Dikira pec*n

Akhirnya kejadian juga pada diriku yang imut-imut ini. Dan rasanya… Hmmf, tau deh. campur aduk.

Walopun udah beberapa kali punya pacar bule #timdatingglobal #kibasponi, baru kali ini gw disangka begitu. Mungkin karena tampang gw yang cenderung mirip anak ilang daripada mbak-mbak. Lalu, apakah sekarang semakin seperti mbak-mbak dan semakin bohay? *tercekat*

Anyway, kejadian dalam satu hari di Bali saat mudik bulan lalu, begitu beruntun.

Yang pertama waktu gw dan Jesse sedang menikmati sunset di atas deck di villa kami. Waktu itu kita emang pesen villa dua kamar buat ramean, yang lalu karena villa dua kamar habis, jadinya dapet yang tiga kamar. Gede aja dong villa ini, dan emang cuman ada gw dan Jesse karena temen-temen belum pada dateng.

Ini agak aneh sih. Tiba-tiba pintu villa digedor, dan pas gw buka pintu, masuklah mas-mas berambut Kobochan dan bilang mau nyalain lampu. Kaget dong gw, tapi dengan gesit mas ini nyelonong masuk dan nyalain semua lampu di villa. Karena gw curigation, jadi gw ikutilah kemanapun dia pergi, termasuk ke kamar tidur, tempat barang-barang berharga.

Masnya nanya basa-basi:
“Dari mana asalnya mbak?”
“Bandung.”
“Oh. Dianter sama bulenya?”
Gw agak bengong karena ga biasa ya kita diginiin cyin. Trus gw malah jawab “Kita datengnya bareng-bareng kok.”

“Dianter sama bulenya”
Ini maksudnya gw dikira pecun, yakan? Atau gw yang sensitif sih?

Kejadian berikutnya di taksi saat kita mau cari makan malem.

Biasalah ngobrol basa-basi sama supirnya.
“Asal mana mbak?”
“Bandung.”
“Udah lama di Bali?”
“Baru nyampe tadi pagi.”
“Wah udah dapet bule aja. Dapet dimana?”
Is he thinking what I think he’s thinking?
“Dapet di New York.”
End conversation.

Gw ga marah sih, cuman takjub sama para laki-laki ini yang dengan entengnya ngobrol kayak gitu tanpa merasa bersalah. Malah sambil cengengesan seolah kalaupun itu salah, kan hanya becanda. Kan sebaiknya pikiran seperti itu disimpan sendiri ya? Kalau ternyata bukan kan menimbulkan perasaan ga enak. Atau sebaiknya janganlah berpikir begitu.

Terus gw pikir-pikir, gw juga pake baju biasa aja, kaos garis-garis dan celana pendek. Untuk ukuran Bali udah ledeh banget deh. Dan sebagai penganut paham, siapapun boleh pake baju apapun, apalagi kalau liburan, sebaiknya kita janganlah meng-judge orang from its cover or rather lack of cover :D Tapi terlepas dari itu pun, perasaan penampilan gw selalu lebih mirip anak ilang daripada pekerja seks komersial. 

Ngobrol-ngobrol sama temen-temen gw di Bali, oh ternyata ada stigma tertentu terhadap cewek yang asalnya dari Bandung. Gw sempet kaget juga sih, karena dulu itu perasaan kalo ngaku dari Bandung, imejnya asik, kreatif dan cewek Bandung terkenal cantik-cantik kan ya… Dan mengamati temen-temen gw di Bandung, gw malah mengira imej cewek Bandung semakin kesini semakin someah dan beriman gitu deh. Ternyata ya…

Anyway, tulisan ini tidak bermaksud mendiskreditkan siapapun atau tempat manapun, hanya berbagi pengalaman dan perasaan saja. Karena walaupun begitu, kita tetap suka Bali dan akan kembali lagi kalau ada rejeki.

Edisi nostalgia: Life – The Cardigans

Nama Cardigans sebenernya bukan nama baru buat si Dita remaja. Sekitar tahun 1996 lagu Carnival hits di radio dan dinyanyikan ramai-ramai di pensi-pensi. Gw yang memandang sebelah mata kali ya, karena saat Carnival ngetop, gw lebih suka musik yang hingar bingar. Hits berikutnya, Lovefool, ga sreg sama selera gw. Bahkan sampai saat ini.

Tapi album Life merubah hidup gw di tahun 1999. Tsah, dramatis. Tiga tahun setelah hits Carnival wara-wiri di radio, gw nemu Life di toko kaset di Sarinah Thamrin dan spontan membelinya. Sedikit gambling karena masih bersampul plastik dan cuman tau lagu Carnival, tapi dalam hati merasa mantap karena era hingar bingar sudah surut. Gw siap untuk musik yang lebih centil dan manis.
Bener aja, gw suka sekali pada album ini. Suka sekali kurang tepat juga sih, tergila-gila. Diputar berkali-kali, dimanapun, kapanpun. Kalo lagi nebeng mobil orang, gw maksa nyetel Life di tape deck-nya. Dan gw ga ngerti, kenapa orang-orang di sekitar gw ga ada yang suka album ini ya. Manis, poppy dan ngeunaheun, tapi musikalitasnya juwarak. Ga sekedar melodi yang gampang dicerna, rythm dan latarnya juga meriah, berbagai instrumen dan diproduksi dengan apik.

Dibuka dengan Carnival, hits nomer satu Cardigans, lalu lagu kedua Gordon’s Garde Party beneran menggambarkan suasana pesta kebun yang santai dan menyenangkan. Rasanya gw ikutan ngobrol-ngobrol sambil menyesap kokteil kalau denger lagu ini. 

We were swinging on so nice
Bubbly pink champagne on ice

Lagu Daddy’s Car membuat ingin road trip, dan gw niat banget dong mendatangi kota-kota di lagu ini waktu lagi sekolah di Belanda. Walopun belum khatam sih.

Semua lagu di album ini keren – menurut gw. Ga ada lagu buangan, semuanya cukup unik dengan ciri khas Cardigans. Manis ke arah giung. Ada lagu balada juga, Beautiful One dan After All…, lagu yang lirih, membuat gw pingin memandangi jendela saat hujan gerimis di luar. Liriknya aja begini: 

after all you were perfectly right
but I’m scaring close to insanity

Ya kaann… *jlebbb*

Satu lagu yang terpatri banget di hati gw adalah Fine. Entah kenapa ada rasa hanget di hati tiap denger lagu ini. Dulu waktu masih muda nih, kalo ngecengin cowok biasanya suka mendedikasikan satu lagu buat dia seorang. Tsah, pingin nyundul saking so very hopeless romantic-nya. Jadi gw suka satu cowok, trus waktu itu kita ramean naik mobil main kemana gitu. Seperti biasa, gw membajak tape deck dengan nyetel album Life ini. Kita duduk sebelahan di kursi belakang, dan pas lagu Fine, eh dia tau loh. Trus kita nyanyi-nyanyi bareng sambil gw senyum selebar baskom. Terus ya udah gitu doang :D #foreveralone
Lagu ini juga membuat gw belajar bassline-nya. Soalnya suka bangeettt. Karena ga punya bass gitar, jadi gw ngulik dan latihan pake gitar aja. Begitu dicobain pake bass beneran, bubar jalan jari-jari gw ga cukup panjang dan kuat :D Dan berakhirlah mimpi gw jadi pemain bass ala D’Arcy atau Kim Gordon.

Anyway, kisah cinta picisan yang berakhir karena tak pernah dimulai dan gagalnya mimpi musisi rock n roll ga bikin cinta gw pada album ini luntur. Album ini buat gw tetap menjadi warisan 90-an yang klasik dan ga bosen didengerin.

Orang asing

Beberapa waktu yang lalu, sempet sedikit rame di twitter tentang bersinggungan dengan orang asing. Orang asing disini maksudnya orang tak dikenal ya, bukan bule atau orang berkebangsaan asing. Ada pro dan kontra. Gw ga ikutan nimbrung sih, karena pas mau nimbrung loh kok udah ga ada yg ngomongin lagi? Alias telat. Padahal kan gw adalah contoh kurang teladan: I love strangers! Makanya gw sangat suka karakter Bee di Sisterhood of Traveling Pants. Bee love strangers, sometimes they are better than the people we know.

Yes, bener banget. Gw itu kalo lagi mood akan dengan senang hati ngeladenin orang ngajak ngobrol di jalan, angkutan umum, toko atau dimanapun. Gw dengan sumringah akan berbagi berbagai cerita dan dengerin cerita orang di sebelah gw. Makanya udah cocok banget deh gw tinggal di New York. Karena disini orang-orang tuh pada ramah ngajak ngobrol selalu. Tapi ya harus hati-hati juga sih, kadang yang ngajak ngobrol itu orang gila :(

Nah ini juga sih, ngobrol dengan orang asing bukan berarti gw gampang dihipnotis. Alhamdulillah sih sejauh ini baik-baik saja, mungkin karena gw udah terbiasa berinteraksi intens dengan orang asing, jadi gw tau kapan ngegas dan kapan berhenti. Prinsip gw, jangan pernah menempatkan diri kita berada di ruang tertutup bersama orang asing lain jenis kecuali memang kita gapapa dengan kemungkinan terburuknya. Jadi selama interaksi berlangsung di tempat umum, obrolan masih sopan, ya hajar bleh.
Ini beberapa pengalaman menarik gw berinteraksi dengan orang asing:

Kereta api Parahyangan

Waktu itu gw berangkat naik kereta bisnis dari Jakarta ke Bandung bareng tante dan nenek gw. Mereka duduk sebelahan, sedangkan gw di deretan sebelahnya, pas di samping aisle kereta. Di sebelah gw udah ada mas-mas yang lagi asik baca koran. Sebagai pecinta jendela, gw siriiiikk banget. Pingin tukeran duduk tapi kok ya malu. Yang ada gw curi-curi pandang sampe akhirnya dia mengutarakan “Mau tukeran duduk deket jendela?” Yang tentu saja gw iyakan dengan semangat. Setelah itu apakah kita ngobrol? Tentu tidak, karena gw langsung molor untuk sejam pertama :D Apa dua jam ya? Hmm… Begitu gw bangun dia langsung komentar “Pules banget tidurnya.” Hahaha… Abis itu kita ngobrol-ngobrol. Sama-sama orang Bandung, suka Smashing Pumpkins dan berbagai musik alternatif 90-an. Kalo ga salah di Jakarta waktu itu ada acara Tribute to Smashing Pumpkins, yang lalu kita janjian untuk dateng. Tapi pada hari H ga jadi nonton karena satu dan lain hal. Gw udah agak lupa deh, apakah setelah itu kita keep in touch dan ketemuan lagi, kayaknya sempet janjian nonton apa gitu di UNPAD, tapi terus ga jadi lagi. Dan setelah itu gw pindah kerja ke Aceh, memulai babak baru hidup. Tsah.

Bulukumba

Gw dan the one and only si beib, my soul mate, berpetualang ke Bulukumba berdua. Aseli kita nekad memisahkan diri dari rombongan, ambil bis dari Toraja lalu turun di tengah jalan Makasar pagi buta. Maklumlah era pra telpon pintar dan google maps, traveling hanya bermodal nekad. Entah bagaimana caranya kita berdua nyampe di terminal bis lalu naik angkutan umum menuju Tanjung Bira, yang katanya pantainya bagus. Disinilah kita ketemu borondong, sebut saja namanya Amir. Dia berencana mau mengunjungi pamannya dan sempat ngobrol-ngobrol sebentar. Dia turun duluan dan kita tukeran kontak, just in case dua bolang  ini perlu nanya-nanya. Setelah kita cek in di hotel seadanya dan ketawa-ketawa meratapi petualangan seharian ini, kita sepakat untuk kontak Amir dan ngopi bareng. Ujung-ujungnya dia ga pulang-pulang :D Jadilah liburan kita ketambahan satu anggota. Ini sungguh di luar rencana, tapi kita berdua asik-asik aja dan Amir juga anaknya ga macem-macem. Cenderung pendiam, ga banyak omong kalo ga ditanya. Namun ekspresinya ga bisa boong kalo dia takjub karena ada dua cewek dateng berdua gitu aja ke Bulukumba. Lah kita juga ga pake rencana kesini, takjub bisa nyampe. Selesai liburan, kita kembali ke kota masing-masing dan Amir kembali ke jalan yang benar :D Kadang kalo ada berita tentang mahasiswa UNHAS, gw dan si beib suka meneliti tampang-tampangnya, siapa tau ada Amir disitu.

Difotoin Amir, blur maksimal :D

Sebenernya kalo sama si beib sih, banyak banget pengalaman liburan ketambahan orang asing. Pernah kenalan sama dosen-dosen yang lagi kerja lapangan, hingga akhirnya ikutan mereka island hopping sambil penyuluhan budi daya ikan kerapu. Pernah sok akrab sama tukang karpet lalu diusir saat ketauan kita hanyalah turis kere dan ga akan memborong karpet-karpet. Kabur dari jeratan orang asing juga pernah, waktu host Couch Surfing kita agak mencurigakan dan rumahnya dua jam saja dari pusat kota :D Pokoknya banyak deh #udahpernah lainnya.

Temen perjalananan juga ga semuanya nyaman berinteraksi dengan orang lain. Sahabat deket gw biasanya bicara pendek-pendek kalau gw udah terlalu akrab ngobrol sama orang asing. Gw biasanya membaca gelagat ini bahwa dia ga nyaman dan mengurangi intensitas sok akrab gw.

NY – Dublin

Gw ada urusan kantor, terbang dari New York dengan stopover di Dublin. Ini penerbangan yang sangat gw nantikan karena gw udah capek banget sama urusan hidup di New York. Tsah. Waktu itu bulan Desember, kerjaan menumpuk diselingi dengan berbagai Christmas party sana sini. Gw beneran ingin cepet-cepet duduk di pesawat dan ngelamun aja, ga ngapa-ngapain dan ga usah berinteraksi dengan siapapun. Dua jam pertama gw anteng nonton film sambil makan malem. Abis itu gw nonton film berikutnya, minum wine sambil nunggu kantuk melanda. Karena gw duduk di kursi aisle dan cowok di sebelah gw bolak-balik ke WC, maka gw harus bolak-balik berdiri. Sebenernya gapapa sih, gw ga keberatan, resiko duduk di pinggir. Tapi dia ga enakan, dan dia nawarin gw nambah wine. Karena gw orangnya susah menolak minum gratisan, dan kalo udah minum gratisan ya masak cuek sih, jadilah kita ngobrol-ngobrol. Cowok ini seumuran gw juga, tinggal di NY dan lagi dalam perjalanan mudik. Ga kerasa kita ngobrol aja terus, dan entah sudah botol wine dan whisky keberapa. Tapi botolnya kecil-kecil kok. Kabin pesawat serasa bar di New York. Sungguh ikrib, sampai akhirnya kita nonton serial Basket bareng-bareng, cekikan selayaknya teman lama yang traveling. Saat pesawat mendarat di Dublin kita berdua sumringah banget, begitu keluar dari kabin masih ketawa-ketawa ngobrolin ibunya Basket. Abis itu kita pisah deh, dia lanjut ke terminal domestik dan gw sambung penerbangan berikutnya dengan kembali berniat langsung molor.

Yah, gw tau kebiasaan ini banyak resikonya. Apalagi gw cewek kan, sering celingukan kayak anak ilang. Apalagi cowok banyak yang celamitan dan ga semua cewek bisa bermanuver di situasi ga nyaman seperti itu. Tapi ya, gw suka karakter gw yang ini, dan semoga masih banyak orang asing baik hati yang berbagi cerita di berbagai perjalanan masa depan :)  

Rekam jejak digital

Jadi beberapa minggu yang lalu, ada kejadian yang membuat gw berpikir, apa sudah sebaiknya gw beres-beres rekam jejak digital gw di internet ya?

Pertama, gw punya penggemar blog lampau, masih di blogspot waktu itu. Dan memang ya gw saat itu tuh suka cerita menyek-menyek lebay gitu. Dulu sih gw ngerasanya ga ada yang baca blog itu, dan kalo adapun gw bersyukuuurrr banget. Pingin rasanya gw traktir beng-beng sebanyak-banyaknya.

Nah, salah satunya ada yang kontak gw. Kalo ga salah kita awal berinteraksi di twitter, sampe akhirnya chatting di yahoo messenger (RIP) dan skype lalu saling mengenal. Alhamdulillah dia berkesempatan ke New York dan akhirnya kita ketemuan dan hang out bareng.

Kedua, tiba-tiba ada DM masuk di instagram gw, ada cewek, sebut saja Bengkuang (karena nama bunga-bungaan sudah bosen dijadikan nama samaran) mau ke New York dan ngajak ketemuan. Awalnya gw bingung, ini siapa, lalu mulailah stalking segala profile online-nya. Oh akhirnya inget, dia temennya temen dan kenal via friendster (RIP). Tapi perasaan ga kenal-kenal banget deh, penting ga sih ketemuan? Mulailah segala kegelisahan melanda. Mau bilang ngga, apa salahnya, ya ga? Apa bedanya sama yang di atas. Dan gw tuh orangnya selalu terbuka dengan pertemanan, ga peduli betapa aneh cara ketemuan dan koneksinya. Dan segala kopdar-kopdar dari mulai yang awkward cuman mandang-mandangin sushi sampe cinlok segala, udah puas gw alamin. Jadi ya gw siap tempur dan punya pengalaman panjang, malah kalo bisa tinggal ambil sertifikasi buat buka jasa profesional. Eh kita ini ngomongin apa? Oh kopdar ya.

Semakin dekat hari H, semakin gelisahlah gw. Ini adalah pengalaman yang aneh. Mungkin karena gw merasa ga kenal-kenal amat sama dia ya, dan merasa dih ngapain dia jauh-jauh ke New York terus ketemuan sama gw yang ala kadarnya ini. Kecuali kalo minta saran soal karir, nah itu ada tarifnya. Lah malah jualan. Kayaknya sih gw merasa ga nyaman bahwa di luar sana ada orang yang tau aktivitas gw, perasaan-perasaan gw dan yang terjadi di hidup gw. Mau nolak juga toh kebetulan hari itu gw bebas, ga ngapain-ngapain dan cuaca juga bersahabat. Gw ga mau kayak Paramitha Rusady yang sering nolak foto bareng fans lalu mendapat karmanya dengan ditolak foto oleh unta saat dia umroh. Gw kan pingin foto sama unta juga saat umroh nanti.

Nah di hari H, tiba-tiba ada yang ngebel apartemen gw, ngomong bahasa Indonesia dan nyari Gita. Gw langsung deg-degan, takutnya Bengkuang tadi tiba-tiba muncul di apartemen. Gila, berani-beraninya… Pas gw ngomong via buzzer, dia bilang sukarelawan dan ingin ngobrol dengan orang Indonesia di daerah sini. Oh baiklah, gw temuin di pintu masuk gedung apartemen yang ternyata adalah dua cewek Polandia, sukarelawan Saksi Yehuwa. Gw langsung sewot, dapet nama alamat gw dari mana? Mereka bilang dari phonebook. Abis itu diliatinlah ayat-ayat tentang hari akhir, yang lalu gw dengan jujur bilang ga tertarik. Dipikir-pikir hebat juga ya mbak-mbak ini, bahasa Indonesia-nya lancar. Tapi berhubung gw ga tertarik dan buru-buru mau kelas yoga jadi gw move on ke aktivitas selanjutnya. Padahal gw cukup syok, merasa ranah privasi gw dicampuri dan gw merasa ga nyaman. 

Udah gitu beberapa jam kemudian ketemuanlah dengan Bengkuang, ngobrol sejam lebih sambil minum kopi. Seneng sih, jadi kenal dan nambah temen. Tapi abis itu gw lama sekali kepikiran dan entah kenapa merasa ga nyaman dengan fakta bahwa existensi gw di dunia ini dengan mudah ditelusuri di dunia maya! Padahal kan memang tujuan awalnya kita ngabisin banyak waktu untuk belajar foto biar content kita keliatan bagus, nulis panjang-panjang dan saling bertegur sapa di kolom komen kan untuk itu ya… BIAR EKSIS!

Mungkin juga gw udah berubah ya, dulu kayaknya jaman friendster dan awal-awal ngeblog, pingin banget ada orang tak dikenal mendekat. Dan pada jamannya pun, gw gandrung banget instan messenger dan pingin punya banyak teman di berbagai lini. Sekarang pun gw masih suka berteman dengan banyak orang, tapi gw juga ngerti hubungan itu butuh waktu dan proses, jadi temenan instan yg klo bahasa Swahilinya dinamain acquitances itu, ada prosedur dan tarifnya sendiri. Ibaratnya ada yang free account sama premium member. Eh ini kita ngomongin apa, temenan ya?

Mungkin semakin tua, gw semakin ngerti apa yang namanya privasi. Dulu mah boro-boro, segala dijembrengin biar keliatan betapa manisnya anak ini. Sebenernya gw tuh pernah diwanti-wanti sama temen chatting yang kerja di KPK, katanya album foto gw di flickr (almost RIP too) itu bahaya banget. Waktu itu kan belum ada facebook and instagram ya bok, jadi talenta fotografi gw yang tak seberapa ini ya adanya di flickr. Karena dia kan penyelidik di KPK, menurutnya dari segelintir foto gw di flickr tuh dia bisa menelusuri siapa aja emak bapak, adik dan sepupu gw. Ada tuh satu foto keluarga gw di depan mobil, dan dari plat nomernya dia bisa tau alamat rumah gw. Pas gw bilang itu mobil dinas, dia bisa tau kantor emak/bapak gw dan dari situ bisa banyak informasi yang digali. Waktu gw diperingati begitu, gw rasa ah ini gara-gara dia penyelidik KPK aja kali ya, lebay ah. Orang normal sih ga segitunya dan gw dengan bangganya membiarkan orang membaca gw like an open book dengan font ukuran 28. Tapi kalo dipikir-pikir, dengan mudahnya kita membagi informasi dan teknologi seperti face recognition, dll, semakin gampang kita dikuntit. Hiiihh, ngeri kan tuh.

Temen gw pernah sih nyaranin untuk mulai menyaring informasi, coba aja kalo kita googling nama kita apa yang keluar. Lalu dengan bangganya gw melihat informasi yang sejatinya tentang gw nyempil di antara ribuan Dita lainnya, dan halaman-halaman pertama didominasi oleh Meychan dan Dita von Teese. Ada untungnya juga punya nama sejuta umat begini.

Semakin kesini sih gw semakin sadar, apa-apa yang gw curahkan di internet akan ada disana sepanjang masa. Jadi gw beneran hati-hati ga posting terlalu banyak yang bersifat pribadi, kalo bisa foto kucing aja semua :D Tapi rekam jejak dijital masa lampau ini sebaiknya diapain ya? Ada yang pernah merasakan atau mengalami hal yang sama? Bagaimana cara membumihanguskan rekam jejak kelakuan alay masa lalu kita dengan praktis?

Telekinetik

Akhirnya sodara-sodara, gw baca juga buku karya Stephen King. Dimulai dengan Carrie, karya beliau pertama yang legendaris. Eh sebenernya gw udah baca The Girl Who Loves Tom Gordon, tapi itu udah lamaaaa banget dan itupun ga sengaja bacanya, karena gw lagi di perjalanan Kapal Pelni dari Makassar menuju Surabaya. Di tengah perjalanan gw tamat aja dong baca buku yang gw bawa saat itu (lupa judulnya), yang mana sebagai kutubuku ini adalah tragedi! Belum jamannya kindle jadi kita kalo traveling cuman bawa satu buku. Akhirnya gw embat buku temen gw, untungnya dia mau molor aja sampai kapal menepi di Tanjung Perak. Jadilah memori buku Stephen King gw adalah mimpi buruk The Girl Who Loves Tom Gordon dan gw yang ga sabar, ini kapan nyampenya siiih… Udah bosen! Untungnya di tengah-tengah perjalanan ditawarin rujak sama ibu-ibu di sebelah dan malah jadi ngobrol rame-rame. Oh kapal Pelni, kamu memang penuh cerita – kecuali cerita Stephen King.

Lah ngelantur. Tadinya kan mau cerita Carrie. Carrie is the whole awesomeness!! Mungkin lebih banyak yang mengenal Carrie dari filmnya. Gw belum nonton, tapi katanya keren ya? Ikonik.. Anyway, gara-gara Carrie ini gw kepikiran tentang telekinetik dan sempet googling apakah telekinetik itu nyata? Hahaha… Abis di buku-buku itu nampak nyata sekali dan ada benang merahnya. Pasti adalah kebenaran tentang semua ini. Lalu gw kepikiran beberapa karakter favorit yang juga berkemampuan telekinetik di buku-buku lainnya. Berikut adalah daftarnya

Carrie

Karena baru tamat buku Carrie ya inilah yang paling membekas. Kemampuan telekinetik Carrie adalah menggerakkan benda-benda dengan pikirannya. Contohnya membuat pisau melayang, meledakkan pom bensin sampai mendatangkan hujan batu. Setting buku ini sangatlah brilyan, Carrie sebagai pelajar SMA di-bully teman-temannya dan disitulah mulai banyak kejadian di luar nalar. Stephen King bercerita dengan unik, menggabungkan narasi cerita dan kumpulan-kumpulan artikel tentang fenomena Carrie. Cukup gory dan gelap. Seperti buku fiksi remaja pada umumnya, kisah Carrie berujung di prom night, tapi yaaa… Hmm, ga mau spoiler, tapi beneran deh prom night Carrie sangatlah dahsyat.

Matilda

Oh yeah! Matilda adalah karakter favorit gw sepanjang masa. Karena dia kutubuku tapi punya super power, bisa menggerakan barang-barang dengan pikirannya. Matilda pun lahir dari keluarga ga jelas dan dia ga bahagia. Untung saja gurunya baik hati, dia menemani Matilda hingga anak manis ini ga kesepian. Ceritanya sih khas buku middle grade, ga kompleks-kompleks banget tapi tetap bermuatan moral good people vs bad people. Buku ini adalah buku Roald Dahl pertama gw tanpa gw sadar betapa nyelenehnya Roald Dahl ini.  

Akira

Sebenernya gw ga ingat apa-apa tentang komik Akira ini, dulu beli komik edisi pertamanya. Lupa juga penerbitnya siapa. Yang gw inget gw beli di Gunung Agung Slipi Jaya Plaza. Karena cuman baca edisi pertama dan gw masih kecil, ga ngerti juga ini komik tentang apa. Tapi gw inget gw sangat menikmati membolak-balik halamannya dan mengamati gambarnya. Pertama kali liat manga cuy! Gw suka sekali tone kelam dan dunia yang nampak porak poranda, penuh polusi di komik ini. Kalo ga salah sih ada tokoh Tetsuo yang bisa teleport dan nerbangin motor. Tapi entahlah, gw ga baca lagi komik ini, karena lalu beralih ke Candy Candy dan Doraemon :D

Time Limit

Tibalah era manga membanjiri toko buku di kota-kota besar Indonesia. Salah satu favorit gw adalah Time Limit karangan Ringo Hijiri. Tokohnya Nina, bisa teleport dan bisa nerbangin barang-barang kayak Carrie. Tapi syaratnya, dia harus banget makan sebanyak-banyaknya. Memang gadis rakus. Komik ini koplak banget deh, banyak adegan-adegan muka kentang dan humor slapstick ala film Stephen Chow. Ceritanya Nina naksir kak Ogi, kakak kelas yang manis, dan saingan sama Ida. Tapi karena kelakuan Nina berangasan jadi ya gitu deh. Tapi asli Time Limit adalah komik terkoplak yang pernah gw baca. Gw mengenalkan kembali komik ini ke temen2 sekelas pas SMA, walhasil ada masa-masa di tengah pelajaran dan kelas yang sunyi tiba-tiba ada yang ngakak kenceng banget. Bisa dipastikan anak ini ga merhatiin pelajaran tapi lagi baca Time Limit di bawah meja.

Sebenernya komik superheros Marvel dan DC itu isinya karakter telekinetik semua ya. Tapi gw ga ngikutin uy, entah kenapa gw ga genah liat glorifikasi otot-otot mutan :D Tapi kalo ada yang mau nambahin silahkan loh…

The Stanger Things

Ini film sih bukan buku, tapi demi menyambut season 3 yang keren banget itu (sudah tamat wiken kmaren!), tentu saja perlu ada honorable mention untuk Eleven! Apalah The Stranger Things tanpa Eleven, ya ga? Dari season pertama, pemirsa sudah jatuh cinta pada gadis kecil berkepala plontos yang ditemukan Mike dkk di hutan, lalu bersama-sama membasmi monster. Eleven bisa menerbangkan barang-barang, melawan monster dan telepati atau teleport ya? Kayaknya teleport tapi ga secara langsung, cuma di pikirannya aja. Ah pokoknya Eleven geron lah!

Siapa tokoh telekinetik kamu? Dan sambil mikir-mikir nikmatilah lagu Pop Kinetik dari band lokal favorit gw dulu.