Puasa di New York

ramadhan.png

Tadinya tulisan ini nangkring di draft dan mungkin akan dilupakan sampai bulan puasa tahun depan. Tapi akibat ada Ramadhan post dari Deny dan Christa, jadi semangat menyelesaikan.

Ga kerasa, Ramadhan ini adalah bulan puasa keenam gw di New York. Lama-lama makin terbiasa dan makin mahir menghindari godaan syaitan berwujud reception dengan open bar :)
Selama 6 kali Ramadhan, semuanya dilakukan pas musim panas, yang menurut gw adalah puasa tingkat advance karena hari yang panjang. Imsak sekitar jam 4 pagi dan buka puasa antara jam 8-9 malam. Ramadhan taun ini maghrib paling telat jam 8.30. Tapi alhamdulillah ga nyenggol summer solstice, yaitu hari terpanjang dalam setahun dimana matahari terbit paling pagi dan terbenam paling larut malam. Dua taun yang lalu gw pernah puasa pas summer solstice, rasanya kayak mecahin rekor Mario Bros trus abis itu pingsan sampe imsak :D

Karena gw ga terlalu dekat dengan komunitas Indonesia dan muslim disini, bulan puasa ya berjalan seperti hari-hari biasa. Kantor berjalan seperti biasa, deadline menghantui karena syaitan yang satu ini tidak dibelenggu :| Ga ada keringanan untuk dateng telat dan pulang duluan. Buat gw kerja sambil puasa kadang jadi lebih produktif, karena ga harus mikirin makan pagi, ngopi dan makan siang. Tinggal kerja aja kerja, diselingi sholat Dhuhur atau kadang gw rehat sejenak baca buku dan menikmati matahari di taman.

Jam lima sore langsung beres-beres pulang. Gw udah ga maksain naik sepeda, karena rendahnya kadar gula darah di sore hari membuat gw ngantuk dan sering ngelamun. Kegiatan ngabuburit pun ga terlalu bervariasi lagi karena gw cuman pingin tidur siang sepulang dari kantor. Baru pas weekend bisalah kita jalan-jalan setitik, lalu tidur siang lagi :D

Buat gw, godaan puasa biasanya bukan haus dan lapar, melainkan ngantuk bangeettt. Gusti, susah banget bangun pagi abis sahur. Mau ga tidur lagi mana tahan gw hidup dengan tidur hanya 3-4 jam. Dan kalo diitung-itung, tidur selama bulan puasa emang defisit banget sih. Isya jam 10, yang berarti gw paling cepet bisa tidur jam 11-an, dan jam 3 harus udah bangun buat sahur, karena fajar sekitar jam 3.45. Abis itu tidur lagi sekitar jam 5, karena biasanya gw leyeh-leyeh, nyuci piring dan baca buku sebelum bisa balik bobo.

Yah, sama godaan dari berbagai keriaan di New York dan gw harus say no to wine bar :|

Puasa sendirian juga berarti ga pake ribet nyusun menu ini itu. Yang gampang aja deh, yang penting ada manis-manis pas berbuka dan makan malem bergizi. Biasanya gw sedia korma, buah-buahan dan sepotong kueh buat takjil. Makan malem disesuaikan dengan mood dan kadar kebrangasan :D Tapi biasanya gw udah nyiapin makan malem banyak, eh baru makan setengah porsi udah males. Karena ternyata badan gw lebih memohon gw untuk minum daripada makan.
Sahur apalagi, kalo bisa yang tinggal mangap. Menu sahur andalan gw, sekaligus my comfort food of all time: nasi + telor ceplok + abon + kecap manis. Kadang bikin telur dadar bayam + roti. Biasanya menjelang akhir-akhir gw udah bosen sama menu telor-teloran ini, dan lebih suka oatmeal + buah-buahan. Dan tentunya tiap Ramadhan pasti aja ada episode kebablasan sahur :D

Gw juga semakin terlatih menikmati New York sambil puasa. Nonton konser jalan terus, walopun udah ga sesering dulu, tapi ya emang puasa atau ga, gw lebih memilah-milah konser musik. Ternyata ga susah juga kok puasa sambil nonton musik, asal ga jejingkrakan aja. Hari Jumat kmaren gw nonton Belle and Sebastian di Forrest Hills Stadium karena dapet tiket gratis (rejeki anak solehah banget deh ini), dan untungnya bisa duduk dan ada food bazaar-nya juga. Jadi pas jeda antara opening act dan Belle and Sebastian, gw jajan lalu menikmati beduk maghrib berupa lagu The Boy with an Arab Strap ;)

Yang masih tersendat-sendat adalah urusan tarawih. Di dekat apartemen gw ada mesjid lumayan gede. Gw pernah ikut tarawih sekali disitu, tapi ga geunah deh. Bagian wanita penuh sama ibu-ibu dan anak-anaknya terus rusuh. Banyak anak kecil berseliweran, terus ibu-ibu di bagian belakang rumpi banget. Udah gitu karena bagian wanita ini dekat dengan ruang iftar, bau makanannya menggoda iman ya. Alih-alih khusyuk, gw jadi males ke mesjid dan kangen mesjid East Village yang mungil dan sederhana. Udah gitu kepikiran banget pingin buka daycare (atau nightcare) selama bulan puasa biar ibu-ibu bisa beribadah juga. Ide daycare ini juga selalu terasa mendesak setiap sholat Eid.

Meskipun begitu, Ramadhan selalu terasa manis semanis es cingcau ijo yang amat kurindukan. Senang menikmati jalan kaki menuju mesjid, malam-malam panjang menjabarkan mimpi-mimpi dalam bentuk doa dan yang paling gw suka, kedekatan dengan diri sendiri dan Tuhan semesta alam.

Selamat menuntaskan ibadah puasa bagi yang melaksanakan, semangat tinggal tiga hari lagi!

Iklan

Habitas Tulum

36160366151_2096e05b3f_kTulisan ini di-draft sebulan lalu saat winter tak kunjung usai dan kerjaan pun tak kunjung reda. Sekarang alhamdulillah udah mayan panas nyentrong tapi gapapalah gw mau inget-inget liburan musim panas taun lalu aja buat hiburan sementara. Sekedar ngebayangin birunya Laut Karibia dan hangatnya pasir Tulum. And oh, those endless margaritas.

Akhirnya jadi juga liburan ke Mexico, cuman seminggu tapinya. Gw bagi tripnya jadi dua: Mexico City dimana kita jalan-jalan dan explore sana-sini dan Tulum dimana kita diem aja di hotel jadi gw ga stress bikin itinerary apapun. Bebaskeun.
Waktu cari-cari hotel, kriteria gw rada berat sih: harus bisa liat laut dari jendela kamar. Karena tujuan gw liburan adalah leyeh-leyeh di kamar tapi sambil ngeliatin laut dan mendengarkan debur ombak. Setelah browsing sana sini, dapet harga promo di Habitas yang konsepnya glamping. Tadinya gw ragu Jesse bakalan betah tinggal di tenda begitu, tapi pas liat berandanya, weiss bungkus. Momen yang membuat gw makin mantap adalah pas liat di instagramnya Paris Hilton. F*ck yeah, I want to stay where Paris Hilton stay!
Dan tentunya kamar kita pake patio yang langsung ngadep laut. Check.

Kita nyampe Tulum kemaleman. Yeah, salahkanlah anak ini yang salah naik bus, bukannya langsung ke Playa de Carmen, tapi malah ke Cancun dulu :D Jadi malem itu kita aklimitisasi sama tinggal di tenda. Alesan sih, karena kan glamping gitu loh. Kamarnya bagus dan luassss, lantainya semacam rumah panggung dengan kayu yang kokoh dan tendanya model British explorer di film-film Africa, lengkap dengan outdoor shower. Alhamdulillah ga ada nyamuk, tapi pas ke wc suka ada gemerisik yang ternyata adalah kadal-kadal kecil mengintip. Ya resiko outdoor shower yaaa…

36187091602_3ee65adbd9_k

Hammock yang selalu jadi spot photo sesyong

Besok paginya baru terasa deh syahdunya alam Tulum. Laut Karibia yang biru dan pasir putih. Pantai di Habitas ini cenderung kecil dan pendek, berombak kecil, tapi ya udahlah ya. Yang penting keliatan dari kamar sendiri. Ada kolam renang sama area hang out juga, yang didominasi pengunjung yang goler-goler sambil mainan gadget. Gw kadang-kadang bergabung disini, tapi kebanyakan di kamar aja kalo ga cebur-ceburan. Walopun gw suka pantai, tapi keknya gen Indonesia gw terlalu kuat sehingga selalu cari tempat teduh.
Habitas sendiri semacam hotel glamping berkonsep modern wellness dengan detail hippie-chic ala-ala Maroko. Tiap pagi ada sesi yoga dan reiki. Restoran dan bar-nya terbuka. Trus semua kamarnya semacam tenda di rumah panggung dengan beranda dan taman sendiri-sendiri. Cuman ada sekitar 30 kamar, dengan hanya 5 kamar yang ngadep laut. Semuanya berada di rimbunnya hutan buatan dan terus terang gw berkali-kali nyasar pas mau balik ke kamar :D

36126022932_10d05b7e2f_k.jpg

Restoran terbuka, ga ada dinding dan menghadap pantai

Sebenernya ga banyak yang diceritain dari liburan kita di Tulum, karena emang ga ngapa2in. Bangun (ga terlalu) pagi, sarapan, bobo siang, gw cebur-ceburan di pantai, baca buku, pina colada, margaritas, on repeat. Gitu aja selama tiga hari. Gw sempet jalan-jalan sekitar hotel, yang mana cukuplah turisti dengan hotel dan tempat nongkrong berselang-seling. Semua nampak punya tema yang sama yaitu hippy spirituality (ini murni istilah ciptaan gw), penuh sama tempat yoga dan meditasi. Setelah ngobrol-ngobrol sama penduduk setempat, awalnya tuh ga ada apa-apa di Tulum selain yoga retreat yang ramenya sebulan sekali. Tapi dari situ mulai menjamur deh tempat-tempat serupa diikuti arus turis dan perkembangan pariwisata.

36218724161_4f31fd3b84_k

Suasana ruin di bagian yang sepi pengunjung

Satu-satunya aktivitas wisata yang kita lakukan adalah sepedaan ke Tulum ruin di siang yang panas. Kebetulan kita bisa pake sepeda hotel, dan Tulum ruin itu hanyalah kurang dari 20 menit gowes. Berangkatlah kita. Puanassss pol, kita berenti dua kali untuk berteduh dan tarik napas. Pas nyampe di Tulum ruin, bujubuneng masyarakat rame amaattt… Udah gitu panaaasss bagaikan Jogja siang bolong gitu deh. Dan tiap area teduh udah pasti dimonopoli sama iguana. Tiap ada tempat duduk di bawah pohon, pastilah disitu bercokol iguana. Yang ada tiap mau foto gw ngibrit ketakutan.
Ruin-nya sebenerna keren sih, lokasinya di pantai yang masya Allah indah banget. Tapi beneran cuman puing-puing, gw ga ngerti apa emang segitu ancurnya atau arsitektur Maya ini model minimalis? Hehe, maafkan ga sempet belajar sejarah, yang ada kita gowes balik ke hotel demi ngadem di bawah AC dan sudah saatnya pinacolada selanjutnya.

36191475256_df90569373_o

Tentunya!

Oh iya, gw sempet beraktivitas paddleboarding di laut. Waktu itu lagi obsesi paddleboarding, jadi pinginnya paddle boarding kemana-mana. Padahal gw cuman pemula dan laut Karibia ombaknya mayan juga ya. Gw berkali-kali kecebur, tapi airnya biru jernih banget, tak apalah basah kuyup sepanjang perjalanan.

Malem terakhir di Habitas ada pertunjukkan musik dimana pengunjung ngampar dan yang main musik mencet-mencet keyboard komputer di tengah-tengah, yang tiada bukan adalah salah satu pemilik hotel. Musiknya fusion irama padang pasir dan dungces-dungces dugem. Awalnya seru sih, tapi terus gw ketiduran (ha!), abis kan monoton gitu dan capek bok abis paddleboarding sesiangan. Karena ga berniat gabung sama crowd yang joged-joged nanggung, akhirnya kita balik ke kamar. Eh ternyata party people masih aja dong jedang-jedung sampe tengah malem. Woy, glamping ini woy, bising banget! Gw sempet kembali ke venue dengan daster dan ala Bu Subangun, mo komplen, tapi ga jadi marah-marah pas ketemu kru Habitas. Setelah tiga hari nginep, kru Habitas ini udah kayak temen sendiri :D Dan mereka minta maaf dengan tulus, bilang bahwa ini keributan ini di luar kuasa, karena teman-teman terdekatnya pemilik hotel yang kepingin party.

35547226473_30ea47b802_k

Suasana dugem yang berawal syahdu dan membuat ngantuk dan berakhir membuat esmosi :D

Besoknya pulang deh, naik bis ke Cancun airport lalu langsung terbang ke New York. Sampe sekarang gw sama Jesse masih terkesan sama konsep lansekap Habitas, ramahnya kru yang selalu siap siaga bantuin kita (alias dikit-dikit nawarin pinacolada) dan enaknya makanan di Habitas. Yang jadi perbincangan adalah konsep hippie-chic atau apalah yang menurut gw cuman jargon semata membalut hotel yang pada intinya adalah bisnis. Pengunjung Habitas kesini ya buat liburan glamour dan party, bukan buat jadi dharma junkie. Tapi meskipun begitu gw ga kapok dateng ke Tulum lagi. Sayangnya akhir-akhir ini banyak berita kriminal dari Tulum. Semoga segera aman tentram nyaman kembali ya Lum, eike ga menolak untuk kembali loooh…

35547320863_c042c0dd3a_k

The lucky 5!

36160355201_bde6800c32_k

Tempat nongkrong bersama sosialita lainnya.

36218723011_f29217a0d3_k

Tuh Iguana juga maunya di spot-spot teduh aja.

35547235693_42f859565d_k

Jemuran yang dikurasi supaya instagrammable.

36292128545_0fdd5f8758_k

Karpetnya baguuuss… (kukunya kagak :( )

35520166154_f8c511a514_k

Bacaan yang immersive.

36160362221_809c5e48f5_k.jpg

Outdoor shower. And again, jemuran :P

36187093882_872eea2060_k

Be right back!

goodtobebackGaeess… I’m backkkk…
Widih blog ini sudah lama ga disentuh, rasanya butuh Roomba buat bebersih ;)

Kemana aja ngapain aja, Dita? *ceritanya netizen pada bertanya*

Ga kemana-mana, di New York melulu, melalui hari demi hari, snow day demi snow day sampai akhirnya datanglah musim semi yang penuh hujan.
Gw udah nulis banyak sekali draft, tapi apa daya selalu terdistrek akan hal lain. Hal lain yang mana adalah:

Kerja, kerja, kerja
Udah bukan rahasia kalo kwartal pertama itu intens gila. Ada dua report yang harus gw kerjain grafik dan lay-out-nya, udah gitu salah satunya bengkak jadi 200 halaman. Gilaseh, laporan berwujud monster :D Ditambah taun ini unit gw dirombak, gw punya tim baru yang berarti meeting demi meeting, pitching demi pitching, tak bekesudahan. Tapi ya dinikmati ajalah, alhamdulillah masih punya kerjaan. Tapi kadang di hari lain mood gw macam begini sih: :D

catfuck

Karya seni terinspirasi hari-hari lelah hayati di kantor

Musim dingin
Ya ampun musim dingin tahun ini snowday-nya banyaaakkk… Senanggg… Yang berarti kantor tutup, kerja di rumah sambil kelonan sama Pablo dan ga usah naik subway rasanya hepiiiii sekali. Tapi ya ampuuun, terhitung sampe April masih dingin dan sempet salju juga. Aku udah ga sabar pake baju selapis doang, gusti nu aguuungg…

Sakit
Setelah taun lalu sehat walafiat, taada pilek maupun badan yang mogok kerja, taun ini gw keok. Dimulai dengan batuk-batuk alergi di bulan Februari. Belum sembuh bener, gusi agak bengkak dan sariawan karena gw mulai proses pasang implant gigi dan gw pilek parah dalam minggu yang sama! Abis itu alergi masih berlanjut dan kena pilek lagi. Gusti nu agung… Udah lupa rasanya badan luluh lantak tak berdaya begini. Ecek-ecek sih, tapi teuteup aja gw bawaannya jadi rewel dan males ngapa-ngapain.

Baca buku

bookstack

Sebenernya baru tamat tiga buku dari tumpukan ini :|

Di sisi lain, hawa-hawa letargik musim dingin membuat gw getol banget selimutan sambil namatin bacaan dan minum bercangkir-cangkir teh herbal. Sejauh ini gw udah menamatkan 20 buku, yang mana sesuai target bacaan tahun ini. Gw juga keranjingan mampir ke perpus dan browsing buku disana. Rasanya adem deh berada di antara banyak buku tanpa ada dorongan untuk merogoh kantong (alias mbaknya sukanya gretongan). Lalu gw juga sekarang punya book club bareng temen2 deket gw, menyenangkan sekaliii!! Nanti deh gw tulis detil tentang book club ini.

 

Renang indah
Karena musim dingin berarti no more lelarian dan gegowesan di luar, gw kembali ke gym. Dan ternyata di gym gw ada kelas synchronized swimming alias renang indah. Aha! Menarik ini. Jadilah semenjak awal February kemarin gw rajin jumpalitan di kolam renang bersama cewek-cewek Brooklyn Peaches yang so damn cool, berbagai ukuran dan usia, seru sekaliii… Walopun ternyata gw ga jagoan renang :D Tapi biar gitu gw ikutanlah show-nya bulan April kmaren. Senaaanggg… Nanti juga gw ceritain ya..

Hal-hal lain
Oh well, banyak cerita yang ingin dibagi tapi daripada tulisan ini hanyalah menjadi draft, lebih baik gw cukupkan disini dan janji untuk mulai rajin nulis lagi.

Baby, it’s good to be back!

Lady Bird dan Hang the DJ

Di hari pertama taun 2018, gw dimanjakan dengan nonton dua film (satu di bioskop, dan satu lagi di TV) yang membuat gw bahagia dan ga bisa menahan untuk ga ngetik ini. Emang tahun baru rencananya ga kemana-mana sih, dingin bujubuneng bikin pingin kembar siam sama heater. -6 sampe -12 derajat celcius saja sodara-sodaraaa… Jadi gw dan Jesse leyeh-leyeh aja dan Netflix-an dan nonton film seperti biasa. Tapi ga disangka, dua-duanya favorit banget.

 

black-mirror-hang-the-dj-image1-600x200

Sumber: http://collider.com/black-mirror-hang-the-dj-ending-explained/

Hang the DJ
29 Dec, Netflix meluncurkan Season ke-4 serial Black Mirror. Kita udah nyicil nonton dari hari Jumat sih, antara penasaran karena seru banget sama dieman-eman soalnya ga mau cepet selesai juga #dilema Nah pas taun baru sampailah kita pada episode Hang the DJ, semacam dystopian dating alias tinder di level selanjutnya. Karakter utamanya Frank dan Amy bikin gw senyum-senyum sendiri. Amy menurut gw cantik kebangetan dan gerak-geriknya pinter sekaligus menggemaskan. Frank cenderung awkward dan polos, tapi bukankah kita juga gampang jatuh cinta sama type yang tulus dan agak rapuh begini? Singkat cerita, dipasang-pasangkanlah para partisipan dating app ini. Sebagai pelaku dating jaman now (walopun gw ga sampe ngalamin era tinder) dan hopeless romantic tingkat akut, gw meleleh sekaligus bisa relate banget sama episode Hang the DJ ini. Menurut gw, perkencanan itu seru karena disinilah kita mencoba (kadang memaksa) diri kita untuk berhubungan (kadang intim) dengan orang lain. Maka koneksi dan chemistry yang terbangun dari Frank dan Amy, juga dari koneksi mereka dengan pasangan yang lain membuat gw serasa diulang tahunin. Black Mirror paling jago bikin adegan-adegan yang futuristik sekaligus natural, lucu atau nakutin tapi drama.
Dan bukan Black Mirror kalo akhirnya selalu plot twist. Adegan terakhir, tatapan mata itu, setting bar dan soundtrack dengan lirik “Hang the DJ, hang the DJ, hang the DJ…” #tebaklagu adalah salah satu scene favorit gw dari sejarah pertelevisian dunia.

 

ladybird

Sumber: https://a24films.com/films/lady-bird

Lady Bird
Malemnya pergilah kita ke Alamo Drafthouse untuk nonton Ladybird. Udah pingin nonton dari lama sih, apalagi ada nama Greta Gerwig di balik layar. Film favorit gw taun 2012 adalah Frances Ha, dimana Gerwin jadi aktor utama sekaligus co-writer naskahnya. Frances Ha sukses membuat gw cirambay dan langsung sms sahabat gw: I want you to know that I luv you.
Anyway, Lady Bird bercerita soal gadis remaja di Sacramento (setengah biografi Greta Gerwig), dengan segala seluk beluk pertumbuhan, dinamika keluarga, sekolah dan kisah cinta. Lady Bird sendiri cukup vokal dan percaya diri untuk aktif di berbagai kegiatan sekolah dan ngajak ngobrol cowok yang dia suka. Dia cukup dekat dengan ayahnya, tapi sering berantem sama ibunya (yekan gw bisa relate banget ini). Plotnya cukup simple, tapi konfliknya banyak, didukung sama akting brilyan dari Saoirse dan Laurie Metcalf. Ada kesukaan gw juga, Lucas Hedges, walaupun perannya kecil, tapi adegan pas dia meluk Lady Bird, ambyaarrrlaaah air mataku.
Greta Gerwig juara ya, naskah Lady Bird ciamik, penuh dengan dialog-dialog lucu, on point tapi juga bikin banjir gw air mata. Segala aspek dramanya kena banget.
Di tengah film gw berenti sejenak ngunyah kentang goreng demi bisik-bisik ke Jesse “I looovee this movie so much.” Sampai detik terakhirnya pun, gw menikmati banget film ini, bagaikan Boyhood versi ceweknya.

Kebeneran nih, hari ini udah keluarlah daftar nominasi Oscar 2018. Hore ada Lady Bird di beberapa nominasi. Tentunya gw dukung Lady Bird jadi presiden!! Haha.. Tapi dari tahun ke tahun, tema film Lady Bird terlalu dangkal untuk menang The Best Picture. Gw rasa bakalan kayak Boyhood di tahun 2014, dinikmati banyak orang tapi akhirnya dikalahkan Birdman. Eh, mungkin juga kan Lady Bird menang, Birdman : Lady Bird, get it?

Buku 2017

readingchallenge2017_2Tibalah pada saatnya menutup tahun sambil bersulang karena.. Sukses memenuhi reading challenge, sodara-sodara!

Tahun 2017 gw mencanangkan baca 36 buku, yang berarti 3 buku per bulan. Peningkatan yang cukup signifikan dari tahun lalu, 24 buku. Walopun tahun itu gw baca 35 buku sih, jadi sebenernya gw udah tau stamina baca gw. Tinggal menjalankan aja. Tsah.
Tahun ini ga terlalu banyak baca non-fiksi dan buku desain, tapi banyak buku cerita yang sangat gw nikmati selalu. Gw jatuh cinta pada Ann Patchett dan Junot Diaz, dan mulai menyicil buku2 mereka sedikit demi sedikit.

thehateugiveFavorite fiksi: The Hate U Give – Angie Thomas
Gw mulai mengurangi bacaan fiksi remaja tahun ini karena empet sama All the Bright Places. Tapi gimana lagi, YA fiction tetap paling gampang gw cerna dan nikmati. Gw ga punya harapan banyak waktu baca The Hate U Give, tapi Angie Thomas menulis dengan ringan, cerdas dan seimbang. Topik black lives matter berat loh, tapi kacamata Starr begitu organik saat menceritakan semuanya. Ditambah settingan ghetto, jadi minoritas di sekolah, interracial relationship, keluarga yang hangat, dll. Buku ini ringan tapi kena. Dan membuat salah satu resolusi 2018 gw: mendengarkan lebih banyak musik rap.

 

44735Favorite non-fiksi: The Elements of Typographic Style
Kalo yang ini udah ga usah ditanya ya. Wajib hukumnya buat grafik desainer dan para pemerhati tipografi lainnya.

 

 

 

21979832Favorite karakter: Kash – The Girl from Everywhere
The Girl from Everywhere bercerita soal kapal bajak laut sekaligus mesin waktu yang menjelajahi ruang dan waktu mengikuti peta dari masa ke masa. Campuran fantasi, petualangan dan ada sejarah berikut romansanya juga. Salah satu awak kapalnya adalah Kashmir, keturunan timur tengah, pencuri, pintar dan baik hati. Di bayangan gw Kash ini jangkung dengan badan berotot tapi kurus, kulit gelap dan terampil akrobat. Rambutnya sedikit berombak, gondrong setengkuk dan tatapannya membius. Glekk. Berbagai adegan duduk di geladak kapal sambil ngobrol dan diskusi dengan Kash, memandang lautan, demn lemah banget gw sama yang type begini.

113333Favorite setting: Bel Canto – Ann Patchett
Setting Bel Canto sebenernya cukup serem, pesta ulang tahun petinggi-petinggi negara di negara Amerika Selatan yang kemudian disandera teroris. Tapi cara Ann Patchett bercerita begitu cantik dan membuat hubungan yang terjalin di antara tokoh-tokohnya begitu kuat dan menarik. Gw kok malah pingin ikutan disandera ya.

 

Favorite line:

Ifemelu wanted to lie, to say that she cooked and loved cooking, but she remembered Aunty Uju’s words. “No, ma,” she said. “I don’t like cooking. I can eat Indomie noodles day and night.”

Americanah – Chimamanda Ngozi Adichie

Sampe ketemu di reading challenge selanjutnya. Semoga tahun ini semakin banyak buku-buku seru jadi bagian hidup kita. Gw akan lebih rajin posting dengan tagar #joyread dan sudah menginisiasi klab baca. Yay, can’t wait!

How was your 2017 in reading?