulillah banget bisa berkecimpung di dunia ini dengan kondisi sekarang, sejujurnya gw tumbuh dengan ketidakpercayaan diri bahwa gw bisa jadi grafik desainer. Buat Dita umur 18 taun, grafik desainer itu bagaikan dewa yang keren, dan apalah gw cuma penguin yupi yang berkhayal bikin ini itu. Bahkan saat gw dapet berbagai proyek grafik di awal karir pun, gw bilang sanggup tapi ketar-ketir dan seringkali di tengah jalan gw merasa, gosh ini semua butut sekali. Apalagi gw ga pernah mengenyam sekolah grafik desain secara formal. Imposter sindrom gw parah sekali, gw ga pernah berani bikin portfolio.

Di tengah perjalanan karir, saat ngerjain proyek desain, sambil deg-degan gw babacaan “You can do this, you can do this, come on Dita, you can do this..” Beneran loh ga bo’ong, ada gremlin di kepala gw yang terus-terusan bilang “Katro banget sih desain lo.” Dan kalo ada yang muji karya gw, yang pertama kepikiran adalah “Ah basa-basi kali ya, yang penting kerjaan kelar.”

Jadi saat gw sadar, bahwa branding yang gw bikin memang keren dan gw memang cakap di bidang grafik desain ini, momen itu gw rasanya pingin tebar-tebar konfetti ke diri sendiri.

Congrats, Dita! And buckle up, there are more things to learn here! << Lalu si Virgo kembali menyabotase.

Kamu pernah ngalamin imposter sindrom ga? Gimana pengalaman kamu?

Transisi

Halloween di Old Orchard Beach, Maine. Salam dari Wenda dan Ted Lasso.

Hallo teman-teman.. Sudah lama sekali tidak nulis di blog ini. Sudah lama menimbang-nimbang, apakah tempat ini masih menjadi wadah yang berkelanjutan saat menulis semakin lama terasa semakin berat? Tapi aku cinta sekali pada blog. Gimana dong… Mungkin ganti template? Hmm… Masih pikir-pikir.

Hari Jumat kemarin adalah hari blogger nasional. Halo rekan-rekan blogger seantero nusantara! Plis jangan berenti menulis yaaa.. Kalian adalah penyaji konten favoritku! Jangan kayak anak ini, hehe. Pingin banget nulis, tapi apa daya diriku malah minim motivasi karena malam sebelumnya kita menjamu Papa Mama nya Jesse makan malam disini. Aka gw minum wine banyak banget.

Eniwei, sedikit update dari kehidupan, breaking news yang ga breaking karena udah lewat satu bulan… Gw dan Jesse menutup chapter New York kami dan untuk sementara ini tinggal di Old Orchard Beach, Maine. Banyak pertimbangan, di antaranya kantor yang fleksibel hingga kita bisa kerja darimana saja, banyak acara keluarga di sekitar sini dari bulan Oktober-Desember dan kami berdua sepakat butuh tempat yang lebih luas.

Kebetulan menemukan rumah di Old Orchard Beach, 10 menit jalan ke pantai, tapi jauh dari mana-mana. Mungkin ini ya imbas sekian lama hidup di tengah New York, apartemen yang dulu rasanya terlalu kecil dan tidak mumpuni untuk WFH berkelanjutan. Gw udah siap mental jadi suburban girl, menghabiskan waktu dengan nyapu dedaunan dan masak-masak setiap hari. Dan gw selalu bilang, gw ga berencana pensiun dimanapun selain di tepi pantai. Walaupun tempat ini sementara, tapi semacam preview hidup bernafaskan garam :D Sekarang sih udah terlalu dingin untuk main ke pantai sering-sering, tapi pas bulan September kemarin oh nikmati sekali cebur-ceburan dan jemur-jemuran nyaris tiap hari.

Ingin berbagi berbagai cerita hidup di tempat baru ini, tapi ga janji ya (lihat paragraf pertama di atas). Dan insya Allah bulan Januari nanti kita akan pindah ke tempat baru lagi untuk waktu yang lebih lama. Nantikanlah breaking news selanjutnya…

Untuk sementara, salam dari kami yang habis ber-halloween-ria sebagai Ted Lasso dan Wenda (sefruit alasan untuk beli sweater garis-garis lagi) dan guling-guling di halaman rumah, karena sebagai ex New Yorker, halaman rumah ini barang mevvah.

Rindu rumah

Hari ini capek banget karena udah berhari-hari ngerjain laporan banyak banget.

Lalu terus pingin comfort food indomie telor, sesimpel itu. Tapi stok indomie kosong. Emang sengaja lama ga nyetok sih. Karena merasa, di depan apartemen ada minimart Jepang yang juga jualan mie ramen segar dan gw lagi hobi bikin peanut butter spicy noodle pake mie Taiwan. Ga ada yang bisa gantiin mie instan Indonesia, itu benar. Dan rasanya ga pernah sengidam sekarang.

Kangen rumah atau homesick itu seperti itu ya. Bahkan di tengah-tengah hiruk pikuk kehidupan di New York, saat life is pretty good here, ada setitik perasaan, duh pingin itu ya. Dan kadang ngidamnya tuh yang banget-banget. Diajakkin ke resto Thailand atau segala macem sajian szechuan, tetep ya, bukan ini yang aku mauuuu… lalu tebalikkin meja. Ya nggak juga sih, drunken noodle-nya tetap gw makan karena doyan. Tapi teuteup ada dahaga yang tak terpuaskan.

Buat gw, biasanya kalo lagi capek banget, maka gw akan ngidam makanan yang entah kenapa tiba-tiba kepikiran. Kapan tuh, saat capek laporan gelombang pertama, gw ngidam roti coklat. Sesimpel roti lembut dengan coklat belepotan yang tumpah. *cue jingle sari rasa roti sari rasa* Padahal kalo dibandingin kroasong Bien Cuit yang coklatnya berlimpah, ga ada apa-apanya. Pernah juga lagi siap-siap mau tidur, agak telat karena kerjaan molor cukup lama, tiba-tiba kepikiran momogi. Random banget.

Mungkin karena kalo lagi capek itu butuh sesuatu yang nyaman ya. Dan kalo lagi capek banget, kebutuhannya itu seprimal rindu kraus-kraus msg jajanan masa kecil.

Rindu rumah-mu biasanya karena apa sih? Trus makanan atau minuman apa yang sering dirinduin?