Diet sosial media

dsc_4213.jpgHubungan gw dengan sosial media ini semacam love and hate, dan gw yakin kebanyakan dari kita juga merasa begitu. Eh atau gw doang?
Love-nya, kayaknya sosial media jadi denyut sehari-hari buat komunikasi dan mengakses informasi ya. Gw walopun bertekad untuk rutin baca artikel dari tirto id atau new york times, toh pada akhirnya gw selalu baca berita dari timeline twitter dan facebook. Sebab new york times ga ada yang receh cyin.
Komunikasi juga, kayaknya gw tau adik gw ngapain aja dari instastories-nya. Jaman dulu sih segala ada di facebook ya, kayaknya kalo ga ada di facebook berarti ga ada kejadian. Tapi nampaknya sekarang facebook udah ditinggalkan karena isinya berantakan dan banyak pakde bude yang tiba-tiba nyamber aja.
Udah gitu pada pindah ke instagram deh. Dan instagram yang tadinya dikuasai pengguna iPhone dan kamera mirrorless, makin ramelah jadi tempat berinteraksi, pasar dan ajang pamer kehidupan :)
Gw udah berkali-kali meyakinkan diri gw, silahkan aja, terserah aja mau pake sosial media buat apapun, bukan urusan gw. Mau ngopi cantik lalu laporan silahkan, mau di kasur aja poto-poto kaki, mangga. Gw ga akan menjadi polisi etiket bersosial media.

Dua taun lalu gw sangat aktif berbagai sosial media. Apalagi jamannya Path, kayaknya ada ajaaa momen yang harus dilaporkan dan dikomen. Ada dua kejadian yang membuat gw akhirnya memutuskan untuk diet/detox sosial media.

Sputnik Sweetheart
Waktu itu gw lagi euphoria membaca, karena udah berhasil namatin beberapa buku. Aseekk, bisa lanjut baca banyak buku lagi nih. Lalu gw mulai baca Sputnik Sweetheart. Ga sampe lima menit baca, gw buka Path, posting Now Reading Sputnik Sweetheart by Haruki Murakami, lalu mulai nulis separagraph tentang kesan gw terhadap si Sputnik ini. Dan gw tersadar… Gw kan niatnya baca, bukan buat nulis apa yang gw baca, apalagi baru juga baca 5 halaman.
Sebegitu parahnyakah konsentrasi membaca gw?
Saat itu juga gw uninstall Path. Dan bertekad kembali install setelah tamat baca buku. Ya ga kejadian juga sih, baru lima hari udah install lagi #failed Tapi moment ini jadi pengingat, sebegitunya sosial media mengontrol pikiran gw.

Satu hari di New York
Gw lupa sih tepatnya kapan, kalo ga salah beberapa hari sebelum gw liburan ke Maine. Waktu itu gw sekral sekrol instagram lalu cari-cari foto yang mau diposting dan karena hari itu ga ngapa-ngapain, ya ga ada yang instagramable. Terus gw puter otak, apa gw jalan-jalan dan poto-poto mural ya? Tapi sebenernya mau di rumah aja, beres-beres sih. Lalu gw merasa, astaga… Jadi gw berkegiatan demi ramenya temlen gw? Sungguhlah riya kehidupan.
Saat liburan di Maine, gw uninstall Instagram selama 5 hari, dan 2 hari gw matiin hp kecuali saat lari pagi karena penting toh mencatat progress program lari ini.

Dari situ gw mulai rutin detox sosial media. Biasanya sih kalo udah keseringan sekral sekrol gw uninstall app-nya buat beberapa hari. Ada yang kebablasan, ga kangen seperti facebook dan Path (alm.), akhirnya ga gw install sama sekali di hp. Masih suka twitter, karena banyak receh dan berita progresif rajin berseliweran. Instagram, kalo udah beberapa hari uninstall lalu gw kangen update dari adik dan sepupu gw.
Kebiasaan detox sosial media ini mengajarkan gw banyak hal:

Konsentrasi
Momen Sputnik Sweetheart mengajarkan gw bahwa stamina membaca harus dilatih dan sosial media adalah pengaruh buruk. Karena kebiasaan sekral sekrol, jempol kita terbiasa bergerak terus dan otak membutuhkan stimulus berupa GIF T-Rex mengaum atau lope lope berlompatan. Semua ini ga ada saat baca buku, kita harus mencerna kata-kata dan membuat visualisasinya sendiri. Hal ini juga pernah gw diskusikan sama temen-temen yang gemar baca komik, baca novel buat mereka berat karena terbiasa baca kalimat yang pendek-pendek dan dibantu banyak visualisasi. Ga ada yang salah dengan komik atau GIF T-Rex, tapi karena gw suka sekali baca buku, ya gw harus latihan sampe pace baca gw menyenangkan.

Prioritas
Di akhir hari yang panjang, saat rebahan dan selonjoran dan ada down time selama sejam, pilihannya ada dua: baca buku, nonton film atau sekral sekrol. Terus terang big screen time gw juga ga bagus-bagus amat, tapi gw biasanya nonton film bareng Jesse. Sekral sekrol sejam itu ga kerasa loh. Sementara baca buku dalam sejam wah bisa menang banyak :D

Isitlahna mah: living in the moment
Kebiasaan sedikit demi sedikit lapor pada netizen membuat gw kadang lupa bahwa gw berada di bis, lagi nonton konser, lagi makan enak, dll. Otak seperti selalu memerintahkan gw untuk mengabadikan semua dan memindahkan ke dunia yang entah siapa juga pemirsanya. Biasanya setelah detox sosial media, gw merasa lebih enteng, otak ga keberatan informasi. Gw bisa date night sama Jesse atau ngebar bareng temen dekat dan selama itu beneran fokus ngobrol bareng dan memperhatikan sekitar tanpa merasa perlu kasih tau netizen tentang itu semua. Ya kadang gw tetap foto-foto sih, tapi seringnya sebatas dokumentasi pribadi aja. Ga haruslah dunia tau bahwa gw sedang bersenang-senang. Tetap senang kok :) Dan pada akhirnya gw lebih memilih aktivitas atau tempat yang gw sukai, bukan karena nampak bagus di timeline.

Udah sebulan gw uninstall Instagram di hp gw. Ga tau, tiba-tiba merasa bosen aja sama instagram. Bosen laporan dan bosen liat instastories maupun foto-foto orang-orang. Setelah sebulan, rasanya ga terlalu berbeda dari semasa asik mainan instagram. Waktu senggang gw masih kebanyakan dipake main Two Dots dan baca buku, kalo bukunya sedang asik. Mungkin juga karena gw memang sudah setaun belakangan ini detox instagram berulang kali. Dan JOMO gw menjura-jura, siapapun tau tidur 12 jam itu kegiatan favorit gw :D
Yang berbeda mungkin, gw baru sadar kalo gw ketergantungan google. Haha. Karena banyak sekali pertanyaan di benak gw yang pingin gw tanyakan ke google. Ada aja yang pingin gw check. Cuaca seminggu ke depan, resep overnight oatmeal sampe kapan Stranger Things season 3 tayang.
Tapi gw senang karena gw lebih sedikit menghakimi orang-orang dan lebih fokus sama hal-hal yang ingin gw kerjakan di waktu senggang. Dan karena gw baru saja menamatkan buku Insomniac City (buku yang sangat-sangat menyenangkan dan membuat gw jatuh cinta lagi sama New York), di subway gw jadi lebih suka merhatiin orang-orang.

Mungkin suatu saat gw mainan instagram lagi, tapi mungkin juga gw senang dengan lingkaran kecil orang-orang di sekeliling gw, juga berbagai aktivitas ga penting di hidup ini ;)

Eh tapi jangan dikira gw anti Instagram ya, ini sih cuman lagi rehat aja. Sebenernya sih kangan juga liat instastories-nya adek gw, Sowie ilustrator yang bangun rumah sendiri dan adopsi bebek dan tentunya semua kucing, anjing, dan hewan-hewan di instagram yang aku rindukan… Pompous Albert ngapain aja ya hari ini? Barnaby bulunya masih kusut ga ya. Pumpkin the Racoon masih berenang ga ya? Hmm, mungkin saatnya upload foto Pablo terbaru? Dia lagi fluffy banget karena menjelang musim dingin nih..

 

Iklan

Desperately Seeking Richard Hell

layartancep.png

Summer di New York sudah resmi lewat. Tapi gw punya beberapa cinderamata dari musim panas ini. Tentunya gw menjadi warga New York paling hepi selama musim panas karena gw adalah mutan ex-Jakartanian yang nyaman jalan-jalan di udara panas, lengket dan bau asap knalpot :D

Selain pantai dan berbagai aktivitas seru lainnya, nonton layar tancep adalah salah satu aktivitas favorit gw di musim panas. Rasanya seneng aja gitu, gelar tiker, nyemil keripik dan selonjoran di taman sambil nonton film. Anaknya mondoyoy maksimal. Layar tancep di musim panas dari tahun ke tahun makin meriah dan makin banyak jumlahnya bagaikan jamur di musim hujan. Ada banyak layar tancep di New York, dari mulai di taman, tepi sungai dan rooftop. Waktu musim panas pertama gw di New York, tahun 2012, paling ada sehari sekali dengan lokasi yang berbeda-beda. Tahun ini bisa ada tiga kali pemutaran film, di tempat yang beda tentunya. Muncul berbagai tema, seperti film anak-anak di Hudson River Park, film Perancis di Tompkins Square Park, dll. Udah gitu makin ramelah dengan warung makanan dan minuman, DJ sebelum pemutaran film sampai vallet parking buat sepeda segala.

Tempat favorit gw adalah Brooklyn Bridge Park, karena tinggal ngesot dari apartemen, kontur taman yang berbukit menguntungkan mutan yang tingginya minimal ini dan tentunya the view beybeehhh! Namanya juga Movie with a View. Pemandangan Lower Manhattan dengan gedung perkantoran dan Freedom Tower yang mencuat, gemerlap air East River di malam hari dan kapal-kapal yang berseliweran. Tahun ini tema yang diusung adalah film karya sutradara cewek.

Nah di suatu hari Kamis gw nonton Desperately Seeking Susan. Awalnya sih ga ada ekspetasi apa-apa, hanya membayangkan film 80-an, bintangnya Madonna pula kan. Gw memang terlewat euphoria Desperately Seeking Susan pada masanya. Apa memang masih kekecilan ya? *denial* Filmnya sih simpel, bercerita tentang Roberta (Rosanna Arquette) ibu rumah tangga dari New Jersey yang kebosenan lalu karena dia rajin mantengin iklan baris di koran, dia jadi tau Susan (Madonna) bales-balesan pesan dengan seorang cowok dan bakalan ketemu di Battery Park, Manhattan. Datanglah doi ke tempat yang dimaksud, karena penasaran sama Susan juga kaann… Nah dasar film 80-an ya, adalah adegan kejeduk tiang dan amnesia segala. Lalu Rosanna cuman inget nama Susan, sehingga berpetualanglah dia di New York dengan identitas Susan ini.

Desperatelyseekingsusan

foto dari Outtake Medium

Gw beneran menikmati film ini. Seru-seru gimana gituu… Gimmick khas 80-an, perasaan dialog-dialog cewek di film lawas itu gemas yaaa… Ga secuek kayak di film2 jaman now. Terus, ternyata jaman belum banyak berubah ya, stereotipe Rosanna vs Madonna adalah ibu rumah tangga vs cewek single adalah permasalahan klasik. Udah gitu, karakter dan pesona Madonna sebagai Susan disini sungguhlah sangat Madonna. Pada jamannya yaaa… Cewek yang cuek (adegan ngeringin bulu ketek dengan hand-dryer itu sangatlah wow!) tapi juga kuat dan tau apa yang dia mau #freespiritgoal.

Hal lain yang gw suka adalah banyak cowok-cowok dengan rambut jabrik ala Johnny Rotten. Mungkin karena gw terobsesi sama era Please Kill Me, dimana punk sedang menyeruak, jadi gw agak gimana gitu sama type-type ini. Mirip sama foto viral Jokowi yang kemudian dibantah :D Ya gapapa kali Pakde…
Pokoknya sebangsa Johny Thunder, Richard Hell, gitu deh. Bikin kasuat-suat gimana gitu…
Nah pas terakhir baca credit title, eh ternyata beneran Richard Hell dong! Spontan gw berkata “F*ck yeah. That was Richard Hell!” yang lalu dipelototin ibu-ibu beranak dua di sebelah gw. Maaf buu…
Ternyata film Desperately Seeking Susan ini memang menghadirkan banyak cameo musisi lokal pada masa itu seperti Richard Hell, John Torturro, Annie Golden, dll. Oh my God! Sutradara film ini, Susan Seidelman, memang katanya “teman” mereka semua. Sering nongkrong bareng gitu deh…

Gw jadi pingin nonton film-film Susan Seidelman lainnya. Walopun dia banyakan nulis buat TV sih, salah satu yang terkenal yaitu beberapa episode Sex and the City. Sayangnya profil Richard Hell kurang cocok ya untuk nge-date sama Carrie Bradshaw :D Dan tentunya, pencarian gw akan Richard Hell tidak akan berenti. Abis gemes sih, doi tinggal di East Village dan disinyalir hanya dua blok saja dari apartemen gw waktu gw masih tinggal di East Village. Pasti deh gw pernah amprokan tapi gw ga ngeh :D

Kamu, siapa cameo favorit kamu yang ga sengaja nemu di film?

Musik akhir-akhir ini

Kalau diperhatiin, setahun ini gw jarang banget nulis tentang musik. Padahal niat awalnya pingin rajin nulis tentang musisi-musisi baru. Demi mementahkan mitos musik yang enak itu hanyalah musik lawas.
Mitos ini tidak benar adanya dan kalo ada yang mau dengerin musik 90-an terus-terusan juga gapapa. Gw pribadi sih sedang senang-senangnya mengeksplor dua genre musik: rap/hip-hop/R&B dan musik punk ala Please Kill Me.

Dua genre musik ini bukannya ga pernah gw dengar sebelumnya. Hanya porsinya ga pernah sebanyak ini. Awal 90-an, saat pertama kali gw gandrung musik, gw selalu dengerin Radio Oz setiap saat kecuali di sekolah dan di tempat-tempat umum. Di masa itu, musik Radio Oz ya seperti radio anak remaja pada umumnya, banyak memutar lagu-lagu pop Top 40, termasuk Tony Tony Tone, Montell Jordan, Surface, dll. Musik ini walopun gw suka tapi ga sampe tahap gandrung dan tergila-gila. Karena lalu datanglah gelombang metal (walopun tinggal sisa-sisa perjuangan) yang akhirnya dilibas oleh musik grunge dan alternatif. Yang mana gw langsung penggemar berat.
Semenjak pertengahan taun 2016 sebenernya gw mulai meninggalkan musik-musik indie rock, dan mengeksplor musik-musik lain. D’Angelo dan Raphael Saadiq adalah cikal bakal CLBK-nya gw sama musik-musik dengan beat yang groovy ini *please excuse my Jaksel Englesh*. Nah tahun ini gw mulailah dengerin semua itu Nicki Minaj, Cardi B, The Weeknd, Logic, Chance the Rapper, dll. I love them all. Gw akhirnya ngaku kalo suka Kanye juga :D
Dan tentunya di antara semua itu, juaranya adalah… yes, the one and only Donald Glover alias Childish Gambino. Gw beneran jatuh cinta, smitten dan kebat-kebit sama mas yang jago akting, nyanyi dan masya Allah kalo nonton dia nari rasanya geraaahhh banget. 3005 dan album Kauiai diputer tak henti-henti selama seminggu.

Di sisi lain, gw tentunya ga meninggalkan rock n roll yang kayaknya selalu kuhembuskan di setiap denyut napasku. Aseeekk. Karena pada awal tahun gw namatin buku Please Kill Me, maka gw mulai mencicil pe-er dengerin musik-musik di buku ini yang belum pernah gw dengerin secara intens sebelumnya. Gw mengulang-ngulang Velvet Underground, Dead Boys, MC5 sampai Richard Hell, dan tentu saja my new spiritual guru: Iggy Pop. Ini juga ditambah Punk Essentials seperti the Clashed, the Damned dan the Jam. Ada energy tak habis-habis dari musik-musik ini. Sekaligus cocok banget sih kalo lagi kesel sama temen kantor :D

Jadi begitulah pencarian musik akhir-akhir ini. Monmaap buat musisi masa kini yang luput dari perhatian gw. Tapi hey, gw dengerin Migos, this is progress!! :D

Ulasan tata letak Aroma Karsa

3715DB66-356A-492D-8A40-A718AD2ED346Ceritanya neng ini berkunjung ke New York dan lalu dapatlah jatprem berupa buku Aroma Karsa. Sebenernya gw udah lama berenti baca buku Dee sih, karena merasa… hmm, banyak alasan yang tidak penting disebutkan alias sok misterius :D Nanti deh dijabarkan kalau udah tamat bukunya dan niat nulis ulasannya.
Selama akhir pekan kemarin mulailah digarap buku ini, udah sampe 200 halaman dong. Canggih ya? Tapi selama baca itu gw gateeelll banget pingin misuh-misuh pada tembok berdebu tentang tata letak buku ini yang menurut gw cukup slordeh untuk penerbit besar macam Bentang. Udah ditulis di Goodreads sih, tapi karena cukup panjang, jadi gapapalah dibagi disini. Jarang-jarang kan ada yang membahas lay-out buku #typographynerdalert

Demikian keluh kesah gw sepanjang membahas buku:
1) Ukuran font-nya kegedean, kayaknya masih bisa dikurangin 0.5 – 1pt dan masih bisa terbaca dengan enak deh..
2) Spasi antar paragrafnya kejauhan, pun udah ada indent di tiap awal paragraf. Semestinya spasi ini ga perlu untuk naskah panjang, apalagi untuk naskah yang obral dialog. Tiap teks jadi berjarak antar satu dan lainnya.
3) Ikon antar section break bagus sih idenya, tapi eksekusinya kurang oke. Ikon terlalu rumit untuk ukuran sekecil itu, jarak antara teks terakhir dan ikon dan teks berikutnya juga terlalu dekat jadi rasanya papuket kituuu… *excuse my French
4) Header “Aroma Karsa” di tiap halaman ganjil rasanya ga perlu deh. Ini buku tebal, novel, rasanya tiap pembaca juga ngeh kalo dia baca buku ini. Mungkin perlu buat versi dijital tapi bukan buat versi cetak. Kalopun penting banget pembaca diingatkan, ukuran font-nya ga usah sebesar itu.

5B1CBF15-6FA5-4BFD-933C-264BEB219696Pantesan ujung-ujungnya jadi 700-an halaman. Kalau urusan lay-out dilakuin dengan benar (dan tentunya juga penuturan cerita yang bisa banget dipangkas terutama bagian awalnya kelama-lamaan), kayaknya 400 halaman juga cukup. Apakah memang tujuannya agar pembaca merasa pencapaian tinggi dengan membabat 700 halaman?

Oh iya, desain sampulnya juga agak gengges. Menurut gw, kekuatan sampul ini adalah di judulnya berupa tipografi yang dirancang apik penuh detil. Ini saja semestinya udah cukup kuat. Detil ilustrasi di latar ga usah sebesar itu, ga usah dengan warna yang nyaris sama menonjolnya dengan judul. Detil-detil dekoratif lainnya juga tersebar dengan letak yang kurang enak. Kadang terlalu dekat dengan judul, kadang malah menyisakan white space yang bukannya terlihat elegan malah terasa kosong. Hahaha… puas banget ini gw ngacapruk tentang desain :D :D :D

Nantikanlah review berikutnya kalau sudah tamat dan ga males nulis review panjang-panjang. Untuk sementara, bolehlah baca review setan alas dulu..

Pertemanan

IMG_5623

Jadi hari ini gw putus hubungan dengan seorang teman. Walaupun ini yang gw inginkan tapi gw jadi termenung-menung. Sedih ya keilangan teman. Hiks.
Sepanjang ingatan gw, gw jarang banget memutus hubungan dengan teman. Seringnya sih gw sibuk ngapain atau pindah kota, tapi jaraaang banget gw bilang “Sudah ya sampai disini saja,’” walaupun lagi sayang-sayangnya :D Karena menurut gw hubungan pertemanan itu fluid, ga rigid, bisa berubah bentuk sesuai sikon. Tapi beneran kali ini gw udah ga kuat banget, dan gw memilih mundur aja.

Oknum pertemanan gw ini sebut saja Melati (karena Mawar udah sering dipake di berita kriminal). Gw kenal dia dari temen, setelah hang out barengan di grup beberapa kali, akhirnya kita brunch berdua aja. Ciyeh intim. Lalu pertemanan tumbuh dengan normal dan dengan ritme enak. Mungkin karena waktu itu gw memang butuh teman untuk beraktivitas, jadi klop aja gitu kita menjelajah New York barengan. Nonton musik, liat pameran, bikin-bikin party, dll.
Melati beberapa tahun lebih tua dari gw, tapi sebagai sesama New Yorker, ga masalah, kita berteman asik-asik aja dan malah gw ngerasa dia lebih berjiwa muda karena aktif kesana-sini, ketemuan orang-orang dan (dulu) rajin posting sosial media di facebook maupun instagram. Gw rasa sih dia sangat extrovert, cukup cerewet dan punya banyak energi. Dibandingkan dengan gw yang cenderung banyak observasi, nyaman jadi pendengar dan kebluk.

Permasalahan mulai muncul dua taun belakangan ini. Mungkin sedikit banyak masalahnya berasal dari gw, karena gw mulai malas menjelajah New York dan lebih pingin ngelakuin hal-hal lain. Apalagi kalo winter, jangan tanya deh, keluar dari selimut aja males. Dua taun ini keadaan finansial gw ga seperti dulu, jadi gw sedikit demi sedikit mulai merombak gaya hidup. Ada masanya gw bener-bener bikin budget ketat, aktivitas ngebar dikurangi dan gw lebih memilih masak-masak aja di apartemen. Mayan kan, akrab sama kompor membuat winter terasa lebih hanget. Jadi kalo Melati ngajak hang out, gw banyak menolak.

Nah saat musim semi, ada kejadian yang bikin gw kesel banget. Waktu itu di pertengahan bulan puasa, hari Jumat dan gw dalam perjalanan pulang dari kantor. Udah sumringah aja ngebayangin pulang, buka puasa, makan malem dan segala tetek bengek bulan puasa lainnya, lalu gw udah ngebayangin tidur lelap abis shubuh tanpa diganggu alarm pagi. Tiba-tiba Melati sms, ngajakkin party bareng asosiasi professional se-New York. Gw dengan halus menolak, bilang capek. Terus balesan dia malah mempertanyakan “Kenapa sih? Ada apa dengan gw kok lu ga mau hang out? Ini party seru loohh. .. Lo pasti suka.” Yaelah tadi malem tarawih sampe jam 12 di mesjid NYU. Kali-kali pake alasan religi gapapa kan. Terus gw jadi kesel aja, emang gw ga boleh capek ya? Ya sih gw suka party, tapi sana lu puasa 18 jam, huh.

Mungkin karena gw tuh orangnya kelewat santai, kalo bisa jalan hayuk, kalo ga juga gapapa. Jadi kalo gw ngajuin proposal agenda sosial dan dia ga mau, ya udah. Ga bisa hari ini juga gapapa, toh kita sama-sama tinggal di New York masih bisa ketemuan kapan-kapan. Jadi gw juga mengharapkan dia juga chill out aja neng. Gw malah selalu berasumsi bahwa dia sibuk, ada konser disinilah, jadwal gym, jadwal dokter, jadwal pulang kampung ke kota sebelah, dll. Tapi kejadian bulan puasa itu berulang beberapa kali. Dia ngajak gw ngapain, terus gw males, terus ada prasangka, dan gw malah makin males ketemuan dia. Udah gitu semakin gw jaga jarak, eh semakin dia merongrong gw untuk beraktivitas bareng. Jadinya kan gw bingung.

Mungkin emang lama-lama ketauan ya kalo type temenan kita itu beda. Gw orangnya santai, lebih suka nongkrong-nongkrong sambil cerita-cerita, sedangkan Melati itu intens dan dalam. Buat gw pertemanan harusnya low maintenance, datang dan pergi itu biasa ga usah dipermasalahkan, sedangkan buat Melati ya kita BFF, susah senang bareng, selamanya. Gw suka males cerita panjang lebar lewat sms, nanti aja kalo ketemu. Sedangkan Melati kalo ngirim gw sms bisa berjilid-jilid. Gw kalo sedih lebih milih sendiri atau hanya melibatkan orang-orang terdekat gw (yang sayangnya bukan dia), sedangkan dia merasa selalu pingin dilibatkan di hidup orang.

Tapi apalah artinya sejuta perbedaan, mendingan kita cari persamaan ya ga? Apa gitu yang sama-sama bisa kita nikmati bareng. Tapi gw kok malah beneran tambah males ya. Jalan-jalan ke museum yang dulu senang gw lakuin bareng dia, gw lebih memilih sendiri karena terakhir ke museum bareng boooook dia ngomong banyak banget dan gw males dengerin celotehan panjang lebar dia tentang seni. Dan gw rasa sekarang yang paling mendasar adalah, ekspetasi kita dari teman. Gw sangat berusaha untuk ga minta macem-macem dari temen gw, walopun pada prakteknya ini susah. Dan mungkin ini yang bikin pertemanan kita semakin jomplang. Gw merasa sebagai teman gw ga harus ngapa-ngapain selain beraktivitas bareng kalo sempat, sedangkan menurut dia teman itu harus sering ketemuan dan berkabar. Entahlah, gw udah habis ide bagaimana menyegarkan pertemanan ini. Boleh ya gw beneran mundur sejenak menata perasaan gw sebelum bisa ‘engage’ lagi dengan dia.

Tapi sedih juga ya pas liat dia udah ga temenan lagi sama gw di facebook :(