Satu dasawarsa

Ciyeh judulnya udah kayak pembukaan majalah taun 80-an :D Padahal mah cuman mau ikut-ikutan pos yang diinisiasi oleh Deny, lalu kemudian menjamur di kalangan blogger belakangan ini. Kilas balik satu dasawarsa cuy! Rada telat sih, tapi gapapalah ya. Gw menikmati sekali baca-baca kilas balik para blogger, jadi berasa makin ikrib. I have fun reading yours, so here is mine. Ngapain aja kita selama sepuluh taun ini selain nambah-nambah tahun dan kg? :D

2010

Belum tau aja besoknya hangover dan tahun ke depan culture shock.

Hedeh. Tahun 2010 adalah tahun paling buruk yang gw ingat. Diawali dengan mabuk murah Duff beer di suatu kamar dorm ga penting di Karsluhe, 1 Januari yang dihabiskan dengan hangover parah di kasur orang asing :D Haha, what a start of a new decade. Udah gitu kita sibuk tesis aja sampai akhirnya lulus, pulang kampung ke Bandung dan meninggalkan segala yang pernah terjadi di Belanda dan sekitarnya. Putus sama pacar, ga punya kerja untuk beberapa bulan – tapi nekad jalan-jalan Singapore, Vietnam, Kamboja, Thailand, kerja serabutan dan jadi burung hantu alias males bangun pagi. Perlahan-lahan harapan untuk hidup gemilang itu memudar. Hiks hiks. Menjelang akhir tahun dapet kerja dan pindah ke Jakarta.

2011

Taun baru jalan-jalan sendiri ke Cimaja. Haha… Mabuk murah Bintang dan berakhir dengan nyemplung sungai gegara maksa pingin liat pantai, dan ga sadar bahwa harus nyebrang sungai untuk sampai ke tepi pantai :D Ga disangka, taun 2011 adalah tahun yang sangat menyenangkan. Kerjaan membawa gw singgah di Wakatobi, Solomon Islands dan Gold Coast. Not bad. I fell in love head over heels to someone I can’t have (it felt great though to have these sparkles in my heart after months of no activity). Sedikit demi sedikit membangun kembali support system di Jakarta; The lovely ladies, Nik dan Tan di tempat kos, Jibs the beer buddies, punya Wii dan gongnya adalah: I score that dream job in New York!

2012

New York ga selalu gemerlap, kadang dia sendu.

Adalah episode menjadi Carrie Bradshaw di concrete jungle :D Walopun ujung-ujungnya malah jadi How I Met Your Mother, alias terlalu sering nongkrong di St Dymphnas (RIP) sampai larut malam bersama my East Village Crew (3 cowok yang membuat hidup di New York sangat menyenangkan). Kerjaan membawa gw ke Nairobi (I ticked off that safari on my bucket list) dengan bonus mampir di Istanbul dan jalan-jalan sama si beib. Keknya ini terakhir kali kita jalan-jalan bareng deh, hiks hiks. Taun ini gw benar-benar jatuh cinta pada New York. Oh, nyobain berbagai perkencanan di New York, and I had so much fun.

2013

Lalu di tahun ini patah hati. Haha Apes lo. Tapi gara-gara ini gw jadi kenal meditasi, baca buku-buku Lama Marut, kembali yoga dengan intens, aktif di Three Jewels dan hidup gw membaik secara drastis. Banyak kejadian taun ini yang membuat gw megap-megap antara takut tapi antusias. Seperti emergency response di Myanmar, mengunjungi Kuopio (the northest I’ve been in my life), kencan super romantis di selatan Perancis, dll. Mulai suka baca buku lagi. Sampai hari ini, gw masih merasa 2013 adalah tahun ter-WOW.   

2014

Mulai terbiasa punya pacar tetap. Haha. Ketemu Jesse di taun 2013 sih, dan semenjak itu kita barengan terus kecuali pas gw emergency response di Myanmar. Tapi baru di tahun ini gw beneran membiasakan diri punya pacar. Saat dikirim kantor ke San Diego – my first trip to the West Coast – gw sangat merasakan hawa-hawa kangen pacar ini. That’s it. I’m saying bye to life as a single girl. Tahun ini juga ada kejadian mayan dagdigdug sih sebenernya, kontrak kerja gw selesai tanpa ada tanda-tanda perpanjangan. Tapi gw belum pingin pindah dari New York. Gw nekad dong, tinggal di New York sambil mulai cari kerjaan, padahal visa gw cuman berlaku 30 hari lagi, dan gw tidak memulai proses pindah sama sekali. Alhamdulillah sih, dalam jangka waktu 1 jam dari hari terakhir gw, ada tawaran kerja. Masih di organisasi yang sama, tapi yang penting bisa lanjut tinggal di New York! Yeepee!

My one and only bucket list: checked.

2015

Yet, here is another roller coaster year. Taun ini gw kenal yang namanya depresi. Rasa-rasa ga mau ngapa-ngapain, cemas ga jelas, ga antusias lari, baca buku maupun ketemu orang. Cuman mau goler-goler di sofa meratapi nasib. Akhirnya gw mudik. Ya walopun nyaris tiap taun gw mudik sih, tapi taun ini aseli spontan. Gosh, I needed that much of homely love. Butuh siraman rohani dari orang-orang terdekat. Pelajaran penting di taun ini, saat gw ga mencapai target kerjaan itu rasanya kelimpungan dan stress banget. Dasar si high achiever. Akhir taun gw dapet tawaran kerja dari branch sebelah dan gw resmi jadi desainer grafis. Cita-cita dari awal lulus SMA akhirnya terwujud setelah lika-liku panjang hidup. Alhamdulillah.

2016

Gw dan Jesse mudik ke Indonesia barengan. Seru bangettt. Hati ini hangat rasanya melihat Jesse bercengkerama dengan orang-orang rumah, rebutan sambel sama nenek dan menikmati segala macem hal-hal random di Indonesia, termasuk jajan sana sini. Tentu saja dia jatuh cinta pada Bali. Kita jalan-jalan ke Komodo dan sekitarnya, tentu saja gw kembali ingat akan mimpi punya kapal. Tahun ini gw ambil kelas the Feeling of a Design yang membuat gw merasa, this is it! This is who I wanna be, I would love to learn more, dedicated my time and expertise in this field. Oh iya tahun ini pilpres Ameriki yang berujung hari yang menyedihkan di bulan November.

2017

Ngg… apa ya yang terjadi taun ini? Ga kemana-mana alias gw baru sadar liburan berdua itu menghabiskan tabungan. Taun ini super ngirit sebagai imbas taun sebelumnya gw belum bisa menakar penghasilan versus pengeluaran. Kerjaan juga ga mengharuskan gw geret-geret koper lagi. Pokoknya kita menikmati New York aja dengan segala yang ditawarkan, alias gw mulai nyandu tiap wiken ke pantai Rockaway. Udah gitu aja kita mah hepi. Eh tapi taun ini gw ke liburan ke Mexico ding. Mayann…

Rockaway beach was literally my rock.

2018

Taun paling ngos-ngosan. Kerjaan gila-gilaan dan stamina gw di penghujung 30-an sungguhlah terasa bagaikan naik sepeda di tanjakan. Bahkan liburan dua kali di Fire Islands pun hanya jadi tempat tarik napas sejenak dan kebanyakan molornya daripada menikmati liburan. Tahun ini gw ga bisa punya kehidupan sosial, mungkin karena gw kelewat capek ya. I burned many friendships this year and could not nourish a new one. Akhir tahun kantor menerbangkan gw ke Geneva untuk team retreat, dan Jesse pingin libur natal di Belanda. AKHIRNYA! Gw menjejakkan kaki di Schipol setelah bertahun-tahun. Gw ga akan lupa rasa itu, euphoria ga jelas liat logo ns.nl dan warna biru kuning kereta :D

2019

Sedikit demi sedikit stamina gw membaik. Kuncinya adalah: olahraga sodara-sodara! Taun ini gw ulang taun ke 40. Wiy! Tadinya mau nulis blog sendiri tentang hal ini tapi apa daya gw malah sibuk party lalu mudik berdua Jesse. Rasanya berumur 40 tuh.. B ajah, hahaha… Ada refleksi panjang tentang berumur 40, semoga gw sempat membaginya ya. Karena taun sebelumnya gw merasa menjadi pribadi tertutup yang bapuk, taun ini gw bertekad membuka diri kepada siapapun yang menyapa. Mayan, e-mail-e-mailan sama mantan, ngobrol sama sepupu yang beberapa tahun lalu sempat bikin kesel, dan berbagai trip yang gw lakukan demi ketemu keluarga. Taun ini banyak tekanan dari pihak keluarga akan hubungan gw dan Jesse, dan gw yakin ini masih akan menjadi ujian di taun-taun berikutnya. Well, mari kita liat, semoga kami semakin kuat. Akhir taun kami ke Amsterdam lagi, pingin pindah deh hahaha…

2020

Coat merah-nya masih ada dan muat walopun sempit dan udah ga nenteng-nenteng beer lagi, melainkan bawa-bawa taneman sehabis hang out :D

Tentu saja gw ga merayakan 2020 dengan hangover parah, kata temen gw “New Year’s Eve is for amateurs.” Alias, temen gw ibuk-ibuk semua, hihihi… Menilik-nilik 10 tahun ke belakang, gw ga banyak berubah selain sekarang lebih ginak-ginuk dan merasa lebih seimbang aja di berbagai aspek kehidupan. Udah jarang momen-momen roller coaster yang penuh drama, tapi banyak momen-momen reflektif dari hal-hal kecil di sekitar gw. Yang jelas udah ga punya bucket list dan lebih rumahan. Gw gampang hepi dengan hal-hal remeh temeh. Mungkin memang seperti itu ya rasanya menjadi dewasa. Semakin retjeh dan ketjeh :D  

2019

Akhirnya gw tiba di penghujung tahun dengan senyum, tanpa jetlag dan berbagai rencana di kepala, yang tidak hanya tidur dan kelonan sama kucing. 2019 adalah tahun yang menyenangkan, dijalani dengan phase yang tepat, naik dan turunnya bagaikan bukit dan lembah kecil yang manis. Saat dijalani tidak terlalu melelahkan. Semuanya pas saja.

Ga semua gw bahas disini, sebagain highlights-nya aja, ini aja udah panjang beut.

Program wanita aktif

Resolusi taun ini untuk lebih aktif bisa dicentang. Gw mayan rutin lari dan spin class walopun ga kurus-kurus :D Banyak sekali 5K tahun ini dan di akhir tahun gw bisa lari dengan phase yang mayan, cepetan dikit dari jalan kaki, hore! Walopun nampaknya target half marathon 2020 tidak akan tercapai, karena ga pernah lari lebih dari 5K.

Gw sempat terobsesi banget pingin langsing singset menjelang ulang taun ke 40. Selama dua bulan gw rajin ke gym, minimal 3 kali seminggu dengan kombinasi yoga, barre class dan lari. Ditambah diet mayan ketat, makan salad muluk. Hasilnya: mayan kenceng nih seluruh badan. Tapi abis itu liburan ke Indonesia, dan gw makan lima kali sehari demi ga melewatkan bubur ayam, siomay, mie ayam, dll. Dalam waktu dua minggu kembali ke sedia kala :D

Pelajaran dari itu semua adalah:

  • Gw cinta banget yoga dan ingin yoga terus-terusan. Yoga ini membuat lebih well-rounded, kalo habis yoga rasanya segar dan pegal-pegal hilang
  • Selama aktif olahraga itu, gw merasa tidur lebih nyenyak, badan lebih seger dan banyak cadangan energy untuk beraktivitas sehari-hari. Mens pun lancar tanpa kram perut sama sekali.
  • Walopun gw suka olahraga, tapi olahraga lebih dari tiga kali seminggu itu ga cocok buat gaya hidupku yang banyak maunya. Pingin baca buku, coret-coret, hang out sama temen dan lain-lain.

Kesimpulan: olahraga harus banget dilakuin tapi mari kita cari porsi yang seimbang.

Taiko

The lovely bunch Taiko Masala Dojo

Salah satu highlight tahun ini adalah gw bergabung dengan grup beduk jepang Taiko Masala Dojo. Taun lalu kan ikutan renang indah tuh, tapi akhirnya gw harus mundur karena hidung gw ga bisa meregulasi air kolam dengan baik. Walhasil taun lalu gw alergi parah, srat srot melulu sepanjang taun. Taun ini kita cari kegiatan yang kering ajalah.

Gw emang udah lama pingin nyobain taiko sih, terinspirasi setelah liat temen gw main taiko di Nintendo DS nya di taun 2008 – 12 years challenge banget ga sih. Haha. Gw suka sekali ritual tiap Sabtu siang (jadi bisa leyeh-leyeh sejenak di Sabtu pagi), minum kopi lalu naik bis ke dojo, gebuk-gebuk drum selama satu atau dua jam, lalu jalan pulang dan mampir beli donat di Dough. Latihannya sendiri dirancang terbuka dan inklusif, siapapun bisa ikut latihan bareng. Ga peduli apakah baru pertama nyobain taiko atau sudah tahunan menggebuk drum dan hapal berbagai komposisi taiko. Grup ini juga minim komitmen, alias gw boleh datang tiap minggu lalu absen beberapa bulan. Semua bisa diakomodasi. Ternyata justru yang model beginilah yang malah bikin gw rajin latihan.

Dari yang cuma main simei teketeketek hingga akhirnya bisa main komposisi Miyake. Dari yang pertama manggung cuma tampil satu komposisi Mirai hingga manggung terakhir gw main 6 set. Dari yang ga kenal siapa-siapa, hingga dapet temen deket banget orang Singapur – ASEAN bersatu! Taiko ini membuat gw bahagia sekali. Rasanya taiko ini cocok banget sebagai wadah bermusik-musik gw. Apakah taun depan akan lanjut? Yep! Taiko is life!

Pertemanan

Akhirnya gw punya tenaga buat merawat dan membangun hubungan-hubungan gw dengan orang-orang. Hore. Taun 2018 gw keteteran banget soal interaksi sosial, ada pertemanan yang akhirnya gw hanguskan karena gw tak punya energi untuk berurusan dengan banyak orang. Emang taun 2018 tuh ngos-ngosan banget sih, kayaknya urusan kerjaan bikin super capek dan alergi gw tak kunjung reda. Ternyata kadar energy ini ngaruh banget ya, taun 2019 ini alhamdulillah gw bisa seimbang antara aktivitas sosial dan aktivitas bersama kucing :D

Bisa me-maintain persahabatan dengan Sophie, meskipun dia sudah pindah dari New York. Punya klab nonton film bareng, punya temen nonton konser, punya teman minum anggur, punya teman nyobain berbagai makan enak di Chinatown, dll. Bisa kopdar berbagai blogger sayangku (gw ini sebenernya agak sok ikrib dengan sesama blogger, berasa udah kenal lamaaa gitu): Aggy, Deny, Crystal, Rika, Nadya. Gw juga memperbaiki hubungan dengan beberapa orang yang dulu dekat, tapi karena jarak memisahkan kita ga intense behubungan. Dulu sih males banget rasanya bales-balesin pesan di whatsapp, ngapain sih, toh kita ga jelas kapan ketemu. Tapi sekarang gw dengan senang hati berbagi emoji :D

Akhirnya kita reunian lagi setelah bertahun-tahun ga ketemu. My soul sisters <3 <3 <3

Adalah buku Emergency Contact yang menampar gw. Buku ini cetek sih, YA ringan tapi menyenangkan. Tapi setelah baca buku ini, gw sadar: It’s not ok to shut people down. Jleb jleb. Lalu apa kabar kalau gw social burn out dan ga punya energi lagi kayak taun 2018? Gw belajar mengkomunikasikan apa yang gw rasakan dengan jujur tapi tetap baik hati. Ga gampang sih, karena pada dasarnya gw ini pingin semua orang senang. Tapi ya, komunikasi itu kunci, jujur dan baik hati itu prinsip :)

Personal

Sebenernya taun ini gw cukup pusing karena ada tekanan dari keluarga, menanyakan “Mau dibawa kemana hubungan kita kalean?” Alhamdulillah sih Jesse bisa diajak berdialog secara waras ga pake nyolot, kita bahkan cukup berbinar-binar dengan rencana masa depan. Tapi yah, gw memberikan ruang banyak-banyak buat Jesse untuk memantapkan kontribusinya pada hubungan kita. Tsah, udah kayak laporan World Economy Forum. 

Gara-gara gw baca buku Viv Alberthiene, gw tersadar bahwa dari dulu tuh gw ga punya visi keluarga sakinah mawardah warohmah. Aneh sekali, tapi ya itulah gw, our best date was Bikini Kill concert and moshing between people in The Minds. We both are soul mate in our loud room with colorful walls. Yang sekarang jadi pe-er adalah bagaimana menjembatani ekspetasi keluarga supaya mengerti dan gw harus berkali-kali menjelaskan ke Jesse dan keluarganya akan budaya timur. Wish us luck, people, we are a bit swimming against the current here, but I believe we are strong swimmers. Jika nanti kita mulai merujuk ke keluarga samawa, ya memang sudah waktunya dan kita sudah siap.

Lain-lain

Baca buku agak eungap, pas-pasan banget, beres 48 buku dari 48 target. Wayahna ya ceu, karena gw mayan sering hang out dan olahraga. Klab baca almarhum tapi akan kita summon lagi taun 2020. Musik-musik, masih dong nonton konser, tapi frekwensinya agak berkurang. Yang lebih menyenangkan: gw konser taiko dan dua kali konser bareng Jesse, yay! Pilpres 2019 yang berjalan bagaikan sekuel film, kurang greget dan jalan ceritanya udah ketebak. Lagian semakin kesini, gw semakin ga baperan urusan perdemokrasian ini, ya sakarepmu lah mau milih siapa.

Di hari pertama 2020 gw menyempatkan journaling dengan panduan Yearcompass, baru mulai 3 halaman sih, tapi dari halaman pertama aja gw sudah merasa: Wow, this has been a fun year! I’m actually a fun loving person, it is easy to enjoy life with me ;) 

Tahun 2020 pinginnya apa ya…

Yang jelas pingin terus memaintain program wanita aktif karena badan dan pikiran rasanya seger walopun kita udah ga muda lagi. Pingin terus main musik, baik taiko maupun proyek sampingan bareng Jesse. Pingin ambil satu atau dua kelas grafik desain yang serius demi nambah skill. Oh iya gw punya proyek website taun ini! Dan pingin punya ritual gambar-gambar yang selama tahun 2019 keteteran.

Trus.. apalagi yaa… nanti deh ditambah lagi kalo journaling nya udah sampe bagian merancang agenda taun ini.

How I ended 2019 – a cup of earl grey tea and 80 pages to complete 2019 reading challenge

Happy 2020 everyone! I’m wishing you all a great year full of health, wealth and good fortune, surrounded by lovely people and great adventures. It’s been a pleasure sharing this virtual space with you all, lovely bloggers :*      

Dua hari di Taipei

Tak disangka, dua hari di Taipei ini menjadi liburan cukup hakiki dari 3 minggu mudik yang direncanakan. Yah gimana sih, mudik itu melibatkan segenap keluarga, teman dan rekan sejawat, ketambahan Jesse, jadi deramahnya cukup banyak. Tapi di Taipei, gw dan Jesse jalan-jalan santai, mengenal kota baru dan mencermati segala hal yang asing, dan rasanya lebih enteng.

Anyway, kesan-kesannya… I love Taipei! Perpaduan antara semaraknya budaya Cina dengan rapih dan teraturnya Jepang. Semacam ga banyak yang bisa dilakuin di Taipei, tapi kita memang cuma mau jalan-jalan santai, nyobain makanan dan mimican kok. Sehingga Taipei untuk dua hari lay-over sangatlah tepat. Sedikit demi sedikit otak gw yang selalu sibuk mengorganisir dan koordinasi sana sini mulai rileks.

Kita cuman jalan kaki di sekitar hotel, santai sambil foto-foto dan sibuk icip-icip sana-sini.. Tanpa rencana, tanpa agenda, bahkan nyaris tanpa peta. Tapi ya mana bisa gw jalan tak tentu arah :) 

Surga kulineran

Beef noodles yang murmer, enak banget, sampe kita datengin dua kali

Aseli, kita cuman random aja nyobain berbagai macam makanan yang ditemuin sambil jalan-jalan dan ga ada yang ga enak. Dari mulai beef noodles, dumpling, bapau sampai berbagai makanan asal tunjuk di night market semuanya enaakk… Mure-mure dan ocencik, bukan tourist trap. Atau kita yang ga merasa terjebak ya? Bahkan makanan di 7-11 dan Family Mart-nya aja dengan senang hati gw jadikan bahan pokok.

Bersih banget dan harum banget

Gang di Taipei yang bersiiihhhh banget

Nyaris taada sampah di Taipei dan kemana kaki melangkah, selalu tercium bau makanan atau bau-bau alami seperti bau karton, bau jalan aspal, bau tanah. Tapi jarang sekali bau bucuk. Gw memang dari dulu penggemar Chinatown, ke-random-an dan keberantakannya menghadirkan rasa hangat dan kekeluargaan setiap kali gw ke Chinatown dimanapun. Kalo jalan-jalan di Chinatown New York gw selalu ingat trip2 keluarga ke Singapore. Chinatown di otak gw itu identik dengan bau menyengat dan sedikit banyak ada sampah. Tapi di Taipei, aseli harum makanan dimana-mana dan bersih banget hingga berasa surreal.

Petunjuk-petunjuknya unyu komikal gitu

Mungkin karena pengaruh Jepang kali ya, peringatan-peringatan dan iklan-iklan di Taipei komikal dan ter-unch. Membuat gw jadi ekstra perhatiin tiap baca marka jalan dan iklan-iklan.

Kombinasi sempurna antara gang-gang kecil, jalan-jalan besar dan toko-toko tua dan baru

Nemu ginian lagi nangkring santuy

Oh how we love walking around in Taipei! Rapih, semua pada tempatnya, tapi juga ga kaku dan selalu ada gang-gang kecil yang menarik untuk ditelusuri. Tiba-tiba ada gang yang hijauuu sekali banyak pot-pot taneman. Tiba-tiba ada gang dengan kuil manis. Tiba-tiba ada gang dengan corgy berkeliaran, kan gemash.

Tempat lahirnya bubble tea

Hanyalah segelintir dari kios bubble tea di Taipei

Sudah bukan rahasia lagi, kalau mau naik haji bubble tea, mari kita ke Taiwan. Gw sendiri suka bubble tea, tapi ga ngefans banget. Tapi ya menyempatkanlah, mumpung yekan.. Ini udah kayak warkop, bertebaran dimana-mana. Gw nyobain 50 Lan karena waktu itu kelewatan sambil jalan menuju MocaTaipei. Enyak! 

Bukan hanya bubble tea, ternyata level  juice dan fruit milk tea Taipei juga di atas rata-rata. Dan dimana-mana ada susu kedelai. Oh how I love this culture of glorifying soymilk and tofu!

Orangnya ramah-ramah

Waktu temen gw menyarankan mampir di Taipei, dia bilang: orangnya ramah-ramah. Hmm, menarik, gw anaknya good vibes only gitu deh. Tapi beneran loh, nyaris semua orang yg gw temui di Taipei ngobrol dan membantu dengan sumringah. Kita kan ke-Amriki-an ya, jadi kalo ada yang servisnya juara itu refleks ngasih tips (apalah artinya 50 TWD #sobatOKB), eh selalulah terjadi adegan pemaksaan tips. Alias mereka ga mau loh nerima tips. Kalau mau ngasih tips harus sembunyi-sembunyi, naro di bawah keyboard, atau di alas gelas. Kalau ngasih langsung pastilah mereka balikkin dengan muka seribu senyum.

Tentu saja ini hanyalah pengamatan mbak-mbak dan mas-mas yang cuma jalan-jalan di Ximending dan Zhongseng distrik selama dua hari. Masih banyak wajah Taipei lainnya, dan kita tiap ngobrol selalu berseru “Kangen Taipei ya… Kesana lagi yuk, buat makan beef noodles aja.” “Sama jus deh.” “Eh tapi harus borong semua cemilan dari 7-11.” “Oh, sama bapau enak banget di sebelah bank itu.”

Bahkan di waktu yang singkat itu, Taiwan sudah menawan hati kami.

We’ll be back!

Dikira pec*n

Akhirnya kejadian juga pada diriku yang imut-imut ini. Dan rasanya… Hmmf, tau deh. campur aduk.

Walopun udah beberapa kali punya pacar bule #timdatingglobal #kibasponi, baru kali ini gw disangka begitu. Mungkin karena tampang gw yang cenderung mirip anak ilang daripada mbak-mbak. Lalu, apakah sekarang semakin seperti mbak-mbak dan semakin bohay? *tercekat*

Anyway, kejadian dalam satu hari di Bali saat mudik bulan lalu, begitu beruntun.

Yang pertama waktu gw dan Jesse sedang menikmati sunset di atas deck di villa kami. Waktu itu kita emang pesen villa dua kamar buat ramean, yang lalu karena villa dua kamar habis, jadinya dapet yang tiga kamar. Gede aja dong villa ini, dan emang cuman ada gw dan Jesse karena temen-temen belum pada dateng.

Ini agak aneh sih. Tiba-tiba pintu villa digedor, dan pas gw buka pintu, masuklah mas-mas berambut Kobochan dan bilang mau nyalain lampu. Kaget dong gw, tapi dengan gesit mas ini nyelonong masuk dan nyalain semua lampu di villa. Karena gw curigation, jadi gw ikutilah kemanapun dia pergi, termasuk ke kamar tidur, tempat barang-barang berharga.

Masnya nanya basa-basi:
“Dari mana asalnya mbak?”
“Bandung.”
“Oh. Dianter sama bulenya?”
Gw agak bengong karena ga biasa ya kita diginiin cyin. Trus gw malah jawab “Kita datengnya bareng-bareng kok.”

“Dianter sama bulenya”
Ini maksudnya gw dikira pecun, yakan? Atau gw yang sensitif sih?

Kejadian berikutnya di taksi saat kita mau cari makan malem.

Biasalah ngobrol basa-basi sama supirnya.
“Asal mana mbak?”
“Bandung.”
“Udah lama di Bali?”
“Baru nyampe tadi pagi.”
“Wah udah dapet bule aja. Dapet dimana?”
Is he thinking what I think he’s thinking?
“Dapet di New York.”
End conversation.

Gw ga marah sih, cuman takjub sama para laki-laki ini yang dengan entengnya ngobrol kayak gitu tanpa merasa bersalah. Malah sambil cengengesan seolah kalaupun itu salah, kan hanya becanda. Kan sebaiknya pikiran seperti itu disimpan sendiri ya? Kalau ternyata bukan kan menimbulkan perasaan ga enak. Atau sebaiknya janganlah berpikir begitu.

Terus gw pikir-pikir, gw juga pake baju biasa aja, kaos garis-garis dan celana pendek. Untuk ukuran Bali udah ledeh banget deh. Dan sebagai penganut paham, siapapun boleh pake baju apapun, apalagi kalau liburan, sebaiknya kita janganlah meng-judge orang from its cover or rather lack of cover :D Tapi terlepas dari itu pun, perasaan penampilan gw selalu lebih mirip anak ilang daripada pekerja seks komersial. 

Ngobrol-ngobrol sama temen-temen gw di Bali, oh ternyata ada stigma tertentu terhadap cewek yang asalnya dari Bandung. Gw sempet kaget juga sih, karena dulu itu perasaan kalo ngaku dari Bandung, imejnya asik, kreatif dan cewek Bandung terkenal cantik-cantik kan ya… Dan mengamati temen-temen gw di Bandung, gw malah mengira imej cewek Bandung semakin kesini semakin someah dan beriman gitu deh. Ternyata ya…

Anyway, tulisan ini tidak bermaksud mendiskreditkan siapapun atau tempat manapun, hanya berbagi pengalaman dan perasaan saja. Karena walaupun begitu, kita tetap suka Bali dan akan kembali lagi kalau ada rejeki.

Edisi nostalgia: Life – The Cardigans

Nama Cardigans sebenernya bukan nama baru buat si Dita remaja. Sekitar tahun 1996 lagu Carnival hits di radio dan dinyanyikan ramai-ramai di pensi-pensi. Gw yang memandang sebelah mata kali ya, karena saat Carnival ngetop, gw lebih suka musik yang hingar bingar. Hits berikutnya, Lovefool, ga sreg sama selera gw. Bahkan sampai saat ini.

Tapi album Life merubah hidup gw di tahun 1999. Tsah, dramatis. Tiga tahun setelah hits Carnival wara-wiri di radio, gw nemu Life di toko kaset di Sarinah Thamrin dan spontan membelinya. Sedikit gambling karena masih bersampul plastik dan cuman tau lagu Carnival, tapi dalam hati merasa mantap karena era hingar bingar sudah surut. Gw siap untuk musik yang lebih centil dan manis.
Bener aja, gw suka sekali pada album ini. Suka sekali kurang tepat juga sih, tergila-gila. Diputar berkali-kali, dimanapun, kapanpun. Kalo lagi nebeng mobil orang, gw maksa nyetel Life di tape deck-nya. Dan gw ga ngerti, kenapa orang-orang di sekitar gw ga ada yang suka album ini ya. Manis, poppy dan ngeunaheun, tapi musikalitasnya juwarak. Ga sekedar melodi yang gampang dicerna, rythm dan latarnya juga meriah, berbagai instrumen dan diproduksi dengan apik.

Dibuka dengan Carnival, hits nomer satu Cardigans, lalu lagu kedua Gordon’s Garde Party beneran menggambarkan suasana pesta kebun yang santai dan menyenangkan. Rasanya gw ikutan ngobrol-ngobrol sambil menyesap kokteil kalau denger lagu ini. 

We were swinging on so nice
Bubbly pink champagne on ice

Lagu Daddy’s Car membuat ingin road trip, dan gw niat banget dong mendatangi kota-kota di lagu ini waktu lagi sekolah di Belanda. Walopun belum khatam sih.

Semua lagu di album ini keren – menurut gw. Ga ada lagu buangan, semuanya cukup unik dengan ciri khas Cardigans. Manis ke arah giung. Ada lagu balada juga, Beautiful One dan After All…, lagu yang lirih, membuat gw pingin memandangi jendela saat hujan gerimis di luar. Liriknya aja begini: 

after all you were perfectly right
but I’m scaring close to insanity

Ya kaann… *jlebbb*

Satu lagu yang terpatri banget di hati gw adalah Fine. Entah kenapa ada rasa hanget di hati tiap denger lagu ini. Dulu waktu masih muda nih, kalo ngecengin cowok biasanya suka mendedikasikan satu lagu buat dia seorang. Tsah, pingin nyundul saking so very hopeless romantic-nya. Jadi gw suka satu cowok, trus waktu itu kita ramean naik mobil main kemana gitu. Seperti biasa, gw membajak tape deck dengan nyetel album Life ini. Kita duduk sebelahan di kursi belakang, dan pas lagu Fine, eh dia tau loh. Trus kita nyanyi-nyanyi bareng sambil gw senyum selebar baskom. Terus ya udah gitu doang :D #foreveralone
Lagu ini juga membuat gw belajar bassline-nya. Soalnya suka bangeettt. Karena ga punya bass gitar, jadi gw ngulik dan latihan pake gitar aja. Begitu dicobain pake bass beneran, bubar jalan jari-jari gw ga cukup panjang dan kuat :D Dan berakhirlah mimpi gw jadi pemain bass ala D’Arcy atau Kim Gordon.

Anyway, kisah cinta picisan yang berakhir karena tak pernah dimulai dan gagalnya mimpi musisi rock n roll ga bikin cinta gw pada album ini luntur. Album ini buat gw tetap menjadi warisan 90-an yang klasik dan ga bosen didengerin.